~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Saturday, 2 March 2013

Bab 5 Bimbang



Telekung bersulam dari seberang,
Hadiah buat sidara sunti,
Jangan mengharap tuahnya orang,
Sampai ketika susah sendiri.



“Tak pernah aku doakan kau sampai macam tu..aku doakan kau bahagia ada pasangan dan beranak pinak..tapi kalau dengan jiran kau tu aku tak tahu macam mana nak tolong kau lah Han, sebab aku tak kenal dia..kalau dengan orang lain kau nak tak?..kat sini pun ada juga yang minat kat kau”.

“Haah!! Siapa yang minat kat akuLan?? ..cakaplah cepat.” Tertegak duduk Farhan terperanjat bila Arief  Edlan mengatakan di tempat kerja mereka ada yang meminati dirinya.

“House men ni..namanya Sharifah Nur Amalina keturunan Syed tau.”

“Yang mana satu..aku tak kenal pun.” Dengan dahi berkerut-kerut Farhan mencari wajah diadalam kepalanya wanita yang disebut oleh sahabatnya tadi.

“Dua bulan lepas dua kali dia masuk sini tanya pasal ubat, masa tu giliran dia buat kerja kat wad O&G (Pakar sakit puan)..”

“Yang mana satu ni aku tak ingatlah Lan”.

 “Itulah kau kalau orang bercakap dengan kau..kau jarang yang ambil perhatian, masuk telinga kiri keluar terlinga kanan lepas tu agaknya kau pejam mata...jalan pulak asyik menunduk saja tak toleh kiri kanan. Mana kau nak kenal orang. Kalau ada yang nak main mata pun buat sakit hati saja, bukannya kau pandang pun..kalau kau pandang pun agaknya macam kau pandang tunggul kayu mati saja langsung tak ada perasaan.”

“Habis macam mana kau kenal dia, kau ada cerita lain ke disebalik kau nak kenal kan dia kat aku..kau jangan Lan, aku bagi tahu Su kang baru padan muka kau”.

“Ehhh tak adanya aku nak buat kerja tak betul Han…Kebetulan adik dia kawan dengan adik Su laah..dia pernah temankan adik dia pergi rumah aku..itu yang dia kenal aku dan aku kenal dia tu..tulah lain kali buka mata tu pandang orang..kau tu lelaki..”.

“Lan..walau pun kita ni lelaki ..tapi kita mesti menjaga pandangan mata kita dari memandang yang bukan hak kita..betul tak.”  Itulah Farhan dia masih seperti budak sekolah yang masih patuh dengan nasihat guru-gurunya.

“Han kita ni pandang dengan niat  nak  kenal, bukan ada niat tak baik. Kalau kita tak pandang mana kita nak kenal orang”.

“Ialah mula pandang lepas tu mulalah kita fikiran kita kelain itu yang aku takut”.

“Kalau dah macam tu kau cakap,  tak ada jalan lain dah..aku rasa kena campur tangan ibu kau juga baru dapat kau kahwin. Kau cakap dengan ibu kau..gadis mana yang kau nak, biar ibu kau urus kan termasuklah gadis MA tu.  Ibu kaukan kenal dia dan  keluarga dia...tapi sungguh-sungguh ke kau dah jatuh hati pada dia? Kau tak nak cuba gadis lain dulu?”

“Kalau dengan gadis lain sama juga kan Lan.. aku juga yang kena berkenalan dengan dia.. jadi biarlah aku cuba dia dulu,sementalah  aku dan dia pun dah kenal..hanya belum biasa saja”.

“Cantik sangat ke budak tu, macam dah kau tetapkan hati kau untuk dia Han..aku tahu kau ni seorang yang pemilih juga.. Saleha tu dulu memang cantik dan sempurna untuk seorang wanita..itu yang kau sangkut hati.”

“Kat mata aku yang tak ada pilihan ni cantiklah..tak tahulah pulak kat mata kau, tapi kalau kau, tentu tak lawan dengan Suhaila yang hitam manis tukan.” Farhan menutur merendah diri. Isteri  Arief Edlan bernama  Suhaila sememangnya cantik orangnya. Orangnya hitam manis, kecil molek, berhidung mancung dan bermata galak. Orangnya  peramah, periang dan suka berjenaka. Sesiapa  yang berdampingan dengan akan rasa ceria sepanjang masa.

“Emmm…tapi susah sangat kau nak rapat dengan dia, aku nak tolong pun tak tahu macam mana nak bagi jalan. Han kalau kau susah-susah sangat nak kenal dia apakata.. aku kenalkan saja dengan Sharifah Nur Amalina  doctor pelatih tu, aku  rasa dia suka kat kau. Aku tenguk dia tu memang  cantik orangnya. Dia ni kulitnya biasa-biasa saja macam kita ni,  tinggi lebih kurang aku saja.. Keturunan Sharifah lagi…kau tak akan menyesallah Han”. Mula lah Arief  Edlan mempromosi seorang doctor muda yang seakan berminat kepada Farhan.  

Setelah mengenali Arief Edlan dan dia mengetahui dia adalah sahabat rapat Farhan Nur Amalina mewakilkan adiknya merisik peribadi Farhan melalui adik ipar Edlan.  Semenjak dia terpandang Farhan ketika pertama kali melapur diri hati gadis Nur Amalina di jentik suka. Dengan ketinggian 176 cm berbadan sederhana dan berkulit sawo matang, ditambah pula Farhan berkaca mata menampatkan dia seorang jejaka yang nampak pintar.  Boleh dikatakan  Farhan termasuk didalam golongan jejaka yang tampan wajahnya ada iras-iras  Ustaz Fauzi Mustafa model yang memperkenalkan Jus Tok Guru tetapi wajahnya agak selamba, memang susah untuk melihat senyuman Farhan.
“Han.. Kau nak tahu Sharifah Nur  Amalina tu anak  ADUN tau, keretanya bertukar ganti, semalam aku nampak dia pakai Volkswagen  Beetle  hijau,  pagi ni dia pakai PEAUGOUT 308 warna merah pulak.  Dengar cerita keluarga dia ada syarikat guaman sendiri. Memang Ayah dan emaknya dulu peguam.”

“Lan mana kau tahu semua  ni..pandai-pandai saja  semuanya kau tahu. Macam wartawan edisi siasatlah kau ni.”

“Adik ipar aku satu kolej dengan adik dia UiTM tu..itu yang aku tahu.  Adik dia ambil guaman sebab nak tolong emak dan abang dia yang menguruskan firma guaman mereka. Asal mulanya ayah dia peguam juga tapi sekarang dah aktiv dalam politik pula.”

“Kira dia tu lahir dalam keluarga peguamlah..tapi kenapa dia jadi doctor pula?”

“Yang aku dibagi tahu dia tu digalakkan juga jadi peguam juga oleh emak ayah dia, tapi dia tak minat jadi peguam dia lebih berminat jadi doctor.”

“Ohh macam tu..kayalah keluarga dia tu”.

“Mau tak kaya, kau tahu Han adik dia yang tengah belajar pun ayah dia belikan  kereta SAETRIA NEO GT.  Kemudian dia baru saja buat latihan doctor pun dah pakai  PEAUGOUT 308. Kereta VOLKSWEAGEN BETTLE  yang dia pakai semalam tu ibunya punya. Dia pakai sebab nak panaskan enjin kereta saja. Lagikan kata adik ipar aku  kat rumah dia berderet kereta  mahal. Ada NISSAN MURANO sebiji dengan  VOLVO SD 450  tau.. Ayah dia pakai BMW dan abang dia yang peguam tu pakai MERCEDES. Kau tu..kerja dah dekat empat tahun baru dapat pakai SAGA FXL 1.6.  Aku ni dah kahwin baru merasa pakai NISSAN X-TRIL  itu pun kongsi duit muka  dengan isteri aku.  ”.

 “Emm rezeki  orang..kita tak boleh nak iri hati”. Datar sahaja suara Farhan. Dia tidak berminat mendengar cerita sahabatnya, tentang kekayaan seseorang untuk dikenakan dengan dirinya. Pada Farhan jika dia ingin berharta  biar dia berusha dengan titik peluhnya sendiri.

 “Ehh..Aku bukan suruh kau iri hati, tapi aku nak kau bayangkan kalau kau dapat jadi keluarga dia orang,  senang kau nanti Han. Manalah tahu sesekali bila mereka suruh kau panaskan injin kereta…kau pun boleh bawak NISSAN MURANO pergi kerja masa tu bergaya kau Han..Aku yang sebetulnya minat sungguh dengan Murano ni Han. Tapi syaratnya kau kena kahwin dengan anak dia lah. Kata adik ipar aku lagikan Han..selain kereta, mereka dah dibelikan seorang sebiji rumah. Tapi rumah tu akan dibelikan masa mereka kahwin kelak sebagai hadiah perkahwinan. Itu janji ayah mereka. Kalau kau jadi menantu, kau tinggal cuci kaki saja, rumah dah ada. Mungkin  kalau setakat kau minta belikan kereta Vios bila-bila masa pun boleh dapat ..atau kau nak pakai kereta Nasional mintak sebiji INsPIRA ataupun PREEVE.. tak ke senang kau nanti Han”. Kelihatannya Edlan membayangkkan keseronokkan bila menjadi menantu orang kaya.

“Lan kau tenguk aku ni perempuan ke lelaki?.”

“Ehh..Han kau ingat aku tak kenal kau ke? bertahun kita kawan takan aku tak kenal kau.. tak mencabar langsung soalan kau tu..”

“Habis tu  kenapa  harus aku yang mengharap itu dan ini..sedangkan aku ni lelaki, lelaki yang sempurna  yang ada kemampuan. Cuba kau fikir aku ke yang harus meminta  disediakan itu dan ini..biasanya perempuan yang kita sediakan segala keperluan hidupnya bila dah jadi isteri kita, ini terbalik pulak. Kau suruh aku jadi lelaki yang macam mana? apalah kau ni Lan. Pada aku biar hanya SAGA FLX sahaja tapi aku beli dengan duit aku sendiri tau. Aku tak minta sikit pun duit ayah aku.”

“Alah, apa salahnya..kita meminta pada yang mampu memberi,  sementara dia sayang kau.. kau mintalah.”

“Banyaklah kau punya sayang ..kau punya mampu..lepas tu aku jadi kerbau kena cucuk hidung. Atau pun bila sesuatu terjadi ..dia tolak aku sehelai sepinggang. Nauzubillah..minta dijauhkan Lan.”

“Han kau ni tolak tuahlah.”

“Tak apa lah Lan tuah yang ini aku tolak, mungkin ada tuah yang lebih baik lagi sedang menanti aku.Lan yang sebetulnya,  aku kesian dengan keluarga aku nanti. Ibu aku tu  buakannya orang terpelajar sekadar SPM saja, jadi suri sepenuh masa pulak tu, aku takut dia kekok bergaul dengan keluarga yang educated.  Aku tak nak susahkan ibu ayah aku bila sesekali nak jumpa besan,  mereka tercanguk-canguk macam rusa masuk kampong bila masuk rumah diaorang. Dan aku juga tak suka isteri aku tak suka menjenguk ibu dan ayah aku kerana dia tak selesa duduk rumah aku yang hanya ada tiga bilik tu. Aku nak cari isteri yang berpadan sama macam aku juga..aku ambil kata bidalan Ukur  baju dibadan sendiri..biar sederhana tapi dia sesuai dengan kita dan kita juga sesuai dengan dia dari segala segi.”. Sesekali Farhan mengeluarkan pendapatnya terkedu Edlan mendengarnya..tetapi kata-kata sahabatnya ada kebenaranya.

“Tapi adik ipar aku kata…keluarga dia ni baik mereka tak pilih orang  nak bergaul..dengan orang biasa pun mereka layan macam biasa juga.Walau pun keluarga dia keturunan Syed..Aku rasa  emak dia pun keturunan Sharifah juga.”

“Memanglah mereka macam biasa saja..tapi kitalah..kitalah yang rasa tak selesa..biasanya kita yang biasa ni, kalau bergaul dengan orang yang ada klass kita nak mengadakan klass juga, supaya mereka selesa  duduk disebelah kita..itu kebiasaan orang kita Lan”.

“Kalau kau tak mahu yang doctor tu, ada sorang lagi yang suka kat kau.Yang ni klass biasa-biasa saja macam kita.”

“Haaa?? Yang ni siapa pulak?..banyaknya peminat aku  yang aku tak tahu..hebat juga aku ni kan Lan, kau tenguk muka aku ni handsome ke?..aku tak tahu pulak ramai juga peminat aku,  kalau aku jadi artis tentu tak terlayan kan.” Jika dipandang dari mata kasar Farhan mempunyai ciri-ciri lelaki yang disukai oleh kebanyakkan gadis. Berbatang tubuh setinggi 176cm, berbadan sederhana, kulitnya kuning langsat. Ada misai nipis menghiasi  atas bibirnya di dagunya pula ada sedikit janggut yang berjaga rapi.  Pandangan matanya redup, bukan jenis lelaki yang bergelinjang bila melihat perempuan. Itulah ciri  Farhan dimata seorang perempuan. Gambaran seorang lelaki yang setia pada seorang wanita.

“Kau ni baru dua  orang yang suka kat kau kau dah perasan. Lebih- lebih lah kau ni. Ni yang malas aku nak bagi tahu ni.”

“Cakap lah Lan, nanti boleh aku pertimbangkan, mana tahu kot sesuai pulak untuk aku meletakkan ‘cinta dan kasih aku’  yang tak laku-laku ni.”  Ketawa lepas Edlan bila mendengar pengakuan sahabatnya.

“Kau ni Han janganlah cakap macam tu pula..sedeh hati aku ni.. yang sebenarnya aku kesian kat kau”..

“Sedeh konon tapi suka kau mengutuk aku kemudian  ketawa terbahak-bahak macam tak ingat dunia. Dah semua orang pandang kita”

“Aku rasa geli hati sangat dengan kenyataan kau..cinta dan kasih kau yang tak laku tu..macam jual barang pulak..tapi sebetulnya  aku sedaya upaya nak tolong kau, aku nyanyi tadi tu hanya nak ceriakan kau saja.. tak ada niat aku nak kenakan kau. Sorry ye kalau kau terasa”.

“Tak adalah aku pun saja-saja aje..dah kau cakap aku perasan handsome tadi.. cepatlah cerita siapa peminat aku yang satu lagi ni”.

“Emm..kalau kita tenguk dari segi uniformnya dia ni  jururawat. Orangnya cun..putih melepak,  aku tenguk dia ni peramah..kalau tak salah nama dia Nur Atifah. Dah dua tiga kali aku ternampak dia pandang kau. Ada dua tiga kali juga dia masuk tempat kita jumpa Lin… aku rasa dia tu suka kat engkau, susah-susah pilih antara mereka Han..taklah susah kau nak tekcal ..memang sah dia orang suka pada kau.”

“Lan..mana kau tahu nama dia dan suka pada aku?? Nanti aku syok sendiri pulak..”

“Alah dia tu kawan Lin..budak yang baru masuk tempat kita tu..hari tu aku ajar dia sekalilah dia cakap budak tu nak kenal dengan kau lepas tu aku tanyalah nama budak tu sekali”.

“Hsyy jangan kau buat lagi..nanti dia salah faham pulak ..nanti kalau tahu dek Su habis kau”.

“Taklah Lin tu tahu aku dah kahwin dan dah ada anak…aku tunjuk gambar Su dan anak aku kat dalam handfon aku”.

“Kalau yang ni aku kena berkenalan dengan dia juga kan Lan”.

“Memanglah Han…takkan dia pulak yang terhegeh-hegeh kat kau pulak…nanti aku tanyakan kat Lin..atau kau nak tenguk dulu budak tu”. Kemudian  Arief Edalan  tertoleh-toleh disekelilingnya seperti mencari seseorang.

“Aku dah pastikan dalam sebulan dua ni..kalau kita makan kat sini dia ada.. seakan dia hendak menarik perhatiaan kau..itu yang aku yakin dia suka kat kau nanti aku tunjukkan.. tapi hari tak ada pulak.. .Emm hari dia tak ada lah… mungkin dia kerja petang , tu haaa Lin makan dengan orang lain”. Kedengaran suara hampa Edlan bila orang yang hendak ditunjukkan kepada Farhan tidak ditemui pula hari itu.Farhan hanya memerhtikan sahaja tingkah sabahatnya. Didalam hatinya bersyukur kerana menemui kawan seperti  Arief Edlan.

“Lan aku rasa tak payahlah..aku tak terfikir nak kawan dengan dia..hati aku dah tetap..rasanya aku nak cuba dengan budak MA jiran aku tu sajalah..kalau dah tak dapat nanti atau dia dah ada buah hati, barulah kau carikan aku yang lain”.

“Kenapa Han kau belum tenguk budak tu kau dah tak nak”.

“Entahlah Han..aku takut bila aku tak betul-betul nanti orang tu kecewa pulak”.

“Ialah cuba kau kenal dulu..”

“Tak mahulah, aku tak suka nak bagi harapan kat orang. Kalau aku jumpa dia ertinya aku dah bagi harapan kat orang sedangkan hati aku harapkan orang lain.” Ohh sungguh jujur Farhan dalam perhubungan detik hati Edlan.







No comments:

Post a comment