~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 3 May 2013

Bab 17 Bimbang





Mak teh saja nak masukkan pantun peribahasa ni. Supaya anak remaja tahu pada pantun pantun yang sangat jarang kita jumpa dan kadang-kadang kita tak tahu apa maksudnya. Rasanya pantun ni tidak berapa menepati isi pada bab ini…hanya sedikitlah bila menyetuh tentang Fatin yang kalau dia melakukan sesuatu kerja akan dilakukan bersungguh-sungguh.



Cabang apakah tidak bergetah,      
          Kiranya embun turun pagi,
Tanah tak lekuk kayu tak patah,      
          Ular dipalu mestilah mati. Maksud: Buat sesuatu kerja biarlah cermat supaya siap sempurna


          Dengan suara yang begitu bahagia Farhan menceritkan pengalaman pertamanya membawa tunangnya berjalan-jalan. Jika ada orang yang melihat Farhan ketika itu tentu dapat melihat senyuman lebar Farhan menghiasi bibirnya. Bukan senang mahu melihat Farhan tersenyum.

“Kau ni Lan..aku jalan dengan dia masa dua minggu sebelum hari nikah kami.”

“Kau bawak pergi mana? ...shopping? Masa tu tentu shopping komplek sesakkan Han maklumlah dah nak dekat raya…aku boleh  bayangkan masa tu tentu kau ambil kesempatan pegang tangan dia takut dia hilang..atau peluk dia takut dia tu terhimpit orang ramai..pandai kau sekarang Han tak payah aku ajar pun kau dah pandai ..”

“Apalah kau ni Lan.. kau selalu berfikiran kotor tentang aku. Aku tak terdesak lagi nak buat benda-benda macam tu. Aku masih tahu halal haram. Lan kita ni lelaki kitalah yang menjaga maruah seorang wanita..jangan fikir pasal peluang saja..Kalau kita asyik mengambil kesempatan tak perasan kita mengutip dosa..sedangkan dosa kecil kalau dikumpul akan menjadi daki kehidupan kita.. mulalah kita susah nak nampak kebaikan..sebab rahmat Allah tu menjauh dari kita.”

“Amboi ustaz Farhan dah bagi ceramah.ialah..ialah aku berterima kasih kerana mengingatkan aku..habis kau ajak dia shopping kat mana? ”.


“Shopping apa ke bendanya pagi hari raya pertama..jalan rayalah dari rumah dia pergi rumah aku..kau tahu berapa jauh rumah aku dengan rumah dia….hanya berselang sepuluh buah rumah sahaja.” terkekek-kekek Arief  ketawa geli hati hingga terbitkan air mata, bila dia  mendengar cerita sahabatnya. Tadinya dia membayangkan Farhan membawa tunangnya menonton wayang gambar dipanggung..ataupun seharian membeli belah dishooping complex. Nasib baik baru tersebut sikit kalau tidak.. mahu dua hari ceramah Farhan tak habis lagi.

“ Betul ke Han..isteri kau ni lain dari yang lain lah. Aku ingatkan kau pergi tenguk wayang.. ataupun pergi membeli belah..aku dengar kau macam seronok sangat nak cerita.”

 “tahu tak apa. Tapi betullah kau nampak aku seronok. Memang aku rasa bahagia sangat, walaupun aku jalan dengan dia tak sampai pun sejam tapi rasa bahagia yang aku rasa berhari hari.. bibir aku ni nak tersenyum saja bila membayangkan wajah dia”. Ketika Farhan mengatakan dirinya ‘bahagia betul’ suaranya membayangkan dia begitu gembira.

 “Jadi memang tak pernahlah kau bawa dia jalan-jalan sepanjang kau bertunang dengan dia”.


“Aku sebenarnya redha apa yang kami lalui sepanjang dalam pertunagan kami tu, mungkin dia pun macam aku..dia nak cuba mengelak dari terlangsung perkara-perkara yang haram sebelum menjadi halal. Nak mengelakkan dosa. Lan aku pernah dengar satu ceramah..dosa sebelum nikah ni bukan terus padam begitu saja. Benda ni akan timbul bila kita lepas kahwin nanti kadang-kadang ditunjukkan pada anak-anak kita..contohnya kadang-kadang kita dapat anak yang sukar dibentuk  degil tak mahu mendengar kata..salah satu cara Allah nak mengingatkan dosa-dosa lalu kita. Itu sebabnya sebelum kita nikah elok kita sembahyag sunat taubat banyak-banyak. ”

“Han..kalau kita terlupa nak buat solat sunat taubat tu lepas kita dah dapat anak-anak..lepas tu anak kita ni nakal dan degil macam mana? Masih boleh ke kita bertaubat minta ampun dosa-dosa lalu kita.”

“Boleh aja..buatlah solat tu dengan ikhlas, yang bagusnya lepas solat Magrib.  Kemudian masa anak kita tidur bacakan surah AL-IKHLAS dan tiupkan kat umbun-umbun anak kita…atau pun bacakan Surah TOHA ayat 1-8..yang aku pernah dengar katanya surah Toha ni boleh melembutkan hati”.

 Masa itu perbualan mereka terpaksa dihentikan kerana isteri Edlan sudah berdehem dua tiga kali …tanda-tanda dia  memerlukan pertolongan untuk melihat-lihat anaknya, kerana ketika itu dia sedang sibuk didapur. Itulah kisah Farhan di minggu pertama perkahwinannya


Kini hati ayah dan ibu Farhan bimbang lagi. Bimbang jika Farhan bukan lelaki sejati. Lucu rasanya bila difikirkan kedua ibu dan ayah Farhan yang berfikiran begitu, sedangkan mereka melihat fizikal Farhan sedari kecil lagi tentulah dia lebih arif dari dirinya. Itulah yang terdetik dihati Arief Edlan.


Untuk mengetahui perkembangan Farhan Arief Edlan cuba menyiasat dan merisik khabar sekali lagi. Hari Isnin itu dengan tidak sabar-sabar Edlan bertanya khabar bila dia melihat kelibat Farhan. Bila Edlan terpandang sahaja wajah sahabatnya yang tidak bermaya terus sahaja dia menegur sahabatnya.

“Assalamualaikum..nampak letih hari ini kenapa Han?..cuti tapi tak cukup rehat pulak..isteri kau meragam ke?” Itulah intro permulaan risikkan..


“Hsyy engkau ni meragam apa pulak ni? Memang aku rasa letih ni, semalam aku berjalan sakan dengan orang rumah aku.”

“Ialah mana tahu dia mengandung..meragamlah. Kau pergi mana  semalam yang kau kata berjalan sakan?..wah rajin kau merayap sekarang ni. Kalau dulu aku  ajak kau berjalan-jalan bukan main liat lagi.” Dulu sewaktu mereka diUniversiti sering kali Edlan mengajaknya berjalan meronda-ronda  Kota raya Kuala Lumpur atau pun keshooping komplex mencuci mata tetapi  Farhan tidak pernah mahu menunaikan  permintaanya. Ada sahaja alasan untuk dia tidak keluar, dia lebih suka memerap dibilik dari keluar  berjalan-jalan.

“Semalam aku pergi Putra Jaya saja berjalan-jalan. Aku teringin sangat nak pergi tenguk sendiri Putra Jaya tu dengar orang cerita saja mana aci. Kami pergi  sembahyang kat misjid Putra Jaya,  lepas jalan-jalan keliling tasik…kemudian pergi Alambandar”.

“Kau beli apa kat Alambandar tu?”

“Tak beli apa pun..isteri aku tu bukan pandai nak shopping…kami jalan-jalan dan tenguk-tenguk saja..lebih-lebih pun kami pergi makan yang dilayan oleh Mat-Mat Bangla”.

“Han kau sekarang ni hebatkan, asyik berjalan saja..minggu lepas kau kata kau pergi Shah Alam..”

“Haah Lan..aku pergi Taman Chaya Shah Alam, saja nak berbasikal kemudian naik kayak sambil memandang kehijaun alam keliling. Lepas tu kami pergi I-City pula pergi Snowalk  pergi tenguk dan rasa betapa sejuknya iglu, istana, kapal dan jambatan gantung yang diperbuat daripada salji. Rasalah juga permainan musim salji ..main meluncur ais, keretapi dan  gelongsor salji. Dapatlah juga aku berangan pergi kenegara sejuk main salji.  Bila malam pula kami tenguk cahaya lampu berwarna-warni. Cantik Lan.. semua pokok di hiasi dengan lampu berwarna warni. Seronok rasa nya bila kita buat sesuatu ditemani oleh orang yang kita sayang”.

“Ahh kau tu berapa lama kita belajar kat sana..kau tak pernah nak pergi kalau aku ajak, sekarang kau cerita seronoknya kat sana..tak payah aku dah pergi dua tiga kali.”.

“Aku malas masa tu, kau pergi dengan Su..aku tak nak kacau daun”.

“Banyaklah kau punya kacau daun..aku pergi sana bukan buat apapun..saja nak rasa betapa sejuknya dalam Snowalk tu…kemudian nak tenguk lampu-lampu yang berwarna warni..”.

“Ialah masa tu kalau pergi..kita bertiga, nanti kau serba salah kau nak jalan dengan aku atau pun dengan Su..lagi pun tentu kau nak cerita-cerita dengan Su cerita pasal hati ke.. pasal perasaan ke. Aku tahu membataskan, bila waktu aku boleh sama kau dan masa tak perlu “. Itulah Farhan dia sangat memahami.. sebab itulah persahabatan mereka kekal dan Edlan juga sangat selesa bersahabat dengan Farhan.

“Ehh Han isteri kau tak mengadung lagi ke?..Kalau dia dah mula mengandung tak elok kau ajak dia lasak sangat  tak baik untuk dia dan juga kandungan. Itu yang aku dengar lah. ”

“Pasal mengandung tu tunggulah dulu..aku nak sampai setahun baru aku nak dia menagdung..aku nak puas-puas berduaan dengan dia dulu.”

“Habis kau suruh dia makan pil perancang keluarga ke?..rasanya tak eloklah Han, takut kesanya dimasa akan datang.”

“Taklah sampai macam tu…pandailah aku nak merancang ..aku buat yang tak akan menjejaskan kesihatan  aku dan dia..kan kita ada belajar dulu..jadi aku peraktikkanlah.”
‘Hebat juga Farhan ni..tak sangka dalam diam dia ‘berisi juga’ Detik hati Edlan.

“Wah pandai kau..jadi memang kau merancang tak nak anaklah buat masa sekarang ni.”

“Aku nak puas-puas berdua dulu..nanti dah setahun barulah aku  fikir pasal anak, dia pun setuju apa yang aku cadangkan.” cerita Farhan dengan apa yang mereka rancangkan suami isteri dengan wajah ceria. Begitu rapat persahabatan antara Farhan dan Edlan..mereka tidak akan merahsiakan apa-apa walaupun hal peribadi..begitulah mereka berdua sungguh serasi dan memahami.

Jelas terpamir kebahagian diwajah Farhan setelah dia mendirikan rumah tangga bersama wanita yang bernama Fatin Najihah. Walau Edlan tahu mereka tidak bercinta sebelum  mereka dinikahkan namun rumah tangga yang mereka  bina mampu bahagia seperti  rumahtangganya juga. Terfikir juga di benak Edlan tidak semestinya bercinta dahulu  kemudian bernikah barulah ada rasa bahagia. Bernikah dahulu barulah mencari  cinta tidak menghalang dari merasai kebahagiaan. Pucuk pangkal hati, jika hati rela cara begitu, bahagia pasti ditemui. Bukankah rasa cinta dan rasa bahagia itu kita yang mesti mencarinya. Itulah detik hati Edalan..Mereka memulakan tugas mereka pagi itu dengan tekun.


Diam tak diam kini bualan Ramadan akan datang lagi, ini bermakna sudah hamper setahun perkahwinan Farhan dan Fatin Najihah… hanya tinggal seminggu lagi Ramadan menjelang. Hajjah Noraini berkemas dihadapan rumahnya. Mencabut rumput dipasu bunganya, mengembur tanah dan memotong rating-ranting kering dipokok bunga kertasnya. Sedang dia leka mengerjakan tugasnya dia  disapa oleh besan yang lalu berjogging seorang diri dihadapan rumahnya.

“Assalamualaikum..berkemas ke Ni?”

“Ialah kak Timah bunga-bunga lama tak di tenguk..tak berapa nak berbuaga.. tak ada masa betul nak keluar. Nak tunggu dua tahun lagi nak pencen ni lama betul rasanya.”

“Ohh dua tahu lagi Ani pencen..tak lama lagi tu Ni.”

“Ani yang tunggu ni rasa lama kak ..tapi mengenangkan banyak lagi tanggungan kita sabar sajalah..Ni ha nak kedepan macam ni tunggu cuti baru dapat buat..kalau tak asyik terperuk sajalah kat dalam tu dengan kerja rumah yang tak pernah siap..bunga ni pulak kalau lama tak tenguk dah tak nak pulak dia berbunga.”

“Ialah bunga ni macam manusia juga nak dibelai selalu, kalau tak bunganya tak keluar  banyak, lagi pun macam nak tak hendak saja hidupnya.” mereka berbual-bual dihadapan rumah keluarga Fatin.

“Dah nak puasa lagi kita ni Ani..dah nak dekat nak raya kan. Tak terasa dah setahun kita berbesan kan Ni.”

“Ialah kak..kakTimah cakap nak puasa tak lama lagi dah nak raya ni baru saya teringat.. ingatkan nak pinjam menantu kak Timahlah..nak mintak tolong kakak buatkan biskut raya.”

“Ehh..menantu yang mana tu..kalau Fatin itukan anak awak.”

“Ialah dah jadi menantu akak kenalah minta izin.”

“ Ani ni.. ada ke macam tu..kita ni sama-samalah.” mereka ketawa lucu berbual berdua tidak disangkakan mereka berbesan sekarang. Dahulu tidak terfikir mereka akan menjadi sebahagian dari kelaurga.

Ialah ajal dan maut jodoh pertemuan semuanya ditangan Allah yang Maha Esa. Sejak dari duhulu ketika anak mereka masih kecil lagi mereka sering duduk diwaktu petang berbual-bual bersama kaum ibu yang lain dibawah pokok mangga sambil menjaga anak.Tapi ketika itu Hajjah Fatimah hanya menjaga anaknya yang bungsu sahaja. Kerana yang lain sudah agak besar dan sudah pun kesekolah rendah mereka tidak mahu mengikuti ibu mereka..mereka lebih gemar menonton tv dirumah.

“Saya dari dulu lagi tak pernah beli biskut raya kak..anak saya semuanya suka makan biskut raya kalau beli setakat seratus biji memang tak cukup..ini lagi semua dah besar bila balik nanti..nak juga bawa sorang sikit..dari dulu lagi memamg kakak yang tolong buat, saya ni tolong bakar saja jadi rasa macam tak tahu pula bahan yang nak digunakan.”

“Akak  pulak tak pernah pulak buat biskut raya semuanya beli hanya kek saja yang akak buat tu pun rasa macam membazir saja. Diaorang tak berapa suka kek yang akak buat katanya kesat tak basah macam kek yang orang buat, sejak kakak tolong buatkan kek coklat diaorang dah tak bising lagi. Anak  yang tak suka kek pun jadi suka..untunglah  Ani ada anak  perempuan walaupun sorang ..boleh juga tolong-tolong kitakan. Pandai pulak tu mbuat kek.” Puji Hajjah Fatimah pada menatu barunya.

“Kakak ni bab buat-buat kueh raya rajin pulak..tapi kalau suruh yang lain susah juga..malas sikit terutama suruh berkemas.”

“Kat rumah tu tidak pulak..akak ada juga datang rumah diorang..  tenguk kemas juga rumah dia orang tu.”

“Entah-entah Farhan yang kemas.”

“Tak tahulah pulak..tapi Farhan jenis yang pengemas juga..rasanya taklah sebab tak pernah pulak Farhan cakap dengan akak dia kena berkemas..tapi kalau iapun Farhan yang berkemas tak apalah suami-isteri  patut tolong-menolong… Oh ye pasal buat biskut tu kalau kakak pandai buat..rasanya akak pun nak tumpang jugalah Ni boleh tak?”

“Ehh..kak Timah ni..tentulah boleh, apakata kita buatlah sama-sama..tentu lagi cepat siapnya…esok kalau kakak ada cuti kita buat..kalau boleh awal-awal puasalah tak lah kita terkejar-kejar.” Cadang Hajjah NorAini.


Pada Hajjah Fatimah makin lama dia mengenali menantunya Fatin, makin terserlah keistimewaanya. Menantunya yang seorang ini tidak kekok didapur, walaupun tidak pandai sangat dia memasak tetapi dia tidak canggung didapur dan tidak juga berat tulang. Apa yang dikerjakan dia akan menunaikan bersungguh-sungguh. Tahun ini dia akan merasa biskut buatan memantunya pula. Kembang hati Hajjah Fatimah anaknya Farhan tidak tersalah memilih isterinya.Tidak tersalah memilih teman hidup.Tetapi hanya satu yang merisaukan dirinya. Mengapakah mereka belum lagi dikurnuia kan zuriat. Siapakah yang bermasalah dalam hal ini.

“ Ani..akak bimbanglah dengan anak-anak kita  ni.”

“Pasal apa kak..”

“Dah nak dekat setahun kenapa agaknya mereka tu tak menampakkan tanda-tanda nak dapat anak..kakak ada cakap  apa-apa tak dengan  kamu  Ni.”

“Saya pun risau juga…Ada juga  saya cuba  risik-risik kakak tu, dia kata belum ada rezeki..saya ada juga cadangkan kakak berurut ..kita buatlah cara kampong dulu..kalau kak Timah macam mana?”

“Akak  pun ada juga cakap macam tu dengan Farhan..dia kata nanti dulu.. akak takutlah Ni mereka tu macam tak kisah saja bila kita tanya bab anak.”

“Kalau macam tu kita biarkanlah dulu..besok kalau dah sampai setahun dua  tak dapat juga barulah kita paksa mereka berubat… cara kampong ke pergi pakar ke.”

Lapang rasa fikiran mereka bila sudah terluah masaalah anak-anak mereka. Mereka berdua bersyukur mendapat besan yang berdekatan dapat berbincang masaalah anak-anak mereka. Walaupun mereka tidak mencampuri hal rumahtangga anak mereka.



Seperti yang telah dirancangkan kini perkhawina Fatin dan Farhan sudah satu tahun lebih ..Fatin sudah hamil dua bulan.Tetapi berita itu tidak diberitahu kepada kepada keluarga mereka. Mereka juga bersyukur kerana Fatin tidak mendapat alahan yang teruk diawal kehamilanya.

“Bang kenapa tak nak bagi tahu mereka..mereka nak dapat cucu.”

“Biarlah abang nak bagi kejutan pada ibu dan ayah kita.”

“Suka hati abanglah.”




No comments:

Post a comment