~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Wednesday, 8 October 2014

Bab 48 Tidak ku tahu kasih bermula.









“Ya”…

Rupanya Puan Rabiah sedari mula terdengar jeritan menantunya tadi, dia mula menelinga disebalik pintu yang  tertutup. Tadi dia melintasi pintu bilik tidur anak menantunya, secara tak sengaja dia mendengar jeritan dan kemudian suara berbalah dari dalam.Dia tahu anak dan menantunya sedang bertengang urat.Mungkin anaknya sedang memarahi menantu pilihanya kerana tidak puas hati ditinggal terlama.Terdetik dihatinya mahu menyiasat pergeseran pasangan yang baru berjumpa setelah dua minggu menantunya merajuk.

Setelah menelinga beberapa ketika barulah dia tahu rasa cemburu NurFazila  pada Emil yang tak pernah padam, itulah  yang memyebabkan mereka selalu bergeser. Tapi mengapa Zila harus cemburu, bukan kah Emil sudah menjadi isteri orang. Rupanya susah juga menerima bekas suami orang, jika hati sendiri tidak dapat menerima kisah lama si suami. Sedang dia terfikir-fikir dengan sikap menantu pilihanya,  dia mendengar suara anaknya meminta kepastian tentang permintaan cerai isterinya, cepat-cepat puan Rabiah cuba membuka daun pintu yang berkunci. Tujuan utama mahu menyelamatkan rumah tangga yang diatur olehnya dulu.


“Abang ceraikan Zila dengan talak satu”.Meluncur perkataan yang dibenci oleh Allah dengan lancer dan jelas. Akhirnya runtuh juga rumahtangga yang diatur oleh ibunya. Bagi puan Rabiah Nur Fazila adalah calon menantu mithali. Pada pandanghan matanya Zila memenuhi ciri-ciri menantu yang diingini... lemah lembut, mendengar kata, rajin untuk kerja rumah dan sangat sesuai untuk anak lelaki tunggalnya. Tapi mengapa masa yang berubah turut mengubah tingkah sang menantu. 


             Walau bagaimana kukuh sabar yang cuba bertahan untuk menahan pergolakkan rumah tangga yang sentiasa bergolak akhirnya tumbang juga. Tidak mampu lagi sabar menahan gelombang yang sangat mencabar kesabaran. Sepanjang  terbinanya rumah tangga bersama wanita pilihan emaknya..kehidupanya rumah tangga mereka sentiasa bergolak. Ini disebabkan rasa cemburu isterinya kepada bekas madunya yang tak pernah dapat ditangkis. Rasa percaya pada suaminya tidak pernah hadir untuk memujuk hatinya yang sentiasa curiga.


Yang sebenarnya hati Abdul  Latif masih hangat kerana ditinggalkan isteri selama dua minggu belum lagi sejuk, kini isteri bertegas mahu dirinya diceraikan. Dirinya rasa sungguh tercabar dengan permintaan isteri yang banyak kerenah. Dimanakah rasa hormat Nur Fazila kepadanya. Akhirnya sabarnya melayang, dibantu dengan hasutan syaitan ringan mulutnya menjatuhkan talak kepada isteri yang meminta. Puan Rabiah di sebalik pintu bilik kalamkabut  membuka pintu yang berkunci  dengan jeritanya berserta ketukkan yang bertalu-talu. Bila pintu dibuka dari dalam…

“Latiff!!”.Masing masing terkedu, keadaan jadi senyap beberapa saat. Sudah terlambat..

“Latif,  Zila kenapa tak bersabar dulu..kenapa tak fikir anak-anak”. Kendur dan lemah suara Puan Rabiah dihujung kata.Dia lambat bertindak tadi.Ada rasa kesal kerana tidak dapat meyelamatkan rumah tangga anak menantunya yang serumah dengannya. Dia mendengar dengan jelas lafaz yang terucap..

“Dah tak guna mak ..semuanya dah terlepas. Saya nak panggil tuk ketua..supaya lafaz saya ni disahkan..nanti kita juga yang berdosa”. Abdul Latif  keluar dari bilik untuk kerumah ketua kampong. Dia wajib  memberi tahu tentang lafaz cerai yang diucapnya tadi. Sementara anaknya kerumah Ketua Kampong, puan Rabiah mengambil peluang bertanya kepada yang kini sudah menjadi bekas menantu hingga terlafaz perkataan cerai.

“Zila kenapa kamu minta cerai, kamu tak sayang ke dengan rumah tanggu kamu ni. Kamu kan baru sahaja sampai dah bergaduh sampai bercerai. Tadi emak ada dengar Latif ada sebuat nama Emil, pasal Emil ke kamu minta cerai.Emil  telefon Latif lagi ke”. Bertubi-tubu soalan yang keluar dari mulut puan Rabiah menyiasat.

“Itulah Zila  dah cakap, hari tu sebab Zila halang abang dari layan panggilan Emil  abang tampar Zila, sakit betul hati Zila ni..”

“Mak tak percaya, kalau setakat halang sahaja dia tampar kamu.Latif bukan orang yang senang naik tangan Zila, dia juga bukan orang yang senang naik marah. Dia anak emak mak Zila..mak  tahu sikap dia . Dulu tu Emil garang macam tu pun, tak pernah mak dengar kata dia kena tampar, ni mesti ada perkara lain yang menyebabkan Latif naik marah dan ringan tangan tampar kamu..” Puan Rabiah mula menyiasat.Setelah di memikir dia tidak percaya tingkah anaknya yang sentiasa sabar tiba-tiba bertukar menjadi garang.

“Mak dengan anak mak pun sama asyik Emil, Emil, Emil benci betul Zila dengar nama dia.” Zila mula bangun dan membentak, sudah lah dia diceraikan, kini emak mertua nya asyik mendesak mencari cerita. Hatinya yang masih panas semakin panas bila mendengar nama bekas madunya disebut-sebut. Zila menjadi marah bila mendengar nama Emil menyebabkan tingkah nya tidak dapat dikawal dia meninggikan suaranya. Dengan tingkah Zila puan Rabiah dapat membaca  selama ini dia hanya berlakun baik dihadapanya. Ada rasa kesal mencucuk hatinya.

“Mak rasa kamu sekarang ni lain sangat, dulu kamu ikut sahaja cakap emak. Tapi sekarang kamu dah berani nak bantah cakap emak, tinggikan suara dengan emak dengan Latif  pun kamu macam ni juga ke?.”

“Kalau hati dah sakit apa-apa pun boleh jadi mak, mak tak duduk tempat Zila, mak tak tahu sakitnya hati Zila ni.”

“Mak hairanlah Zila yang  kamu nak cemburukan Emil tu kenapa. Diakan dah jadi  isteri orang”.

“Kalau dia dah bercerai dengan suaminya, tentu dia boleh kahwin balik dengan abang”.

“Astagfirullah..kenapa kamu doa kan rumah tangga orang bercerai berai Zila”.


Tidak lama Abdul Latif berpergian . Dari dalam rumah mereka mendengar laungan salam dari luar rumah. Seperti yang diperkatakannya kini dia membawa ketua kampung balik bersamananya. Setelah sah perceraian pasangan Abdul Latif dan Nur Fazila disaksikan oleh ketua kampong mereka dan puan Rabiah sendiri, Nur Fazila meminta dirinya dihantar kerumah abang nya di Ipoh.

“Mak!Zila nak duduk rumah abang Zila kat Ipoh mak”.

“Zila waktu iddah kamu kena jaga diri betul-betul, kamu masih boleh duduk sini macam biasa. Mana tahu bila hati kamu berdua dah mula sejuk dan rasa nak teruskan perkahwinan ni, nanti kamu boleh rujuk balik”.

Melihat Zila memunggah kain baju yang hendak dibawanya Puan Rabiah masuk kedalam bilik anak menantunya sambil dia memerhati,sambil  diacuba memujuk,agar menantu terus tinggal bersama mereka seperti biasa sehingga habis tempuh Iddahnya.Zila terus sahaja  mengemasi pakaiannya dan memasukkan kedalam beg. Tidak dipedulikan nya lagi kata-kata nasihat emak mertuanya.

“Tak apa lah mak biar Zila cari kehidupan Zila sendiri”.. Biar pun dilarang oleh ibu mertuanya, namun dia tetap mahu pergi juga. Setelah segala nasihat tidak dapat memujuk kehendak Nur Fazila, akhirnya Puan Rabiah mengikuti sahaja kemahauan bekas menantu pilihanya. Dia menyuruh anaknya bersama cucunya  menghantar kerumah abang nya di Ipoh Perak.
Petang itu juga Abdul Latif menghantar jandanya kerumah abangnya diIpoh. Setelah menerangkan serba sedikit kisah rumah tangga mereka kepada abang NurFazila, Abdul Latif meminta diri. Sebelum melangkah keluar dia meminta izin untuk bertemu bekas isterinya diruang tamu.

“Anak-anak biar abang jaga..In Syaa Allah kalau ada cuti sekolah mereka akan abang hantar jumpa Zila”.Nur Fazilah hanya mengangguk setuju, tiada suara yang keluar dari bibirnya. Kemudian dia memandang langhkah kaki suami dan tiga orang anaknya meninggalkan dirinya..

Walau sekeras mana hati seorang isteri, bila bayangan perpisahan jelas dihadapan mata rasa sedeh tetap menggigit  hati, begitu juga Nur Fazila. Walaupun dia yang meminta perpisahan namun jauh disudut hati masih juga mengharap bekas suaminya berpaling semula kepadanya. Ketika itu jika bekas suaminya yang memulakan perkataan rujuk mungkin dia boleh menerimanya.

Ketika kereta WAJA bekas suami merangkak keluar dari perkarangan rumah abangnya hatinya menjadi bertambah sayu.Hatinya bertanya-tanya adakah betul tindakkanya. Adakah dia terlalu mementingkan diri sendiri  kerana tidak memikirkan keperluan anak-anak.  Anak-anak mereka  sedang meningkat remaja sangat memerlukan kasih sayang dan perhatian dari ibu dan ayahnya. Kini mereka sudah berlainan rumah mampukah bekas suaminya memenuhi tanggungjawab sebagai ayah dan ibu kepada anak-anak mereka. Mampukah emak mertuanya yang sudah berusia menguruskan makan pakai anak-anaknya nanti. Adakah betul tindakkanya melepaskan seseorang yang sangat diharap hadir dalam hidupnya sejak dia remaja lagi. Walaupun berkali-kali pertanyaan ‘adakah betul tindakkanya’ semuanya tidak berguna lagi, Nasi sudah menjadi bubur. Mengapa dia tidak memikirkan sebelum meminta perpisahan. Nur Fazilah yang memikir sehingga tidak disedari kereta bekas suaminya sudah tidak dipandangan matanya lagi. Dia tersedar bila kedengaran suara kakak iparnya mengingatkan.

“Dahlah Zila masuklah..tak elok duduk dalam gelap tu. Tak payah nak fikir lagi. Hidup kita ni tak berhenti macam tu sahaja..esok masih ada, kita fikir kehidupan kita untuk esok pula..pergilah masuk kebilik rehat”. Pujuk kakak iparnya yang datang menghampiri dirinya. Dia masih tercegat yang dihadapan rumah didalam gelap pula tu.

“Ialah kak”.NurFazila pasrah.

Nur Fazila mengikuti kata-kata kakak iparnya dia masuk kedalam bilik. Bilik yang akan dikongsi dengan tiga orang  lagi anak perempuan abangnya. Dia merebahkan badan ditilam nipis diatas simen.Dia mengiring mengadap dinding. Walaupun matanya dipejamkan namun kepalanya tidak berhenti berfikir..Apakah yang difikirkan setelah dia memegang gelaran janda.Ada bisikkan yang membisikkan mungkin perceraian dapat mengajar dan membuka mata bekas suaminya betapa dirinya sangat diperlukan  didalam kehidupan bekas suaminya nanti. Ketika itu jika suaminya tersedar mereka masih ada peluang untuk hidup bersama. Mereka  boleh rujuk kerana baru talak satu yang dilafazkan. Dan mungkin ketika itu barulah dirinya akan disayangi sepenuh hati oleh suaminya. Dalam kepala asyik memikir matanya terpejam akhirnya fikiran juga melayang bersama bayangan ahli keluarganya yang kian menjauh.

Biar pun ikatan kasih suami isteri sudah terlerai..ikatan halal yang menyimpul sudah terburai,  bahagia yang diimpikan hancur berderai, namun kerana jantung masih berdenyut  hidup  wajib diteruskan. Tiada alasan untuk mogok lapar atau mogok tak nak melihat dunia yang indah ini. Begitu juga Nur Fazila.  Tiada masa bercuti untuk dia melayan lara, tiada waktu untuk dia mengenang dukanya. Keesokkan hari nya terus sahaja dia menjadi penjual digerai makcik Tipah. Pada mak cik Tipah pula bila-bila masa pun kedatangan Nur Fazila tetap dialu-alukan. Semenangnya memerlukan bantuanya.

Bagi mak cik Tipah bantuan Nur Fazilah memang sentiasa dinantikan. Nur Fazila  seorang pembantunya yang cekap dan rajin. Dia pandai memasak ditambah dengan sikap ramah  menyebabkan ramai pelanganya memuji  dan pujian itu memangnya sampai ketelinga makcik Tipah. Bagi kawan-kawanya pula Nur Fazila sememangnya ringan tulang dia tidak pernah berkira untuk membantu. Seminggu sudah berlalu, perkara bercerai berai yang menyelinap di fikirannya dapat ditangkis kerana kesibukkan harinya.

Oleh kerana ruang kediaman abangnya yang agak terhad dan untuk  mencari selesa bukan sahaja untuk dirinya malah untuk tiga orang anak dara abangnya, NurFazila menerima  tawaran makcik Tipah untuk duduk bersamanya. Sementelah makcik Tipah duduk seorang diri, setelah kematian suaminya beberapa tahun yang lalu. Setelah duduk bersama makcik Tipah hidupnya makin sibuk. Disebelah siang disibuk digerai, malam harinya pula dia sibuk membantu makcik Tipah menyediakan sambal nasi lemak dan bahan-bahan untuk jualan mereka  keesokkan harinya.  Kepandaian Nur Fazilah memandu kereta juga tidak dipersiakan oleh makcik Tipah. Dia juga akan menjadi pemandu makcik Tipah kepasar. Biar pun hanya sebuah kereta kancil lama itu sudah cukup memudahkan pergerakkan mereka.

Didalam hati makcik Tipah tidak putus mengucapkan kesyukuran kepada Allah, hidupnya bertambah senang sejak kedatangan NurFazila dalam hidupnya. Apa tak senangnya hasil jualannya juga bertambah dan waktu rehanya juga bertambah dengan senang hati dia juga menambah gaji untuk pembantu yang mendatangkan banyak kesenangan kepadanya.

            Dengan kesibukan diri  yang membelitnya setiap hari,  Nur Fazila tidak sedar waktu IDDAH nya selama tiga bulan telah berlalu pergi. Sedar-sedar  waktu Iddahnya sudah seminggu berlalu. Dalam waktu itu tidak pernah sekali pun bekas suaminya menghubungi. Adakah dia sudah dilupakan  bekas suaminya.. Biar pun sesekali dua orang anak perempuanya ada menghubungi dirinya, namun tiada pertanyaan diuntukkan bertanyakan  khabar untuk bekas sang suami. Begitu juga bekas suaminya juga tidak pernah mahu bertanya khabar atau bertukar cerita setelah mereka tidak lagi dalam ikatan yang sah.Kini yakinlah dirinya Abdul Latif terpaksa menerima dirinya dulu. Paksaan itu datangnya dari emaknya yang sukakan dirinya.Dia menyedarkan diri dan tidak lagi mengharap. Biar pun ada rasa terkilan namun dia tidak mahu terus memikirkan. Dia tidak mengharapkan lagi kemunculan Abdul Latif dalam hidupnya.

Semangat dan azam untuk hidup hari ini tanpa kesedihan, tanpa keresahan, tanpa kemarahan, tanpa kedengkian dan tanpa kebencian.Jangan biarkan hidupmu dihantui masa lalu, jangan biarkan dirimu sentiasa dibayangi sesuatu yang sudah berlalu. Lepaskan dirimu dari pengaruh dan  bayangan masa lampau. Adakah anda mahu mengembalikan sungai kepada sumber mata airnya, memulangkan matahari ke tempat terbitnya, Mengembalikan kanak-kanak ke dalam Rahim ibunya? Sesungguhnya meratapi masa lalu dan  menangisinya akan membuatmu terbakar dengan apinya."( Ambil kata-kata dari blog aiesya_zakaria minta halal ya).




Bagi Abdul Latif bukan dia tidak terkesan dengan perceraian rumahtangganya. Namun jika difikirkan kembali, dia lebih rela kehilangan isteri dari kehilangan anaknya.  Diawal perceraian tempuh hari emaknya ada bertanya mengapa dia dengan senang menceraikan Nur Fazila adakah dia masih tidak dapat melupakan Emil Atilia dalam hidupnya sehingga dia begitu susah untuk menerima NurFazila seadanya.

“Tif..emak nak Tanya kamu ni tapi kamu janganlah marah kat emak..emak rasa bersalah bila rumah tangga kamu runtuh macam ni. Bukan sekali tapi dua kali Tif”.

“Tanyalah mak kalau boleh saya jawab saya jawab”. Ketika itu sudah seminggu perceraian antara dirinya dengan Nur Fazila. Selepas makan tenghhari Mereka duduk diruang tamu.

“Kenapa kamu sampai ceraikan Zila hari tu Tif, kamu marah dia sebab tinggalkan kamu lama sangat ke?. Kenapa kamu tak boleh maafkan dia. Dalam rumah tangga ni kalau tak sabar memang macam nilah jadinya. ”. Puan Rabiah cuba menjernihkan semula hubungan anak lelaki tunggalnya dengan bekas menantu pilihnya, agar dapat dibena semula rumah tangga yang telah runtuh.Lagi pun perceraian mereka sudah seminggu berlalu mugkin marah dihati masing-masing sudah agak sejuk.

“Dia yang minta mak. Dia kata dia menderita jadi isteri saya, sebab saya tak mesra dengan dia. Itu katanya.”

“Betul ke kamu tak mesra dengan dia”.

“Entahlah mak, Zila nak mesra yang macam mana saya pun tak tahu. Yang dah keluar tiga orang anak, tu tak mesra ke mak”.

“Hmm..Dia cakap dengan emak, dia rasa sakit hati bila kamu asyik ingatkan Emil sahaja. Kamu pun sampai hati tampar dia bila dia larang kamu layan panggilan Emil, itu sebabnya dia tinggalkan kamu pergi keIpoh hari tu, betul ke macam tu ceritanya”.

“Memang betul saya tampar dia masa Emil telefon saya hari tu. Saya sebenarnya hilang sabar dengan perangai dia yang merampas telefon saya masa saya tengah bercakap dengan Emil…”.

“Selalu ke Emil telefon kamu Tif?, tak elok betul perangai Emil tu, dah bersuami pun masih berhubungan dengan kamu Tif, dia nak main kayu tiga ke?. Kamu pun satu kenapa nak layan perangai si Emil tu”.Cepat sahaja Puan Rabiah memintas bila anaknya membenarkan kata-kata bekas menantu pilihanya.

“Mak!! Siapa kat dia nak main kayu tiga. Dia telefon saya sebab nak tanya pasal Uwais..nak tanya pendapat saya, patut ke beritahu Uwais tentang panggilan temuduga nak masuk jadi cikgu, atau nak diam kan sahaja sebab sekarang ni Uwis kan dah masuk UIA. Salah ke dia telefon saya tanya pendapat saya nak tentukan masa depan anak saya. Dia hormatkan saya dan bagi peluang saya fikirkan masa depan anak saya, salah ke?.. Sejak kami  bercerai dia tak pernah dia telefon saya hanya nak bercerita yang tidak-tidak mak.  Emil tak sewenang-wenagnya telefon saya kalau tak sebab anak . Saya sebenar nya bersyukur walaupun kami bercerai namun dia tak memisahkan perhubungan saya dengan anak saya Uwais mak. Mak pun tahu cara kami bercerai, dia membenci saya sebab saya madukan dia. Dia paksa saya ceraikan dia sebab dia rasa saya menipu dia. Kalau nak ikutkan sakit hati dia tentu dia memburuk-buruk kan saya didepan Uwais atau dia menghalang perhubugan saya dengan aUwais. Tapi dia tak buat macam tu, itu yang saya kenang mak. Walaupun dia tidak baik dimata emak tapi tidak dimata saya, sebab apa mak sebab perangai dia yang tidak menjauh anaknya dari saya, tidak memburukkan saya diahadapan anaknya. Dan dia masih memberi hak saya menentukan masa depan anak saya. Dia masih hormatkan saya sebagai bapa anaknya mak..itu yang saya hormat sangat kat Emil mak.” Panjang lebar cikgu Latif melepaskan apa yang ada dihatinya. Hatinya geram dengan aduan Zila kepada emaknya.

“Zila kata kamu masih mengharapkan dapat hidup bersama Emil semula ia ke?”.

“Saya ada agama mak, saya tahu berdosa mengharapkan isteri orang.  Saya tak pernah nak harapkan dia datang semula pada saya selepas dia nikah mak. Dan saya doakan dia bahagia dengan pasanganya sampai kehujung  nyawanya mak.”

“Tapi kenapa Zila cemburu kat Emil. Kamu tak terangkan ke kenapa Emil telefon kamu hari tu”.

“Nak terangkan macam mana..dia datang dari belakang tiba-tiba merampas telefon saya kemudian diherdek Emil, mengatakakan dia gatal kerana telefon saya.  Masa tu dia macam tak ingat..saya pun masa tu tak terkawal marah saya, itu yang sampai naik tangan saya ni kat muka dia”. Dia akhir katanya dia seolah-olah mengeluh seolah-olah menyesal.

“Kamu menyesal ke Tif?..kalau kamu rasa masih boleh nak duduk dengan dia pergi lah rujuk balik..kamu lafaz hari tu pun baru talak satu kan”.



Tuesday, 7 October 2014

Bab 47 Tidak ku tahu kasih bermula.






“Macam mana Zila tak pergi Ipoh..Zila ada kat rumah ni pun abang bukan nak berbual dengan Zila..abang asyik dengan anak-anak abang sahaja”.

“Dengan anak-anak macam mana yang Zila maksudkan..rasanya abang mengajar anak-anak ..Zila tak perasan ke selama ni abang ustaz dan abang lah cikgu untuk anak-anak”.

“Ialah abang asyik nak mengajar anak sampai masa abang dengan Zila tak ada. Zila rasa memang abang tak pernah terfikir nak berbual dengan Zila.Betulkan?”.

“Zilaa anak-anak perlu diajar..jangan kita nak harapkan cikgu-cikgu disekolah sahja tak banyak mana pelajaran yang mereka dapat, begitu juga dengan mengaji kalau tak dilancar dari rumah, bila pula anak nak BERALIH, nanti sampai ketua tak khatam-khatam. Memang setiap hari abang tak cukup masa, kalau dah masa abang habis nak mengajar anak sahaja, macam mana abang nak bagi masa abang pada Zila.  Kalau Zila nakkan masa untuk berbual dengan abang, cuba bantu abang mengajar anak-anak..kita sama-samalah membantu anak mencari ilmu. Ni tidak masa abang mengajar anak Zila tercatuk mengadap tv atau senyap didalam bilik baca novel..”.

“Kenapa abang nak salahkan Zila tenguk tv atau Zila baca novel pula..abang yang tak nak bagi masa abang tu pada Zila. Bab ajar anak manalah Zila pandai,  Zila ni sekolah sampai tingkatan tiga sahaja”.

“Habis kalau sampai tingkatan tiga tu.. A BA TA pun tak tahu ke?, ABC dan 123 pun tak tahu ke?.. Sya tu baru darjah dua cuba lah bantu dia mengeja..bantu dia mengira takkan setakat 2+2 pun Zila tak tahu”. Geram hati Abdul Latif bila isterinya hanya mahu mencari kesalahanya sahaja. Tetapi sememang itulah sikap Nur Fazila, dirinya hanya dijadikan sebagai isteri semata-mata. Kerana padanya anak-anak  mereka adalah anak cikgu Abdul Latif dan dialah yang perlu mengajari anak-anak.
(Tak masuk dalam cerita cara Zila berfikir mak teh masukkan cerita kawan suami mak teh katanya anak yang lahir dari anak perempuannya bukan cucunya..tetapi cucu kepada besanya..anda berfikir begitu juga ke?).

“Alah itu hanya alasan abang sahaja..sebetulnya  memang abang benci nak bercakap dengan Zila yang bodoh ni”.

“Entahlah Zila ..kalau dah macam tu yang Zila fikirkan terserahlah”.

“Kenapa abang tak sayang Zila”.

“Siapa kata abang tak sayang Zila  dan kenapa Zila yang cakap macam tu..selama ni pernahkah abang dera Zila, abang tak bagi Zila makan dan pakai dengan sempurna”.

“Zila yang rasa abang tak pernah nak sayang Zila. Bang!! Sayang ni bukan sahaja siapkan makan dan pakai..tapi kemesraan. Kemesraan abang pada Zila..Zila tak pernah nak rasa.”.

“Entahlah Zila..Terserah apa yang Zila nak fikir..tapi abang tak faham kemesraan yang macam mana yang Zila maksudkan..”. 


 Sungguh dia tidak faham KEMESRAAN yang dimaksukkan oleh isterinya. Entah mengapa pada cikgu Latif Zila seakan tidak matang fikiranya. Walaupun umurnya sudah menghampiri angka empat puluh. Adakah kerana dia terlalu banyak membaca novel-novel remaja menyebabkan dia berfikir seperti remaja juga. Jika dilayan mahu jadi bertengkar. Yang sebetulnya Abdul Latif tidak suka pertengkaran..dia tidak suka bertikam lidah sebab itulah dia lebih suka mendiamkan diri.  Menjadikan dirinya pendiam itu lebih senang dan  hatinya juga tidak sakit. Namun Zila masih mahu meneruskan luahan hatinya.
           
“Abang tak pernah nak rasa kehilangan, bila Zila tak ada disisi abang. Abang tak pernah nak ambil atau pujuk Zila balik kalau Zila lama duduk kat Ipoh, memang abang tak pernah perlukan Zila ni dalam hidup abangkan..”.

“Kenapa tak cakap..Zila minta pujuk..” Rasa kelakar pula mendengar kata-kata Abdul Latif kepada isterinya yang sedang berjauh hati.

“Orang… kalau betul dia sayang tak payah cakap,  dia dah tahu sendiri. Kalau sampai diberi tahu nampaknya dia terpaksa buat,  sebab nak menyedapkan rasa sahaja, kalau macam tu tak guna juga  buat kerana rasa terpaksaKalau betul Zila ni bermakna pada abang tentu abang datang pujuk Zila balik..”. Gumam Zila perlahan seakan untuk sdirinya sendiri..namun dia masih didengari oleh suamiya.

“Bukan sikap abang merayu-rayu melutut bagai,  merayu isteri didepan orang. Kita bukan orang kafir yang nak tayang-tayang kemesraan depan orang..tunjuk suami cium tangan isteri untuk jadi tatapan, nak tunjukkan rasa cinta yang mengunung.  Kita ni orang Islam, walaupun apa pun rasa kita, perlakuan mesra hanya kita sahaja yang tahu. Suami mesti menjaga maruah isteri  dan isteri mesti menjaga maruah suaminya. Jika kita sudah menjalankan  tanggung jawab kita itu sudah mencukupi tanda sayang kita, dan isteri juga mesti sudah mempercayai sayang suaminya. Selama ni abang tahu tanggung jawab abang sebagai suami, dan rasanya abang dah tunaikan semua tanggung jawab abang sebagai suami”.

“Apa maksud abang suami cium tangan isteri”.

“Macam cerita mat Salleh tulah suami cium tangan isterinya untuk dilihat dia sangat mencintai isterinya, tapi kalau kita tenguk macam suaminya kena queen control pulakan.Kan kebiasaan kita isteri yang sepatutnya cium tangan suaminya tanda hormat dan taatnya pada suami.”.

“Ada pula macam tu, orang yang berfikir macam abang ni orang yang berfikiran sempit…tak maju..tapi Zila percaya nak harapkan  abang buat pada Zila macam tu hanya dalam mimpi sahaja …sedangkan di alam nyata ni abang nak cium dahi Zila pun hanya didalam bilik sahaja”.

“Itu istemewanya orang Islam umat nabi Muhammad ditaman kan rasa malu pada setiap umatnya..malu untuk menunjuk-nunjuk rasa mesra yang boleh menimbulkan rasa teringin orang lain. Kalau orang tu ada suami tak apalah, tapi kalau dia tak ada suami, mereka akan mencari pada yang tak halal pada mereka.. kita dah berdosa kerana mendorong orang membuat maksiat.. faham..”.

“Ahh itu hanya alasan abang sahaja, yang sebetulnya kalau dalam bilik tu yang ada hanyalah nafsu semata..masa tu abang hanya nak beli jiwa Zila sahaja. Kalau tak.. mana boleh Zila rela dan kalau tak mana boleh Zila nak mengandungkan anak-anak abang..Zila ni memang bodoh..bodoh dengan rasa Zila sendiri”.

“Entahlah Zila, abang dah tak kisah apa Zila nak cakap, nafsu abang ke, tapi yang pasti abang dah tunaikan kewajipan seorang suami  dan sepatutnya Zila tahu tanggung jawab Zila sebagai isteri”.

“Abang!! Jangan nak tuduh Zila tak tahu tanggung jawab Zila. Zila tahu tanggung jawab Zila. Abang tu yang tak pernah nak menghargai  kehadiran Zila”.

“Itu terserhlah pada Zila, apa Zila nak fikir tentang abang.  Pada abang mudah sahaja, perkara remeh tak perlu di fikirkan sangat”. Abdul Latif bangun mahu keluar dari biliknya..

Walaupun telah banyak perkataan yang membolehkan isterinya memahami..namun isterinya bagai tidak dapat memahami apa yang cuba disampaikan. Dia yang sebenarnya serba salah, sebolehnya dia mahu mengawal perkataan yang keluar,  tersalah kata nanti ..isterinya mengatakan dirinya sendiri yang  bodoh pula. Jalan terbaik dia mengalah dan berserah pada takdir sahaja. Doanya mengharapkan  agar apa yang diperkatakan dapat difikirkan dan kemudian difahami bila fikiran isterinya sudah tenang.

Dia ingin menghidarkan diri dari isteri yang mula nak marah.. tak puas hati. Padanya diam itu lebih baik dari terus-terusan berbalas kata dengan isteri. Dalam hatinya  merasakan perbincangan mereka perbincangan yang remeh, hanya yang baru nak bercinta sahaja yang bertanya bab sayang menyayang. Mungkin mereka bertanya begitu kerana mahukan kepastian sebelum  mahu menjadikan hubungan mereka hubungan yang halal. Untuk dia dan Zila kepastian itu sudah tidak perlu kerana mereka sudah pun berkahwin selama 13 tahun. Jadi untuk apakah lagi kepastian dan keyakinan. Yang perlu hanyalah  usha untuk mengekalkan hubungan halal mereka sampai kehujung  nyawa. 

Baginya dalam peringkat umurnya sekarang yang sudah melebihi angka pertengahan empat puluhan perkara sayang menyayang sudah tidak perlu disebut-sebut, bahasa tubuh pun sudah dapat memahami isi hati pasangan masing-masing. Hidup mereka kini hanya untuk membimbing anak-anak mencari hidup mereka dimasa hadapan.  Bukan perkara sayang menyang atau cinta mencinta itu tidak penting…penting tetapi berpada-pada dan tidak perlu diucapkan, janjinya dia melunaskan bertanggung jawabnya itu sudah cukup... kecuali cinta pada Allah dan Rasul itu memenang perkara utama. Melihat suaminya bangun dan menuju kepintu garang suara Zila bertanya..

“Abang!! Abang nak pergi mana tu..kita tak habis bincang lagi abang dah nak lari..benci betul abang pandang muka Zila ni kan”

“Nak bincang apa lagi, abang tak kisah apa yang Zila nak rasa pada abang. Pada abang mudah sahaja, kita ni dah tua dah tak perlu lagi perkataan sayang menyayang, anak-anak tu lagi penting kita fikirkan kehidupan mereka, untuk masa hadapan mereka. Abang nak habiskan baca surat khabar..nanti dah nak tenguk buku kerja anak pula.”. Melihat suaminya meneruskan langkahnya,  hati Zila yang sedia hangat menjadi semakin hangat.

“Abang!!!” Jerit Zila untuk menghentikan langkah suaminya.

“Ya Allah Zila..apa yang terjerit-jerit macam budak kecil ni”. Terkejut Cikgu Latif mendengar jeritan isterinya. Abdul Latif tidak jadi melangkah, dia  berpaling memandang isterinya semula. NurFazila sudah bangun dengan dua tangannya dipinggang (Bercekak pinggang) Nampak garang.

“Oh! Zila ni macam budak kecil kata abang, secara tak langsung abang kata Zila ni tak matang, Zila ni bodoh. Itu sebab nya abang tak kisahkan Zila, Zila ada ke, tak ada pun abang tak kisah, abang tak penah nak ambil berat perasaan Zila. Sebab dalam hati abang tu masih mengharap kan Emil yang pandai dan yang seorang cikgu datang balik pada abang..” Sememang itulah yang mahu dijaga oleh Abdul Latif. Dia mahu menjaga perkataannya supaya isterinya tidak salah faham dengan kata-katanya. Tetapi tadi dia sudah terlepas kata dan terimalah natijahnya isterinya sudah merasakan sendiri dirinya bodoh dan tak matang tetapi sememang itulah kenyataanya.

“Kenapa naik nama Emil nii..kenapa nak disebut nama dia”. Suara Abdul Latif makin meleweh, kerana dia memang malas mahu berbalas kata.

“Sebab dialah abang tak peduli pada Zila, sebab dia lah abang tak boleh nak terima Zila dalam hidup abang dan sebab dialah abang tampar Zila hari tu.Betulkan”.

“Tak terima apanya Zila, dah berapa tahun kita kahwin, anak kita pun dah tiga orang, Umar dah  dekat 12 tahun..jadi abang nak terima  Zila yang macam mana?”.

“Anak-anak yang lahir tu kerana nafsu abang sahaja, abang buat Zila ni tempat melepaskan nafsu abang sahaja...jadi sekarang Zila tak nak lagi menjadi bahan melepas nafsu abang. Ceraikan Zila.. biar Zila cari kehidupan Zila sendiri”. Terkedu Abdul Latif mendengar permintaan isterinya. Semudah itukah. Tetapi dia melihat isterinya bersungguh dengan permintaanya.

Nur Fazilah sudah berani meminta cerai,  bila merasakan dirinya sudah boleh hidup sendiri. Dia tidak susah untuk mencari duit. Pekerjaanya diIpoh sudah menanti. Biar pun tidak semewah dan sesenang mana, namun pendapatanya itu nanti dapat menampung kehidupannya sendiri tampa bergantung pada suaminya atau lebih tepat bergantung pada cikgu Abdul Latif.  Yang sebenarnya kata-kata Abdul Latif yang mengatakan.. ‘sedar dirilah sikit selama ini abang yang bagi makan Zila..abang yang tanggung semua keperluan Zila’.tempuh hari sangat memberi kesan dihatinya.

“Zilaa kenapa minta yang tidak-tidak ni ..”. Abdul Latif melembutkan suaranya selembut yang boleh, supaya sejuk hati isterinya bila mendengar suaranya. Rupanya tidak.

“Tidak!!! itu bukan  permintaan yang tidak-tidak, memang dah lama Zila fikir.. kalau Zila meneruskan perkhawinan kita ni, Zila yang akan tersiksa..tersiksa kerana  mencari rasa cinta abang pada Zila, tersiksa kerana mencari rasa sayang abang pada Zila. Sekarang  Zila tak mahu fikir lagi, Zila nak bercerai. Hidup kita  akan senang kalau kita bercerai. Abang tak perlu bagi makan dan keperluan  Zila lagi dan yang paling penting hati Zila ni tak sakit bila teringat yang dalam hati abang tu masih penuh dengan nama Emil”.

“Mana  Zila tahu hati abang penuh dengan nama Emil. Dia kan dah jadi isteri orang. Abang tak gila Zila untuk mengharapkan  isteri orang.” Itu sememangnya kenyataannya. Apa perlunya Zila merasa cemburu pada bekas isterinya, kerana sekarang Emil adalah isteri kepada seseorang, mana boleh seorang isteri memadukan suaminya. Cemburu yang tak masuk akal gerutu Abdul Latif didalam hati.

“Zila tahu bang,  dari cara abang bercakap dengan Emil dalam telefon hari tu, dari ceria wajah abang bila Uwais datang. Zila dah dapat baca dari tingkah laku abang. Apa-apa berkenaan dia memang menjadikan  abang ceria, abang suka. Abang akan marah bila Zila larang Uwais datang sini sebab abang tak nak melupakan dia”.

“Uwais kan anak abang, darah daging abang,  bukan sebab dia tu anak Emil yang abang jadi suka kalau dia datang..”

“Sudahlah bang!  Zila benci bila abang sebut nama dia dan nama yang boleh mengingatkan abang pada dia. Kalau betul abang sayangkan Zila, lupakan janda abang tu.. lupakan semuanya yang bersangkutan dengan dia”. Inilah akibatnya kalau dia bersuara lembut, menyebabkan isterinya tidak pandai menghormati dirinya. Mulalah dia meminta yang tidak-tidak..

“Zila ni dah keterlaluan, kenapa nak mencabar abang dengan permintaan yang tak masuk akal”.

“Sebab abang pun tak guna akal bila nak sayang siapa, nak sayang isteri yang didepan mata abang pun abang campurkan sekali dengan sayang abang kepada isteri yang dah menjadi bekas. Sekarang abang pilih yang mana satu..”

“Yang mana satu apanya, kalau nak pilih Emil diakan isteri orang mana boleh seorang isteri mempunyai dua suami. Kita ni bukan di India....yang seorang wanita boleh berkahwin dengan suami lebih dari seorang, kita ni di Malaysia.  Sedar Zila sedar”. Abdul Latif masih mampu mengawal suaranya,  kerana dia berpegang pada petuasetiap pasangan kalau yang sorang sedang marah yang seorang lagi perlu bersabar untuk kerukunan rumah tangga. Tetapi lain pula jadinya pada Nur Fazila, suaranya semakin tinggi.  Kelihatanya marah nya seperti tidak terbendung lagi.

“Abang jangan nak naikan darah Zila, jangan main-main dengan Zila, sekarang abang pilih ..kalau abang nak Zila tetap menjadi isteri abang,  abang mesti buang semua yang ada kaitan dengan dia”. Tegas Zila bersuara.

“Dari apa yang abang faham, Zila suruh abang buang anak abang yang bersama Emil macam tu dan dari apa yang abang faham Zila nak suruh abang halang dia dari berjumpa abang atau sebalik nya betulkan macam tu”.

“Ya..sebab kalau anak dia masih berjumpa abang, abang tak akan dapat melupakan mamanya..”

“Ok jelas..kalau macam tu.. ini dari hati abang yang ikhlas dan ini adalah isi hati abang yang sebetulnya. Kalau Zila beri pilihan antara isteri dan anak, abang akan lebih milih anak abang dari isteri yang tidak tahu menghargai suaminya. Seribu kali pun abang tetap akan memilih anak abang, abang lebih rela tak ada isteri dari abang kehilangan anak. Apatah lagi anak  sebaik Uwais dan jika Zila minta abang lupakan Emil.. itu tak mungkin juga. Berbelas tahun abang hidup sebumbung dengan dia, bagai mana abang nak melupakan kenangan bersama dia, tapi untuk megharap hidup disamping dia.. itu tak mungkin, sebab dia dah jadi isteri orang. Abang tahu batas Zila, mana yang patut dan mana yang tak patut”.

“Sekarang Zila pun dah jelas macam mana bentuk hati abang. Sekarang Zila juga nak berterus terang  dengan abang. Zila tak mampu duduk disisi suaminya yang penuh dengan kenangan bersama bekas isterinya. Zila tak mampu menahan rasa cemburu Zila, bila sayang abang pada Zila masih bersaing dengan rasa kasih abang pada dia. Untuk jalan mudah, ceraikan Zila sekarang”. Rasa bagai dicincang hati Nur Fazilah mendengar pengakuan suaminya terhadap jandanya kerana kepedihan itu mudah sahaja permintaan yang menjadikan dirinya tidak halal bila suaminya mengikuti apa yang dimintanya.

“Memang sungguh ke Zila nak kita bercerai”. Abdul Latif mencari kepastian. Bagi nya mudah, jika Nur Fazila rasa tersiksa hidup disisnya, dia tidak akan memaksa untuk meneruskan ikatan perkahwinan mereka. Untuk apa masih bersama jika salah seorang dari mereka menderita. Lagi pun Nur Fazila sudah mengatakan dia sudah lama memikirkan tentang permintaanya. Tentu sahaja dia sudah menimbang baik buruknya untuk kehidupanya.