~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Thursday, 26 July 2012

Bab 9. Tidak terkikis kesal dihati




Limau purut lebat di pangkal,  
Daun selasih di dalam raga,
Kalau kail panjang sejengkal,  
Lautan dalam jangan diduga.

                Mereka memerhati  Amirah yang  telah selesai solat tetapi dia  masih lagi termenung disejadah. Kemudian mereka kedapur semula dan berbisik-bisik..

“Kenapa agaknya Mirah tu…mungkin dia ada masaalah dengan suaminya kot.”

“Entahlah mungkin juga..nanti cuba kita tanya Ida, kalau Mirah ada cerita apa-apa dengan Idah, mereka kan satu tempat kerja”. Siti memberi cadangan.

“Biarkan lah dia dulu.. kalau dia cerita kita dengar tapi jangan kita suruh dia cerita..aku tenguk macam berat saja masaalah dia.” kata Ain bersimpati.

“Ialah... aku nampak pun macam tu, rasanya aku tak pernah nampak dia begitu, macam orang tak berpijak dibumi nyata saja.” kata Siti lagi.

    Mereka pelik dengan perubahan watak Amirah.Tidak lama kemudian terdengar suara orang memberi salam. Mereka sudah tahu siapa yang empunya suara.. Ida rakan serumah mereka yang berkerja syift juga sudah pulang rupanya. Almaklum lah waktu sudah menunjukkan tujuh setengah malam, sekejap lagi azan Mangrib akan berkumandang.

“Assalamualaikum. Ada orang kat dalam.” gurau Ida yang agak lucu dan suka bergurau sedikit orang nya.

“Waalaikumsalam …ada masuklah jangan segan.” balas kawan-kawannya. Ida menjengah kedapur bila mendengar kawan-kawan yang menyambut salamnya dari dapur. Ketika dia melintas untuk kedapur dia memalingkan mukanya kebilik Ain, dia terpandang ada orang memakai telekung di bilik Ain.

“Siapa yang tumpang solat kat bilik engkau, Ain” Ida bertanya.

“Amirah.. dia datang, kitaorang jumpa dia kat bawah masa kitaorang balik kerja tadi.” kemudian mereka diam meneruskan kerja-kerja memasak, untuk makan malam. Selepas Magrib mereka makan bersama-sama.   Sambil-sambil itu mereka menunggu Amirah membuka mulut, menceritakan masaalahnya. Tapi hingga kewaktu Isyak Amirah masih mengunci mulutnya dari menceritakan masalaah peribadinya.

=================

“Mirah boleh ke kau makan sardine ni.” tanya Ida yang tahu masaalah mabuk  mengandung Amirah yang teruk.

“Entahlah cuba dulu..tak makan aku lapar ni.”

“Cubalah …kalau tak boleh nanti, aku ada quaker oat.” balas Ain. Ketika menikmati makan malam mereka, Amirah cuba berlagak ceria. Mereka juga berbual seperti biasa.

“Alhamdullilah ok pulak hari ni..siapa yang masak sardin ni? esok-esok boleh masakkan aku lagi..entah jampi apa yang kau baca aku rasa sedap dan tak loya pulak.”

“Banyaklah kau punya jampi, kau tu kalau nak suruh aku  masak ..suruh saja lah nak jampi-jampi segalabagai pulak.” tukas Ain kerana dia yang masak ikan sardine tin itu. Kemudian mereka  ramai-ramai ketawa.

                 Selesai makan mereka  sama-sama berkemas, kemudian   mereka duduk diruang tamu berbual-bual sambil menunggu masuknya waktu isyak. Pada kebiasaan meraka jika mereka ada lebih dari seorang didalam rumah.. mereka akan solat berjemaah. Amalan solat berjemah amat digalakkan walaupun mereka wanita. Bukankah Allah telah menjajikan pahala yang berganda jika kita solat berjemaah. Imamnya sudah tentu Siti Zawana. Mereka solat diruang tamu rumah sewa mereka.Selesai solat isyak berjemaah. Ketika mereka duduk-duduk menantikan waktu untuk tidur barulah Amirah membuka mulut.

“Kawan-kawan…aku rasa nak tumpang kat sini boleh tak..kalau tak boleh… sampai hujung bulan ni saja pun jadilah, nanti aku cari rumah lain.” Siti menghampiri Amirah dan duduk disebelahnya.

“Mirah kenapa ni..jangan kau cakap macam tu..kalau kau nak duduk sini macam dulu pun boleh kami tak kisah..tapi macam mana dengan suami kau..tak marah ke dia nanti.” Mendengar perkataan ‘suami’ Amirah menekup muka dengan kedua belah tanganya, badannya mula terhenyut-henyut menahan tangis. Mereka yang ada diruang tamu berpandangan antara mereka.

“Maafkan aku Mirah, aku tak bermaksud nak menyakitkan hati engkau…maaf Mirah.” ulang Siti kerana dia yang membuatkan Amirah menangis. Semakin kuat tangisan Amirah..lalu Ida datang memeluk untuk menenangkan Amirah disertai urutan lembut Siti dibelakang badannya. Mereka semua mendiamkan diri menanti tangisan Amirah reda. Setelah reda barulah Amirah bersuara.

“Kau orang semua tak salah tapi aku yang tengah sedih ..aku nak cerita tapi tak terkeluar rasanya aku nak cakap”.

“Tak apa perlahan-lahan kami faham..” mereka cuba memahami masaalah Amirah, mungkin Amirah dan suaminya bergaduh itu sebabnya dia melarikan diri.

“Sebenarnya aku dah kena cerai petang tadi..aku dah jadi janda.” tangis Amirah sambil bercerita, sambil dia menarik sedunya.

                Ceritanya terhenti kerana tangisan semakin kuat. Dia mula memeluk Ida dengan kejap dengan muka dibenamkan dibahu Ida dan menangis lagi. Terhenjut-henjut badanya menahan esakkan. Mereka sama mengelus-gelus belakang Amirah tanda bersimpati, dengan apa yang menimpa Amirah. Mereka sebenarnya tidak menyangka masaalah Amirah sampai diceraikan oleh suaminya.

==================================
               
    Setelah melihat Amirah pergi dengan menaiki sebuah teksi dan membawa bersama beg pakainya, Loqman pulang semula kerumahnya. Sebenarnya dia hanya duduk dihujung bagunan memerhati apakah tindakan Amirah seterusnya. Dia memandang  dari jauh, dia bingung memikirkan.. adakah tindakkannya itu betul. . Fikiranya juga buntu.  Dia tidak tahu apakah yang harus dilakukanya. Tidak terfikir difikiranya langkah Amirah seterusnya, dimanakah Amirah akan bermalam malam. Dalam keadaan perut yang sudah besar kemanakah langkahnya akan dihalakan.  Sampai dirumah fikirannya menjadi kosong, sekosong rumahnya di kala itu. Dia baring sendirian di katil sambil telentang memandang siling, dia memutarkan kembali kejadian tadi.

                Sebelum dia memasuki rumah tadi, dia sudah memikirkan  ayat yang akan menerangkan kepada isterinya, siapakah wanita yang bersama dengannya di supermarket Giant AMCOB tengahhari tadi. Tetapi apabila dia terpandang isterinya terbaring masih bertelekung dan terlena disejadah dia terpegun seketika. Dia terkejut bila melihat  Aimrah terjaga dari lenanya. Mindanya pula jadi tidak bersedia bila isterinya bertanya ‘dia sudah makan’. Ayat-ayat yang telah diatur sebelum dia hendak masuk kebilik tadi...hilang, hatinya menjdi bercelaru. Jika sudah bersalah hati pun jadi tidak keruan,  fikiran pun tidak menentu.  Perasaan bersalah kerana menipu isterinya yang mengatakan ‘dia bekerja’ berperang didalam dirinya, menjadikkan dia serba tak kena. Bila di lihat Amirah tenang seperti dia tidak melihat dirinya tadi, hatinya mula berbolak-balik untuk menerangkan siapa wanita yang bersamanya tadi atau pun tidak. Tiba-tiba mulutnya terkeluar pula kenyataan yang dia ‘sudah makan pula’.

                Sebenarnya dia menyesal menjawap pertanyaan isterinya tadi. Jika dia tidak berkata apa-apa tentu perkataan itu tidak terkeluar dari mulutnya. Hati nya menjadi panas bila isterinya memperkatakan ‘betina’ merujuk kepada Liza. Sedangkan Lizalah yang selama ini mengganti kan tempat Amirah yang  tidak dapat lagi menemaninya. Kemudian Amirah bagai mengungkit cara mereka bernikah. Seperti dia yang tergesa-gesa dan tidak sabar-sabar hendak nikah pula. Tetapi jika difikirkan itulah kenyataannya, mengapa dirinya tidak dapat  menerimanya pula.

                Perkataan cerai yang pertama itu memang tidak sengaja dia melafazkan. Tetapi ucapan kali yang kedua terucap kerana egonya. Dia melafazkan dengan yakin, supaya nampak ketegasanya dan untuk menampakkan kuasanya sebagai seorang suami. Tetapi tersalah tempat pula meletakkan kuasa dan sikap tegasnya. Bila difikir kembali tidak sebesar mana pun masaalah mereka.. tapi kenapa hati akan cepat marah bila dia berhadapan dengan isterinya. Mungkinkah kerana dia sudah mendapat pengganti Amirah. Mungkinkah Liza lebih istimewa dan perasaannya lebih condong kepadanya. Kita tunggu dan lihat...Loqman mahu mengukur ketinggian langit itu tinggi kerendah.

‘Ahh..tak apalah malam nanti jumpa Liza nak tanya pendapat dia’ dia berkata-kata seorang diri. Perkataan yang terlontar dari hatinya sekadar untuk mencari kelegaan untuk dirinya sendiri. Dia bergolek seorang diri dikatilnya dengan fikiran yang masih bingung. Dia bangun dan menuju  kedapur tiba-tiba perutnya terasa lapar memikir apa yang telah terjadi.  Dia membuka tudung saji diatas meja, ada semangkuk masak kicap daging dan semangkuk bayam masak rebus. Tampa berlegah dia mengambil pinggan dan menyenduk nasi diperiuk nasi. ’Emm..sedap pula lauk hari ini’,detik hatinya. Tidak terfikir itulah lauk terakhir yang akan dirasainya dari air tangan isterinya.
Selepas solat Magrib dia menghubungi Liza mengajaknya berjumpa.

“Assalamualaikum..Liza boleh tak kita jumpa sekarang, I ada benda nak tanya youlah.”

“Waalaikumsalam..tanya dalam telefon tak boleh ke?” Liza cuba berjual mahal..padahal hati nya melonjak kegirangan. Dia merasa sekarang ini Loqman asyik menghubunginya sahaja, bagaikan rindu walau baru siang tadi mereka berjumpa.

“Kalau Liza sibuk tak apalah.” rajuk Loqman pula.

“Alah kenapa ni merajuk pula..gaduh dengan isteri you ke?…dia nampak kita ke tengahari tadi?” Liza cuba meneka. Liza terbayang, betapa Loqman menjadi tidak tentu arah bila terpandang Amirah dikaunter pembayaran. Selepas itu Loqman bagai tidak berminat lagi meneroka Petaling Jaya bersamanya. Selepas makan tengahari sahaja Loqman menghantarnya pulang. Ketika itu hati Liza menjadi sebal. Keceriaan dan keseronokkannya bersama Loqman ingatkan sampai kepetang, rupaya awal tengahhari dia sudah dihantar pulang.

“Itulah yang I nak tanya.” Loqman menjawab dengan lemah.

“Ok boleh..datanglah jemput I ..I tunggu.” lembut mengoda suara Liza menuturkan kesudiannya. Lima belas minit kemudian Loqman sudah pun sampai di apartment Liza yang disewa bersama kawan-kawanya.

“Kita nak kemana ni?” tanya Liza setelah dia duduk didalam kereta Loqman.

“Ke tempat yang boleh kita berbual..Liza nak makan dulu ke?..I kenyang lagi. Kalau you nak makan I temankan. Sebetulnya I dah makan sebelum Magrib tadi..hari ni isteri I masak daging masak kicap dan sayur bayam rebus kegemaran dia.” Loqman berterus terang..terkedu Liza, dia membayangkan tentu isteri Loqman pandai memasak. Tetapi dia tidak boleh kalah dimata Loqman. Liza cuba mempromosi kebolehanya dirinya pula, agar Loqman tertarik kepadanya.

“You nak tahu, kalau kat kampung emak I yang selalu suruh I masak kicap daging, dia kata I masak kicap sedap, bukan apa kalau I masak I suka bubuh bawang besar banyak dan bubuh lada besar lebih sikit, biar nampak cantik barulah sedap nak makan. Isteri you masak kicap bubuh apa agaknya.”

“Entahlah I  ni mana reti apa yang dia masukkan, I tahu makan saja, nampak kuah itu hitam pekat, I tahulah itu  masak kicap..Ehh you nak makan kat mana?..jomlah I teman kan.” Kereta masih belum bergerak.

“Liza pun masih kenyang juga, tadi dah minum petang dengan kawan-kawan. Diorang balik dari pasar malam beli apam balik dan goreng pisang.” Sememangnya dia minum petang bersama kawan-kawannya tadi, bila salah seorang dari mereka membeli apam balik dan seorang membeli goring pisang sebelum Magrib tadi.

“Kita pergi dataran sajalah atau pun pasar seni..kita duduklah kat bangku yang boleh kita bincang masaalah you tu.” Liza memberi candangan.

“Ok.. kita pergi Pasar Seni sajalah, disitu senang kalau kita lapar nanti, kita makan saja kat tepi sungai  tu..” kata Loqman sambil menekan minyak keretanya. Kereta MYVInya meluncur menuju ke pasar seni. Mereka duduk di satu tempat yang agak jauh sedikit dari orang tapi dekat dengan lampu-lampu.

“Apa masaalah you sebetulnya..isteri you mengamuk ke?” Liza menyelidik.

“Dia tak mengamuk tapi I lah yang dah terlepas perkataan ‘cerai’ kat dia tadi. Dia kata.. dah kira bercerai betul ke?” Loqman menduga, sebetulnya dia tahu memang sudah jatuh talak kerana dia menyatakan dalam keadaan sedar tadi.

“Kalau ikut hukum memanglah dah jatuh talak tu..berapa you kasi dia.” bagaikan senang sahaja masaalah Loqman di mata Liza. Didalam hatinya sudah bersorak kegembiraan. Sudah terbuka peluangnya untuk memiliki duda muda lagi macho dihadapanya.. ‘Diri kau milik ku saorang’ itulah detik hatinya.

“I cakap talak satu.”

“Kalau macam tu  you boleh rujuk balik, kalau you masih sayangkan dia…lepas tu dia tak cakap apa-apa ke atau merayu minta rujuk balik.” Liza bagaikan penyiasat pula. Yang sebenarnya dia mahu menyusukkan jarum halusnya supaya tidak terkesan. Dia akan berusha kerana ini adalah peluang nya untuk memiliki Loqman yang sudah terlepas dari ikatan perkahwinanya.

“Itulah yang I heran..dia tak menangis pun… merayu apatah lagi..dia terus kemas kain baju dia dan pergi.”

“Jadi sekarang dia duduk kat mana?”

“I rasa dia pergi kerumah kawan-kawan dia di Taman Paramount, dulu sebelum kami kahwin dia duduk situ”.

“Kalau dia merayu tadi you nak rujuk balik dengan dia ke?”

“Entahlah...I ni kalau I pandang dia, I rasa macam nak marah saja ...I tak tahu perasaan I sekarang.. tapi sebab dia sedang mengandungkan anak I..I kena fikir juga”. Kelihatanya bagai bercelaru fikiran Loqman. Kalau dibiarkan kemunkinan besar Loqman akan pulang semula kepangkuan isterinya..Dia mesti berusha itu azamnya.

“Ia ke yang dia kandungkan tu anak you, you kata dia ada kerja malamkan?” Liza menambah lagi celaru fikiran Loqman. Bila Liza berkata begitu Loqman mula berkira-kira...

“Kenapa pula Liza rasa macam tu?...I rasa dia tak ada orang lain selain dari I…tapi baru masuk dua bulan kami nikah dia dah mengandung.”..adakah hatinya meragui kejujuran isterinya. Loqman bagai sudah tidak mengenali isterinya lagi.

“Ialah cepat sangat…tapi tunggulah dia merayu dulu ..kalau dia memang sayangkan you sehari dua ni, tentu dia akan datang merayu nak rujuk dengan you balik…tapi kalau dah sampai seminggu dia tak jumpa..atau call you nak rujuk, you kena sahkan perceraian you di pejabat kadi.” Pada Liza seminggu terlalu lama..hatinya mula bimbang jika dalam seminggu itu Loqman suami isterinya merujuk semula tetapi tiba-tiba Loqman bertanya membuka peluangnya sekali lagi.

“Liza rasa macamana… dia sayang I lagi tak?” Ahha ini peluang kedua untuk meracuni fikiran Loqman yang sudah bercelaru..

“Liza rasa macam dia tak sayang you..sebab dia tak rasa sedeh pun bila you ceraikan dia..dah lah tak menangis tak merayu lagi..tapi itu yang Liza rasa… you tunggulah sampai seminggu.. tenguk keadaan.” cucuk Liza lagi. Pandai sungguh Liza memainkan kata-katanya disaat kekeliruan bersimpang siur dikepala Loqman.

“Ok juga cadangan Liza tu…malam ni Liza nak makan apa?” Selesai Liza memberi pendapat dan nasihat percuma dalam kepincangan rumah tangga Loqman, Loqman mengajaknya makan ditepi sungai.

                Selepas makan malam itu, mereka meronda-ronda ‘malam diKuala Lumpur’ menikmati simbahan cahaya lampu di seluruh kota raya itu. Hingga pukul sebelas malam barulah Loqman menghatar Liza pulang ke apartment nya. Dia pula pulang kerumahnya, sampai sahaja dia rumah dia menunaikan solat Isyak. Oleh kerana keletihan terus sahaja dia merebahkan dirinya dikatil. Lena berlabuh hingga kepagi. Tidak terkenang isteri yang tiada disebelah menemaninya.

                Loqman menanti Amirah merayu  jika dia ingin rujuk kembali kepadanya, seperti yang disarankan oleh penasihatnya Norliza. Bagi Amirah untuk apa dia merayu, bukan dia yang minta diceraikan. Dia melihat sendiri Loqman sudah ada wanita lain. Wanita itu begitu cantik dan manja, tentulah dia lebih menghibur dan dapat menyenangkan hati bila bersama dengannya.  Dia juga melihat betapa gembiranya Loqman ketika itu. Sambil berjalan mereka ketawa dan bergurau senda, tentu mereka sedang bercinta. Kalau pun mereka rujuk mungkin kerana anak yang dalam kandungannya, tentunya Loqman akan tetap bersama wanita itu kelak. Jika begitu dia tidak rela kasih dan sayang Loqman terbahagi dua. Dia tahu dari cara Loqman sekarang ini, tidak mustahil  dia yang akan terpinggir jika mereka berkongsi kasih.

                                Amirah menyedari perubahan diri suaminya sejak dia disahkan mengandung dan mengalami alahan teruk. Sedikit-sedikit sifat suaminya yang penyayang dan prihatinnya kepada dirinya kian luntur. Dirinya tidak lagi mendapat perhatian dari suaminya lagi. Segala-galanya dilakukan sendirian. Dari memasak atau mengemas rumah dan membeli keperluan harian, malah pergi pertama kali membuat pemeriksaan kandunganya dia juga pergi bersaorangan.  Kemesraan antara mereka seakan-akan membeku. Mereka seakan-akan membawa diri masing-masing sebelum mereka bercerai lagi, walaupun hakitanya mereka masih lagi duduk sebumbung dan tidur sekatil.       

                                Dimanakah keharmonian, kemesraan dan segala pengertian yang ditunjukkan ketika diawal perkahwinan mereka dulu. Jika mereka berduaan dirumah kegembiraan dan belaian kasih dari suaminya hampir setiap saat. Dia bagaikan susah untuk meloloskan diri dari pelukkan suaminya, walaupun ketika itu dia sedang memasak didapur. Suaminya akan sentiasa memeluknya dari belakang.

“Bang pergilah duduk depan Mirah nak masak ni.”

“Aalah tak apalah abang nak tolong ni”.

“Tolong apanya kalau macam ni.”

“Nikan abang tolong ..tolong pegang sudip ni.” Ketika itu suaminya memeluknya dari belakang sambil memegang sudip yang dipegangnya. Tetapi sekejap-sekejap ciuman suaminya akan singgah dilehernya, sekejap lagi ciuman suaminya singgah dipipinya dan sekejap lagi kerambutnya pula.

“Macam ni bahaya.. nanti terpercik minyak kat tangan..siapa susah. Kalau terpercik minyak kat tangan abang nanti mama mesti marah Mirah..dia kata Mirah dera anak dia masak kat dapur”.

“Ada ke macam tu..mama lagi suka abang tolong Mirah masak ..Mirah nak tahu mama tu lebih sayang Mirah dari abang anak bungsu dia ni, tau.”
“Ialah tu”.

                Mengapakah suaminya berubah dengan sekelip mata..Suaminya bukan lagi suami yang prihatin dan penyayang, suaminya yang sentiasa romantis dengan kata-kata sayang dan rindu kepadanya. Bila seharian mereka ditempat kerja pulangnya sahaja kata-kata rindu itulah yang dibisikkan ditepi telinganya. Kadang-kadang belum sempat lagi dia mandi membersihkan dirinya dia sudah dipeluk dan dicium bertubi-tubi bagai rindu yang ditahan bertahun lamanya.

“Bang Mirah belum mandi lagi ni janganlah peluk..Mirah busuk lagi ni.”

“Ingat Mirah..wangi saja abang peluk Mirah ..busuk pun tak apa..walau dalam keadaan apa pun Mirah tetap isteri abangkan”.

“Ialah tu..”

“Mirah tak percaya ke?”

“Ialah..ialah Mirah percayaaa...”Terjerit dia ketika itu dia terpaksa mengiakan kata-kata suaminya.. kerana suaminya mula mengganas..dia dicium bertubi-tubi keseluruh muka dan lehernya hingga dia rasa kelemasan..saat itu bahagia hatinya hanya tuhan sahaja yang tahu.

                Sebenarnya Amirah tercari-cari dimana kesilapanya. Siapakah yang bersalah dalam hal ini. Adakah dia sudah berkasar atau tidak memenuhi kehendak suaminya, sehingga lenyap segala kemesraan antara mereka selama ini. Dirinyakah yang tidak pandai memberi kebahagian dan keceriaan untuk suaminya atau mereka sememangnya tidak ada keserasian. Tetapi diawal perkahwinannya mereka dulu dirasakan, setiap hari kehidupan mereka diselubungi dengan kebahagiaan.

                                Begitu cepat suaminya bertukar watak. Baru menjangkau dua bulan usia pernikahan mereka, suaminya sudah bertukar 180 darjah dari sifatnya yang asal. Dia sering memarahi dirinya, berbicaranya juga sudah kasar. Dia seakan tidak memperdulikan dirinya lagi. Untuk apalah dia menaggung risiko untuk merasai semua perubahan baru suaminya, jika mereka bersama semula. Silap-silap hari bulan mungkin kaki dan tangan Loqman akan singgah kebadannya pula. Amirah melapangkan dada. Mungkin segala berpunca dari kesilapannya, mungkin dirinya sudah tidak dapat membahagiakan suaminya lagi. Dia tidak mahu disalahkan kerana Loqman tidak mendapat kebahagian. Biarkanlah Loqman mencari bahagianya sendiri. Lagipun dia tidak mahu menambah lagi keperitan hidupnya bila dia terabaikan kelak. Lebih baik seperti sekarang dia telah diceraikan.  Dia rela.

      Dia bertekad didalam hatinya untuk meneruskan hidupnya tampa Loqman dan menyambung hasratnya membela nasib keluarganya itu lebih penting. Jika anaknya lahir kelak dia akan membesarkan anaknya sendiri. Dia yakin, dia mampu kerana dia sudah ada pekerjaan tetap.

                Seminggu lepas kejadian itu, Amirah dan Loqman kepejabat kadi untuk mengesahkan perceraian mereka. Dipejabat kadi, bila pegawai bertugas bertanya mengapa mereka bercerai hanya Loqman yang menjawab soalan-soalan yang diajukan oleh pegawai bertugas. Loqman memberi alasan mereka sudah tidak sehaluan lagi untuk hidup bersama. Loqman juga mencari kesalahanya mengatakan dirinya yang selalu berleter, tidak menjaga makan dan minumnya dan yang menjadi hati Amirah bertambah pedih bila Loqman berkata ‘dia sudah tidak menjadi isteri yang baik lagi untuk dirinya, kerana sikap yang mementingkan diri sendiri’. Diakhir perbicaraan perceraian telah dipersetujui .Ohh Loqman.. Dia ingin menduga dalamnya laut Pasifik dengan kailnya yang hanya panjang sejengkal.
 “Walau bagaimana pun… Encik telah menceraikan isteri Encik dalam keadaan dia sedang  mengandung.. jadi encik Loqman wajib menyara kehidupanya sehingga dia selamat bersalin kelak.. dan edahnya habis selepas dia bersalin juga..puan tidak menuntut apa dari bekas suami puan.”

“Tidak” hanya itu yang keluar dari mulut Amirah sepanjang perbicaraan itu.

Pecerainya antara mereka tidak diketahui oleh kedua belah keluarga keluarga Amira mahu pun keluarga Loqman. Perkara itu menjadi rahsia mereka berdua.











No comments:

Post a comment