~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 19 February 2013

Bab 3 Bimbang



Air perigi sejuknya rasa,
Turun mandi di waktu petang;
Baru sekali bersua muka,
Dalam hati asyik terkenang.


        Terasa lama Farhan menghabiskan cuti hujung minggu selama dua hari itu, hingga terlahir keluahan kebosananya ‘Hai baru pagi Sabtu..lamanya nak tunggu hari Isnin.’. Kata-kata itu melintas ketika dia baru sahaja  duduk dimeja makan untuk minum paginya bersama kedua ayah dan ibunya. Raut wajah bosannya terlihat jelas dimata ibunya..

“Kenapa Han ibu nampak semacam aje muka Han tu”.

“Tak ada apalah bu...Hanya Han rasa sunyi pulak rumah ni.. Fikri tak balik ke minggu ni..rasanya dah dua minggu dia tak balik kan bu”. Ahmad Fikri merupakan anak bungsu pasangan Haji Abu Bakar dan Hajjah Fatimah.

“Ibu ada call dia malam tadi,  dia kata tak balik, banyak kerja  yang dia nak siapkan, minggu depan dah nak hantar”.

“Hai Fikri  ni suka  buat kerja bertangguh-tangguh dah dekat macam tu baru nak buat, itu yang terkocoh-kocoh tu”.

“Han nasihatkalah adik Han tu, jangan asyik leka keluar dengan kawan-kawan saja..nanti pelajaran entah kemana.”Sampuk ayahnya pula. Dia bimbang keadaan anak bungsunya yang seakan tidak berapa menghiraukan pelajaranya. Farhan hanya menganggukkan kepalanya sambil memandang ayah dan  ibunya. Kemudian dia tekun kembali mengadap sarapan dan menghabiskan minumannya.

       Setelah menghabiskan sarapan paginya, dia masuk semula ke dalam biliknya. Jika dia didalam bilik  biasanya dia akan mengadap laptop atau pun baring semula sambil mendakap bantal busuknya. Itulah rutin kehidupan Farhan  berlansung  di ruang makan, ruang tamu tempat menonton telivesyen atau dibilik tempatnya beradu di rumah ibu dan ayahnya. Itulah dunia Farhan dan itulah kebiasaannya. Dia tidak suka berpeleseran atau melepak dan merayau keluar. Belum sempat aganannya terbang jauh, tiba-tiba terdengar pintu biliknya di ketuk dari luar. Dia yang sedang baring bangun dengan rasa yang malas untuk membuka pintu biliknya. Dia tahu tidak ada siapa lagi yang akan mengetuk pintu biliknya melainkan ayah atau ibunya.  Kini hanya mereka bertiga yang berada dirumah.

“Han buat apa?...Kalau tak ada apa-apa mehlah duduk luar dengan ibu, kita cerita-cerita..ayah Han pun dah keluar pergi pasar..ibu tak ada kawan ni. Nak masak..ibu nak tunggu ayah balik dulu, tenguk ayah beli apa.”.

“Han baring saja tak tahu nak ada apa..rasa nak rehat puas-puas masa cuti dua hari ni”.

“Alahh.. Han ni asyik nak rehat saja, mehlah duduk luar teman kan ibu. Jangan baring masa perut tengah kenyang nanti buncit perut tu”. Nasihat ibunya. Pada Hajjah amat janggal jika membayangkan Farhan berperut  buncit tetapi badannya kurus. Farhan bertubuh  sederhana tetapi nampak kurus sedikit mungkin kerana dia tinggi, ketinggianya 176cm.

        Hajjah Fatimah mengharapkan anak bujangnya yang tinggal seorang dengannya itu menemaninya di ruang tamu.  Sambil dia mejahit tempahan baju kurung jiranya,  ada juga teman  berbual tidaklah dia merasa kesunyian. Ingin juga dia bertanya  mengenai kisah anaknya ditempat kerja. Walaupun anak nya sudah dewasa dia sebagai ibu harus tahu juga serba sedikit tentang kehidupan harian anaknya dan rakan sekerjanya. Walaupun dia tahu anaknya yang seorang ini tidak akan melakukan perkara-perkara yang diluar dari jangkauan akalnya. Lagipun manalah tahu terkeluar pula cerita teman wanita anaknya, boleh dia bersiap sedia menerima seorang lagi menantu, akan bertambah lagi seorang ahli keluarganya.

          Farhan merupakan anak kedua dari empat orang adik-berdik yang terdiri semua lelaki.Abangnya Ahmad Fazli sudah dua tahun berkahwin  dan sudah mempunyai seorang anak lelaki kini menetap di Kuala Lumpur. Adik  Ahmad  Fauzan sedang menjalani latihan Industri di Wilayah Persekutuan dan minggu itu dia tidak dapat pulang ke Seremban kerana baru minggu sebelumnya pulang bercuti dan adiknya yang bungsu Ahmad  Fikri  masih menuntut di sebuah universiti tempatan dan hujung minggu ini dia tidak pulang kerana ingin menghabiskan tugasan yang diberi. Tinggallah dia bersama kedua orang tuanya Haji Abu Bakar seorang pesara guru dan ibunya Hajjah Fatimah merupakan suri rumah sepenuh masa..tetapi sesekali mengambil upah menjahit baju jiran-jiran, terutama bila menjelang hari raya. Sunyi memang terasa sunyi kerana dari mereka berempat bila sudah dewasa tinggal dia seorang dirumah…itupun kerana dia bekerja diSeremban dan tempat kerjanya tidak jauh dari rumah ibu dan ayahnya.

“Kenapa bu… ibu nak Han tolong apa?.”

“Duduk sinilah kita berbual-bual sementara tunggu ayah kamu tu balik.” Setelah anaknya duduk di kerusi bertentangan dengannya..Hajjah Fatima memulakan bicaranya, di tangannya memegang sehelai kain untuk dijahit.

“Ibu nak tanya hari Ahad ini Han tak pergi mana kan?.” Lembut Hajjah Fatimah menyoal anaknya yang  keduanya  Ahmad Farhan untuk memastikan anaknya tidak kemana-mana hari Ahad itu.

        Hajjah Fatimah lemah lembut orangnya, tetapi agak riuh sedikit mulutnya, terutama bila dia mendidik anak. Berbanding suaminya yang agak pendiam dan garang. Maklumlah dia seorang guru harus ada sifat ketegasan untuk mendidik anak-anak bangsa yang akan mencorakkan masa depan negara suatu hari kelak.

“Alah bu.. macam ibu tak tahu Han ni..Han nak pergi mana lagi.“Hajjah Fatimah maklum anaknya yang seorang ini memang jarang keluar rumah berjumpa kawan-kawan.


          Masih di ingat semasa anak-anaknya masih remaja..anak jiranya juga remaja, seperti anak-anaknya, ibu-ibu mereka mengeluh bimbang semua anak-anaknya sudah penuh jadual rambunya ketika hari Sabtu dan Ahad almaklumlah cuti sekolah. Tetapi anak-anak Cik Timah tidak pula… sampai jenuh dia menyuruh anak-anaknya keluar ke bandar atau bejalan-jalan berjumpa kawan-kawan,  jangan terperuk saja didalam bilik seperti anak dara. Sedangkan mereka anak teruna.


“Hari Ahad nikan anak En. Mail tu kahwin..Zaki tukan kawan Han masa sekolah rendah ..kita pergi ye.”

“Tenguklah dulu.” jawab Farhan pendek dia menyandarkan dirinya kesofa yang didudukinya.Tangannya dibelakang kepalanya.Kedengaran malas sahaja jawapanya.


“Jangan lah macam tu..pergilah..kita ni hidup berjiran  kena bercampur dengan orang, nanti kita tak kenal orang dan orang pun tak kenal kita. Lagi pun Zaki tukan kawan Han, tak elok kalau tak  pergi ..nanti kalau Han kahwin tak ada siapa yang nak datang.”  Itu nasihat Hajjah Fatimah kepada nak bujangnya yang seorang itu.


           Sememangnya Farhan liat untuk bertemu dan beramah mesra dengan orang yang tidak dikenalinya.  Susah rupanya mendapat anak yang pemalu dan pendiam lebih-lebih lelaki. Dia hendak memadankan dengan anak dara orang pun  jadi ragu-ragu  takut anaknya tidak pandai meyesuaikan diri dengan keluarga mertuanya kelak. Itulah yang ada dibenak Hajjah Fatimah tentag anak terunanya yang ada didepan matanya.

“Ialah Han pergi esok “ janji Farhan mengalah. Dia mengiakan juga  kata-kata ibunya untuk meredakan resah ibunya,., kata-kata ibunya kalau disanggah  makin panjang syarahannya.

Ahh kesitu pulak ibu ni..bila pulak orang  nak kahwin calon pun tak ada’ detik hati Farhan. Walau rasa keberatan dia terpaksa juga mengikuti kata-kata yang merupakan arahan dari ibunya.



          Yang sebetulnya Farhan tidak berapa suka pergi kerumah orang kenduri kahwin. Dia malas dan jemu mendengar pertanyaan dari kawan-kawan ibu atau ayanhnya yang bertanyakah hal dirinya yang belum bertemu jodoh, sedangkan jika dikira umurnya sudah cukup sesuai untuk dirinya berumahtangga. Dia selalu mendengar kawan-kawan ibu atau ayahnya bertanya…


“ Apa khabar Hajjah Timah… kenduri rumah  Hajjah bila lagi..yang ni yang nombur dua kan.”Yang sebetulnya Farhan sering juga menemani ibu dan ayahnya kemajlis khenduri kahwin rakan-rakan ibu atau ayahnya kerana hanya dia yang tinggal dengan kedua ayah dan ibunya. Dia juga yang akan menjadi pemandu jika ayah dan ibunya berpejalanan jauh. Abang dan adik-adiknya sudah tinggal berasingan.


“Yang ini memeng belum lagi..entah lah bila kak Som..esok kalau dah  ada jodoh dan tentu harinya saya jemputlah kak Som makan nasi minyak bawah kemah. ” Itulah juga jawapan ayah atau ibunya kalau orang bertanya.


          Jemu dia mendengar pertanyaan-pertanyaan seperti itu. Padanya bukan dia tidak mahu mendirikan rumahtangga..tapi belum ada lagi gadis yang tersangkut dihatinya..lagi pun dia begitu malu untuk memulakan satu perhubungan  bersangkutan hati antara lelaki dan peremuan. Aduh mengapakah dia menjadi seorang pemuda yang begitu malu kepada perempuan.


          Sang mentari hari Ahad seperti yang dijanjikan muncul  juga. Pagi lagi ibunya sudah mengingatkan  agar dia tidak kemana-mana supaya mereka dapat memenuhi jemputan kenduri kahwin jiran setaman mereka. Hampir pukul satu tengahari mereka  tiga beranak mengatur langkah kerumah pengantin lelaki. Kedudukan rumah pengantin lelaki tidak jauh dari rumah mereka, hanya  berlainan lorong sahaja. Mereka bertiga hanya berjalan kaki sahaja menuju kerumah pengantin.


          Tidak berapa jauh dari simpang masuk kerumah pengantin,  mereka terserempak dengan sebuah keluarga. Kedua ibu dan ayahnya berhenti dan bersalaman dengan jiran mereka juga yang telah selesai makan  dan ingin pulang kerumah mereka. Mereka terdiri dari empat orang .  Mungkin pasangan lebih kurang sebaya  dengan kedua ibu dan ayahnya. Sepasang lagi  seorang pemuda dan seorang gadis. Mata Farhan terbeliak  sedikit kerana terkejut..hatinya pula turut  berdebar memandang sigadis. Sigadis yang bertubuh kecil..jika dibandingkan dengan lelaki muda disebelahnya kerana lelaki muda disebelahnya mungkin menyamai ketinggian dirinya. Sigadis  bertudung labuh dan bercermin mata. Dari pandangan mata Farhan menganggarkan sigadis masih bersekolah lagi mungkin dalam tingkatan empat atau lima wajahnya pula  mirip sigadis dipakir motosikal ditempat kerjanya.  Sigadis berdiri dibelakang  ibu dan ayahnya tetapi tidak pula memandang arah  dirinya, dan tidak juga menunjukkan yang mereka  saling mengenali satu sama lain.


“Baru nak pergi ke kak Timah.” Tegur wanita nampak seperti sebaya ibunya.


“Ye baru nak pergi, Ani dah sudah ke?… kami nak tenguk pengantin kalau pergi cepat.. nanti lama pulak tunggu pengantin”.Itulah satu sikap Hajjah Fatimah  jika kerumah kenduri khawin mesti nak tengok pengantin bersanding..entah apa yang istimewanya Farhan pun tidak tahu.


“Kami dah sudah ni ..balik dululah ye.” Mereka bersalaman termasuklah sigadis tadi menyalami sambil mencium tangan ibunya. Itulah gadis Melayu yang penuh dengan adat dan  sopan santun. Tidak kira ibu siapa mereka akan bersalaman dan mencium tangan orang yang lebih tua tanda hormat.


          Hati Farhan berbunga ceria..senyumnya walaupun ditahan tetap terlukir juga di bibirnya. Tidak terasa makan lauk dirumah pengantin  sedap ketidak, habis melalui kerongkongnya tampa sedar. Ditubir matanya hanya terpandang bayangan wajah sigadis yang baru dipandangnya tadi. Pada taksiran Farhan  jika wajah mereka seiras tentu mereka ada hubungan rapat, adalah peluang dia bertanyakan hal sigadis  kepada ibunya nanti. Serasa  tidak sabar rasa ingin ingin tahunya berkenaan sigadis tadi. Dia akan berusha menyiasat hal berkenaan gadis tadi dengan ibunya. Tentu ibunya mengenali sigadis diparking motosikal tempuhhari..jika ibunya mengenali keluarganya.


Sepulangnya dari rumah pengantin belum sempat sampai kerumah lagi, Farhan sudah memulakan misi siasatan kepada ibunya.

“Ibu….rasanya ada  seorang lagi anak perempuan Haji Rasid tu kerja kat hospital kan bu.” Farhan mengajukan soalan kepada ibunya, ketika  mereka berjalan pulang.


“Ehh ..yang ibu tahu anak Haji Rasid perempuan seorang saja..yang tadi tulah.”


“Ye ke ?..tapi yang tadi tu nampak macam budak sekolah lagi..yang lelaki tu mungkin abang dia.”


“Kamu ni Han… jiran sendiri pun kamu tak kenal..dia bukan jauh sangat dari rumah kita..hanya selang  sepuluh buah rumah saja dari rumah kita. Bertuah betul anak ibu ni.. Yang lelaki tukan anak Haji Rasid yang bungsu..tak salah ibu dia sekolah ditingkatan enam kat sekolah lama Han. Kata ibunya dulu..dia tu tak mahu masuk matrikulasi atau ambil diploma sebab tak mahu tinggalkan ibu dan ayah dia. Rasanya ada dua lagi abang dia..sorang kat Miri dan sorang lagi kat universiti Malaya.Yang pempuan tu kakak diaoranglah, kalau tak salah.”


“Ohh ye ke bu, jadi berapa umur dia tu… budak perempuan tu ke yang selalu lalu depan rumah kita dulu bu?.”


“Ialah budak perempuan yang ada dua boduguard Han kata dulu..nama dia tak salah Fatin Najihah..tapi ibu dia panggil kakak..dan jiran-jiran kita termasuk ibu pun panggil dia kakak.”


“Ohh macam tu..Han tak tahu pulak,.”


“Itulah..dengar cakap ibu.. Han perlu keluar jumpa kawan-kawan..ambil tahu sedikit dunia luar..ni jiran sendiri pun tak kenal ..Han ada terjumpa dengan kakak tu  ke kat Hospital?”


“Han ada terserempak dengan sorang budak perempuan muka sebiji macam dia ingatkan kakak dia yang kerja kat hospital tu ..itu yang perasan tadi bila nampak muka dia .. ingatkan kakak dia..rupa nya memang dia..dia pergi kerja naik motor bu.”Farhan bercerita kepada ibunya.


          Ayahnya hanya mendiamkan diri mendengar isteri dan anaknya bercerita. Tetapi terdetik juga dihati Haji Abu Bakar dengan perubahan yang sangat besar pada anak yang seorang ini. Tidak pernah Farhan megambil berat atau mengambil tahu tentang mana-mana  gadis. Apakan gadis itu nampak  istimewa dimata Farhan sehingga dia begitu bersungguh-sungguh mahu menyelidiki. Dan yang paling ketara sudah tidak malu lagi Farhan membicarakan tentang seorang gadis dengan ibunya.


“Mak cik Fiza kata kalau dapat anak-anak Haji Rasid tu bertuah..tak kira yang perempuan ke yang lelaki ke.”


“Kenapa pulak bu..habis kalau dapat anak Hajjah Timah dengan Haji Bakar ni tak bertuah ke?.”


“Bertuah juga kan ayahnya..dah lah kacak,,berbudi bahasa, ilmu ugama penuh didada. Kalau jadi suami dan ayah orang, tentu jadi suami dan ayah mithali. Penuh dengan kasih sayang dan penyabar… betul tak ayahnya.” Kembang juga hati Farhan mendengar kata-kata ibunya tapi sekejap saja, bila mendengar jawapan ayahnya dia tahu jawapan untuk mengenakan dirinya..


“Ialah bertuah sangatlah tu..tapi yang sayang pemalu..kalau perempuan tak apalah..ni lelaki macam Han.  Han..yang mencari jodoh ni lelaki, bukanya perempuan… orang perempuan ni tunggu saja jodohnya datang..kalau Han tak cari dari sekarang macam mana nak kahwin..kawan Han Zaki tu dah pun kahwin, anak ayah ni entah bila pulak. Ayah dan ibu carikan nak…tanya sepupu kamu tu pun boleh juga kan ibunya.”


          Dalam  perjalan pulang dari rumah pengantin sempat lagi mereka bertiga beranak berbincang, sambil  berjalan perlahan-lahan. Isunya isu berat..isu menjari jodoh Farhan pula. Di hati kedua ayah dan ibunya berkobar-kobar, bila jiran setaman mereka mererima menantu mereka pun teringin juga. Lagi pun anak kedua mereka sudah menjangkau usia dua puluh lapan tahun. Sudah tiba masanya dia mempunyai pasangan hidup.


“Tunggulah ayah biar Han cari sendiri dulu..kalau setahun dua ni tak dapat juga, barulah ayah dan ibu carikan”. Farhan rasa keberatan menerima cadangan ayahnya..kerana dihatinya sudah ada rasa suka pada anak dara Haji Rasid.

          Farhan mula terbayang senyuman manis  sigadis yang mempunyai lesung pipit disebelah kanan tempuh hari. Walaupun baru sekali dia terpandang namun manisnya senyuman Fatin Najihah sudah  terpahat dihatinya. Alangkah bahagianya jika selalu mendapat memandang senyuman yang menjadikan ketenagan dijiwanya. Farhan sudah menanam azam rasa ingin memiliki gadis yang masih jauh dari jangkauanya. Dia akan berusha menggapai aganannya.


“Ibu kenapa makcik Fiza kata bertuah kalau dapat anak Haji Rasid tu.” selidik Farhan lagi, rupanya dia masih memikir tentang  sigadis yang sudah mencuit hatinya..siapa lagi kalau bukan anak dara Haji Rasid.Gadis yang baru sahaja diketahui asal-usulnya.  


“Ialah..Makcik Fiza kata anak-anak Haji Rasid dan Hajjah Ani tu baik-baik, pandai jaga diri pandai pulak kedapur dan tak liar. Makcik Fiza kata selama dia berjiran  dengan mereka tak pernah nampak anak lelakinya bawak kawan perempun dan anak perempuanya bawak kawan lelaki balik rumah, kalau ada pun yang datang ramai-ramai masa ayah dan ibu mereka ada. Masa kedua ibu dan ayah mereka pergi haji..mereka duduk sesama mereka sahaja,  tak payah ada orang nak tunggukan…makan, pakai mereka sama-sama  mereka saja yang uruskan. Tenguklah anak gadis mereka tadi, walaupun dah kerja masih lagi pakai tudung labuh. Han tak pandang tadi..mana ada dia pakai alat solek, gincu bibir dia pun ibu tak nampak. Lagi pun Han, anak-anak  mereka tu bukan jenis yang sombong  mereka hormat orang tua, kalau terserempak mesti dia orang senyum dengan kita. Betul tak ayahnya”. Hajjah Fatimah cuba mempromosi anak Haji Rasid terutama yang sigadis. Dia mengharapkan agar sigadis tadi dapat memikat hati  anak bujangnya di sebelahnya. 

         
          Jika Hajjah Fatimah dan Haji Bakar  tahu apa  azam anak bujang disebelahnya mahu mereka terlompat-lompat kesukaan. Farhan hanya mendiamkan dirinya sahaja.. tetapi hatinya tidak sabar menanti kemunculan matahari hari Isnin esok.




No comments:

Post a comment