~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Saturday, 5 October 2013

Bab 3 Siapa aku dihatimu



              

              Untuk mengubati hatinya yang kecewa..Syukri memohon memasuki Giatmara untuk memantapkan lagi ilmu memperbaiki kereta (TEKNOLOGI AUTOMOTIF). Di Sepang Selangor. Dia sememangnya berminat tentang injin. Walaupun ada tempat sebegitu dikawasan negeri Perak namun Syukri lebih memilih kenegeri Selangor sebab dia akan terus mengintai peluang untuk membuka bengkel di negeri itu. Negeri Selabgor merupakan negeri yang pesat membangun tentulah ramai orang mempunyai keenderaan. Dia berkira-kira tentulah bengkel akan lebih cepat maju nanti.

“Kenapa jauh sangat Syukri..kamu marah emak ke ?”.

“Tak mak ..Syukri tak pernah marah emak..hanya Syukri nak cari pengalaman dan nak cari hidup Syukri sendiri..kata orang kalau jauh berjalan banyak pengalaman”.

“Ialah Syukri..emak doakan kamu berjaya dan dimurah rezekikan oleh Allah. Ingat Syukri sekarang kamu dah besar dan nak cari kehidupan sendiri pegang kuat-kuat solat tu,  ingat solat jangan sekali ditinggalkan. Solat kita kerana  mencari redha Allah dengan solat kita dapat menghindari segala kejahatan. Dengan solat kita dimurahkan rezeki. Tapi sekali kita tinggalkan solat Allah akan menyiksa kita dengan siksa dunia. ”

                Setelah habis kususnya selama setahun enam bulan, Syukri bersama tiga orang rakan sepengajian membuka bengkel dikawasan kampung Melayu Subang. Dari bertiga hanya dia yamg mampu bertahan. Dua orang kawanya Berjaya mendapat pekerjaaan disebuah syarikat besar. Maisarah juga sudah mampu dilupakan. Namun hasrat hati yang mahu hidup berteman tidak pernah padam.

            Semangatnya mahu mencari teman hidup tambah berkobar bila suatu hari dia terserempak sahabat baiknya ketika dia belajar di Metrikulasi Selangor diBanting Selangor dulu, sedang membeli barang hantaran untuk pertunanganya. Dia ditemani seoarang anak saudara perempuanya, yang sungguh manis dan lemah lembut dimata Syukri.

            Akhirnya berjaya juga Syukri menyunting gadis yang agak sukar untuk didekati pada mulanya. Dia bahagia dengan perkahwinan itu. Setahun lebih Syukri melayari alam perkahwinanya, pada suatu hari dia dihubungi oleh seorang yang telah dilupakan. Maisarah..


          Dia sibuk dipejabatnya  ketika itu, sedang meneliti senarai alat ganti yang perlu dibeli. Telefonnya sudah berdering dua kali tetapi diabiarkan dan akhirnya berhenti dengan sendiri bila tidak diangkat, tetapi bila mendengar deringan kali ketiga terpaksa juga diambil, takut-takut ianya ada perkara penting.Walaupun dia sibuk sebenarnya tetapi terpaksa juga dia mengalihkan tumpuanya bagi menjawab panggilan kali ini. Bila talian disambungkan kedengara suara perempuan menyapa dihujung talian.

“Assalamualaikum..”. Terkejut Syukri  bukan suara Nuri, huluran salam yang sepintas, tidak dapat dia mahu meneka siapa yang menghubunginya. Hatinya jadi berdebar.

“Hello siapa ni??..”.

“Assalamualaikum tak kan abang tak kenal dengan suara Sarah lagi”. Bila suara itu berkata agak panjang barulah Syukri boleh mengenali suara si pemanggil. Syukri jadi terkedu, suara itu memang selalu didenagri  dulu. Ia suara itu suara Maisarah telinga dan perasaanya mengesahkan.

“Walaikumsalam Maisarah kan, sekarang kat mana?..lama tak dengar khabar.”

“Abang yang tak call Sarah..Sarah ada aja”. “ABANG” sememangnya panggilan untuknya dari mereka disekolah menengah lagi, maklumlah ketika itukan mereka diistiharkan sebagai adik dan abang angkat.

“Abang tak nak memberi harapan pada diri abang sendiri, bila keluarga Sarah tolak abang dulu”.

“Memang benar emak Sarah tolak abang tapi Sarah tidak..”

“Tapi sekarang dah tak guna lagi Sarah, sebenarnya abang dah kahwin, dah setahun lebih abang kahwin Sarah.  Jadi Sarah carilah penganti abang, kita memang tak ada jodoh”. Syukri berterus terang tentang status dirinya. Dia tidak mahu Maisarah terus menaruh harapan kepadanya sedangkan dia sudah bahagia hidup bersama Nuri.

“InsyaAllah bang Sarah akan cari penganti diri abang”. Bagi Sarah walau pun hatinya pedih mendengar apa yang di ucapkan oleh Syukri tapi dia redha jodoh tidak menyebelahi. Sarah juga tidak menyalahkan Syukri sebab sememangnya bukan salah Syukri. Mereka berpisah kerana kesombongan ibunya.

“Yang sebetulnya Sarah kat mana ni, masih diSingapura ke?”.

“Tak Sarah dah berhenti kerja, dah jadi penganggur sekarang ni, Sarah jaga emak Sarah, dia sakit sekarang ni, kena serangan angin Ahmar. Sarah kat kampong dah enam bulan dah”.

“Oh!! Sarah dah berhenti kerja”.

“Terpaksa bang, emak Sarah sakit tak ada orang nak jaga, jadi Sarah yang tak kahwin lagi ni kenalah berkorban, berhenti kerja jaga emak”.

“Tentu emak sarah suka sangat ada juga anak yang baik tolong jaga dia masa dia sakit”. Sejak hari itu mereka sering berhubungan. Pada Sarah, Syukri tempat dia melepaskan rasa bosan dan meluahkan perasaan tertekan. Bagi Syukri pula sekadar melayan kenalan lama.

Semenjak duduk dikampung menjaga ibunya Sarah menjadi bingung. Tiada apa aktiviti yang boleh menghibur dirinya. Jalan terakhir dia menghubungi Syukri untuk meluahkan rasa hati yang tertekan dengan keadaan ibunya, keadaan abang dan kakaknya yang bagai tidak pedulikan emaknya yang terlantar sakit, malah segala tanggungjawab emaknya diserahkan seratus peratus kebahunya.

Hari kehari mereka berhubung melalui telefon kini bagai sudah satu kebiasaan pula. Syukri sudah ada rasa, dia ingin mendengar masaalah Sarah hari kehari. Hinggalah saat kematian emak Sarah, Sarah juga meminta bantuan Syukri bagai mana mahu menolong emaknya yang sedang sakaratulmaut. Ketika itu hanya dia berdua sahaja dengan emaknya. Tukang masaknya telah pulang kerana kerja-kerja memasak sudah selesai. Bila dihubungi abangnya yang  tua yang berkedudukan paling hampir, panggilanya tidak berjawab.

              Sebenarnya abangnya mendengar panggilan itu tetapi bila nama Sarah yang tertera discreen telefonya malas pula dia mahu menjawab panggilan itu. Hatinya yang linang libau tiada tempat untuk bertanya. Akhirnya  dengan tagis pilunya dia menghubungi Syukri yang nun jauh di Kampung Subang Selangor.

“Sarah bertenang, bisikkan kalimah syahadah kat telinga emak Sarah. Jangan menangis nanti emak Sarah tak dapat memahami apa yang Sarah ucapkan.. bertenang. Dah pergilah tolong emak Sarah sementara sempat.”

“Baiklah..” Sarah menuruti apa yang telah diajar oleh Syukri sebentar tadi.

               Sudah seminggu emaknya pergi menemui Illahi. Satu-satu kakak Sarah yaitu Hadizah sudah berpindah masuk kerumah pusaka sementelah rumah itu di wasiatkan kepada mereka berdua. Kebetulan pula kakaknya menyewa dipekan berhampiran kampong mereka.  Untuk tidak membazir duit sewa rumah, kakaknya sekeluarga berpindah masuk keruamh tinggalan orang tua mereka. Tidak disangka setelah mereka tinggal bersama, abang iparnya berusha mencari peluang mahu merasai kemanisan gadisnya.

           Kini Sarah datang keKuala Lumpur untuk mencari kehidupanya sendiri. Tiada siapa yang dapat membantu. Hanya  bantuan Syukri yang dia nampak sekarang. Sememangnya Syukri sudi membantunya. Syukri menawarkan Sarah bekerja sebagai kerani dan pembantu peribadi Syukri dibengkelnya. Bagi Sarah yang kesusahan tawaran itu diterima dengan senang hati.

Setelah Maisarah berkerja dibengkelnya dia selalu menceritakan masaalah keluarganya kepada Syukri. Perihal abang dan kakak yang menganiaya dirinya.  Dia tiada tempat berlindung. Akirnya simpati Syukri menjadi sayang. Sayang yang sudah lama berkubur tumbuh kembali dan begitu cepat menjadi rendang hingga sukar untuk dicantasnya. Semtelah gadis itu pernah menghuni  hatinya dulu.

             Sarah merasa sangat terhutang budi kepada Syukri. Sifat manjanya kepada Syukri sukar untuk dibendung.  Lelaki itulah yang memberi kemanjaan dan memberi perlindunganya ketika dizaman mereka berajar dulu.   Dia selalu mengekori Syukri. Dia akan begitu setia menemani Syukri sambil berbual bila Syukri membaiki keenderaan. Makan dan minum usah diceritalah, dari makan pagi hingga makan tengahhari bersambung makan malam jika Nuri berkeja giliran malam. Lama kelaman perkara itu sudah menjadi kebiasaan pada Syukri.  Naluri lelakinya mula menginginkan Sarah selalu berada didepan mata. Para pekejanya pula sudah mula memandang serong mereka berdua ditambah dengan panggilan abang, menambah lagi pandagan kurang elok dimata siapa yang melihat mereka berdua. Untuk tidak mejatuhkan maruah Sarah,  Syukri mengambil keputusan untuk bernikah sahaja dengan Sarah.

          Berkali-kali Syukri memikirkan baik dan buruknya jika dia bernikah dengan Maisarah. Tapi ialah kalau hati dah suka tentulah baik yang terpandang. Syukri juga melihat keadaan isteri yang sedia ada dan melihat kekurangan isteri yang belum dapat melahirkan zuriat kepadanya. Melihat keperibadian isterinya yang lemah lembut dan mudah memaafkan Syukri nekad untuk mengambil Maisarah sebagai isteri. Dalam hatinya yakin lama kelamaan Nuri akan menerima pernikahanya dengan Maisarah. Dia juga yakin dapat memberi perlindungan dan kebahagian pada dua wanita dalam satu masa.

            Nuri abang sebenarnya dah nikah sekali lagi…..

          Itulah ucapan suaminya, setelah mereka selesai  memadu kasih. Rindu yang menggunung  setelah tiga hari dia tidak berjumpa suaminya kerana tututan tugas tidak juga terlerai. Dia memeluk suminya, kepalanya dilengan pejal suaminya. Itulah kebiasaanya, itulah bantal tidur.  Hatinya begitu rindu walaupun baru tiga hari mereka tidak berjumpa. Setiap kali dia pulang dari bekerja malam itulah kebiasaanya Dia akan memeluk suaminya sepanjag malam itu agar rindunya menjauh dari mendakap hatinya. Tetapi bila ayat itu yang keluar dari dua ulas bibir suaminya, bibir yang mengucup dirinya bertubi-tubi tadi.. dia jadi nanar. Bingkas dia bangun memandang suaminya yang masih telentang memandag dirinya yang tiba-tiba bangun.  Kasih yang meluap-luap  terbang melayang. Kini hatinya terasa kosong. Dia hanya terkelip-kelip mencerana apa yang didengari sebentar tadi. Nuri berkerja mengikut giliran atau syift. Jika kena pada giliran malamya dia akan hanya dapat berjumpa suaminya pada malam hari ketiga sahaja.

“abang minta maaf sebab tak bagi tahu dulu, tapi abang masih sayang Nuri macam dulu, kasih sayang abang pada Nuri tak akan berubah ..percayalah.” Kata-kata itu menluncur keluar dari bibir suaminya. Seakan  berjanji.

          Kini mendengar perkataan sayang dan janji manis suami untuknya sudah tidak bermakna lagi. Apa yang didengari seakan sembilu menghiris hati. Kini dia sudah dapat memahami apa yang diperkatakan oleh suaminya sebentar tadi. Sedikit-sedikit air mata yang ditubir mata mengalir asal mulanya lesu tapi makin lama makin lebat. Tiada suara yang terlontar dari dua ulas bibirnya yang bergetar.  Dia sungguh tidak menyangka pernyataan itu yang akan keluar dari bibir suaminya.
Hati masih tertanya-tanya apakah benar apa yang dengari. Untuk meminta suaminya mengulangi kenyataan terasa dia tidak berani untuk mendengarnya sekali lagi.


“Cakaplah sesuatu sayang, marahlah abang, abang bersalah..maafkan abang.” Suaminya menariknya dirinya dalam pelukkan dan memeluknya dengan kemas.. Namun Nuri membatu. Pelukkan itu bagai tidak memberi  bermakna  pada dirinya dan pelukkan itu tidak lagi menimbulkan rasa ghairah. Kehangatanya juga  terasa sudah tidak dirasai, yang dirasa kini seakan duri yang mencucuk kulitnya yang halus dan mulus.


            Syukri  tahu dia bersalah pada isterinya, kerana membelah kasihsayag nya selama ini.  Dia lebih rela dimarahi. Diam isterinya sangat berbahaya…kata orang diam biasanya makan dalam. Nuri melonggarkan pelukkan suaminya lalu menarik bantal. Dia baring mengadap suaminya yang masih duduk mengadap dirinya juga. Memandangkan perlakuan isterinya Syukri turut merebahkan dirinya. Keduanya mendiamkan diri . Tiada lagi rengekkan manja dan gurau senda dari isterinya seperti kebiasaan.  Keadaan membeku.


          Dalam samar suasa bilik tidur mereka, Syukri dapat melihat bahu isterinya terhenyut-henyut menahan tangis. Ditarik isterinya dalam pelukkan. Entah terlena entah tidak isterinya malam itu. Tapi bangun tidur pagi tadi dia melihat mata isterinya sembab. Dia tahu isterinya terluka dengan perbuatanya.


           Sudah hampir sebulan Syukri menjalani hidup mengemudi dua bahtera. Pulang kerumah isteri muda Maisarah namanya, dia disambut dengan seyuman ceria berkicau mulutnya bercerita itu ini. Tapi bila dirumah isteri tua Nurizana wajah pilu meruntun jiwa yang  terpamir. Bibirnya pula rapat terkunci  bagai ada intan permata yang dikulum didalam mulutnya. Hanya sepatah dua kata sahaja yang keluar dari bibirnya,  itu pun bila dia ditanya. Bak kata orang dia membuka mulutnya hanya pada yang perlu sahaja. Dulu dia tidak begitu wataknya manja celotehnya juga boleh tahan. Sejak dia memberi madu kepadanya wataknya jauh berbeza.  Ada juga rasa bersalah dibenak Syukri menyebabkan Nuri dirundung duka.


           Nurizana bekerja disebuah jabatan kerajaan, waktu kerjanya pula mengikut giliran. Setelah kasihnya disaingi dia lebih suka bekerja waktu malam sahaja. Syukri menyedari keadaan itu dan dia maklum mungkin dia mahu menghindari dirinya. Dia merajuk, yukri  akan bersabar. Dia akan cuba memujuknya perlahan-lahan. Itu azamnya dalam diam.


           Awal tengahari itu Syukri menerima satu SMS dari isteri pertamanya Nuri. Jika pada kebiasaan isterinya setelah bekerja malam dia kan diberi cuti dua hari.

‘saya nak balik kampong tiga hari…’

‘bila? Abang temankan’

‘Petang ni.. tak perlu saya nak sendirian..saya nak cari ketengan saya..’

‘Angkat call abang..’  tidak lama lepas tu dering handfon Nurizana kedengaran memenuhi ruang tamu rumahnya. Sebenarnya dia baru pulang kerja giliran malam.


          Sejak Syukri menyatakan dia sudah bernikah sekali lagi mereka tidak pernah lagi membincangkan perkara itu.  Nurizana membisu seribu bahasa. Dia tidak pernah ingin bertanya dengan siapa dia bernikah sekali lagi dan bila mereka bernikah. Waktu mereka bersama juga sangat terhad kerana dia sering bekerja diwaktu malam.

“Assalamualaikum” Syukri berdahuluan memberi salam.. lembut sahaja suaranya dihujung talian. Itu nada memujuk Syukri mengharapkan suara lunaknya akan mengubati sedikit luka dihati isteri pertamanya.

“Walaimukum salam..” lemah sahaja suara Nuri dihujung talian. Dia sebenarnya dia tidak suka mendengar suara suaminya. Hatinya menjadi sedeh. Hatinya terhiris bila mengenangkan suaminya ada lain kasih dihatinya. Hatinya menjadi pilu bila mengengakan suara lembut memujuk suaminya juga dikongsi dengan wanita lain. Akan timbul pertanyaan dihatinya siapakah dia dihati suaminya sekarang ini.

“Nuri..abang rasa sekarang ni Nuri macam nak menjauhkan diri dari abang saja. Kalau dulu hanya tiga empat kali saja Nuri kerja shift malam. Sekarang  ni,  abang tenguk hari-hari Nuri syit malam. Kenapa Nuri..” Nuri dihujung talian hanya mendiamkan diri  namun dihatinya sibuk menjawap kata-kata suaminya.

‘Sebab abang dah ada orang lain..kalau saya tak ada pun abnag tetap akan bahagia. Kecapilah bahagia abang..abang tak perlukan saya lagi’..itulah bisik hatinya. Beriring dengan air mata yang mengalir dipipi. Sekarang ini air matanya seirng sahaja menjadi temanya. Bila dia bersendirian dan bila dirinya merasa kesaorangan.

“Nuri abang nak Tanya ni ..Nuri nak balik kampung ni sebab  Nuri nak lari dari abang ke?..” tiada juga  jawapan yang keluar dari mulut isterinya yang kedengaran hanya helaan  nafas halus dihujung talian, Syukri jadi buntu dengan kebisuan isteri pertamanya.

“…jawablah sayang rindu sangat abang dengan suara Nuri rasanya  dah lama sangat abang tak dengar suara sayang..”.

 Semenjak suaminya memberitahu yang dia sudah menikah sekali lagi Nuri bagai kehilangan kata-kata bila berhadapan dengan suaminya. Dia hanya berSMS jika menghubungi suaminya. Kalau boleh dia juga mahu berSMS sahaja jika suaminya memenuhi giliranya. Entahlah bagaikan ada batu besar yang menyekat suranya. Rasanya dia sudah kehilangan  banyak ‘perbendaharaan kata’ jika berhadapan dengan suaminya sekarang ini.

“Nuri janganlan macam ni, sayang abang pada Nuri tak berubah, abang sayang Nuri macam dulu juga”. Makin sedeh hatinya mendengar kata-kata sayang yang keluar dari bibir suaminya.

“Ye!! saya tahu abang sayang saya, itulah sebabnya abang beri saya madu sampai saya tak tertelan sebab rasa manisnya..manis sangat rasa nya bang. Sejak abang cakap abang dah nikah satu lagi, teringin saya nak tahu apa salah saya sampai abang mencari kasih lain, apa kurangnya saya ni, tak sempurnakah saya dimata abang, tidak cukupkah layanan saya pada abang, atau sebab saya belum lagi dapat melahirkan zuriat abang, tapi kita kan sedang  mencuba. Saya sedang berusha bang, segala ubat saya telan, segala petua sedang saya amalkan. Saya sedang berusha bang saya sedang berusha. Kenapa dengan kekurangan saya yang baru saya nak memperbaiki ni abang hukum saya macam ni, kenapa???” terjerit sura isterinya dihujung talian bersama esakkan pilu.

Pertukaran ganti namanya juga sudah berubah tidak lagi, Nuri nama manjanya bila dia berbicara dengan suaminya tetapi SAYA. Tidak pernah tergambar oleh Syukri begitu hebat luka hati isterinya dengan tindakanya. Sudah sebulan peristiwa nikahnya baru sekarang ini isterinya pertamanya mampu melontarkan soalan itu.

             
        

No comments:

Post a comment