~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Sunday, 1 March 2015

Nur Hidayah 36





              Dan dengan panggilan itu, pukul 11 pagi esoknya Syed Borhan tiba di pejabat  balai polis****. Terus sahaja di mahu bejumpa dengan Inspektor  Zam seperti yang diberi tahu oleh pegawai polis wanita yang menghubunginya semalam. Ketika Inspetor Zam terjengul diruang bilik yang disediakan mereka terkejut dan kaku seketika.

“Azrul..Ini Azrulkan..Ya Allah lama tak jumpa Azrul  awak jadi polis rupanya.. macam mana dengan Ijazah jurutera awak tu”. Yang sebenarnya antara Azrul Azam dan Syed Borhan merupakan kenalan masa di Universiti. Mereka merupakan rakan sebilik, biar pun mereka berjarak umur. Ketika Azrul menuntut ditahun satu Syed Borhan sudah ditahun tiga. Biar pun hanya setahun sahaja mereka duduk sebilik namun hubungan mereka memang rapat. Syed Borhan merupakan abang senior yang baik hati. Kebetulan mereka megambil jurusan yang sama JURUTERA. Banyak juga ilmu-ilmu asas dan buku-buku jurutera yang diturunkan kepada adik sebiliknya.

“Entah lah bang, lain kita belajar lain pula yang kita dapat, nak buat macam mana dah rezeki saya jadi polis”.Mereka berjabat tangan kemudian berpelukkan. Lepas pelukkan dileraikan…mereka berpandangan sambil tersenyum dan mereka berdakapan lagi. Kawan lama kalau dah jumpa rasa tak terlerai rindu rasanya.

“Yang Inspektor Zam tu Azrul  ke?”.

“Ia bang.. kat sini diorang panggil Azam..biar saya penuh dengan  azam setiap hari itu kata mereka. Masa kat U dulu diorang ikut abanglah yang mulakan panggil saya Azrul. Sampai saya habis belajar mereka panggil saya Azrul. Bila saya kat kampong orang panggil saya Itam. Kaya saya bang kaya nama..”. ha..ha dua kenalan lama ketawa gembira.

“Azrul nama awak juga kan. Ehh abang datang sini sebenarnya disuruh bagi keterangan berkenaan dengan Nur Hidayah binti Abdullah”.

“Haa siapa Nur Hidayah binti Abdullah pada abang. Mengikut kata pagawai yang menghubungi abang semalam, dia adik sepupu abang betul ke”.

“Betullah dia tu anak arwah mak su abang. Kenapa dengan dia?”.

“Macam ni ceritanya..Inspektor Azurul Azam menceritakan kisah Nur Hidayah sehingga dia terpaksa duduk dilokap kerana dituduh melakukan kecerderaan hingga menyebab kan kematian  kerana hendakkan harta suaminya.”

“abang tak percaya dia buat macam tu, sebab dia ni jenis orang yang tak pandang pada dunia. Orangnya alim. Azrul nak tahu dari masih remaja lagi dia dan buat solat-solat sunat. Dia tak sewenang-wenangnya keluar rumah pergi kehulu kehilir mencari hiburan walau pun abang rasa dia banyak duit. Sebab apa abang kata dia banyak duit. Dia dari remaja lagi dah diberi kepercayaan oleh mamanya hidup sorang menguruskan diri. Tentu urusan duit dia yang fikir sendiri kan. Emaknya kerja kat Arab Saudi jadi jrurrawat dengan gaji lima belas ribu sebulan. Agak-agak lah berapa ratus ringgit sebulan dia bagi kat anaknya yang seorang tu”.

“Ohh dia anak tunggal bang”.

“Abang nak cerita tapi ni aib keluarga kami,  perlu ke abang cerita rasa nya tak perlu kan”.

“Ok lah kalau macam tu abang boleh jumpa dia, mana tahu dia nak meluahkan perasaaan dia pada abang, sebab abang sedara dia. Mungkin dengan luahan perasaan dia, kami dapat klu yang boler dijadikan bahan bukti. Sebab kes ni dah melibat kes dadah dan kematian jadi dia dipandang serius”.

Setelah memberi keterangan hubunganya dengan Nur Hidayah. Syed Borhan dibenarkan berjumpa dengan Nur Hidayah di bilik yang disediakan.

“Asalamualaikum”..sapa Syed Borhan bila Nur Hidayah terjegul bersama seorang pegawai polis wanita.



“Kenapa jadi sampai macam ni Dayah..betul ke segala tuduhan tu”. Terus sahaja pertanyaan itu yang meluncur keluar dari bibir Syed Borhan. Hatinya sedeh melihat orang disayang menderita.

“Dah takdir Dayah macam ni..nak buat macam mana. Tapi apa tuduhanya”.

“Dayah dituduh merancang membunuh suami sendiri kerana nakkan hartanya”.

“Kalau dah dituduh macam tu ialah agaknya”.

“Jangan sebarang cakap Dayah,  kerana kata-kata kita akan diambil sebagai bukti nanti. Dayah tahu tak dengan tuduhan itu kalau Dayah didapati bersalah Dayah akan ketali gantung.”.

“Kalau dah ditakdirkan itu cara kematian Dayah,  Dayah reda long. Dayah tak boleh nak mengubah takdir..Dayah tak ada kuasa mengubahnya”.

“Tapi betul ke tuduhan tu, kalau betul kenapa?.. terdesak sangat kah kehidupan Dayah selama ni...Lagi satu Dayah kahwin dengan orang dah berumur 54 tahun yang ada HIV. Kenapa Dayah  terdesak nak kahwin sangat. Kalau susah kenapa tak bagi tahu along..kita kan sepupu. Along sanggup tanggung kehidupan Dayah.Kalau Dayah tak payah kerja pun tak apa along boleh tanggung. Ceritalah sikit Dayah, supaya hati along tak rasa bersalah membiarkan adiknya menjadi pembunuh kerana kesempitan hidup. ”

“Ok Dayah cerita satu-satu kemudian along fikir kehidupan Dayah ni. Yang along kata Dayah kesempitan dalam hidup Dayah. Along! Mama Dayah simpankan duit untuk Dayah seratus ratus ribu ringgit dalam bank Dayah. Walau pun separuh Dayah dah bayar pada aparment yang Dayah beli tapi dengan duit gaji Dayah, Dayah dah boleh kembalikan duit yang mama simpankan untuk Dayah. Sebab duit simapanan tu buat persediaan kalau Dayah kesusahan itu kata mama. Along tahu tak berapa gaji Dayah  jadi Akauntan dan PA selama ni.. enam ribu ringgit sebulan,  sebab Dayah buat dua kerja, jadi majikan Dayah bagi dua gaji pada Dayah. Along rasa cukup tak untuk Dayah yang tak ada tanggungan, hidup kat Kuala Lumpur ni dengan duit gaji sebanyak itu.Lagi satu untuk pengetahuan along apartment Dayah ada tiga bilik, dua bilik Dayah sewakan ..Sempit ke hidup Dayah sebelum Dayah ditanggung oleh suami  long” Terganga mulut Syed Borahan mendengar duit simpanan yang dimiliki oleh Nur Hidayah..
…Kalau kata along Dayah terdesak nak kahwin..Dulu ada orang tu cakap suka kan Dayah, kalau Dayah terdesak nak kahwin  patut ke Dayah melepaskan ajakkan seorang lelaki yang masih bujang dan muda. Dayah tahu lelaki itu mempunyai pendapatan 5 angka sebulan. Dahlah berpendapatan tinggi, kacak pula orangnya. Baik hati, penyabar dan penyayang lengkap dirinya mempunyai ciri-ciri suami mithali. Memag bertuah gadis yang mendapat cinta dan sayang nya. Dia mengaku sayang kan Dayah bukan sebagai adik..tapi Dayah tak membalas sayang dia. Kerana dia lebih layak memberi sayangnya pada gadis yang lebih baik dari Dayah, tapi kalau Dayah terdesak peduli apa layak tak layaknya Dayah nikan..jadi along fikir terdesak sangat ke Dayah nak kahwin”.

“Habis kenapa Dayah kahwin dengan lelaki yang dah tua dan mempunyai HIV positiv pula tu. Dayah tahu tak apa itu HIV positive. Penyakit yang lama kelamaan akan menjadi ADIS..penyakit yang akan membawa maut..dan penyakit yang tiada ubatnya”.

“Lebih dari tahu long..along tahu tak siapa Tengku Faris tu”.

“Anak pengusha hotel Dato’ Tengku Faizal yang kaya tu”.

“Jadi along fikir sebab dia anak pengusha hotel dan kaya lah Dayah nikah dengan dia.. Macam tu?. Kalau along nak tahu dia adalah bapa biologi Dayah. Dia adalah bekas  kekasih mama..dia lah lelaki yang meyebabkan Dayah lahir. Along tahu tak kenapa Dayah nikah dengan dia..”

“Kenapa??”. Terkelip-kelip mata Syed memandang Nur Hidayah dihadapanya yang berwajah tenang. Terkejut memag terkejut mendengar pengakuan Nur Hidayah tentang arwah suaminya.

.”Sebab Dayah terdesak mencari kasih seorang ayah. Kalau kami tak nikah Dayah bukan mahram pada dia. Kalau dah bukan mahram  kami duduk serumah, kami keluar makan bersama, kami jalan-jalan berdua, semuanya akan  mengumpul dosa. Kami tak mahu mengumpul dosa secara percuma. Ada jalannya kalau kami nak duduk serumah. NIKAH..Jadi Dayah nikah dengan dia untuk menjadikan kami boleh hidup satu bumbung.  Dia boleh jadi pelindung Dayah dan Dayah boleh jaga dia kalau dia sakit.…Yang  ini memang Dayah tersedak.
…. Yang sebetulnya dari Dayah kenal manusia lelaki dan perempuan lagi, Dayah dah terdesak untuk memanggil seorang lelaki itu dengan panggilan ayah atau papa atau baba atau abah atau abi atau bapa  dan yang sewaktu denganyalah. Dulu masa Dayah kecil, Dayah teringin sangat nak panggil seorang lelaki dengan gelaran itu.Teringin nak pegang hujung jari mereka sambil berjalan pergi kesekolah atau pun berjalan kat laman rumah pun jadilah.
…Bila melihat sepupu-sepupu kita jalan dengan ayah mereka hati Dayah cemburu sangat. Along pernah ada rasa yang macam tu. Dayah rasa tak pernah kan sebab along mempunyai seorang ayah yang penyayang dan penyabar . Sesekali nak juga Dayah pegang hujung jari pak ngah atau  pak su. Nak merealisasikan impian Dayah, namun mereka akan menjauhkan diri bila nampak Dayah datang pada mereka. Kedekut betul pak ngah dan pak su nak pinjam hujung jari mereka pun mereka tak kasi itulah yang terdetik dihati Dayah ketika tu.

…Itu sebabnya Dayah nikah dengan Tengku Faris nak merealisasikan impian Dayah. Dapat berjalan pegang lengan dia, Dayah rasa bahagia sangat. Dayah rasa Dayah sorang saja yang ada papa penyayang macam papa Dayah. Terasa diri Dayah berumur tujuh tahun bila Dayah jalan dengan dia long. Itulah kehidupan Dayah selepas Dayah jauh dari mata along.  Dayah bahagia.. sangat bahagia.”.

“Jadi kenapa Dayah upah orang bunuh bapa biologi Dayah tu… kerana dendam ke..sebab dia menjadikan  Dayah hina jadi anak luar nikah”.

“Along! kalau along rasa bahagia dengan kehadiran dia, patut ke kita hapuskan dia dalam hidup kita. Apa buktinya Dayah yang mengupah orang untuk memukul Tengku Faris.  Along tenguk muka Dayah ni muka Master Mind sesuatu keganasan ke?.”

“Habis yang sampai Dayah masuk penjara kerana dituduh bukan ringan tuduhan terhadap Dyah tau..Dayah dituduh melakukan keganasan hingga menyebabkan kematian… macam mana? Keliru betul along”.

“Mungkin inilah harga kasih ayah yang Dayah minta..bila Dayah dapat dijadikan ujian pada Dayah. Kalau Allah dah tetap kan macam ni Dayah nak buat macam mana.. Dayah reda long, biar pun Dayah akan ketali gantung jika sabit kesalahan..itu takdir Dayah.”.

“Kenapa Dayah cepat putus asa..kalau Dayah cakap macam ni seumpama memang betul tuduhan tu..mungkin kerana marah pada  Tengku Faris yang menyebabkan  Dayah lahir jadi anak tak sah taraf”.

“Nak marah kenapa long.. Dayah lahir  jadi anak yang tak taraf itu dah takdir perjalanan hidup Dayah. Yang sebenar nya jika kita lahir ke dunia ni, walau dengan apa cara sekali pun, kita patut bersyukur.  Kerana dengan kelahiran kita, Allah bagi kita peluang memilih nak syurga  atau neraka bila kita diakhirat kelak. Allah dah bagi kita otak untuk memilih perkara yang baik atau buruk untuk diri kita sendiri..Dayah guna otak Dayah untuk memilih yang baik untuk diri Dayah.Itu sebabnya Dayah berusha menjadi hamba yang baik dan taat. Tak semestinya anak luar nikah ni berkeahiran buruk didunia dan akhirat. Memang anak luar nikah tak dipandang didunia ni..tapi kalau kita mengikut segala perintah Allah dan membuang jauh apa yang dilarangNya.. In Syaa Allah kat akhirat  kelak akan di balas dengan seribu nikmat kebaikkan”.

“Jadi bukan Dayah lah yang  merancang pembunahan tu”.

“ Along..along macam tak kenal Dayah. Dari kecil along tengok Dayah, macam mana Dayah menjaga perlakuan untuk menjadikan Dayah seorang hamba yang baik,  yang taat. Sungguh tak berbaloi berbelas tahun Dayah menjanga diri..tiba-tiba dengan sekali bisikkan syaitan Dayah rugi didunia dan akhirat. Dayah tak akan jadi orang yang rugi long. Lagi pun memaafkan satu perbuatan yang mulia. Kenapa selalu orang menyebut ‘sedang kan Nabi pun memaafkan umatnya’.. supaya kita mencontohi sifat Nabi Muhammad saw yang baik tu MEMAAFKAN. Kan along pun tahu kalau kita buat jahat dengan manusia, perbuatan baik kita akan tergantung antara langit dan bumi tak akan sampai pada Allah selagi manusia yang kita khianati itu tidak memaafkan kita”.

“Along kesihan Dayah. Dayah baik tapi kenapa diduga macam ni. Mama tak ada.. ada mak cik dan pak cik semuanya tak ambil tahu tentang Dayah.. termasuklah ibu along. Ni orang buli Dayah macam ni tak ada siapa nak bela dan nak melindungi Dayah”

“Tak apalah long, Dayah ambil ni sebagai ujian pada Dayah. Mungkin Allah nak menguji ketetapan pendirian Dayah. Mungkin juga  didatangkan musibah ini untuk menghapus dosa-dosa  Dayah yang Dayah tak sedar, Dayah redha. Pada Dayah apalah sangat hidup didunia yang hanya sementara, jika dibandingkan dengan kehidupan akhirat yang kekal. Lagi pun hilang Dayah tak akan ada siapa yang akan merasainya Long.” Orang –orang yang disebalik diding terkedu mendengar bicara wanita muda yang sangat kuat menerima cabaran. Mereka tidak menyangka wanita yang dilihat pendiam begitu petah berkata-kata.

“Dayah..”

“Dah lah long Dayah ok..Terima kasih sebab jenguk Dayah. Along jalanilah kehidupan ini dengan bahagia. Jika kita bahagia didunia In Syaa Allah diakhirat kita akan bahagia juga. Jaga kak Nisa baik-baik (Nur An-Nisa isteri Syed Borhan). Kalau along jaga kat Nisa baik, dia akan jaga anak-anak along baik juga. Jangan salah kan diri along dengan apa yang menimpa Dayah.. Kat sini Dayah cakap terus terang, Dayah tak buat semua tuduhan ini tapi ialah kalau Dayah jadi terhukum dengan tuduhan ni  Dayah reda dengan takdir Dayah .. Apa-apa yang Allah bagi pada Dayah..Dayah terima. Akhir sekali Dayah minta maaf kalau ada salah silap Dayah pada along. Mana tahu ini pertemuan kita yang terakhir. Lepas ni jangan bimbangkan Dayah.   Nur Hidayah sudah bangun dari kerusinya.

“Dayah!! along nak Tanya ni..orang yang  kata sayang kat Dayah tu siapa?” Nur Hidayah memandang abang sepupunya tenang.

“along rasa ada orang lain ke yang suka Dayah, selain along?. Tapi sekaramg Dayah tak harap lagi sayang tu..Harap along boleh bagi sayang along tu pada yang lebih berhak.”  Rasa mahu melompat Syed Borhan mendengar jawapan Nur Hidayah. Yang sebenarnya sayangnya pada adik sepupunya tidak pernah berkurang walaupun dia sudah mempunyai isteri.

Syed Borhan berjumpa Inpektor Azrul Azam sekali lagi. Niat dihatinya mahu menyelamatkan Nur Hidayah sedaya boleh. Dia tahu Nur Hidayah tidak bersalah. Setelah dia duduk dihadapan Inspektor Azam.

“Azrul!..abang  rasa Hidayah ni teraniaya. Abang  tak fikir dia gilakan harta. Abang kenal dia dari kecil lagi. Apa yang abang cakap tadi itulah dirinya. Yang sebetulnya abang kagum dengan dia, muda-muda lagi dia dah rajin buat solat sunat dah pandai jaga aurat dia. Abang tak pernah nampak rambut dia sejak dia dah pandai jaga aurat dia…walaupun rumah keluarga abang tak jauh dari rumah nenek kami. Dia duduk kat rumah nenek kami.. Dan yang paling abang kagum dia pandai jaga diri walau pun tak ada orang tua membimbing dia. Mama dia kerja kat Arab masa dia ditingkatan tiga. Masa dia ditingkatan empat nenek kami meninggal. Dia duduk sorang kat rumah  tu, tak ada saudara-mara kami yang nak ambil duduk dengan mereka.. termasuklah emak abang. Sebab apa Azrul nak tahu, sebab dia anak luar nikah.”

“Ohh dia anak luar nikah..abang memang ada hati dengan dia ke bang”.

“Sejak remaja lagi abang memang suka dengan dia.. kerana peribadi dia Azrul.. tapi ibu abang tak restu. Ada juga rancangan abang nak kahwin lari dengan dia tapi rasanya, dia tak akan setuju dengan rancangan abang. Akhirnya bila dia nikah, abang pun nikah juga  dengan sepupu kami. Abang minta tolong dengan Azrul tolong tenguk-tengukkan dia. Abang berharap sangat Azrul dapat tolong dia”.

“In Syaa Allah bang. Orang yang tak bersalah ni selalunya Allah akan tolong kan bang”.

Saturday, 28 February 2015

Nur Hidayah 35


  p/s; mungkin berulang sedikit ceritanya sorry ye...



          Dua hari Nur Hidayah duduk di penjara  baju, seluar dan telekung yang tidak berganti. Tumpukkan darah ditelekung memenuhi setengah dari telekungnya yang berwarna putih. Dia diarahkan menukar pakainya namun bila dilihat baju yang diberi berlengan singkat dan seluarnya juga singkat  dia tidak mahu. Biar lah dia memakai pakaian yang dicemari darah tetapi menutup auratnya itulah pendiriannya.

Sejak dia ditahan reman dan disoal siasat kerana disyaki melakukan keganasan kepada suaminya sendiri, dia melakukan solat dengan pakaian yang tidak bertukar..namun rintihan perlahanya menghibakan hati sesiapa yang mendengar.. Rintihan Nur Hidayah dengan suara perlahan selepas selesai solatnya boleh didengari dari balik dinding kerana mereka sudah menempatkan sebuah kamera tersembunyi bagi mengetahui apakan perlakuan setiap banduan untuk mencari bukti. Di hujung hari kedua dia dijerkah oleh seorang pegawai polis kerana dia enggan menanggalkan telekungnya. 

 “Kenapa awak degil sangat. Berapa bahagian yang awak dapat dalam rancangan yang awak rancang ni. Kalau awak didapati bersalah dengan siasatan kami, semua yang awak dapat tu tak guna juga. Jadi awak bekerjasamalah  dengan kami..kami akan tolong awak. Dan awak nak apa sahaja kami sediakan. Cakaplah siapa dalang yang memukul suami awak”. Yang sebenar sudah ada tangkapan untuk kejadian pukul di pintu masjid. Kesemua mereka positiv dadah jenis yang sangat merbahaya. Dadah yang diambil membolehkan seseorang itu tidak merasa takut dan bertenaga lebih dari kebiasaan. Sesiapa yang mengambil dadah ni akan merasa dia ingin berkuasa dan ganas. Tetapi dadah ini juga jika  diambil berlebihan akan mengakibatkan kematian. Maklumat dari Nur Hidayah bertujuan untuk mengkap pembekal dadah tersebut.

“Puan..saya betul-betul tak tahu siapa yang pukul suami saya. Macam mana saya nak cakap kalau saya memang tak tahu.”

“Kami tahu awak tahu siapa dia..mungkin orang itu adalah boyfrend awak itu yang awak tak nak cakap..sekarang  buka telekong awak.. Buka!!!. Jangan nak tunjuk alim. Kat sini lakonan awak tak dapat mengabui mata kami… sekarang  buka telekong awak.. Buka!!!.”..melihat Nur Hidayah tidak mengikuti arahannya dia jerkah lagi. Boleh tahan juga suara polis wanita yang berbadan  ‘tough’ bila menjerkah.

“Puan membuka dan menunjukkan aurat kita dihadapan bukan mahram kita adalah berdosa. Saya tak mahu dosa itu.. Kalau saya ikut arahan puan, mungkin saya akan terlepas dari deraan puan, tapi saya tak akan terlepas dengan siksaan Allah diakhirat kelak. Tapi saya lebih rela didera sekarang dari Allah yang mendera saya nanti.Ya Allah teguhkan hati ku untuk menerima ujian Mu..kerana aku lagi takutkan siksaan mu”.Mendengar rintihan Nur Hidayah pegawai yang menyoal siasat makin naik angin. Itulah kisah Nur Hidayah dimalam kedua dia disoal siasat.
   

           Tidak disangka setelah dua hari dia didera suapaya mengaku dan memberitahu orang memukul suaminya. Diawal pagi ketiga dia dikunjungi oleh orang cuba menolong nya malam itu. Dia membawa sepasang telekung, baju dan seluar pinggang bergetah. Namun kedatang penolong Nur Hidayah menjadikan kes Hidayah bertambah menjadi sebutan. Mana tak menjadi sebutan pada malam dirinya dipaksa membuka telekongnya kerana mahu dia tidur dalam keadaan kesejukkan..Nur Hidayah berdoa meminta Allah menjaga dan melindungi aurat dan maruahnya. Dan pagi itu ada seorang hamba Allah yang datang menghulur telekung dan pakaian untuk Nur Hidayah.

“Ya Tuhan ku, segala yang terjadi adalah ketentuan Mu dan segala yang bakal terjadi juga dibawah kekuasaan Mu. Jika benar aku adalah hamba mu yang teraniaya maka kasihanilah aku. Aku hamba mu yang tidak mempunyai kuasa untuk menghalang apa yang akan dilakukan oleh hambamu juga. Aku memohon pertolongan Mu ya Allah ya Tuhan ku… lidungilah maruahku, lindungilah aibku dan lindungilah aurat ku dari pandangan bukan yang berhak.. Ya Allah.

               Yang sebenarnya penahan Nur Hidayah sudah menjadi bualan oleh para pegawai polis yang berkawal, walau pun baru sehari semalam dia ditahan. Mana tak jadi bisikkan antara mereka..Bila seorang perempuan muda yang disyaki oleh ibu mertuanya sendiri  bersubahat atau merancang membunuh suaminya kerana hendakkan harta. Mereka membayangkan wanita muda itu tentulah seksi bergaya dengan make-up yang tebal, kemudian berlagak bongkak dan berbahasa kasar. Tetapi alangkah terkejutnya mereka, bila dilihat dia seorang yang lembut dan berbungkus telekung, muda memang muda.

           Dihari pertama soal siasat wanita itu hanya berkata dia tidak tahu dan tidak kenal..apabila dilakukan perkaranya yang menyakitkan dia hanya beristifar berulangkali sambil memejamkan matanya. Bila disoal lagi tetap juga sama  jawapanya.. dia tidak tahu dan tidak kenal. Ketika rehat sebentar dan waktu makan tiba..pertama kali diberi makanan dia tidak menjamah makanannya, dia hanya meneguk sedikit air yang diberi. Lebihan air diambil kembali. Bila tiba waktu solat dia meminbta izin untuk ketandas untuk mensucikan diri dan berwuduk. Namun permitaanya tidak dihiraukan.Bila permintaanya tidak dihiraukan  dia akan berpaling  menuju ke penjuru bilik lalu melakukan seperti orang berwuduk dan terus mendirikan solat..

..tenang dia bersolat, selesai solat dia berdoa…Wahai tuhan ku pandanglah aku yang tidak berdaya..aku tidak mampu walaupun dengan sesama manusia..Ya Allah sesungguhnya kaulah yang Maha Berkuasa dan aku hamba mu yang tidak berkuasa..terimalah solat ku yang tak berwudu’ dengan sempurna, walau pun itu yang Kau wajibkan kepadaku.Namun aku tidak berkuasa melaksanakan apa yang diwajibkan keatas ku. Aku memohon terimalah solat ku yang tak sempurna syaratnya.

…Waktu makan tiba lagi kali kedua ..dia juga tidak menjamah makanan, namun air minuman yang hanya segelas diambilnya lalu dijadikan air untuk berwudu’..para pertugas yang menyaksikan berpandangan sesama sendiri. Walaupun hati mereka tersentuh namun mererka tidak dapat melakukan apa-apa. Itu adalah cara-cara untuk membuatkan para penjenayah memberitahu perkara yang sebenarnya. Bila cara tekanan mental tidak berjaya mencungkil isi hati pesalah mereka menggunakan cara kekerasan pula.

“Cuba awak bagi tahu kami siapa yang sebenarnya yang pukul suami awak tu. Awak tahu tak mereka pukul suami awak sampai mati, kalau mereka dibiarkan bebas, tak mustahil perkara suami awak akan berulang sekali lagi. Jadi macam mana Negara kita nak aman..orang ramai tak bebas duduk diluar rumah bila penjenayah berkeliaran. Awak berilah kerja sama untuk kita sama-sama menjaga keamanan dan keselamatan orang ramai”.

“Sungguh-sungguh saya kata.. saya tak tahu dan saya tak kenal mereka”.Ketika itu pegawai yang menyiasat  mula mengepit jari-jari Nur Hidayah.

Dan di awal pagi hari ketiga Nur Hidayah dipenjara, seorang hamba Allah datang membawa sepasang telekong baju dan keperluan lain untuknya….

“Encik boleh saya jumpa dengan Nur Hidayah binti Abdullah”.

“Encik siapa apa keperluan encik jumpa dia”.

“Nama saya Johan Hamdi bin Johari..saya kawan dia. Hanya nak bagi telekung dan keperluan lain pada dia”.

“Yang sebetulnya banduan ni tak boleh ditemui oleh sebarang orang”.

“Kalau macam tu boleh saya jumpa Inspektor Azrul Azam”. Tidak lama terjengul kawanya menemuinya.

“Hai pagi lagi kau cari aku. Baru malam tadi kita lepak dah nak jumpa aku balik rindu aku ke...tak kerja ke kau hari ni..”.

“Hssy ada ke kau cakap macam tu..dengar dek orang mahu mereka salah anggap pada kita. Tak kerja aku nak rindukan kau..Aku kerja malam. Ni aku nak bagi pada banduan kau yang bernama Nur Hidayah binti Abullah tu”.

“Hai sampai kau berbagi-bagi ni ada apa-apa ke”.

“Pada pandagan mata akulah, aku tak percaya dia sanggup jadi pembunuh  kerana gilakan harta, mungkin hanya salah faham kita kot. Lagi pun kita bantu dia nak solat Zam, membantu orang mengadap Allah dengan sempurna kan kerja baik..bukan kita bersubahat pada kejahatan dia. Betul tak. Lepas kau cerita pasal dia malam tadi, aku terfikir..apa salahnya kita bantu dia mengadap Allah dengan sempurna. Ni kita nampak pakaian dia bernajis dan dia berusha juga nak bersolat kita bantulah dia bersolat dengan sempurna. Kita sebagai pemerhati takkan nak pejam mata sahaja. Untung-untung dapat juga kita pahala dia sikit.”. Lama Isnpektor Azam memandang sahabat baiknya. Dia pernah terfikir sebegitu, namun dia terhalang oleh peraturan ditempat kerjanya. Dia bersyukur sahabatnya terbuka hati menghulur bantuan..dan akhirnya akal nya membenarkan kata-kata sahabatnya.

            Yang sebenarnya dirinya dan doctor Johan Hamdi berkawan sejak di sekolah lagi. Masa itu mereka besekolah di MRSM Jerantut Pahang. Setelah lama terpisah bila dia diterima masuk ke UIA dan Johan Hamdi meneruskan pengajianya keluar Negara. Tetapi bila bekerja mereka bertemu semula di Kuala Lumpur.  Walaupun seorang doctor dan seorang lagi Inspektor polis mereka tetap berkawan. Bila ada waktu terluang mereka akan bertemu bertukar-tukar pengalaman dan kejadian tentang kerja mereka. Semalam sehabis waktu bekerja  Azrul Azam menghubungi  Johan Hamdi untuk makan bersamanya sebelum dia pulang  kerumah..

 “Hello kau kat mana..”

“Asalamulaikum! salam kau mana Zam..salam tu kan wajib untuk  kita sesama Islam” Tengur Johan Hamdi. Biar pun dia belajar diluar negara namun dia peganagan Ugama nya agak teguh. Dulu dia seorang Islam yang biasa-biasa sahaja. Solat pun kadang-kadang ada yang tinggal. Tetapi sejak dia belajar diluar Negara bercampur dengan pelajar-pelajar Islam dari seluruh Negara matanya terbuka untuk mendalami Islam. Tambah membantu bila rakan sebiliknya seorang pelajar yang begitu teguh pegangan ugama Islamnya kerana ayahnya seorang Imam dikampungnya. Akhirnya sehingga dia habis belajar, dia masih lagi mencari ilmu ugama dinegaranya sendiri.

“Ialah..ialah Assalamulaikum..”

“Waalaikumsalam Warahmatullahi Wabarakatuh  …ha yang kau macam tak menyempat-nempat tu kenapa.”

“Kau kerja tak…jom kita lepak. Aku baru habis ni  sebelum balik aku nak isi perut dulu. Kalau dah sampai rumah ,malas pula nak keluar..”. Pertanyaan kawannya tidak berjawab..dia mengesahkan pula hal dirinya.

“Kenapa? mak ayah kau tak ada kat rumah ke”.

“Itulah pasal.. mereka pergi rumah adik aku yang bungsu..dia baru bersalin dah dua hari dah. Semalam baru balik hospital jadi mak ayah aku kesana lah, nak menyambut cucu yang kesepuluh…mau seminggu mereka duduk rumah adik aku tu. Seminggulah nampaknya aku berumah tangga kat kedai.  Lagi pun Jo.. aku ada cerita nak cerita kat kau”.  Duduk sahaja sahabatnya diahadapanya terus sahaja Azrul Azam berkesah tentang kes yang sedang ditangainya. Yang mahu diceritakan oleh Inspektor Azrul Azam adalah kes yang sedang ditanganinya berkenaan seorang isteri muda yang merancang pembunuhan suaminya kerana harta. Isteri muda itu bernama Nur Hidayah binti Abdullah.

 “Jo aku heran betul..sorang perempuan ni dituduh oleh emak mertuanya…”.

 “Hai bergaduh dalam rumah sampai dibawa kebalai ke?”.

“Kau ni.. aku belum habis cerita dah potong cerita. Bukan bergaduh kat rumah..tapi perempuan ni dituduh merancang pembunuhan suaminya. Suaminya dipukul hingga mati dihadapan masjid. Yang aku heran dia ni muda lagi, pikat sahajalah orang kaya tak payahlah merancang membunuh bagai, kan dah susahkan diri. Dia ingat senang ke nak bunuh orang. Negara kita ni kan ada undang-undang ingat boleh lepas ke perbuatan bodoh dia tu. Hai entah lah kadang-kadang aku takut nak kahwin ..aku takut jadi macam nilah, orang yang sekatil dengan kita pun mengancam nyawa”. Keluh Azrul Azam.

“Muda sangat ke perempuan tu..suaminya muda ke tua?”.

“Muda Jo, kalau tenguk dari  segi wajahnya rasanya baru dipertengahan 20 han. Suaminya dah 54 tiga tahun. Aku baca dalam report tu dia merancang pembunuhan suaminya kerana nak cepat dapatkan harta. Kau tahu siapa suaminya..anak pengusha Hotel Dato’ Tengku Faizal”.

“Ohh..betul lah apa yang kau cakap tu, dia dapat pikat anak orang kaya..tapi  bila dah dapat jadi isteri anak orang kaya yang dah tua cerewet pula. Agaknya tak tahan nak mengadap kerenah orang tua itu, itu yang dia bunuhnya suaminya tu”.

“Ada kemungkin juga. Tapi hebat perempun tu. Jo! dia berlakun pun nombor  satu, masa diaorang tahan dia.. dia pakai telekong yang penuh darah. Orang aku kata itu darah suaminya. Solat tak tinggal walaupun telekungnya di penuhi darah dan tak ada wuduk. Kata orang  aku, masa solat subuh dia nak pergi tandas tapi diorang tak hiraukan. Bila orang buat tak tahu, dia  berlakun ambil wuduk dan terus solat subuh. Solat zohornmya pula dia berwuduk dengan segelas air minuman yang diberi. Tahan dia tak minum, sebab air segelas tu dia nak buat wuduk. Kuat betul perempuan tu”.

“Aku rasa dia ni pandai dalam ugama. Aku ada pernah dengar kalau keadaan dhorurat kita boleh berlakun ambil tayamum macam yang perempuan tu buat”. (jangan cuba  dibuat apa yg mak teh tulis ni..nanti solat kita tak sah pula, sebab mak teh cuba cari dlm google tak jumpa. Mak teh hanya pernah dengar sahaja).

 “Tapi yang aku kagum dia kuat betul orangnya. Kau  tahu kan cara siasatan kami nak korek rahsia macam mana. Pertama kali aku jumpa orang perempuan muda yang lancar baca Yassin tampa buku Jo, kagum betul aku. Rupa nya Jo banyak fadilat surah Yassin ni…aku baru google tadi. Kau tahu Jo, bila kami kepit jari dia dia mula baca Yassin. Dia tak menjerit mengaduh pun, lebih-lebih pun dia pejam mata. Patutlah dia boleh bertahan rupanya kalau kit baca Yassin boleh mengurangkan rasa sakit tu. Dia tak makan dan tak minum dah dua hari termasuk hari ni..rupanya denagn baca Yassin kita boleh menghilkangkan rasa lapar dan dahaga”.

 “Siapa nama perempuan tu.”

“Nur Hidayah binti Abdullah”.

Aku rasa aku tahu perempuan tu”.

“Haa kau kenal ke? macam mana kau kenal dia?”

“Aku tak kenal dia tapi aku selalu nampak dia kat masjid dengan seorang lelaki. Kalau kita pandang macam ayah dan anak..tapi tak sangka pula mereka tu suami isteri. Kebetulan masa malam semalam kejadian  tu, aku ada kat masjid tu. Perempuan tu panggil orang yang kena pukul tu papa..tapi dia cakap dengan aku itu suami dia, mungkin panggilan manja mereka kut. Suami dia tu ada HIV positive”.

“Haa betullah tu. Habis tak bahaya ke darah HIV bila terkena tanganya yang luka”.

“Ikutkan memang bahaya. Luka ke jari perempuan tu kau kepit.”

“Masa aku kepit tak luka Tapi kau tahulah si Azman dia tu baran sikit. Lagi pun dah di kepit dua kali pecah jugalah hujung jari dia tu..”.

“Kesian juga aku dengar kisah wanita tu. Tapi aku tenguk dia tu bukan jenis yang jahat. Suaminya juga buka seorang yang cerewet yang membolehkan dia nak bunuh suaminya. Kau kena berhati-hati korek rahsia Zam, takut teraniaya orang yang tak bersalah. Aku ada dengar doa orang yang teraniaya ni akan dimakbulkan Allah..nanti lain pula jadinya”.

“Entahlah Jo..aku rasa pun memang betul dia tak tahu siapa yang pukul suaminya..Hanya tunggu esok ada sorang yang telah kami hubungi nak mengenal pasti siapa Nur Hidayah sebenarnya. Kalau orang ni datang In Syaa Allah kes ni boleh selesai”.

Dan dari cerita itulah paginya doctor Johan Hamdi  menghulur sepasang telekung dan baju yang bersih untuk Nur Hidayah dan dia juga berdoa agar wanita itu tidak dijangkiti virus yang tiada ubatnya..

 “Asalamualaikum apa khabar”.

“Walaikumsalam, Alhamdullilah masih bernyawa”. Nur Hidayah terkejut dengan kunjungan orang yang membantunya ketika malam kejadian Tengku Faris dipukul orang. Paling terkejut doktor itu membawa bersama pakaian dan telekung bersih untuk membolehkan dia bersolat. Bagi mereka yang mendengar rintihan Nur Hidayah malam tadi, yakin doctor itu datang kerana Allah mengabulkan doanya. Dan mererka percaya sesungguhnya NurHidayah teraniaya. Mungkin apa yang diperkatakannya betul, dia  tidak mengenali orang yang menyebabkan suaminya maut kerana pukulan mereka.

 “Mungkin puan tak kenal saya, tapi tak apa, saya datang sebagai sesama Islam. Pada malam kejadian saya ada dan nampak puan memangku kepala suami puan.”.

“Terima kasih, saya rasa saya masih ingat. Tuan yang tolong menghubungi pihak  hospital dan cuba membantu malam tu kan..”

“ni.. saya nak bagi ni untuk puan, supaya puan dapat mengerjakan solat dalam pakaian bersih. Semoga Allah menlindungi puan dan menunjukkan kebenaran untuk puan”. Nur Hidayah menyambut huluran beg plastic doctor Johan Hamdi. Bila diintai isinya.

“Alhamdullilah..Terima kasih..terima kasih banyak-banyak, hanya Allah yang dapat membalas bantuan tuan.”

 “Ini adalah kerana Allah. Setelah saya tahu, saya wajib memberi bantuan. Saya mengucapkan Takziah atas pemergian suami puan mengadap Illahi kerana kejadian tu”.  Dan perbualan mereka sekali lagi didengari oleh pegawai wanita yang bertugas ketika itu.

“Terima kasih sekali lagi saya ucapkan, kerana memberitahu berita tentang suami saya.”. Kelihatan Nur Hidayah mengambil nafas dalam dan menghenbuskanya perlahan, matanya juga berkaca-kaca bila mendengar berita kematian Tengku Faris.

Seperti yang diperkatakan oleh Inspaktor Azam pihaknya sudah menghubungi seseorang yang boleh mengenal pasti siapa Nur Hidayah yang sebenarnya. Di sebelah tengahharinya  pula seorang lagi lelaki muda, gagah dan tampan datang mengunjungi Nur Hidayah..wahh memang hangat balu Tengku Faris. Mana tak hangat, orangnya masih muda, kelihatan lemah lembut dan bersopan tentulah banyak pemintanya. Kali Ini Nur Hidayah dikunjungi oleh Syed Borhan sepupunya pula.

             Oleh kerana kejadian pukul itu membawa kematian kepada mangsa kes Nur Hidyah diangap kes berat. Pihak polis menyiasat bersungguh-sungguh. Jika dirasakan sesuatu itu boleh menjadi bahan bukti mereka akan berusha mendapatkannya. Mereka telah menjumpai nama dan nombor telefon antara bangsa di telefon tangan Nur Hidayah.  Nombor itu yang menghubunginya dimalam kejadian. Bila mereka menghubugi pemilik nombor mengatakan orang yang bernama Syed Borhan sedang bercuti dari kerja nya selama sebulan. Bila mereka meminta nombor talifon peribadinya.  Orang yang menjawap panggilan tampa ragu memberi nombor telefon tangan Syed Borhan. Makin senang kerja mereka.  Dapat sahaja nombor it terus sahaja Syed Borhan dihubungi..

             Terkejut Syed Borhan bila dihubungi oleh Nur Hidayah. Sudah lama dia mencari jejak Nur Hidayah namun tidak pernah dia membalas SMS nya apa tah lagi menjawab panggilan. Entah apalah mimpi Nur Hidayah menghubungi pelalui panggilan. Undangan perkahwinannya juga Nur Hidayah tidak hadir. biar pun dia sudah memaklumkan melaui SMS nya.

Cepat sahaja tangannya  menekan butang hijau.  dia melarikan diri kehujung jalan mencari ruang untuk menjawab panggil orang yang dirinduinya. Kedengaran suara seorang perempuan memberi salam dihujung talian tetapi rasanya bukan suara Nur Hidayah.

“Assalamulaikum..”

“Walaikumsalam..siapa ni, bukankah ini nombor Nur Hidayah??”.

“Ye saya guna telefon tangannya untuk menghubungi anda..anda Syed Borhan ke?”

“Ye saya..”

“Apa hubungan anda dengan dia”.

“Kenapa??? dia ada masaalah ke..saya abang sepupunya..”.

“Ohh..”

“Cakaplah terus terang..saya sudi membatu jika ada apa-apa masaalah dengan dia. Dia adik sepupu saya”.

“Encik..yang sebenarnya nombor encik yang tertera di malam kejadian pukul hingga menyebabkan kematian dan kejadian itu telah menjadi kes polis. Kami sedang menyiasat kejadian tersebut, Encik boleh membantu kami mencari bukti”.

“Siapa yang kena pukul adakah Nur Hidayah?.”

“Bukan.. yang dipukul adalah suaminya..boleh tuan memberi kerja sama untuk mencari bahan bukti”.

“In Syaa Allah saya boleh, apa yang perlu saya bantu..katakanlah saya sedia bekerja sama”.

“Boleh encik datang kebalai polis**** untuk memberi keterangan . Sebab kes ni kes bunuh jadi kami nak selesaikan dengan cepat. Ini untuk keselamatan orang awam. Jika penjenayah bebas orang ramai tidak selamat berada ditempat  awam. Bila boleh tuan datang”.

“Sebut sahaja bila, In Syaa Allah boleh datang kerana waktu ini saya sedang bercuti.”.