~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 17 July 2012

Bab 4 Tidak Terkikis Kesal dihati



Ayam tambatan didalam pagar,
Ayam sabungan tajan tajinya,
Takkan lari gunung dikejar,
 Hilang kabus nampaklah dia.

            Kini hampir tiga bulan perkara ‘tunang dan kahwin’  tidak pernah dibangkitkan lagi oleh Loqman. Walaupun ada juga sekali dua mereka berjumpa, pergi makan-makan sambil berjalan-jalan  meneroka keindahan kota yang sentiasa sibuk.. kota Kuala Lumpurlah  katakan. Sesekali jika Amirah bercuti dia menuruti sahaja kehendak Loqman yang meminta dirinya ditemani. Dia tahu Loqman anak bungsu mungkin peribadinya agak manja sedikit.

            Hari garudtion juga sudah sebulan berlalu. Amirah berdoa agar cepat dia mendapat jawatan tetap, supaya dapat dia menyimpan duit dan juga dapat dia memberi lebih sedikit kepada keluarganya. Sebenarnya dia risau dengan sikap Loqman yang sudah tidak sabar untuk mengikat dirinya dengan ikatan pertunangan. Sebenarnya dia cuba bersiap sedia jika tiba-tiba Loqman mahu meneruskan rancanganya dia sudah mempunyai sedikit simpanan. Seperti malam-malam biasa Loqman akan menghubunginya bertanya khabar dan bercerita aktiviti diri masing-masing hari itu... seperti daily report pun ada perlakuan mereka berdua.

“Assalamulaikum, apa khabar sayang…” lain pula cara Loqman berbicara malam ini, macam terlebih romantik pula pada pendengaran telinga Amirah. Selalu kalau dia menghubungi dia akan berbicara biasa-biasa sahaja, seperti abang dan adik.. kerana Amirah sendiri yang tidak suka diperlaku seperti kekasih.

“Waalaikumsalam .. baik macam biasa… abang Man dah makan..” Itu adalah soalan biasa dari  Amirah. Kadang-kadang terfikir dibenak Loqman tiadakah soalan yang lebih romatik yang keluar dari mulut Amirah untuk menggambarkan dirinya sangat dirindui olah gadis itu.

“Sudah... tapi makan pun rasa macam tak kenyang saja…”kedengaran lemah sahaja suara Loqman dihujung talian.

“Kenapa pula? abang Man makan tak habis ke? Tak baik membazir..banyak lagi orang yang tak makan kat dunia ni abang Man”.

“Abang makan habislah Mirah.. tapi mungkin abang rindu kat Mirah tu yang abang makan tak kenyang. Mirah.. bukan ke orang kata... kalau rindu mandi tak basah, makan tak kenyang.“

“Iss abang Man ni..kalau abang Man makan habis tentu lah kenyang..biasanya kalau orang tu tu rindu dia tak lalu nak makan itu yang tak kenyang.. ni abang Man makan habis tapi tak kenyang juga.. itu tandanya dia nak gemuk”. Pecah juga tawa kecil Amirah dihujung talian, dia mempersendakan kata-kata abang dua pupunya.

“ Betulah tu Mirah memang abang tak lalu nak makan..tadi abang ambil nasi ‘suku’ saja..itulah abang rasa macam tak kenyang ni..nak ambil setengah tadi rasa macam tak ada selera...tapi kalau tak makan nanti lain pula ceritanya”. Pandai sungguh Loqman memutar belit ceritanya mencari simpati Amirah.

“...Mirah rasanya dah dekat sebulan kita tak jumpa kan.. Mirah tak rindu kat abang ke?” Kerana kesibukkan tugasnya dan keletihan dirinya, Amirah selalu menolak ajakkan Loqman untuk berjumpa. Bila mendengar bicara rindu Loqman dia jadi terkedu..

            Jika Loqman sudah mula memperkatakan tentang rindunya, Amirah hanya berdiam diri sahaja padanya susah dia mahu menjawap jika yang ditanya  bersangkutan soal hati dan perasaan..  dia rasa malu dan segan. Rasanya belum masanya dia membicarakan tentang rindu hatinya kepada seorang lelaki. Walaupun lelaki itu adalah Loqman..abang dua pupunya yang sudah dikenali sejak dia kecil lagi tetapi mereka halal nikah..itu yang menyebabkan  dia malu. Bagi Loqman dia sudah tahu jika soalan itu ditanya, dia tidak akan mendapat jawapannya dari mulut Amirah.

“Kenapa Mirah diam saja.. abang tanya Mirah tak rindu kat  abang ke?” makin menjadi-jadi pula Loqman malam ni, makin berani membicarakan soal rindu hatinya dan cuba menyelidiki jauh kedasar hati Amirah.

“Abang Man.. boleh tanya soalan lain tak…Mirah tak suka lah abang cakap macam tu..bagi Mirah soalan macam tu susah nak jawab”.

“Kenapa Mirah malu ye...Mirah apa kata kita bertunang  minggu depan …Mirah pun dah graduate.” terus sahaja Loqman menyatakan hasrat hatinya. Dia sudah tidak sabar menunggu lagi. Itulah tujuannya dia menghubungi Amirah malam itu.

“Abang Man ni ..Mirah tak ada kerja tetap lagi..lagi pun Mirah belum dapat kumpul duit macam mana nak beli barang hantaran dan duit nak jamu orang..Mirah tak nak guna duit ayah.” Amirah juga berterus terang tentang kesempitan dirinya.

“Apalah Mirah ni ..ada ke Mirah yang gaduh tak ada duit..Mirah kan perempuan sepatutnya abanglah yang gaduh tak ada duit nak buat hantaran.” tingkah Loqman pula.

“Betul  apa…. Mirah kena fikir juga.. Mirah perlu balas juga apa yang abang bagi pada Mirah nanti, takkan nak pulangkan dulang kosong saja..”

“Tak payah balas apa-apa, kita orang sekeluarga tahu Mirah tak ada kerja tetap, lagi pun ayah Mirah kerja sorang, kami faham.”

“Abang Man sekeluarga memanglah faham...tapi orang lain?  masa tu takkan kita-kita saja, tentu nak jemput juga jiran-jiran sebelah menyebelah rumah, kalau dia orang tenguk nanti malu pulak keluarga Mirah...kalau pihak keluarga Mirah pulangkan dulang kosong. Tentu mereka akan mengata ‘Apa senggkek sangat ke sarjan Rahim tu sampikan  gula-gula sebiji pun tak dapat nak isi dulang.’.”

“Apalah yang nak digaduhkan orang Mirah. Biarlah apa yang mereka nak cakapkan, kita buat cara kita sudahlah”.

“Abang cakap senanglah..tapi ayah ibu Mirah macam mana? ”....Abang Man mesti ingat.. kita nikan orang Melayu, orang Negeri Sembilan pulak tu..bangsa yang penuh dengan adat”.

“Alah Mirah.. kita hanya nak bertunang saja…tak payah lah nak sediakan hantaran banyak-bayank setakat dua tiga barang cukuplah.. abang nak kita ada ikatan saja..kalau kita dah ada ikatankan senang.”

“Ialah Mirah tahu tu..tapi abang ni tak faham Mirah lah. Susahnya cakap dengan abang Man ni..” rasa hendak menangis Amirah. Dia merasa sangat susah hendak memasukkan kefahaman tentang pendirianya kepada Loqman. 

“Mirah…abang nak kita bertunang saja dulu…nikah lambat sikit pun tak apa.. sebetulnya abang nak Mirah sah jadi milik abang baru lah hati abang ni tak risau.” Hanya itu yang diperkatan oleh Loqman berulangkali..Amirah merasakan Loqman tidak memahami pendiriannya lagi.

“Nak risau apanya.. Mirah takkan akan pergi mana pun. Tentu-tentu kat  KL dan Pilah  saja.. kalau pun pergi lain negeri masih lagi diMalaysia, abang Man boleh cari. Janganlah abang Man bimbang. Kata orang tu ‘takkan lari gunung di kejar, hilang kabus nampaklah dia’”.

“Memanglah gunung tu tak lari, tapi kalau ditolak dek buldozer lama-lama rata juga.  Mirah pun, abang tahu tak pergi mana..tapi yang abang takut hati Mirah tu... hati Mirah tu yang  tergoda dengan orang lain,  sebab hubungan kita tak ada ikatan lagi..lainlah kalau kita dah bertunang tentu Mirah ingat abang ni tunang Mirah..kita tunang ye.” Lembut Loqman memujuk. Dia berkeras juga mahu melaksanakan apa yang dihajatinya. Akhirnya Amirah bertegas dengan pendirinaya. Suaranya ditinggikan supaya Loqman mendengar ketegasanya juga.

“Abang Man..Mirah nak terus-terang saja kat abang.. Mirah tak nak bertunang  lagi… Mirah tak bersedia, abang cari lah orang lain …Mirah tak sanggup lagi nak terikat dengan siapa-siapa pun.” selepas itu cepat-cepat Amirah memutuskan talian telefonya… hilang kesabarannya dengan sikap Loqman yang tidak memahami keadaan dirinya. Jika sesekali Amirah melenting. Loqman jadi terkedu.

            Selepas kejadian itu, Loqman bagaikan merajuk. Dia mendiamkan diri. Tiada panggilan telefon dan tiada juga SMS untuk Amirah seperti kebiasaannya. Amirah melapangkan dada dan fikiranya. Dia bersiap sedia jika Loqman mahu menjauhkan diri darinya ataupun mahu mencari penggantinya. Dia redha. Sebagai langkah bersiap sedia dia menyibukkan dirinya. Dia tidak mahu memikirkan hal Loqman. Walaupun sesekali ridunya singgah menyapa hatinya namun ditepis dengan mengingatkan diri tentang tanggungjawabnya  terhadap keluarga. Bagi dirinya soal jodoh biar Allah yang menentukan. Tapi tanggungjawab kepada keluaganya harus didahulukan. 

            Tekadnya padu sekarang ini, dia harus meringankan beban ayah dan ibunya dahulu. Dia tidak mahu hanya dirinya seorang yang berjaya dalam pelajaran.  Dia ingin sama membantu adik-adiknya berjaya menjejakkan kakinya kemenara gading seperti dirinya juga.. Kejayaan harus digenggam bersama untuk menjamin masa depan.   Pada pendirianya dengan ilmu di dada menjadikan kita lebih matang untuk menghadapi kehidupan. Biar mereka miskin harta tapi setiap orang adik-adiknya mesti berilmu.   Sekiranya Loqman mencari gadis lain sebagai calon isterinya pun tidak mengapa. Dia tidak akan rasa terkilan, kerana dia tidak dapat memenuhi kehendak Loqman dalam waktu terdekat ini. Dia  rela melepaskan Loqman kepada gadis lain untuk mencari kebahagiaan dirinya.

            Sudah seminggu peristiwa itu berlalu dan sudah seminggu juga Loqman tidak menghubunginya. Sesekali menyelinap juga perasaan tercari-cari dihati Amirah. Mungkinkah dirinya rindui Loqman. Itu sudah semestinya...Ialah perkara yang sudah menjadi seperti jadual harianya tiba-tiba senyap dan sunyi secara mendadak tentulah dia merasa kehilangan. Tapi belum sempat rindu membelenggu, perasaan itu terbang melayang dek kesibukkan dan keletihan dirinya. Sebenarnya dia sengaja membenamkan rasa rindunya jauh-jauh kedasar hatinya.

             Bekerja dengan syarikat kecil dengan bilangan pekerja sedikit tetapi pelangganya pula ramai, memaksa dia melakukan kerja lebih dari yang sepatutnya. Setiap hari, dirinya begitu sibuk bekerja. Bila malam badannya terasa begitu letih. Selesai sahaja solat Isyak dia akan berehat dan terus terlena, hingga tidak sempat memikirkan hal Loqman lagi. Amirah sememangnya belum bersedia lagi memikirkan soal hati..dia lebih senang memikirkan soal keluarganya dahulu.  Amirah suka dengan kesibukkan sekarang, ceritanya dengan Loqman hanya mampu singgah sekejap dimindanya, kemudian terbang bersama kesibukkan dan keletihan dirinya.

            Malam itu ibunya menghubungi dan memintanya supaya dia pulang  kekampungnya diKuala Pilah, pada hari Sabtu yang akan datang. Ini bermakna ada tiga hari lagi, tertanya juga hatinya...kenapa dan mengapa agaknya ibunya begitu mendesak agar dia pulang.

“Assalamualaikum …kakak hari Sabtu dan Ahad ni boleh tak kakak balik?”

“Entahlah bu..kakak ingat nak ambil overtime  bu.”

“Janganlah macam tu.. tiap kali hari Sabtu dan Ahad kakak asyik ambil overtime, rehatlah sikit kalau dah sakit nanti lagi susah. Lagipun ayah dan ibu ada hal nak bincang dengan kakak.”

“Cakap dalam telefon ni tak boleh ke bu?”

“Tak boleh..lagi pun ibu dan ayah dah rindu nak jumpa kakak, dah lama betul kakak tak balik.” Puan Halimah juga tidak berapa suka dengan cara anaknya bekerja yang tidak memikirkan langsung hal dirinya. Lagi pun memang sudah lama Amirah tidak pulang kekampung.  Sejak dia bekerja dia sudah jarang pulang menemui keluaraga.Walaupun ibunya berkata yang mereka rindukan dirinya, namun hatinya tetap tertanya-tanya apakah perkara yang hendak dibincangkan oleh ayah dan ibunya.

            Petang Jumaat itu bergegas dia pulang kekampungnya di Kuala Pilah. Habis sahaja waktu bekerjanya dia naiki bas ke Bas Stand  Klang. Dari perhentian bas tepi sungai dia menaiki bas untuk keSeremban. Dari Seremban nanti dia kan menaiki bas keKuala Pilah pula. Ditempat kerjanya tadi Amirah sudah menunaikan solat Jammak ...yaitu solat zohor dan Asar. Jika dia tidak berkesempatan untuk menunaikan solat Mangrib dia akan menunaikan solat Jammak ...Magrib dan Isyak dirumahnya diKuala Pilah pula. Sungguh mudah Allah memberi kelonggaran kepada umat nya yang berperjalanan jauh untuk menunaikan kewajipan kepadaNya. Diberinya cara-cara bersolat  Jammak supaya umatnya tidak tergesa-gesa  atau meninggalkan solat yang diwajibkan.

             Sudah hampir tiga bulan  dia tidak pulang kekampung nya. Kepulangan disambut meriah oleh keluarganya.  Malam itu ibunya menyediakan makan malam yang agak istimewa sedikit dari hari-hari biasa kerana kepulangan Amirah. Malam itu juga ibu dan ayahnya membuka permasaalah yang ingin dibincangkan kerana mereka tahu anaknya itu tidak mempunyai banyak waktu untuk berkumpul bersama mereka.

“Kakak …ada  kakak jumpa Loqman berbincang tentang pertunangan? Betul ke.. Mak Long kata kakak tak nak dengan Loqman dan kakak suruh Loqman cari orang lain?” Amirah terkedu mendengar apa yang dibicarakan oleh ibunya.  Ayahnya hanya memerhatikan mereka sahaja. ‘Loqman dah main kasar’… mengadu kepada mamanya apa yang mereka bincangkan tempuh hari. Detik hati Amirah.

“Ibu ..ayah..dia cakap dengan kakak, dia nak kami bertunang dalam waktu terdekat ni …itu yang kakak suruh dia cari saja orang lain..kakak tak bersedia lagi nak bertunang. Kakak kata dengan dia.. kakak nak kerja dulu, dia kata nak bertunang, nak bertunang... tak habis-habis dia nak bertunang, itu yang kakak suruh dia cari orang lain saja..kakak tak sedia lagi nak ber- tunang walau dengan siapa-siapa pun”.

“Ialah.. tentulah dia sedeh kakak cakap macam tu, sebab Loqman dah suka dengan kakak sejak dulu, sejak kakak kecik lagi.. Mak Long ada cerita dengan ibu  dulu, Loqman ni dari dulu lagi kalau  dia makan mesti dia ingat kakak, terutama kalau dia makan yang sedap mesti dia ingat kakak. Sejak kakak tolak hendak bertunang dengan dia.. dia sedeh sangat”.

            Encik Abdul Rahim dan Puan Halimah teringat cerita kak longnya  tentang Loqman yang sukakan anaknya Amirah sejak dia kecil... Ketika itu mereka masih disekolah rendah lagi. Sebenarnya Loqman kasihan melihat Amirah, jika dilihat rakan-rakan seusia Amirah masih riang bermain besama kawan-kawannya, sedangkan Amirah sudah diberi tanggung jawab menjaga adik-adik yang masih kecil. Dia seperti tiada waktu bermain seperti kawan-kawannya yang lain. Dia sering menyuarakan rasa kasihanya kepada mamanya.

“Mama..Man kesihanlah tenguk Mirah tu..asyik jaga adik-adik dia saja, tak dapat dia nak main dengan kawan-kawan dia.”

“Tak apalah Man..dia kan anak sulong..kena berkorban sikit..lagi pun mama tenguk dia tak kisah jaga adik-adik dia. Mama ada tanya dia,dia kata dia tak kisah jaga adik sebab dia kasihan tenguk emak dia yang tengah mengandung tu”. Loqman hanya mendiamkan dirinya sahaja mendengar penerangan mamanya.

 “Mama masak apa tu?” Ketika itu mereka didapur, Puan Sharifah sedang mengacau sesuatu didalam periuk yang bertenggek diatas dapur. Loqman menjengkitkan kakinya lalu menjeguk kedalam periuk melihat apa yang sedang dikacau oleh mamanya.

“Mama masak bubur jagung yang Man suka tu...”

“Mama bubuh sagu mata ikan tak..kalau mama bubuh  lagi sedap.”

“Bubuh ni.. Alhamdullilah ada sikit sagu lebih hari tu…ni dah masak bubur  ni ambillah mangkuk sejukkan, nanti senanglah Man nak makan.” bubur jagung dicampur sagu mata ikan adalah kegemaran Loqman dan papanya Encik Abdul Majid. Kebetulah anak murid Puan Sharifah ada memberinya tiga tongkol jagung, lalu dia memasakkan bubur kegemaran suami dan anak bongsunya.

“Mama… bagi Mirah sikit boleh tak mama.” Baru sudu bubur jagung masuk kemulutnya, Loqman teringatkan Amirah pula.

“Man bubur ni sikit, hanya tiga tongkul jagung saja anak murid mama yang bagi..tak payahlah ye..kalau bagi sikit nanti adik-adik Mirah tak cukup pula. Besok kalau kita beli kat pasar kita beli banyak-banyak  boleh lah kita bagi Mirah sekeluarga ye.” Lembut Puan Sharifah memujuk anaknya.

“Kenapalah sikit sangat anak murid mama tu bawa..kalau nak bagi bagilah betul-betul..ini tiga tongkol mana cukup.” Dengan wajah memuncung Loqman menyatakan ketidakpuasan hatinya.
“Dia bawa banyak tapi dia agih-agihkan pada guru-guru lain..tak apalah Man orang memberi kita merasa..sikit sama sikit banyak sama banyak..kita ni tak boleh tamak-tamak nanti tak berkat rezeki yang Allah bagi.” Dia menganggukkan kelapa mendengar penerangan tanda faham. Walaupun begitu suapannya menjadi perlahan.

“Kenapa Man.. tak sedap ke bubur tu..Man rasa apa yang kurang, manisnya tau lemaknya.” Puan Sharifah yang memerhati gerak geri anak bungsunya bertanya.

“Seedap…semuanya cukup.” jawap Loqman perlahan.  Pada Loqman sebab sedap lah dia teringatkan Amirah.. kalau dia makan benda sedap dengan Amirah bertambah sedap lagi  rasanya. Puan Sharifah tersenyum penuh makna, dia tahu apa yang ada didalam hati anak bongsunya.

================================

“Ialah tu..agaknya dia saja-saja buat sedeh depan Mak Long, biar Mak long bersimpati dengan dia.” Amirah mencebek.

“Mengikut kata mak long, dia pun dah kurus sangat sekarang.  Berat badanya turun mendadak dia susah hati  tak lalu nak makan kata nya..  kakak ada jumpa dia ke lepas cakap macam  tu.”  tanya ibunya lagi.

“Tak adalah pulak..masa tu kakak cakap dalam telefon saja..ni dah dekat dua minggulah dia tak telefon kakak…mungkin dia merajuk.. biarlah bu. Banyak lagi perempuan yang dia boleh cari.. kakak malas nak fikir. ”

“Ibu takut dia kecewa”.

“Tak ada kecewanya bu..kakak dah cakap dengan dia ..suruh  dia cari orang lain saja…kakak nak kerja dulu..ni umur kakak baru nak masuk dua puluh tiga tahun takkan dah nak bertunang tak lama lagi tentu dia ajak nikah pulak, kakak tak mahu lah bu.”Amirah  memutuskan, ayah dan ibunya berpandangan.

“Kakak janganlah macam tu..dia sedara kita..nanti apa pulak kata Mak Long..Mak Long memang dah suka sangat kakak jadi menantu dia. Semalam tu beria-ia pujuk ayah dan ibu, supaya pujuk kakak terima Loqman..dia takut kalau kakak tak terima Loqman.. Loqman kata dia nak pindah negeri lain. Dia nak pergi jauh dari kita sekeluarga.” sambung ibunya.

“Tak kan sampai macam tu sekali..nak main ugut-ugut pulak ni.” geram hatinya bila Loqman sudah mula megugut pula.

“Betul kakak dia dah isi borang pertukaran,  belum tandatangan saja lagi. Itu yang Mak Long takut tu. Dia cakap kalau boleh dia tidak mahu Loqamn kerja jauh dari mereka.  Sudahlah abang dia yang dua orang tu kerja jauh susah nak balik...hanya pada Loqman pak long dan mak long bergantung harap sekarang ni.”

“Macam mana ni ibu dan ayah ..kakak tak boleh nak fikir sekarang, kalau ikut kakak nak kerja dulu. Biar umur kakak dua puluh lima ke dua puluh enam ke, barulah kahwin. Kan elok macam tu, fikiran kita pun dah matang waktu tu.” Memang itulah  apa yang difikirkan oleh Amirah.

             Dia tidak mahu tergesa-gesa untuk berumahtangga. Biar semua tanggung jawapnya membantu ayah dan ibunya memberi pelajaran kepada adik-adiknya selesai, barulah dia selesa memikirkan hal dirinya pula. Amirah menerangkan perancangan masa depannya, supaya ayah dan ibunya faham pendirianya. Dia tidak mementingkn dirinya sendiri.

“Ayahnya macam mana ni..Limah pun dah tak dapat nak fikir.” kata Puan Halimah juga buntu dengan hasrat Loqman dan keluarganya.

“Kalau ayah ..terima  sajalah kakak..Mak Long tu sepupu ibu kamu, lagipun dia banyak berjasa dengan ibu sebelum ibu kahwin dengan ayah lagi. Keluarga dia yang jaga dan sekolahkan ibu dulu, sampai ibu kahwin dengan ayah. Kalau kakak tak terima Loqman nanti takut kita putus sedara pulak. Susah.. jumpa kat mana-mana nak betergur pun serba salah. Lagi satu kalau sampai Loqman tu pindah negeri lain tentu Mak Long salahkan kita sekeluarga.. anaknya pergi jauh dari dia. Mak Long tu dulu banyak tolong kita kakak.” pujuk ayahnya. Memang betul keluarga Loqman banyak membantu, sementelah mereka masih dalam ikatan kekeluargaan.

“Ialah kakak..setuju sajalah..tapi bagilah syarat kalau pun dah kahwin nanti bagilah kakak kerja walau kerja apa pun.” Ibu memberi candangan. Amirah hanya mendiam diri mendengar cadangan dan alasan ayah dan ibunya. Setelah lama Amirah berdiam diri ayah bersuara, mencari kepastian anaknya.

“Macam mana kakak setuju tak…?” ayahnya menyoal lagi.

“Kakak ikut saja keputusan ayah dan ibu…kakak malas nak fikir lagi.” Amirah memang serba salah untuk membuat keputusan ‘Bagai ditelan mati emak diluah mati bapa’. Malam itu juga ibu Amirah menghubungi  kakak sepupunya menyatakan persetujuan Amirah menerima Loqman.

“Assalamualaikum …kak Long .. Limah ni…Mirah ada balik ni.”

“Bila dia balik Limah?” tanya Puan Sharifah ceria kedengaran suaranya dihujung talian.

“Baru sampai lepas Magrib tadi …dia ada dalam bilik tu…dia kata setuju nak terima Loqman.”

“Kalau macam tu minggu ni sajalah akak datang …kita sarung cincin saja sebagai tanda cukuplah, supaya senang hati Loqman tu. Dia ada kat luar tu tengah pandang langit… asyik termenung saja..susah hati akak ni Limah.” terdengar lirih suara kak longnya memohon simpati.

“Minggu bila Kak Long.”

“Minggu nilah..esok Sabtukan hari Ahad ni, kamu bincanglah dengan Rahim, kita buat syarat saja boleh ye Limah …”

“Haa..minggu esok ni…macam mana Kak Long.. Limah tak ada buat  apa pun, mana sempat nak masak-masak ni..lagi pun Mirah pun tak tahu ni ..dia tak beli apa-apa pun.” Lintang pukang Puan Halimah bercakap kerana  terkejut.

“Limah tak payah buat apa-apa..kita-kita saja..sarung cincin sebagai tanda. Akak bukannya apa  akak takut jadi apa- apa kat Loqman tu ..dah masuk tiga hari dia tak kerja..bila akak tanya dia ambil cuti ke, dia macam tak dengar saja..susah hati akak Limah. Kita ni Limah dari muda sampai ketua asyik susah hati saja fikir anak-anak. Dulu masa anak-anak kecik-kecik kita susah hati bila anak-anak sakit..ini dah besar susah hati cerita lain pulak ...entahlah Limah.”

“Ialah Kak Long… nanti Limah cakap dengan Mirah.” talinan diputuskan…gempar keluarga Mirah malam tu…mendengar pertunangan yang mengejutkan.

“Kakak keluar sekejap kakak .“ ibunya memanggil Amirah yang sedang berbaring didalam bilik, badannya terasa letih dengan perjalanan jauh tadi belum hilang lagi..bertambah letih bila memikirkan halnya dengan Loqman.

“Ayahnya macam mana ni... Kak Long kata minggu esok ni dia orang nak datang.”

“Biarlah dia datang, apa yang nak digaduhkan…kan biasa dia datang sini.”

“Dia datang nak sarung cincin kat Mirah.”

“Apa ? nak sarung cincin..begitu cepat.. cakap setuju saja terus datang.“ terkejut juga Encik Abdul Rahim ayah Amirah mendengar apa yang diberitahu oleh isterinya. Dia sudah terbangun dari duduknya.

“Haa!! apa bu hari Ahad esok ni Mak Long nak datang ..kenapa tergesa-gesa sangat ni??”

            Kebetulan Amirah sudah keluar dari biliknya. Dia juga terkejut... begitu mendadak majlis pertunangan. Tidak ada angin tidak ada ribut esok dia akan bergelar tunangan orang. Seakan bermimpi pula. Perlahan dicubitnya peha kirinya..ohh terasa sakit. ‘Aku masih dialam nyata, aku tak bermimpi’. Detik hatinya

“Kak  Long kata dia risau tengok Loqman yang asyik termenung..dia takut apa-apa terjadi dengan anak bungsunya, dah tiga hari dia tak kerja bila ditanya ambil cuti ke dia buat tak dengar aje.”.

“Kalau dah macam tu, kita jangan susah-susah sangat..kita buat apa yang termampu kita buat saja.  Dah dia orang yang tak menyempat, nak buat macam mana..walau macam mana pun kita belilah juga lauk esok, masak sikit.. jemput saja jiran yang paling hampir dengan kita sudahlah, ”. Cadang ayah Amirah memberi kata putus.

“Abang jangan lupa jemput sekali  Abang Long Sudin...malam ni telefon dulu esok pagi pergi rumah dia jemput sekali dia sekeluarga...nanti dia kecik hati pulak.. kita tak berbincag dengan dia.. tiba-tiba Mirah nak bertunang”. Pesan Puan Halimah kepada suaminya. Pak Long Sudin merupakan abang sulong Encik Abdul Rahim.







No comments:

Post a comment