~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 15 March 2013

Bab 7 Bimbang




Anak ikan berenag-renang,
Anak kucing dalam perahu,
Saya seorang terkenang-kenang,
Orang dikenang buat tak tahu.



Peristiwa menumpang motosikal telah dua minggu berlalu.Tetapi masih belum ada lagi bicara mesra antara Farhan dan Fatin seperti yang diharapkan oleh Farhan. Bagi Farhan dia sememangnya ingin mengembangkan lagi hubungan itu, supaya ianya lebih bererti. Dia mengharapkan hubungan itu berakhir dengan sesuatu yang  bahagia. Dia ingin mencari titik noktah itulah cintanya. Itulah tujuan lakonan ibu dan dirinya tempuhhari. Tetapi dia tidak tahu apa yang sepatutnya dilakukan untuk  tindakkan selajutnya. Tindakkan yang akan yang akan  merapatkan dirinya kepada Fatin. Tindakkan yang akan memesrakan mereka berdua. Dia tercari-cari jalan cerita seterusnya. Dia tidak tahu dan buntu sebenarnya. Tidak ada tempat lain dia hendak mengadu untuk dia meluahkan keresahan hatinya.  Seperti kebiasaan sahabat baiknya Arief Edlalah tempat bagi Farhan meluahkan masaalahnya. Itulah satu-satunya sahabatnya untuk Farhan berkongsi cerita suka dan duka. Satu-satu sahabat yang tahu cerita dirinya luar dan dalam. Kebetulan pula Arief Edalan sememangnya seorang sahabat yang suka sangat menyebuk dengan hal Farhan. Farhan apa lah lagi  bagai orang mengantuk disurungkan bantal tidak payah dia bersusah payah memikirkan bagaimana hendak bertanya tentang keresahan hatinya kepada Edlan…

“Han apa cerita kau dengan budak tu..ada apa-apa perkembangan ke?, jangan kau terlupa nak update dengan aku pulak kalau ada cerita baru antara kau dengan dia tu ye”. Kadangkala Edlan merasa lucu  bila difikirkan sahabat baiknya sedang memancing anak dara orang, untuk dijadikan penawar rindu hatinya hingga melibatkan ibunya. Tetapi bila difikirkan dia  kasihan pula dengan kelemahan yang ada pada diri Farhan..dia seorang yang pemdiam dan pemalu.

“Tak ada apa-apalah Lan….aku nak buat macammana, supaya dia nampak aku suka kat dia..Lan.” wajah Farhan nampak lemah dan mendung. Kelihatanya dia  tidak bersemangat.

“Sejak peristiwa kau tumpang motor dia..takkan tak ada cerita menarik lagi Han?.”Edlan agak terkejut dan memandang tepat wajah sahabatnya yang kelat.


Sebenarnya dia cuba merisik kisah sahabat baiknya itu kalau-kalau ada cerita terbaru, rupanya hampa. Kalau orang lain mungkin sudah dua atau tiga kali keluar makan minum bersama. Sudah duduk disatu motosikal yang sama takkan tiada kisah yang boleh melanjutkan lagi ceritanya.. kalau tidak berjumpa tentulah mereka sudah galak bertelefon atau berSMS…bertanya khabar atau bercerita tentang diri masing-masing.  Tetapi Farhan lain pula kisahnya bagai tidak mampu berkembang, tidak menunjukkan perkembangan yang memberangsangkan. Untuk dua tiga hari ini pula wajah Farhan nampak mendung sahaja.


“Betul tak ada Lan..kalau aku terjumpa dia, aku yang senyum dulu, barulah dia senyum. Kalau aku buat-buat tak nampak, dia apa lagilah menonong saja..entah dijelingnya aku ni entahkan tidak.” Kedengaran keluahan hampa Farhan. Pada Edlan kisah Farhan sangat menarik..ada ke seorang lelaki meminta bantuan ibunya untuk memikat seorang gadis. Untuk menjerat cintanya. Puan Fatimah pula seorang ibu yang sangat memahami. Beruntung Farhan mempunyai ibu seperti itu.

“Memang macam tulah Han, takkan dia yang nak mulakan dulu, diakan gadis Melayu … gadis yang penuh dengan adat sopan, penyantun dan  tebal dengan sifat pemalu. Apa-apa hal kau kena mulakan dulu..kau tu lelaki kau kena buang sikit sifat malu kau tu”. Nasihat Edlan tulus.

“Aku nak buat macam mana?…cuba kau bagi aku jalan..aku ni bab-bab macam ni susah sikit lah Lan..aku tak pandai”. Farhan mengakui kelemahan dirinya. Dia meminta tunjuk ajar dari sahabatnya.

“Kau buat macam ni..” Edlan merapati Farhan dan berkata perlahan agar tidak didengari oleh kawan-kawan disekeliling, takut nanti Farhan malu pula jika perbualan mereka didengari oleh mereka. Dia cuba mengajar bagaimana Farhan harus bertindak.

“…kalau kau terjumpa dia tu cubalah sapa-sapa dia, kemudian ajak dia berbual.. cerita-cerita atau tanya dia baru sampai ke, hari cuti nak pergi mana ke..atau dah minum kebelum. Itulah cara cara orang bertanya”. Kadang-kadang Edlah rasa tidak percaya yang Farhan tidak tahu cara untuk memulakan perbualan pada seseorang. Walaupun kadang-kadang soalan yang kita ajukan seperti soalan bodoh atau tidak berkualiti tapi untuk memulakan cerita apa salahnya.

“…takkan nak tanya macam tu..macam tak sesuai saja, macam tak relevan sahaja soalan tu. Pasal cerita aku nak cerita apa kat dia?..takkan aku nak cerita sang kancil dengan buaya kut.. nak cerita tentang wayang, aku pun tak pernah masuk panggung..nak cerita filem dari ASTRO rumah aku tak ada Astro”. Terasa sungguh susah untuk Farhan memulakan satu perhubungan. Selebihnya untuk  mencari cintanya.

“Hisyy..kau ni Han..tak kan kau nak buka cerita sang kancil pulak itukan cerita budak-budak..kalau anak aku Ezza tu bolehlah.” Tidak tahan Edlan mendengar apa yang keluar dari mulut Farhan akhirnya ketawa besar Arief Edlah meletus juga. Sudahnya orang-orang disekeliling mereka berpaling kearah mererka berdua dengan pandangan hairan.

’Dah kau suruh aku cerita..apa salahnya pulak kalau cerita sang kancil dengan buaya..dah tu dia gelak macam tak ingat dunia pulak hsyy dia ni buat malu, orang pandang’. Gumam Farhan perlahan sambil menjeling sahabatnya yang sedang mentertawakan dirinya mukanya pula dimasamkan. Hatinya jadi jengkel. Sememangnya dia memang benar-benar tidak tahu untuk memulakan misinya, atau lebih tepat blagi memulakan satu perbualan dengan seorang gadis.

“Oklah..oklah aku tak gelakkan kau lagi. Han aku bagi cadangan ni..cubalah kau call ajak dia pergi minum ke atau makan tengahari ke”.

“Aku mana ada nombor dia”. Dengan dahi berkerut-kerut Farhan berterus terang. Dia tidak terfikir sehingga mahu mengambil nombor telefon Fatin tempohhari.

“Haa!! Kenapa kau tak minta nombor dia hari tu.” Bulat mata dan mulut Edlan, terkejut dengan tingkah sahabatnya. Farhan hanya termangu melihat wajah sahabatnya yang terkejut seakan dia memarahi dirinya pula, tetapi memang betul salah Farhan kerana lambat beritndak..


“ Jangkanya lepas kau tumpang dia hari tu kau mintalah nombor telefon dia..bagilah alasan…
nanti kalau kereta kau meragam lagi kau boleh call dia nak minta tumpang… bagilah alasan macam tu. Masa tu takkan dia tak bagi, lagi pun dia dah tahu kau jiran dia. Dah ada nombor senang lah kau nak beramah mesra. Kalau ada masa free kau call lah dia. Mula-mula memanglah janggal tapi kalau dah dua tiga kali call tentu banyak cerita Han…barulah ada kemesraan.” Pada hemat Edlan susah sungguh hendak mengajar Farhan memikat gadis… semuanya  dia tak tahu. Dia tidak tahu langkah-langkah yang perlu diambil untuk mengekalkan perhubungan.‘Dahlah berat mulut yang nak dipikat pun berat mulut hai apa nak jadi ..’. Itu hanya keluhan Edlan didalam hatinya sahaja.

Dia teringat keadaan abangnya baru  bercinta dulu..telefon sentiasa melekat ditelinga..sesekali dia mencuri dengar apakanh yang mereka bualkan..rupanya segala aktiviti hari dilapurkan sehingga hendak masuk tandas pun tidak terkecuali. Bil telefon ketika itu usah nak cerita. Mulalah ayah dan ibunya membebel lalu menyegerakankan mereka berkahwin.


“Aku tak terfikirlah pulak masa tu, tapi kalau aku minta masa tu, tak ke rasa aku ni mengambil kesempatan. Aku malu pulak nanti dia kata aku nak jual minyak urat.”

“Laa kau ni Han..Itukan dah memang kenyataannya.Memang kau nak jual minyak urat apa..kalau tak kau tak dapat dia..Han..Han. Kau tu lelaki apa salahnya..kau memang digalakkan mengurat seorag gadis untuk mengisi borang cinta kau yang masih kosong tu. Haa kalau dia..memang patut menanti  jejaka yang sudi menghulur borang cinta untuk diisi..supaya tidaklah nanti dia dikatakan seperti perigi mencari timba. Walaupun sekarang ni dah tak ada perigi, semua orang dah ‘ado api dalam kaco dan air dalam bosi’ di setiap  rumah.”  Sempat lagi Edlan menyelitkan sedikit gurauan supaya sahabatnya tidak terlalu tertekan.

“Tapi aku malulah kalau dia perasan aku nak megurat dia.. Susahnya..dah dewasa macam ni susah pulak rasanya nak teruskan hidup macam orang lain..nampak kau dah kahwin dan ada anak, aku pun teringin juga, tentu kau bahagia denga Su kan Lan..balik rumah ada isteri dan anak menanti..Tapi aku ni entahlah...Kau rasa ada tak harapan aku dengan dia tu Lan..aku rasa macam dah buntu nak rapat dengan dia”. Hanya soalan itu yang terkelur dari bibir Farhan. Keluhan demi keluhan keluar dari mulut Farhan. Dia mengucapkan dengan lemah seperti orang yang putus asa dan tidak berkeyakinan sahaja.

“InsyaAllah ada..tapi kau kenalah usha sikit”. Jawab sahabatnya memberi semanagat agar Farhan tidak cepat berputus asa.

“Kau mesti ingat Han.. Kau tukan nak cari orang yang boleh bersama dengan kau dalam suka dan duka..orang yang boleh bersama-sama kita pada bila-bila masa saja kenalah usha yakinkan dia.” Tidak jemu-jemu Edlan memberi perangsang dan semangat kepada sahabatnya. Agar dia tidak patah semangat untuk mencari tempat dia menletakkan kasih dan cintanya, mencari Suri yang dapat menemani hidupnya…calon isteri didunia sampai akhirat.

“Tapi Han..betul ke kau nak jadikan dia tu bakal orang rumah kau ataupun saja nak jadikan kawan tapi mesra kat tempat kerja ni sahaja, ialah teman minum pagi dan makan tengahhari…”. Edlan baru tersedar perbincangan mereka sudah terlalu jauh sedangkan Farhan belum lagi mengenali gadis itu dengan sebenar-benarnya. Sudah diputuskankah didalam hati sahabatnya ..yang gadis MA itu akan menjadi suri hatinya suatu hari nanti.

“Kau ni Lan setakat minum dan makan tengahari kat sini, aku lebih suka pergi dengan kau. Aku ni  memang dah berkenan dengan dia tu..lagi pun buat apalah nak menjadikan dia tu teman tapi mesra, lebih baik aku jadikan isteri terus. Ni nak kenal dia pun susah..lepas tu bila dah kenal kita  tinggal macam tu saja, kan kerja bodoh tu namanya. Prinsip aku satu saja Lan..kalau dengan perempuan bukan sahabat atau kawan rapat namanya, kalau kawan ditempat kerja tak apa. Berkepit kehulu kehilir teman makan teman minum ..itu sebenarnya megundang dosa.. Pada aku kalau dengan perempuan yang tiada kaitan dengan aku, aku hanya akan bercakap atau bertanya kerana hal kerja sahaja..lebih dari itu tidak digalakkan.”Itulah Farhan,dia sememangnya jarang mahu berbual atau bergurau senda dengan rakan yang berlainan gender. Kadang-kadang dalam satu hari suaranya tidak kedengaran walaupun hari itu dia ada bekeja. Bertanya atau memberi arahan hanya pada yang perlu sahaja.

“Kalau dah macam tu, apa kata kalau kau terserempak..kau ajak dia pergi minum ..cakaplah kau nak belanja dia sebab nak ucapkan terima kasih tumpangkan kau naik motor dia hari tu, nanti masa kau duduk sama-sama tu jangan lupa tanya tentang diri dia ..dah berpunya kebelum..nak lagi bagus dan kalau kau tak rasa malu kau tanya sekali kalau dia sudi terima dirikau jadi teman istimewa dia. Haa kalau kau takut terlupa, tulis apa yang aku cakap ni… cepat”. Edlan memberi arahan tegas kepada sahabat yang dihadapanya. Begitu terperinci Edlan mengajar sahabatnya, siap, suruh ditulis apa yang diperkatakan tadi...

“Kau ni Lan..aku taklah sampai macam tu..aku boleh tapi hanya aku tak tahu sahaja”.

“Ialah mana tahu kalau kau rasa gugup pula bila berdepan dengan dia..terus terlupa apa yang nak kau tanya.” Edlan terpaksa menyatakan tindakkan selanjutnya agar Farhan tahu untuk mengatur rancangan jika dia berjaya membawa Fatin pergi minum atau makan nanti. Tetapi rasa lucu pula bila membayangkan Farhan mengeluarkan nota kecil bila berhadapan dengan sigadis  nanti. Seperti wartawan yang hendak menyoal siat pula. Takut-takut Fatin cabut lagi kerana salah faham…Farhan mahu menyoal selidik dirinya..

============================================================



Pada suatu pagi Farhan terserempak Fatin diparking motosikal. Dia cuba mengambil kesempatan cadangan dan nasihat yang diberikan oleh sahabatnya tempuhhari.. Farhan memberanikan diri untuk mengajak Fatin minum pagi hari itu..

“Assalamualaikum..rasanya lama kita tak jumpa ye, kenapa sekarang ni abang tak nampak kakak parking motor kat sini.”

“Waalaikumsalam..sekarang ni saya datang awal kerana hantar adik pergi sekolah, lepas tu saya parking kat sebelah hujung tu.” Kebetulan pula Farhan keluar awal dari biasa tadi. Kini harinya seperti sepi..oleh kerana bosan dirumah, dia ketempat kerjanya lebih awal dari biasa.

“Selama ni adik pergi sekolah naik apa?.”

“Biasanya adik tumpang ayah dan ibu naik kereta..tapi masa ni ayah dan ibu pergi kursus dan tinggal kat sana selama seminggu lebih..itu yang saya kena hantar adik dulu.”

“Kalau macam tu..bagilah adik pakai motor,  kakak tumpang kereta abang kita pergi kerja sama-sama”.

“Ehh tak apalah.. ayah dan ibu dah balik..mereka dah habis kursus tapi mereka masih bercuti sehari.”.

‘Asyik terlepas peluang saja aku ni..nak kena mandi bunga ke’’ detik hati Farhan yang kecewa mendengar jawapan gadis pujaan.

“Ohh..macam tu pulak..kakak rehat nanti pukul berapa?.”

 “Entahlah kitaorang rehat kena ganti-ganti entah yang first atau yang second..kenapa?”

“Kita pergi minum sama hari ni abang nak belanja kakak…sebab nak ucapkan terima kasih tumpang kan abang hari tu.”

“Terima kasihlah. Saya tumpangkan haritu tu ikhlas, tak payahlah nak balas..lagipun  saya dah bawa bekal sampai makan tengahari.”

“Kalau tak boleh hari ni besok boleh ?”

“Sebetulnya saya hari-hari bawa bekal ..sebab ibu dah masak pagi dia suruh saya bawa bekal”.

“Ohh macam tu” Hampa..hampa berganda hati Farhan bila mendengar jawapan Fatin.Terdetik dihati Farhan  ‘Macam manalah aku nak rapat dengan anak dara haji Rasid ni..ya Allah tunjukkanlah jalanya..aku mengharap pertolongan dariMu ya Allah’.

Sudah dua minggu berlalu sejak peristiwa ajakkanya ditolak, kini tiada lagi perkembangan tentang perhubungan mereka. Hatinya yang resah terlihat di wajahnya keruh. Hatinya buntu untuk mencari langkah seterusnya. Harapannya yang tinggi mengunug juga mula menyusut dah nak jadi macam anak bukit sahaja. Adakah harapanya untuk dia merapati gadis pujaanya sekarang ini. Itulah pertanyanaan yang sering berligar dikepalanya.Cemas hatinya jika perkenalan itu akan semakin hari semakin hambar dan akhirnya lenyap begitu sahaja, sedangkan dia sangat mengharapkan hubungan itu untuk menuju bahagia dimasa hadapan.

“Kenapa Han macam tak ceria saja aku tenguk..tak dapat jumpa buah hati ke?.”

“Bukan tak jumpa..aku jumpa tadi, tapi dia macam nak menjauhkan diri saja..aku perasan sejak aku ajak dia minum dengan aku hari tu, dia macam nak mengelak saja dari aku, kalau dulu 5 atau 10 minit sebelum 730 pagi aku nampak dia sampai, tapi sekarang ni tak ada pulak, pukul berapa agaknya dia datang kerja. Aku jengah-jengah juga kat parking motor tapi motornya pun tak  ada..” Dalam diam rupanya Farhan sampai awal dari biasa kerana dia menunggu Fatin diparking keretanya.

“Entah-entah dia dah masuk syift kot..itu yang tak jumpa tu”.

“Tak juga hari tu aku ada tanya dia..dia akan kerja waktu pejabat dalam dua atau tiga bulan ni. Rupanya dia baru habis kursus.Itu sebabnya dia kena ikut senior dulu sebelum betul-betul mahir nak buat kerja sendiri.”

“Kalau macam tu bila terserempak lagi cubalah kau tanya kenapa dia macam tu..entah-entah dia dah ada pakwe kot..itu yang dia nak jauhkan diri dari kau”. Betapa kecewanya hati Farhan mendengar jawapan sahabatnya. Sedih hatinya. Bertambah lagi rasa dihatinya. Hampa dan sedih hu..hu..hu wajahnya makin mendung..

“Entahlah Lan aku pun tak tau..nak tanya hati dia dah berpunya ke belum pun tak ada peluang ..aku ni macam bertepuk sebelah tangan sajalah Lan.. macam ni haa.. aku suka kan dia bagai nak rak dia pulak macam nak jauhkan diri dari aku pulak.. nak saja aku tanya dia, kalau padi katakan padi tidak aku tertampi-tampi”.

“kalau sudi kata sudi tidaklah kau ternanti-nanti” sambung Edlan, kerana pantun empat kerat sahabatnya tadi hanya tergantung tiada penamatnya. Dia sedeh melihat wajah muram sahabatnya yang didepan mata. Kemudian dia menyambung untuk memberi semagat agar sahabatnya tidak berputus asa…

“Sabarlah Han, kalau ada jodoh kau dengan dia tak kemana. Berserah dan berdoalah pada yang Maha Berkuasa..buatlah solat hajat banyak-banyak kita berserah pada yang Maha Berkuasa agar hatinya terbuka untuk engkau”.

“Aku dah buat Lan. Aku tahu juga bab hati dan perasaan hanya Allah yang pengang kuncinya.”

“Kalau macam tu tunggu saja..InsyaAllah. Kau pegang satu kalau dia baik untuk kau pada masa sekarang dan masa akan datang tentu Allah akan lorongkan untuk kau. Tapi kalau sebaliknya kau harus redha, sebab Allah yang tahu apa yang terbaik untuk hamba-hambanya. Allah kan Maha Pengasih lagi Maha Penyayang… Dia akan mendengar permintaan kau..berserah sajalah Han.” Lapang sedikit dada Farhan mendengar nasihat sahabatnya.



Rasanya tajuk ni tak berapa menarik..kalau sudi berkongsi cadangkanlah satu tajuk yang nampak menarik..kalau mat teh nak bagi tajuk GADIS DUA BODYGUARD. ok tak.




No comments:

Post a comment