~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Wednesday, 7 August 2013

Bab 36 Tidak terkikis kesal dihati




Orang berakit  mudik ke hulu,
Tanak pulut santan durian,
Tak ada orang menyesal dahulu,
Banyak orang menyesal kemudian.

            Setelah disahkan  diri dan bayinya tidak mengalami apa-apa masaalah Amirah dibenarkan pulang. Kini sudah dua orang anak Loqman bersama Amirah, AinNur Syifa dan Ahmand Firdaus. Kadang-kadang teringat juga anaknya yang bersama Nurliza yaitu Nazrul Halim yang tinggal dengan bekas mertuanya di Simpang Rengam Johor.Tetapi apakan daya keadaan sekeliling yang memaksa dia tidak dapat rapat denganya. Setiap kali dia cuba merapati anaknya yang seorang itu, ada sahaja halangan dari Liza dan keluarganya. Sikap bekas bapa mertuanya yang suka memerli dan menyindir sinis menyebabkan Loqman berat hati untuk menziarahi anaknya. Timbul rasa kesal mengenangkan nasib anaknya yang semakin jauh dari jangkauannya.


            Masa berjalan begitu pantas, Amirah sudah mula bekerja, anaknya yang baru lahir juga diletakkan dirumah pengasuh  bersama kak long Syifanya. Kini umur anak lelakinya sudah mencapai lima bulan dan sudah mula hendak meniarap, gembira betul Syifa melihat perkembangan adiknya.

“Ayah..tak lama lagi, adik bolehlah berjalan ye ayah..nantikan kak long nak pimpin adik jalan kat taman permainan boleh yah.” Syifa sudah membayangkan keseronokan dirinya bermain bersama adiknya ditaman permainan yang disediakan di kawasan perumahan kerajaan itu.

“Kak long dah tak sabar nak ajak adik bermain ye..tunggulah adik kak long ni besar sikit, kalau adik dah pandai berlari nanti bolehlah kak long bawa berjalan kat taman ye.” ketika itu hanya mereka bertiga  sahaja dirumah. Ibu mereka bekerja syift malam.


             Jika Amirah bekerja syift malam Loqman tidak menghantar anaknya kerumah pengasuh. Dia sendiri akan menjaga anak-anaknya dirumah.Waktu pagi sebelum dia ketempat kerja barulah dia menghantar semua anakya kerumah pengasuh. Dia tidak kisah bangun malam membuat susu untuk anak. Kini barulah Loqman tahu betapa susahnya menjadi ibu.Berkorban masa tidur untuk membesarkan anak. Itu tidak dikira lagi menguruskan anak yang masih kecil untuk mandi, buang air kecilnya dan buang air besarnya, makannya juga mesti disuapkan. Dengan pengalaman itu Loqman tambah merasa terhutang budi kepada isterinya, yang sanggup mengandung melahirkan dan membesarkan anak-anaknya dengan sabar. Ketika dia masih menjadi suami Liza dia tidak merasai pengalaman itu, kerana anaknya tidak pernah duduk sebumbung dengan mereka. Loqman hanya bertemu dengan anaknya dirumah ibu Liza,  itupun hanya sekadar memandang sahaja, kerana anaknya sentiasa didalam dukungan bekas ibu mertuanya sahaja.


            Kehidupan Loqman dan Amirah terasa begitu sempurna dengan kehadiran anak-anak. Walaupun agak sibuk dan penat dengan kerenah anak-anak, tetapi mereka merasa bahagia. Bahagia mendengar celoteh, tawa dan tangis anak-anak mereka, seakan itulah irama kehidupan mereka kini.


            Kerana kesibukkanya sebagai ibu dan pekerja, Amirah baru tersedar yang dia sudah lama tidak didatangi oleh darah bulanannya (darah haid). Seingatnya ketika usia anaknya tiga bulan ada sekali dia didatangi haid. Kini anaknya sudah menjangkau usia lima bulan dia tidak lagi didatangi haid. Tenghari itu dia menghubungi  ibunya diKuala Pilah bertanyakan masaalahnya. Keadaan fizikalnya pula dirasakan agak gemuk, perutnya juga besar sedikit,tetapi itu mungkin kesan dia mengadung belum hilang lagi itu detik hatinya.

“Assalamualaikum..ibu apakhabar..lama kakak tak balik ni bu.”

“Waalaikumsalam…ialah dah berapa bulan kakak tak balik?”

“Rasanya dah tiga bulan bu..tempat kakak ni susah nak cuti hari Sabtu dan Ahad, biasanya kalau Sabtu dan Ahad cuti bergilir-gilir, ialah semua orang nak berkumpul dengan keluargakan kenalah buat macam tu..kalau hari biasa Syifa  pulak sekolah..nampaknya dapat cakap dengan ibu dalam telefon sajalah bu.”

“Tak apalah kakak..nanti kalau ayah kakak ada masa, ibu ajak dia pergi Nilai.”

“Bu kakak nak tanya ibu ni..sebenarnya kakak dah lama tak datang bulan..kenapa agaknya ye bu.”

“Firdaus masih menyusu badan ke kakak?”

“Memang masih menyusu tapi air susu kakak macam dah kurang saja..lepas menyusu, Firdaus ni masih nak susu botol juga mungkin dia rasa tak kenyang.”

“Kalau masih menyusu, mungkin itu yang menyebabkan kakak lambat datang bulan agaknya, kenapa kakak takut kakak mengandung ke?”

“Taklah takut...tapi kalau kakak mengandung tidak pula kakak mabuk macam selalu, kawan kakak kata kalau kita dah pernah datang bulan sekali lepas pantang, kemungkinan besar kita mengandung tu tinggi, masa Firdaus tiga bulan hari tu, ada sekali kakak datang bulan tapi kakak tak pasti itu darah nifas ke darah datang bulan...masa tukan kakak baru habis pantang..kalau fikir-fikir takkan darah haid pulak bu .”

“Kalau darah nifas ni darah yang keluar dari kita lepas bersalin tak putus-putus. Tapi kalau dia kering selama seminggu kemudian darah tu keluar balik itu darah haid..Mirah macam mana”.

“Mirah rasa macam yang ibu cakap lah..rasanya tiga minggu lepas Mirah bersalin Mirah dah bersih..tapi tak lama lepas tu keluar darah balik banyak pulak tu macam kita datang bulan seminggu lepas tu barulah dia kering”. 

“Kalau macam tu pergilah klinik chek..kalau mengandung bolehlah berjaga-jaga makan..janganlah makan yang tajam-tajam, macam makan tapai ke, nenas ke, minuman bergas juga jangan, ingat ye kakak”.

“Ehh..minuman bergas juga tak boleh ke bu? Sekarang ni kakak suka sangat minum coca cola..entahlah rasa tak puas kalau kita tak minum.”

“Coca cola tu lagi tak elok kakak ..kalau kakak tak mengandung pun jangan minum minuman tu.. kata orang cocacola mengandungi alcohol. Cuba kuat... tahan sikit kehendak kakak tu, lagi pun minuman bergas ni kandungan gulanya memang tinggi kalau diamalkan nanti kakak dapat sakit kencing manis pulak. Susah nanti ..sepanjang hayat kena berpantang sebelum kita kena ni berjaga-jagalah.  ..jangan minum minuman tu. Kata orang mencegah tu lebih baik dari mengubati...  ingat ye kakak.” Bersungguh-sungguh puan Halimah menasihati anak sulongnya.

“InsyaAllah bu kakak ingat pesan itu...nanti kalau abang Man balik, kakak ajak dia pergilah klinik sekejap.”

“Minggu depan kalau ayah kakak ada masa, ibu nak turun Nilai..rindu ibu nak jumpa cucu ibu..nak dengar Syifa cerita tentang sekolah dia.”

“Kesihan ibu..ibu pula yang kena datang sini..sepatutnya kakak yang jenguk ibu dan ayah.”

“Tak apa kakak..sekarang ni langkah ibu dan ayah panjang sikit, sejak ayah ada kereta kakak tu ibu selalu juga berjalan dengan ayah. Minggu lepas ibu pergi jumpa Aizat kat kolej dia di Seremban. Lagi pun ibu nak bincang dengan kakak..pasal Angah.” Cerita puan Halimah lagi.


            Semenjak Amirah bernikah semula dengan Loqman, kereta SAGA 1.3 milik Amirah diserahkan kepada ayahnya atas permintaan Loqman. Loqman sendiri dengan rela  menjemput isterinya pergi dan pulang dari kerja. Sebenarnya Loqman ada perasaan takut bila isterinya mempunyai keenderaan sendiri. Dia teringat perbuatan Liza bekas isterinya terhadap dirinya dulu.  Walaupun dia tahu Amirah tidak akan berbuat begitu namun perasaan itu tidak mampu dibendungnya. Bayaran bulanan yang masih berbaki pula diuruskan oleh dua orang adik Amirah yang telah bekerja yaitu Adnan dan Atirah diatas permintaan mereka, kerana mereka juga ingin berjasa dan memberi sesuatu kepada ayah dan ibu mereka. Itu kata adik-adik Amirah. Inilah berkat didikan yang sempurna menghasilkan anak-anak yang bertimbang rasa dan mudah bertolak ansur antara satu sama lain. Itulah anak-anak Encik Abdul Rahim dan Puan Halimah yang sentiasa sepakat dalam hal keluarga mereka.

“Kenapa dengan angah bu.. dia nak bertunang ke.?

“Itulah yang ibu nak bincang dengan  kakak ni...dia kata Jalilah dah habis kursus..angah kata dia tak mahu bertunang, dia nak terus nikah bulan enam tahun depan. Maknanya ada lagi enam bulan lagi kita nak siap-siap..tapi boleh ke nak terus nikah..tak payah nak bertunang dulu tak pernah di buat dek orang kita macam tu”.

“Kalau dah keluarga pihak perempuan kata macam tu kita ikut saja lah bu..pada kakak lagi senang tak banyak kerja.”

“Ialah tu.. ibu rasa pihak perempuan tak cakap apa-apa lagi...ibu takut angah saja yang lebih-lebih..ibu tenguk angah ni macam orang yang dah tak sabar nak nikah saja”.

“Ialah bu orang dah besar  umur dia pun dah nak masuk dua puluh tujuh tujuh rasanya..Ibu dah tanya angah ke?”.

“Malas ibu nak tanya angah yang tengah kepala tak betul tu. Ibu rasa... ibu dengan ayah nak jumpa dengan emak ayah Jalilah dulu..kita berbincang.. tanya macam nama adat dia orang. Kalau diaorang kata tak nak bertunang nak terus nikah saja barulah kita ikut. Ibu takut hanya dari pihak kita saja yang nak terus nikah..kakak bukan tak tahu angah tu kadang-kadang ikut senang dia saja...kalau kakak macam mana?”.

“kakak rasa elok juga kata ibu tu ..kita kenal-kenal keluarga diaorang dulu dengar dulu apa cerita diorang”.

“Haa ibu fikir pun macam tu... Esok taklah kita main terjah rumah orang terus nak nikah saja kan kakak.”

“Kalau macam tu ibu suruhlah angah cuti dua tiga hari..bawak ibu dengan ayah pergi kampung Jalilah, angah ada bagi tahu kakak hari tu, kampung Jalilah tu kat Tanjung Karang Selangor.. kampung  Sungai Gulang-Gulang namanya kalau tak silap kakak.”

“Ialah tu angah pun ada bagi tahu ibu juga... kejap lagi ibu nak telefon angah..suruh dia ambil cuti, cepat selesai perkara ni senang hati ibu kakak, boleh kita mula bersiap-siap”.


            Puan Halimah sangat bersyukur mendapat anak sulung yang berfikiran matang dan senang diajak berbincang.Puan Halimah suami isteri merasa lega dua orang anak perempuan mereka  sudah berumahtangga. Sembilan bulan selepas Amirah bernikah semula bersama Loqman, Atirah pula mengikuti jejak langakah kakaknya. Tidak sampai setahun mereka bertunang pihak lelaki sudah menggesanya untuk bernikah, kerana kesihatan ayah Ahmad Lutfi tunangan  Atirah yang tidak stabil ketika itu. Kini Atirah sedang mengandung anak pertamanya.


            Tengahari itu bila Loqman pulang untuk mengambil anaknya Syifa dari sekolah dan makan tengahari. Amirah mengajaknya keklinik, untuk memastikan keadaan dirinya..Itulah rutin harianya, jika isterinya tidak bekerja atau jika dia tidak ditugaskan keluar dari pejabatnya, dia akan pulang untuk makan tengahari. Kebetulan pejabatnya tidak jauh dari tempat mereka tinggal. Dia juga akan mengambil anaknya dan juga anak pengasuhnya dari sekolah, tetapi jika dia ditugaskan keluar, anak-anak mereka akan diambil oleh suami kepada pengasuh anaknya yang juga kawan Loqman seorang anggota polis.

“Bang boleh tak kita pergi klinik petang nanti.”

“Kenapa Mirah… Mirah tak sihat ke?” Loqman memandang isterinya, ketika itu mereka sedang menikmati makan tengahari.

“Mirah ok..tapi Mirah nak chek kalau-kalau Mirah mengandung.”

“Ehh.. ibu nak dapat adik lagi ke?” suara riang Syifa menyampuk, baru tersedar mereka tidak sepatutnya membicarakan hal itu dihadapan anak mereka,Syifa.

“Kak long cepat makan ye.. nak pergi mengaji ni, nanti tak sempat..ayah dah nak pergi kerja ni.” Loqman cuba mematikan perbualan tadi. Syifa dihantar kelas mengaji dan fardu ain di sekolah agama berdekatan rumah mereka, walaupun Syifa baru mencapai umur enam tahun Loqman mendaftarkan juga anaknya. Alhamdulillah    anaknya itu sudah boleh mengikuti segala tunjuk ajar yang di ajar.

“Ialah ..kak long dah habis makan pun.. ayah tunggu ya.”

“Ayah tunggulah ni..pergilah kak long kemas-kemas buku  nak pergi mengaji..kemudian telefon Haziq dia dah siap ke belum.” Haziq adalah anak kepada pengasuh anak-anak mereka, Haziq juga seperti Syifa sudah didaftarkan oleh ayah dan ibunya ditempat yang sama dengan Syifa. Oleh kerana kawan Loqman ditugaskan keluar hari itu, Loqman ditugaskan menghantar anak-anaknya mengaji dan belajar fardu ain petang itu. Semasa anaknya bersiap-siap untuk kesekolah agama dan kelas mengaji.

“Petang nanti abang balik cepat sikit kita pergi klinik.” Loqman berkata perlahan.

“Ialah..tapi jangalah abang tergesa-gesa..Mirah bukan apa ..kalau Mirah mengandung kenalah Mirah jaga makan Mirah.”

“Eloklah tu..apa-apa pun kita kena beringat-ingat juga…Mirah rasa mabuk macam selalu tak?.”
“Rasanya tak ada..tapi kakak kat tempat kerja Mirah kata, kalau kita dah pernah datang bulan lepas pantang, kemungkinan kita mengandung itu tinggi, lagi pun Mirah rasa perut Mirah ni besarlah… betul ke bang?”.

“Entahlah..abang tak perasan pula..mungkin Mirah dah gemuk sikit .“

“Abang nampak Mirah gemuk ke?”

“Berisilah sikit..tapi abang suka Mirah macam ni..taklah kurus sangat..nanti orang kata abang tak bagi isteri abang ni makan kalau kurus sangat.”

“Abang ni…ada ke macam tu pulak.” sedang mereka ketawa bahagia, anaknya Syifa muncul di meja makan.

“Ayah,ibu.. kak long dah siap, Haziq kata dia pun dah siap..jomlah nanti kak long lambat masuk kelas.”

“Anak ayah ni rajinlah pergi sekolah… sayang anak ayah”, Loqman memberi ciuman kepada anaknya, sebagai hadiah dia rajin ke sekolah. Amirah menghantar mereka hingga ke pintu sambil memberi senyuman yang manis kepada suaminya setelah bersalaman.


            Petang itu mereka ke klinik seperti yang dirancang, keputusanya positive, Amirah disahkan mengandung, sudah masuk dua bulan, ini bermakna usia anaknya Ahmad Firdaus 1tahun 3bulan dia sudah ada adik kelak.

“Tak sangka pula ye bang, tak ada tanda-tanda mengandung.. Mirah dah mengandung lagi..tapi kesian pula Firdaus ni tak dapat manja, kecil lagi dah nak ada adik.”

  “Tak apalah dah rezeki kita, Alhamdulillah Mirah tak mabuk..kalau tidak teruk juga, mana nak jaga anak kecil lagi, mana nak kerja lagi ,mana nak jaga abang dan Syifa lagi, kalau dikira-kira mahu kurus kering isteri abang ni. Yang sebetulnya abang suka Mirah mengandung..cepat-cepat kita dapat anak lagi, cepatlah Mirah pencen bersalin nanti”.

“ abang nak anak berapa orang…baru Mirah boleh berhenti mengandung ni.”

“Mirah nak berapa.. abang tak kisah..abang ikut kemampuan Mirah tapi yang disarankan oleh kerajaan 5 orang sepanjang kita berhidmatkan.”

“Kalau ikut Mirah tiga ni pun dah cukup…tapi kalau abang nak lebih lagi Mirah tak kisah juga, janji abang tolong jaga sekali lah.  Yang susah satu, abang kata Mirah kena jaga abang, susah ni.. jaga abang dengan jaga anak lagi susah jaga abang tau.” Amirah menjeling manja kearah suaminya disisi.

“Mirah ni..abang dah tak macam dulu, sekali abang terkena abang dah insaf. Dah abang tanamkan tekad dalam diri abang ni hanya Mirah isteri abang dunia dan akhirat InsyaAllah.”.

“Mirah tak ragu lagi dengan abang..yang susah bukan yang itu..susah kalau abang nak makanlah..mana tahu Mirah tak larat nak buat untuk abang.”

“Ohh..kalau yang tu jangan bimbang abang akan tolong...abangkan dah pandai masak sekarang, masa Mirah mengandungkan Firdaus tu dulu, abang masak Mirah boleh makan ..itu tandanya abang masak sedapkan.” Tangan Loqman mencuit hidung isterinya.

“Ohh abang nak minta puji ye..terlupa pulak nak puji..ni dah lama baru teringat..memang sedap abang masak tau.”

“Ialahlah tu...Mirah kalau tiga rasanya sikit sangat…abang nak lima orang Mirah sanggup ke?”

“InsyaAllah..kalau kesihatan Mirah mengizinkan dan dengan pertolongan abang. Boleh..Mirah boleh.” Sambil mengenggam tangan dan mengangkatnya tinggi, bersemangat.

“Wah bersemangat isteri abang ni”.


Mengadung kali ketiga Amirah tidak mengalami apa-apa alahan. Semuanya boleh dimakan, namun begitu dia tetap berhati-hati, masa makan. Tidak yang terlalu berminyak dan tidak juga yang terlalu pedas..takut dia kena cirit birit, walaupun yang sebenarnya dia suka makan pedas. Bukankah dia anak orang Negeri Sembilan yang tidak dapat dipisahkan dengan cili apinya.


            Tidak dirasainya kini dia sudah hampir hendak melahirkan. Amirah sampai kerumah pulang dari kerja giliran malamnya hampir pukul 9.00 pagi. Ketika dia melangkah kedapur dia merasa pinggangnya sakit dan tidak selesa. Dia mendiamkan dirinya sahaja. Selesai mereka  makan tengahari ketika dia membasuh pinggan manggkuk dia terasa ada air meleleh dicelah dipehanya. Dia teringat cerita ibu mertuanya ketika dia melahirkan Syifa dahulu, katanya ‘jika ada air keluar dari faraj tampa boleh ditahan’ itu air tetuban. Adakah itu air tetuban ,air yang keluar dari rahim kerana tetuban kita sudah pecah. Mungkinkah tanda, itu tanda hendak bersalin. Tetapi jika hendak bersalin mengapa sakitnya tidak berapa dirasai..tidak seperti sakitnya di dua kelahiran yang terdahulu. Dia keruang tamu memberi tahu suaminya yang sedang menjaga anak kecil mereka yang  sedang  bermain. Kebetulan hari itu hari Sabtu suaminya tidak bertugas. Amirah dan suaminya berkerja sama, jika dia sibuk masak atau berkemas didapur suaminya pula akan menjaga anak mereka. Mereka tidak boleh mengharapkan Syifa sahaja menjaga adiknya yang sedang lasak sekarang ini.

“Bang ..Mirah rasa Mirah dah sampai hari lah bang..Mirah dah turun tanda ni.”  

“Mirah rasa sakit ke…tapi kalau ikut due masih ada, seminggu lagi kan.”

“Rasa sakit sikit-sikit saja tapi Mirah takutlah bang.. ada cecair yang keluar ni..mama kata itu juga tanda-tanda nak bersalin juga. Lagi pun  masa Firdaus kan Mirah cepat seminggu juga, masa Syifa lagi cepat.. rasanya cepat seminggu lebih..tak sempat Mirah nak balik Pilah masa tu.”  sedeh Loqman mendengar cerita isterinya, dia teringat masa itu dia sedang bersiap-siap untuk bernikah dengan Norliza. Loqman tersedar dari khayalanya.

“Cepatlah siap..nanti tak sempat pulak ..abang siapkan Firdaus lepas tu hantar rumah kak Mah dulu, Mirah pergi mandi”. Loqman menggesa isterinya. Kemudian Loqman mengesa anak sulongnya berkemas barang dirinya dan barang-barang adiknya Firdaus.

“Cepat kak long, ibu dah sakit tu.. kak long dengan adik pergi rumah Haziq ye..tolong mak Mah jaga adik tau.”

“Baiklah ayah” 

“Bang..jangan terkocuh-kocuh sangat, Mirah tak sakit sangat.. cuma sakit pinggang sikit saja ni.” Kedengaran suara isterinya didalam bilik air melaung.

“Ok  Mirah..abang hantar anak sekarang tau..Mirah siap-siap kat rumah sementara abang pergi rumah kak Mah”.

“Ialah.” Amirah sudah membuka pintu bilik air dia sudah siap mandi...kemudian dia menciumi anak-anaknya.
“Kak Long tolong mak Mah jaga adik tau.” pesan Amirah pada anak sulongnya.

“Baik bu..kak long pergi dulu”. Syifa mengikuti ayahnya setelah dia menyalami dan mencium tangan ibunya.


            Mereka sekeluarga bersiap-siap, kemudian Loqman menghantar anak-anaknya AinNurSyifa dan Ahmand Firdaus kerumah pengasuh mereka. Selepas itu Loqman menghantar isterinya keHospital Putra Jaya. Alhamdullilah bersalin kali yang ketiga terasa sangat mudah  bagi Amirah. Tidak lama sakit dan menunggu, dia sudah selamat melahirkan seorang lagi anak lelaki.


            Mendegar sahaja azan Asar berkumandang cepat-cepat Loqman menunaikan solat Asar, dia ingin berdoa agar isterinya mudah dan selamat bersalin. Setelah Loqman selesai menunaikan solat Asar dia masuk semula kebilik menunggu. Ketika baru dia hendak mencecahkan punggungnya dikerusi yang disediakan, seorang jururawat memanggil namanya dan memberitahu isterinya telah selamat melahirkan anaknya. Ketika didalam wad...

“Alhamdullilah..dah selamat sayang.” Loqman menghampiri isterinya, melihat suaminya datang menghampirinya Amirah menghulurkan tangannya dengan senyuman manisnya.

“Alhamdulillah..kita dapat anak lelaki lagi bang.” Huluran tangannya tidak disambut oleh suaminya.

“Mirah jangan pengang abang... abang nak azankan anak kita dulu ye.” lembut Loqman berbicara.

“Emm..lupa pulak Mirah.” Setelah selesai suaminya memperdengarkan azan dan bisikkan iqamat ketelinga anaknya yang baru lahir, Amirah menyambung kembali bicaranya. Dia nampak ceria.

“Alhamdullilah yang ini senang sangat Mirah bersalin bang… apa abang nak bagi nama anak kita yang ni...abang dapat hero lagi..kuruslah abang nampaknya..yang kat rumah tu tengah lasak, dapat lagi hero tak sempat rehat nampaknya abang ni”.

“Abang tak kisah, janji Mirah dan anak kita  sihat sudah lah..abang suka juga dapat anak lelaki ramai..dah besar nanti senang nak minta tolong buat kerja-kerja yang berat. Lagi pun Mirah, masa kita meninggal nanti anak lelakilah yang menyambut kita masuk keliang lahat.”

“hisyy abang ni sampai kesitu pula abang fikir”.

“Betul Mirah abang ada dengar satu certamah ugama kita ni sunat mengingati mati..sebab kita tak tahu bila Izrail datang mencabut nyawa kita Mirah...ehh..nak bagi nama apa ya Mirah.” Begitu teruja dua suamiisteri itu hendak memberi nama kepada anak yang baru lahir.

“Abang dah bagitahu mama dan ibu, Mirah dah bersalin ni.”

“Terlupa pulak abang… masa Mirah kat labour room tadi..abang dengar azan Asar jadi cepat-cepat  abang pergi solat, ingatkan lama lagi Mirah bersalin..baru abang nak duduk..jururawat dah panggil nama abang..tak sempat nak berdebar Mirah dah selamat bersalin…apa nak bagi nama anak kita ni Mirah.” teruja Loqman ingin menamakan anaknya.

“Kalau Mirah nak bagi nama Abdullah Hakim...Abdullah ertinya hamba Allah dan Hakim pulak yang bijaksana  jadi ertinya keduanya hamba Allah yang bijaksana ok tak bang.”

“Boleh juga.. sepatutnya Loqman Hakim ini terbalik pula Abdullah Hakim bin Loqman pulak..tapi apa pun oklah abang setuju.”


            Kini sudah tiga orang anak Loqman dan Amirah. Tempuh berpantang Amirah hanya di kuarters kediaman mereka sahaja. Kerana waktu persekolahan AinNur Syifa masih ada lagi sebulan, barulah tiba musim cuti akhir tahun. Loqman mendapat cuti tiga hari kerana isteri bersalin kemudian dia bekerja semula, sementara mama dan papanya menunggu Amirah hingga seminggu lamanya. Maklumlah cucunya yang kedua masih terlalu kecil sudah beradik lagi. Bila pasti Amirah sudah cukup kuat dan sihat mama dan papanya pulang ke PD. 

“Mirah...mama dan papa nak balik ni..ingat ye jangan lupa pakai bengkung..ikat kuat sikit perut tu.”
“Baik lah mama...mama jangan risau Mirah dah ok ni..lagi pun Hakim tak banyak ragam tenguklah tu tidur saja dari tadi..kalau lapar saja dia bangun nak susu.”

“Mama tak risau yang kecik ni..mama risau Firdaus tu..dia tu macam cemburu sikit kat adik dia. Tapi ingat Mirah jangan dukung dia ye..takut Mirah turun darah atau bentan nanti susah cari ubatnya.”

“Ialah mama Mirah ingat tu.”

“Man sebelum kamu pergi kerja tu tolong Mirah ikat bengkung macam yang mama ajar hari tu ye”. Puan Sharifah mengajar anak dan menantunya mengikat bengkung. Mula mula kain bengkung tadi diletak dibawah punggung Amirah yang dalan keadaan baring kemudian kain tadi dililit dengan menyimpulnya di bahagian perut. Ketika kain tadi disimpul,  Amirah hendaklah mengempiskan perutnya. Ikat berulang kali hingga kain tadi habis melilit disekeliling perut Amirah. Kedudukan lilitan bengkung pula dari bawah punggug sedikit hingga keatas perut.


Sebagai langkah berjaga-jaga setelah kedua mama dan papanya pulang kePD. Loqman pula bercuti selama seminggu lagi atas nasihat mamanya supaya Amirah betul-betul sihat.

“Bang..tak payah lah abang cuti, Mirah pun dah sihat ni..Mirah boleh jaga Firdaus, lagi pun Hakim tak banyak ragam.”

“Jangan cakap macam tu..nanti kalau Firdaus menangis nak dukung susah Mirah nanti.”

“Tapi abang nak cuti lagi masa Syifa cuti sekolah nanti..kata kita nak balik PD dengan Pilah mahu seminggu abang cuti.”

“Tak apa cuti abang banyak lagi ni dah nak habis tahun pun, tahun depan dah dapat cuti rehat yang lain pulak”.



No comments:

Post a comment