~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Thursday, 29 January 2015

Nur Hidayah 11.







             Sudah lima bulan Tengku Faris pulang semula kepangkuan daddy dan mommynya. Cara kehidupanya tidak berubah. Hidupnya bertambah senang kerana dia tidak memikirkan apa-apa lagi. Makan pakainya  ada yang menguruskan.. Bibik yang menjadi pembantu rumah mommynya, suruh sahaja semuanya siap. Duit… daddynya akan menghulur,  biar pun agak bingit telinga  mendengar bebebalan daddynya. Tetapi tidak menjadi apa pada Tengku Faris, dia akan menjadi tuli sekejap.. janji duit masyuuk poket.

“Apalah nak jadi dengan Ris ni..dah tua dah,  umur pun dah lima puluh lebih..Ris tahu tak cucu Ris nak masuk 4 orang dah Ris..tapi Ris masih tak berubah juga.Duit pun masih minta pada daddy”.


              Ketika baru dua tiga minggu  dia baru pulang dari luar Negara dia meminta duit daddynya tidak bising, tetapi bila sudah selalu meminta itulah yang keluar dari mulut daddynya. Yang menjadi belelan Tengku Faizal bernyanyi dibibir tuanya.. kerana dengan duit hulurannya anaknya pergi dikelab malam, berpeleseran mencari hiburan dan memuaskan diri. Dia merasa sangat bersalah kerana sama bersubahat dengan kemungkaran yang dilakukan oleh anaknya. Mana tak rasa bersalah, pulang anaknya dari keleb malam pada pukul dua atau tiga pagi  dalam keadaan mabuk dan dihantar oleh perempuan.

“Habis  Ris dah tak ada duit, kenalah minta dengan daddy..Ris duduk London daddy suruh balik..bila Ris dah balik Ris tak ada duit..itu yang minta dengan daddy. Lagi pun Ris ada hakkan keatas perniagaan daddy tu. Ris hanya ambil hak Ris sahaja.”.

“Tau pun, kalau dah tak ada duit kerjalah dengan daddy..tak kan tak kerja tahu-tahu duit datang pada Ris. Dan Ris tahu juga perniagaan tu perniagaan kita bersama, jadi bertanggungjawablah. Itu semua untuk kehidupan Ris juga. Jangan nak harapkan daddy yang dah tua ni. Cubalah bawa bertaubat. Daddy bukan apa, kalau Ris guna duit untuk makan tak apa..ni duit yang daddy bagi Ris guna pergi kelab malam..daddy rasa bersalah kerana bersubahat dengan Ris buat maksiat. Cuba Ris pandang  daddy ni. Daddy dah tua.. kubur dah melambai-lambai, pahala entah ada entah tidak, tapi dosa dah pasti bila daddy turut bersubahat dengan Ris melakukan maksiat. Di Akhirat nanti daddy nak jawab apa bila Allah tanya daddy.. cuba fahami daddy yang dah tak lama lagi nak masuk kubur Ris. Kesiankanlah daddy ni Ris”. Bersungguh-sungguh Tengku Faizal merayu anaknya minta dikasihani.

“Inilah yang Ris malas nak balik..Ris jemu dengar daddy berleter tentang kehidupan Ris, tentang kubur tentang Akhirat”.

“Macam manalah daddy tak berbunyi,  Ris tu dah tua cubalah berubah. Bertanggungjawablah … tak dengan daddy dan mommy dengan diri Ris pun jadilah. Daddy dan mommy tak selama hidup Ris. Kalau kami dah mati kat mana pula Ris nak minta duit, takkan dengan Farid kot..tak malu ke..seorang papa minta duit dengan anaknya untuk pergi berhibur. Tak ke pelik bunyinya”.

Mommynya pula menyampuk bila mendengar leteran suaminya kepada anak dudanya yang sudah tua bangka. Tetapi kata-kata daddynya hanya masuk telinga kiri keluar telinga kanan sahaja. Bila mommynya mula membuka mulut terus sahaja Tengku Faris angkat punggung. Dia meneruskan juga langkah untuk  pergi berhibur malam itu. Seperti biasa malam itu dia pulang pukul dua pagi dengan keadaan yang mabuk. Dia dihantar oleh sebuah teksi. Dengan keadaan yang terhuyung hayang dia memuka pintu pagar. Bila pintu pagar tidak boleh dibukanya digoncangnya pintu pagar itu sekuat hati dengan lolongan memanggil mommynya.. sambil itu ruih mulut nya menceceh entah-apa-apa.

Berkejar Tengku Faizal menuruni anak tangga supaya dia cepat sampai kehadapan pagar untuk membuka pintu pagar.  Yang sebenarnya mereka merasa malu dengan tingkahlaku anak mereka yang membuat bising dihadapan pagar dalam keadaan mabuk. Bunyi bising yang dilakukan oleh anaknya mungkin mengejutkan jiran sebelah menyebelah banglo yang sedang diulit mimpi. Kadang-kadang terkeluh juga mereka suami isteri. Bila anak jauh dimata dinegara orang risau akan keadaan dirinya. Ni anak didepan mata juga menjadikan mereka tak senang nak menghirup udara, nafas mereka sentiasa sesak dengan tingkah anak yang sudah tua. Mana taknya tingkah si anak tidak langsung berubah biar pun sudah berbuih mulat menasihatinya..Entahlah tidak terkesan langsung nasihat dari daddy dan mommynya ketika dia mahu ke kelab, malam tadi. Itu cerita malam tadi..

Diwaktu paginya pula..berkali-kali Tengku Faridah kedalam bilik untuk mengejutkan anaknya bangun bersarapan. Dari suaminya masih didalam bilik bersiap untuk ketempat kerja, hinggalah menjamu selera dimeja makan, sudah hamper licin makanan didalam pinggan anaknya masih belum bangun lagi.

“Faris!!..bangunlah kita minum sama-sama”. Biar pun sudah digoncang badan anaknya dengan kuat namun Faris hanya bersuara..’emm’kemudian dia menyambung tidur nya semula. Bagaimanakah mahu mengubah cara hidup anak mereka..cara hidup Tengku Faris tak seperti manusia biasa,  siang tidur malam berjaga. Mengeluh dua warga emas tu melihat anak nan seorang tetapi tak terdidik. Bagaimanalah orang tu anak berderet kadang-kadang memasuki 2 angka namun semuanya baik terdidik dalam pelajaran dan kehidupan. Itulah rezeki Allah dan itulah dugaan Allah. Melihat air muka sedeh isterinya Tengku Faizal bersuara.

“Biar lah Dah tak kan bangun nya..dah malam tadi pun baliknya pukul dua pagi macam mana nak bangun”..Tengku Faridah duduk menemani suaminya minum, namun  kesayuan diraut wajah tuanya jelas dimata.

“Apalah nak jadi dengan Faris ni bang. Hidup tak macam orang, siang tidur malamnya berjaga. Idah sedeh mengenangkan dia tak jadi orang. Ni kalau tak petang tak bangun dia ni bang..Bila agaknya Faris nak berubah. Tak pernah Idah nampak dia solat. Kita ni makin lama makin tua, ada ke Fatihah untuk kita masa kita dalam kubur nanti. Sedeh Idah kalau Faris tak berubah sampai kita menutup mata. Kadang-kadang Ida terfikir juga baik kita tak payah ada anak kalau dapat yang macam Faris ni..Idah sebenarnya teringin sangat tenguk dia SOLAT bang”.

“Tak baik Idah cakap macam tu. Tapi ialah kita ni, serba salah dibuatnya.  Duduk jauh kita pun risau.  Dah duduk serumah lagi risau kita dibuatnya.. Abang yang sebetulnya malu dengan jiran-jiran kita. Entahlah Idah Faris ni dari kecil sampai ketua macam tak pernah nak menyenangkan hati kita”.

“Kat mana silap kita bang yang menyebabkan Faris jadi macam ni. Ini mungkin silap Idah tak perna nak tegur bila dia buat salah. Tapi dulu Idah tak sampai hati nak marah dia..sebab hanya dia sorang anak kita. Tak sangka sayang yang Idah bagi inilah jadinya. Maafkan Idah bang tak dapat nak didik anak abang menjadi anak yang berguna…usahkan dengan orang, dengan bangsa, dengan kita pun dia tak berguna rasanya”. Keluh Tengku Faridah. Dia benar-benar buntu dengan sikap anaknya.

“Jangan cakap macam tu, bukan silap Idah sorang, abang pun silap juga silap kita kerana bagi dia kemewahan yang berlebihan. Tapi sekarang dah tak boleh nak buat macam mana lagi rebung dah jadi buluh. Berdoa sahaja lah agar suatu hari nanti dia berubah Idah..” Kemudian mereka mendiamkan diri sambil menyuap rezeki kedalam mulut.

Selesai makan Tengku Faizal memohon diri untuk ketempat kerjanya. Sayu pandagan mata Tengku Faridah melihat langkah kaki suaminya  yang sudah dimama usia. Sudah lama dia kasihan melihat suaminya yang sudah berumur 75 tahun, namu masih menguruskan pernigaanya untuk mencari rezeki mereka sekeluarga.

“Abang pergi dulu ye.. Idah tenguk-tengukkanlah si Faris tu..perlahan-perlahan nasihatkan dia. Mudah-mudah dia dengar cakap Idah. Idah cakaplah lembut- lembut ye. Dengan abang mungkin dia malas nak dengar, sebab suara abang ni kasar macam mengarah sahaja itu yang hatinya jadi keras..tapi mana lah tahu bila dengar suara Ida hatinya jadi lembut pula.”.Hati ibu bapa mana tidak risau, anak yang sudah mencecah lima puluh tahun masih tidak tahu bertanggung jawap pada dirinya sendiri. Kerja nya hanya berhibur.  Pulangnya dini hari dalam keadaan mabuk pula tu. Kadang-kadang yang menghantar pulang entah perempuan mana, dengan baju  SUBHANALLAH..  berbaju seperti tak berbaju. Mereka juga malu dengan jiran-jiran disekeliling mereka, yang kebanyakkan beragama Islam.

“Ialah bang, nanti Ida cakap perlahan-pelahan kat dia..Idah harap dia nak pergi kerja  pun jadilah. Kalau dia pergi kerja taklah dia bosan dan tidur waktu siang..manalah tahu bila dah penat kerja, dia tak keluar malam lagi kan bang”.

“Idah cubalah..cuba nasihatkan dia supaya dia tolong anaknya Farid tu, semalam Farid tak datang kerja lagi, Farid  bagi tahu abang dia demam. Kesian abang tenguk Farid tu..terkejar-kejar untuk menunaikan tanggung jawabnya.”

“Ia ke bang penat sanagt ke..ialah beranak rapat sangat entah-entah demam nak dapat anak lagi bang”.

“Entahlah Idah.. yang boleh beranak tak tahu pula nak merancang..anak setahun sorang..cubalah merancang sikit..abang kesian tenguk Jannah tu dengan Arif dan Aisyah  baru tiga tahun dah ada adik. Kalau Idah kata demam nak dapat anak lagi, si Zaid tu umur berapa Dah, rasa belum setahun rasanya anak Farid nombor tiga tukan..”

“Belum, rasanya baru Sembilan bulan”.

“Ida!!abang bercadang nak jenguk  Farid malam ni Idah nak ikut”.

“Elok juga tu  bang,  Idah pun rindu nak jenguk cicit kita Aisyah tu. Suka dengar keletah dia.”.Kemudian Tengku Faizal menghulur tangan untuk disalami oleh isterinya.

          Sepeninggalan suaminya ketempat kerja Tengku Faridah duduk termangu diruang tamu sambil menanti anak yang sudah tua bangka bangun. Waktu sarapan pagi sudah berlalu, kini matahari  sudah mengalah. Sambil duduk diruang tamu berseorangan diri, Tengku Faridah membayang semula  zaman lampaunya. Ketika diri tahu dia sudah mengandung satu-satunya zuriat dia dan suaminya, dia sangat bahagia, tidak sempat suaminya masuk kedalam rumah dia dengan bangganya dia memberi tahu suaminya. Ketika itu umurnya baru menjengah usia 19 tahun dan dirinya baru 3 bulan sah menjadi isteri Tengku Faizal.

 Sebenarnya mereka adalah saudara dua pupu sebelah emak mereka..emak mereka yang bersepupu. Dugaan Allah tak terduga dia kehilangan ibu kandung ketika usianya masih bayi lagi. Kerana kelahiran dirinya, ibunya kehilangan nyawanya sendiri. Ketika umurnya menjelang usia 10 tahun ayahandanya berkahwin lagi dengan wanita lain. Tujuan ayahandanya mahu dirinya yang sedang meningkat remaja boleh didik oleh seorang ibu. Maklumlah  remaja seorang anak gadis tentulah berbeza dengan remaja sorang anak lelaki.

              Tetapi sayangnya wanita yang sudi berkahwin dengan ayahandanya hanya sudi kepada ayahandanya sahaja, dia tidak sudi pada kehadiran dirinya. Ditambah bila dia dapat melahirkan anaknya sendiri. Bila dibelakang ayahandanya diri didera. Dia diarah melakukan semua  kerja-kerja rumah. Sudahlah begitu makannya juga bercatu. Hidupnya tersiksa ketika itu. Piatan ditelinga juga sudah tidak boleh dikira lagi. Tetapi Allah Maha Mengasihani akhirnya perbuatan ibu tirinya kedapatan juga oleh ayahandanya sendiri.

               Untuk kebaikan dirinya, akhirnya dia dipelihara oleh sepupu ibunya iaitu ibu kepada Tengku Faizal. Setelah dewasa dia diambil menjadi menantu. Walau pun diawal kehidupannya dirundung malang namun setelah dia dewasa Allah memberi kemanisan dalam hidupnya. Dia dikurniakan mertua yang sangat baik. Dia disayangi oleh kedua ibu dan baba mertuanya.Tiga bulan perkahwinanya dia disahkan mengandung.

“Bang tadi Ida pergi klinik dengan bonda…”. Belum habis dia bercerita kata-katanya sudah dipintas oleh suaminya..

“Kenapa?? Siapa yang sakit Ida ke bonda?”.

“Idalah…”

“Haaa…sakit apa?? ..Wajah suaminya begitu bimbang..tahulah dirinya sangat disayangi oleh sang suami. Terus dirinya diterpa dan dibelek.

“abang tak nampak apa-apa pun ni..Idah ok saja ni”?”.

“Kenapa abang ni..malu lah kalau bonda nampak nanti”. Ketika itu mereka diambang pintu masuk..Tengku Faridah menyambut kepulangan suaminya pulang dari kerja…

“Ialah abang nak tenguk mana yang luka..mana tempat yang sakit”. Tengku Faridah ketawa lucu melihat kekalutan suaminya.

“Tak adalah luka pun tak ada yang sakit..sakitnya nanti tunggulah Sembilan bulan sepuluh hari bang..lama lagi tu.. doktor kata tadi baru dua minggu”.

“Ida ni sakit apa? boleh tunggu bila nak sakit  pula??” Begitulah kalau orang tak berpengalaman semua tak terfikir oleh Tengku Faizal. Tapi ialah ketika itu Tengku Faizal baru berusia 23 tahun, tetapi kedua ayahanda dan bondanya sudah memberinya tanggung jawab untuk menjaga seorang isteri. Habis sahaja dia belajar terus sahaja kedua orang tuanya menyuruhnya berkahwin dan bekerja menguruskan perniagaan ayahandanya.

“Abang ni..tak sakit apa pun tapi tadi doctor kata Idah dah mengadung baru dua minggu”.

“Haa..” Hanya itu yang kelaur dari mulut suaminya ketika itu, kemudian dirinya ditarik dalam pelukkan, sebuah kucupan hangat singgah diumbun-umbunnya, mungkin itu tanda terima kasih dari sang suami. Bahagia mereka berdua hanya Allah sahaja yang tahu kerana diberi rezeki anak..zuriat yang bakal mewarisi keturunan mereka kelak.

                 BAHAGIA itu lah yang dirasainya sepanjang  kehamilan. Dirinya dijaga bagai menatang minyak yang penuh..oleh kedua mertua dan juga suami tercinta. Bahagia mereka bertambah lagi, saat kelahiran bayi yang ditunggu merupakan bayi lekaki. Dirinya makin disayangi oleh keluarga suaminya.Tetapi malang tidak berbau ketika melahirkan dia menghadapi masaalah sehingga rahimnya terpaksa dibuang untuk menyelamatkan nyawanya. Ketika dia sedar setelah selesai pembendahan, dia menangis dibahu ibu mertuanya..

“Bonda!!maaf kan Ida bonda”.

“Dah jangan bergerak banyak sangat…luka kamu  tu kena jaga..nanti mudharat pula jadinya..Kenapa pulak nak minta maaf kat bonda..”.

“Idah tak dapat nak lahirkan cucu untuk bonda lagi..Ida teringin nak bagi bonda cucu perempuan”.

“Idaaa ini semua kerja Allah..bersyukurlah walaupun sorang anak kamu. Esok didik elok-elok..macam bonda pun sorang anak bonda…Faizal jadi juga anak yang baik, sesekali pandai juga dia tolong ibu buat kerja rumah. Dah jangan sedeh ye. Pasal anak perempun bila cucu bonda tu dah besar boleh dia bagi kamu menantu..  dapatlah juga kamu anak perempuan nanti. Macam bonda ni ha bonda dah anggap Ida anak perempuan bonda”. Tetapi bagi dia, sekarang ini menanti menantu bagai menanti buah yang  tak gugur… menanti menantu perempuan duduk serumah lagilah ..malah bayangan menantu perempuan pun tak pernah lama hadir dalam hidupnya. Walaupun sudah lima kali anaknya Tengku Faris Ikhwan bernikah, dia hanya mendengar khabar dan dapat menatap gambarnya sahaja.

                   Memandangkan hanya seorang sahaja zuriat yang dapat dilahirkan Faris dijaga  dengan penuh kasih sayang. Apa sahaja kehendaknya dituruti. Dari segi fizikal anaknya tidak dapat disangkal, dia membesar menjadi seorang pemuda yang cukup sempurna dengan ketinggian seperti seorang model, wajahnya tampan.. peribadinya nampak maskulin. Ditambah pula dengan kekayaan yang melimpah ruah yang ditunjukkan oleh anaknya sendiri menjadikan dirinya digilai oleh para gadis.Tidak disangka segala kemewahan dan turutan kehendak anak, merosakkan sikap anaknya. Tengku Faris menjadi seorang pemuda yang sangat suka berhibur dan tidak bertanggung jawab. Sikapnya membawa ketua. Kini umurnya sudah 52 tahun namun masih sikapnya masih ditahap anak remaja. Lamunannya terhenti bila mendengar laungan azan Zohor.

                 Tengku Faridah masuk kebilik anak dudanya yang masih lena tidurnya. Sekali lagi Tengku Faridah mengoncang badan anak yang sudah tua bangka supaya bangun untuk bersolat. Namun masih seperiti tadi. Jawaban yang keluar dari bibirnya hanya ..emmm ..matanya pula terpejam rapat. Bila sudah berkali-kali digoncang badan anaknya tetapi tidak menunjukankan dia boleh bangun, Tengku Faridah berjalan longlai menuju kebiliknya.  Dia mahu bersolat kemudian berdoa semoga ada waktu untuk anaknya berubah. Semoga ada perubahan yang baik muncul dalam diri anaknya suatu hari nanti. Selesai solat Tengku Faridah berdoa panjang dengan sepenuh hatinya.


                Selesai solat Zohor  diberjalan longlai keruang tamu. Agak terkejut bila dilihat anaknya sudah tercongok diruang tamu dengan rambut berserabut. Tengku Faris  menyandar disofa ruang tamu tetapi mata masih tertutup seperti masih mengantuk lagi. Biar pun begitu senyum dibibir Tengku Faridah sudah melebar. Hari  itu sudah ada sedikit kemajuan. Belum pukul dua petang lagi anaknya sudah keluar dari bilik tidur. Semalam anaknya bangun pada pukul empat petang. Ini bermakna sudah cepat dua jam dari waktu semalam.

“Faris bilalah Faris nak berubah ni. Faris ni dah tua dah..cubalah kurangkan pergi kekelab malam dan mabuk-mabuk  Faris”.

“Faris nak hilangkan rasa rungsing. Kalau Faris tak pergi kekelab Faris asyik teringatkan  Kat sahaja mommy”.

“Yang dah terjadi biarkanlah. Biar dia cari kebahagian dia ..Faris carilah kebahagian Faris sendiri”.

“Faris sebenarnya susah nak tidur malam, kalau dah tak tidur Faris asyik teringatkan  dia saja mommy.”

“Faris, Faris,  macam mana nak senang tidur malam,kalau siang Ris dah bantai tidur sampai ke petang macam ni. Cubalah Ris pergi jumpa daddy. Ris  Tanya apa yang boleh Ris tolong. Kalau siang penat malam senanglah nak tidur.  Mommy minta tolong sangat pada Ris, pergilah Ris tolong daddy tu,  sekarang daddy buat kerja sorang-sorang  tau, daddy tu dah tua..dah tujuh puluh lima tahun dah umurnya, tak lama lagi dah nak masuk lapan puluh. Bilalah agaknya daddy nak berihat. Ris tak kesian daddy ke, dari muda sampai dah tua macam ni masih berhempas pulas mencari rezeki untuk kita. Ris tahu tak daddy mula kerja dulu umurnya baru 23 tahun,  sampai sekarang dia kerja tak pernah cuti. Cuba Ris kira dah berapa puluh tahun dia kerja untuk kita. Kalau Ris kerja tentu daddy dapat rehat Ris..” Lembut suara Tengku Faridah menasihati anaknya. Dia mengharapkan dengan suara lembutnya akan membuka pintu hati anaknya membantu daddynya. Tetapi sememangnya Tengku Faridah lembut orangnya.Tengku Faris tidak  bersuara dia mendengar mommy nya bercerita walaupun matanya masih terpejam.

“Riis dengar tak apa yang mommy cakap ni”.

“Dengar..Salah daddy juga, yang  asyik nak kerja siapa suruh..”

“Kalau daddy tak kerja, siapa pula yang nak uruskan kerja-kerja tu semua. Kalau dah telangkup bisness daddy tu, kita nak makan apa??”

“Kan Farid dah ada...kalau daddy tak turun padang pun rasanya Farid dah boleh hendle sorang. Dia tu muda lagi tenaga masih kuat”. Biar pun mata tertutup namun dia mendengar apa yang diperkatakan oleh mommynya. Mendengar anaknya menjawap kata-katanya Tengku Faridah merasa lega ini bererti anaknya mendengar apa yang diperkatakanya.


 “Memang boleh dia buat sorang... tapi daddy kesian tenguk Farid terkejar sana sini dengan rumahtangga dia lagi..Ris tak kesian kat anak Ris tu ke. Sekarang Farid tengah susah, nak kena jaga tiga anak kecil. Tak kan nak harapkan Jannah sorang. Kata daddy Farid tengah demam ni, semalam dia tak datang hari entah datang entah kan tidak..jadi terpaksalah juga daddy jenguk office. Kita ni berniaga jangan  harapkan pekerja buat semua kerja nanti tak jadi apa.. Mommy takut kalau teruk sangat daddy kerja dia pula yang jatuh sakit. Ris pergilah jenguk daddy tu”.

“Ialah mommy..Ris pergi jumpa daddy tanya apa yang Ris boleh buat”. Ada sedikit kata-kata mommynya yang masuk menusuk kehati Tengku Faris. Sememagnya dia mengakui  daddynya bukan muda lagi untuk diperah tenaganya untuk memberi diri dan mommynya kehidupan sempurna. Sepatutnya dialah yang menanggung segala keperluan mereka sekeluarga. Itulah yang terdetik dihatinya mendengar rintihan mommynya tadi.

“Alhamdullilah..” Tengku Faridah terus sahaja memeluk anaknya bila mendengar jawapan dari anaknya.

“Apalah mommy ni, Faris belum mandi lagi ni..dari kelab malam tadi Ris terus tidur..”.

“Kalau macam tu pergi mandi..lepas tu kita makan sama-sama ye”. Tengku Faridah menyapu  tubir matanya yang basah kerana dia gembira. Air mata..air mata gembira kerana janji anaknya yang sudah mahu menolong suaminya menguruskan perniagaan mereka. Termakbul doa panjangnya tadi. Dia sungguh bersyukur kepada Ilahi.








No comments:

Post a comment