~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Saturday, 4 August 2012

Bab 22. Jangan ada rahsia


                                                                                                                                                                                


Asam kandis asam gelugur,
Ketiga asam si riang-riang,
Menangis mayat di pintu kubur,
Teringat badan tidak sembahyang.

Untuk sebulan dua ini nampaknya Diana mendendar kata-kata suaminya. Walau tidak mengikutnya bersolat. Dalam pada itu Tengku Farid tidak pernah lupa berdoa selepas sembahyangnya agar Allah membuka  dan melembutkan hati Diana  semoga satu hari nanti pintu hatinya terbuka untuk sama-sama mendirikan rukun iman yang kedua itu dan menjadi  menjadi makmum kepadanya pula InsyaAllah. Tengku Farid sedar dia harus bersabar. Perlahan-lahan dia akan memujuk isterinya itu untuk menunaikan kewajipanya kepada Allah.

Untuk kebaikan mereka bertiga NurJannah  sudah sedia berkorban. Mengorbankan giliranya. Hanya Waktu pagi dan petang sahaja Tengku Farid dapat bertemu dengan isterinya NurJannah. Walaupun hatinya didalam meronta kerana begitu rindu kepada isterinya yang bernama NurJannah.. namun ditahan. Yang sebetulnya Tengku Farid suka mendengar isterinya mengaji. Suara isterinya begitu merdu ketika mengalunkan bait-bait perkataan yang keluar dari bibirnya. Suaranya itu begitu menenangkan jiwanya. Pagi itu selesai solat subuh NurJannah segera kedapur untuk menyiapkan sarapan pagi. Sudah menjadi kebiasaan dia dan suaminya akan bersarapan dahulu sebelum kepejabat. Diluar terdengar orang memberi salam dia sudah tahu suaminya sudah sampai, untuk menjemputnya ketempat kerja. Tetapi mengapa lebih awal dari kebiasaanya. Itu yang menjadi tandatanya dikepalanya.

“Assalamualaikum…Jannah ”….

Tadi sebelum masuk waktu subuh lagi Tengku Farid sudah bangun mandi, berwuduk dan bersiap duduk di sejadahnmenanti masuknya …masuk sahaja waktu subuh dia terus sahaja menunaikan solat sunat kemudian solat fardu subuhnya. Selesai berdoa terus sahaja di kerumah isterinya NurJannah…

”Waalaikumsalam… Jannah kat dapur bang.” NurJannah menjawab salam suaminya. Dia tidak menyambut kedatangan suaminya kerana dia sedang memanaskan minyak untuk mengoreng. Dia mahu mengorang cucur udang untuk sarapan mereka pagi itu. Dia mengorang lebih awal agar cucurnya sejuk sedikit semasa mereka makan nanti.

“Jannah masak apa hari ini….” Bila mendengar suara isterinya menjawab salamnya dari dapur terus sahaja Tengku Farid kedapur. Dia menghampiri isterinya lalu memeluknya dari belakang sebuah kucupan singgah dileher dan pipinnya.

“Kita makan cucur  undang pagi ni bang ok tak.”

“Emm… pagi lagi ni jom kita baring-baring dulu abang mengatuk lagi lah …jom kita tidur kejap.”makin kemas Tengku Farid memeluk isterinya lalu memanjangkan tanganya mematikan suis dapur dan menarik tangan isterinya kebilik mereka. Hanya waktu-waktu seperti itu sahaja mereka dapat bermesra. NurJannah juga reda, demi kebaikan mereka bertiga, dia perlu berkorban.

Atas nasihat sahabatnya Halim tempuh hari kini Tengku Farid sudah pandai mencuri masa untuk bersama Nur Jannah. Bila ada kesempatan sahaja dia akan menemui isterinya itu, bukan kerana paksaan dari Nur Jannah tapi nalurinya sendiri yang sentiasa rindu pada Nur Jannah.



=======================================

Malam minggu itu Diana merengek hendak kekelab bertemu kawan-kawannya. Memandangkan itu adalah kebiasaan Diana, jika dihalang terus tentu dia akan rasa tertekan pula. Mahu tidak mahu Tengku Farid terpaksa menuruti kehendak isterinya mudanya. Walau bagaimana punTengku Farid akan cuba perlahan-lahan mengawal dan membataskan Diana dari mengunjungi tempat-tempat seperti itu dihari mendatang.

“Jom lah kita pergi Farid sekali ni saja... I janji lepas ni I tak pergi lagi..I pun malu juga perut dah nampak besar ni.” Itulah janji Diana dengan memek muka yang disedehkan. Kerana kasihan Tengku Farid membawa juga Diana kekelab malam malam itu. Mereka pergi kekelab malam The Rootz diJalan Bukit Bintang kerana kawan-kawan Diana mahu kesitu malam itu.

“Janji ya ini yang terakhir you pergi..I yang sebetulnya tak suka you pergi..tapi untuk kali ini tak apa..janji tau ini kali yang terakhir”. Berulangkali Tengku Farid menginatkan janji Diana agar tersemat didalam hati dan mengingatinya. Diana mengangkat tanganya tanda berjanji.

“Ok”.Diana melonjak kegembiraan diatas persetujuan suaminya. Malam itu dia ditemani oleh suaminya untuk berhibur. Sudah menjadi kebiasaan Diana kalau sudah berjumpa kawan-kawan seakan tenggelam dalam dunia mereka. Hampir pukul satu Tengku Farid memaksa Diana pulang. Merengek rengek Diana tidak mahu pulang kerana baginya masih awal lagi..sedangkan kawan-kawannya masih ceria bersantai dan ada sesetengahnya masih terkinja menari berhibur sepuas hati..dia pula sudah dipaksa pulang oleh suaminya.

“Farid sekejap lagilah..awal lagi lah ni..tenguk diaorang pun masih tak balik lagi”.

“Diana you sedar tak you tu mengandung..jagalah kesihatan..nanti kalau you sakit you juga yang menanggungnya..mereka tu tak apa mereka tak mengandung”.

“Alaah I tak akan sakit lah Farid kalau setakat menari”. Angkuh sahaja kedengaran Diana menjawap kata-kata suaminya. Dia tidak tahu jika Allah berkehendakkan suatu hanya akan dikatakan JADILAH maka terjadilah.

“Diana!!!cuba dengar cakap I ni”. Keras sedikit suara Tengku Farid untuk memaksa isterinya pulang. Dengan muka memuncung akhirnya Diana mengikuti juga lagkah kaki suaminya keluar dari kelam malam itu. Kerana memprotes tindakkan suaminya sampai sahaja dirumah terus sahaja kebiliknya naik kekatilnya mahu tidur. Bajunya juga tidak ditukar.  Terpaksa juga Tengku Farid menegur tingkah isterinya..dia juga teroaksa mencarikan baju tidur untuk isteri mudanya..lalu menhhukur kepada isterinya yang sudah baring diatas katil.

“Diana tukarlah baju tu..baju tu kan dah kotor takkan you nak tidur dengan baju yang dah kotor tu, Ni I dah ambilkan baju tukar.”

“Bisinglah you ni..”Dengan kasar dibuka bajunya  dan mencampakkan kearah suaminya. Kemudian dia baring lalu menarik selimutnya hingga keleher dan memejamkan matanya. Dia mengiring membelakangkan suaminya yang sedang berdiri ditepi katil mereka.

Tengku Farid tahu isterinya marah kepadanya dia hanya membiarkanya sahaja.Tetapi  hatinya mengeluh dengan tingkah isterinya yang begitu susah untuk dibentuk…’Hai dia ni tak nak mandi ke..badan dari tempat sebegitu terus sahaja memanjat katil’ kata-kata  ituhanya didalam hati Tengku Farid sahaja jika terluah oleh mahu meletup bangunan dengan jeritanya. Tadi ketika ditegur untuk menukar baju pun dia sudah dibaling dengan baju kotor isterinya.

Tengku Farid kebilik air mandi dan megambil wuduk. Selesai solat dia menghampiri isterinya yang sudah lena. Esok hari Ahad. Hari cuti Diana akan bangun tengahhari. Setelah memastikan Diana sudah tidur dengan perlahan Tengku Farid keluar dari biliknya..hatinya meronta-ronta ingin bertemu dengan Nur Jannah. Tekad hatinya dia ingin kerumah Nur Jannah. Pukul tiga pagi dia sampai dirumah NurJannah. Pagi itu selepas solat subuh Tengku Farid ingin menyambungg tidurnya.Untuk bersarapan masih terlalu awal. Dia mengajak isterinya Nur Jannah baring semula sementara menunggu hari siang.

“Jannah temankan abang tidur kejap…abang mengantuklah.” mana tidaknya  hampir pukul satu baru Diana mahu diajak pulang sampai kerumah jam dipergelangan tanganya menunjukkan pukul hamper pukul dua pagi..dia keluar semula untuk kerumah NurJannah. Dapat tidur lebih kurang tiga jam, dia bangun semula untuk solat subuh.

“Ialah …abang tidurlah” Tengku Farid menarik isterinya dalam pelukkanya, sebelum di melelapkan matanya dia bersuara lagi..

“Jannah pukul sembilan nanti kita pergi kerumah nenda ya, lama Jannah tak pergi rumah nenda kan.”NurJannah bukan yang jenis yang suka meminta-minta,dia sedar keadaan suaminya yang harus menjaga kepentingan Diana dan juga dirinya.Dia selalu berfikir jika dia meminta sesuatu dari suaminya, tetapi suaminya tidak dapat memenuhinya, ditakuti menjadi satu tekanan kepada suaminya pula.

“Tapi macamana dengan Diana, tak marah ke kalau dia bangun abang tak ada nanti?.”

“Dia tu  hari minggu macam ni kalau tak pukul duabelas tengahhari jangan harap dia nak bangun.”

“Kalau abang dah kata macam tu oklah…nanti pukul sembilan kita pergi rumah nenda, lagi pun Jannah nak tumpang jahit sarung bantal baby  sekali.” Suaminya tidak memebri tidakbalas akan kata-katanya. Dia tahu suaminya sudah hanyut dibuai mimpi.

Akhirnya NurJannah terlena juga dalam pelukkan hangat suaminya. Dia terjaga apabila terdengar bunyi sebuah motosikal yang memecut kuat di sekitar pangsapuri mereka. Bila NurJannah melihat jam di telefon bimbitnya menunjukkan pukul lapan pagi. Dia bangun  dengan perlahan dia melepaskan pelukkan suaminya, kemudian mandi  dibilik air dapur  berwuduk sekali dia menunaikan solat duha, kemudian menyediakan sarapan pagi untuk mereka berdua. Setelelah selesai memasak sarapan paginya barulah dia megejutkan suaminya.

Setelah siap Tengku Farid bersarapan dan bersolat Duha mereka kerumah nendanya. Waktu mereka sampai nenda masih dibilik bacaanya, Nur Jannah terus bertemu pembantu rumah nendanya.Mak Milah seorang janda setengah baya yang tidak mempunyai anak,suaminya pula telah meninggal lima tahun lalu kerana demam denggi. Setelah beberapa bulan suaminya meninggal dia berkerja dirumah Tengku Khalidah sebagai pembantu rumah.

                Mak Milah merupakan anak yatim piatu sejak kecil lagi dia berkahwin dengan suaminya ketika usianya dan usia suaminya agak lewat. Mungkin sebab itulah mereka tidak dikurniakan anak. Setelah suaminya meninggal dia menjadi sebatang kara. Hendak menumpang  dirumah saudara mara sebelah suaminya mereka orang susah juga. Sebelum suaminya meninggal dia tinggal dikampung setinggan dikawasan Kampung Pandan dan berjiran pula dengan kenalan Pak Bakar. Pak Bakarlah yang mencadangkan agar dia menjadi pembantu rumah  dirumah Tengku Khalidah. Kebetulan pula ketika itu Tengku Kahlidah sedang sibuk-sibuk mencari pembantu rumah kerana pembantu rumahnya orang Indonisea telah tamat kontraknya. Akhirnya Mak Milah menjadi orang gaji di rumah nenda Nur Jannah dan dia bahagia disitu.

Mak Milah seorang yang baik, peramah dan penyayang. Mak Milah menyenangi NurJannah kerana dia tidak sombong dan sering menolongnya didapur walau pun dia cucu orang kaya. Sewaktu NurJannah sampai dirumah nendanya dahulu umurnya baru lapan belas tahun, dia selalu termenung kerana teringatkan datuk dan neneknya dikampong. Mak Milahlah yang cuba menghiburkan gadis yang tidak pernah berpisah dengan datuk dan neneknya.  Diajaknya NurJannah berbual-bual sama ada dibiliknya ataupun di dapur tujuanya hanya satu mahu menghibur dan menghilangkan rasa rindu gadis itu.  Sepulangnya dari kojej atau dihari Sabtu dan Ahad mereka akan melakukan aktiviti mengemas rumah bersamanya. Walaupun Mak Milah melarang kerana tentu Tengku Khalidah tidak suka cucunya menolong dia membuat kerja-kerja rumah, tetapi larangnya tidak pernah diindahkan oleh Nur Jannah. Kalau hendak dibandingkan NurJannah lebih mesra dan manja dengan Mak Milah berbanding neneknya Tengku Khalidah.

Didalam hati NurJannah sering membandingkan antara nendanya dengan datuk dan neneknya di kampong. Kalau di kampong dulu NurJannah sering berbaring dipangkuan neneknya untuk bermanja-manja, seringkali juga dia mencarikan uban dan memotongkan kuku  datuknya, dan apabila dia kurang sihat dia akan tidur dibilik datuk dan neneknya, kemudian nenek atau datuknya akan bergantian memicit-micit kepalanya pula. Tetapi dengan nendanya sekadar bertegur sapa sahaja, untuk berbual jauh sekali. Melihat raut muka nendanya sahaja NurJannah sudah gerun, inikan pula hendak bermanja.

Bagi Tengku Khalidah pula bukan dia tidak sayangkan NurJannah, itulah satu-satu cucunya dan keturunanya yang dia ada. Baginya NurJannah tidak harus diberi manja, kerana dengan kemanjaan ditakuti NurJannah tidak boleh untuk berdikari kelak. Untuk menggantikan tempatnya sekali gus menjadi  tokoh perniagaan  suatu hari nanti, NurJannah harus dididik dengan tegas supaya dia menjadi seorang wanita yang berani dan bersemagat kental sepertinya. Dipejabat pula NurJannah seperti pekerja lain, tidak ada bilik khas untuknya. Yang membezakan NurJannah dengan pekerja nendanya yang lain hanyalah..NurJannah diwajibkan menghadiri semua mesyuarat yang diadakan didalam atau pun diluar pejabat. Ini bertujuan untuk memudahkan dia mempelajari dan memahami perjalannan perniagaan nendanya dan dia selalu mengikuti nendanya keluar menguruskan perniagaan.

================================

Pada pukul sebelas pagi telefon bimbit Tengku Farid berbunyi. Diana menghubunginya untuk pergi bersarapan pagi itu.Tengku Farid kedapur mencari Mak Milah.

“Mak Milah Jannah mana ?…”

“Tu dalam bilik Mak Milah..tengah menjahit.”

“Ohh..saya masuk ye nak jumpa Jannah kejap.”

“Masuklah…”ringkas jawab Mak Milah sembil terus meyambung tugasnya.

“Jannah abang balik dulu ya ..Diana dah bangun dia nak pergi breadfast…nanti petang abang datang ambil Jannah ..nanti kalau nenda tanya Jannah cakaplah abang pergi main bowling dengan Halim ye”.Tengku Farid bercakap dengan perlahan supaya tidak didengari oleh orang lain.

Tengku Farid memberi ciuman didahi dan dipipi isterinya dibilik itu supaya diluar hanya Nur Jannah sahaja mencium tangannya. Bagi NurJannah perbuatan romantis tidak harus di pertonton oleh orang luar, perlakuan itu hanya dia suami isteri sahaja yang tahu. NurJannah menghantar suaminya hingga kekereta.

“Pandu kereta elok-elok  baca doa ya.. Assalamualikum” Itulah pesan yang selalu diingatkan oleh NurJannah pada suaminya.

“Waalaikumsalam ok..tunggu abang datang  petang nanti ya.”

Nenda NurJannah keluar dari bilik bacaanya apabila terdengar deruman kereta di halaman rumahnya tadi dan menuju kedapur.

“Siapa yang datang Milah.”

“Jannah dengan suaminya Tengku.” ketika itu NurJannah juga menuju kedapur dibelakang nendanya tetapi agak jauh sedikit. Dia menghampiri nendanya lalu menyapa dan menghulur tangan untuk bersalaman dan mencium tangan  nendanya.

“Apa khabar nenda.”

“Baik…suami kamu pergi mana tu, sekejap saja dia disini?..”

“Kawan dia.. Halim telefon ajak main bowling..kat sinipun dia tak buat apa-apa lagipun Jannah nak jahit sarung bantal baby kat bilik Mak Milah.”

“Kenapa jahit sendiri Jannah..beli dah siap kan senang lagi cantik. Pergi supermarket kita cari bahagian baby dan kids..pilih warna apa yang Jannah nak .”

“Tak apalah nenda yang beli tu belilah..yang ni Jannah nak jahit sendiri nak cuba cantik tak Jannah jahit lagi pun boleh buat ganti-ganti nanti…kan Mak Milah”. Mak Milah terhenti dari tugasnya bila namanya disebut.

“Ialah tu” jawab nendanya sambil berlalu ke bilik bacaanya semula. Banyak yang mahu disemaknya tentang perjalanan perniagaanya. Dia tidak boleh lagi menyerahkan tanggunjawabnya kepada NurJannah kerana NurJannah sedang berbadan dua takut menjadi tekanan kepada cucunya itu dan menjejaskan kandunganya pula.


===================================







No comments:

Post a comment