~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Monday, 25 June 2012

Bab 13. Jangan ada rahsia


Anak punai anak merbah,
Terbang turun buat sarang,
Anak sungai pun berubah,
Inikan pula hati orang.

Sudah dua minggu Diana diMelaka, dia juga menyedari akan perubahan sikap kekasihnya Tengku Farid.Tertanya juga dihatinya, mengapasudah lama Tengku Farid tidak menghubungi. Selama dua minggu dia diMelaka hanya sekali Tengku Farid menghubuginya. Tetapi kesibukandan kesedehannya berdepan dengan nenek yang amat disayanginya sakit tenat kemudian meninggal dunia, menjadikan dia juga bagai terlupa kepada Tengku Farid. Neneknya ini adalah ibu kepada mamanya yang berbangsa Pertugis campur Cina sedangkan datuknya berbangsa Cina Baba. Mummynya pula bekahwin dengan ayahnya berbangsa Melayu tetapi ayahnya telah meninggal dunia kerana kemalangan jalan raya. Ketika itu Diana di tahun akhir pengajianya di United Kingdom. Perkhawinan cumpur ini menghasilkan Diana yang cantik dan jelita, kulitnya putih gebu kemerahan, berhidung mancung dan bermata bundar. Abang dan adik Diana juga tampan. Diana adalah anak perempuan tunggal. Dia mempunyai seorang abang dan seorang adik lelaki.
Setelah dua minggu dikampungnya Diana pulang semula keKuala Lumpur, lalu dia mendatangi kondo Tengku Farid malam itu, tetapi hampa Tengku Farid tidak ada di kondominiumnya. Dia mencuba menghubungi  melalui talifonbimbit Tengku Farid pula, juga hampa panggilanya tidak berjawab, yang kedengaran hanyalah sistem voice mail bax agar dia meninggalkan pesanan.Dia pulang semula kerumah yang disewa bersama tiga lagi kawannya dengan perasaan sungguh  hampa.
“Kenapa Di monyok saja”. Anita kawan serumah nya menegur..bila melihat wajah muram Diana. Diana menyewa bersama tiga orang lagi kawan perempuanya..Anita, Sharon dan Bella.
“I perasan Farid sekarang dah lainlah Nita..dia dah tak pedulikan I lagi, dua minggu I kat Melaka..hanya dua kali dia call I”.
“Apa yang you nak harap dia lagi.. dia kan dah kahwin”.Sampuk Bella yang ada sama diruang tamu apartment mereka.
“I tahu tu.. tapi dia kata dia bukannya suka pun dengan isteri pilihan grandpa dia tu..dia dah janji dengan I dia tak akan jatuh cinta dengan perempuan tu”.
“Aaah janji lelaki..kenapa you percaya janji lelaki Di, I ni kan ada..I sayang you Di..I sayang you lebih dari Farid sayangkan you”.
“I tahu tu Bella..I pun sayangkan you juga sebab you lah I tolak bila Farid ajak I kawin dengan dia”.
“Habis tu kenapa you masih cari dia, you tak puas dengan kasih sayang I selama ni ke”.
“Bukan macam tu Bella..I rasa sungguh tercabar dengan perempuan kampung tu..apa yang istimewanya sehingga Farid dengan mudah melupakan I ni..tapi  tak apa I dah nekat walau apapun terjadi I nak pastikan Farid akan tersungkur kat kaki I ni juga”.
“Habis I ni macam mana Di..” Bella mahu memasti dia mana kedudukan dirinya di hati Diana.
“You jangan bimbang..kasih sayang I pada you tak kan padam..I hanya nak Farid dalam genggaman I saja..walaupun I dengan dia I tak akan lupakan you..I tetap akan datang pada you..Bella”. Itu janji Diana kepada rakan serumah...mereka sama gander tetapi kata-kata dan janji mereka bagai ada yang tidak kena....begitukah cara hidup umat akhir zaman..yang sudah tidak tahu mahu membezakan baik dan buruk dan mana satu yang betul dan salah....

=======================
 Kini sudah menjadi kebiasaan Tengku Farid, dia tidak akan megaktivkan telefon bimbitnya waktu malam, kerana tidak mahu terganggu ketika dia sedang belajar mengaji atau berzikir.Dia ingin memberi tumpuan pada apa yang dilakukan. Dia sedar akan dosa-dosanya yang lalu. Dia berazam memperbetulkan dirinya.  Azamnya sudah padu kini ingin bertaubat bersungguh-sungguh. Dia ingin menjadi seorang hamba Allah yang taat.
Pagi itu NurJannah menyediakan nasi lemak sambal udang untuk sarapan pagi mereka. Oleh kerana sedapnya nasi lemak buatan isterinya dia bertambah sampai dua kali.Tengku Farid rasa kekenyang…
”Mahu tertidur abang kat office ni nanti “ .
“Makan kenyang sangat buat apa.”
“Jannah masak sedap, abang tak boleh nak berhenti makan..kena pulak secawan nescafe kaww Jannah ni..ohh abang rasa tak boleh nak bangun.”
“Abang dah nak jadi macam ular sawa lah pulak, dah kenyang nak melingkar saja...”. Lepas itu mereka ketawa bahagia. Sesungguhnya mereka berdua sangat bahagia sekarang ini.                                                         
          Bagi Tengku Farid sememangnya dia sangat bahagia lahir dan batin. Setelah dia mengenali isterinya  dia mendapat ketenagan. Hidupnya teratur, makan, minum dan pakainya juga terjaga. Kini hidupnya bagai terisi dengan sesuatu yang tidak pernah dirasainya dulu. Dia sungguh bahagia. Doanya setiap kali selepas solat agar kebahagiaan ini berkekalan hingga keakhir hayatnya. Setelah menghantar isterinya kepejabatnya, Tengku Farid terus ke pejabatnya pula. Sedang tekun dia mengadap komputernya, terdengar pintu biliknya diketuk menandakan ada seseorang yang ingin menemuinya, tampa mengalihkan pendangan dari komputernya..
”masuk” Jerit Tengku Farid.
Walaupun terdengar pintu sudah dibuka dari luar, namun Tengku Farid masih memusatkan pandangan pada komputer di hadapanya. Sehinggalah satu suara yang sangat dikenali singgah ditelinganyanya.
”Sibuk nampak.” alangkah terkejutnya Tengku Farid mendengar suara yang menerjah gegendang telinganya…terus dia mendogakkan kepalanya.
“Hmm…sibuk sikit..eh..Diana bi..bila you balik apa khabar nenek you.” tergagap sedikit Tengku Farid kerana terkejut kerana tidak menyangka Diana akan datang kepejabatnya pagi itu. Sebenarnya dia sudah terlupa kehadiran Diana dalam hidupnya..kini hanya Nur Jannah dihati dan mindanya.
Diana mempamirkan wajah sedehnya.
“Nenek I dah meninggal  minggu lepas”.
“Ohh.. itu yang you sambung cuti…kenapa tak bagi tahu.”soal Tengku Farid menyembunyikan kegugupanya.
“Sepatutnya you yang call tanya..You tak telefon I kenapa?... You sibuk dengan wife you ke sekarang.” ada nada cemburu, Diana menyambung bicaranya ingin mencungkil rahsia kehidupan Tengku Farid. Dia merasakan dirinya seakan dilupakan oleh kekasihnya sendiri..
“Biasalah orang baru kahwin sekejap pergi rumah grandpa I sekejap pula pula pergi rumah nenek  dia, itu yang tak duduk rumah asyik kehulu kehilir saja.” cerita Tengku Farid tiada riak bersalah diwajahnya kerana tidak ambil berat perihal Diana yang merangkap kekasihnya..
“atau you yang dah jatuh cinta pada dia dan asyik nak peluk dia saja... itulah yang sibuk sebenarnya.” sindir Diana hatinya sakit kerana dilupakan.
“itu sudah semestinyalah Diana..dia kan isteri I.” tambah Tengku Farid tampa berselindung.Terkedu dan tercalar hati Diana bila Tengku Farid membenarkan segala kata-katanya.. tadi ingatkan Tengku Farid menafikan tapi sebaliknya pula.
Tapi apakan daya Diana merekakan sudah menjadi suami-isteri yang sah, pilihan keluarga pula tu, bagaimana hendak dia menghalag. Diana menukar tajuk perbualan untuk menamatkan cerita yang menyakitkan hatinya. Walaupun hatinya sakit dia tidak perlu mengalah dan membiarkan Tengku Farid sewenag-wenagnya menjauhkan diri darinya.
“Lunch nanti you nak makan kat mana.”
“I rasa tak lunch hari ni...I masih kenyang lagi ni, pagi tadi I dah makan nasi lemak sambal udang sampai bertambah-tambah….agak sampai petang I masih kenyang, Diana. ” tutur Tengku Farid sambil mengusap perutnya.
Tengku Farid mempamerkan wajahnya yang bahagia, makin sakit hati Diana yang sememang sedang sakit. Lalu dia meminta diri untuk pulang semula ke pejabatnya. Malas dia mahu berlama-lama memandang wajah kekasihnya yang seperti tidak rindu kepada dirinya.. dia merasakkan Tengku Farid seakan tidak begitu ceria dengan kehadirian dirinya.
“oklah….I balik dulu orang dah tak sudi nak makan dengan kita.”Terdengar ada nada merajuk dihujung suaranya. Dia mengharapkan Tengku Farid menghalangnya dari keluar dan memujuknya tapi hampa, Diana bangun menuju ke pintu. dia meneruskan langkahnya.. sebelum keluar Diana menoleh sekali lagi.
“oh ya.. malam nanti kita nak pergi mana.”Diana mencuba.
“ehh nenek you kan baru semuinggu meninggal takkan you dah nak pergi enjoy.” Tengku Farid pula mengingatkan kalau Diana terlupa yang neneknya yang disayangi baru sahaja meninggal dunia, takkan Diana mahu pergi berhibur pula.
“Alahhh you ni…dia dah meninggal biarlah dia meninggal, kita yang hidup tentu nak ‘happy’. Kehidupan kita mesti di teruskan ‘hidup hanya sekali’ Farid, selagi kita boleh enjoy kita enjoylah, kalau dah meninggal macam nenek I tu dah tak boleh lagi dah.” Diana membalas dengan wajah yang tidak menampakkan pun wajah sedehnya lagi. Terkedu Tengku Farid mendengarkan. Terdetik juga dihati Tengku Farid ‘betul ke dia ni sayangkan nenek dia macam yang dicakapkanya dulu.’ Diana masih berdiri diambang pintu bilik, pintu belum lagi dibukanya walaupn tobol pintu sudah dipegang dia menanti jawapan ‘yes’ Tengku Farid. Tetapi lain pula jawapan yang diterima...
“I ada hal lah malam ni.. tak boleh pergi rasanya.” kebetulan hari itu hari Khamis selepas solat Magrib nanti, Nur Jannah akan memabaca surah Yassin. Sudah kukuh niat dihatinya dia ingin melancarkan bacaan Yassinya, hatinya begitu teruja untuk membaca Yassin sebenarnya. Kini Tengku Farid tidak lagi tertarik dengan hiburan malam yang selalu dikejarnya dulu. Dia merasakan apa yang diamalkan sekarang mendatangkan kepuasan untuk dirinya. Azamnya dia ingin mecari dan menggantikan apa yang telah ditinggalkannya.Tengku Farid betul-betul sudah berubah.
Sampai sahaja Diana dipejabatnya terus dia menghubungi Halim…

“Hallo ini Halim ya.” tanya Diana di hujung talian.

“ yes..Halim speaking. “

“I ni... Diana.”

“Oh Diana apa khabar. “

“Khabar tak baiklah”
“apahal pulak.”
“I pergi office Farid tadi… tapi I rasa Farid tu dah berubahlah  tak macam  dulu.”
“Kenapa dia tak layan you ke?”
“Layan tapi dia tak lah mesra  macam dulu… I rasa dia macam dah tak ada felling dengan I lagi ….hmmm dia dah berbaik dengan wife dia ke?”.
“Memanglah... dia kan dah duduk serumah dengan wife dia…you tahu tak sekarang ni dia dah pergi sembahyang  dan sembahyang Jumaat lagi tau ..entah-entah tak lama lagi dia pakai serban atau kopiah almaklumlah wife diakan pakai tudung labuh.”sambung Halim lagi cuba memanjangkan cerita.
“Tadi I ajak dia lunch dia kata dah kenyang lepas tu I ajak keluar malam nanti….tapi dia kata ada hallah pulak, I rasa macam dia nak mengelak dari I saja.”  Diana mengadu kepada Halim dengan suaranya yang sayu.
“ You kecik hati dengan dia ke?.”
“I takut dia tinggalkan I...dari gaya dia tadi I rasa dia dah tak perlukan I lagi dalam hidup dia..I sedehlah Lim..kalau apa yang I bayangkan terjadi pada diri I ni”.
“Emm ..entahlah Diana I pun tak tahu macam mana nak tolong you ….pada I biarkan lah mereka.. mereka kan suami isteri. Dia kahwin pun pilihan keluarga tentu Farid kena berbuat baik dengan isteri dia, Farid tak boleh nak mengelak kesian dia. Tapikan...I pernah jumpa isteri dia, isteri dia pun baik Diana, you carilah orang lain. Pada I, you tu ramai lagi yang nak... orang cantik macam you sekali petik, sepuluh orang yang datang berbaris nak gantikan tempat Farid”.
Sebenarnya suatu ketika dulu Halim juga terpikat dengan Diana. Diana merupakan kawan satu kelas ketika mereka sama belajar di United Kongdom dulu. Dialah orang yang memperkenalkan Diana dengan Tengku Farid bila Diana beria-ia mahu berkenalan dengan sahabat baiknyanya itu. Sejak itu Halim membuang jauh-jauh rasa sukanya pada Diana. Dia tahu siapa dirinya hanya anak seorang pesawah yang sederhana sahaja kehidupanya. Tidak terlawan dengan kekayaan Tengku Farid merupakan cucu tunggal seorang pengusha hotel yang terkenal di Malaysia. Dari pandangan matanya, Diana akan hanya suka pada orang-orang yang sanggup memberikannya kemewahan kepadanya  sahaja... Itulah warna Diana sebenarnya.
“Entahlah Lim hati I ni masih sayangkan  dia lagi.” sayu Diana menuturkan sememang dia rasa terkilan dan tercabar mendengar cerita Halim dan dengan perubahan sikap Tengku Farid itu sendiri. Mulalah dia berkira-kira didalam hatinya apakah kekurangan dirinya, nak kata tak cantik tidak pernah ada orang mengatakan dia tak cantik atau tak menarik..rata-rata orang memuji akan kecantikan dirinya dari segi wajah dan bentuk badannya.
“Oklah Halim I ganggu you saja dengan masaalah I ni.” Diana ingin menamatkan perbualanya, bila di rasakan Halim juga tidak dapat membantunya dan lebih memehak kepada Tengku Farid pula.
“Tak apa you tu kan kawan I…. kalau nak pertolongan lagi bagi tahulah kat I, mana tahu I boleh carikan jalan menyelesaikan masaalah you.” Sememangnya Diana dan Tengku Farid kawannya, sebenarnya dia lebih dahulu mengenali Diana dari Tengku Farid mengenali Diana.
“Ok..thanks.” talian diputuskan.
Halim termenung memikirkan apa yang diceritakan oleh Diana.

Halim juga menyedari akan perubahan sikap sahabatnya. Kini setiap hari Jumaat mereka akan pergi sembahyang Jumaat, Tengku Farid mengajaknya. Kali pertama Tengku Farid mengajaknya sembahyah Jumaat Halim mengusiknya.
”Tak lama lagi engkau ni pakai serbanlah nampaknya.” guraunan itu hanya disambut dengan sengihan dan berkata..
“Insyaallah kau doakan lah yang baik-baik untuk aku Lim...aku sedar selama ni aku dah banyak buat dosa .. dosa pada Allah dan dosa pada manusia juga..Lim kalau aku sedar dari dulu lagi kan elok..tapi aku bersyukur sangat-sangat masih diberi peluang membetulkan diri..Insyaallah lepas ini aku akan berjaga-jaga.” itulah balasan kata-kata Tengku Farid terhadap usikkan. Kini sahabatnya itu kelihatan lebih sabar dan bertimbang rasa.
Mendengar kata-kata sahabatnya terlintas di fikiran Halim untuk apa dia memperli atau mempersendakan perubahan yang baik sahabatnya itu. Sepatutnya dia menyokong dan memberi galakkan kepadanya atau mencontohinya perubahan yang baik itu.  Timbul kekesalan pula di hatinya, sejak itu dia tidak lagi mempersendakan Tengku Farid. Pada Tengku Farid pula jika sekarang ini dia mendapat ketenangan dan kedamaian jiwa yang tidak pernah dirasainya dulu, mengapa harus dia berpatah balik kebelakang dan mengulangi kehidupanya zaman jahiliahnya. Tidak ada apa yang dia dapat, duit habis penat dapatlah, puas memang tak pernah puas rasanya. Dia tidak terasa hati pun akan kata-kata sahabatnya itu malah dijadikan sebagai perangsang untuk mengubah dirinya menjadi seorang manusia yang lebih baik dari dulu.
Tengahari itu Halim masuk ke pejabat sahabatnya…bila pintu dibuka dilihatnya sahabat nya itu tekun mengadap komputer tidak menoleh kepadanya. Bagi Tengku Farid pula dia tahu kalau ada orang masuk tampa mengetuk pintu terlebih dahulu, tak lain mestilah Halim. Halim merupakan teman seperjuangan dari zaman sekolah menengah hinggalah mereka belajar ke United Kindom mereka bersama. Kini bekerja di bawah satu bumbung  pula Halim merupakan Akauntan dibahagian kewangan disyarikat kempunyaan datuknya. Keakraban mereka seperti adik beradik, bergaduh bertengang urat perkara biasa, tapi tak lama berbaik semula.
“Hai sibuk nampak... kau tak keluar makan tengahari ini?” tegur Halim apabila Tengku Farid tidak memandang kepadanya, sebenarnya ingin menyiasat akan kebenaran kata-kata Diana tadi.
“Rasanya taklah... pagi tadi aku dah makan nasi lemak sampai tambah dua pinggan, ni yang aku rasa kenyang lagi”.
“Amboi… sedapnya sampai dua pinggan kau sental….sedap sangat ke….beli kat mana esok pagi boleh ‘pekena’ aku sepinggan, aku dengar saja kau cerita tapi dah rasa sedapnya.” sambil meneguk air liurnya Halim bertanya kerana perutnya sebenarnya sudah lapar.
Farid memusingkan mukanya mengadap Halim sambil tersenyum bahagia.
“Aku tak beli... itu yang dapat makan banyak. Wife aku pagi tadi masak nasi lemak lauknya sambal udang, telur dadar berserta sayur kangkung goring belacan dan timun.. itu yang berselera aku makan tu”.
“Amboi banyaknya lauk bahagianya kau sekarang.” Halim cuba memancing kisah rumah tangga sahabatnya.
“Terima kasih Lim ini semua atas nasihat engkau dulu, aku bahagia sekarang.” Tengku Farid terdiam sebentar kemudian menyambung bicaranya semula dengan lagak gembira, Bibirnya bergaris dengan seyuman memanjang, kerana dia masih  teringat kesedapan nasi lemaknya pagi tadi.
  “Ialah Lim kalau kat kedai mana nak dapat macam tu kan, kata Isteri aku.. sengaja dia makan siap ada sayur sekali, sebab  dia jarang makan tengahari, di kira ‘two in onelah’ makan pagi campur makan tengahari sekali.” sambung Tengku Farid bercerita hal isterinya kepada Halim, terkekeh-kekeh Halim ketawa.
“Macam iklan syampulah pulak isteri  kau ni Farid  mengistilahkan breakfast  dan lunch dia, kenapa dia tak makan tengahari nak diet ke, takkan nak jimat kut..neneknya punyalah kaya.” Halim menyoal lagi.
“Dia kata malas nak berebut-rebut, berpanas-panas keluar, waktu rehat dia nak rehat betul-betul kat surau katanya”.
“Habis kau dah nak ikut macam dialah ni nak berihat kat surau saja waktu lunch ni.” usik Halim menduga..
Farid melihat jam di pergelangan tanganya.
“Ohh... dah nak masuk zohor dah ni...Kata Jannah hari ini  masuk waktu zohor pukul 1.15 ada lima minit lagi.” tampa prsangka Tengku Farid menjawab.
Termagu Halim memandang sahabatnya, memang sahabatnya kini telah berubah detik hati Halim. Dia begitu menjaga waktu solatnya dan setiap perbualan mesti terselit nama isterinya. Tidak tersebut lagi nama Diana, walaupun pagi tadi baru sahaja Diana mengunjunginya.




No comments:

Post a comment