~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 19 July 2013

Bab 31 Bimbang





Kalau kita menebang jati,
Biar serpih tumbang jangan,
Kalau kita cari pengganti,
Biar lebih kurang jangan.



Nur Saleha yang penuh masaalah kini juga telah mendapat kedamaian dengan caranya sendiri.Dia kini tidak lagi mengharap ada insan mengubati luka hatinya.Kini dia pasrah  dan mengharapkan kasih dari yang Maha Mengasihani. NurSaleha kini mendekatkan dirinya kepada Allah untuk  mencari keredaanNya dan juga ketenagan dirinya.

Dalam tenang hatinya..kata-kata Edlan terngia di cuping telinganya… Edlan ada  menyebut ‘takkan kita nak meruntuh kan kebahagiaan sahabat kita sendiri’.Kemudian  dia terbayang wajah Farhan yang lembut dan tulus. Seingatnya sejak meraka bergelar pelajar lagi Farhan tidak  pernah menyakiti hatinya… walaupun sesekali dia pernah melihat Farhan merenungnya dari jauh.   

Sejak dia bekahwin dan bahagia bersama suaminya, Farhan juga tidak pernah menggangu kebahagiaanya. Walaupun dia tahu dari Suhaila bahawa Farhan ada menaruh hati kepadanya. Dia menyesali akan  kesilapanya kerana melepaskan dendam kepada orang yang tidak pernah menyakiti hatinya dan tidak pernah menggangu kebahagianya selama dia bahagia.  Dia juga terbayang wajah Fatin isteri Farhan.. sungguh pandai dia menyembunyikan keluakaan hati, sedangkan dia tahu..orang yang datang menziarahi dirinya adalah orang  yang merayu kepada suaminya untuk menjadi madu kepadanya. Pandai sungguh dia mengawal diri untuk menjaga maruah diri, suami dan musuhnya dari diketahui umum. Untuk melegakan kesal hatinya  setiap kali selesai  bersolat tidak lupa mendoakkan kebahagian Farhan sekeluarga.. Bila terkenang segala perbuatanya  Nur Saleha menjadi malu pada dirinya sendiri.

Kini setelah tiga tahun perceraian itu berlalu, hidup Nur Saleha tenang semula. Dia mula membuka matanya.   Dia mula memandang kedaan disekelilingnya. Dirinya terasa bodoh kerana membiarkan tanggungjawabnya terbiar tidak terbela  kerana kehancuran rumahtangganya… sedangkan mereka tidak bersalah. Dia mula membuka mata..memandang kehidupan harianya menjadi kucar kacir, memandang anak-anak yang masih mengharap kasih sayang dan perhatianya. Kesalnya berganda-ganda bila melihat keputusan peperiksaan UPSR anaknya yang tua amat mengecewakan.

Ketika hatinya libang libu memikirkan dirinya ditinggalkan suaminya, dia merasakan dunianya kosong tak bermakna. Dia tidak dapat memandang orang-orang yang yang disekelilingnya, melihat anak-anaknya yang masih menagih kasih. Peniagaan Farmasinya yang tinggal nyawa-nyawa ikan hampir gulong tikar. Mujur dia cepat sedar.  Mujur ada Edlan, kawan yang menyedarkan  dengan perkataanya.

Kini dia tidak menoleh kebelakang lagi.Dia harus memperbetulkan semua keadaan.Dia bertekad mencari kebahagiaannya sendiri. Padanya bahagianya bukan ditangan lelaki yang bergelar suami sahaja. Dia akan mencari bahagia dari sudut lain pula. Kini kehidupanya anak beranak sudah kembali  tenang. Bersama bekas suaminya NurSaleha mempunyai tiga orang anak dua orang perempuan dan seorang lelaki. Anaknya yang tua sudah berumur 13 tahun yang kedua  10 tahun dan yang ketiga 8 tahun. Dia berazam akan medidik anak-anaknya agar menjadi insan yang berpelajaran. Dia tidak mahu disebabkan masaalah dirinya, anak-anak tercicir dalam pelajaran.  Cukup satu peperiksaan besar  anaknya gagal, kerana kurang pemerhatianya. Kini Nur Saleha bangkit dengan azam baru tikad baru dengan berpengang teguh kepada percaya Allah dan keluarga sentiasa bersamanya.



Dalam diam rupanya Nur Saleha diintip oleh seorang lelaki yang kesunyian kerana ditinggal oleh isteri yang pergi kealam baka.Lelaki ini merupakan pelanggan tetapnya dahulu. Ketika arwah isterinya bergelut dengan penyakit tiga serangkainya (Penyakit darah tinggi,kencing manis dan sakit jantung) lelaki ini sering ke Farmasi Nur Saleha mencari bekalan ubat untuk isterinya. Penyakit yang sudah kronik tidak mampu bertahan lama..Allah lebih menyayanginya.Kini sudah dua tahun isterinya menemui Illahi.Pada lelaki ini bukan sudah pudar ingatanya terhadap arwah isterinya..tetapi keadaan mahukan dia mencari ganti untuk meneruskan kehidupnya.  Bukan sahaja untuk dirinya tetapi juga untuk anak-anaknya yang memerlukan seorang wanita yang begelar ibu.Itulah pesanan arwah isterinya sebelum dia pergi dahulu.

“Baba..kalau Umi pergi nanti..carilah pengganti umi..”

“Kenapa umi cakap macam ni..baba tak rela umi pergi”.

“Jangan macam tu baba, jika sampai masanya kita harus tabah menerima.. Anak-anak sedang membesar perlukan ibu untuk membimbing mereka..baba lelaki, tak arif hal-hal wanita..jadi  carilah isteri yang boleh menjaga baba dan anak-anak kita ye.. umi rela dan berterima kasih pada yang sanggup menggantikan umi disisi baba dan anak-anak.” Begitu bersungguh isterinya berpesan, ketika itu baru tiga hari isterinya sedar dari koma kerana serangan jantung.Yang sebenarnya isterinya sudah setahun keluar masuk hospital. Kaki sebelah kanannya juga sudah tinggal sampai kelutut sahaja kerana serangan kencing manis. Tetapi mereka reda dugaan yang datang dari Illahi.

Kerana kehidupan mesti juga diteruskan bukan untuk dirinya sahaja tetapi untuk empat anak-anak perempuan mereka  juga. Yang pergi biarlah pergi diiringi dengan doa agar roh isteri tercinta bersemadi dengan tenang. Lelaki ini merupakan seorang ahli perniagaan. Tetapi kini semua perniagaanya telah diserah kan kepada dua orang anak perempuanya. Duda beranak empat  yang kesemuanya perempuan kini memasuki bidang politik dan sudah dilatik menjadi ADUN ditempat kelahiranya. Benama Dato’ Fuad. Dengan pertolongan seorang teman ayah NurSaleha, Datuk Fuad menyunting NurSaleha menjadi suri hatinya.

 Setelah setahun bernikah mereka dikurniakan dua orang anak lelaki kembar seiras. Kini terkabul doa dari sahabatnya  Edlan Suhaila dan Farhan yang mendoakan dia mendapat seorang  suami yang lebih baik dari bekas suaminya. Lelaki yang tidak memandang bentuk fizikalnya dan menerima dirinya seadanya. Kini dia  merasa sangat bahagia yang lebih dari bahagianya yang dulu. Itu kata-kata dihati NurSaleha sendiri.

Datuk Fuad merupakan seorang yang penyayang dan kuat pada pegangan ugama..Walaupun sudah berusia tatapi masih bersikap romantic kepada isterinya.Tetapi yang paling dia bersyukur kepada Allah, suaminya barunya menerima dirinya seadanya. Dia tidak melihat keadaan fizikal dirinya.Dia pernah melihat dirinya yang sebenar-benarnya..ketika saiz dirinya yang paling besar, berat badannya mencapai kepada 150kg ketika itu.

===================


Anak dara Farhan sudah umur tiga tahun.Petang Ahad itu Farhan sekeluarga berkunjung kerumah sahabatnya yang baru tiga bulan berpindah kerumah mereka sendiri. Sebuah rumah SEMI-D di satu taman perumahan yang agak tidak mendapat perhatian pembeli dulu, tapi kini kawasan perumahan itu menjadi tumpuan pembeli, terutama sekali warga KLIA. Beruntung Edlan membeli rumah itu.Semasa dia membeli rumah itu masih murah lagi, mungkin  kerana kedudukkan yang agak terpencil dan jauh dari bandar,  yang kedua mungkin belum ada kemudahan.Tetapi apabila  terbinanya lapangan Terbang KLIA diSepang, harganya rumah dikawasan itu mendadak naik dua  kali ganda.Taman perumahan itu lah yang paling hamper dengan Sepang KLIA  diantara taman perumah diSertemban. Ditambah  dengan kemudahan awam, mulalah orang berebut-rebut membeli rumah dikawasan itu. Secara tidak langusung menjadikan haranya makin meningkat. Semasa dirumah Edlan, Suhaila menjemput mereka datang untuk menghadiri majlis perkahwinan adiknya. Adik bungsu Suhaila  berkahwin dengan abang doktor Sharifah NurAmalina, seorang doctor yang pernah dikenenkan oleh Edlan kepada Farhan sebelum Farhan berkahwin dengan Fatin dulu..

“Jadi  juga kau berbiras dengan Doktor Amalina tu Edlan.”

“Alah biras saja bukan dapat apa pun.”

“Ehh jadi sedara ADUN tentulah bangga..esok-esok  kalau ada apa-apa hal boleh minta tolong ADUN. Macam mana adik Su boleh kenal dengan abang doctor tu.”

“Kan aku dah cerita dengan kau dulu, adik ipar aku tu kawan adik doctor Amalina tu, dia tu selalu kerkunjung rumah Adun tu. Masa akhir tahun pengajian adik ipar aku tak balik raya sebab fainal exam dah dekat..masa tulah abang doctor tu jumpa..dan jatuh hati”.

“Abang doctor tu peguam juga ke?”.

“Tak dia ni pensyarah kat UIA Sintok Kedah..kira ngamlah diaorang..dia cari pun orang Utara juga…panjang kisah cinta diaorang tu Han..seronok pulak tu.” Senyuman Edlan masih tergarit dibibir dia mula membayangkan kisah cinta Farhan pula.

“…kisah cinta ni macam-macam kan Han..macam kisah cinta kaulah berliku-liku sampai minta tolong ibu kau lagi..lagi seronok” ha..ha..ha. Edlan ketawa lepas bila terkenang  kisah sahabatnya.

“Apalah bapak orang dua orang ni ketawa tak ingat orang..apa cerita?” Sampuk Suhaila yang baru keluar dari dapur menatang dulang berisi cawan diikuti oleh Fatin membawa teko berisi air dibelakangnya..anak-anak mereka menonton satu CD  katun kegemaran mereka disatu sudut.

Kau datanglah ye…bawalah isteri dan anak-anak kau jalan-jalan.” jemput Edlan mewakili keluarga mertuanya.


“”Ha… Edlan  ajak kita makan nasi minyak kat hometown Suhaila, nak pergi tak?.”

“Ohh Kak Su pun ajak juga tadi kat dapur ikut abanglah..Ha tak kisah boleh saja.”

“Kita pergi lah..lama betul kita tak berjalan kan.”  Kemudian mata Farhan tertuju ke wajah sahabatnya Edlan semula.

“Oklah InsyaAllah aku memang dah lama tak berjalan. Cadang nak  tunggu anak dara aku tu besar sikit ..tapi tak lama lagi ada lagi yang kecil, kalau tunggu anak besar nampaknya memang tak jalanlah kami.”

“Ehh ada lagi ke??..kau kata nak stop kalau dapat anak peremuan..kau ni janji tak serupa bikin lah..Aku dengar kata kau nak stop..akupun cakap dengan Su tutup kedai..dah berapa bulan??.”  Bisik Edlah, Farhan tersengih kepada sahabatnya kemudian dia berbisik ditelinga Edlan pula..dua lelaki ini berbisik dihadapan isteri mereka.

“Accident”.

“Haa bisik apa tu.” sergah Suhaila.

“Hssy Su  ni..adalah kita orang punya rahsia. Su kita tak jadilah tutup kedailah abang rasa nak lawan Farhan lah Su...”Balas Edlan pada isterinya. Farhan tersenyum pada Fatin, Fatin pula angkat kening  ingin tahu.

“:Abang ni kenapa??..dah berbisik depan orang lepas tu kata tak jadi tutup kedai..kedai apa..bila pulak kita ada kedai? Nak lawan Farhan lawan apanya??”. Terpinga-pinga  Suhaila tidak faham apa yang dimaksudkan oleh suaminya.

“Ni haa.Farhan kata kalau dia dapat anak perempuan hari tu dia nak stop..alih-alih ni dah ada lagi..itu abang  tak jadi kita tutup kedai.”Edlan berkata sambil mengentit mata kepada isterinya.

“Habis yang abang kata tak jadi tutup kedai ..kedai apa kedai jual anak ke?”.

“Hsyy Su ni ada ke jual anak..orang nak cari anak..nak anak lagi ni. Hari tu bila Farhan kata dia nak stop..abang fikir eloklah kita pun  tutup kedailah juga ..tup..tup dia dah ada lagi..abang rasa nak buka kedai semulalah boleh Su.” nampak macam serius sahaja Edlan memandang isterinya dengan permintaanya.

“Abang ni tak malu betul..ada ke tanya depan Farhan dan Fatin macam tu ..Hisyy  tak malunya” Suhailah menjeling manja kearah suaminya.Farhan dan Edlan sudah ketawa terbahak-bahak Fatin hanya tersipu malu melihat gelagat suaminya dan kawan-kawanya. Setelah tawanya bersisa..Edlan mengulangi pertayaanya.

“Isteri kau dah berapa bulan.”

“Ehh betul ke Fatin dah ada lagi..kata Farhan hari tu, dia dah nak stop” Suhailah bertanya kepada Fatin. Barulah dia mengerti kata-kata suaminya tadi.

“Farhan kata  Accident...dulu pandai pulak dia mengelak ni dah tak pandai pulak..dah berapa bulan.” Soal Edalan teruja ingin tahu.

“ Dah rezeki terima ajalah ..dah dua bulan..bila majlis adik ipar kau tu.” Farhan dengan selambanya. Fatin pula  memerah pipinya diserbu  malu.

“Lepas raya nanti..”

“Ada dua bulan lagilah..kau balik naik apa?.”

“Aku biasa naik Flight..senang tak payah nak memandu jauh Han. Kat sana nanti pinjamlah kereta dioarang kalau nak berjalan.”

“Tapi orang mengadung tak digalakkan naik flight kan Lan?”
.
“Masa tu kecik lagi …janganlah cakap Fatin mengdung.”

“Hsyy aku tak nak tanggung risiko..kalau kita naik kereta macam mana..aku nak pinjam kereta baru ayah aku tu.”

“Kau nak melaram  naik kereta baru lah ni.”

“Ahalah sesekali apa salahnya.”

“Yang… kita balik naik kereta kali ni boleh?.” Edlan bertanya kepada isterinya.

“Boleh juga kita balik sama-sama..I pun tak boleh cuti lama banyak kerja masa tu..raya kita tak payah balik.. hari kenduri saja kita balik ok tak?.”

“Memang lah tahun ni kan giliran rumah emak kat Lengeng  buat-buat  lupa pulak dia…tapi Su tak nak tolong umi ke?”

“Umi dah banyak orang yang tolong.”Suhaila merupakan anak nombor dua bongsu dari lapan orang adik-beradik. Dia mempunya tiga orang kakak, tiga orang abang dan seorang adik perempuan yang bakal melansungkan perkahwinannya tidak lama lagi. Ada dua orang kakak dan seorang  abangnya tinggal diPulau Pinang hanya dia sahaja  bekerja tinggal paling jauh dari kampong halaman mereka. Yaitu di Seremban. Seorang abangnya bekerja di kedah dan kakanya  yang seorang lagi bekerja di Perak.

Suhaila beria-ia mengajak mereka makan malam dirumahnya. Hari tu dia masak istemewa. Masak nasi kerabu resepi keluarganya.Selepas makan malam dan solat Magrib baru Farhan sekeluarga pulang kerumah mereka.

Dirumah ketika semua anak-anaknya sudah tidur. Farhan juga sudah bersedia untuk tidur dia memeluk kemas isterinya Fatin bersuara.

“Bang!! kenapa abang cakap dengan dia orang dah nak stop beranak.”

“Abang cakap dah lama dulu…masa Ha merajuk balik rumah ayah ..masa tu Amni  tak ada lagi.”

“Ehh. Abang ni bila masa pulak Ha merajuk..Ha ni merajuk-merajuk tak main lah.”

“Ialah tu..dia tak tahu dia merajuk..Ha tahu kalau Ha merajuk abang rasa tak tentu arah tau, mulalah cakap merapu-rapu…Masa abang cakaptu..abang rasa macam kita penat sangat beranak kecik.Tapi bila ayah cakap kalau  anak dah besar-besar kita  nampak anak kita semuanya berjaya dalam pelajaran dan handsom pulak, masa tu mulalah rasa menyesal anak kita sikit.. Ayah kata dia rasa macam tak cukup ada anak empat orang saja tapi takkan nak suruh ibu beranak lagi kawan tu nah menopouse.  Lagi pun sekarang ni susah nak cari anak-anak yang berkualiti maksudnya pandai dan berakhlak. Lepas tu, abang tukar niat abang, ni yang sangkut sorang lagi”.

“Emm ialah sebelum terlambat baiklah kita tambah anak ikut yang disarankan oleh kerajaan  lima orang pun dah cukup kan bang ..abang nak anak apa kali ni”.

 “Abang tak kisah lelaki ke perempun janji anak abang selamat lahir, sihat dan sempurna..Syukur Alhamdullih..lepas tu kita didiklah anak kita menjadi orang yang soleh..berjaya didunia dan akhirat kan Ha..tapi abang kesian Ha kalau mengdung  nampak penat..lagi-lagi kalau dah mencapai tujuh bulan..Ha memang rasa penat ke?”.

“Penat lah juga tapi Ha sebetulnya kesian kat abang..kalau Ha mengandung abang terabai..Ha ni kalau mengandung Ha cepat rasa cepat letih.”

“Abang faham..abang minta maaf sebab yang dulu tu abang pentingkan diri sendiri abang tak fikir pasal Ha.”

“Kita ni kalau dah penat  kadang bertindak diluar kawalan kita… dahlah janganlah nak  ingatkah kisah lama.”

“Kisah lama tu menjadikan abang bertambah matang..abang jadikan kisah lama sebagai pengajaran untuk abang...Sayang agaknya handsome  tak anak-anak kita?”

“Kalau tenguk ayahnya mesti handsome .” Farhan megemaskan lagi dakapanya.Tetapi tangan merayap lalu mengeletek pinggang isterinya. Fatin kegelian dia terjerit lepas.

“Bang jangan lah..bangun Amni nanti”..Fatin berkata dengan ketawa masih bersisa. Dia sudah melonggarkan pelukkan suaminya..dia tahu tangan suaminya akan mengeletek dirinya lagi.

“Abang tak buat apapun” Bahagia rasanya telah lama mereka tidak bergurau senda. Dahulu sebelum mereka mendapat anak sering juga mereka bergurau berkejaran didalam rumah bila Farhan cuba menyakat isterinya. Sebenarnya walaupun Ftain berwajah selamba tapi sikap manja dan keanak-anakan masih terserlah jika lama mengenalinya. Ini mungkin disebabkan dia anak perenpuan tunggal tentu diberi perhatian oleh kedua ibu dan ayahnya dan juga abang dan adik-adiknya. Manjanya  tidak dapat dikikis dan kadang-kadang terlepas juga.

Ha dahHHHHhlkjkhk




No comments:

Post a comment