~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 24 August 2012

Bab 6. Jangan ada rahsia



Satu tangan jarinya lima,               
Dua tangan jarinya sepuluh,
Saya tanam pokok delima ,                
 Mengapa peria pula yang tumbuh? Maksud: Berbuat baik pada orang tetapi dibalas dengan kejahatan


Petang itu mereka berdua pergi ke rumah nenda Nur Jannah. Sepanjang perjalanan pasangan pengantin baru itu membisu melayan fikiran masing-masing. Sebelum sampai dirumah nenda Nur Jannah, tiba-tiba Tengku Farid teringat pakej honeymoonnya. Dengan yakin dia memberitahu isterinya tentang apa yang telah di rancanganya dalam kepala.

“Dua hari lagi aku benarkan kau balik kampung… Aku ada kerja sikit selama dua minggu. Kampung kau kat mana? Kuala Selangor ya?” Tengku Farid menjawab sendiri soalannya.

Dia sudah tahu isterinya berasal dari mana. Mereka dinikahkan oleh datuk NurJannah di kampungnya Kuala Selangor. Soalanya hanya untuk memecah kebisuan antara mereka dan juga untuk menutup rasa bersalah kerana menipu isterinya. Dia juga maklum tentu isterinya tidak tahu apa hendak diceritakan, maklumlah baru dua hari mereka sah menjadi suami isteri itu pun hanya diatas lafaz sahaja, pernikahan paksalah katakan. Sebelum ini mereka tidak pernah bertegursapa apatah lagi berbual. Mereka sememangnya tidak megenali antara satu sama lain. Dan baru kini mereka mencuba untuk berbual dan bertegur sapa. Sambil menjeling dengan ekor matanya kesisi dia nampak isterinya itu hanya mengagguk tanda mengiakan pertanyaanya tadi.

‘Hai pendiam betullah dia ni, kalau dua minggu aku bawa dia pergi honeymoon, pasti bila balik nanti aku pun dah lupa macam mana nak bercakap’ kata-kata itu hanya didalam hati Tengku Farid sahaja. ‘Alah itu hanya alasan kau tak nak bawa dia…’, itu juga kata naluri baik hati Tengku Farid. ‘Tidak terbuka langsung mulutnya untuk bertanya kemana ke atau berapa lama aku hendak pergi bekerja’ bisik hati Tengku Farid lagi.

Tetapi bagi Nur Jannah memang sudah lama dia tidak bertemu datuk dan neneknya. Semasa mereka bernikah tempohhari hanya sehari sahaja dia dikampung tidak sempat dia hendak bermanja dan bercerita dengan datuk dan neneknya dia diarahkan pulang semula keKuala Lumpur oleh nendanya. Oleh itu dengan senang hati dia menerima apa yang dicadangkan oleh suaminya.

“Boleh kau naik bas sendiri balik Kuala Selangor nanti. Aku sibuklah”, duga Tengku Farid.

” Boleh” jawab Nur Jannah sepatah.

“Tapi kalau nenda tanya nanti, jawablah kau ikut aku ya”.

“Ok…” jawab Nur Jannah sepatah lagi.

‘Hai boleh dikira dengan jari perkataan yang keluar dari mulut dia ni. Mati kutu aku dibuatnya. Kenapa agaknya dia susah sangat nak bercakap… agaknya ada permata dalam mulutnya
.’ hati Tengku Farid berkata-kata lagi.

Malam itu, ketika di rumah nenda Nur Jannah…
“Kau tidur sini malam ini, kemas apa yang patut macam orang nak pergi honeymoon. Bila nenda tanya honeymoon kat mana kata saja tak tahu, sebab aku nak bagi kejutan kat kau.” Tengku Farid mengajar isterinya menjawab apabila di tanya nendanya nanti.


        Nur Jannah hanya mengangguk-ngangguk. Memandang wajah isterinya yang tenang, tulus dan bersih menjadikan hati Tengku Farid tidak sampai hati untuk menipunya. Di hatinya pula rasa bersalah kerana tidak jujur terhadap sterinya. Percutian bulan madu itu sepatutnya adalah percutiannya bersama Nur Jannah. ‘Adakah wajar untuk dia berterus terang’ hatinya berantakkan didalam. Tetapi untuk berterus-terang dia juga tidak sampai hati. Serba salah jadinya. Lama Tengku Farid memandang wajah wanita yang telah dua hari sah menjadi isterinya. Walaupun terpaksa dari segi hukum Nur Jannah tetap isterinya yang sah. Apabila memandang wajah suaminya, Nur Jannah tahu ada sesuatu yang menjadi kegusaran dihati suaminya.

“Kalau boleh janganlah ada rahsia antara kita, jika ada sesuatu yang perlu di kongsi katakanlah. Walau pun pahit kebenaranya kalau kita berterus terang ianya tidak mendera hati dan perasaan kita” tutur Nur Jannah perlahan sambil memandang suaminya sekilas. Kemudian dia menundukkan wajahnya kemabali..dia masih malu berhadapan dengan seorang lelaki walaupun lelaki itu kini adalah suaminya.

Terkejut Tengku Farid mendengar bahasa yang di gunakan oleh Nur Jannah begitu puitis macam bersajak getus hatinya. ’Ahhh pedulilah’, Tengku Farid tersedar. Betul kata isterinya dia harus berterus terang.

“Hmm sebenarnya grandpa ada bagi tiket percutian ke Venice dua minggu.” Dengan penerangan itu sekarang Nur Jannah faham apa yang dimaksudkan dan apa yang sudah di rancangkan oleh suaminya Tengku Farid Izzuddin bin Tengku Faris Ikhwan.

“Sampai masanya hantar saya ke bus stand Klang dan abang teruskanlah rancangan abang…” begitu mudah dia memahami apa yang ada difikirkan dan dirancang oleh suaminya.

 Dia tidak langsung bertanya dengan siapa suaminya akan pergi bercuti. Padanya dia tidak akan memaksa suaminya menyayangi dirinya atau megawal pergerakanya. Dia akur siapalah dirinya. Dia tahu dan berpegang pada perpatah Melayu ‘Jika hidung kita tak mancung jangan pula pipi kita disorong-sorong’ dia tidak mengharap suaminya berpaling arah kepadanya kerana terpaksa. Itulah yang ada dalam mindanya.

Sampai waktunya seperti yang di rancang, Tengku Farid menghantar isterinya Nur Jannah ke bus stand Klang untuk dia pulang sendirian kekampung halamannya diKuala Selangor. Sebelum pergi menaiki bas sempat lagi Nur Jannah menggapai dan menyalami serta mencium tangan suaminya. Terpinga Tengku Farid diperlakukan begitu oleh isterinya.

‘Dia ni.. berlakon ke apa, aku dah buat tak baik pada dia dia pulak..’ itulah detik hati Tengku Farid. Dia tidak dapat meneruskan kata-katanya walau hanya didalam hati. Selepas menyalami dan mencium tangan suaminya NurJannah berjalan mencari bas yang akan dianaiki tampa menoleh lagi kepada suaminya yang masih terpinga dengan perlakukannya tadi. Lama dia termagu memandang langkah isterinya Sebenarnya Tengku Farid rasa terpukul dengan perlakuan isterinya. Tetapi dia tidak mahu mengakuinya atas sikap baik sang isteri. Perasaan kagum cepat-cepat ditepisnya jauh-jauh kedasar hatinya. Selepas menghantar isterinya di bus stand Klang, dia pulang semula untuk mengambil Diana. Apa yang dirancang tetap diteruskan..Mereka ke KLIA meneruskan pakej haneymoonnya ke Venice. Syaitan sudah bertepuk tangan kerana kemenangan.

Betapa gembiranya Diana menerima percutian itu bak kata pepatah ‘orang mengantuk disurungkan bantal’. Ketika Tengku Farid memberitahunya akan percutian itu tempohhari, dia melonjak kegembiraan. Manakan tidak, percutian luar negara siapa yang mampu menolak, lebih-lebih lagi orang seperti Diana yang sangat suka berhibur dan mengejar keseronokkan. Baginya hidup hanya sekali selagi ada peluang mencari keseronokkan dia akan mengapainya dengan segala daya. Disampingnya pula seorang yang pemuda yang kacak, kaya dan pemurah. Selama dia berkawan dengan Tengku Farid sememangnya Tengku Farid pemurah denganya. Apa sahaja permintaanya jarang tidak ditunaikan. Hanya satu yang tak pernah Tengku Farid turuti.. kebilik tidur. Walaupun Tengku Farid tidak mengikuti segala ajaran Islam seperti sembahyang dan puasa tetapi pelajaran tentang dosa berzina tetap terpahat kukuh dihatinya. Sahabatnya Halim juga selalu menginagatinya tentang dosa itu dan laknat Allah jika dia berzina. Dia masih mampu bertahan selama ini walaupun sesekali Diana ada merangsang kearah itu. Baginya dia ikhlas mahu menjadikkan Diana isterinya. Perlakuan suci itu akan dilakukan hanya selepas ijab kabul sahaja. Tapi mampukah Tengku Farid menolaknya jika sampai dinegara asing nanti. Dengan keadaan sekeliling yang berlainan dari negara sendiri..dan perkara-perkara yang mendorong pula sering didepan mata. Mungkin Tengku Farid terlupa akan kata-kata antara lelaki dan perempuan umpama magnet yang berlainan kutub, disertai pula dengan syaitan yang selalu berbisik mengalakkan perkara-perkara keji. Bukankah diantara lelaki dan perempuan ada lagi orang ketiga yang menjadi penasihat dan penggalak yaitu syaitan ..tunggu dan lihat sekuat mana kemampuan dia bertahan memegang prinsipnya.

  Ajakkan yang bagai ‘bulan jatuh keriba’ itu diterima tampa perlu Diana berfikir panjang lagi. Dengan percutian itu membuktikan Tengku Farid masih menyayanginya. Cintanya masih lagi untuknya. Walaupun dia baru sahaja bernikah namun yang dipilihnya untuk pergi bercuti dan berseronok adalah dirinya bukan isterinya yang kolot itu. Kini terbukti sememangnya Tengku Farid tidak tertarik langsung dengan isteri yang baru sahaja dinikahi.

Bila terpandang wajah ceria Diana terdetik juga dihati Tengku Farid sepatutnya yang gembira seperti itu adalah isterinya Nur Jannah. Rasa bersalah mula menyelinap dalam hatinya tetapi cepat-cepat dibuangnya jauh-jauh. Sepanjang perjalanan hati Tengku Farid dihiburkan pula dengan sifat manja Diana. Sesekali ada juga rasa takut dilihat orang timbul dihati Tengku Farid. Takut-takut ada orang yang mengenali dirinya terpandang dia dengan perempuan lain beraksi mesra ditempat awam, lalu perkara itu dipanjangkan pula kepengetahuan datuknya,dia akan menerima padahnya.

“Diana you janganlah buat I macam ni nanti nampak dek orang susah kita.”

“Alah you ni I peluk sikit pun tak boleh …dulu boleh aje..mentang-mentanglah dah kahwin”

“Bukan tak boleh..inikan kat Malaysia lagi..kalau rahsia ni pecah susah kita..tunggulah dah jauh nanti tak apalah” Ahh..Tengku Farid bagai mengalakkan perlakuan Diana yang sengaja memeluk dan mengesel-gesel  kebadannya.

========================

Perjalanan Nur Jannah dari bas Stand Klang hingga ke Klang kemudian bertukar bas untuk sampai ke kampungnya memakan masa lebih kurang empat jam, akhirnya sampai juga. Dia berjalan kaki sedikit dari jalan laluan bas untuk menuju ke rumah datuk dan neneknya. Sampai sahaja dirumah datuk dan neneknya, dia disambutnya dengan perasaan terkejut dan gembira yang teramat sangat oleh datuk dan neneknya. Ciuman rindu dari neneknya betubi-tubi singgah di pipi cucu mereka di sertai dengan linangan air mata kegembiraan. Datuknya menepuk-nepuk perlahan belakang Nur Jannah. Riang sungguh mereka bertiga. Tiada kata yang terucap oleh bibir kedua-dua orang tua itu, hanya rasa kesyukuran bergema dalam hati mereka bertiga. Malam itu mereka bertiga bercerita hingga ketengah malam. Bahagia mendakap mereka bertiga.
Masa berjalan begitu pantas. Kini sudah hampir dua minggu Nur Jannah di kampung halamannya dan selama itu jugalah dia menjalankan rutin kebiasaannya dahulu. Menolong datuk dan neneknya dirumah dan dikebun getah. Pekerjaan datuk dan nenek Nur Jannah adalah menoreh getah. Walaupun Nur Jannah tidak menoreh tetapi tetap juga mengikuti mereka kekebun getah. Dia gembira biarpun sekadar mengumpul “getah sekerap”. Berbekal baldi palstik yang sederhana besar NurJannah mengutip getah- getah sekerap dari pokok getah ke pokok getah. GETAH SEKERAP ialah sejenis getah yang telah beku didalam bekas menakung susu getah.

Untuk mengeluarkan susu getah dari batang getah, kulit di pokok getah mesti ditoreh dengan sejenis pisau khas. Dari kesan torehan tadi susu getah mula terbit dan mengalir mengikut alur yang terjadi hasil torehan tadi. Susu getah ini akan di kumpul menggunakan bekas yaitu cawan getah yang telah dilekatkan dibatang getah tadi menggunakan sejenis dawai yang dibentuk seperti spring. Selama dua atau tiga jam dibiarkan susu getah tadi menitis. Selepas itu susu-getah yang telah terkumpul didalam cawan ia akan dikutip menggunakkan timba ataupun baldi pula. Dari sepokok kesepokok getah susu getah yang telah terkumpul didalam cawan tadi dituang kedalam baldi. Kemudian barulah dibawa ketempat dimana ianya proses untuk dijadikan getah keping. Walaupun setelah dibiarkan menitis sejam atau dua jam sesetengah popok getah masih lagi menitis walaupun sedikit. Getah yang terkumpul didalam cawan getah tidak di ambil lagi. Biasanya akan diambil keesokkan harinya. Tetapi getah tadi sudah menjadi beku dan berbau. Getah ini dinamakan ‘GETAH SEKERAP’ oleh penoreh getah. Mutu getah seperti ini telah kurang sedikit, tetapi masih mempunyai nilai walau pun tidak semahal getah yang telah dijadikan getah keping.

Dia mengenang kembali zaman kanak-kanaknya, setiap kali cuti sekolah itulah pekerjaannya mengumpul getah sekerap. Walaupun bau getah sekerap ini busuk dia tidak kisah. Dia bahagia dapat membantu kedua datuk dan neneknya. Dia juga gembira jika bersama datuk neneknya walau dalam apajua keadaan sekalipun.

Sekarang ini pasaran getah asli sudah berkurangan dan harganya juga sudah jatuh merundum. Untuk mengelakkan kerugian berterusan ramai pekebun getah telah menggantikan tanaman getah mereka dengan tanaman kelapa sawit. Hanya segelintir sahaja lagi yang masih mengekalkan tanaman getahnya. Seperti tuan kebun getah dimana datuk Ibrahim mengambil upah menoreh. Dia masih mengekal tanaman getahnya walaupun pokok getahnya telah tua. Orang-orang seperti tuan punya kebun seperti itulah yang menjadi punca pendapatan bagi orang-orang seperti datuk Ibrahim yang hanya berkemahiran menoreh. Bagi datuk Ibrahim untuk dia bekerja dengan pekerjaan yang lebih berat lagi seperti mengait buah kelapa sawit mungkin tenaga tuanya sudah tidak kuat lagi. Walaupu upah mengait buah kelapa sawit lebih lumayan jika dibandingkan dengan menoreh getah, tapi kerja-kerja itu mengunakan tenaga yang banyak. Bagi orang yang masih muda mungkin perkara itu tidak menjadi masaalah. Bagi datuk Ibrahim suami isteri memadailah pendapatan yang mereka dapat sekarang. Bukan hendak bermewah sangat, sekadar dapat makan dengan sempurna dan tidak meminta-minta itu sudah mencukupi untuk mereka berdua.

Semasa Nur Jannah masih lagi tinggal bersama mereka kadang-kadang datuknya mengambil upah menebas rumput dikebun orang untuk menambah pendapatan. Waktu itu datuk Ibrahim masih muda dan bertenaga lagi. Ketika menjelang bulan puasa, kerja-kerja tambahan seperti itu sangat diperlukan oleh mereka sekeluarga. Dengan kelebihan pendapatan itu dapatlah mereka membeli baju dan membuat sedikit juadah hari raya. Mana-mana orang kampung yang tidak mampu untuk menebas sendiri kebun mereka akan meminta bantuan datuk Ibrahim. Setiap kali datuknya keluar mengambil upah nenek dan dia, selalu menemani walaupun hanya sekadar menjadi teman datuk berbual ketika di kebun. Bagi Nur Jannah kehidupan mereka sungguh bahagia ketika itu. Setiap kali datuk mengayuh basikal untuk ke mana-mana, biasanya nenek akan membonceng dibelakang manakala dia pula akan duduk di palang hadapan basikal datuknya. Sampai ada orang kampungnya berkata, di mana ada datuknya Ibrahim di situ juga ada nenek Bedah dan cucunya Nur Jannah. Pasangan yang tidak boleh di pisahkan.

Semenjak Nur Jannah tinggal dengan nendanya di Kuala Lumpur tinggallah mereka berdua. Walaupun rindu kepada cucunya sering melanda… mereka memujuk sesama mereka agar bersabar. Mereka tetap bersyukur di kurniakan cucu seperti Nur Jannah yang mendengar kata. Bagi Nur Jannah pula dia tidak pernah melupakan datuk dan neneknya. Sebagai tanda ingatannya, setiap bulan dia mengirim sedikit wang sakunya kepada datuk dan neneknya. Nur Jannah berpegang susah biar sama susah, senang biar sama senang ‘bak kata perpatah hati kuman sama dicicah hati gajah sama di lapah’ dia tidak pernah melupakan mereka, walaupun sudah di uliti kesenangan. Dengan sedikit kiriman dari cucunya dapatlah juga meringankan sedikit bebanan datuknya, tetapi yang lebih penting ingatan cucunya menguatkan semangat mereka suami isteri.

Sewaktu Nur Jannah masih lagi belajar di kolej, nendanya memberi dia wang saku sebanyak RM300.00 sebulan untuk kegunaan peribadi. RM 150.00 akan di kirimkannya ke kampong untuk datuk dan neneknya. Memadai baginya untuk menggunakan hanya RM 150.00 sebulan. Ini kerana segala keperluan dirinya di tanggung oleh nenda sepenuhnya. Malah perjalanan pergi dan baliknya dari kolej juga di uruskan oleh Pak Bakar. RM300.00 yang diberi oleh nendanya hanya wang saku dan juga sebagai galakkan oleh nendanya supaya dia suka tinggal di Kuala Lumpur. Bagi NurJannah RM300.00 terlalu banyak untuk dia menggunakan seorang. Walau pun sebahagian dari wangsakunya dikirim kepada datuk dan neneknya, dia masih boleh menyimpan sedikit dari lebihan wang sakunya yang tidak di gunakan. Bila Nur Jannah ingin membeli barangan peribadi, barulah dia menggunakan. Nur Jannah sememangnya seorang cucu yang pandai berjimat cermat dan tidak pernah lupa diri bila di uliti kesenangan.

Pulangnya kali ini dia telah membeli sebuah telefon bimbit untuk kegunaan datuknya. Puas Nur Jannah mengajar cara-cara menjawap panggilan dan membuat panggilan menggunakan teknologi canggih itu akhirnya datuknya dapat juga mempelajarinya. Dengan adanya telefon bimbit tersebut, mudahlah bagi mereka bertiga untuk saling berhubung. Nur Jannah juga menunjukkan telefon bimbitnya canggih dan mahal kepada mereka berdua. Nur Jannah mengambil gambar mereka berdua dan di jadikan gambar itu sebagai muka depan telefon bimbitnya, untuk pengubat rindu kata cucunya.

“Atuk nenek mehlah ambil gambar..Jannah nak gambar atuk dengan nenek..kalau Jannah ingat atuk dan nenek Jannah boleh tenguk kat sini.”

“Ehh..telefon Jannah boleh ambil gambar pulak ..yang atuk ni boleh tak?”

“Yang atuk punya ni tak boleh ..atuk punya ni Jannah beli yang murah mana boleh nak ambil gambar..nantilah kalau Jannah ada duit lebih Jannah belikan yang lain..yang boleh ambil gambar macam Jannah punya ni.”

“Tak payah lah Jannah yang ni pun dah cukup..jangan membazir duit, duit gaji Jannah..Jannah simpan elok-elok…manalah tahu esok-esok kita susah pulak..jadi kalau dah ada duit sendiri taklah susah sangat.” Semenjak dia bekerja, Tengku Khalidah memberinya gaji seperti pekerja-pekerjanya yang lain. Hanya setengah dari gajinya sahaja diberikan kepada cucunya, selainnya disimpan kedalam buku akuan khas untuk masa depan NurJannah.

“Nenda dah simpankan untuk Jannah dalam bank nek..dia bagi setengah saja dari gaji Jannah, Jannah yang minta nenda buat macam tu.”

“Eloklah tu.”

“Jannah punya ni nenda yang belikan ..masa Jannah mula kerja dengan dia dulu..itu dapat yang canggih tu, kalau Jannah macam atuk ni pun dah cukup.”

Lamunannya terhenti apabila terdengar panggilan datuknya yang mengajaknya minum bersama mereka. Sebenarnya Nur Jannah telah lama menyelesaikan tugasnya. Dia hanya duduk di sebatang pokok getah yang telah tumbang sambil mengenjut-genjut batang getah tersebut.

“Kenapa termenung…Teringat abang ya?” usik nenek sambil ketawa kecil.

“Taklah nek, Jannah tak mahu ingat abang sangat. Nanti dia tak tentu arah nak buat kerja…” Nur Jannah tidak bercerita kepada datuk dan neneknya perkara sebenar dan penerimaan suaminya terhadap dirinya. Dia tidak mahu datuk dan neneknya bersusah hati. Waktu dia sampai tempuh hari neneknya ada bertanya mengapa dia pulang bersaorangan tidak di temani oleh suaminya, sedang mereka baru sahaja menjadi suami isteri. Nur Jannah menjawap suaminya ditugaskan keluar daerah selama dua minggu dan selama itu juga suaminya membenarkan dia pulang ke kampung berjumpa mereka.


No comments:

Post a comment