~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Saturday, 15 June 2013

Bab 25 Bimbang


Maaf kali ni terlebih panjang sikit..takut anda jemu membacanya...tak bolih nak cut sebab ceritakan kisah ayah Arief Edlan.. 




Tulis surat dalam gelap,
Ayatnya banyak yang tidak kena,
Jagalah diri jangan tersilap,
Jika silap bawa bencana.


Ketika itu sekali lagi lampu dari telefon bimbit Farhan berkelip-kelip, menandakan ada massage yang masuk. Farhan hanya memandang sepi.

“Jawab lah” pinta Fatin lembut.

“Abang tak ada mood nak jawab. Jom kita tidur abang dah letih.” Farhan merasa sangat letih..letih dengan kerenah NurSaleha dan letih bila membayangkan masaalah yang bakal timbul. Farhan mengambil telefon bimbitnya lalu mematikan dan mencabut batri dari telefon bimbitnya. Ini  lagi satu kesilapan Farhan. Mengapa dia tidak menjawab penolakkanya dihadapan isterinya untuk menunjukkan kejujuranya. Setelah mencabut bateri telefon bimbitnya dia baring , kemudian dia menarik tangan isterinya mengisyaratkan agar isterinya baring juga disisinya, mececah sahaja kepala isterinya kebantal terus sahaja isterinya ditarik dalam pelukknya. Kemudian dia berkata perlahan ditelinga isterinya.

“Kita perlu tidur esok nak kerja.”Ketika itu jam loceng dihujung katil sudah menunjukkan pukul 11 malam. Akhirnya mereka terlena juga. Setelah memastikan isterinya betul-betul lena dengan perlahan Farhan bangun. Untuk jauh dari telinga isterinya Farhan keluar  dari bilik dia menuju kedapur. Dia menghubungi Nur Saleha, kali ini tidak dibilik anak-anaknya seperti biasa. Dia ingin menyelesaikan permasalaahan dengan Nur Saleha malam itu juga. Dia ingin memperdengarkan ketegasan suaranya. Dia tidak suka apa yang terjadi.

“Assalamualaikum..maaf menggangu malam ni.”

“Waalaikumsalam..tak juga memang I tunggu panggilan dari you..I dah rindu..dapat dengar suara you hilang setengah dari rindu I malam ni..apa mimpi you call I tak SMS pulak.”

            Tadi pada SMS pertama lama NurSaleha menunggu balasan dari Farhan tetapi tidak berjawab, pada fikiranya mungkin Farhan masih sibuk dan tidak dapat menjawab SMSnya. Setelah lama menunggu dia mencuba untuk menghubungi Farhan pula..tetapi tiba-tiba talian diputuskan. Untuk kali ketiga dia mencuba talian tidak dapat disambungkan pula..Nursaleha berandaian mungkin isteri Farhan duduk berdekatan dengan Farhan. Dia menunggu Farhan menghubungi semula sudah hamper pukul satu pagi tapi matanya tidak mahu terlena. Ingatannya tidak lepas mengingati Farhan. Ketika telefonnya berdering tanda ada panggilan masuk hatinya begitu teruja kerana nama Farhan yang tertera discreen telefonnya. Bertambah teruja kali ini kali ini Farhan menghubunginya, tidak seperti kebiasaanya  Farhan lebih suka berSMS, mungkin dia takut isterinya mendengar perbualan mereka.

“I tak mimpi apa-apa..tapi kita harus selesaikan cerita kita.”

“You pun sama macam I juga ke? You pun dah mula rindu dengan I.” Manja kedengaran suara Nur Saleha dihujung talian.

           Suaranya memang tidak berubah lembut dan manja ditambah jika membayangkan wajah ayunya. Itulah suaranya ketika semasa mereka menuntut ilmu dulu. Kalau tidak kuat iman, Farhan tidak akan dapat membuat keputusanya malam itu. Itulah antara sebabnya  mengapa Farhan tidak mahu berhubungan dengan percakapan  walaupun hanya melalui  telefon, dia lebih suka berSMS. Dia tidak mahu suara manja Nur Saleha mengoda naluri lelakinya nanti. Tetapi malam ini dia harus meperderngarkan suara lelakinya yang tegas. Dia tidak suka panggilan-panggilan NurSaleha  yang semakin berani dan mula menggegar  keharmonian rumah tangganya.

“Saleha sebenarnya I tak pernah rindukan you dan Ia tak pernah tunggu you selama ini. Kalau I tunggu you ..I tak akan kahwin. I cakap jujur dengan you..dulu memang I suka kat you…hanya suka sahaja. Untuk pengetahuan you ramai  lagi yang suka kat you sebenarnya. Dalam kelas kita sahaja ada dua tiga orang yang suka kat you..bukan I sorag saja.Tapi hanya sekadar suka saja”.

“Ialah kalau dah hati suka lama-lama akan jadi cinta dan kasih..berilah peluang hati you untuk mengasihi dan menyayangi I.”

“I dah tak perlukan itu semuanya… cinta, kasih dan sayang I dah pun terisi penuh. Dalam hidup I sekarang ni  hanya ada isteri dan anak-anak I saja. Terus terang I cakap tak perlukan you.”

“Farhan,  I  hanya nak menumpang sedikit kasih sahaja dalam hidup you… kenapa..isteri you  tak bagi you datang pada I ke?, kalau betul dia isteri yang baik dia tak akan halang kebahagian you atau you takut dengan isteri you?.”

“Saleha!! Dengar sini..I tak pernah takut dengan dia,  I hanya takut dengan diri I sendiri. I takut tidak terdaya mengemudi dua bahtera.Takut tak mampu memberi kasih sayang pada you dan anak-anak you. Sebab kasih sayang I yang sedikit ni I dah bagi semua pada isteri dan anak-anak I. You carilah orang yang lebih sesuai tapi bukan dengan I. I minta maaf.”

“Farhan you tak kasehan ke pada I yang terkontang kanteng mengharungi dunia ini seorang diri. I perlukan seorang suami untuk membesarkan anak-anak I.”

“I lebih kasehankan isteri  dan anak-anak I..I memohon sungguh-sungguh pada you..lepas ini jangan you cari I lagi, walau pun you call I sebagai seorang  kawan, I tak akan jawab..tolonglah Saleha  jangan call I lagi. Carilah kebahagiaan you dengan orang lain, ramai lagi lelaki baik yang boleh you harapkan. Assalamualaikum”.

        Sebelum sempat Nur Saleha memperkatakan sesuatu, Farhan sudah  memutuskan talianya. Dia mencabut sekali lagi batri telefonya supaya dia tidak diganggu lagi. Puas hatinya.  Keputusannya muktamad dia tidak akan menoleh kebelakang lagi. Kini dihatinya hanya ada isteri dan anak-anaknya sahaja..Dengan perlahan dia memasuki bilik tidurnya dan merebahkan diri disisi isterinya. Dilihatnya tangan isterinya menepuk-nepuk punggung anaknya yang kecil yang tidur bersama mereka. Berdebar  juga hati Farhan. Terlintas juga dibenaknya  mungkinkah isterinya menyedari ketiadaanya ketika dia menghubungi Nur Saleha tadi. Tetapi kerana dia sudah keletihan matanya terus sahaja terlelap. Bagi Farhan semuanya sudah tidak perlu difikirkan lagi kerana tadi semuanya sudah dijelaskan kepada isterinya. Tetapi lain pula yang ada di fikiran Fatin ianya belum selesai. Ragunya masih ada.

                Tadi ketika Fatin terjaga ditengah malam kerana anaknya merengek mungkin mengigau, dilihatnya suaminya tiada dipembaringanya. Dipandangnya keatas di kepala katil dimana suaminya meletakkan telefon bimbintnya tadi, telefonya juga sudah tiada. Dia tahu suaminya mungkin menghubungi  NurSaleha. Curiga dihatinya datang lagi. Susah baginya mahu mempercayai kejujuran suaminya kini.

                  Bagi Farhan bukan dia tidak mahu menjawab panggilan tadi hadapan isterinya. Tetapi dia tidak mahu keputusanya yang diambil terpengaruh dengan kehadiran isterinya. Dia mahu keputusan itu datang dari hatinya sendiri. Dia sudah lama melupakan Nur Saleha. Dia tidak pernah mengharapkan NurSaleha dalam hidupnya sejak NurSaleha bernikah. Dia tidak pernah bercita-cita untuk  menerima kehadiran Nur Saleha dalam hidupnya. Petanyaannya petang tadi kepada ayahnya hanya bertanyakan pendapat ayahnya tentang poligami itu sahaja, tetapi tidak terlintas kearah itu. Padanya hanya satu isterinya dunia dan akhirat yaitu Fatin Najihah.Tetapi kesilapan ini menyebabkan Farhan harus membayarnya dengan seribu kesabaran. Kerana setiap orang lain pemikiranya.

              Sudah menjadi kebiasaan anaknya yang kecil akan bangun sekali di tengah malam hendakkan susu. Malam itu pukul dua pagi anaknya bangun hendakkan susu. Fatin bangun untuk memenuhi kehendak anaknya. Dia kedapur untuk mambancuh susu anaknya. Tetapi malang bagi Fatin, ketika sampai didapur dia tergelincir kerana kakinya terpijak plastic pembukus barang yang terdampar dikaki meja. Mungkin kerana matanya yang masih kelat, dia  tidak nampak plastik pembungkus barang yang terdampar dikaki meja.Farhan yang  membuang plastic itu kedalam bakul sampah di bawah meja makan mereka. Tetapi  malangnya ketika Farhan membuang plastik tadi ianya tidak betul-betul masuk kedalam bakul sampah..bila persaannya terdengar seakan telefon bimbingnya berbunyi.

             Fatin jatuh punggung terhentak kelantai simen.Walau dia terduduk tidak terlalu kuat kerana dia sempat berpaut pada bucu meja, namun hetakkan badan yang sudah berat sakitnya terasa juga hingga kepinggang. Punggungnya juga terasa sangat sengal. Dia terduduk  sendirian menahan sakit punggung dan sakit dipinggangnya. Anak yang didalam bilik sudah semakin kuat suara tangisanya. Fatin mencuba untuk bangun tetapi kesakitan pinggangnya menghalang  untuk dia berdiri, dia merebahkan diri agar kesakitan berkurangan. Oleh kerana tangisan anak yang sudah semakin kuat, Farhan yang baru terlena terjaga juga. Dia cuba menepuk punggung anak agar tangisannya reda dan bersabar menanti ibuya datang membawakan susu. Lama  ditunggu Fatin tidak juga muncul, Farhan keluar mencari isterinya sambil mendukung anaknya yang belum reda tangisanya. Alangkah terkejutnya Farhan didapati Fatin sudah terbaring di kaki meja makan.

“Kenapa Ha..kenapa baring kat sini?” Farhan menghampiri Fatin yang menghulur botol susu kosong kearahnya. Fatin cuba sekali lagi untuk bangun tetapi kesakitannya menghalang dia berbuat demikian. Soalan suaminya juga  tidak dijawabnya dia hanya mengeleng-gelengkan kepalanya sahaja. Farhan meletakkan anaknya disisi isterinya yang telah didudukan, dia kedapur membancuh susu untuk anaknya. Setelah siap dia mengambil semula anaknya lalu didukung masuk kebilik tidur mereka. Kemudian dia keluar semula unuk membantu isterinya bangun dari duduknya. Dilihat isterinya menangis.

“Kenapa sayang..sakit ke?” Isterinya hanya mengelengkan kepalanya lagi  tampa bersuara. Farhan memapah isterinya masuk kebilik mereka. Diatas katil sekali lagi Farhan bertanya.

“Kenapa sayang sakit ke?..cakaplah dengan abang.” Fatin hanya mengeleng-gelengkan kepalanya sahaja, dihatinya dipagut sayu dan hiba. Pinggang sudah beransur kurang sakitnya. Fatin dipapah masuk kebilik kemudian dia merebahkan tubuhnya. Apabila suaminya masih berdiri memerhatikan dirinya Fatin menepuk-nepuk bantal suaminya  mengisyaratkan agar suaminya juga baring menyambung tidurnya yang terganggu. Setelah suaminya baring dia menghulurkan dirinya didalam pelukkan suaminya. Perlakuanya menghapuskan tanda tanya dikepala suaminya tentang dirinya.  Akhirnya mereka lena juga hingga kepagi.

Ketika bersarapan pagi itu Fatin tidak banyak bercakap, wajahnya kelihatan lesu mungkin tidak cukup tidur.

“Kenapa Ha..abang nampak muka nampak lain..Ha sakit ke? Dari malam tadi Ha diam saja..cuba cakap dengan abang.. abang ni kan suami Ha, cakaplah”.

“Tak ada apa-apalah..Ha ok saja…tapi letih sikit”.

“Kalau letih apa kata kita ambil..kita cuti hari ni”.

“Tak apalah..kalau tak ada orang ganti  nanti susah..Ha ok janganlah abang bimbang”.

                 Setelah  bersarapan mereka bersiap-siap menghantar anak-anak kerumah pengasuh mereka, yang tidak jauh dari tempat mereka tinggal. Kemudian Fatin dan Farhan menuju pula ketempat kerja mereka seperti biasa. Pagi itu Fatin hanya mendiamkan dirinya sahaja kerana dirasakkan pinggangnya  tidak selesa. Mereka berdua hanya melayan fikiran masing-masing hingga ketempat kerja mereka.  Setelah bersalaman dan mencium tangan suaminya Fatin ketempat merekod kedatangan sementara Farhan mencari tempat memakir keenderaannya.

 “Assalammualaiku..letih nampak..kenapa?..anak kau meragam atau isteri kau yang meragam Han.” Tegur Edlan menyiasat. Edlan sangat peka pada perubahan sahabatnya. Dia akan mnegesan lebih dahulu jika ada yang tidak kena pada Farhan.

“Waalaikumsalam..aku tak cukup tidurlah Lan..malam tadi Saleha yang meragam.”

“Hai jadi ke kau dengan Saleha tu?.” Perkembangan dirinya dengan Nur Saleha yang mula menghubunginya  dan hubungan mereka seakan menuju kearah kemesraan telah di ceritakan kepada Edlan dari  A hingga ke Z. Permintaan NurSaleha yang meminta dirinya disunting  untuk dirinya dijadikan isteri kedua juga diceritakan kepada sahabatnya itu. Farhan juga meminta pandangan sahabatnya itu. Dia masih ingat lagi nasihat sahabatnya itu. Ketika dia mengajukan soalan itu Edlan memandangnya tidak berkelip.. dia terkaku sebentar. Bila dia bersuara wajahnya nampak sedeh…

“Han..Han kau  sebetulnya nak cari yang macam mana lagi..pada aku isteri kau yang sekarang ni, sudah cukup segala-galanya.  Apa lagi yang kau nak..dia dah cukup cantik dan dah cukup baik. Dia dah lahirkan tiga orang anak lelaki untuk kau. Ni nak keluar seorang lagi. Baru berapa tahun kau kahwin dengan dia dah nak masuk empat anak kau. Aku ni..dulu aku lagi kahwin dari engkau baru nak masuk tiga anak aku..kenapa kau terniat nak tambah lagi Han.”  Isteri  AriefEdlan  juga sedang mengandung lebih kurang sahaja usia kandunganya dengan Fatin. Setelah lama mendiamkan diri Edlan menyambung lagi nasihatnya. Ketika itu Farhan hanya mendiamkan dirinya dia memikirkan akan kata-kata sahabat yang dihadapanya. Sebenarnya tidak terniat hendak bernikah lagi tetapi apabila NurSaleha mengajukan soalan cepu emas itu teringinn pula dia tahu apakah pendapat sahabatnya. Tidak disangka itu pula yang keluar dari mulut sahabatnya.

“Cakaplah dengan aku..Kau nak apa lagi. Kau kesal ke dia tak dapat bagi kau anak perempuan. Itu yang kau nak terima Saleha tu..Tapi jangan kau lupa Han.. yang menjadikan anak itu lelaki dan perempuan itu dari benih kita, jangan kau salahkan isteri kau pula. Kalau benih kita yang aktiv benih Y lelakilah anak kita tapi kalau yang aktiv tu benih X perempuanlah anak kita dia hanya tumpangkan rahim dia saja. Kalau aku kan, aku tak akan toleh orang lain lagi..dia rela melahirkan anak kita pun dah dikira satu rahmat tau Han. Dah dua kali aku megadap Su bersalin..kalau nak dikirakan tak sampai hati aku nak mengadap Han…nyawanya kat umbun-umbun saja.” Edlan terbayang kesakitan isterinya ketika ihendak melahirkan zuriatnya. Itu tidak dikira kepayahan ketika dia berjalan atau tidur dengan perut besar.

“… Jangan sampai dia tahu cerita kau ni, nanti hilang kepercayaan dia pada kau..nanti yang susah kau juga”. Sebenarnya Edlan merasa dia juga turut bersalah diatas permulaan hubungan NurSaleha dan Farhan kerana dia yang memberi nombor telefon Farhan kepada NurSaleha.

“Ialah Lan..aku pun ingat macam tu jugalah selama ni tak pernah terniat aku nak nikah lagi Lan…tapi aku rasa kesihan pula mengenangkan  nasib Saleha. Kesian dia ditinggalkan oleh suamiya kerana perempuan lain..aku tenguk dulu dia tu baik, lemah lembut tapi sampai hati suaminya mempersia-siakan hidup dia.”

“Jangan kau kasihankan orang Han, takut nanti  memakan diri kau sendiri.. Han aku nak cerita satu kisah dalam keluarga aku sendiri.. cerita ni aku tak pernah cerita dengan orang sebab aku malu ..tapi ini sebagai pengajaran untuk aku dan juga kau. Yang  aku cerita kisah ayah aku sendiri” Arief Edlan  mula menceritakan kisah ayahnya agar Farhan mendapat pengajaran dari ceritanya.




                             Ayah aku sebenarnya pernah nikah tiga kali. Sebab apa aku tak cerita cerita ni dengan siapa-siapa?? Sebab  aku malu.. aku takut nanti orang kata ayah aku kuat seks..tapi bukan macam tu sebenarnya..keadaan memaksa dia nikah sampai tiga kali.”

            “Hisyy kau ni ada ke kau cakap macam tu.”

            “Ia Han orang… kalau dengar cerita, orang tu pernah kawin banyak kali, orang tak fikir lain mesti macam tu”…

            “Ceritalah aku nak dengar ni.”

                             “Cerita ni aku dengar dari ayah dan nenek aku…Perkhawin ayah aku dengan isteri pertamanya adalah atas dasar perancangan orang tua mereka..tetapi kemudiannya ayah aku memang cinta dan suka pada isteri pertama dia. Wanita itu adalah anak sahabat baik nenek aku sendiri.
                 Dulu atuk aku polis.. mereka duduk beret polis, masa tulah nenek aku berkenalan dengan besan dia. Maklumlah mereka tu  sama-sama kahwin dengan anggota polis. Bila dah ada anak-anak mereka berpisah bila suami masing-masing ditukarkan ketempat lain. Tapi dah joidoh agaknya..bila anak-anak dah dewasa mereka berjumpa semula..masa tulah, mereka merancangkan untuk menyatukan anak-anak mereka pula. Kebetulan ayah aku juga bekerja sebagai polis ketika itu. Lagi sukalah kawan nenek aku tu. Walaupun perkahwinan mereka diatur oleh keluarga Isteri pertama ayah aku seorang yang cantik lemah lembut sudah tentulah ayah aku sekali pandang saja terus jatuh cinta dan setuju dengan perancangan keluarga. Ayah aku memmang bahagia dengan perkahwinan pertamanya maklumlah restu dari kedua belah keluarga.. Aku pernah jumpa bekas isteri ayah aku yang pertama beberapa kali. Aku pun bersetuju..budi bahasanya cantik secantik orangnya walaupun dah berusia namun kecantikanya masih terserlah lagi. Walaupun dia dah berpisah dengan ayah aku, tapi kalau hari raya dia akan datang jumpa nenek aku, yang telah dianggapnya sebagai emak dia juga. Sebab ayah aku dan dia  berpisah tidak bergaduh jadi dia masih baik dengan ayah dan emak aku juga.”
            “Kalau mereka saling menyukai dan cinta mengapa mereka berpisah.” Farhan menyoal ingin tahu cerita seterusnya.
            “Mungkin sudah tiada jodoh..tapi ceritanya bermula dari sini… Masa mereka dapat anak kedua..ayah aku ditukar dan bertuagas di tempat asal nenek aku. bermula kehidupan mereka jauh dari keluarga.  Kau tahu kan ayah aku tu dah lah kacak, baik, peramah pula, jadi ramailah yang menyukainya tak kira lelaki atau perempun.. mahu pun yang tua ataupun yang muda. Ada seorang tua ni amat berkenan dengan ayah aku, untuk dijadikan menantu dia. Orang tua tu ada anak tujuh orang, hanya satu anak perempuan dia, bila nampak ayah aku yang kacak baik dan penyayang dengan anak isteri dia yakin dapat membahagiakan anak tunggal perempuanya, yang tak berapa  cantik. Kau tahu Han kenapa dia nakkan ayah aku menjadi menantu dia..pertama supaya dia dapat cucu yang cantik dan kacak.  Kedua akan terjamin kebahagian anak perempun tunggalnya kerana dia Nampak ayah aku ni penyayang dan yang ketiga dia rasa terjamin kerana ayah aku ni ada kerja tetap dan kerja dengan kerajaan. Anak orang tua ni kalau nak dibandingkan dengan isteri ayah aku yang pertama tu sepuluh kali cantik isteri ayah aku yang pertama.”

            “Dia tak kisah ke anaknya bermadu..dia tahukan ayah kau dah ada isteri dan anak masa tu”.

           “Tahu… Lagi pun orang dulu-dulu kalau dengar sahaja kita kerja dengan kerajaan saham pun tinggi.. lagi-lagi polis diaorang hormat betul tak kiralah dia dah kahwin kebelum …tapi orang tua ni pandai…dia akan ubatkan ayah aku itulah perancangannya.  Memang pada mulanya ayah aku tak mahu, sebab ayah aku sayang sangat kat isteri dia. Aku panggil isteri pertama ayah aku ni ‘mak long’ dan yang kedua tu mak ngah. Kau tahu orang tua tu buat apa pada ayah aku.”

            “Dia buat apa, dia perangkap ayah kau.”

            “Betul cakap kau..dia perangkap dan kemudian dia bomohkan ayah aku sampai lupa anak isteri. Berbulan ayah aku tak balik rumah dan tak bagi duit belanja. Masa tu kesian betul mak long dan abang-abang aku yang dua orang tu hidup dengan belas ihsan jiran. Sampai ada orang yang bagi tahu kat atuk aku kisah ayah aku ni. Kemudian atuk akulah yang ambil mereka. Mereka pun balik kampong. Tidak lama lepas tu ayah aku balik jumpa atuk dan nenek aku mengatakan, yang dia telah pun bernikah. Dia bawa sekali mak ngah aku. Apa lagi naik hantulah nenek aku. Bukan mak long aku yang naik hantu tapi nenek aku… emak ayah aku. Dia suruh ayah aku ceraikan mak long aku masa tu juga. Sebetulnya nenek aku memang sayang sangat kat mak long aku tu, maklumlah anak kawan baik dia. Lagi pun  mak long aku ni memang baik. Dahlah baik, cantik, berbudi bahasa dan rajin membantu nenek aku, itu yang dia tak boleh nak terima bila menantu kesayangan dia dimadukan. Cerita ni ayah aku sendiri yang certia kat anak-anak dia sebagai pengajaran. Tenguk kebaikkan itu ikhlas atau baiknya ada makna. Kalau orang ajak kerumah timbangkan sungguh sungguh takut ada udang disebalik batu.
            …..Yang sebetulnya ayah aku memang sayang kat isteri pertama dia, tapi tak tahulah selepas dia berkenalan dengan keluarga mak ngah aku dia bagai lupa dunia luar. Kata ayah aku, dia dah tak ingat anak isteri dan mak bapak dia sendiri. Kalau pergi kerja asyik ingat nak balik saja, ingat mak ngah akulah. Mak long aku pun bila dah mak mertua dia minta supaya anaknya sendiri ceraikan dia…dia mengikut saja..akhirnya mereka bercerai. Mak long aku balik kerumah ibu bapa dia di Melaka. Dia bawa sekali abang aku yang nombor dua dan dia tinggalkan abang aku yang tua tinggal denagn ayah aku.
                             Nak dijadikan cerita..mak ngah aku ni rupa yang kuat cemburu..cemburu buta pulak tu..mentang-mentanglah laki dia kacak, dia ingat semua orang nak dengan ayah aku. Kalau dia nampak ayah aku bercakap dengan orang perempuan tak kira perempuan tua ke muda ke… kalau muda lagi lah, balik nanti habis ayah aku dikerjakanya, dicubit-cubit dan dipukulnya ayah aku kerana cemburukan ayah aku.Tapi ayah aku masih bertahan lagi. Lagi satu mak ngah aku ni memang jenis emak tiri yang bengis. Dia nakkan ayah aku saja anak dia tak nak..abang aku yang tinggal dengan dia tu selalu kena pukul. Kalau dia pukul dah tak kita dengan apa semuanya singgah kebadan abang aku yang tua tu. Dia pukul masa ayah aku pergi kerja…kalau abang aku mengadu esoknya lagi teruk dia kena pukul.  Adalah orang kampung yang nampak, dia mengadu dengan datuk aku..sebab kalau mengadu dengan ayah aku..ayah aku macam dah tak boleh berfikir lagi.. dia jadi macam orang bodoh. Mula dari saat itu datuk akupun ambillah dan bela cucu dia, sambil itu dia mencari ubat untuk ayah aku. Akhirnya mereka bercerai juga bila dapat ubat yang serasi. Ubat guna-guna yang digunakan kepada ayah aku menjadi tawar dan ayah aku sedar semula..dia ceraikan isteri kedua dia dengan talak tiga..masa tu mereka dah dapat dua orang anak seorang lelaki dan seorang lagi perempuan tapi yang perempuan tu meninggal masa umur dia kecil lagi dan abang aku yang itu emak dia bela. Lama juga ayah aku jadi duda.”

            “Kenapa dia tak kahwin balik dengan mak long kau kan ayah kau sayangkan dia.”

                             “Itulah yang nak dikatakan dah tak ada jodoh…mak long aku pula setahun saja dia janda, ada pula yang datang nakkan dia. Polis juga tapi dah berpangkat Sargent. Kata ayah sergeant tu duda anak satu.. ayah aku kenal dia. Bila mak long aku dah jumpa jodoh yang baik, ayah dah tak kisah dengan bekas isiteri pertama dia lagi. Ialah dia dah bahagia dengan pasangan dia. Pada ayah aku dia tidak akan menggangu lagi kebahagiaan orang yang dia sayang. Tiga tahun ayah aku menjadi duda nenek aku pinangkan pula emak aku. Emak aku pula emak dia meninggal masa umur dia meningkat remaja. Dia dengan adik lelaki dia tinggal dengan makcik dia yang berniaga kedai makan. Walaupun ayah dia masih ada dan duda juga, tapi untuk mengurus anak dia tak pandai jadi diletakkan dua orang anak dia di rumah adik perempuan dia. Jadi mak aku ni sedari kecil menolong makcik dia memasak dikedai. Bila nenek aku terpandang saja..dia berkenan lalu dijodohkan dengan ayah aku. Tapi yang aku nak cerita ni kesan dari nikah cerai ayah aku nilah Han.

            “Kesan dia apa??”

                             “Aku cerita ni sebab aku nak kau tahu walaupun setelah kita tahu cerita ayah aku rasanya tidak bersalah dalam hal ini..dia mangsa keadaan..tapi dia tetap dibenci juga oleh anak-anak dia. Kau tahu Han abang aku yang tua tu walaupun dia duduk dengan  duit belanja ayah, tapi dia macam tak sayang ayah aku. Ada sekali tu ayah sakit teruk..kalau nak di tenguk macam  hanya 50-50 sahaja harapan dia boleh hidup. Bibir dia tak lepas dari menyebut abang aku yang tua tu. Bila kami call dia, cakap ayah nak jumpa, dia tak mahu balik..katanya dia sibuk tak ada masa. Masa tu aku bengang betul..sebab apa tau.. kami dah ceritakan keadaan ayah aku yang kritkal..dia tak nak juga jenguk ayah. Aku pergi rumah dia..kau tahu dia tengah buat apa..dia tengah sambut hari jadi anak dia, bila aku cakap ayah sakit dan nak jumpa dia dia kata apa..dulu masa dia kecik ayah tak pernah memberi dia masa untuk dia bermanja-manja dengan ayah. Masa tulah aku insaf sangat, insaf kita sebagai anak dan insaf kalau kita menjadi bapa esok.
                              Ayah aku sebenarnya ayah yang penyayang pada anak-anak..lebih-lebih lagi dengan anak yang lahir dari rahim orang yang dia cinta dan sayang, walaupun dia tak dihiraukan oleh kedua-dua anak dia dari isteri pertamanya dia masih rindukan mereka berdua Han. Ayah sering mengeluh kadang-kadang tercakap juga bila dia boleh berkumpul dengan semua anak-anak dia.. Sekarag pun aku tenguk abang aku yang tua tu tak hormat ayah. Kalau ayah bagi nasihat atau bercakap dengan dia.. dia macam endah tak endah saja. Abang aku yang nombur dua tu lagi lah setahun sekali pun susah nak jenguk ayah. Aku pernah dengar..dia kata ayah aku bukan seorang ayah bertanggung jawab..kalau ayah aku bertanggung jawab tentu hidup dia tak sesusah macam sekarang. Kalau ayah prihatin tentu dia dapat berlajar lebih tinggi lagi. Dua orang abang aku tu kesal nasib mereka dan mereka juga sering mempertikaikan kasih yang tak dapat diberi kepada mereka berdua. Abang aku yang tua kata dia kesal kerana tak dapat kasih sayang seorang ibu. Dan abang aku yang nombor dua pulak kata dia kesal tak dapat kasih sayang seorang ayah seperti kami mendapat kasihsayang ibu dan ayah.  Macam kami anak dari isteri yang ketiga ni lain pula halnya. Walaupun dalam hal ni emak dan kami tak tahu  apa-apa hal perpecahan keluarga sebelum kami, tapi kami tetap dibenci oleh dua orang abang aku. Abang aku yang ketiga tu lagilah kami tak pernah berjumpa pun. Jadi Han dalam hal ni kita fikirkanlah akibat dari poligami itu sendiri. Saling membenci tu akan ada dan anak-anak tak terjaga”.  Farhan menarik nafas panjang mendengar cerita keluarga Edlan..dari luarnya nampak ayah Edlan bahagia dengan kehidupan dan anak-anak nya tapi rupanya ada rasa sedih jauh disudut hatinya. Bila Farhan tidak menjawab Edlan menyambung kembali ceritanya.

                             “Kau tahu Han masa aku tingkatan lima mak long aku balik jumpa nenek aku… dia mengadu katanya suaminya dah nikah satu lagi..nenek aku diam saja. Bila mak long aku balik nenek bertanya pada ayah aku..sanggup ke ayah aku ambil maklong aku balik sebagai isteri. Ayah aku kata apa..dia sudah tidak sanggup melukakan hati orang-orang yang ada disisinya lagi, cukuplah dulu dia melukakan hati mereka. Yang terluka biarlah terluka..memang kalau dia berpatah balik pun tidak tahu luka yang dulu boleh sembuh dan menghapuskan parut. Yang pasti dia tidak akan melukakan hati emak dan kami semua anak-anaknya. Emak aku isteri dia yang sama bersusah payah dengan dia. Yang sebetulnya tak lama selepas ayah aku nikah kali kedua tak lama lepas tu ayah aku dibuang kerja kerana selalu ponteng kerja…
            …Masa ayah aku kahwin dengan emak aku itu zaman gersang ayah aku Han. Mereka sama  mencari kehidupan hingga senang seperti sekarang ini. Isteri dan anak-anak yang seramai lapan orang ini akan dia jaga hatinya hingga dia menutup mata itu katanya.
              …..Sebetulnya emak aku izinkan kalau ayah aku nak balik pada mak long aku. Tapi ayah aku tak mahu.. dia kata kalau mak long aku betul sayangkan dia dulu, dia tak akan nikah secepat itu..ialah baru setahun menjadi janda dia dah nikah balik dengan orang lain. Dia tak tunggu pun sampai ayah aku boleh diubatkan. Masa tu dia tahu ayah aku kena bomohkan. Jadi sekarang ni waktu senangnya bersama dengan orang yang sama susah dengan dia dulu yaitu emak aku.  Kau tahu Han lepas ayah aku angaukan mak ngah aku dia selalu tak pergi kerja..kalau buat kerja pun asyik salah saja..lama dia dibuang kerja..masa dia kahwin dengan emak aku, dia buat kerja kampong saja kalau ada orang kampong nak upah dia menebas, betulkan atap rumah dan macam-macam lagilah. Mak aku pula dia dikahwinkan kerana mak sedara dia nak cepat lepaskan tanggung jawap dia. Lagi pun dia dah tua.“ Tapi bila makcik dia dah tak larat nak uruskan gerai makan dia  serahkan pada mak aku..sebab anak-anak dia semua tak mahu nak uruskan gerai makan yang tak berapa nak maju. Emak dan ayah aku uruskan..Alhamdullih rezeki Allah…kalau kita berusha dengan rajin dan ikhlas.. lama-lama gerai tu maju dan jadi kedai pulak. Mulalah anak-anak makcik mak aku rebut nakkan balik gerai yang dah jadi kedai tu.
                             Masa tu kami cukup susah..sebab punca pendapatan dah tak ada, anak pula kecil-kecil semuanya bersekolah lagi..tapi Alhamdullilah mak aku ni diberi kepandaian pandai memasak dan orang percaya pada dia..Mula-mula jiran kami upah mak aku masak untuk kenduri anak dia kahwin..lepas tu menjadi-jadi asal ada orang kahwin mereka panggil mak aku masak..lama kelaman ayah aku cadaangkan buat satu syarikat menguruskan makanan untuk apa saja jamuan makan. Sampai lah sekarang.. itulah yang ayah aku cakap emak aku ni isterinya masa susah  dan masa senang dan dia akan menjaga hatinya sehingga dia menutup mata. Itu cakap ayah aku”.

“Susah rasanya nak cari isteri yang baik macam emak kaukan Lan”.

          “Han.. sebenarnya isteri kau juga isteri yang baik..isteri yang tak buruk pinta..Pernah tak dia menyungut pasal rumah kau tu rumah sewa dan kecik?”.

          “tak ada lah pulak pulak, dia kata dulu kat mana aku duduk kat situlah dia duduk”.

          “Itu tandanya dia isteri yang baik. Isteri yang tak memandang keliling.. dia tak ada sifat apa yang orang lain ada.. dia mesti ada. Kalau dia isteri yang kebendaan  dia tentu minta kemewahan dan keselesaan sebab dia tahu kau mampu..dan dia pun kerja. Jadi kau nak isteri yang macam mana lagi..dia dah cukup baik Han dia terima kau seadanya”.

          “Ialah aku tahu tu..tapi kau tak kesian ke dengan Saleha..kalau dia tak terdesak tentu dia tak minta aku jadikan dia isteri nombor dua”.

“Han..Han..Kita nak kesiankan orang buat apa, kita kesiankan lah isteri dan anak-anak kita dulu, mereka tu orang yang paling rapat dengan kita. Kau kesihankan Saleha tetapi anak isteri kau terabai dan menderita macam tu dah tak betul Han. Aku kan Han biar aku susah dan menderita  janji isteri dan anak aku bahagia.”


“Entahlah Lan aku harap akupun macam tu..janganlah sampai aku tergoda dengan permintaan NurSaleha, tu.” Lamunan Farhan melayang bila Arief Edlan datang lagi mendekati dirinya dan menyapa.


            

No comments:

Post a comment