~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 7 September 2012

Bab12 Tidak terkikis kesal dihati




Kusangka nenas atas permatang,
Rupanya durian tajam berduri,
Kusangka panas hingga kepetang,
rupanya hujan ditangahhari.


            Tangan kirinya memegang kepala, tangan kanannya menghulur tetefon yang ditangan kepada suaminya matanya pula dipejamkan. Dia seakan mahu tumbang tetapi cepat disangga oleh suaminya yang sedari tadi memerhatikan gelagat dirinya.

“Pah..oh Pah kenapa ni Pah”. Encik Abdul Majid sudah memeluk isterinya lalu memimpin isterinya ke kerusi yang berhampiran.

“Duduk Pah..duduk..kenapalah isteri abang ni..cuba cerita kat abang...kenapa Pah tiba-tiba nak tumbang ni?” Lembut sahaja suara Encik Abdul Majid sambil mendudukkan isterinya.

“Bang.. Pah nak telefon Mirah kejap nak tanya khabar dia, abang tolong tekankan nombor dia mata Pah dah gelap rasanya.” dia mahu mendengar berita menantunya dahulu, baru apa yang di dengar dari anak bungsunya sebentar tadi disampaikan kepada suaminya.

Alangkah terkejutnya dia bila diberi tahu yang Amirah sudah hendak bersalin. Seperti mahu tercabut jantungnya dengan kejutan-kejutan dari anak dan menantunya. Lalu dia berkata dengan suaminya.

“Ya Allah!!, Bang jom cepat kita kehospital Universiti..Mirah dah nak bersalin, kesian dia sorang-sorang kat sana..”

“Loqman mana..dia tak temankan isteri dia nak bersalin ke?”

“Loqman outstation…”Puan Sharifah terpaksa berbohong dengan suaminya kerana suaminya akan memandu  kereta sebentar lagi. Dia takut suaminya tidak dapat memberi tumpuan di jalan raya nanti.

            Oleh kerana sudah malam, jalan raya tidak begitu sibuk dan keenderaan tidak begitu banyak, suaminya memandu dengan tenang dan lancar, akhirnya sampai juga mereka  di Hopital Universiti. Puan Sharifah mengeluar kan telefon bimbitnya untuk menghubungi kawan-kawan Amirah. Dia mengikuti apa yang diarah kan oleh kawan Amirah, Encik Abdul Majid hanya mengikuti langkah isterinya. Dihatinya tertanya-tanya melihat kekalutan isterinya sejak dari rumah mereka lagi...tetapi mulut nya tidak terbuka untuk bertanya’kenapa’. Puan Sharifah menghamiri dua orang gadis yang sedang duduk di sebuah kerusi....

“Assalamualaikum..Ini Siti Zawana kawan Amirah ke?”

“Waalaikumsalam..Ya..ya saya Siti Zawana dan yang ini Ain Nasuha…”

 “Mak cik ni.. emak mentua Amirah…Amirah dah bersalin?”  Lembut Puan Sharifah bertanya. mereka menghulurkan tangan lalu bersalaman dan mencium tangan Puan Sharifah. Begitulah adat anak Melayu yang penuh dengan sopan santun, menghormati yang tua, tidak kira ibu siapa, mereka tunduk mencium tangan tanda hormat.

“Ohh..cepatnya makcik sampai..tak tahulah dia masuk tadi dah nak Isyak..sampai sekarang belum ada orang panggil kami mengatakan Amirah dah bersalin.”

“Kamu berdua dah solat Isyak..mak cik dan pak cik ni tadi tak sempat nak solat, boleh tunjukkan surau nak..”

“Kami dah solat..jom saya tunjukkan surau.” Ain menunjukkan surau kepada kedua ibu mertua Amirah.

            Selesai mereka solat kedua ibu dan bapa mertua Amirah menyertai dua orang gadis kawan Amirah tadi. Mereka sama-sama menunggu di hadapan wad bersalin. Tidak lama lepas tu seorang jururawat memanggil waris Amirah mengatakan Amirah sudah selamat bersalin. Mereka berempat pergi mendapatkan Amirah. Kelihatanya Amirah baring disebuah katil dan ada katil bayi di sebelahnya. Melihat sahaja ibu dan bapa mertuanya datang, air mata Amirah terhambur keluar, bagai tidak boleh dibendung lagi.

            Dia menekup kedua belah tangannya kemukanya. Dia menangis teresak-esak hingga terhenjut-henjut badanya menahan tangis. Kawan-kawan Amirah serta ibu mertua Amirah juga turut menangis. Hanya Encik Abdul Majid bapa mertua Amirah sahaja yang terpinga-pinga melihat keempat-empat wanita itu menangis. Didalam hatinya sibuk mengata ‘hai orang perempuan ni tak fahamlah aku...suka pun menangis sedeh apatah lagi’. Puan Sharifah segera mendapatkan Amirah dan memeluk menantunya dengan kejap, dielus-elusnya  kepala Amirah yang dibaluiti tudung Amirah supaya tenang, kemudian dia berkata perlahan.

“Kenapa Mirah menangis.. Mirah sakit lagi ke?” barulah Amirah tersedar, ibu mertuanya tidak tahu kisah rumah tangganya lagi. Setelah reda tangisanya.. Amirah cuba bangun..

“Mirah nak bangun.”

“Haah ma dah leguh rasanya baring tak bergerak sedari tadi”. Ibu mertuanya dan kawan-kawannya membantu Amirah duduk bersandar di kepala katil

 “Ok tak.. selesa tak Mirah mama buat macam ni.” Puan Sharifah meletakkan bantal dibelakang Amirah

“ Oklah ni..Mirah rasa selesa dah ni.”

“Mirah rasa sakit lagi??”

“Tak..Mirah dah tak rasa sakit lagi tapi Mirah gembira sangat..sekarang Mirah dah jadi ibu..mama itu anak Mirah..kata nurse tadi anak Mirah perempuan.. masa dia tunjuk kat Mirah tadi, Mirah tak nampak dengan jelas.” Amirah menunjuk kearah katil bayi disebelahnya semua mata terarah kekatil bayi tersebut. Bayinya sedang tidur dengan lena.

“Ohh..kita dapat cucu perempuan.. atuknya.” lalu Puan Sharifah
mengangkat bayi didalam katil bayi, lalu diserahkan kepada suaminya..
“atuknya tolong qamatkan cucu awak ni..baik-baik jangan kena tangan saya  atuknya masih ada air sembayangkan.”

“Ialah mari sini sayang.. atuk dukung.” bapa mertua Amirah menyambut huluran isterinya, menatang cucunya yang masih merah lalu dicium pipinya penuh kasih. Dia mengadap kiblat lalu diazankan ditelinga kanan dan dibisikan iqamat ketelinga kiri cucunya perempuanya itu. Melihat apa yang diperbuat oleh bapa mertuanya air mata Amirah berhambur lagi. Hatinya menjadi pilu terkenangkan suaminya, jika mereka masih dalam ikatan suami isteri tentu ‘dia’ yang melakukn apa yang dilakukan oleh bekas bapa mertuanya.  Cepat-cepat Siti pula memeluk dan menyabarkanya. Dengan suara yang perlahan Siti berkata mengingatkan Amirah.

“Sabar Mirah.. sabar..mereka tak tahu lagi kisah kau..emak dan bapa mertua kau tak tanya apa-apa pun dengan aku dan Ain tadi”. Amirah hanya mengangguk-angguk kepalanya dan cuba menahan tangis. Setelah reda tangisanya dia bersuara.

“Terima kasih Siti..terima kasih Ain temankan aku. Sampai dah lewat malam kau orang masih  kat sini.. Alhamdulillah esok tak kerja..kalau tidak mengantuk kau kerja esok.” Setelah Siti meleraikan pelukkanya Amirah cuba berlagak ceria.

“Tak apa  …kau punya pasal tak apa, lagi pun aku terharu ni dah dapat anak buah..” Ain yang diam sedari tadi bersuara menceriakan suasana.

“Hai.. kamu berdua dah jadi mak cik lah ni.” sambung ibu mertua Amirah pula. Makin ceria suasana orang-orang disekeliling Amirah.

“Mirah dah ada nama nak bagi pada cucu perempuan papa ni?” bapa mertua Amirah bersuara, cucunya tadi telah diserahkan kepada isterinya.

“Belum lagi papa..Mirah tak sempat nak cari, ingat balik kampong minggu depan, nak cari dengan ibu dan ayah..rupanya tak sempat..anak Mirah ni nak jadi orang KL, itu yang keluar cepat lebih seminggu ni.”
Amirah menghulurkan tanganya menyambut bayi yang diserahkan oleh ibu mertuanya kepadanya.

“Kalau macam tu boleh papa yang bagi nama…mamanya apa pendapat mama atau nak tunggu Loqman dulu.” mendengar nama Loqman mata Amirah berkaca-kaca lagi, dia terdiam menahan tangis dengan sedaya upaya. Melihat keadaan itu ibu mertuanya cepat-cepat bersuara.

“Tak payahlah bang..abang dah ada nama nak bagi..tunggu Loqman mungkin dia lambat balik..dia kata dia tengah kerja luar dari Petaling Jaya.”
“Papa nak bagi nama Nur Syifa atau Nur Fariha mana satu yang Pah rasa sesuai.” bapa mertuanya memandang isterinya Puan Sharifah kemudian  menantunya Amirah.

“Mama teringin nak bagi nama Ain kat pangkal nama..boleh tak Mirah.”

“Mama ni, pilih dulu nama yang papa bagilah NurSifa ke NurFariha..nanti barulah bubuh Ain tu.” Sibuk mereka memikir nama untuk diberikan kepada seorang bayi yang baru hendak memandang dunia. Diharapkan nama yang bagus-bagus agar besar nanti menjadi orang berguna dan berakhlak mulia, kerana kita memanggilnya dengan erti yang bagus.

“Mama suka Nur Syifa..kalau tak salah Syifa ni ertinya penyembuh..tapi NurFariha ni mama tak tahu ertinya.Mirah suka mana?”

“Mirah ikut papa dan mama saja..elok pada mama elok juga pada Mirah.”

 “Kalau macam tu biar papa yang buat keputusan… papa pilih Nur Syifa..nama ni jarang orang gunakan. Kalau mama nak tambah jadilah Ain jadilah AinNur Syifa ok tak Mirah.”

“Oklah tu papa..Mirah suka juga nama tu macam lembut saja nama orang yang pakai nama tu.”

“Betul Mirah kalau sebut nama Ain tu nampak lembut orangnya kan macam aku ni.” Ain bersuara disambut dengan ketawa Siti dan Amirah.

“Banyaklah kau punya lembut..kau tu macam tomboy adalah.” balas Siti lagi..ceria orang-orang dikeliling Amirah
Setelah dipersetujui nama cucu mereka mereka berbual-bual lagi sehinggalah Amirah tersedar waktu sudah menjangkau tengah malam.

“Papa, mama, Siti dan Ain ..dah malam sangat ni …Mirah pun dah selamat ..pergi lah balik. Mama.. kesian kawan Mirah ni, dari Magrib tadi mereka temankan Mirah”.

“Ialah ..Mirah rehat elok-elok..esok mama dan papa datang lagi..jom lah Siti dan Ain mak cik hantar.” Ibu mertua Amirah menghampiri Amirah tunduk lalu mencium dahi Amirah lama, meleleh juga air mata Amirah namun cepat-cepat disapunya dengan tapak tanganya. Kemudian dua orang sahabatnya pula mencium pipi kiri dan kanannya sambil bisikkan kata-kata semangat untuknya.

“Sabar Mirah…sabar ini hanya dugaan..sabarlah ya.” Amirah menganggauk-anggukkan kepalanya. Mereka pulang dengan janji esok mereka akan datang lagi. Langkah mereka diiringi oleh pandagan mata Amirah, hingga kepintu keluar.

==============================

            Sepeninggalan mereka, Amirah teresak lagi mengenangkan
 nasibnya tampa suami  dan mengenangkan nasib anaknya tampa ayah. Dia merenung anak yang masih dipangkuanya. Bila anaknya merengek-rengek mungkin hendakkan susu, Amirah cuba menyuapkan puting susunya kemulut anaknya. Terkial-kial dia memasukkan puting susunya kemulut comel anaknya, akhir berjaya juga  mulut comel anaknya menghisap puting susu ibunya.

            Bila mulut comel itu mula mengisap puting susunya, ada satu rasa yang sangat bahagia menjalar keseluruh anggotanya. Rasa yang tidak dapat digambarkanakan  kebahagiaanya, hanya seseorang yang melaluinya sahaja dapat merasa nikmat itu. Terbit satu semangat di hatinya.. ’mulai saat ini aku mesti kuat,  aku akan membesarkan anak ini..inilah amanah yang Allah telah beri kepadaku, untukku besarkan dan akanku didik supaya menjadi insan yang berguna dan berjaya dunia dan akhirat’ itulah kata-kata semangat dan janji yang lahir dari hatinya.


=======================
            Didalam hati Puan Sharifah berombak menahan rasa. Persoalan yang tersimpan sejak dia sampai dihospital tadi rasanya tidak dapat dibendung lagi. Apabila sampai sahaja mereka dipangsapuri tempat kawan-kawan Amirah menyewa, mereka mempelawa bapa dan ibu mertua Amirah singgah dan bermalam di rumah dirumah sewa  mereka.

“Pakcik, mak cik tidur sini sajalah..dah malam sangat ni.”

“Ehh…mamanya kenapa tak minta kunci rumah pada Amirah tadi, kalau tak.. boleh kita tidur saja di rumah mereka.” Puan Sharifah menelan air liurnya mendengar pertanyaan suaminya. Namun pertanyaan suaminya tidak dijawab. Dia meminta izin suaminya hendak masuk kerumah  dua orang gadis itu pula.

“Bang kita masuk rumah Siti dan Ain  ni sekejap.”,

“Jomlah naik makcik , pakcik.” Ajak mereka bersungguh-sungguh.

            Sampai didalam rumah, mereka duduk diruang tamu. Ain ingin berlalu kedapur mungkin untuk menghidang secawan air untuk tetamu..begitulah adat orang Melayu yang menghormati tetamu tidak kira masa siang atau malam sekurang-kurang secawan air bujang pun jadilah tanda kita berbudi bahasa..

“Tak payah susah-susah nak..duduk sini makcik nak tanya..jawab secara jujur, makcik nak dengar..jujur tahu.” Puan Sharifah menekan perkataan ‘jujur’ dua kali supaya jelas, tegas bunyi suara Puan Sharifah.. terpinga-pinga suaminya mendengar suara tegas isterinya seperti seorang polis yang sedang menyiasat pula lagaknya. Disaat itu Encik Abdul Majid menjadi keliru siapa agaknya yang menjadi polis dirinya atau isterinya.

“Ialah..kami akan jawab apa yang kami tahu Insyaallah.” Ain duduk semula disebelah Siti.

“Betul ke Amirah dan Loqman dah bercerai?” tajam pandangan mata Puan Sharifah kearah kedua orang gadis itu, manakala Encik Abdul Majid  sudah terbangun dari tempat duduknya.

“Apa..apa awak cakap tadi Pah. Awak ni sedar ke tidak ni..kenapa awak cakap Loqman dengan Amirah dah bercerai...bila??.”

“Saya ni tengah sedar papanya..Pah tak tidur lagi..Pah nak cari kepastian.. ini yang Pah nak tanya ni..dia orang berahsia dengan kita…mungkin ibu dia di Pilah pun tak tahu agaknya.” mata Puan Sharifah terarah kepada kedua-dua orang gadis.. kawan Amirah. Nampak garang saja Puan Sharifah ni, macam harimau nak terkam mangsanya bisik hati dua orang rakan serumah Amirah. Mereka jadi kecut perut.

“Betul mak cik …pak cik.. mereka dah bercerai.”

“Bila mereka bercerai… kamu tahu tak.” lembut sikit suara Puan Sharifah. Sebenarnya Puan Sharifah menjadi kecewa mendengar pengakuan rakan serumah Amirah. Dia mengharapkan kata-kata Loqman Magrib tadi tidak benar atau mungkin dia tersalah dengar. Tetapi kini sudah jelas. Encik Abdul Majid yang baru tahu jadi terpinga-pinga..dia sudah tidak boleh bertanya lagi. Otaknya sibuk memperoses apa yang baru didengarinya.

“Dalam tiga bulan lepas..Amirah datang sini..dan malam tu dia kata dia dah bercerai dengan suaminya.”

“Dia ada cerita tak kenapa mereka bercerai.”

“Yang kami tahu mereka dah bercerai sahaja..sebabnya kami tak tahu, bila sebut  ‘suami’ sahaja dia akan menangis macam kat hospital tadi..dia tidak dapat nak meluahkan apa yang ada dihatinya pada kami. Kami kesin…jadi kami  tak tanya lagi”.

“Ohh, jadi kamu  semua tak tahu lah apa sebabnya mereka bercerai.”

“Tak. “ serentak mereka berdua mengiyakan.

“Bang dah nak pagi ni, jom lah kita beransur mereka pun nak tidur, kesian dari tadi temankan Amirah.”

“Tidur sinilah makcik..pakcik…Ini bilik Amirah..gunalah bilik ni, tak lama lagi pun dah subuh. ” mereka menunjukkan bilik Ain bersama Amirah, Ain pula malam ini dia akan tidur dibilik Siti.

“Macam mana bang..kita tidur sini ke ..atau kita cari hotel dekat-dekat sini.”

“Abang rasa lebih baik kita cari hotel saja, ada banyak hotel dekat-dekat sinikan.” bapa mertua Amirah memandang kedua gadis kawan Amirah.

“Ada..yang saya tahu SHAH VILLAGE di Jalan Othman, dan hotel SINGGAHSANA dekat-dekat situ juga.”

“Dah jom lah kita pergi, pakcik bukan apa nak..kami nak tunggu sampai Amirah keluar hospital sekali..kemudian nak hantar mana dia nak duduk, rasanya dalam keadaan dia macam ni, tentu dia pilih rumah ibunya diKuala Pilah.” bapa mertua Amirah menerangkan supaya mereka tidak kecil hati.

“Eloklah tu pak cik..”mereka mengiringi kedua orang tua itu hingga kepintu.

“Assalammualaikum..kunci pintu ya, makcik dan pak cik pergi dulu terima kasih ya.”

“Waalaikumsalam..terima kasih hantar kami.”

Ketika dalam kereta Encik Majid bersuara.
“Pah sejak bila ..Loqman bercerai.”

“Nanti sampai hotel Pah cerita, kita cari hotel dulu.” mereka memilih hotel SINGGAHSANA. Setelah mereka mendaftar dan masuk kebilik yang tertera pada kunci bilik tersebut. Encik Abdul Majid melabuhkan punggungnya di kerusi yang tersedia. Dia tidak terus merebahkan badannya kekatil, walaupun matanya sudah berat dan badannya juga keletihan. Katil yang tersedia pula nampak sungguh selesa. Dia ingin isterinya menjawap tanda tanya besar yang bersarang  dikepalanya sejak tadi.  Hatinya sudah tidak sabar lagi.

“Pah cakaplah  terus terang dengan abang..jangan nak sorok lagi..dah lama betul abang sabar ni.” Lembut suaranya bagai merayu isterinya yang mula hendak mencecahkan punggung di kerusi sebelahnya.

“Ialah bang..memang Pah nak cerita dengan abang..Pah dah tak sanggup nak simpan walaupun seminit lagi. Bang..Pah tahu  mereka bercerai pun masa Pah telefon Loqman petang semalam.”

“Kenapa Pah tak cakap dengan abang.”

“Pah ni... macam nak pecah dada menahan cerita ni bang, tapi kalau Pah cerita kat abang..abang tu nak bawa kereta, nanti tak dapat beri tumpuan..satu lagi abang kena sabar bila Pah cakap. Beristifarlah banyak-banyak, bersiap sedia ye.” kata-kata Puan Shrifah menjadikan hati suaminya tambah berdebar. Sejak bila pula isteri aku ni pandai bermain kata-kata bisik hati Encik Abdul Majid.

“Cakap lah ..abang dah bersedia ni.” Makin sayu pandangan matanya memandang isterinya. Hatinya sungguh kecewa mengenangkan menantu pilihan mereka yang seakan teraniaya oleh anaknya sendiri.

“Masa tengah hari Pah telefon Loqman kata dia tengah sibuk, Pah ada bagitahu abang kan.. Lepas tu dekat Magrib kita telefon dia lagi, dia cakap apa abang tahu.”

“Manaaalah abang tahu..Pah tak cakap dengan abang.” Sayu kedengaran suara Encuk Abdul Majid yang bertambah letihnya kerana kisah anaknya.
“Dia cakap dia dah nikah …maksudnya Loqman nikah semalam.” Terloncat Encik Majid  dari tempat duduknya mendengar cerita isterinya, matanya tadi layu kini segar kembali kerana beliakkan matanya yang membulat memandang isterinya. Bagai mahu tercabut jantungnya mendengar perkabaran yang diucapkan oleh isterinya.

“Astafirullahalazim..astafirullahalazim.. astafirullahalazim kesianya Amirah sedang dia sakit nak bersalin suaminya nikah lagi.” kata-kata itu terlontar dari mulut Encik Abdul Majid yang terkejut. Mereka berdiam diri memikir perjalanan hidup anak menantu yang seakan penuh liku dan duri. Mereka mengharapkan panas sampai kepetang rupanya hujan ditengah hari rumagtangga anak dan menantu mereka. Yang dikesalkan anaknya sendiri tidak mampu menghadapi cabaran berumah tangga dan tidak mampu menangkis dugaan dan gagal menjadi nakhoda pelayaran dalam rumah tangganya.

 Puan Sharifah berpesan kepada suaminya...
“Bang esok abang jangan cakap dan jangan tanya apa-apa pasal Loqman pada Mirah ya, mungkin Loqman nikah dia tak tahu..dan jangan sekali-kali sebut tentang Loqman depan dia ye..kan kawan-kawan dia cakap tadi ..kalau sebut sahaja tentang suaminya dia kan sedeh, nanti lain pula jadinya. Tadi Pah dah nak tersebut rasanya..rupa cucu kita memang sebiji macam rupa Loqman masa bayi kan bang.”

“Pah cakap macam muka Loqman baru abang ingat..tadi nak tersebut juga, tapi sebab sibuk cari nama dalam kepala, lupa pulak. Rambutnya saja macam rambut Mirah masa kecikkan keriting maggi..ya Pah.” Kerana keletihan akhirnya mereka terlena juga. Subuh mereka pula hamper pukul 630pagi baru mereka terjaga.


















No comments:

Post a comment