~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Wednesday, 2 April 2014

Bab 27 Tidak ku tahu kasih bermula,








Bagi Abdul Latif pula setelah mendengar isi hati anaknya Uwais, dia mula sedar kesalahan dirinya.Dia berazam mahu melupakan bekas isterinya Emil. Benar kata Emil, yang lepas jangan dikenang dia sudah menjadi orang lain. Azamnya mahu menyibukkan diri dengan berusha mendidik anak-anak yang sudah tiga orang bersama Zila, seperti Emil mendidik anaknya Uwais, pandai dalam pelajaran dan berpengang teguh pada ajaran ugama.Dia mahu anak-anaknya hidup dengan penuh kasih sayang dari seorang papa.Dijadikan Emil contoh untuk panduannya mendidik anak.

Tetapi tidak bagi Zila, bila mendengar apa yang diperkatakan oleh suami dan anak tirinya hatinya menjadi sedeh. Namun sedehnya hanya dipendam didalam hatinya. Tapi ingat sedeh yang terpendam lama-lama akan parah, lambat laun akan terkesan diperbuatanya.

Bagaimana dia tak sedeh, jika benar suaminya mahu bekas isterinya kembali kepadanya. Dia membayangkan apa yang dirasai diawal pernikahan mereka dulu. Tentu perbuatan suaminya yang melebihkan madunya akan dirasai semula ohh peritnya hati bila dia terkenang apa yang dirasai 6 tahun dulu. Dia masih ingat lagi. Hari pernikahanya tidak diraikan seperti meraikan pasangan pengantin lain. Mereka hanya dinikahkan disempadan bersaksikan abang dan kakaknya.Tiada upecara persandigan diatas pelamain, malah gambar untuk kenangan hari bahagia mereka pun tiada siapa yang merakamnya.Hanya kenduri kesyukuran yang dihadiri oleh jiran tetangga dua tiga pintu dari rumah mertuanya sahaja. Sebagai pemberitahuan yang dia sudah sah menjadi isteri kedua kepada cikgu Abdul Latif.


Lima hari selepas hari nikahnya, suaminya pulang semula kerumah mereka. Suaminya bekejar pulang bila menerima panggilan yang isteri tuanya sudah  pulang dari bercuti bersama mamanya. Dia dibiarkan selama sebulan tampa khabar tampa  kunjungannya. Sudahlah begitu panggilan untuk menyatakah rasa rindu dan kasihnya juga hanya menjadi harapan yang tak kunjung tiba. Walaupun pujukkan dan alasan dari emak mertuanya bertali arus menerjah lubang telinganya, namun tidak dapat meredakan rasa rindu belaikasih dari suaminya. Hanya air mata yang keluar bagai mengeluarkan segala yang terbuku dihati dan meredakan  sedikit hatinya yang lara.

 Bila melihat kesedehan menantu yang didepan mata, hati puan Rubiah jadi terhiris. Berulang kali dia menyatakan agar dia bersabar dan mengingatkan kenyataan bahawa pernikahan mereka harus disorok dari diketahui oleh isteri tua suaminya.  Puan Rubiah sedar perkahwinan  yang terpaksa tak kan dapat membahagiakan pasangan. Begitulah menantu yang didepan mata, dia tahu deritanya seorang isteri yang terabai, namun segalanya sudah terjadi, kesal juga tidak dapat mengubah apa yang terjadi. Dia mahu berusha bagai mana mahu menyuruh anak lelaki tunggalnya pulang untuk melerai rindu isteri yang baru dinikahinya. Selain tu tidak kering lidahnya menutur  kata- kata pujukkan untuk memujuk menantu yang dalam kesedehan.

Yang sebenarnya  dia akur  dengan alasan yang diberi oleh emak mertuanya, kerana dia juga tahu sebelum pernikahan mereka berlangung bakal suaminya adalah suami orang dan dia juga sangat mengenali bakal madunya.Dan dia juga tahu isi hati bakal suaminya menerima dirinya dalam keadaan separuh rela..Diatas DESAKKAN  emaknya yang ingin membalas budi. Dia mengetahui dan dia mendengar sendiri perbincagan mereka ketika rancangan pernikahan itu di bincangkan.


Walaupun segalanya telah dimaklumi namun hatinya tetap mengharapkan sekali dua panggilan telefon dari suaminya. Tanyalah khabar dan keadaan dirinya ketika itu. Itulah harapanya. Padanya walau hanya sekali panggilan dia dapat menentukan kehidupanya masa akan datang. Itulah sebabnya dia sangat mengharapkan sekurang-kurangnya sekali panggilan untuk menyakinkan hatinya. Dia juga mengharap alunan suara suaminya dapat meredakan sedikit rindu yang berkampung diruang hati. Selebihnya dirinya  tidaklah dianggap seperti hanya bertepuk sebelah tangan.Dia hanya mahu sedikit tempat  hati suaminya. Dengan panggilan itu dia dapat membayangkan  rasa kasih dan rindu suaminya kepadanya memang ada. Walau pun hakikatnya dia tahu itu hanya aganannya sendiri yang mengula-gulakan hatinya sendiri.Mengapa dia mengharapkan begitu? Supaya dia dapat  membohongi harapan kasihnya selama ini. Agar dia juga dapat membina anganan, dirinya  disayangi oleh suaminya dan kehadirannya dalam hidup suaminya bermakna dan dirasai.

Walaupun dia juga tahu sebenarnya pernikahan itu terjadi hanya diatas kehendenk emak mertuanya yang mahukan dirinya ditemani oleh seorang menentu dirumahnya. Dia juga tahu niat sebenar mertuanya yang hanya mahu melepaskan rasa hati yang terkilan kerana keenganan menantu perempuan nan seorang yang tidak mahu mengandaikan dirinya sebagai emak mertua. Dulu ketika Puan Rubiah menyuarakan hasrat hati untuk mengambilnya menjadi menantunya hatinya sangat gembira, walaupun dia tahu anak lelaki tunggal puan Rabiah  adalah suami orang dan perkahwinan mereka harus disorok dari pengetahuan isteri bakal suaminya.Mengapakah dia rasa begitu?. Pada ketika itu dia merasakan mampu berkongsi suami… Mengapa dia sanggup???.Kerana  cintanya untuk Abdul Latif yang sememangnya sudah lama ada dihati  dan yang kedua dia merasa kasihan melihat Puan Rubiah yang sering berkeluh kesah dengan sikap menantu terhadap dirinya. Dan dia begitu yakin suaminya akan menerima kehadiran dirinya kerana bakal emak mertuanya sangat menyayangi dirinya.

Tetapi memang benar  emak mertuanya sangat mengasihi dirinya. Dia sanggup berlakun demi dia. Bila melihat dirinya yang bersedih emak mertuanya  menghubungi anaknya mengatakan dirinya tidak sihat, dan memaksa anaknya pulang menjenguk dirinya.Hanya dari lawatan itu dapatlah dia melihat wajah suaminya semula tapi pulangnya kali itu suaminya bersama isteri pertamanya. Dia hanya dapat memandang kemesraan suaminya bersama isteri tuanya dihadapan mata. Rindunya yang bergelora membadai dalam diam. Hatinya yang terhiris banjir dengan air mata. Akhirnya dia memerap didalam bilik, sehingga suaminya berlalu, dia  hanya dapat melihat belakang kereta proton waja milik suami dan madunya berlalu pergi dengan rindu kasih yang tak terlerai. 
(Pernahkah seorang lelaki atau yang paling tepat 'suami' memikirkah hati seorang isteri yang begitu?.tak masuk dalam cerita) 

Begitu perit menjadi yang kedua yang disorok. Tidak tergambar dulunya dia akan merasai perasan yang begitu menghiris. Dirasakan dulu jika  dia dapat hidup disamping Abdul Latif walau hanya seminit dia sudah merasakan sangat bahagia. Tetapi setelah melaluinya tidak seperti anganan dalam mimpi semalam yang tak pernah muncul dialam nyatanya. Bahagia dalam mimpi rupanya derita dialam sedar.

Alam perkahwinannya sudah melangkau hamper setahun. Perut sudah memboyot kerana benih suaminya ada bernyawa didalam rahimnya, dia hanya dijenguk sebulan sekali sahaja, itu pun dengan alasan memberi duit belanja kepada emaknya. Diawal kehamilanya pun dia hanya meraikan bersama emak mertunya sahaja. Disaat kelahiran anak pertama mereka dia mengharungi kesakitannya sendirian. Suaminya pulang setelah seminggu kelahiran anaknya. Dia terpaksa disorok dirumah jiran berhampiran kerana ketika itu suaminya pulang bersama isteri tuanya. Ohh pedihnya rasa..tetapi hakikatnya dia yang memilih kepedihan itu, jadi dia harus bersabar.

Tetapi bahagia untuknya menjengah juga. Setelah hamper tiga tahun pernikahan mereka akhirnya perkara yang disorok terbongkar juga. Diakhir  cerita yang terbongkar meleraikan ikatan perkahwinan antara suami dan madunya. Mereka bercerai. Abdul Latif akhirnya milik dirinya seorang.Tidak lama perceraian mereka, suaminya berpindah dan mengajar disekolah yang berdekatan dengan kampong mereka.

 Baru tiga tahun mengecapi bahagia kerana suaminya sentiasa didepan mata. Rupanya bahagia yang dikecapi tidak bertahan lama. Rupanya suaminya tidak mampu memadam kenganan manis bersama bekas isteri dan menharapkan kenagan itu berulang lagi. Itulah maksud bualan yang baru sahaja didengarinya diantara anak tiri dan suaminya tadi. Ohh peritnya rasa..Baru panas dipertengahan hari… awan mendung sudah mahu menutupi matahari, tanda-tanda hujan mahu turun. Bakal hujankah harinya ataupun banjir lagikah hatinya. Sesekali ada juga rasa kesal menyelinap dalam hatinya kerana mengikutkan kata hati yang cinta. Tapi apa yang hendak dikata nasi sudah menjadi bubur.. Mampukah dia  mengulangi derita 6 tahun dulu. Mampukah dia bertahan dengan  rasa terpinggir. Akan sabarkah dia dengan dugaan membesarkan anak sendirian… Ahh mampukah dia. Itulah soalan yang bergema didalam hatinya, yang menanti untuk dijawab oleh dirinya sendiri..

Solan yang bergema dihati belum sempat terjawab dirinya kembali kealam nyata, bila dia mendengar pintu bilik dibuka dari luar. Wajah suaminya terjengul dimuka pintu mengajaknya solat Isyak berjemaah dirung  tamu rumah milik keluarga suaminya.


====================
Masa berlalu dengan pantas, kini Uwais sudah dipenggal pertengahan persekolahan dalam tinggkatan limanya. Dia baru sahaja selesai kertas terakhir pepereksaan percubaan untuk SPMnya. Sedang dia duduk dimejanya memerhati guru penjaga peperiksaan mengutip kertas jawapan mereka tadi, dia dihampiri oleh sahabat baiknya Ahmad Sufian.

“Is aku dengar semua soalan periksa ni adalah solan  yang dijanggkakan keluar dalam SPM nanti”.

“Entahlah Pian aku tak kisah sangat..soalan sport ke tak sport tapi yang penting kita baca semauanya. Takut kita hafal sangat solan tu tiba-tiba soalan lain pulak yang keluar..mati kutu kita kat dalam dewan periksa tu nanti”.

“Ialah Is.. ayah aku pun cakap macam tu juga. Engkau siapa yang ingatkan kau  macam tu”.

“Aku cerita dengan mama aku semalam, soalan periksa kita ni soalan spot..Dia nasihatkan aku supaya  jangan taksub sangat dengan soalan spot, yang lain baca juga. Hanya kalau soalan spot ni kita ambil perhatian lebih sikit”

“Emm.(Sambil mengangguk-anggukkan kepala)…ayah aku pun cakap macam tu juga..macam serasi sahaja ayah aku dan mama ku nikan Is.. Is aku sebut ayah aku dan mama kau ..baru aku teringat masaalah kita ni”.

“Ehhh apa masaalahnya ayah kau  dan mama aku ni”.

“Taak ada..bukan masaalah ayah aku dan mama kau..tapi masaalah kita.”

“Kau ni Pian sekejab kata ada masaalah sekejap kata tak  ada. Ni kita pula yang kau kata ada  masaalah,hai pening aku. Baru habis kertas percubaan kau mula tak tentu arah. Aku takut lepas SPM kau jadi sewel pula nanti..Kenapa Pian?”. Berkerut-kerut dahi Uwais mencerana apa yang diperkatakan oleh sahabat baiknya namun tidak terjumpa jawapanya.

“Kau ni Is,kenapa kau doakan aku jadi sewel pula..aku ni tengah memikirkan masaalah kita ni. Kau tak pernah fikir ke yang kita hanya ada masa tak sampai 6 bulan sahaja untuk SPM?”.

“Tak pernah aku tak fikir pasal SPM kita ni Pian. Peperiksaan yang akan menentukan kita kat mana tu”.

“Haa dah tu, kalau dah SPM ertinya masaalah kita makin menghampiri kita Is”.

“Masaalah apanya Pian. Cuba kau cakap terus terang, aku ni pening jawap soalan tadi pun tak hilang lagi.. ditambah dengan cakap kau yang sungguh misteri ni”.

“Ok..ok. aku cakap terus terang kita fikirkan bersama ye..Macam ni lepas SPM nanti In Syaa Allah kita akan pergi mencari ilmu untuk hidup kita dimasa depankan.”

“Itu dah memang semestinyalah, kita terpaksa keluar mencari ilmu untuk kehidupan kita dimasa hadapan Pian. Semua orang macam tu. Lainlah kalau kita ni anak orang kaya yang bertaraf  jutawan, harta mak bapak makan tujuh keturunan tak habis bolehlah kita minta mengecualian dari mencari ilmu jauh-jauh. Lepas tu kita minta sahaja mak  bapak kita panggil orang ajar kita. Waah kalau macam tu seronok kan Pian”.

“Hooi kau berangan lebih ni..jadi  anak jutawan lah ada orang ajar datang mengajarlah.Is!  harta ni walaupun tinggi mengugung  tapi kalau hari-hari kena tarah rata juga. Lagilah memandangkan sekarang taraf hidup kita semakin tinggi”.

“Emm eloklah kalau kita sedar macam ni, ada orang tu tahu nak menghabiskan harta mak bapak diorang saja tak tahu nak cari sendiri. Tapi apa  kaitan dengan masaalah yamg kau nak cakap tadi.”

“Is! jomlah kita duduk kat belakang tu. Aku nak cerita tentang masaalah yang aku cakap tadi”.Mereka menyisih dari kawan-kawan yang mulai bising berbincang kertas yang baru sahaja mereka tamatkan tadi.
                                                                                                                                      
“Apa masaalah yang nampak macam serius sangat ni”.

“Tak lah serius sangat.. tapi aku mula susah hati bila hari berganti rasa macam laju sangat,  kita nak sampai kehujung tahun hanya tinggal beberapa bulan sahaja lagi. Aku rasa baru sangat kita dapat keputusan PMR, ni kita daaah nak ambil SPM pula bukan lama lagi Is, tak sampai 6 bulan hari yang penuh debaran, penuh semangat dan penuh azam kita akan tiba”.



“Jadi apa masaalahnya..aku tenguk kau ok sahaja belajar. Tak dapat kat kelas…  balik kau rujuk dengan ayah kau, apa susah. Kalau kita duduk  berbincang kau lagi edvance dari rakan kita yang lain termasuklah aku. Siapa tak kenal anak bungsu cikgu Mohd Nassir.”.

Sungguh benar Ahmad Sufian merupakan diantara 10 pelajar cemerlang disekolah mererka. Dan murid harapan sekolah yang akan membawa nama sekolah mengungguli pencapaian cemerlang sekolah mereka nanti. Uwais sangat bersyukur menjadi sahabat Ahmad Sufian dia  boleh menumpang kepandainya rakannya.

“Pasal belajar aku memang tak ada masaalah.Yang aku fikirkan, masa kita pergi belajar lepas SPM nanti. Lepas SPM nanti In Syaa Allah kita akan pergi belajar Is. Aku kalau ada IPTA atau IPTS yang ada dekat-dekat kampong kita akau tak nak pergi jauh Is, aku nak tetap duduk sini…tapi masaalahnya tak ada..aku fikirkan ayah aku akan tinggal sorang kat rumah nanti”.

“Haai kau ni Pian. Ayah kau tukan jantan, jadi apa masaalahnya kalau dia tinggal sorang kat rumah. Lainlah kalau mama aku. Sepatutnya akulah yang bimbang nak tinggalkn mama aku kat rumah sorang, walaupun dia dah berumur tapi hakikat nya dia tetap seorang perempuan. Perempuan bahaya untuk dia sentiasa ada.Tak kira tua ke muda.”

“Mama kau dah tua ke Is, aku tenguk tua lagi ayah aku”.

“Tua lah dah empat puluh tahun umur dia”.

“Ehh tua lagi ayah aku..ayah aku dah dekat 50 umurnya, rasanya tahun dia dah 49 tahun. Kau tak bercadang nak kasi mama kau kahwin lagi ke Is”.

“Kita ni anak, mana boleh carikan jodoh untuk emak ayahnya”.

“Ialah tapi kalau mama kau tu, ada lelaki yang nakkan dia… kau izinkan tak dia kahwin lagi..atau kau mengharapkan papa kau juga yang kahwin semula dengan mama kau”.

“kalau ada jodoh dia aku tak kisah..tapi nak kata tunggu papa aku rasanya tak mungkin.  Mama aku berpisah dengan papa sebab papa aku nikah lain, mama aku pula tak sanggup hidup bermadu. Kau tahu kan mama aku tu garang sikit orangnya”.

“Tapi pada aku.. mama kau tak lah garang sangat biasalah orang perempuan mana sanggup berkongsi suami.”

“Pandai pula kau bab-bab macam nikan Pian”.

“ Cuba lah kau tenguk cerita-cerita kat tv tu..aku tenguk kat tv lah yang aku tahu hati perempuan dengan bab berpoligami ni”.

“Ialah tu”.

“Is!!”

“Emm” Uwais menoleh kearah sahabat yang memanggil.

“Kalau papa aku kawin dengan mama kau kau kasi tak?”

“Hissy kau ni sanggup ke kau nak menjadikan anak tiri mama aku. Mama aku garanglah..silap hari bulan kau kena jeruk nanti”.

“Tak kan kena jeruk punya..aku tenguk mama kau tu ok apa”.

“Aku takut papa kau yang tak nak dengan mama aku Pian. Biasa orang ni kalau berpisah mati dia tak akan lupa arwah isteri dia sampai bila-bila pun”.

“Kalau perempuan mungkin ia tapi kalau lelaki lainlah Is, sebab lelaki ni dia tak pernah nak buat kerja rumah semua harapkan isteri buat untuk dia. Bila isteri tak ada mula lah rasa janggal nak uruskan hidup dia.Lagi pun ayah aku suka bercerita, dulu masa arwah ibu aku masih hidup tak pernah akau tenguk dia duduk termenung, ayah aku rajin berbual mengenai anak-anak murid dan kawan-kawan dia pada ibu aku. Masa ibu dah meninggal dia akan bercerita pula kat  adik-beradik aku. Sekarang ni, dia akan bercerita dengan aku sebab dah tak ada orang lain kat rumah. Tapi kalau aku pun dah keluar belajar dengan siapa pula dia nak bercerita. Itu yang aku kenangkan.”

“bab mama ku ni..aku takut ayah kau tak boleh nak terima.”
“Kenapa pula..sebab garang??”.

“Itu salah satu sebabnya. Tapi aku nak cakap dengan kau supaya kau dapat timbangkan cadangan kau tu”.

“Ok aku, dengar cakaplah”. Dua orang anak memikirkan hal orang tua mereka yang bakal ditinggalkan kerana mencari Ilmu.

“Macam ni. Aku ada tanya pak Long aku sebab-sebab mengapa mama dan papa aku bercerai”.

“Ehh kau kata mama kau anak sulong dan papa kau anak lelaki tunggal, mana pula datangnya pak long kau  tu Is.”.

“Pak Long Muaz ayah siSiti Rahmah tu, abang sepupu mama aku, dialah yang aku maksudkan”.

“Siti Rahmah budak tingkatan tiga yang comel tetapi garang tu ke?”

“Ialah..budak yang kau gelar ibu kucing beranak kecil tu”.Keduanya ketawa lucu bila mengenagkan sikap garang dua pupunya Siti Rahmah yang tak mesra alam dengan kaum yang berlainan jantina dengannya.

“Ohh ayah dia…kau rupanya ada kaitan dengan dia, patutlah kau berani tumpang kereta ayah dia balik sekolah, apa yang ‘siayah kucing betina beranak kecil’ tu cakap kan”.

“Hssy kau ni jangan mengata dia macam tu dia dua pupu aku tu."

 "Lain macam kau ni Is kau ada apa-apa ke dengan dia".


"Kau ni dahlah janga fikir dia. Pasal ayah dia tu, dia ada cakap sebab papa aku nikah lain..yang pertama sebab nenek aku nak cucu dari anak lelaki lebih dari seorang. sedangkan mama aku tu ditunggu-tunggu tak mengandung lagi. Yang kedua mama aku ni garang dan tak suka balik kampong. Pian!!kalau ayah kau pun nak anak lagi macam mana? Aku rasa mama aku dah terbukti.. hanya aku nilah sorang anak dia. Kalau garangnya tak berubah sanggup ke ayah kau. Aku takut kakak kau yang dua orang tu nanti kena gulai dengan mama aku”.

“Uwais!! (sambil menutup mulut kerana tidak mahu ketawanya pecah) Ayah aku tu dah 50 tahun umurnya takkan lah nak beranak kecil lagi, dia bukan tak ada anak yang terdesak sangat nakkan anak. Kami dah ada 4 orang, yang nak menyambung keturunan dia. Dan kalau mama aku nak gulai kakak aku, diorang bukan ada selalu kat rumah. ..cuti semesta sahaja diaorang balik. Kalau balik semesta ni dia kena gulai semesta depan tak payahlah balik. Takkan mama kau sanggup cari sampai kat tempat kakak aku belajar sebab nak gulai anak tiri. Lagipun depan ayah aku takkan dia berani buat macam tu kan”.

“Jadi kau memang berhajat sangatlah nak jadikan mama aku tu mama tiri kau”.

“Kalau kau setuju..kecil tapak tangan tu padang sekolah aku tadahkan”.

“Waah kau ni Pian pandai pula berbahasa kiasankan”.

“Ehh siapa tak kenal anak bungsu cikgu Mohd Nassir..jadi macam mana kau setuju tak”. Uwais gelak lucu melihat tingkah sahabatnya. Dia merasa lucu mahu menerima risikan sahabatnya untuk jodoh mamanya.

“Kau macam bersungguh ni..kau dah tanya ayah kau ke?..memang dia dah berkenan dengan mama aku ni”.

“Ehh aku memang bersungguh ni Is..Tapi aku belum tanya lagi kat ayah aku. Aku nak tanya pendapat kau dulu lepas tu kita mulakanlah misi kita sama-sama. Ok, apa macam”.

“Haa jangan buat kerja gila Pian…nanti bila aku cakap dengan mama aku dan mama aku setuju, alih-alih ayah kau pula yang tak mahu.. malu besar nanti mama aku. Dahlah Pian hal orang tua biarlah diorang selesai kan sendiri.”

“ Jangan lah fikir macam tu Is..kalau kita tak tolong memikirkan hal orang yang kita sayang, siapa lagi yang akan memikirkan.  Kau tak kesian kat mama kau ke, bila mengenangkan dia akan duduk sorang. Kau tak fikir ke bahaya dia dan siapa akan tolong dia masa kau tak ada nanti. Bukan sekejap tau kita pergi belajar sekurang-kurangnya 4 ke 5 tahun. Lepas belajar kita kena pergi kerja pula. Kalau kita ni perempuan tak apalah, kita tunggu sijil STP sahaja. Mesti laku punyalah”.

“Hebatlah kau Pian belum SPM lagi kau dah fikir sijil STP pula”.

“Kalau aku ni perempuan aku memang fikir sijil STP tu, dah 18 tahun kan umur kita ni dah layak pun dapatkan sijil STP tu.. tapi masaalahnya aku ni lelaki. STP yang aku maksudkan tu bukan sijil untuk lepas tingkatan 6, tapi STP yang aku cakap ni SAYA TUNGGU PINANGNAN, sijil nikah Uwais oii.” Ha ha ha dua anak remaja ketawa besar dibelakang kelas hingga mencuri  tumpuan rakan lain yang sedang berbincang kertas periksa yang baru selesai.  Reda ketawa, mereka menyambung perbincangan mereka semula.Ahmad Sufian yang membuka cadangan untuk difikirkan oleh mereka berdua.

“Aku ada satu rancangan..hal jodoh ni biar mereka yang tentukan sendiri. Kita jangan paksa mereka menerima cadangan kita”.

“Wahh kau ni banyak akal lah Pian, tak sangka aku.. dah lah pelajar pandai. Merangcang masa depan pun pandai juga rupanya”.

“Rasa nak terbang aku kalau kau puji aku macam ni. Tapi yang sebenarnya aku kesian kat ayah aku..aku takut dia kesuyiaan kalau dia tinggal sorang nanti. Nak harap adik beradik aku yang lain sampai bila. Kita nikan makin lama makin dikejar dengan tanggung jawab. Takan selama nya kita nak hidup sendiri.. Sampai masanya kita akan berkeluarga sendiri juga Is. Kalau kita dah jadi ayah macam mana kita nak ambil berat selalu dengan ayah kita. Aku rasa kakak aku yang tua tu tunggu masa sahaja. Tamat sahaja dia belajar mungkin tak sampai dua tahun adalah orang nakkan dia..”.

“Untung ayah kau dapat anak macam kau Pian”.

“Alhamdullilah..tapi mama kau pun untung juga dapat anak macam kau Uwais. Untuk jadi anak yang menguntungkan kedua ibu ayah kita, marilah kita susun satu rancangan untuk jodoh diorang. Kalau rancangan kita berjalan dengan lancar dan mereka ada jodoh..kau rela tak aku jadi saudara tiri kau”. Uwais tergelak lucu lagi mendengar bicara temanya.

“Aku tak kisah kau  atau sesiapa pun yang akan jadi saudara tiri aku, yang penting bakal ayah tiri aku tu memang menerima mama aku seadanya…aku suka saje kalau mama aku bahagia Pian.”

“Kalau macam tu jom kita cari jalan. Mula-mula atur satu pertemuan antara ayah aku dan mama kau, supaya dengan pertemuan itu mereka boleh menilai sesuai atau tak mereka berpasangan nanti”. Kali ini gelak mereka ditahan supaya tidak mencuri tumpuan rakan sekelas mereka yang lain. Entah mengapa mereka merasa lucu menjadi ejen penemu jodoh kepada mama dan ayah mereka.

Berjayakah mereka?  tunggu ye mak teh tengah nak cari ayat cerita yang seterusnya. Tapi lambatlah sikit….nak fikir nak ke cik gu Emil Atilia dengan ayah si Sufian.


Sunday, 30 March 2014

Bab 26 Tidak ku tahu kasih bermula






“Oohhh..Kalau aku sekarang ni aku kena jaga hati aku supaya tak pandang kau. Tapi tak boleh rasanya, bila kita dah duduk berhadapan macam ni. Takkan aku nak tunduk sahaja pandang lantai sahaja.. nanti kau kata aku sewel pula. Aku nak pergi takut kau kecik hati.”

“Waah kau dalam baik kau kenakan aku lagi kan..kau nikan..kau ingat aku nak goda kau ke tak ada makna nya Muaz. Janganlah kau takut…?”.


“Taak …bukan aku takut pasal  goda. Tapi hukum  seorang lelaki  memandang rambut perempuan yang bukan mahramnya berDOSA. Yang aku takutkan dosa, sekarang inilah hakikat kita. Sehelai rambut yang diperlihatkan kepada lelaki yang bukan mahram, satu dosa kau dapat. Kalau sehelai rambut SENGAJA diperlihatkan kepada 10 lelaki bukan mahram, maka 10 dosa anda dapat.Tapi sekarang ni aku pandang sekepala rambut kau tu..cuba kau kira berapa helai rambut kat atas kepala kau tu yang aku terpaksa tenguk..jadi berapa dosa yang kau dapat.  Sedangkan nak menghapus satu dosa pun susah, ini saja-saja kau cari dosa...”
           

“Alah apa pula nak berdosa Muaz... Kita dah lama  kenal dari kecil lagi kau kenal aku dan aku pun kenal kau. Lagi pun ayah kitakan  adik beradik satu ayah satu emak. Orang kata kalau ayah kita adik beradik anak-anak mereka akan jadi  sepupu kuat..betulkan”.


“Ye, walaupun kita sepupu kuat tapi hakikat nya kita bukan mahram. Mel MAHRAM ertinya orang yang berlainan jantina yang halal nikah, halal ertinya kalau kita nikah tak berdosa. Jika Allah dah jatuhkan hukum haram pada sesuatu tu, kita tak boleh nak pinda Mel. Yang haram tetap haram yang buka mahram tetap bukan mahram. Kecuali kalau aku jadi abang susuan kau. Tapi hakikatnya tidak..jadi nak buat macam mana. Dosa sudah pasti Mel”.

“Alaah kau ni Muaz..aku sebetul dah lama nak tanya kau..dari hari tu lagi aku tunggu kau ni”.


 “Aku tak kisah kalau kau nak cakap dengan aku pun, tapi kita selesaikan persoalan kita ni dulu. Sekarang ni.. kalau kau dapat dosa aku pun sama dapat dosa, sebab aku tak cuba mengelak pandang  yang bukan hak aku.”. Emil hanya terkebil-kebil memandang sepupunya yang sedang memberi peringatan kepadanya. Melihat Emil terkebil Muaz mengambil peluang meneruskan kata-katanya.

“ Jangan main-main Mel, kalau Allah kata tak boleh,ia kan tetap tak boleh. Kalau Dia kata berdosa ia akan tetap berdosa kalau kita buat. Kau kena ingat Mel dosa jangan dicari dan jangan ditambah kalau kita boleh mengelak. Sebab dosa-dosa yang kita buat ni akan menutup pintu hati kita dari menerima kebaikkan. Kau faham tak maksud aku. Maksud aku senang sahaja, kau boleh mengelak dari berdosa tak menutup rambut tu, senang saja hanya kau sarungkan saja tudung kat kepala kau tu dah terhindar dari dosa.. mudahkan.”. Datar sahaja suara Muaz menasihati sepupu yang dihadapan mata. Emil tertunduk bila mendengar kata-kata Muaz. Bila melihat Emil hanya mendiamkan diri tidak pula bertindak seperti yang dibayangkan,Muaz mengesanya lagi..


“Dah lah Mel pergilah kau pakai tudung, makin lama aku pandang kau, makin banyak dosa aku.  Aku takut dosa Mel. Sebab nak membersihkan dosa ni susah tapi nak dapat tu senang..  Aku takut dosa-dosa aku akan  menutup mata hati kau memandang  perkara yang baik”. Akhirnya Emil akur dengan gesaan Muaz.


“Ok.. aku nak cari tudung dulu, tapi kau jangan pergi aku nak dengar kau cakap”.

“Untuk apa?. Aku ni biasa-biasa aje. Dah lah baik kau tolong mak dan bini aku buat kerja kat  dapur tu”.


“Taak aku nak jumpa kau susah, esok-esok aku tolong diaorang.Tapi hari ni aku nak cakap dengan kau, tolong aku, Muaz”. Seperti merayu suara Emil meminta Muaz menunggunya.



Yang sebenarnya dia mahu tahu pandangan Muaz tentang sayang seorang suami kepada isterinya. Minggu lepas bekas suaminya menghubunginya dan meminta agar mereka kembali bersama. Ketika Emil duduk semula diruang tamu setelah menyarung tudung dikepalanya Muaz bertanya…


“apa yang kau nak cakap dengan aku, macam penting sangat”.


“Aku hanya nak tanya macam  mana rasa hati sorang suami kalau dia sayang dengan isteri dia?”.

“Pada aku..kalau kita sayang isteri kita, kita kenalah… mula-mula jaga pandangan mata kita, supaya kita tak memandang yang bukan hak kita. Kalau memandang yang bukan hak kita, syaitan suka sebab dia boleh menghasut supaya kita jatuh suka kepadanya.

…Kemudian jaga lah hati kita supaya jangan terdetik kita nak kahwin lain. Semua orang pun tahu seorang isteri kalau dicarikan pesaing(madu, kekasih atau yang sewaktu denganyalah) hatinya akan terluka. Untuk tidak melukakan hatinya kita jangan buat apa yang dia tak suka.”


“Jadi kau ni sayang sangat lah kat Seha tu?”.


“Ehh memanglah aku sayang kat dia, diakan isteri aku”.


“ Aku nak tanya kau kenapa sampai kau sayang sangat kat Seha tu. Aku tahu dulu kau kahwin dengan si Seha tu pun ayah aku yang suruh kerana dia nak selamat kan dia dari terus terusan menjadi hamba mama akukan?”.

“Aku sayang dia sebab dia pun sayang aku”.Selamba sahaja suara Muaz.

“Dia cakap ke dia sayang kau, tapi Muaz kadang-kadang apa yang terucap kat bibir tak sama dengan kat hati, macam Latif rasanya beribu kali dia cakap dia sanyag aku, tapi kau tenguklah dia kahwin juga dengan orang lain.. Jadi kau percaya ke kata-kata dia..”


“Bab Latif aku tak tahu, tapi untuk pengetahuan kau, Seha tak pernah cakap dia sayang kat aku, mungkin dia nak cakap dia sayang aku, dia malu.Tapi dia nyatakan sayang dia pada aku dengan perbuatanya. Dengan apa yang dilakukan untuk aku, jadi aku yakin dia sayang aku”.


“Waah hebatnya Seha…kalau boleh aku nak tahu, perbuatan  macam mana yang melambangkan sayang dia pada kau Muaz. Diselalu peluk kau ke, atau pun selalu cium kau, itu yang kau membayangkan dia sayang kau sangat-sangat.”.

“Hissy kau ni, sampai kesitu kau fikir, dasyatnya otak kau Mel. Aku heran dengan kau ni Mel, yang kau sampai jadi penyiasat rumah tangga aku ni kenapa?”


“Jawap aje lah Muaz aku sungguh-sungguh nak tahu ni..nanti aku cerita sebab apa aku nak tahu..”.Melihat kesungguhhan Emil, Muaz meneruskan cerita kehidupan rumahtangga bahagianya bersama NurSaleha.


“Seorang isteri kalau sayangkan suaminya mestilah..pertama menjaga makan pakai suaminya. Sanggup sakit dan bersusah payah mengandung melahirkan kemudian menjaga anak-anak suaminya. Menjaga anak bukan  setakat memberi makan pakai sahaja . Mendidik macam mana nak hidup dengan keadaan yang baik dalam linkungan redha Illahi.
..Kalau dia menyayangi  anaknya  tentu sekali dia akan menyayangi dan menghormati emak suaminya, seperti emak dia sendiri. Sekarang Seha dah buat semunya itu pada aku jadi aku yakin dia sayang kat aku, sebagai balasanya aku pun sayang  kat dialah”.


“Muaz apa yang kau maksudkan Mendidik anak dengan baik dalam lingkungan redha Illahi?”


“Ohh mendidik anak bukan sahaja memantau pelajaran dia sahaja tapi mendidik untuk mejalani hidup seharian..Aku bagi kau contoh kau tenguk anak aku yang tua tu sejak dia berumur 7 tahun lagi keluar pakai tudung, kalau tak ibu dia ingatkan boleh agaknya dia buat macam tu. Kemudian solat..kau pun tengukkan anak-anak aku sekecil lima tahun pun boleh duduk solat bersama kita. Ertinya tak mengganggu masa kita solat. Kalau ibunya tak ajar atau biasakan dengan orang bersolat, kau fikir boleh tak dia tak menggangu orang bersolat dan kau agak boleh tak dia berdiri sama dengan kita solat”. Emil terbayang anak Muaz yang berumur lima tahun bersolat bersama mereka sehingga selesai solat.Terfikir dibenaknya bagai manakah Seha mengajar anaknya berdisplin.


“Itu hanya satu contoh yang aku bagi. Bab mendidik anak dalam linkungan redha Illahi. Bab kemahiran hidup aku tak cakap lagi dengan kau. Cuba kau tenguk anak aku yang tua sekarang dia dah pandai masak, yang sebetulnya Seha ajar dia masak masa umurnya 9 tahun lagi, lepas tu  pandai jaga adik.  Sekarang ni memanglah kita nampak kepandaian dia tu untuk kesenangan ibu dia, tapi kita fikir tak,  kemahiran itu untuk hidupnya kalau dia dah jauh dari kita dan bila dia dah berumah tangga nanti.. Dari segala yang aku cerita kau boleh tak bayangkan kebaikkan anak aku dapat dari  didikan ibu dia yaitu isteri aku”.


“Alah itu secara kebetulan sahaja. Kalau dia tak minta tolong anak kau tentu dia penat, anak kau ramai kecik-kecik pula tu”.


“Kau memang tak mahu mengakui… apa yang dia buat tu semuanya kerana nak mengajar anak tentang kemahiran hidupkan. Tak apalah tapi pada aku itu adalah ajaran seorang isteri yang sayang pada suaminya.”.


“Kalau kau adakan dia orang gaji tentu dia tak suruh anak-anak dia buat”. Bantah Emil dengan apa yang di lakukan oleh Seha.

“Aku sayang dia itulah sebabnya aku tak ambil orang gaji. Kau nak tahu seorang isteri kalau dia melakukan sesuatu untuk suaminya dengan niat kerana Allah dia dapat pahala, ni aku bantu dia dapat pahala lah ni. Lagi pun kata mak aku, kalau anak  atau suami yang selalu makan air tangan orang memasakkan makanan untuknya dia akan sayang dan selalu ingat pada orang tu. Itulah sebab nya mungkin aku pun sayang kat dia dan tak terniat pun nak cari lain. Macam tu juga dengan anak-anak aku, kalau tak mana mungkin, dia ikhlas tolong ibu dia buat kerja.”


“Pada aku itu tanggung jawab seorang isteri atau ibu, tak menunjukkan dia sayang kau?”


“Emil kalau dia tak sayang,  dia tak buat semuanya itu pada aku. Dia sanggup mengandungkan anak aku sampai lima kali. Kau tahukan betapa tak selesanya wanita yang sedang mengandung. Mula menangdung makan pun tak lalu, kerana hormone dalam badan dia tak setabil. Bila perut dah besar berjalan pun susah, nak baring tidur pun tak selesa..Bila bersalin sakitnya hanya Allah sahaja yang tahu sakitnya, kata orang sakin nak bersalin kesakitan yang dua dari segala sakit, sakit yang paling sakit bila nyawa kita nak didicabut dari jasad kita. Aku tenguk dia bersalin dah 5 kali. Aku tahulah macam mana sakitnya dia.

… Bila anak masih kecil dia mengorbankan masa tidur dan masa senangnya dengan suaminya. Misalnya dia tengah peluk aku tiba-tiba anak menangis nak kan susu, dia bangun . Aku nampak semua apa yang dia buat pada aku, jadi tak aku tergamak nak kongsi kasih sayang aku pada dia yang tak sebearapa ni dengan perempuan lain.”


“Wahh baiknya kau Muaz.Tapi pada aku itu memang fitrah seorang isteri mengandung dan bersalin kemudian jaga anak”.


“Taak aku tak kata itu fitrah, dia ada pilihan, kalau nak bersalin sekali atau pun banyak kali. Nak jaga sendiri anak dia atau dia minta aku carikan orang untuk jaga anak kami. Pada aku sebab dia sayang aku sebab itulah dia buat semuanya untuk aku. Jadi aku tak sanggup kasih aku untuk dia dibahagi dengan wanita lain. Aku selalu bayangkan kalau aku ada isteri lain selain dia, rasanya  aku tak adil, ialah masa aku dibelai penuh, balik rumah dia aku dapat kasih saying, balik rumah yang satu lagi pun aku dapat juga kasih saying..tapi masa dia, dahlah diselang dengan anak..aku bahagi lagi dengan wanita lain, patut ke. Sebab aku rasa tak patut aku tahan hati aku.”

“Waah baiknya kau Muaz.”


Bukan aku baik tapi aku menghargai apa yang telah dia buat pada aku itu sahaja”.


“Aku dengar orang lelaki cakap..kalau seorang lelaki tu tak fikir untuk mencari kasih lebih dari seorang ertinya dia tu lelaki tak normal”.

“Alah itu hanya cakap orang  yang ada kepentingan sahaja. Pada aku kalau kita tak mampu menangani jangan dicuba itu sahaja.Poligami bukan sahaja melukakan hati isteri malah melukakan hati anak juga. Kalau hati anak dah luka takut dia memberontak. Itu yang banyak remaja rosak akhlak. Kesian remaja kita tak dapat meneruskan hidupnya menjadi orang yang berguna, Mel”. Emil terkebil-kebil memandang sepupunya mungkin sedang memikirkan apa yang didengari dari bibir sepupunya tadi. Mengapa bekas suaminya tidak memikir seperti Muaz berfikir, walau pun dia seorang guru.Tetapi Muaz hanya seorang makanik kereta sahaja namun fikiran melangkaui jauh kehadapan. Hendak dikira umur mereka tidak jauh berbeza hanya Muaz tua setahun dari bekas suaminya.


“Kenapa kau tanya semua ni Mel. Kau ada masaalah ke?”.


“Taklah aku tak ada masaalah pun tapi minggu lepas, Latif tanya aku dia kata dia nak rujuk. Jadi aku nak tahu tahap dia sayang aku dulu dan tahap dia sayang isterinya sekarang”.


“Jadi apa keputusan kau.. kau setuju ke?”.


“Aku tak kata pun aku setuju, tapi aku rasa tak sedaplah bila dengar  dia cakap macam salahkan aku”.


“Macam mana dia cakap yang sampai dia salahkan kau. Salah kan kau pasal apa..pasal perceraikan kau ke?”


“Dia tak salah kan aku sebab bercerai  tapi dia salahkan aku sebab Uwais tak nak minta sekolah berasrama,  dia takut lepas SPM pun Uwais tak nak pergi mana-mana kerana bimbang kan aku yang duduk sorang. Itu yang dia ajak aku rujuk dengan dia balik. Tapi pada aku untuk rujuk pada dia tu tak mungkin, kau tahukan hati aku ni macam mana.  Sungguh aku cakap.. aku tak sanggup hidup bermadu. Dan yang satu  lagi.. aku tak dapat nak meredakan rasa sakit hati aku dengan perbuatan dia dulu..tak jujur pada aku. Pada aku sekali dia buat esok lusa dia akan buat lagi. Yang sebenarnya aku malas nak fikir macam-macam, nak fikir tentang madu lagi, nak fikir kenapa dia lambat baliklah, nak fikir kena giliran lah, itu semuanya menyakitkan hati aku Muaz. Aku dah selesa hidup macam ni, aku hanya fikir hidup aku dengan Uwais sahaja.Tapi bila aku fikir… aku memanglah senang, tak fikir banyak. Tapi anak aku?  kau fikir Uwais macam mana? Dia rasa ralat tak aku bercerai debngan papa dia. Aku nak tanya pendapat kau, kau rasa aku ni mementingkan diri sendiri ke?.”


“Perkara  macam ni kena tanya perasaan kau sendiri, kau tak boleh, kau buat tu untuk senangkan hati orang lain, walaupun dia tu anak kau sendiri. Kalau kau buat juga kadang-kadang lebih  teruk jadinya. Kau tak bahagia.. orang keliling yang pandang kau pun turut tak bahagia juga. Anak, emak, ayah dan orang sekeliling tak tahu perasaan kau, perasaan kalau dipaksa atau kerana nak menyenagkan orang lain dia akan menyiksa diri kita sendiri, kalau dah kita siksa perasaan kita, lambat laun kita akan meyusahkan orang lain juga”.

“Apa yang patut aku buat Muaz. Aku tak tahu nak buat macam mana.. untuk kebahagiaan anak aku. Kalau boleh.. aku nak anak aku tak terasa satu kekurangan walaupun papa dan mama dia tidak tinggal serumah lagi. Dia lah satu-satunya anak aku, aku nak dia jadi orang yang berguna. Aku tak nakdia menjadi remaja yang memberontak kerana masalah perceraian kedua papa dan mamanya.”.



 “Untuk mendapat gambaran yang jelas, kau bincang dengan anak kau. Tapi bila pandagan kita bercanggah dan kau tak dapat terima, kau jelaskan apa rasa yang kau rasa.. In Syaa Allah dia akan faham.. Uwais pun dah besar, dah tahu nak memikir dan dah boleh diminta memberi buah fikiran. Kalau kau tanya dia,  kau dah bagi gambaran kat dia, yang kau sangat menghargai dia. Secara tak langsung kau dapat menjana fikiran dia menjadi matang Mel. Hanya  yang penting.. Kau jangan memaksa perasaan kau kalau memang kau tak suka, sebab kalau apa yang kau paksa juga kau yang akan menanggungnya.”.


“Terima kasih Muaz..jawapan dah ada dalam hati aku ni. Memang betul kata kau anak aku tu dah besar dan dah boleh fikir. Sekarang ni pun aku dah nampak sikap dia, dia lembut hati dan senang mendengar kata..aku harap dia akan menjadi lelaki yang berfikiran macam kau.  Aku bersyukur dapat anak macam Uwais walau pun sorang anak aku..”


“Eloklah macam tu Mel..kau bimbinglah dia menjadi anak yang boleh kau harapkan masa kau tua nanti.”


“Aku nak tanya macam mana kau boleh berfikir macam ni Muaz..Aku rasa kau berfikir tak seperti Latif berfikir”.



“Jangan bandingkan fikiran orang Mel. Mungkin dia ada sebab.. Aku ni tak ada apa masaalah, mak aku dan adik-adik adik semuanya ok. Tapi aku pandang keliling kita..keadaan keliling pun boleh mematangkan fikiran kita... Tapi pada aku, aku kutip rasa insaf ni dengan pergilah dengar ceramah ugama selalu. Yang sebetulnya kalau kita solat berjemaah kat surau atau masjid lepas solat mereka akan bagi ceramah.”


“Bilanya yang kau pergi siang kau kerja kat bengkel.Macam ni.. malam kau datang rumah mak kau”.


“Bila kita sempatlah Mel. Aku datang sini bukannya selalu, hanya setiap hanya hari Khamis malam Jumaat sahaja, nak temankan emak baca Yassin. Selebihnya  aku nak ajar anak-anak dan isteri aku baca Yassin juga”.


“Baiknya kau Muaz..untung emak dan ayah kau dapat engkau”.


“Yang sebetulnya nak menjadikan diri kita beruntung pada emak dan ayah kita, adalah diri kita sendiri dan hasil dari didikan mereka. Aku rasa ayah kau pun didik kau macam emak aku didik aku juga. Kita ni Mel, kan Allah bagi akal takkan kita tak boleh nak bezakan mana yang baik dan mana yang buruk. Kalau ambil keputusan, jangan fikir diri kita sahaja, kena fikir orang keliling juga.”


“Macam mana boleh jadi hati kau bersih Muaz”.


“Taak mana ada hati aku bersih..hanya aku kalau bertindak, tenguk keadaan keliling aku, kemudian bersabar. Kalau kita ditimpa masaalah kita perlu bersabar.”


“Macam mana nak sabar Muaz kalau.. kita yang terkena”


 “Memang tak mudah untuk "sabar" dalam menghadapi masalah. Yang sebenarnya bersabar menyuruh kita bertenang. Bila fikiran tenang  tindakkan kita pun dalam fikiran yang waras. Itulah sebab kita perlu bersabar  selalu.”


“Tapi aku kalau dah sedeh aku tak ingat orang, itu yang aku terkeluar perkataan yang menyakitkan hati orang. Macam masa aku tahu Latif kahwin dulu, aku tak tahu macam mana nak cakap betapa sedehnya hati aku Muaz.  Sampai aku dah tak fikir apa yang aku minta.”


“Kau tak sedar ke masa kau minta cerai?”


 “Bukan aku tak sedar..hanya aku nak hilangkan rasa sakit sedeh tu dengan bercerai..aku tahu aku akan rasa sedeh berpanjagan bila aku masih terikat dengan dia.”

           
“Oh ingatkan kau tak sedar masa kau minta cerai hari tu.. dan kau nak rujuk balik dengan dia”.


“Untuk rujuk pada dia dalam waktu terdekat ni memang tak mungkin. Kau tahu sampai sekarang sedeh tu masih terkesan kat hati aku ni. Itu pasallah aku tak sanggup nak kembali pada dia.”



 “Aku faham perasaan kau, sedeh kau..tapi  aku tak dapat nak tolong dalam soal perasaan dan soal hati ni.. Rasa hati kau hanya kau sorang  yang tanggung, tak ada siapa yang mampu mengalihkan rasa tu. Hanya aku dapat bagi nasihat sahaja. Kau memohonlah pertologan dari Allah. Ingat Mel, kesedihan bukan menghancurkan, rasa tu boleh menjadikan kita lebih dewasa. Kadang-kadang dengan kesedehan kita boleh melihat  mana yang baik, mana yang buruk. Kalau kita memang orang cerdik..kita tak akan membenci, dengki, dan iri hati pada orang yang membuatkan kita mendapat sedeh.."Be positive", berserahlah pada ketentuan yang telah diuntukkan pada kita. Cara tu kita boleh mendidik hati kita redha dengan apa yang terjadi”.Tutur Muaz datar, lembut sahaja suaranya. Itulah nasihat seorang abang kepada adiknya.


“Aku bersyukur dapat abang sepupu macam kau Muaz. Terima kasih Muaz”.Mata Emil sudah berkaca-kaca kerana hatinya tersentuh dengan nasihat Muaz. Dari berkaca sudah bertakung air matanya hanya tinggal untuk gugur  sahaja. Bila dia tegur oleh Muaz dengan guaruan.


“Ehh kau ni dah bertukar watak pula... Aku cakap  yang kau sedeh kenapa?”



“Macam mana kau boleh berfikiran matang macam ni Muaz, apa yang kau cakap berharga pada aku. Terima kasih banyak-banyak Muaz. Terimakasih juga sebab kau tak benci dengan aku, walaupun aku banyak sakitkan hati kau dan mak kau.”


“Biasalah aku selalu berfikir.. ‘Be positive’”.        



Masa berlalu dengan perancang yang penuh dikelapa masing-masing. Bagi Emil azamnya mahu menjadi seorang mama yang  berjaya mendidik anak menjadi seorang manusia yang bejaya. Biar pun dengan ketiadaan seorang lelaki yang bergelar suami disisinya. Dia akan menjadikan dirinya  mama dan papa kepada anak  tunggalnya Uwais.