~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 17 July 2012

Bab 5. Tidak terkikis kesal dihati.



Kilat menyambar dihujan ribut,
Bersama petir iring bersama,
Sekilas ikan dilaut,
 sudahku tahu jantan betina.

            Setelah tenggelam hari Sabtu yang sibuk..muncul pula hari Ahad. Walau keluarga Amirah cuba menahan namun matahari tetap muncul  menjadikannya hari Ahad yang akan penuh dengan debaran.

Selepas ibu Amirah berbincang dengan suaminya..tentang majlis yang akan diadakan hari minggu itu, dia menghubungi kakak sepupunya sekali lagi.

“Assalamualaikum..Kakak Long, Limah minta tolong ni.. kalau boleh biarlah majlis tu kita buat awal sikit..sebab Mirah tak dapat cuti tu..dia cuti Sabtu Ahad saja. Petang Ahad dia kena balik Kuala Lumpur pulak.”

“Ialah... akak datang awal sikit..diharapkan majlis kita selesai lepas tengahari sikit ye Limah. Limah jangan bimbang..akak bawa cincin yang nak sarung kat jari Mirah saja..jadi Limah tak payahlah siap banyak-banyak.”

“Terima kasih kak”.

“Kita sama-samalah Limah..akak pun berterimakasih juga sebab sudi terima Loqman jadi menantu kamu Limah.”

            Keluarga Amirah bersiap sedia alah kadar sahaja. Sebagai membalas hantaran yang dari pihak lelaki, keluarga Amirah hanya menyediakan buah-buahan,  sebiji kek dan sehelai sejadah  sahaja. Bagi pihak lelaki pula mereka hanya memberi sebentuk cincin permata berlian sebagai tanda. Mereka akur, jika mereka memberi lebih dari yang sepatutnya keluarga pihak perempuan akan mendapat malu. Pada mereka, meraka tahu pertunangan itu dibuat secara tergesa-gesa, tetapi orang luar tidak tahu keadaan mereka. Pemberian kain sutera untuk sepasang baju itu diluar pengetahuan orang yang datang. Hadiah dari Loqman sendiri sebagai tanda dia benar-benar mengharapkan kehadiran Amirah dalam hidupnya dan juga sebagai tanda terimakasihnya di atas penerimaan Amirah sekeluarga..Ahh begitu besar harapannya.. Sebenarnya kain sutra itu telah lama Loqman membelinya. Dia meminta kakak iparnya  yang kedua membelikan di Terengganu beberapa tahun lepas. Niat hati sememangnya dia mahu menghadiahkan kepada Amirah dulu, tetapi mamanya melarang.

“Ehh Man beli baju sutra ni untuk siapa Man?”.

“Man cadang nak bagi Mirah kesian dia tak ada baju mahal..raya tahun ni Man nak bagi dia..boleh tak mama”. Loqman bertanya pendapat mamanya.

“Man..Mama pernah dengar dulu orang tua-tua kata..kalau belum ada ikatan apa-apa tak elok kalau bagi kain nak buat baju  macam ni..nanti hubungan yang ada putus ditengah jalan”. Itu nasihat Puan Sharifah.

”Jadi bila masa yang sesuai Man nak bagi dia..mama”.

“Bagilah masa dia dah ada ikantan dengan Man”.

Melihat kesungguhan padu Loqman akhirnya hati Amirah jadi rela menerima Loqman. Meriah juga majlis tadi, dengan kedatangan jiran-jiran dan dua orang lagi mak cik disebelah ayah dan ibunya.
Usai sahaja majlis pertunangan yang tidak dijangkakan tadi, telefon bimbint Amirah berdering. Bila Amirah melihat discreen nama Loqman tertera.

“Assalamualaikaum..abang ni ..boleh tak abang cakap dengan ayah Mirah sekejap.” Amirah dapat membayangkan wajah ceria Loqman dihujung talian dari suaranya.

“Waalaikumsalam, boleh... tunggu sekejap “ tampa  mahu memanjangkan bualannya bersama Loqman dia terus dia menyerahkan telefon bimbitnya kepada ayahnya di ruang tamu. Itu tanda Amirah memprotes diatas segala tindakkan Loqman yang tidak mahu berbincang dengannya dahulu tentang majlis tadi. Dihujung talian Loqman pula dapat membayangkan wajah muncung Amirah tanda marahkan dirinya,dari suara membalas panggilannya tadi.

            Encik Abdul Rahim berbual didalam telefon bimbit anaknya dengan  bakal menantunya agak lama. Entah apa yang dibincangkan Amirah tidak mahu ambil tahu. Hati terkilan sedikit  dengan tindakkan Loqman tentang hubungan mereka. Loqman mengunakan orang tua mereka untuk mengikat dirinya. Itu yang Amirah terkilan. Setelah ayahnya memutuskan talian dia memanggil Amirah untuk memperkatakan sesuatu.

“Kakak mari sini kejap ayah nak cakap.” Apabila Amirah mendengar ayahnya memanggil di keluar keruang tamu menemui ayahnya.

“Ya ayah …ayah panggil kakak?”

“Loqman panggil tadi nak ajak kakak balik sama ..dia akan sampai sekejap lagi katanya”.
“Ayah bagi?...kenapa ayah bagi dia hantar kakak balik?”.

“Alah tak apalah dia kan dah jadi tunangan kakak..lagi pun dia memang abang dua pupu kakak.. tapi ayah dah pesan dengan dia..jaga  kelakuan, walau pun dah bertunang masih ada batasanya… jangan lebih-lebih..dia dengan kakak baru bertunang saja…dia kata ok..dia akan jaga tingkah laku dia..jadi ayah pun izinkanlah.” termagu Amirah mendengar keterangan ayahnya.

“Haaa pergilah siap, nanti taklah lama Loqman nak tunggu kakak bersiap..lagi pun hari dah petang ni tak baik balik malam-malam.” itulah yang menjadi tanda tanya kepada Amirah kerana ayahnya membenarkan dia pulang malam bersama Loqman.”Ahh belum malam lagi mungkin hampir senja nanti sampailah” detik hati Amirah yang agak gementar.

            Kini sudah bertukar status dirinya dengan Loqman. Kalau dulu hanya sebagai adik dan abang dua pupu sahaja, tetapi kini dia sudah menjadi tunangan pula tentulah jauh berbeza. Debaran didadanya  tetap ada. Tidak sampai  setengah jam kedenagaran kereta MYVI Loqman sudah masuk dihalaman rumah mereka. Rupanya Loqman menghubungi Amirah dalam perjalanan kerumahnya tadi.. Kedengaran ayah menjemput tetamunya masuk.

“Naiklah Loqman… Amirah tengah siap tu..masuklah dulu…” Amirah keluar keruang tamu.

“Mirah dah siap ni nak gerak sekarang ke?” Amirah menujukan soalanya kepada Loqman yang baru sahaja mahu mencecahkan punggungnya disofa diruang tamu bakal mertuanya.

“Tunggulah dulu biar abang  Man kamu tu minum dulu..kejap ibu kamu kata tadi dia buat air.” tegah ayah Amirah agar tetamunya minum dahulu. Itulah adat orang Melayu, kita yang wajib menghormati tetamu, tidak kira orang itu lebih tua atau yang lebih muda dari kita.

“Tak apalah Pak Su..Man dah makan kat rumah tadi..yang Man makan pun kueh dan buah  yang dibawa dari sini juga.” Loqman berbasa basi sambil memandang Amirah dengan wajah cerianya.

“Ni haa..mak Su dah siap buat air, minum lah sikit”. Puan Halimah yang terjengul dari dapur menatang dulang.

“Ialah terima kasih Mak Su…”Loqman menyambut huluran segelas air teh O ais limau yang dihulur oleh Puan Halimah.

“Emmm leganya rasa sejuk teh ais ni.” Loqman memuji.

“Minumlah..kakak minumlah sekali ..ini ibu bawa gelas lebih …ayahnya  ni ayah punya.“ ibu Amirah menghulur segelas lagi untuk suaminya pula .

“Tak payah lah bu kakak kenyang lagi .” Amirah menolak, hatinya ingin cepat bertolak kerana takut sampai  lewat senja pulak nanti . Setelah Loqman menghabiskan air didalam gelasnya Amirah bersuara.

“Kita gerak sekarang..takut sampai lambat nanti”.

“Elok lah tu.” sokong ayah Amirah. Dia tahu keresahan anaknya takut kemalaman dijalan nanti.

“Ok jomlah.” ajak Loqman sambil bangun lalu bersalaman dan mencium tangan kedua bakal mertuanya, diikuti oleh Amirah melakukan perkara yang sama.

“Assalamualaikum..bawa kereta elok-elok, ingat pesan Pak Su.” Ayah Amirah mengingatkan bakal menantu dan anaknya.

“Waalaikumsalam..Insyaallah.” mereka berdua masuk kekereta MYVI warna krem milik Loqman dan mula bergerak. Dalam perjalanan Amirah tidak  bercakap, hatinya sebal dengan tindakkan Loqman.

“Mirah..Mirah marah abang ke?..” Loqman mengerling Amirah dengan ekor mata yang duduk disebelahnya tidak bersuara sedari tadi. Sejak mereka bertolak tadi tidak kedengaran suara Amirah. Loqman tahu Amirah tidak berpuas hati dengan tindakkanya.

 “Nak marah apanya.. dah selamat pun. Tapi Mirah tak fahamlah abang Man ni kenapa abang nak cepat-cepat sangat bertunang, kan umur kita masih muda lagi.”

“Mirah tak tahu hati abang ni rindu setiap masa ingatkan Mirah..mungkin Mirah tak rindu abang agaknya. Biasanya kalau orang tu suka, tentu dia gembira kalau dah bertunang. Tak lama lagi kita dah nak nikah dan duduk serumah.”

“Tenguk tu..abang Man janji apa?? tunang dulu.. nikah lama lagi tak apa...belum sampai 24jam bertunang dah cakap pasal nak nikah..abang Man janji apa ni??” Amirah pantas menoleh kesisi dengan dahi berkerut memandang Loqman, yang telah menjadi tunangnya sekarang. Amirah mempamirkan wajah tidak puas hatinya.

“Mirah macam tak suka kat abang saja ni.”

“Mirah bencilah abang Man ..bila Mirah cakap saja  abang Man akan cakap Mirah tak suka abang Man...Mirah bukan tak suka abang Man tapi..tapi Mirah ni  masih banyak tanggung jawab.  Mirah takut tak dapat menjadi apa yang abang Man harapkan. Mirah belum belajar lagi macam mana nak jadi isteri.”

“Alah Mirah, kita nikan baru bertunang..” pujuk Loqman. Senyum masih tersungging dibibirnya walau pun orang disebelahnya masam mencuka tanda marahnya.

“Ialah kita memang baru bertunang tapi abang Man tu bukan boleh percaya..esok..tup..tup dah nak nikah pula..tadi tukan abang Man dah cakap pasal nikah. Abang Man ni bukan boleh dikira sangat.. kadang-kadang cakap tak serupa bikin. Lain yang dicakap lain pula jadinya”. Makin lebar senyuman bahagia Loqman..Amirah sudah pandai mengagak apa yang ada didalam kepalanya. Dia memang sudah tidak sabar hendak bernikah sebetulnya. Tetapi mulutnya sahaja yang menafikan.

“Takkanlah abang macam tu, abang akan bagi Mirah masa jangan bimbang.”

“Mirah ni banyak kurangnya, banyak perkara Mirah nak belajar.. ingat janji abang Man jangan nak nikah cepat-cepat.” Amirah masih tidak percaya segala tidak tanduk Loqman.

“Taak abang janji setahun dua kita bertunang barulah kita nikah..nanti kita belajarlah sama-sama...abang pun sama juga, abang tak belajar lagi nak jadi suami macam mana.”

“Dah tu kenapa nak bertunang cepat-cepat, belajar lah dulu. Ni macam tak sabar-sabar, entah apa yang nak dikejar..Takkan lari gunung dikejar abang Man.”

“Memanglah gunung tak lari..sebab dia tak ada kaki, tapi Mirah ni abang tak kejar pun dia macam nak lari saja dari abang, tiap kali cakap pasal kita, Mirah macam nak mengelak dari abang. 
Agaknya memang Mirah tak suka kat abang.. abang nak tanya Mirah  sekarang..Mirah nak buat macam mana, sekarang ni kita dah pun bertunang.” Sengaja Loqman berkata begitu bila melihat wajah tunangannya yang masam mencuka, seperti tidak ada rasa gembira dia sudah menjadi tunangannya.

“Nak buat macam mana lagi, teruskan sajalah.” jawab Amirah bila kedengaran suara Loqman seperti orang yang tidak puas hati sahaja..jika diteruskan perbahasan mereka akan lain pula jadinya.

“Jadi Mirah sukalah dah jadi tunangan abang ni?” Loqman kembali ceria. Sebolehnya dia ingin tahu penerimaan Amirah terhadap dirinya.

================================================
                         
   Tidak lama lepas pertunangan mereka, Amirah dipanggil untuk temuduga disebuah Jabatan kerajaan. Temuduga itu dijalankan di Putra Jaya..Loqman yang menghantarkanya kesana.  Sebelum dia menghadirkan diri kesesi temuduga itu, Loqman memberi tip-tip menjawap soalan dari penemuduga. Dia juga membantu Amirah mengingati nama-nama menteri diMalaysia. Mungkin dengan usha yang bersungguh-sungguh dia telah berjaya dalam temuduga tersebut. Kini Amirah akan berkerja di sebuah Jabatan Kerajaan yang beribu pejabat di Petaling Jaya. Untuk jawatan itu Amirah dikehendaki menjalani kursus selama lapan bulan. Bersyukur sungguh Amirah sekeluarga, dalam usia yang baru menjangkau dua puluh tiga tahun, dia sudah bekerja diJabatan Kerajaan, berjawatan tetap dan berpencen. Berkali-kali Loqman mengucapkan tahniah diatas kejayaan itu.




            Bagi memudahkan dia pergi dan pulang ketempat kerjanya, Amirah berpindah dan tinggal diPetaling Jaya. Dia tinggal bersama empat orang kawan yang satu jawatan dan satu kursus denganya. Mereka menyewa sebuah pangsapuri diPetaling Jaya. Kini dia dapat memberi lebih sedikit wang gajinya kepada kedua ayah dan ibunya.  Dia juga sudah mula menyimpan sedikit untuk persediaan hari pernikahanya  kelak.

            Terasa begitu cepat masa berlalu, hubungannya dengan Loqman juga bertambah mesra. Apa tidaknya kini lebih kerap Loqman  bertemu denganya, kerana kedudukan tempat tinggal nya dengan Loqman sudah semakin hampir. Rupanya Loqman juga sudah  berpindah dan bertugas di Petaling Jaya.    Dalam diam Loqman  memohon ditukarkan  ke Petaling Jaya juga. Loqman tinggal di sebuah rumah yang dikhaskan untuk pegawai polis.

            Kadang-kadang risau juga hati Amirah, bila terlalu kerap mereka berjumpa. Ini menyebabkan timbul rasa biasa dihati Loqman. Dia mula berani memegang dan meramas jari jemarinya untuk menghilangkan rasa rindu. Itu katanya. Tindak-tanduk Loqman sesekali sukar di bendung. Walaupun setiap kali diperlakukan demikian Amirah akan cuba memberi peringatan kepada Loqman yang mereka harus menjaga batas-batas sebelum halal menjadi suami isteri.  Amirah masih berpegang teguh dengan pesanan ayahnya, lelaki dan wanita yang bukan muhrim, haram berpeganan tangan.

“Abang Man jangnlah buat Mirah macam ni..tak baik..kita harus jaga maruah keluarga dan maruah diri kita sendiri. Mirah mintak tolong sangat-sangat pada abang Man.. Tolong jaga maruah Mirah ni, kalau bukan abang Man siapa lagi yang akan jaga maruah Mirah ni.”

“Abang faham Mirah..tapi abang kadang-kadang tak sanggup nak pendam rindu abang pada Mirah.. Mirah apa kata kita nikah cepat, Mirah pun dah dapat kerja tetap sekarang. Nanti dapatlah Mirah jaga abang dan abang dapat jaga Mirah, lagi pun nak elakkan dosa..kita jumpa-jumpa ni pun dah berdosakan Mirah”  Ahh..pandailah, Loqman dah jadi  macam ustaz pulak.

“Abang Man ni, kesitu pulak... dulu abang Man janji apa? kita bertunang setahun atau dua tahun.  Ni tak sampai setahun pun lagi kita bertunang, abang Man dah nak kita nikah...lagi pun Mirah baru kursus belum sampai tiga bulan. Dalam masa  Mirah kursus ni Mirah  tak dibenarkan mengambil cuti....tunggulah ye abang Man, Mirah habiskan kursus ni dulu.” Lembut sahaja Amirah menuturkan agar Loqman mahu mendengar cakapnya.  Pening kepala Amirah mengikuti ragam tunangnya.Bila di tegur itu pula mahunya.

“Emm..” hanya itu jawapan Loqman tanda tidak puas hatinya.

“Abang Man marah ke.. tunggu Mirah habiskan kursus ni.”

“Tidak juga..dengan Mirah ni abang tak boleh nak marah, kalau marah abang juga yang sakit.”

            Bagi Amirah masa seperti terlalu cepat berlalu, pejam celik, pejam celik sudah hampir empat bulan di berkursus. Duit simpananya baru sedikit terkumpul. Jika mengikut dari janjinya tempoh hari,  hanya tinggal empat bulan sahaja lagi mereka akan bernikah. Dia tahu Loqman akan memegang janjinya tempuh hari, habis sahaja kursusnya mereka akan bernikah. Ah nasibnya begitu cepat jodohnya sampai. Tidak sempat dia mahu menikmati zaman solo sudah mahu diikat tidak lama lagi. Tetapi bagi Loqman pula terasa lambat  masa berlalu,  pertemuanya malam itu dia nekad menyuarakan hasrat hatinya kepada tunanganya.

“Mirah lepas Magrib nanti ni kita jumpa, abang ada sesuatu nak bincang dengan Mirah.” Loqman seakan memaksa pertemuannya malam itu.

“Ehh hari ni kan baru hari Rabu, kan kita janji hanya hari Sabtu atau hari Ahad saja kita jumpa.” Lagi pun mereka jarang berjumpa diwaktu malam..Amirah tidak suka.

“Alah Mirah ni dengan abang pun berkira sangat.. turun ye abang tunggu kat bawah tau, jangan lambat.” Loqman yang memaksa, Amirah jadi tersepit...bagaimana dia mahu mengelak.

“Ada apa abang Man..cakap dalam telefon tak boleh ke?”

“Abang janji kejap saja kita jumpa, lepas makan-makn kita baliklah.” itu janji Loqman. Dia sebenarnaya sudah tidak sabar mahu menyampaikan apa yang ada didalam kepalanya kepasa Amirah. Cepat-cepat dia  memutuskan talian, jika lama lagi tentu Amirah akan memberi banyak alasan supaya mereka tidak berjumpa..menyebabkan hatinya panas pula.

            Loqman membawa Amirah makan dipasar seni. Loqman mahu menyatakan hasrat hatinya selepas makan nanti..jika sebelum makan ditakuti Amirah tidak jadi makan pula.   Ketika mereka menanti makanan yang dipesan. Amirah mengesanya meluahkan apa yang hendak diperkatakan tadi, Amirah merasa tidak selesa pertemuan diwaktu malam sementelah mereka belum lagi bergelar suamiisteri...

“Abang Man nak cakap apa tadi cakaplah cepat, Mirah dengar ni.”

“Kita makanlah dulu..abang lapar ni..dari tengahari tadi abang tak makan tau”.

“Dah tahu lapar kenapa tak makan..belilah roti buat alas perut.”

“Mirah ni..asyik-asyik roti.. asyik-asyik roti. Tak jemu ke?”

“Itu kan makanan yang paling mudah dan paling senang boleh kita dapat”.

            Setelah melihat Amirah meghabiskan makanannya..Loqman mula menyatakan apa yang ada didalam kepalanya. Sudah sebulan dia mengkaji cuti kelepasan Am yang membolehkan Amirah bercuti lebih dari empat hari.

“Mirah.. abang rasa lebih baik kita nikah dua bulan lagi ..cukupkan masa nak buat persiapan jika kita nikah dua bulan lagi. Kita pun dah pergi kursus nikah.” Seminggu selepas  mereka bertunang Loqman mengesa Amirah  untuk menghadiri kursus nikah..walaupun dibantah oleh Amirah namun Loqman masih bertegas..akhirnya Amirah mengalah juga.

 “Haa...Kenapa cepat sangat abang  Man… kita bertunang belum sampai setahun..dah nak nikah, kan dah janji habiskan kursus Mirah ni dulu”.

“Kalau kita dah nikah tak payahlah kita jumpa-jumpa macam ni.”

“Ialah yang abang Man ni, selalu sangat nak jumpa Mirah buat apa.. kita jumpa seminggu sekali cukuplah..sekarang ni Mirah tengah belajar, kadang-kadang belajar untuk kerja ni, lagi penat dari belajar masa kat Universiti dulu.” Mirah menyungut tentang kesusahan mata pelajaran yang sedang dihadapinya. Pelajaran yang hendak difahami untuk membolehkan dia dapat menjalankan tugas dengan baik kelak. Sebetulnya Amirah juga cuba memesongkan apa yang sedang menjadi perbincangan mereka waktu itu. Selebihnya dia memohon agar Loqman memahami keadaan dirinya.

“Abang ni  Mirah.. kalau boleh hari-hari nak jumpa Mirah tau..Itulah sebabnya lebih baik kita nikah saja, tak payah nak jumpa-jumpa kat  luar macam ni. Kita dah duduk satu rumah, abang jaga Mirah.. Mirah jaga abang okkan….Oklah dua bulan lagi kita nikah, nanti abang bagitahu mama..  biar mama jumpa ibu dan ayah Mirah berbincang.” Loqman memujuk Amirah. Dia berkata dengan lembut agar Amirah bersetuju.

“Kenapalah abang Man nak cepat sangat nak nikah ni, lagi pun Mirah tak dibenarkan cuti masa kursus ni..takkan kita nak buat majlis pada hari Sabtu dan Ahad saja tentu kita nak tolong keluarga kita kemas sebelum dan lepas khenduri tu nanti.”

“Alah Mirah.. cepat ke lambat ke.. kita juga yang nikah ..baiklah cepat. Abang dah cari cuti yang sesuai. Cuti tahun baru Cina tahun ni jatuh pada hari Khamis dicampur Jumaat Sabtu dan Ahad ada empat hari kita cuti cukuplah. Nanti Mirah cubalah minta ganjak kedepan sikit.. dalam sehari atau duahari..tapi kalau tak boleh setakat empat hari tu cukuplah, abang rasa” Loqman mengeluarkan apa yang telah dirancangkan didalam kepalanya.

 “Abang Man ni.. Mirah baru empat bulan dapat simpan duit.. baru sikit yang terkumpul..mana cukup nak buat belanja kenduri kahwin”.

“Tak payah lah buat kenduri besar-besaran, kita buat yang wajib  saja cukuplah.”

“Yang wajib itu apa?”  Soal Amirah agak tinggi suaranya, tanda tidak puas hati.

“..dahlah bertunang hari tu pun macam bertunang bidan terjun takkan nikah pun nikah bidan terjun juga” Amirah menyungut..tetapi masih didengari oleh Loqman dengan jelas.

“Yang wajb tu nikahnya..panggil kadi kita nikah dimasjid..kemudian jemputlah jiran kiri kanan sebagai pemberitahuan cukuplah.”

“Senangnya abang Man cakap..nanti orang kata Mirah dan berisi.. itu yang nak cepat-cepat nikah.”

“Alah Mirah ..apa nak dengar cakap orang ..kita buat cara kita..kita yang nak senang, apa nak peduli cakap orang. Ok ye kita nikah dua bulan lagi ye…Mirah tak payah susah-susah.. kad jemputan abang buat. Nanti abang buat untuk  abang dan buat untuk Mirah sekali. Berkenaan hantaran ..barang-barang abang  dan barabg Mirah abang yang beli, Mirah sediakan duit kenduri untuk rumah Mirah sahaja.” Loqman menyusun racangannya.

“Abang Man ni kenapalah abang nak cepat sangat..Mirah tak faham lah abang Man ni.” Mula keluar muncung dimuka Amirah tanda tidak setuju.

“Mirah abang ni, nak mengelakkan dari dosa..kita jumpa macam ni pun dah kira berdosa ..tapi kalau tak jumpa abang rindu kat Mirah pula…ok ye kita nikah dua bulan lagi nanti abang bagitahu mama.”

“Abang Man… Mirah masih dalam kursus lagi ni, Mirah tak dibenarkan ambil cuti..cuti empat hari tu mana cukup..nanti abang Man nak juga pergi honeymoon”. Amirah masih lagi cuba mencari alasan semoga dapat menangguhkan tarikh pernikahan mereka sehingga dia betul-betul bersedia.

“Honeymoon tu lain hari pun boleh..nanti kalau Mirah dah habis kursus..kita pergilah..alah Mirah kursus pun lagi lima bulan kan”.

“ Haaa..tau pun, bukannya lama.. hanya lima bulan saja lagi..habis kursus nanti kita nikahlah lagi senang.” bantah Amirah lagi.

“Hai Mirah ni..kenapalah tak mahu dengar cakap abang ni..apa Mirah dah ada pilihan lain ke?” Tidak ada perkataan lain Loqman mahu memerangkap persetujuan Amirah hanya ayat itu sahaja yang diulang menyebabkan Amirah bosan mendengarnya.

“Abang Man ni kesitu pula..mana ada..hanya Mirah rasa Mirah tak cukup duit lagi..Mirah malu kahwin guna duit ayah”.

“Berapa Mirah tak cukup..abang bagi.”  Susahnya berbincang dengan Loqman..jika itu katanya, susah untuk Amirah membantah. Walau pun nampak lembut tapi Loqman tidak suka katanya dibantah. Dia agak keras kepala.

“Kalau dah begitu kata abang Man ..Mirah tak nak cakap lagi, tapi Mirah tak bagi hantaran yang special untuk abang ..Mirah bagi yang biasa-biasa saja..nak buat macam mana..Mirah tak cukup duit.” muka Amirah memuncung tanda tidak setujunya..macam nak menangis pun ada.. lucu pula Loqman melihatnya wajah tunanganya yang masam mencuka ditambah dengan muncung MacDonaldnya. Tetapi kata hati sudah bulat, dua bulan lagi mereka akan bernikah. Wajah Loqman bertukar ceria dan manis, semanis gula tebu Chuping, bila permasaalah ‘nikah cepat’ mendapat kuntum-kuntum persetujuan . Wajah Amirah yang sejak timbulnya permasaalah ‘nikah cepat’ menjadi  masam, bertambah masam, semasam asam gelugur.

“Buat apa nak yang special..abang bagi Mirah pun sikit saja..dalam lima dulang cukuplah..nanti taklah banyak sangat Mirah nak balas…Mirah bagi abang tujuh dulang macam tukan biasa nya. Nanti abang bagi barang yang abang dah beli untuk balasan hantaran dari Mirah. Ada empat barang semuanya. Mirah tinggal tambah tiga barang saja lagi.” Begitu bersungguh Loqman mahu menjayakan rancanganya,  lebar senyuman yang menghiasai bibirnyanya tanda hatinya gembira.

“Hmmm..” hanya itu yang mampu dijawab oleh Amirah. Mulutnya memuncung seperti muncung Donald duck  memikirkan ketidaksabaran tunangnya.

“Jomlah kita balik, kata sekejap saja tadi..Mirah nak makan apa-apa lagi tak.” Amirah hanya mengeleng-gelengkan kepalanya sahaja. Malas mahu bersuara melayani kerenah tunangnya. Perutnya juga terasa cukup kenyang dengan masaalah yang dihadapi angkara tunangnya.. Wajah ceria Loqman menceritakan apa yang ada didalam hatinya....sepulangnya dari menghantar Amirah dia terus menghubungi mamanya.

“Assalamualaikum..apa khabar mama, mama dengan papa sihat?” lembut Loqman berbicara dengan mamanya…bodeklah tu.

“Waalaikumsalam…mama dengan papa sihat ..Man lembut-lembut dengan mama ni ada apa-apa kee?” Memang sudah menjadi kebiasaan Loqman kalau bercakap lembut semacam , tentu ada saja hajat permintaannya.. semua ulahnya sudah dalam poket mamanya.

“Mama ni tak boleh Man cakap baik-baik sikit mama syak yang tidak-tidak saja”. Rajuk Loqman di hujung talian.

“Alah..Mankan anak mama….mama tahu, apa orang kata tu Man ‘Sekilas ikan dilaut mama dah tahu jantan betina’ Maan, sebetulnya Man nak apa.. cakaplah mama dengar ni”.

“Mama ni hebatlah, bolih baca fikiran Man, Ma..boleh tak Man nak nikah dua bulan dari sekarang.”

“Ehh...Kenapa tergesa-gesa ni Man..mana sempat nak buat persiapan…dua bulan nak buat kad pun tak sempat.”

“Bab kad mama jangan bimbang..Man buat dengan kawan Man. Dia boleh buat express.. lagi pun tak payah lah buat besar-besaran…kenduri sikit sudahlah ma..kita jemput jiran- jiran kawan-kawan mama dan papa sudahlah, boleh ye ma.”  Rengek Loqman,  mulalah datang manjanya.

“Man jangan lupa, Man tu belum lagi pergi kursus nikah lagikan Man.”

“Itu mama jangan bimbang ..Man dah pergi daftar dan minggu ni Man akan ajak Mirah pergi kursus”.

“Kenapa Man…Man baru bertunang tak sampai lima bulan dah nak nikah, keluarga Mirah tentu tak setuju, mereka nak buat persiapan juga.” Puan Sharifah seakan tidak dapat lagi menahan kehendak anak bungsunya lagi..dia mengeluh dihujung talian.

“Man dengan Mirah kat sini selalu jumpa ma..takut terjadi perkara-perkara yang tak elok nanti.” Loqman memancing mamanya dengan isu  itu, kok mahu terkena untung dia.

“Haa.. Man ..mama  percaya Amirah tak akan buat macam tu…kalau Man tak tahulah.”

“Man bertahan sebab Mirah tak mahu saja …tapi takutlah lama-kelamaan akan terjadi juga.”

“Man ni suka takut-takutkan mama…jangan buat benda-benda macamtu  Man.. berdosa besar Man.”Berdegup kencang jantungnya bila anaknya sendiri yang berkata begitu..

 “Ialah masa ni memang tak berlaku lagi. Itu yang Man nak elak …sebab itulah  Man nak nikah cepat.. dalam masa dua bulan ni. Man dah dapat tarikh yang cukup cun..tapi kalau mama nak cepatkan lagi... lagi baik”.

“Man ni suka susahkan hati  mama tapi ialah.. nanti mama bincang dengan Pak Su dan Mak Su dulu macam mana…kesian mereka tentu mereka pun tak siap lagi Man.”

“Itulah Man kata janganlah buat besar-besaran..buat yang wajib saja sudahlah.”

“Man ni cuba Man fikir…mereka tu nak kahwinkan anak sulung mereka dan mama ni anak bungsu mama… anak last ..tentulah nak yang lebih bermakna .. Mama pun tak faham dengan sikap  Man ni.. bertunang dulu nak cepat, ini nak nikah juga nak cepat..macam tak sabar-sabar lagi.” pening kepala Puan Sharifah memikirkan kehendak anak bungsunya..sudah tak malu-malu lagi meminta dirinya dinikahkan cepat, itu belum lagi diberi tahu kepada Encik Abdul Majid tentu terkejut besar papanya nanti. Loqman oh Loqman tingkahnya memeningkan kepala papa dan mamanya.

“Alah mama  ajak lah papa berbincang dengan Pak Su dan Mak Su dulu, bagi tahu alasan Man tentu mereka setuju.”

Minggu itu juga Puan Sharifah dan Encik Majid bertandang kerumah ibu dan ayah Amirah di Kuala Pilah…untuk berbincang kemahuan anak teruna bungsu mereka.

“Tapi Kak Long kami  buat yang termampu dik kami sahajalah nampaknya.” itulah kata-kata kedua ibu dan ayah Amirah. Dua keluarga itu bepakat sama-sama menjayakan majlis nikah anak-anak meraka alah kadar sahaja.

“Ialah Limah, Rahim.. akak dengan abang pun nampaknya sama jugalah...ingatkan anak yang akhir nak buatlah besar-besarlah sikit.” Itulah luahan hati dari Puan Sharifah suami isteri bernada kesal.




No comments:

Post a comment