~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 17 July 2012

Bab 6 Tidak terkikis kesal dihati





Sayang cempaka dipukul ribut,
Jatuh mari tanah seberang;
Di mulut naga lagi kurebut,
Inikan pula di tangan orang.

                Akhirnya tiba juga hari majlis pernikahan antara Loqman dan Amirah. Kebetulan  perayaan Tahun baru Cina  tahun itu jauth pada pada hari Khamis. Ini bererti  ada dua hari cuti kelepasan am dan dicampur dengan cuti hujung minggu  Sabtu dan  Ahad. Diatas budi bicara pihak pengurusan membenarkan Amirah melajakkan cutinya seminggu. Majlis nikah Amirah dirumah keluarga Amirah diadakan pada hari Sabtu bersama majlis bersandingnya sekali, walau pun tiada persanding dipelamin kerana ayah Amirah tidak membenarkan upecara bersanding. Hari Ahadnya pula majlis di rumah keluarga Loqman diPort Dikson. Upecara menyambut menantu. Walaupun majlis dibuat ala kadar tapi kemeriahan masih terasa kerana segala kerja di buat secara gotong royong. Semua ahli keluarga kedua belah mempelai dan orang kampung bekerjasama menjayakan. Ditambah lagi Encik Abdul Rahim dan Encik Andul Majid seorang pegawai polis tentulah dia ramai kenalan.

Selesai majlis, didalam bilik pengantin.

“Terima kasih Mirah kerana sudi terima abang jadi suami Mirah…abang rasa bahagia sangat …kita dah sah jadi suami isteri.”

“Mirah juga berterima kasih... kerana abang dengan keluarga abang banyak membantu dan bertolak ansur …Mirah minta maaf banyak-banyak kerana tak dapat nak cuti panjang. Hari Rabu ni Mirah kena kerja, ada ujin hari tu.”

 “Itu tak apa..janji Mirah dah ada depan mata abang, hari Isnin kita balik  nanti Mirah boleh baca buku sikit..”

“Tak  kesian ke...kita tak tolong mereka berkemas”.

“Kalau macam tu  kita balik  malam Isnin lepas kita tolong-tolong mereka kita balik lah.... Emm... cantik isteri abang ni..abang tak pernah nampak Mirah bersolek, ni baru pertama kali nampak Mirah macam ni..cantiknya.” Amirah hanya tertunduk malu bila suaminya memujinya begitu.

      Loqman manarik isterinya dalam pelukanya lalu mencium umbun-umbun dan dahi isterinya. Amirah terkedu dengan perbuatan sepontan lelaki yang baru sahaja sah menjadi suaminya. Tadi mereka bernikah dimasjid, ayah Amirah yang mewalikannya. Sebelum akad papa Loqman berpesan, supaya anaknya mendirikan solat sunat dua rakaat selepas dia selesai mengucapkan akad nikahnya tanda kesyukuran dan Encik Abdul Majid juga tidak menggalakkan anaknya mencium dahi isterinya dikhlayak ramai untuk upecara membatal air sembahyang.

“Kenapa papa tak boleh cium dahi pulak..bukan biasa orang buat macam tu”.

“Upecara macam tu macam upecara kawin dalam gereja...papa pernah dengar seorang uztaz cakap macam tu..tapi betulkan ...hanya kurangnya kita tak bercucupan sajakan”.

“Habis Man nak buat macam mana..sarung cincin saja ke?”.

“Macam tulah kan lebih sopan..atau kalau Man nak lebih afdal..Man letakkan tangan Man kat kepala Mirah nanti dan baca doa ni... ‘Ya Allah, aku memohon kepada-Mu dari kebaikannya dan kebaikan apa yang Engkau tetapkan kepadanya, dan aku berlindung kepada-Mu dari kejahatannya dan kejahatan yang Engkau tetapkan padanya.Ya Allah berkatilah isteriku ini atasku dan lindungi dirinya dari segala keburukan perbuatan orang-orang yang dengki dan perbuatan tukang sihir dan perbuatan orang-orang yang suka melakukan tipu daya.’..lepas tu baru sarung cincin..papa rasa macam tu lagi elok.”

“Ialah Man ikut nasihat papa”.

    Loqman menuruti segala tunjuk ajar papanya. Selesai sahaja ijab dan kabul Loqman menyisih sedikit lalu mendirikan solat sunat syukur dua rakat. Usai solat dia diiringai oleh keluarganya mendapatkan Amirah. Diletakkan tangan kirinya dikepala Amirah yang bertudung tangan kanannya pula menadah lalu dia membaca doa.....selepas itu barulah dia menyarungkan sebentuk cincin bermata satu kejari manis Amirah.

“Bang  jomlah kita keluar dulu.. mereka masih ramai lagi tu.” Amirah  cuba melonggarkan pelukkan suaminya tapi tidak berjaya, dia mengajak suaminya keluar dari bilik pengantin.

“Nantilah kejap.” Loqman semakin memperkemaskan pelukkanya.

“Dah lama abang tunggu nak peluk Mirah macam ni…emmm abang sayang Mirah.” Amirah tidak membantah tapi bila terasa lama Loqman mendakapnya.

“Dahlah bang.. orang masih ramai lagi kat luar tu.”..Amirah melonggarkan pelukkan suaminya.

“Mmmm..” meraka keluar besama-sama. Mereka sudah berbaju biasa kerana  baju pengantin itu jugalah yang  akan dipakai kerumah pengantin lelaki keesokan harinya.

                Semenjak berumahtangga Loqman merasa sangat bahagia.Terasa  kehidupan harianya lebih bermakna. Makan minumnya serta pakaianya sudah ada orang yang menjaga hidupnya teratur kini.  Seyuman bahagianya terpamir diwajahnya setiap hari. Kini Amirah sudah berpindah kekuarters  suaminya. Bagi Loqman hidup sebumbung dengan Amirah adalah anganannya sejak dulu lagi. Honeymoon mereka hanya diwaktu malam sahaja, kerana di waktu siangnya mereka bekerja. Loqman sudah maklum isterinya tidak dibenarkan mengambil cuti, sepanjang tempuh dia ber kursus.

“Kesian abang tak dapat cuti lama, kalau kita nak pergi mana-mana pun cuti Sabtu dan Ahad saja. Tapi rasanya macam tak sempat pula kalau nak pergi jauh. Bang.. jomlah kita balik Port Dikcson boleh kita mandi laut nak?” cadang Amirah kepada suaminya selepas makan malam. Amirah berkata begitu kerana esok adalah hari Sabtu mereka suami isteri cuti hujung minggu. Mereka duduk diruang tamu, Loqman menariknya isterinya duduk rapat dengannya. Tanganya sudah merangkul bahu isterinya. Walaupun matanya memandang televisyen dihadapan, tanganya membelai rambut isterinya yang berbau harum.

“Emmm..tak payahlah, abang nak rehat kat rumah  saja. Abang nak peluk Mirah dari pagi sampai petang untuk dua hari ni”.

“Hsyyy abang..ada ke macam tu.”

“Habis dah masa itu saja yang ada..abang nak rasa berduaan saja dengan Mirah, kalau balik PD nanti mama dan papa ada...Mirah nak tolong mama masak lagi, tinggal abang terkontang-kanteng sorang-sorang dalam bilik.. kalau ajak Mirah masuk bilik pun Mirah bukannya mahu.” Loqman sudah maklum sikap isterinya yang pemalu. Tapi kalau berduaan macam sekarang ni kurang sedikit malunya kepadanya.

                Berita Loqman sudah berumahtangga tidak ramai yang tahu, termasuk lah seorang kerani yang baru sebulan berpindah kepejabat polis dimana Loqman bertugas. Dia tertarik dengan kesegakkan Loqman.  Sejak dia mula bertugas lagi dia sudah terpikat dengan Loqman. Kesegakkan Loqman makin terserlah bila dia memakai uniform polisnya. Orangnya  tinggi lampai, kulitnya tidaklah putih tetapi tidak juga hitam, kata orang sawo matang, berbadan sederhana. Tetapi yang menampakkan dia bertambah tampan adalah kumisnya yang agak tebal seperti  senikata lagu Allahyarham P.Ramle ‘misai tebal ular sawa’  lagu itu dinyanyikan dalam filem ‘Nasib si Labu Labi.’ Mamanya dahulu menyarankan Loqman menyimpan misai sebegitu..untuk menampakkan dia seorang lelaki maskulin.   Kerani itu benama Norliza. Hati wanitanya jadi tertawan dengan ketampanan dan sikap ramah Loqman.
               
                Oleh kerana dia adalah satu-satunya kerani yang menguruskan, hal peribadi dan cuti dipejabat itu, maka dia menjadi tumpuan bagi semua warga kerja di pejabat itu. Termasuklah Loqman yang sentiasa berjumpa jika dia memohon cuti. Sikap Norliza yang peramah  dan murah dengan senyuman maka dia mudah dikenali walaupun baru sebulan berkerja disitu. Norliza seorang gadis yang cantik, berkulit putih, rambutnya lembut beralun  mencecah bahu. Bulu matanya lentik, suaranya gemersik lembut, terasa senang didengar. Tingkah lakunya pula lemah lembut dan bersopan santun. Ramai orang  mengatakan wajahnya ada mirip wajah pelakon Maya Karen.

                Siapa yang tak berminat untuk memandang sambil berbual  dengan gadis semanis Liza.. itulah panggilan singkat bagi dirinya  jika dia membahasakan dirinya. Dapat mendengar suara tawanya yang romantic setiap  orang dibuai rasa. Warga kerja di pejabat itu ramai yang meminati sigadis kecil molek ini. Terutama kaum Adam. Minat berbual denganya. Tidak pernah Liza dilihat bersaorangan dimejanya. Ada sahaja orang cuba menghimpit bertanya itu dan ini mencari peluang. Ditambah pula Liza sememangnya peramah dan murah senyum. Dia pandai bergaya setiap hari dia kelihatan anggun bergaya dan menarik. Termasuklah Loqman, yang sering menegur sigadis untuk mendengar suaranya tetapi setakat mendengar sahaja tidak sampai kehati. Sebagai teman  ditempat kerja. Kerana dihati sudah ada Amirah.

“Assalamualaikum, ceria pagi ini Encik Loqman…dah minum?” Ketika itu mereka terserempak dipintu masuk kepejabat..Liza menegur sambil tersenyum simpulnya. Tidak salah senyum.. bukankah senyuman itu sedekah..

“Waalaikumsalam…biasalah..saya dah minum kat rumah tadi.” jawab Loqman dengan senyuman bahagianya..memang dia sedang bahagia sekarang.

“Liza jangan tak tahu.. orang tengah bahagia sekarang, maklumlah pengantin baru… dah ada yang tolong jaga makan minumnya.” kawan yang berjalan dibelakang Loqman menyampuk. Kemudian mereka sama-sama tergelak kecil disambut oleh senyuman manis sigadis, tetapi ada riak terkejut sedikit diwajahnya.

‘Ohh dia dah kahwin rupanya..terlambat lah aku nampaknya, ahh kalau ada jodoh tak kemana’ Liza menyedapkan hatinya sendiri yang ada rasa sedikit kecewa. Tapi tak mengapa bukankah ada perpatah berkata ‘dimulut naga lagiku rebut, inikan pula ditangan orang’ . Belum cuba belum tahu detik hatinya  memberi perangsang. Sebenarnya ego Liza yang tidak mahu mengalah sebelum mencuba.

                Tegur menegur antara mereka lama-kelaman menjadi kebiasaan. Kini sudah timbul rasa mesra dihati masing-masing. Pada Loqman setakat berbual biasa tidak menjadi apa-apa masalah pun.  Sesekali ada juga  Loqman mengajak Liza keluar minum atau makan tengahari di kantin pejabat. Liza apalah lagi ‘pucuk dicita ulam mendatang’. Tidak pernah menolak jika Loqman yang mengajaknya.

====================================

                Kursus Amirah berjalan dengan lancar, segala pelajaran diterima dengan bersungguh-sungguh. Buat masa sekarang ini tidak ada apa pun masaalah dalam hidupnya, malah bertambah senang sejak dia berumahtangga. Dia merasa sungguh bahagia diuliti kasih sayang suaminya. Dia berpindah kekuarters suaminya yang berada di Petaling Jaya juga. Kedudukan kuarters Loqman pula tidak jauh dari tempat kerjanya jika dibandingkan rumah yang disewanya dulu. Suaminya menghantar dan menjemputnya dia pergi dan pulangnya dari kerja. Dia tidak perlu lagi bersusah payah  berhimpit-himpit menaiki LRT (Low Resistant Transit atau Transit Aliran Ringan.

       Kini kehidupan Amirah benar-benar bahagia. Dia bangga mempunyai suami yang penyayang dan prihatin yang sentiasa mengambil berat kebajikkan dirinya. Sejak dia menjadi isteri Loqman bin Abdul Majid hidupnya menjadi sungguh bahagia. Memasuki bulan kedua usia  pernikahan mereka, Amirah merasa badannya letih dan selera makanya berkurangan. Petang itu sewaktu pulang dari kerja dia menyuarakan masaalahnya kepada suaminya.

“Bang kenapa sekarang ni Mirah rasa macam letih saja..pagi tadi Mirah muntah dibilik air tempat kerja Mirah.... Mirah rasa loya pulak, lepas makan nasi goreng yang Mirah masak tu, abang rasa loya tak…kalau-kalau Mirah keracunan makan, makan nasi goreng yang Mirah buat tu.”

“Lepas makan nasi goreng tu...Mirah makan apa lagi kat tempat kerja”. Denga muka serius Loqman menyiasat apa yang dimakan oleh isterinya.. mentang-mentanglah dia pegawai polis, lagaknya gaya polisnya tidak hilang ketika dia menyoal siasat isterinya.

“Mirah tak makan apa pun.. rasa loya tu sampai nak tengah hari..bila Mirah muntah baru rasa lega..kenapa agaknya ye bang..abang rasa loya tak?”

“Tak adalah pulak…abang rasa ok saja..Mirah bubuh apa dalam nasi goring tu..”

“Biasa saja…tapi Mirah bubuh daging cincang sikit dalam nasi goring pagi tadi tu..takut daging tulah yang tak fresh lagi…sebab daging tu dah lama jugak dalam peti sejuk tu”.

“Dah tahu dah lama kenapa Mirah bubuh juga”.

“Tak kan nak buang  bang..sayang membazir.. lagi pun Mirah  dah tenguk, masih belum sampai tarikh luputnya lagi…tapi abang tak rasa apa-apa pulak.” Berkerut-kerut dahi Amirah memikirkan keganjilan pada dirinya. Begitu juga suaminya.

“Sekarang ni macam mana.. loya lagi tak.. . ada kena cirik birit tak?” Seperti seorang doktor pula Loqman menyoal isterinya..untuk memastikan kesihatan orang yang disayanginya.

“Lepas muntah tu Mirah tak selera nak makan…mungkin sebab Mirah tak makan..Mirah tak rasa loya lepas tu”.

“ Ada cirit birit tak.”

“Tak adalah pulak.”

“Lepas  makan dan sembayang ni jom kita pergi klinik.”

“Kalau lepas makan tak rasa apa-apa tak payah pergilah ye bang.” Balas Amirah sebenarnya dia tidak berapa suka untuk keklinik. Dirasakan bukan dia teruk sangat  hanya muntah sedikit sahaja. Tetapi petang itu selepas mereka makan malam sekali lagi Amirah termuntah di bilik air rumah mereka.

“Mirah siaplah jom kita pergi klinik…keracunan makanan agaknya Mirah ni.”

“Oklah..tapi abang tak rasa loya pulak..kenapa Mirah saja yang keracunan..abang tak”.

“Antibody abang ni kuat ..tenguk ni mussel abang ni lebih besar dari lengan  Mirah, ini menunjukan abang lagi sihat dan cukup zat jadi tak mudah kuman nak meyerang badan abang, lagi pun abang selalu exercise. Itulah makan lah banyak sikit biar berisi sikit badan Mirah ni.” dengan ketinggian 163 cm Amirah yang berbadan lansing sememangnya nampak kurus dengan berat hanya 48kg.

=============================================================


                Setelah diperiksa, doktor  menyarankan agar Amirah membuat ujian air kencing untuk memastikan kehamilnya. Tidak disangka pula ketidak selesaan tekaknya berkaitan dengan kehamilan pula. Setelah selesai ujian air kencingnya disahkan Amirah hamil lebih kurang dua minggu. Tergamam Amirah suami isteri dengan berita yang tidak disangka-sangka. Mereka tidak menduga begitu cepat dia hamil, ketika usia perkahwinanya baru menjagkau dua bulan. Loqman hanya mendiamkan diri. Tidak menunjukkan sebarang reaksi  gembira atau pun tidak dengan berita itu. Sepulangnya dari klinik.

“Kenapa bang …abang diam saja dari tadi..abang tak suka ke, tak lama lagi kita dapat anak.”

“Bukan tak gembira..tapi tak sangka secepat ini..rasanya baru sangat  kita nikah dah nak dapat baby…rasa-rasa abang tak bersedia lagi.” 
itulah yang dirasai oleh Loqman, belum puas berduaan dan bermanja dengan isterinya, tidak lama lagi dia akan berkongsi kasih dengan anaknya pula. Jika di lihat dari perwatakkan Amirah tentu dia akan melebihkan kasihnya kepada anak mereka kelak..ahh Loqman ada pula sikapnya cemburu kasih isteri kepada anaknya.

“Habis tu nak buat macam mana, bang?” soal Amirah bingung. Dia menjadi bingung melihat perubahan wajah suaminya yang seakan tidak gembira dengan berita kehamilanya.

“Ahh terima  sajalah..dah rezeki Allah nak bagi.” Loqman mengeluh berat walaupun katanya tadi dia menerima sahaja rezeki dari Allah tetapi suaranya tidak menunjukkan keikhlasan hatinya.

                Hari demi hari kandungan Amirah kian membesar..alahan mengandungnya juga teruk. Setiap apa yang dimakannya dia akan  memuntahkan semula. Pantang tersilap makan sedikit dia akan termuntah. Kini keadaan Amirah begitu lemah. Setiap hari kalau tidak bekerja dia hanya terbaring dikatil. Perkara ini makin menekan kehidupan Loqman yang rasa tersisih dan diabaikan oleh isterinya. Amirah tidak secergas dulu, memasak juga sudah tidak sekerap dulu. Lauk yang dimasak nya hanya yang direbus sahaja. Dia tidak boleh tercium bau bawang tumis, loyanya menjadi-jadi. Kadang-kadang sehingga lembik dia di bilik air mengeluarkan isi perut nya. Keadaan seperti itu rupanya merimaskan Loqman yang tidak faham keadaan orang mengandung.

                Untuk mengelakkan dia merasa loya dan termuntah, Amirah hanya memasak sayur-sayur rebus dan makan bubur sahaja. Dalam sebulan dua ini Loqman banyak yang makan di kedai, kerana sebelum pulang Amirah sudah memberitahunya, yang dia sangat letih dan tidak mampu untuk memasak. Kalau dia masak pun hanya bubur nasi sahaja, hanya itulah makanan yang dimakan oleh Amirah, bersama dengan telur rebus dicampur kicap pekat cap kipas udang sahaja. Suatu hari itu terluah juga apa yang terbuku dihati Loqman.

“Abang rasa Mirah sekarang tak secergas dulu..asyik terbaring saja kalau dirumah.”

“Ialah bang Mirah rasa letih sangat..masuk makanan saja Mirah rasa nak muntah ..kalau tak makan pula Mirah rasa lapar..kesian abang, Mirah tak dapat nak jaga makan minum abang buat masa ini.”

“Semalam abang telefon mama..abang tanya pada mama keadaan Mirah ni..dia kata sampai tiga bulan saja Mirah meragam.. masuk bulan keempat nanti Insyaallah oklah.”

“Harap-harap macam tulah bang, Mirah pun teringin sangat nak sihat macam dulu.”

                Perubahan pada muka Loqman yang seakan mendung dapat dikesan oleh rakan sekeliling. Kalau dulu dia sentiasa ceria tapi kini tidak lagi..mukanya sentiasa seperti orang yang ada masaalah sahaja. Dia tidak banyak  mulut lagi. Liza yang sentiasa memerhati sudah mengesan perubahan itu. Syaitan berbisik didalam hatinya agar mengambil peluang yang ada  didepan matanya.  Pada hematnya masa inilah masanya kalau dia ingin cuba merapati Loqman serapat-rapatnya.

“Kenapa Encik Loqman ..kelat semacam sahaja muka pagi ni.”

“Tak ada apalah Liza.. hanya I risau masaalah isteri I saja”.

“Kenapa dengan isteri Encik Loqman..dia sakit ke?”.

“Isteri I  itu dah mengandung.. baru sebulan...tapi tak tahu mana silapnya, alahan dia teruk sangat, tak boleh nak bangun... makan sikit dia muntah..makan sikit muntah..itu yang badan  dia lemah tak boleh nak buat kerja, I ni dia dah tak dilayannya lagi”. Itu pula akhiran bicara Loqman seolah-olah mencari simpati Liza untuk dirinya.

“Emm biasalah perempuan mengandung..macam tulah…Encik Loqman dah minum pagi ni.” Liza  apa lagi cuba memulakan permainanya. Mula-mula kena tunjuk simpati.

“Belum lagi… jomlah kita pergi minum, saya dah lapar ni..makan petang semalam saja, nak keluar makan malam tadi, isteri I tak larat nak berjalan pun…I makan roti saja malam tadi.” penuh sayu Loqman meceritakan kisah dirinya, bila Liza menunjukkan rasa rasa simpatinya tadi. Dengan wajah penuh pengertian Liza menerima sahaja ajakkan Loqman minum bersamanya. Hatinya melonjak gembira.

“Kesianya..jomlah Liza temankan.” Kini  Loqman sudah ada teman makan pagi. Diwaktu tengahhari Liza pula menghubungi Loqman.

“Assalamualaikum..Encik Loqman ada teman nak makan ke...kalau tak ada jomlah pergi dengan Liza..Liza nak pergi makan ni tapi tak ada temanlah.” Renek manja Liza mencari teman. Loqman pula yang sudah rasa terhutang budi..sebab pagi tadi Liza menemankan dia minum pagi, susah untuknya menolak permintaan Liza yang meminta dirinya ditemani. Mereka kini sudah menjadi teman meneman berdua.

                Kekerapan mereka makan berdua menyebabkan Loqman makin mesra dengan Liza, tampa sedar  Loqman sudah mula menceritakan masaalah rumah tangganya kepada Liza. Liza pula mulakan sandiwaranya..dia mula mencucuk jarum kedalam perasaan Loqman. Liza sudah menjadi penasihat tidak rasminya. Bila sesekali sudah menjadi kebiasaan dan lama-kelamaan mesra pula.

       Kini sudah ada satu  rasa di hati Loqman... jika sehari Loqman tidak berjumpa atau tidak makan atau berbual dengan Liza, rasa bagai tidak sempurna harinya. Adakah itu rindu. Sudah ada rindu lainkah dihati Loqman...tetapi itulah rasa hatinya jika dia tidak memandang dan mendengar suara Liza. Dipihak Liza sudah semestinyalah. Dalam diam dia berusha untuk menjadikan Loqman miliknya, walau pun dia tahu Loqman sudah beristeri. Kalau boleh cinta dan sayang Loqman berpaling arah kepadanya alangkah bertuah dirinya, sudahlah lelaki itu hati baik, tampan, berpangkat inspektor polis lagi.

                Loqman sudah kembali ceria dengan teman barunya. Walau tidak sepenuhnya dia melupakan isteri yang sedang bermasaalah. Tetapi Loqman kalau ditempat kerja sememangnya terlupa pada isteri yang dulu sentiasa dihatinya. Betul ke?? Ohh.. begitu cepatnya dia melupakan orang sangat diharap suatu masa dulu mengisi ruang dalam hidupnya. Itu tidak mungkin..tapi tunggu dan lihat sahajalah, apa yang akan terjadi. Mampukah Loqman menolak huluran kasih dan simpati dari gadis manja seperti Liza. Berhasilkah sigadis yang mempunyai senyuman manis semanis madu tualang, memikat hatinya.








No comments:

Post a comment