~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 17 July 2012

Bab3. Tidak terkikis kesal diahati



Pisang emas bawa belayar,
Mari disimpan didalam peti,
Hutang emas boleh dibayar,
Hutang budi di kenang hingga kemati.

                Jika difahamkan dari  kata-kata  Loqman, mungkin dua atau tiga tahun lagi dia terpaksa bernikah.  Jadi bagaimana agaknya untuk dia mengelak dari menempuh perkara yang belum masuk dalam perancangan hidupnya. Ingin juga dia membantah..tetapi tentu nanti Loqman sekeluarga  akan mengatakan dia tidak mengenang budi. Dia tahu sejak dia kecil lagi mama dan papa Loqman banyak membantu mereka sekeluarga.Terutama ibunya yang telah dipelihara oleh keluarga sebelah mama Loqman. Bak kata orang ‘hutang emas boleh dibayar, hutang budi di kenang hingga kemati’. Begitu sibuk kepalanya menimbang dan mengira akan kebaikan dan keburukkan diatas keputusan yang bakal diambil. Bak kata perpatah ’berhati-hati menarik rambut didalam tepung, rambut jangan putus dan tepung juga jangan berserak’.

                Walau bagaimanapun hatinya  tetap merungut akan ketidak fahaman Loqman dengan keadaan dirinya. Apa lagi yang hendak dikatakanya, terpaksalah tunggu dan lihat sahaja apakah tindakan Loqman seterusnya nanti. Mereka pulang  petang  itu dengan tanda tanya yang besar dia kepala Amirah. Didalam hatinya berdoa bersungguh-sungguh supaya Loqman tidak menghantar pinangan untuknya, dalam waktu terdekat.

                    Masa berjalan begitu pantas, kini Amirah sedang menghadapi peperiksaan akhir. Peperiksaan yang akan menentukan masa depannya. Sepanjang bulan ‘study week’nya dia mengharapkan pengertian  Loqman. Dia memohon  supaya mereka tidak berjumpa walaupun sekadar keluar makan sekali pun. Dia ingin memberi tumpuan  kepada peperiksaanyan yang bakal menjelang.

“Abang Man..Mirah minta tolong sangat-sangat dengan abang Man..mulai minggu depan Mirah tak nak keluar lagi ye..periksa dah nak dekat ni.. Mirah belum bersiap sedia lagi..banyak yang Mirah nak baca, banyak lagi yang Mirah nak buat latihan. Kalau Mirah gagal nanti Mirah kena ex-tend satu semesta lagi, Mirah tak mahu macam tu.”

“Heyss jangan cakap macam tu. Cakap-cakap ni berdoa Mirah ..abang percaya Mirah mesti lulus.. abang doakan Mirah lulus dengan cemerlang.. tapi kalau kita tak jumpa macam mana Mirah nak makan nanti?.” Begitu ambil berat Loqman kepada wanita kesayanganya. Dia khuatir jika Amirah kelaparan nanti.

“Tak apa..nanti Mirah siap-siap beli roti, kaya dan majerin. Kalau tak pun  Mirah makan dengan air milo pun dah cukup.”

“Mirah kan nak periksa, makan tu penting, makanlah yang berkhasiat sikit, barulah pelajaran boleh masuk dalam kepala.”

“Tengahhari Mirah makan nasilah..hanya malam saja Mirah makan roti..kalau tak pun Mirah kirimlah dengan siapa-siapa kawan Mirah yang keluar beli makanan nanti.”

“Emm.” hanya itu yang dapat Loqman katakan, jika sudah bersungguh-sunguh Amirah tidak mahu keluar denganya.Tetapi hatinya didalam sudah dipalu rasa. Rasa rindu yang bakal menderanya.

                Loqman sungguh  terdera disepanjang bulan peperiksaan akhir Amirah. Kadang-kadang rindu tidak dapat dibendung. Tidak ada cara lain, dia akan menghubungi Amirah melalui telefon bimbitnya. Telefon itu adalah pemberian Loqman waktu pertama kali berjuma dua tahun yang lalu. Supaya mudah dia menghubungi Amirah jika dia kerinduan.. itu kata Loqman, dan telefon itu sungguh berjasa pada Loqman kini.

                Mungkin ada kebenaranya kata orang.. bila orang sedang dia amuk rindu, tak dapat melihat wajahnya mendengar suara pun sudah memadai. Itu adalah cara orang zaman canggih melepaskan rindu. Tekan sahaja butang, suara yang dirindui berbisik di tepi telinga. Jika orang dulu lagi lah teruk tak dapat jumpa tuannya dapat pandang bumbung rumahnya pun sudah cukup, bagi mengubat rindu hatinya.. begitukah adat orang bercinta ?..entahlah siapa yang mengalami mungkin tahu jawapannya. Amirah hanya mengikuti sahaja ragam  abang dua pupunya merangkap kekasih hatinya.

                Setelah tamat peperiksaan Amirah mencari pekerjaan yang sesuai untuknya. Bersama seorang rakan sekelasnya dahulu, mereka sama-sama mencari pekerjaan. Akhirnya mereka mendapat kerja disebuah  syarikat  makanan segera  diCheras .  Walaupun satu tempat kerja tetapi lain bahagian. Amirah diterima bekerja menjadi  kerani akaun  dan kawanya pula kerani dibahagian kemasukkan bahan-bahan basah .  Kini dia sudah mempunyai pendapatan sendiri. Dia menyimpan sedikit duit gajinya dan memberikan sedikit lagi untuk ibu dan ayahnya bagi meringankan sedikit tanggungan ayahnya dan sedikit lagi untuk menampung kos harianya. Dia cuba berjimat-cermat dengan wang gaji yang tidak seberapa. Sepulangnya dia malam itu dari tempat kerjanya, ibunya menghubungi melalui telefon bimbitnya.

 “Assalamualaikum kakak ibu ni… kakak dah sembayang  Magrib ke belum?”

“Dah bu…kakak solat kat tempat kerja tadi…kalau tak buat macam tu takut tak sempat pulak. KL ni tak tentu, malam pun kadang-kadang  jalan jem  juga. Kakak ni baru saja sampai..ada kemalangan kat jalan nak masuk tadi.. itu yang jem panjang…kemalangan bukan teruk sangat tapi jem juga”.

Ditempat kerjanya para pekerjanya digalakkan mengambil kerja lebih masa, kerana ketidak cukupan pekerja. Setiap hari mereka dikehendaki melebihkan masa dua  jam untuk menyelesaikan kerja-kerja mereka.. tetapi dengan cara itu dapatlah mereka menambah sedikit duit  gaji mereka. (Dua jam itu dikira sebagai kerja OVER TIME)

“Kakak dah makan? ….”

“Petang tadi dah makan …tapi rasa lapar pulak, apa taknya berdiri lama sangat dalam bas tadi, bas pulak penuh. Kami ni macam  ikan sardin dalan tin berhimpit-himpit…kakak rasa nak makan roti dengan telur sahajalah bu..malas rasanya nak keluar lagi”.

“Lain kali sebelum balik tu belilah makanan.”

“Tadi masa nak balik kenyang lagi ... ibu ..ibu telefon ada nak cakap apa.. sebelum ibu terlupa.. baik cakap dulu kakak ada banyak nak cerita dengan ibu ni.” bagai terasa  ada sesuatu  yang hendak disampaikan oleh ibunya, bila tiba-tiba ibunya pula yang menghubunginya. Pada kebiasaannya dia yang menghubungi ibunya, lagi pun baru malam semalam dia menghubungi ibunya.

“Kenapa pulak.. ibu nak telefon kakak tak boleh ke? Nak tanya anak ibu sihat ke, dah makan ke belum.“

“Boleh tu boleh lah tapi takut kredit ibu tu habis ..kakak telefon ibulah, letak telefon ibu tu,  nanti kakak call balik. ” begitu prihatin Amirah akan kesusahan keluarganya.

“Tak apa.. ibu baru top-up ni jangan bimbang. .. Kakak.. tadi Mak long ada datang, dia tanya bila kakak grad…dia kata Logman dah tak sabar-sabar nak bertunang.” Puan Halimah berterus terang tentang tujuanya menghubungi anaknya.

“Kalau ibu macam mana..” Amirah bertanya pendirian ibunya.

“Ibu pulak …sepatutnya ibu tanya kakak macam mana.” Ibunya  menyoalnya semula.

“Kakak sebenarnya tak mahulah cepat sangat, kalau abang Loqman dah tak sabar nak bertunang biar lah dia bertunang dengan orang lain. Kakak rasa nak kerja dulu… kesian ayah tanggung adik-adik sorang- sorang.. kalau kakak kerja legalah sikitkan bu”.

“Ibu pun macam tu.. umur kakak pun muda lagi.”

“Ialah bu, kakak baru dua puluh dua … Lagi pun kalau dah bertunang esok tak sabar-sabar nak nikah pulak.. kakak tak mahulah bu.. biar dia cari orang lain kakak tak kisah.”

“Kita ni susahlah kakak …mereka tu sedara kita…ibu takut Mak Long kecik hati  dengan kita. Dia memang dah lama nak kakak jadi menantu dia.” Mak Long gelaran ibu Loqman bagi saudara-mara mereka.

 “Habis tu macam mana?.. kakak nak kerja dulu. Kalau dah bertunang pun dah tak sabar-sabar..tentu nikah esok pun tak sabar-sabar juga. Lagi pun  bertunang lama-lama bukannya elok …kakak tak bersedia lagi.”
terus terang Amirah memeritahu ibunya pendiriannya.

“Ibu pun tak tahu macam mana..Mak Long kata tadi, Loqman yang beria-ia sangat nak bertunang dulu dengan kakak”.

 “Nantilah kakak jumpa abang Loqman tanya dia mintak tangguh..sampai kakak kerja dua atau tiga tahun, kumpul duit dulu..kan bu.”

“Kakak selalu ke jumpa Loqman tu?” ibu Amirah merisik anaknya yang jauh dari pandanganya.

“dulu selalulah… dia yang ajak jumpa, ajak jalan-jalan, makan sama-sama, abang Loqman  kan kerja kat Shah Alam juga. Bila kakak tak nak... dia kata kakak sombong…kakak serba salah  sebetulnya. Tapi sekarang sejak kakak kerja kat Cheras jarang sikit dia ajak jumpa, mungkin dah jauh sikit”.

“Ohh.. gitu..jangan jumpa selalu sangat, nanti jadi benda tak elok kita susah..kalau kakak jumpa Loqman cuba lah tanyakan mana tahu mahu dia tangguh hal tunang ni ye… assalamualaikum”.

“Insyaalah kakak cuba....Waalaikumsalam “ talian diputuskan. Rasa geram dihati Amirah dengan ketidak sabaran Loqman yang sudah gatal nak bertunang.

                Walaupun Amirah sudah bekerja sebagai kerani, tapi dia tetap memohon kerja tempat lain seperti di angensi-agensi kerajaan dan dikilang-kilang. Dia mengharapkan dapat bekerja di tempat yang lebih baik dan lebih menjamin masa depan. Dia juga mengharapkan  mendapat  gaji yang lebih tinggi dari yang dia  dapat sekarang. Maklumlah tempat kerjanya sekarang kecil, tentulah gaji yang ditawarkan juga rendah. Dia telah mengisi data-data peribadinya diSPA  (Suruhanjaya Perhidmatan Awam) seperti yang disarankan oleh kawan-kawannya. Supaya bila ada sahaja  kekosongan di Jabatan Kerajaan dia akan disenaraikan sebagai salah seorang  peserta temuduga.

 Amirah semenangnya seorang yang cerdik dari semua segi. Dalam pelajaran juga Amirah dalam ketigori cerdik juga. Selama  dia menuntut di UiTM dia mandapat markah 3.0 keatas dalam setiap peperiksaan semestanya. Sudah beberapa kali dia  mendapat anugerah DEKKAN bila mendapat markah melebihi 3.5 keatas. Itu yang membangga kan hati kedua ayah dan  ibunya.

Malam itu dia menghubungi abang Loqmannya..
“Assalamualikum.. abang Man sibuk ke?..”.

“Waalaikumsallam … mimpi apa Mirah telefon abang malam ni.” Gembira hati Loqman tidak terkata menerima panggilan dari Amirah..selalunya dia sahaja yang menghubungi adik dua pupu dan merangkap kekasih hatinya itu.

       Ketika telefonnya berbunyi tadi, dia sedang berbual dengan kawanya. Walau rasa keberatan untuk menjawah panggilan..diambilnya juga tetefon yang poket seluarnya. Bila dia melihat nama Amirah tertera di screen, hatinya jadi berdebar jantung berdegup kencang. Jari yang hendak menekan butang hijau tergigil-gigil hingga tetefon jatuh kehujung kaki. Dia bangun lalu masuk kebiliknya untuk mencari ruang dari dua orang kawan polis serumah denganya.

“Tak ada mimpi apa-apa, cuma kalau abang Man ada masa boleh tak kita jumpa esok petang”.

“Kenapa..Mirah dah rindu kat abang ye.”..duga Loqman mesra.

“Abang Man ni..tak adalah… Mirah nak bincang dengan abang Man ‘ tentang kita’” Seram sejuk pula dirasakanya bila Loqman sudah memperkatakan tentang rindu kepadanya.

“Dalam telefon ni tak boleh bincang ke?”.

“Boleh juga kalau abang Man tak ada masa esok…”.

“Ok ..letak telefon tu..biar abang yang call Mirah ..abang tahu mungkin keredit Mirah dah sikit tu..abang punya baru top-up tadi.” Talian diputuskan oleh Loqman sebelum sempat Amirah menyambung kata-katanya.

                 Loqman maklum kesulitan Amirah yang baru sahaja bekerja, duit gajinya pun tak seberapa dan harus dibahagi-bahagikan ke banyak tempat pula. Itulah kelebihan Amirah, seorang anak yang bertanggung jawab kepada keluarganya. Selain seorang gadis yang tidak suka berpeleseran menghabiskan duit mencari hiburan. Walaupun kini dia telah bekerja dan mempunyai duit sendiri. Duitnya tidak ditabur kepada perkara-perkara yang tidak berfaedah.

                Satu lagi yang dia tertarik pada Amirah, dia bukan seorang gadis yang gedik atau mengada-ngada apa yang dilihat pada luarannya itulah dirinya. Dia juga tidak suka menghias diri untuk menampakkan dirinya cantik walaupun kini dia telah bekerja. Biasanya kalau mereka berjumpa, Amirah akan memakai bajunya yang sudah biasa dipakai  dan tidak juga memakai alat solek walaupun bibirnya nampak merah sedikit dan basah, tetapi dia tidak memakai gincu bibir, Loqman sentiasa memerhatikan gelas atau straw minuman Amirah ketika mereka makan-makan. Tiada kesan gincu bibir disitu..kecantikkanya kecantikan asli.
               
    Selain itu Loqman terpikat dengan Amirah kerana sifat keibuanya, dia selalu nampak Amirah mengambil berat tentang adik-adiknya. Dia juga menyaksikan Amirah kalau dirumah nenek mereka,  seorang yang ringan  tulang membantu didapur, mungkin dirinya dari keluarga yang sederhana menyebabkan dirinya tidak dimanja dengan kerja-kerja rumahtangga. Papa dan mamanya juga suka jika dia memilih Amirah sebagai suri rumahtangganya nanti. Loqman menghubungi Amirah seperti yang dijanjinya tadi.

“Hallo sayang... lama kita tak jumpa kan Mirah. Abang rindu sebenarnya pada Mirah, tapi sejak  kebelakang ni banyak kes, itu yang abang sibuk sikit..susah nak jumpa Mirah.”

“Tak apalah Mirah faham..kerja tu biarlah kita buat elok-elok supaya kita mendapat keberkatan kalau kita buat dengan ikhlas” Secara tidak langsung Amirah mengingatkan abang dua pupunya.

“Ialah abang ingat tu..oh ye Mirah nak bincang apa dengan abang tadi.. cakaplah.” Loqman tahu apa yang hendak dibincangkan oleh Amirah ‘tentang mereka’..Minggu lepas dia pulang kerumah ibunya di Port Dickson mendesak ibunya, meminang Amirah untuk dirinya.

“Mama …Mirah dah habis periksa tu, Man rasa dah boleh  Man bertunang dengan dia. Kalau lama-lama nanti ada pulak mamat lain yang pikat Mirah tu.” memang itulah yang ditakuti oleh Loqman. Pada pandangannya Amirah  seorang gadis  yang diminati oleh lelaki, perwatakkan yang selamba, kecantikan yang sederhana dan bijak  pula, bukan itukah ciri-ciri gadis idaman lelaki.

“Abang  Man ni ..kenapa cepat sangat abang Man nak bertunang..Mirah baru habis periksa belum grad lagi, Mirah nak kerja dulu .. kitakan masih muda lagi, kenapa yang tergesa-gesa sangat?.” terus sahaja Amirah meluahkan apa yang ada didalam hatinya supaya Loqman mengerti.

“Mirah tanya kenapa?? Jangan Mirah tak tahu, abang ni dah laaama tunggu Mirah tau…ataupun memang  Mirah tak nak kahwin dengan abang?… Mirah macam mengelak saja ni… Mirah dah ada pilihan ke?”. Soalan Amirah kenapa dijawap oleh Loqman kenapa juga.

    Sebenarnya Loqman terkejut apabila Amirah membantah cadanganya. Dia menjangkakan tentulah Amirah gembira, kerana  mereka sudah maju selangkah  menuju kearah alam rumahtangga. Pasangan mana yang tidak gembira kalau dapat hidup bersama.

“Abang Man ni ..mana ada. Mirah memang tak ada  pilihan …tapi Mirah ni anak yang tua patut tolong ibu ayah Mirah dulu. Mirah tak boleh nak pentingkan diri Mirah sendiri, Mirah kena ambil tahu hal adik-adik Mirah”.  Kerdengaran suara marah Amirah ditalian.

   Pada fikiran Amirah, mengapa Loqman tidak pernah memahami dirinya. Sudah berulang kali dia menceritakan pendiriannya kepada Loqman. Sudah acapkali juga juga dia menceritakan kesempitan keluarganya. Bukan dia memohon simpati yang berlebihan tapi dia meminta pengertian, agar Loqman mengerti dan faham tanggungjawapnya kepada keluarganya. Itulah sebabnya dia marah.. Dia geram sebenarnya dengan sikap Loqman yang tidak memahami pendirinya.

“ Miraah..Abang tak halang Mirah bantu ayah Mirah kalau kita dah kahwin pun, tapi abang nak cepat hidup bersama Mirah….Mirah tak tahu betapa hati abang rindu bila tak nampak muka Mirah.. tak dengar suara Mirah..” terasa meremang tengkuknya, bila Loqman memperkatakan soal rindu, Amirah terkedu tetapi dia tetap menjawab apa yang ada dalam perancangan kepalanya.

“Tapi Mirah tak mahu  kahwin cepat sangat.. nanti Mirah tak dapat nak memenuhi tanggung jawab Mirah pada abang Man dengan  baik…kalau abang nak cepat, Mirah cadangkan abang Man cari saja gadis lain..sebab Mirah tak bersedia lagi jadi isteri.  Abang Man mesti ingat jadi isteri ni tanggungjawabnya besar, bukan boleh main-main. Mirah takut tak dapat menjalankan tanggungjawab sebagai isteri dengan baik kalau dah  dicampur dengan tanggung jawab Mirah pada keluarga Mirah nanti”.

“Kenapa Mirah suruh abang cari orang lain…Mirah tak sayang abang ke?…” asyik itu sahaja soalan yang kelur dari mulut Loqman, bila dia disuruh memahami pendirian Amirah.

“Kesitu pulak abang Man ni..Abang Maann ..Mirah sayang abang Man..tapi Mirah tak bersedia untuk jadi tunang ataupun isteri abang Man waktu terdekat ni…abang Man pilih saja siapa ..kalau abang bahagia, Mirah pun akan tumpang bahagia juga.”

 “Mirah ingat nak pilih isterti  ni macam nak pilih baju saja ke.
pergi Chaow Kit atau pasar malam jumpa...dah boleh nak jadikan isteri. Mirah nak tahu ..dah lama abang tetapkan dalam hati abang ni, hanya Mirah yang akan jadi isteri abang. Mirah.. abang tanya Mirah betul-betul..dan Mirah jawab abang dengan jujur jangan tipu abang.”

“Apa dia tanyalah..kalau boleh Mirah jawab ...Mirah jawab”.

“Jangan tipu jawab dengan jujur dari hati Mirah.. Emm..Mirah dah ada pilihan ke?”.

“Mirah tak penah nak tipu abang, buat apa Mirah kahwin orang lain yang tak tahu keadaan dia dan keadaan keluarga dia. Lebih baik Mirah kahwin dengan abang Man yang Mirah dah tahu siapa abang dan keluarga abang Man…memang Mirah tak ada pilihan lagi, dalam hati Mirah ni hanya nak tolong ibu ayah Mirah saja..percayalah”.

“Kalau macam tu oklah..abang percaya Mirah.. Assalamualaikum” talian diputuskan.

      Cepat sahaja talian diputuskan oleh Loqman. Hatinya sebal kerana rancanganya tidak mendapat persetujuan dari Amirah. Hendak di luahkan kemarahanya terasa tidak ada gunanya..takut nanti Amirah benci kepadanya. Bagi Amirah pula dia merasa sungguh lega kerana Loqman memahami dan percayakan dirinya.



No comments:

Post a comment