~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 8 June 2012

Bab10. Jangan ada rahsia




Harus menjadi ikan dilaut,
Hidup sepanjang hayat dilaut, namun dagingnya  tetap tawar.


      Suara azan berkumandang di televisyen bersamaan dengan azan di surau berdekatan. Tengku Farid menutupkan televisyen lalu masuk kebilik utama untuk mandi. Selepas mandi dia merebahkan badannya ditilam empuk dan wangi. Dia bergolek-golek seorang diri sambil merehat-rehatkan badannya. Hanya sekali-sekala sahaja dia bergolek ditilam wangi dirumah isterinya NurJannah..itu pun jika dia singgah mandi. Jika tidak dia akan hanya menemani isterinya hingga kemuka pintu sahaja. Bila dipastikan isterinya telah selamat memasuki rumah dia akan turun semula dan pulang kekondonya. Tetapi kali ini hatinya tergerak hendak bermalam di pangsapuri isterinya. Dia ingin bercuti dari aktiviti malamnya, sementara Diana tiada untuk menemaninya  malam itu. Tekad hatinya untuk tidak kemana-mana malam itu. Sudah hampir dua bulan usia pernikahan dia dan NurJannah, inilah kali pertama dia bermalam dirumah isterinya yang tidak seberapa jika dibandingkan dengan kemewahan kondonya.

    Dibilik dia baring seorang diri memutar kembali perjalanan hidupnya. Sehinggalah kini dia sudah bergelar suami kepada seorang gadis. Gadis merangkap isterinya dibilik sebelah mungkin sedang mengadap Allah Tuhan sekelian alam. Sebenarnya telah lama benar Tengku Farid tidak menunaikan kewajipan menyembah tuhannya yang Maha Esa. Seingatnya waktu dia kecil-kecil dahulu datuknya  ada mengupah seorang ustaz mengajar dia mengaji dan bersembahyang. Setelah masuk sekolah rendah dan menengah datuk juga cukup tegas memastikan dia bersembahyang atau mengaji. Jika kedapatan dia ponteng sembahyang atau mengaji siaplah rotan akan singgah di betisnya.

   Tetapi semenjak dia tinggal di UK menyambung pelajaran disana, dia mula sedikit-sedikit melupakan tanggungjawabnya  sebagai seorang hamba kepada yang Maha Esa. Walaupun di UK kadang-kala dia tinggal bersama papa dan mamanya. Papa dan mamanya juga tidak pernah mengingatkan jika dia terlupa atau saja-saja lupa. Mereka pun dua kali lima juga, tidak mengamalkan solat walaupun mengaku Islam. Pada ketika itu umurnya sudah dua puluh tahun. Terlupa sesekali  dan akhir terlupa terus dia kepada sembahyang,  sehinggalah kini umurnya sudah menjangkau dua puluh tujuh tahun. Ini bermakna telah hampir tujuh tahun dia tidak bersembahyang.Setelah habis penmgajianya dan pulang ke Malaysia dia pula ingin berdikari, itulah sebabnya dia tinggal bersedirian dikondo yang telah dibelikan oleh datuknya Tengku Faizal.Tengku Farid bermuasabah tentang dirinya dalam hati.

      Timbul keinginan ingin tahu dibenaknya...apakah yang dia lalukan oleh isterinya di bilik sebelah agaknya. Dia bangun dengan perlahan, dia berjalan keluar dari bilik tidurnya. Tengku Farid mengamat-amati suara isterinya sedang mengaji sayu dan shahdu tetapi menenangkan jiwanya. Timbul rasa berdosa menghimpit-himpit  jiwanya yang kosong. Lama dia terpaku di ruang tamu seorang diri. Lama juga isterinya mengaji. Sehinggalah jam menunjukkan pukul 8.30 malam isterinya menghentikan bacaanya. Ketika isterinya menghentikan bacaanya Tengku Farid masih duduk diruang tamu menunggu kalau-kalau isterinya keluar dari bilik. Tidak...dia tidak keluar dari bilik walaupun suaranya mengaji tidak kedengaran lagi.

     Bagi NurJannah, sudah hamper dua bulan dia tinggal bersendirian dirumah yang disewa oleh suaminya untuk dirinya. Pada kebiasaanya setelah suaminya menghantarnya pulang dia akan ditinggalkan, itulah sebabnya dia tidak menghiraukan lagi ruangtamunya berpenghuni atau pun tidak. Dia juga tidak pernah mengharapkan, suaminya menemani dirinya. Dia tahu dia bukan isteri pilihan, bukan juga isteri yang dicintai. Suaminya terpaksa menerima kehadiran dirinya. Pernikahan mereka terlaksana hanya kerana perancangan dari datuk dan nenek mereka yang ingin megeratkan lagi hubungan silaturahim di antara mereka. Itulah sebabnya dia tidak dihiraukan oleh suaminya selama ini. Sebenarnya NurJannah tidak tahu sampai bila ikatan pernikahan mereka mampu bertahan. Walaupun begitu dia redha dengan segalanya yang diatur untuk hidupnya dan selebihnya dia menyerahkan nasibnya kepada yang Maha  Mengetahui.

    Bila ditunggu isterinya tidak keluar..Tengku Farid mengintai dicelah pintu yang terbuka sedikit, untuk melihat apa yang diperbuat oleh isterinya sendirian didalam bilik.. rupanya dia membilang biji-biji tasbih. Ohh dia berzikir sementara menunggu masuknya waktu Isyak agaknya, detik hati Tengku Farid. Bila kedengaran azan Isyak isterinya menghentikan zikirnya. Kelihatanya dihuksyuk mendegnar suara alunan azan sambil sesekali mulutnya terkumat kamit. Selesai azan berkumandang, isterinya menadah tangan berdoa dan terus berdiri. Ketika diintai sang isteri tidak menyedari pergerakkanya di perhatikan. Segala perlakuan isterinya diperhatikan oleh Tengku Farid di celah pintu sahaja dia tidak mahu menganggu. Isterinya mendirikan sembahyang lagi. Sembahyang Isyak detik hati Tengku Farid. Tengku Farid turun ke bawah.. ke keretanya untuk mengambil pakaian tidurnya yang di bawa dari kondonya.

     Tengku Farid yang sudah memakai baju tidur baring semula diatas katil sambil menelentang memandang siling biliknya. Dia bermuasabah tentang dirinya lagi. Oleh kerana banyak masa yang terluag malam itu Tengku Farid menjadi ahli fikir pula..tetapi yang difikirkan hanyalah tentang dirinya yang dahulu dan sekarang. Dalam setahun dua ini dia merasa sangat letih berpeleseran hampir setiap malam. Ya..hampir setiap malam, dia ke kelab malam bersama Diana dan kawan-kawan berhibur hingga hampir kedinihari. Setiap pusat hiburan diserata Kuala Lumpur dan Petaling Jaya mereka telah mengunjungi.. Tetapi yang hairannya hatinya terhibur hanya sekejap sahaja. Pulang sahaja kerumah jiwanya menjadi kosong semula, mengapa gembiranya hanya sekejap sahaja.  Dia tidak tahu bagaimana mahu memenuhi kekosongan jiwanya.

                Semalam Diana menghubunginya, dia akan pulang ke kampung selama seminggu kerana neneknya sakit katanya. Jika neneknya tenat dia akan menyambung lagi cutinya. Diana orang Melaka anak kacukkan Portugis, Cina Baba dan Melayu. Itulah sebabnya Diana Natasya binti Suffian cantik orangnya. Mempunyai bentuk badan yang menarik, tinggi lampai, berkulit putih, hidungnya mancung, bermata bundar dan rambutnya lurus diwarnakan keperangan. Dia kelihatan sungguh anggun dan bergaya setiap hari. Tidak kira memakai apa jua fesyen pakaian.. Diana akan nampak cantik dan bersesuaian. Ditambah dengan sikapnya yang pandai bergaul dan bijak. Sesungguhnya Diana seorang gadis yang cukup sempurna itula sebabnya dia menjadi kegilaan ramai jejaka ketika zaman belajarnya dulu. Tengku Farid merasa sungguh bangga dipilih oleh Diana menjadi teman lelaki istimewanya. Tengku Farid pernah menyuarakan hasrat hatinya ingin memperisterikan Diana. Tetapi bagi Diana dia lebih suka mereka menjadi pasangan kekasih dahulu untuk megenali hati budi masing-masing katanya. Lagipun dia belum bersedia ke arah itu, kerana perkahwinan akan membataskan kebebasan dirinya nanti. Dia belum mahu terikat dengan tanggung jawab sebagai isteri kelak. Itulah sebabnya Tengku farid terpaksa menerima cadangan datuknya agar dia berkahwin dengan NurJannah.

    Tetapi sejak akhir-akhir ini segala kegiatan malam yang dijalankan oleh Tengku Farid tidak menimbulkan rasa gembira dan seronok dihatinya lagi. Dia merasa sungguh jemu dan bosan bila terkinja-kinja di kelab malam dengan bunyi bingit muzik dan huru-hara keadaan. Bau dikelab malam pula menimbulkan rasa mual dan loya. Timbul juga keinginan untuk ke tepi pantai ataupun ke tepi tasik ataupun kedalam hutan untuk mencari ketenangan. Tidak disangka dirumah yang tidak seberapa,jauh bezanya jika dibandingkan dengan kondonya. Tetapi dia merasakan ada ketenangan.

     Jika dibandingkan suasana kondonya dengan pangsapuri isterinya jauh bezanya. Kemewahan kondonya amat menyerlah kerana susun aturnya diilhamkan oleh penghias dalaman yang berpengalaman, perabutnya yang mahal dan aircondition seluruh ruang. Sekali lagi Tengku Farid mengolekkan tubuhnya kekiri dan kekanan sambil mencium tilam empuk yang berbau harum. Mungkin bau harum sabun atau pelembut kain yang digunakan. Bau haruman yang lembut itu menimbulkan ketenangan dimindanya. Dengan mata yang masih terkelip-kelip fikiranya merawang dan melayang entah kemana.

     Kini dia membayangkan keadaan dirinya pula...sudah hampir dua bulan dia menjadi seorang lelaki yang bergelar suami. Dalam tempuh dua bulan menjadi suami Nur Jannah tugasnya hanya menghantar dan menjemputnya pergi dan balik kerja sahaja. Mereka hanya bercakap-cakap didalam kereta dan berlakon mesra dihadapan keluarga dikedua pihak. Dia meminta pandangan Halim tentang perhubunganya dengan isteri yang seperti tidak bermakna baginya. Dia mahu menetapkan halatuju hubunganya dengan isteri yang hanya diatas kata lafaz sahaja. Halim memberikan  pendapat dan nasihatnya dengan panjang lebar. Inilah yang di fikirkannya sekarang. Memang ada kebenaran akan kata-kata sahabatnya tempuh hari. Tidak rugi air liur Halim menasihati.. ada juga berbekas di hatinya.

“Kau suami dia, walaupun kau kena paksa nikah dengan dia. Tapi nikah engkau dengan dia itu sah. Ini secara langsung akan mengikat dia dengan kau. Dia tak boleh hendak menjalin hubungan dengan lelaki lain. Kalau dia berlaku curang, dosa yang dilakukan terpikul diatas bahu kau Farid. Tapi aku percaya kalau dilihat dari mata kasar pun kita dah tahu, dia tidak akan mencari lelaki lain untuk dijadikan kekasih. Betul tak Farid?. Kau tak kesian kat dia ke, kau tak pedulikan dia, tapi dia tidak dapat mencari pasangan, disebabkan terikat dengan ijab kabul yang kau lafazkan. Kau pula seronok berkepit dengan Diana kehulu kehilir. Kalau kau betul-betul tak dapat menerima dia, apa salahnya kau cakap terus terang dengan datuk engkau, dan ceraikan dia, biar dia juga ada peluang mencari bahagianya sendiri. Seperti engkau bahagia dengan Diana”.

“Entah lah Lim, aku ni tidaklah kata tak suka sangat. Tapi aku tak rasa tertarik dengan gaya penampilan dia. Dia tu pakai baju macam kelambu, bertudung macam perempuan kampung saja. Kau tengoklah muka dia tak berseri langsung..dengan bibirnya yang nampak pucat. Kalau dia  make-up sikit tentu cantikkan, dia tu bukan buruk sangat ye tak?. Masa bersanding hari tu.. cantik jugakan kau tenguk?. Halim membayangkan ketika hari persandingan sahabatnya tempuhhari kelihatannya isteri sahabatnya itu sungguh anggun dan ayu walaupun bertudung litup dan berbaju kurung songket longgar.. Bak kata seri pengatinya menyimbah muka.Dia masih nampak sungguh cantik dan menarik.

“Jadi apa yang menghalang kau dari menerima dia”.

“Entahlah..mungkin aku tak kenal dia kot..Tapikan Lim dia tu lain lah..walau pun aku tak hiraukan dia, baju dan seluar aku yang aku tinggalkan kat rumah dia, tak pernah tak bercuci. Aku rasa dia cuci lagi bersih dari yang aku hantar kat dobi. Ini haa..baju ni dia yang basuh bau wanginya sampai kepetang. Kalau aku pakai baju yang dia basuh aku tak payah pakai pewangi tau.” Secara tidak sedar Tengku Farid sudah terpuji isterinya dihadapan sahabatnya sambil menunjukkkan pakaianya yang dibasuh oleh isterinya. 

“Tahu pun kau... aku rasa dia isteri yang baik Farid, cubalah rapati dia...kenal-kenal tak salah, diakan dah jadi isteri kau. Kalau kau nak dia pakai make-up belikanlah, mungkin dia tak tahu.Dia kan budak kampung, muda lagi pulak tu.. kau kata berapa umur isteri kau tu 23 ke 24 tahun. Kemudian suruhlah dia pakai macam yang kau nak tu..perlahan-lahan ajar dia. Kalau kau nak lagi bagus... suruh di pergi kursus tentang pendandanan diri, sekarang ni macam-macam kursus ada.. tak susah. Cari benda-benda macam tu kat internet..hanya kau tunjukan cara macam mana nak cari saja. Kalau semua dah kau buat tapi kau tak terpikat juga, lepaskan lah dia.Tak baik kau seksa dia, dia tak buat salah dengan kau, dia juga mungkin dikpaksa nikah seperti engkau juga.” nasihat tulus dari seorang sahabat.

“Tapi macam mana pulak dengan Diana..aku dah janji dengan dia, aku tak akan terpikat dengan Nur Jannah ..Lim.”

“Kenapa kau ingat janji kau dengan Diana, kenapa kau tak ingat janji kau pada Allah. Aku ingat dulu datuk aku ada cakap pada abang aku yang baru nikah, ijab kabul ni adalah janji kita pada Allah untuk menjaga seorang wanita yang telah kita nikahi sebaik mungkin. Menyediakan makan, minumnya, pakaian dan tempat tinggalnya dan juga  kita mesti menyenagkan hatinya. Ini bermakna kita tidak boleh menyiksanya zahir ataupun batinya. Dengannya kita diwajibkan untuk  mengembangkan zuriat keturunan kita dijalan yang betul. Itu janji kita pada ALLah.  Janji kau dengan Diana hanya janji pada seorang kekasih yang tak ada ikatan apa apa pun. Tak ada tanggungjawap kau keatas dia...lagi pun dia yang tak mahu nikah dengan kau kan Farid. Kau fikirkanlah mana yang wajib kau dulukan. Isteri adalah amanah yang wajib kita jaga”. Terang Halim lagi..

    Walaupun Halim  berperangai lebih kurang sahaja dengan sahabatnya Tengku Farid  dalam bab ibadah, tetapi segala ajaran datuk dan ayahnya semasa kecil masih diingati lagi. Mungkin dia hanya mengikuti keadaan sekeliling, maka tingkah lakunya terikut-ikut tingkah laku kawan-kawan yang didampingi.  Mungkin Halim tersalah mengikut kata bidalan Masuk kandang kambing megembek masuk kandang rimau mengaum..Sepatutnya Halim menjadi dirinya seperti ikan dilaut, yang tidak akan terikut keadaan sekeliling..’ikan dilaut walaupun hidupnya diair masin sejak lahir hingga keakhir hayatnya namun dagingya masih tawar hingga kemati. Kecuali setelah dia mati orang menjadikan dia ikan masin atau ikan jeruk maka akan masinlah dagingnya’.

“Tengoklah aku cuba.” dan malam ini dia mengambil kira nasihat sahabatnya Halim. Dia ingin mengenali Nur Jannah isterinya. Pagi tadi mereka sarapan bersama dan tadi baru dimeja makan, dia merasakan sudah ada keserasian pula. Ada keistimewaan yang tersembunyi pada peribadi isterinya yang pada mulanya pemalu tetapi lucu juga orangnya.

                       Tengku Farid mula membayangkan fizikal Nur Jannah  ahhh… macam-macam pulak aku ni…Tengku Farid tersenyum  geli hati mengenangkan gelagatnya sendiri. Hmmm….orangnya  tinggi dan tidak juga terlalu rendah, kalau dia berdiri dengan aku hanya separas dagu aku saja, kulitnya putih kuning alah kata orang putih Melayu, hidungnya…tidaklah mancung  tidak pula kemik tapi kecil dan comel seperti bibirnya, bibirnya pula seperti orang tersenyum, pandangan matanya redup, keningnya hitam dan tebal tapi tersusun cantik. Yang nyata bila wajah itu dipandang ia akan menimbul satu ketenangan dan sukar mengalihkan pandangan kita, terasa suka memandangnya. Mungkin inilah yang dikatakan oleh penyayi Nash Ada Syurga diwajahnya.Geraklaku serta tutur katanya pula, lemah lembut sopan dan nampak pemalu tapi sesekali pandai juga berlelucun, suara..perlahan tapi kata orang nak dengar suara orang perempuan yang sebenar perlahan atau kuat tunggulah sampai beranak dua tiga orang ketika itu barulah terserlah, Tengku Farid tersenyum lagi dia membuat kelakar sendiri di dalam hati.

                  Sedang dia megelamun didalam gelap sendirian membayangkan isteri yang tidak pernah disentuhnya, terdengar pintu bilik dibuka dari luar. Bila lampu terpasang terjerit Nur Jannah dengan beristighfar berulang kali sambil mengurut dada..hari ini sahaja sudah dua kali Nur Jannah terkejut..kena seminggu mahu dia masuk ke IJN (Intitut Jantung Negara)... kerana serangan sakit jantung.

”Maaf…maaf Jannah tak tahu abang ada dalam bilik.” cadangnya tadi setelah dia mengunci pintu dan memeriksa semua tingkap dia hendak baring sahaja di katil sambil membaca novel yang dipinjam dari seorang kakak ditempat kerjanya. Dengan cepat Nur Jannah memadamkan lampu bilik tidurnya, ingin berlalu dan menutup pintu tapi terhenti oleh suara panggilan suaminya.

“Jannah..Jannah tunggu.” dari samar lampu luar, Nur Jannah dapat melihat Tengku Farid melambai dan menepuk bantal disebelahnya, mengisyaratkan supaya dia datang dan baring  disisinya. Bertambah kencang debaran didada Nur Jannah…dahlah debar terkejut tadi tak hilang lagi…Jannah memandang dengan perasaan tidak percaya.

‘Apa demam ke pak cik ni.. mungkin demam kepanasan sebab makan sambal sardin, petang tadikan dia terpaksa makan sambal sardin cili api ala Negori Sembilan’ detik hati NurJannah. Dia masih lagi tercegat didepan pintu bilik dengan pandangan tidak percaya.

“Jannah mari..lah.” Tengku Farid bangun dari baringnya dan menghampiri lalu mencapai tangan isterinya lalu menariknya masuk kedalam bilik. Nur Jannah menjadi serba salah untuk mengikuti kemahuan suaminya, tetapi kakinya mengiringi langkah suaminya perlahan. Suaminya mendudukanya dibirai katil. Kemudian kedua belah tangan Tengku Farid di letakkan di bahu isterinya dengan suaranya yang kedengaran sayu.

“Jannah..mulai hari ini abang nak jadi suami Jannah zahir dan batin. Abang minta maaf atas perbuatan dan perkataan yang telah abang lakukan dan cakapkan dulu… abang minta maaf ya.” lembut Tengku Farid berbicara, sambil memegang kedua belah bahu isterinya. NurJannah menundukkan wajahnya. Belum pernah dia duduk serapat itu antara dia dan suaminya selama mereka menjadi suami isteri. Hatinya jadi berdebar.

    Pada NurJannah dia tahu dia adalah isteri kepada seorang lelaki. Neneknya berpesan sebelum dia bernikah dahulu. Berdosa menolak kemahuan suami, jika dia sudah sah menikahi kita.. kita wajib mengikuti kehendaknya walaupun lelaki itu kita tidak kenal..selagi permintaannya tidak menyalahi syarak dan akidah.. kita wajib menunaikan. Suaminya juga sudah meminta maaf..sedangkan Nabi pun memaafkan umatnya. Inikan pula dirinya yang hanya manusia biasa yang tidak ada keistimewaan. Itulah yang ada difikiran NurJannah.

   Tengku Farid memegang dagu isterinya dan mendongakkan wajah itu untuk melihat kedasar mata isterinya…dilihat wajah tenang isterinya lalu menariknya dalam pelukanya, Nur Jannah tidak pula membantah. Sebuah kucupan singgah di dahi isterinya lama..apabila dirasanya tiada bantahan dari isterinya Tengku Farid memberanikan dirinya memberi ciuman dipipi isterinya kemudian keleher dan sebuah lagi kucupan hangatnya singgah dibibir isterinya pula.

Didalam hati NurJannah berbolak balik..perlukah dia membantah perlakuan suaminya..sedang dia sudah menjadi isteri kepada lelaki itu dan dia berhak keatas dirinya..dan dia akur dirinya adalah milik suaminya. Jika dia benar-benar tidak rela dia harus menentang ketika hendak dinikahkan dulu.

No comments:

Post a comment