~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Sunday, 21 April 2013

Bab 13 Bimbang




Bahulu dalam pinggan,
Makan bersama air kopi,
Jangan malu jangan segan,
Kita sudah suami isteri.


Rupanya ayah dan ibu Farhan juga memikirkan perkara yang sama bila melihat tingkahlaku Farhan. Mereka bersoalan antara mereka. Hendak dikatakan Farhan tidak menyukai isterinya tidak juga kerana dialah yang menyuruh meminang Fatin untuk dirinya. Hajjah Fatimah tidak pernah memaksanya atau menyuruh anaknya memperisterikan Fatin Najihah anak jirannya. Dia hanya membantu Farhan sahaja bagaimana mahu berkenalan dengan Fatin ..tidak lebih dari itu. Hendak dikatakan mereka tidak menyukai antara satu sama lain tidak juga. Pening dia memikirkan tingkah anaknya yang seorang ini. Lain dari yang lain. Tetapi apa yang menghalang untuk mereka bersama. Puan Fatimahlah orang yang paling bimbang dengan perilaku anaknya Farhan. Dia takut Farhan lelaki yang tidak normal. Nauzubillahminzalik.


Puan Fatimah sering memerhatikan anaknya yang seorang itu.Ketika mereka berjalan kerumah saudara mereka, Farhan sering berbisik dan jika mereka berdua mereka berbicara nampak mesra. Ketika berjalan Farhan sentiasa memegang tangan isterinya. Perbuatan Farhan itu  sudah tidak malu-malu walaupun ketika  dihadapanya. Jika Farhan memandu dia akan selalu mengerling kebelakang memandang isterinya duduk di kerusi belakang bersama nya. Seakan tidak puas untuk memandang wajah isterinya.

Hendak dikatakan Fatin tidak menyukai Farhan tidak juga kerana bila Farhan memegang dan menyulam jarijemarinya kelihatannya, Fatin juga membiarkan sahaja segala perlakuan suaminya seakan dia juga merasa bahangia diperlakukan begitu. Kadang-kadang tangannya dibawa kedada dan kadang-kadang tangan suaminya pula memeluk bahunya mungkin ingin mendekatkan tubuhnya kepada isterinya, kala itu dilihat Fatin juga tidak membantah perlakuan suaminya. Hajjah Fatimah dan Haji Bakar hanya memandang sahaja perlakuan anaknya yang sudah tidak segan silu menunjukkan rasa sayangnya kepada isterinya dihadapan mereka.

“Bang kenapa agaknya Farhan tidak mahu Fatin tidur kat rumah kita ye bang..dahlah macam tu,  dia tidak mahu pula tidur kat rumah keluarga Fatin. Nak kata tak ada bilik rasanya rumah Haji Rasid sudah disiapkan anak-anaknya seorang satu bilik.”

“entahlah..tunggu sampai seminggu,  kalau dia buat macam tu juga kita tegurlah.”Jawap suaminya lembut, Haji Abu Bakar sememangnya lembut orangnya dan tidak tergesa-gesa walau pun dia tegas. Dia juga bimbang sebenarnya tetapi masih memberi anaknya peluang untuk menyesuaikan diri dengan isterinya. Dia juga memberi peluang supaya anaknya betul-betul bersedia untuk menunaikan tanggung jawabnya sebagai seorang suami.



Kebetulan mereka makan malam cepat sedikit dari biasa pukul 630 petang lagi puan Fatimah sudah menyediakan makan malam kerana perutnya sudah lapar.

“Kakak kita masak malam cepat sikit hari ni..ibu rasa lapar pulak..makan kat rumah orang tadi rasa tak kenyang pulak.”

“Ialah bu kita nak masak apa?”

“Entahlah nak masak apa ni… kita masak yang senang sajalah.” Puan Fatiman mula memikirkan menunya malam itu.

“Kita rebus kentang campur suun campur telor  kemudian ayam masak goring belada. Sayurnya ada sikit kita tumis jadilah.”Pantas Fatin mencapai bahan dan memulakn kerjanya. Puan Fatimah menjeling cara menantunya membuat kerja..tidak kekok..seperti sudah biasa dia membuat kerja-kerja itu dirumahnya. Detik Hati Hajjah Fatimah. Ketika makan petang itu Farhan menyuarakan hasrat hatinya.

“Ibu ayah rasanya malam ni Han nak tidur kat rumah Han lah ..dah lama sangat rumah tu tinggal tentu dah berhabuk.” Sebulan dari hari pernikahanya Farhan sudah menyewa sebuah flat dua bilik berdekatan dengan tempat kerjanya. Nanti mudah bagi isteinya berulag alik jika dikehedaki isterinya berkerja mengikut giliran..itu katanya. Pada mulanya Puan Fatimah keberatan untuk Farhan hidup sendiri..tetapi bila dikenangkan untuk kebaikan anaknya dia merelakan. Dengan cara itu anaknya akan belajar berdikari dan dapat mengumpul harta untuk keluarganya yang mungkin akan bertambah tahun ketahun.

“Bang!!  Mah bimbanglah Farhan kata dia nak cari rumah sendiri bila dah kawin nanti”.

“Biarlah Mah..biar dia belajar berdikari”.

“Tapi bang kita pun duduk dua orang saja..rasa membazir pula dia menyewa rumah, sedangkan rumah kita ada dua lagi bilik kosong.”

“Pada abang elok dia duduk sendiri..biar dia belajar jadi ketua rumah macam mana..nak uruskan makan minum mereka suami isteri..kalau duduk berdua ni mereka akan belajar bersabar dengan kesusahan yang bakal mereka tempuhi, kemudian belajar mencari harta untuk keluarganya nanti”. Hajjah Fatimah akhirnya akur dengan permintaan anaknya, segala kata-kata suminya sememang ada kebenaranya.

“Kamu pergi sorang saja ke Han?.” Soal ibunya mencari kepastian akan sikap anaknya. Jika  ditinggalkan isterinya kali ini, Hajjah Fatimah tidak akan melepaskan peluang..dia akan menasihati anaknya dan akan memberitahu adab-adab orang  berumah tangga dan erti isteri kepada seorang suami.

“Ehh dengan isteri Hanlah..” Fatin hanya mendiamkan dirinya sahaja mendengar perbincangan antara suaminya dan kedua menrtuanya.

Dalam perjalan pulang dari rumah saudara mara Farhan tadi, suaminya sudah memberi tahu dirinya segala apa yang telah dirancang.

“Kakak malam ni kita balik rumah kita ye.”

“Ialah kakak tahu.”

“Kalau tahu kat mana.”

“Abang ni takkan kakak tak tahu, dari kecil kita duduk situ takkan dah lupa, Lorong Mangga Dua, Taman Seri Emas..apalah abang ni.  Ni tentu abang penat sangat itu yang tak boleh nak fikir lagikan.”

“Sayang ni ada ke… itu rumah keluarga kita…Ini rumah sewa kita. Sebetulnya sebelum kita nikah hari tu abang dah sewa sebuah flat untuk kita duduk..abang rasa kita patut berdikari.. duduk rumah sendiri, tapi abang sewa flat dua bilik saja..ok tak?”

“Kakak ikut saja..kalau abang kata kita duduk atas pokok  atau kata nak duduk dalam kelongkong sekali pun kakak ikut.. kiranya kat mana abang duduk kat situlah kakak duduk.. bukan ke duduknya seorang isteri adalah disebelah suaminya..” Mendengar jawapan isterinya Farhan ketawa bahagia.

“Kakak ni..janganlah ingat macam tu..abang ni masih waras lagi takkan nak ajak isteri abang ni duduk atas pokok..nanti kita tumbuh ekor pulak.”

  “itu hanya umpama sahaja..nak tunjuk kakak akan ikut kemana abang pergi  bukan ke kakak dah sebahagian dari abang” serasa hendak sahaja di mencium isterinya ketika itu..tetapi dia masih berpijak dibumi yang nyata..mereka masih lagi dikawasan awam,  ayah dan ibunya juga sedang berjalan tidak jauh dibelakang mereka. Sungguh-subngguh Farhan merasa sangat bahagia mendapat isteri sangat sesuai dengan dirinya.

“Alhamdulliah..tak sia-sia abang bersusah payah mendapatkan kakak menjadi isteri abang.. abang rasa sangat bertuah. Tapi kakak kena ingat rumah flat dua bilik tak besar mana..lagi pun perabutnya alah kadar saja..tak macam rumah keluarga kita.”

“Itu tak apa, asal kita ada tempat berteduh dari hujan dan panas dan ada tempat berlindung dari segala bahaya..kakak dah cukup bersyukur”. Farhan menarik hidung isterinya yang mancung. Hanya itu sahaja perlakuan yang dapat dilakukan untuk melepas rasa bahagia didalam hatinya.

“Kenapa bang..kakak tak cukup cantik lagi ke?”

“Siapa cakap? Kan hari tu abang dah bagi pantun kat kakak...”

“Anak tempua didahan rendang.
Terbang turun ditepi paya.
Hodoh buruk dimata orang.
 Cantik manis dimata saya.”

Mereka menghabiskan pantun itu bersama kemudian mereka ketawa bahagia..perlakuan itu diperhatikan oleh ayah dan ibunya yang berjalan tidak jauh dari mereka. Panjang muncung Hajjah Fatimah menunjukkan perilaku anak menantu dihdapan matanya pada suami disebelah macamlah Hajji Abu Bakar tak nampak. Sebenarnya mereka tumpang rasa  bahagia dan mendoakan kebahagiaan yang dikecapi kekal membawa kesyurga.

“Tu abang tarik hidung kakak nak bagi mancung lagi.” Farhan hanya ketawa saja mendengar isterinya berkata begitu. Lamunanya terhenti bila terdengar suara ayahnya bertanya.

“Han dah bagi tahu ayah kat atas …yang Han nak bawa kakak sekali.”

“Belum lagi..cadang lepas magrib nak bagi tahu.”

“Eloklah tu..cepatlah makan boleh kemas-kemas apa yang nak dibawa.” celah ibunya memberi sokongan. Hajjah Fatimah sebenarnya gembira..anaknya bukan seperti yang disangkakan.. kini dia yakin anaknya seorang lelaki sejati. Bimbang yang membelit hatinya terlerai sudah.

“Bukan ada apa pun nak bawa hanya baju kakak saja rasanya kan kakak? Baju Han dah banyak kat sana..lagipun kalau ada yang tertinggal boleh balik, bukan pindah jauh dekat saja bu hari-hari pun boleh balik..saja Han nak berdikari.”Itulah kata-kata Farhan yang sudah Nampak kematanganya.

“Betul cara Han tu, ayah setuju sangat..kita ni kalau dah ada keluarga sendiri mesti belajar berdikari..belajar cari harta sendiri..esok-esok kita nak ajar anak-anak kita pula.”  itu nasihat Haji Abu Bakar kepada anaknya yang baru hendak mengepalai hidupnya akan datang.

Selepas solat magrib pasangan pengantin baru itu kerumah bapa mertuanya pula memberitahu.. mereka juga bersetuju walaupun rumah mereka juga mempunyai bilik-bilik kosong dan sebuah bilik khas untuk anak perempuan tunggal mereka.

“Kakak janganlah bawa baju banyak sangat… yang nak pakai kat rumah sikit, baju jalan dua tiga helai dan uniform kerja jadilah. Kita bukan pindah jauh bila-bila masa kita boleh balik.” Itu pesan Farhan kepada isterinya.

“Ialah kakak bawak sikit saja ni.” Hajjah Noraini mengambil satu set pinggan mangkuk  satu set cadar untuk dihadiahkan kepada anak perempuan tunggalnya. Ketika Farhan keluar dari bilik..ayah mertuanya menyapa.

“Farhan …kamu pergi lepas kita solat Isyak ye?”

“Kalau boleh Han nak gerak sekarang boleh yah, rumah sewa Han tu tak kemas lagi haritu?”

“Kalau macam tu  ayah dan ibu nak hantar.”

“Tak susahkan ayah ke..lagi pun bukan bawak barang banyak..hanya baju-baju Fatin sahaja.”

“Tak..saja ayah nak tenguk rumah kamu esok-esok boleh datang sendiri.”

“Kalau macam tu jomlah nanti Han bagi tahu ayah kat bawah..ibu dan ayah kat bawah nak ikut juga tadi.”

Setelah bersiap dua keluarga yang sudah berbesan menuju kerumah sewa Farhan.






Dua keluarga yang telah menjadi besan menghantaranak-anak mereka berpindah rumah. Ayah Fatin membawa keretanya dan disebelahnya Farhan menunjukkan jalan. Manakala Haji Bakar dan isterinya membawa kereta SAGAFLX milik Farhan mengerkori dari belakang.

Setelah tolong berkemas lebihkurang, kedua keluarga mereka pulang meninggalkan sepasangan  pengantin yang baru ingin memulakan kehidup bersuamiisteri dan memikul tanggungjawab. Fatin berkemas kainbaju yang dibawanya, kemudian dia kedapur membasuh pingganmangkuk hadiah dari ibunya. Tidak lama selepas kedua ibu dan keluarga mereka meninggalkan mereka kedengaran azan Isyak berkumandang dari masjid berdekatan. Farhan menghampiri.

“Dahlah tu kakak..kita kemas esok saja dah masuk waktu Isyak kita solat dulu.”

“Abang ambil wuduk dulu.. kakak nak mandi sementara abang ambil wuduk kakak nak masukkan ini dulu”. Farhan menuju bilik air untuk mengambil wuduk. Tapi sebelum memasuki bilik air sempat juga dia berpesan dengan isterinya.

“Dah malam tak elok mandi.”

“Kakak rasa tak selesa badan dah berpuluh ni.”

“Ialah tapi jangan lama sangat..sebetulnya mandi malam tak elok.”

“Ialah.”

Fatin menuju kebili k tidur mereka mengambil tuala dan baju tidurnya. Farhan sudah membentangkan dua helai sejadah. Tidak lama dia menunggu isterinya selesai mandi.

Kemudian mereka solat berjemaah.. selesai membaca doa Fatin menyalami tangan suaminya berlapik kain telekungnya kerana dia ingin menunaikan solat sunat dua rekaat selepas Isyak kemudian disambung lagi denagan solat sunat witirdua + satu rekaat, begitu juga Farhan. Ilmu-ilmu itu dipelajari ketika mereka bersekolah menengah ugama dahulu. Kata uztas yang menyampaikan:…Allah Subhanahu wa Ta’ala amat menyukai mereka yang mengerjakan solat witir. Daripada ‘Ali radhiallahu’ anh di berkata Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

Farhan menyelesaikan dahulu solatnya, bila dikerling dengan ekor matanya isterinya masih dalam tahyat akhir dia menunggu disejadah… bila isterinya selesai membaca doa dan meraup muka dengan kedua belah tanganya Farhan mengesot menghampiri isterinya yang masih bersimpuh.

“Dah kakak.”

“Dah” sepatah jawapanya.. matanya memandag suaminya yang duduk bersila rapat dihadapannya.  Kemudian Farhan…

“Kakak sekarang kita dah seminggu menjad isuamiisteri.. kalau seminggu yang lalu abang nak rasa menjadi sebagai seorang kekasih sahaja.. tapi mulai dari sekarang kita akan memulakan hidup satu bumbung sebagai suamiisteri sebagai mana keadaan kedua ayah dan ibu kita. Abang mengharapkan apa-apa yang kurang pada diri abang kakak boleh terima.” Farhan memandag wajah isterinya.

“Kalau macam tu kata abang kakak harap juga abag akan dapat terima apa yang kurang pada diri kakak.”

“InsyaAllah kita cuba menerima kekurangan diri masing-masing dan cuba melengkapinya kemudian”.

Farhan membuka telekung isterinya dilipat lalu di letakkan disebelah tepi. Diamerapatkan wajah lalu mencium dahi isterinya lama.

“Abang rasa sagnat bahagia sekarang..harap-harap kakak juga rasa macam yang abang rasa.” Fatin tidak menjawab walaupun dia juga merasa bahagia.

Setelah melipat sejadah Farhan memimpin beriringan masuk kebilik tidur mereka. Mereka duduk dibirai katil.

“Kakak janganlah malu dengan abang…kita ni dah jadi suamiisteri sekarang… sekarang kitalah yang akan mencorakkan rumahtangga kita macammana” Farhan mendongakkan wajah isterinya supaya dapat memandang wajahnya.

“Kalau kakak malu cuba pandang muka abang ni..abang pun sama tapi kalau kakak malu abang pun jadi malu juga.” Fatin hanya memandang wajah suaminya dengan matanya terkelip-kelip dia tidak tahu apa yang harus dituturkan. Hatinya jadi berdebar teramat sangat. Pertama kali berduaan dengan seorang lelaki didalam bilik, kebenaranya hanya ada mereka berdua sahaja dirumah itu. Kini dia milik lelaki yang ada disisinya. Itu adalah suaminya. Ohh susah juga kalau tup..tup terus halal tak  yak ada adigan teman tapi mesra seperti yang diperkatakan oleh anak muda sekarang..tapi kalau begitu tentu kita mengumpul dosa.. bergaul bebas dengan yang bukan muhrim balasannya api neraka ingat tu… Sedang hatinya berdetup detap …

“Cuba dengar degupan jantung abang ni. Sampai bergegar dada abang ni dia berdegup..mehlah cuba dengar.. ” Farhan merapatkan dadanya kearah isterinya. Fatin pula melekapkan telinga kedada suaminya.

“Dengartak?”Fatin memandang suaminya sambil mengelengkan kepalanya. Macammana nak dengar jantungnya juga berdebar kencang.

“Tak dengar?nanti ..agaknya sebab ad abaju itu yang kakak tak dengar.” Belum sempat Fatin menuturkan sesuatu Farhan sudah membuka bajunya kemudian dicuba melekapkan telinga isterinya kedadanya sekali lagi.

“Dengar tak?” soal Farhan lagi.. Kalau jawap tak dengar juga entah apa pula yang dilakukan oleh suaminya..akhirnya Fatin hanya mengaguk-angguk.

“Abang nak dengar jantung kakak pula.” Apalah Farhan ni cerita macam kat hospital pulak tahu lah mererka kerja kat hospital ni nak mulakan malam pertama cerita bab-bab jantung pulak … belum sempat Fatin bersedia Farhan sudah melekapkan telinganya didada isterinya.

“Abang tak dengar pun degup jantung kakak.”

Mungkin jantung kakak dan berhenti berdegup..” tidak habis ayat yang keluar dari mulut Fatin Farhan sudah menutup mulut isterinya dengan tapak tanganya.

“Jangan cakap macamtu.. bukan senang abang nak dapat kan isteri.. bukan senang abang nak dapatkan kakak yang jinak-jinak merpati..ingat jangan cakap macam tu lagi.” ‘Susah ke nak dapatkan aku dulu rasanya hanya sekali sahaja jiran sebelah rumahnya merisik jawapan setuju sudah diterima’. Detik hati Fatin  yang masih terkebil-kebil mencari kepastian sambil memandang wajah suaminya. Pada Farhan memang dia begitu susah untuk memikat hati Fatin hingga meminta pertolongan ibunya dan kemudian merayu meminta pertolongan dari adik Fatin sendiri.

Farhan cuba berbual seperti kawan-kawan untuk mencairkan rasa malu isterinya. Dia tahu isterinya malu, untuk menyesuaikan diri dengan keadaan mereka. Farhan memanggil dengan nama biasa yang dipanggil oleh kebanyakkan orang.

 “Sayang debaran kita sama saja.. kita adalah pelengkap satu sama lain.. Abang perlukan sayang dalam hidup abang. Begitu juga sayang.. tentu sayang perlukan abang dalam hidup ini.”

“Ikut apa yang abang ucapkan  ye..” Farhan membaca Bismillahhirrahmannirrahim kemudian berselawat keatas nabi, seterusnya dia membaca doa "Ya Allah yaTuhan kami, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami, dan karuniakanlah kepada kami rahmat dari sisiMu, karena sesungguhnya Engkau-lah MahaPemberi(kurnia)." Dan Fatin mengAminkan. Sebuah cucupan hangat singgah kedahi isterinya kemudian hidungnya dan kedua belah pipinya. Dia berbisik lagi..

“Sayang dah bersedia untuk hidup dengan abang.”
Kelihatanya Fatin mengguk perlahan. Farhan menarik isterinya dalam pelukkanya dia berbisik ketelinga isterinya. Membaca doa lagi.."Dengan Nama Allah, ya Allah, jauhkanlah kami dari syaitan dan jauhkan syaitan agar tidak mengganggu apa  yang Engkau rizkikan kepada kami."
Tujuan doa sebelum jimak adalah bagi menjauhkan syaitan daripada anda kerana ketika itu malaikat Rakib dan Atib akan meninggalkan anda. Jimak bagi suami dan isteri adalah satu ibadat. Mulakan ibadat anda dengan bismillah dan doa. Semoga ia akan menghasilkan zuriat yang beriman kepada Allah dan menjadi anak yang soleh dan solehah.

Belum sempat isterinya menjawab pertanyaanya sebuah kucupan hangat menutupi bibirnya. Bermula satu kehidupan rumahtangga Farhan dan Fatin.


=====================================================

Subuh itu mereka bersembayang berjemaah. Kini kebahagian menyelubungi kehidupan mereka. Bagi Farhan dia tidak menjangkakan jodohnya hanya jiran satu lorong dengannya sahaja. Dahulu dia cuba mencari jodohnya dimenara gading itu. Ramai orang berpesan carilah pasangan ditahun akhir pengajian kalau tak jumpa nak cari yang sesuai diluar nanti susah nak jumpa. Itulah sebabnya dia mencuba untuk menawan hati NurSaleha tetapi bibirnya tidak terbuka untuk menyatakan hasrat hatinya akhirnya bunga dipuja disunting orang. Tetapi dia tidak terkilan dengan sejarah lama. Kini hatinya sudah terisi dengan nama FatinNajihah jiran setaman dan selorong dengannya.

Sudah seminggu kehidupan mereka menjadi suamiisteri Farhan tidak boleh berjauhan dengan isterinya. Kalau boleh isterinya sentiasa didalam pelukkanya sahaja. Farhan juga sudah menukar memanggil isterinya dengan memaggil nama Najihah.

“Abang suka panggil sayang Najihah, abang nak lain dari kebiasaan dari semua orang.. Jihah tak kisahkan. Isterinya hanya tersenyum tanda setuju sahaja. Farhan sangat bersyukur rupanya hidup berumahtangga sangat membahagiakan . .segalanya aktiviti yang dilakukan berteman dia tidak lagi kesunyian dan berangan-angan didalam bilik kesaorangan.

Jika kehidupan bahagia terasa cepat benar masa berlalu kini mereka sudah bekerja seperti biasa. Mereka pergi bekerja bersama. Bahagia yang mendakap kehidupan setiap hari.






No comments:

Post a comment