~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 17 July 2012

Bab7. Tidak terkikis kesal dihati





Ayam hutan terbang ke hutan  
Turun ke tanah mencari makan
Kerana digila burung di hutan   
Denak di rumah mati tak makan
 Maksud: Sanggup tinggalkan seseorang yang dekat kerana dapat orang baru.


                Kini kandungan Amirah sudah masuk bulan keempat.Sudah berkurangan sedikit mabuk mengandungnya,tetapi jika dia tersalah makan, dia akan merasa mual dan termuntah juga. Kadang-kadang lebih teruk lagi, terutama sekali jika dia makan makannan yang berminyak. Ada sekali dia memakan goreng pisang yang di beli oleh kawan-kawannya dibuah gerai. Bila melihat kawan-kawannya makan bunyi berderup-derup, kerak goreng pisang yang disertakan bersama goreng pisang dia juga mencuba..memang sedap kerak gorang pisang yang masih panas dan garing. Tetapi selepas setengah jam tekaknya mula meloya..dia duduk didalam bilik air mengeluarkan segala makanan yang dimakanya tadi. Akibatnya malam itu kerjanya dibantu oleh kawan yang bertugas dengannya. Dia lembik keletihan didalam bilik rehat.

  Selera makannya juga bergantung kepada makanan, apa yang dia makan.   Dia menghubungi ibunya meminta bantuan nasihat keadaan dirinya. Dia berazam memastikan kesihatan dirinya, kerana kesihatan dirinya bukan untuk dia seorang sahaja bahkan untuk anaknya dan untuk suaminya juga. Dia kasihan memikirkan keadaan suaminnya yang tidak mendapat perhatin darinya selama dia dilanda masaalah alahan mengandungnya. Malam itu Amirah menghubungi ibunya.

“Assalamualaikum ibu…apa khabar ibu, ayah dan adik-adik?"

“Waalaikumsalam.. ibu, ayah dan adik-adik kat sini semuanya sihat..kakak sihat?”

“Alhamdulillah..sihat..lama kakak tak cakap dengan ibu, nak balik Pilah pun susah juga sebab cuti tak sama dengan abang Man.”

“kakak.. tak payahlah fikir nak balik kampung sekarang ni. Jaga diri kakak dan suami kakak elok-elok..sekarang kakak dah kahwin, syurga kakak kat tapak kaki suami..kalau suami kakak redha Allah juga redha kat kakak ingat tu .”

“Insyallah kakak ingat pesan ibu...bu kakak ni masih tak ada  selera makanlah bu..hari tu abang ada tanya mak long dia kata kakak mabuk ni hanya tiga bulan saja tapi ni dah masuk empat bulan kakak masih loya juga kalau makan...Ada sekali tu kaka makan gerak pisang goreng..lepas setengah jam kakak makan, kakak muntah sampai lembik..malam tu kawan kakak yang tolong buat kerja kakak.”

“Memang macam tulah awal mengadung … makanlah makanan yang tak berminyak, yang direbus ke. paksa sikit-sikit untuk makan bukan untuk kita sahaja tapi untuk anak kita juga, cuba makan sikit walau sesuap.. esok sikit lagi …ibu dulu macam tu juga..tapi kita kena lawan   Kalau kita ikutkan sangat rasa loya tu takut nanti kakak tak cukup darah pulak..kalau kita tak cukup darah nanti..baby pun tak cukup darah.. kata nurse ibu dulu.. darah ni penting untuk membawa oksigen mengalir kedalam otak bayi..bila banyak oksigen masuk keotak bayi IQ anak kita akan tinggi dan Insyaallah anak kita pandai nanti. Lagi satu kalau kita tak cukup darah bersalin susah nanti..takut-takut kita akan tumpah darah. Bahaya kakak tumpah darah ni boleh membawa maut.”
     
“Macam mana pula tu bu?”

“Kalau kita tak cukup darah waktu kita bersalin...akan menyebabkan uri melekat..itu yang bahaya..jadi sedaya upaya cubalah makan untuk menambah hemoglobin dalam darah kita.”

“Ialah bu kakak akan cuba makan..makan yang elok untuk kakak apa agaknya bu.”

“Sebab kakak tak boleh nak makan cuba kakak makan buah-buahan dulu macam betik tapi jangan beli banyak sangat, beli sikit dulu kalau sesuai tak muntah barulah beli banyak. Kemudin bayam merah kata orang bayam merah ni boleh tambah darah tapi bayam tu masak rebus saja, kalau tumis takut kakak boleh sebab ada minyak, semuanya kakak cuba sikit dululah kalau ok barulah makan banyak sikit”.

“Betulah ibu cakap tu sebab bayam merah ni mengandungi protin, lemak, karbohidrat, kalium zat besi dan juga vitamin A B dan C. Kakak ada terbaca dalam majalah wanita dulu. Kakak akan cubalah bu”.

“Kakak dah pergi klinik buat pemeriksaan tiap-tiap bulan ke?”

“Belum lagi.. rasanya minggu depan baru kakak nak mula pergi.”

“Kalau macam tu, bila pihak klinik bagi ubat vitmin..makan ye..pil vitamin yang dibagi kat kita tu elok. Kalau tak boleh makan siang...makan masa kita nak tidur, siapkan benda-benda yang boleh hilangkan rasa ubat tu, gula-gula hacks ke..tapi jangan makan asam atau ceruk atau asam boy, benda-benda macam tu tak elok untuk anak yang dalam kandungan. Ada orang cakap kat ibu dulu bahan yang untuk membuat jeruk atau asam boy ni boleh meyebabkan anak kita kuning  atau pun slight jaundice.” Panjang lebar Puan Halimah memberi ceramah ibu-ibu mengandug  kepada anaknya Amirah..nasihat seorang ibu yang berpengalaman.

“Baik bu, kakak ingat pesanan ibu.”

 “Ingat makan…jangan tak makan untuk kita, kalau Mirah sihat anak pun akan sihat juga dan suami kita juga terjaga..kemudian mintalah pada Allah akan kesihatan kita ni…kita berusha dulu kemudian minta pada ALLAH supaya dimudahkan segala urusan kita..kakak kalau kita ingat, kita akan reda..cuba kita bayangkan kita ni hendak melahirkan seorang manusia yang akan menghuni dunia ini..tentulah ada cabaran sikit..ni namanya cabaran kerana kita akan melahirkan seorang manusia. Seorang anak yang akan menyambung keturunan kita nanti.”.

“Terima kasih bu..Insyallah kakak akan berusha untuk makan bu Assalamualaikum.” Amirah memutuskan talianya dia merasa lega setelah berbual-bual dengan ibunya.          

===========================================
               
     Masa berjalan begitu pantas. Loqman sudah tidak menghiraukan isterinya lagi. Kemana-mana sahaja Amirah pergi, dia akan pergi sendiri.Terutama pergi pemerikasaan kandungan setiap bulan, dia juga akan pergi sendirian. Apabila sekali dua dia meminta pertolongan suaminya, tetapi bagai susah benar untuk suaminya memenuhi permintaanya, Amirah berlapang dada mungkin suaminya bebar-benar sibuk.

“Bang esok Mirah nak pergi klinik.”

“Untuk apa?..Mirah sakit ke?”

“Tak lah sakit, tapi nak buat pemeriksaan ibu-ibu mengandung.. abang boleh temankan tak?”

 “lain kali kalau nak abang teman kan cakap awal-awal, senang abang nak ambil cuti, ni tidak.. dah malam macam ni office pun dah tutup. Kenapa pula nak teman, tak boleh pergi sendiri ke?”

“Mirah rasa tak pandailah nak pergi pertama kali ni.”

“Apa susahnya Mirah pergilah naik teksi, kemudian bagi tahu pada pemandu teksi mana kita nak pergi  sampai sana nanti tanya lah orang...takkan itu pun tak pandai.” Loqman sekarang bukan lagi Loqman yang dulu yang penuh dengan kasih sayang, kini sudah tiada nada lembut lagi bila dia  berkata-kata dengan isterinya, suaranya bernada sinis dan tegas. Rasanya kandungan rasa kasih sayang pada nada suaranya suaminya sudah berkurangan pada pendengaran telinga Amirah..betulkah begitu atau dirinya yang berperasaan begitu mungkin kerana ‘pembawaan budak’ istilah orang tua-tua dan dirinya merasa ingin dimanja.

“Oklah Mirah pergi sendiri.” pertama kali dia membuat pemeriksaan suaminya tidak mahu pula menemani.

     Walau pun dia juga tidak tahu, tetapi digagahi mencari dan bertanya nanti. Terasa sedeh menjerut tangkai hatinya, bila dirasakan suaminya sudah tidak ambil peduli pada dirinya lagi..tapi ditelan sahaja rasa kecewa itu dengan seribu rasa.

Dilain pemeriksaan  Amirah bertanya suaminya lagi..
“Bang boleh tak teman kan Mirah buat pemeriksaan ibu mengdung?”

“Bila?”

“Tiga hari lagi.”

“Hari tu kan boleh pergi sendiri.. ni dah tak boleh pulak? Mirah tu tak lama lagi dah nak jadi emak jangan nak manja-manja, nanti macam mana nak jaga anak kalau emak nya manja.” berdesing telinga Amirah bila suaminya mengatakan dia manja..tetapi apa salahnya dia bermanja dengan suaminya.

    Amirah tertunduk menyembunyikan rasa. Air matanya sudah ditubir mata menanti saat hendak menitis keluar. Dia berpusing untuk melangkah pergi...dia hendak kedalam biliknya untuk menyembunyikan air mata yang sudah tidak dapat dibendung lagi, sebolehnya dia tidak mahu menganis dihadapan suaminya. Bila dia mendengar suaminya berkata-kata, dia menoleh kearah suaminya untuk memberi perhatian apa yang diperkatakan oleh suaminya.

“Mirah cuti tahun kita ni kalau boleh jimatlah sikit, nanti kalau ada apa-apa kecemasan senang nak cuti, FAHAM..jadi esok Mirah pergi aje sendiri. Abang nak jimat cuti abang yang dah tinggal beberapa hari lagi untuk sampai akhir tahun ni.” Bila melihat mata isterinya berair Loqman mecebikkan bibirnya.

“Hai cakap macam tu pun dah nak menangis” tiada pujukkan keluar mulut suaminya untuk meredakan kesedehan hatinya. Cebekkan bibir suaminya yang terpamir makin menghiris hatinya. Amirah melangkah pergi menjauhi suaminya dirunag tamu. Dia mencari ruang tersembunyi untuk melepaskan kesedehan hatinya.

                 Banyak pula alasan Loqman. Sebenarnya memang dia tidak mahu menemani isterinya keklinik untuk pemeriksaan ibu mengandung, sekarang ini waktunya sangat berharga..dia lebih suka ditempat kerja...dari diklinik yang sentiasa sibuk dan bising.. itulah yang ada difikiran Loqman. Sejak itu Amirah tidak pernah lagi meminta dirinya ditemani.. dia akan pergi bersaorangan. Dia cuba berdikari.

                Kini Loqman sudah pandai keluar makan malam sendirian. Katanya masakkan Amirah sudah tidak memenuhi kehendak seleranya lagi. Petang itu sepulangnya dari kerja, sampai sahaja dirumah dia bersiap-siap mandi. Selepas solat Magrib dia bersiap mengenakan t-shirt jenama polo berwarna putih dan berseluar jean biru. Dia menjengah kedapur untuk memberitahu isterinya dia hendak keluar makan malam. Ketika itu  isterinya sedang menyediakan makanan untuk makan malam mereka.

“Mirah…Mirah masak untuk Mirah sorang saja lah..abang nak keluar makan dengan kawan malam ni.” malam itu Amirah masak rebus bayam merah, telur dadar dan ikan bilis digoreng dengan bawang besar dan cili hijau yang dimayang besar-besar, itulah selera Amirah malam itu.

“Kenapa Mirah masak tak sedap ke malam ini?”

“Cuba kau tenguk apa kau masak malam ni? Sedap ke?.. jadi  Mirah makanlah sendiri masakkan Mirah tu..abang dah nak keluar ni.”

                Sekarang ini Loqman sudah semakin kasar jika dia berbicara dengan isterinya. Entahlah ada sahaja rasa yang tidak kena jika dia berbicara dengan isterinya..rasa semacam tidak puas hati..tetapi tidak puas hati kenapa?.. soalan itu selalu berlegar didalam kepalanya... mungkin tidak puas hati kerana isterinya mengandung terlalu cepat.. dalam hal ni siapa yang bersalah agaknya.

                Tingkahlaku suaminya yang mula berubah, kadang-kadang menimbulkan tanda-tanya dihati Amirah. Tapi apa yang harus dilakukan. Untuk bertanya kepada suaminya akan kesalahan atau kesilapannya, itu tidak mungkin. Dia tidak suka dirinya diherdik dan dia juga tidak suka mendengar suara tinggi suaminya. Tetapi suara itulah yang  akan akan didengar bila suaminya berbicara denganya. Dia merasakan sejak dia mengandung dirinya agak sensitive sedikit. Betulkah begitu? Atau sememangnya suaminya yang sudah berubah..tapi mengapa..mungkin suaminya belum dapat menerima lagi dirinya mengandung dan tidak lama lagi mereka akan mempunyai anak begitukah?. Lama dia memikir keadaan rumah tangganya.

                Dia juga sedar dan mengakui masakkanya sekarang ini memang bukan cita rasa suaminya selama ini. Yang dia tahu suaminya suka makan masak lemak cili api. Kalau dapat makan masak lemak daging salai campur dengan buah bacang, memang tak menoleh lagi lah dia. Amirah berjanji dalam hatinya dia akan memasakkan juga masakkan kegemaran suaminya nanti. Mungkin esok dia akan kepasar atau supermaket untuk membeli daging dan santan, itu azamnya dalam hati.

===========================================================
               
      Kursusnya yang dijalani selama lapan bulan telah berakhir, kini  Amirah sudah mula bekerja.  Semua kawan-kawannya termasuk dirinya sudah ditempatkan di tempat-tempat yang telah ditentukan. Amirah ditempatkan diPetaling Jaya tetapi bekerja mengikut giliran. Mengikut apa yang diberitahu, waktu giliran bermula dari pukul lapan pagi hingga kepukul enam petang dan keesokkan harinya pula bermula pada pukul enam petang hingga kepukul lapan pagi keesokan harinya. Ini bermakna ada satu hari yang dia terpaksa bekerja waktu malam hingga kepagi. Kemudian dia akan di beri rehat dua hari.

“Bang.. Mirah dah habis kursus..minggu depan Mirah dah mula kerja..dalam seminggu ini  Mirah  akan bekerja waktu pejabat, tapi esok-esok Mirah kerja ikut syif..ada kerja malam”.

“Oklah..”itu sahaja jawapan suaminya acuh tak acuh. Itulah sikap suaminya sekarang. Suaminya sudah tidak mahu berbual lagi dengannya. Kadang-kadang hanya ‘Hemm’..sahaja yang keluar dari mulutnya bila dia memberitahu sesuatu perkara. Mengapakah susah benar suaminya mahu berbual denganya sekarang ini, atau sekarang ini suaminya sudah kehabisan cerita..untuk dia bercerita dengannya.

                 Amirah mula menyedari suaminya kini sudah tidak mahu bercakap banyak atau berbual denganya lagi.  Hanya sepatah sepatah sahaja jawapanya bila dia bertanya atau memberi tahu sesuatu perkara. Seakan kemesraan antara mereka telah beransur pergi dari kehidupan rumah tangga mereka. Kadang-kadang dia tercari-cari sifat kasih-sayang dan prihatin suaminya masa mereka baru bernikah dulu. Sekarang ini jika mereka ada bersama-sama dirumah, suaminya seakan ingin menjauh dari dirinya. Dia tidak lagi mahu duduk berduaan dan berbual atau memeluk dirinya. Dia selalu ingin menyendiri didalam bilik atau di anjung rumah. Telefon tangannya sentiasa digemgaman. Dia selalu berSMS atau berbual dalam telefon. Jika suaminya  berbual didalam telefon pula, suaranya akan diperlahankan atau dia akan duduk didalam bilik dengan pintu bertutup. Jika dia masuk kedalam bilik perbualan akan cepat-cepat dihentikanya. Amirah menyedari kini suaminya sudah ada rahsia dengannya.

                Amirah ingin berusha mengembalikan keharmonian rumahtangganya. Untuk megambil hati suaminya tengahhari itu dia memasakkan masakan kegemaran suaminya.. masak lemak cili api daging salai, walau pun tiada buah bacang seperti resepi selalu. Dia mengharapkan suaminya menghargainya. Kebetulan Amirah bercuti. Untuk memulakan kerja mengikut giliran dia di beri cuti selama sehari..selepas itu dia akan bekerja mengikut giliran. Dia juga masak goreng belada ikan tenggiri. Untuk sayurnya pula Amirah memasakkan sayur campur yaitu kobis,lobak merah, kacang buncis dan jangung muda di tumis bersama udang hidup. Amirah bersyukur kini sudah boleh kedapur, mungkin alahan mengandung sudah berkurangan.Tengahari itu mereka makan bersama sambil makan Amirah cuba berbual kerana rasanya sudah lama mereka tidak berbual.

“Bang ok tak masak lemak daging ni, tapi tak cukup bahannyalah...tak ada buah bacang..susah rupanya nak cari buah....” belum sempat habis ayatnya suaminya sudah memotong ..dengan menjengilkan mata kearahnya.

“Kalau makan cuba jangan bercakap boleh tak..dahlah kuah ni
pedas..ikan goring berlada ni pun pedas..tersedak nanti tak pasal-pasal pulak.” terkedu Amirah mendengar leteran suaminya.

     Sebenarnya Amirah seorang yang pendiam bila ditegur begitu terus mati bualannya. Dia tidak menjawab. Dia meneruskan suapanya. Walaupun didalam hatinya  berbagai soalan muncul tetapi tidak terkeluar dibibirnya... Bukankah dulu itulah lauk kegemaran suaminya. Lagi pedas lagi sedap, maklumlah anak orang negeri Sembilan mana boleh tidak pedas.

                Tengahhari itu dia hanya makan bayam masak rebus bersama sesudu nasi dan ikan bilis goring sahaja. Hanya itu yang selalu dimakan oleh Amirah kerana lauk itu sahaja yang tidak menyebabkan tekaknya mejadi loya dan termuntah selepas makan. Walaupun dirasakanya alahan mengandung sudah berkurangan tetapi dia tetap berhati-hati ketika makan.

Sudah seminggu dia memulakan kerja mengikut giliran. Hari pertama dia berkerja malam  Loqman sudah mencurigai dirinya.

“Mirah..Mirah ni kerja ke pergi mana?..awak tu kelulusan Universiti, kerja dengan kerajaan.. macam mana boleh kerja syift pulak..yang aku tahu orang kerja kilang saja yang kerja ikut syift.” Suaminya bertanya ...mungkin hatinya merasa ragu dengan kerjanya.

“Mirah nak pergi mana lagi bang dengan perut besar macam ni…betul Mirah pergi kerja.” Dengan muka yang masam mencuka suaminya menghantarnya hingga kepintu pagar pejabat Amirah. Kini perut Amirah sudah kelihatan besar kerana kandunganya sudah memasuki usia enam bulan.

“Esok kau balik pukul berapa?”

“Diaorang cakap pukul 810 pagi..tapi agaknya keluar dari pejabat dalam lingkungan 830pagi.”

“Haa ada apa pulak tu.. dah habis 810 pagi teruslah balik  ni nak berlengah-lengah lagi buat apa?”

“Sebelum kita balik ada perjumpaan dengan kawan yang akan menggantikan tugas kita..nak terangkan tugas yang telah kita buat pada kawan yang akan mengantikan tempat kita pula.”

“Kalau macam tu kau balik sendirilah tak larat aku nak tunggu”.

“Bang sebelum pergi kerja esok minumlah dulu..Mirah dah siapkan sarapan abang.. kat atas meja.”

“apa yang kau siapkan?”

“Roti..kalau abang nak makan kaya ada dalam peti sejuk kalau abang nak makan dengan majerin, majerin ada kat atas meja..air panas dalam thermos tu baru tadi Mirah ganti sampai esok rasanya masih panas lagi tu.”

“Kalau setakat makan roti dengan kaya dan majerin kemudian bancuh air sendiri..baik tak payah, biar aku makan kat tempat kerja saja..hulur duit orang dah siapkan depan mata.”  itulah jawapan suaminya..bukankah ditempat kerjanya ada Liza. Makan bersama Liza sambil dapat memandag wajah Liza yang ayu dan mendengar suaranya yang gemersik makan pun lebih berselera. Amirah menahan sabar, dia hanya mendiamkan diriya sahaja. Sebenarnya dia tidak suka mendengar suara tinggi suaminya jika dia berkata lebih dari yang diperlukan. Kini Loqman sudah semakin kasar jika dia berbicara dengannya. Perkataan aku untuk ganti dirinya sudah sering terkeluar dari bibir suaminya.

                Sudah biasa Loqman ditinggalkan seorang diri dirumah, ketika isterinya bekerja malam. Tapi kadang-kadang dia merasa seronok pula ditinggalkan begitu, kerana segala kegiatanya tidak siapa yang akan menghalang. Kini dia sudah ada rutin harianya sendiri. Jika isterinya bekerja malam, dia akan keluar makan malam bersama Liza. Mudah sahaja untuk mengajak sigadis manis ini menjadi penemannya, gadis itu tidak pernah menghampakan permintaannya. Liza tidak banyak soal dan sanggup menemankannya kemana sahaja. Kekerapan dia bersama Liza juga menimbulkan rasa sayang dihati Loqman. Bagi pihak Liza pula sememangnya itu yang diharapkan. Sejak dia terpandangkan Loqman hatinya sudah terpikat. Peluang yang ada tidak akan dilepaskan begitu sahaja, walau pun dia tahu Loqman sudah beristeri dan isterinya sedang mengandung.

“Isteri you tak marah ke keluar dengan Liza malam ni.” sekarang ini Liza sudah tidak memanggil Loqman dengan panggilan  ‘encik’  seperti dulu lagi. I dan you terdengar lebih mesra. Maklum lah sudah biasa tentulah sudah ada mesra.

 “Dia tak ada malam ni.. dia kerja malam..lagi pun takkan dia nak marah. Dah dia kerja macam mana nak temankan I makan.. I carilah teman. Lagipu salah ke I keluar makan dengan kawan I. Kalau tak boleh, janganlah pergi kerja..temankan saja suaminya ni ye tak?” tu hanya alasan Loqman sahaja..kalau betul dia hendakkan makan berteman cari sajalah kawan lelaki bujang bukannya tak ada..punyalah ramai polis lelaki yang masih bujang di tempat kerjanya.  mendengar jawapan Loqman, Liza tahu dia sudah ada didalam hati  Loqman. Liza ketawa bahagia. Ketawanya itu ramai warga lelaki dipejabatnya yang ingin mendengarnya.. kerana suara tawanya kedengaran sungguh romantic. Loqman juga suka mendengar suara tawa itu.

                Sedang mereka menanti pesanan sampai.. tiba-tiba telefon bimbit Loqman berbunyi..bila dilihat, terpapar nama Amirah diskrin telefon bimbitnya. Loqman menjawab dengan malas. Sekarang bagai tiada semangat apa-apa, jika berkaitan dengan Amirah mengapakah begitu.  Tidak seperti dulu suara itulah yang paling ditunggu. Mungkinkah kini isterinya umpama habis manis sepah dibuang..tetapi bukankah itu isterinya.

“Assalamualaikum..abang kat mana ni?” Amirah mendengar bunyi bising orang bercakap-cakap  Amirah bertanya, dimana suaminya.

“Abang kat luar ni tengah nak makan.”

“Kan Mirah dah siapkan makan abang bawah tudung saji..abang tak makan kat rumah ke?”

“Lauk tu lauk semalamkan. Lagi nak makan sorang-sorang mana sedap..ni abang keluar makan dengan kawan.” Amirah tidak menyoal lagi, kerana terlebih tanya takut nanti dia diherdik oleh suaminya pula. Sebab sekarang ini suaminya sudah tidak seperti dulu lagi. Loqman bukan suami yang  penyayang dan penuh pergertian lagi. Dia mudah marah jika bersamanya atau menjawap pertanyaanya.

     Sememangnya lauk itu lauk semalam. Dia memasakkan suaminya masak lemak cili api daging salai. Tetapi pada kebiasaan keluarga mereka sememangnya lauk itu dimakan lebih dari sehari..makin lama lauk itu makin sedap rasanya, kerana sudah menjadi pekat dan dagingnya juga sudah semakin lembut. Jika tidak dimakan bersama nasi mereka akan memakannya bersama cucur bilis atau lempeng sahaja. Kebiasaan keluarga mereka adalah sama.

“Ehmm.. ada apa Mirah call ni?” Amirah tersedar dari kemuskilanya bila suaminya bersuara.

“Ohh ialah..Mirah nak tanya abang ni,esok abang ada kat rumah ke?..”

“Kenapa pulak kau tanya?…nak balik kampong ke?…abang ada kerja esok.” Belum sempat Amirah memberi sebab..suaminya sudah memperkatakan dia bekerja esok.. tinggi pula nada suaranya, mungkin untuk menunjukkan ketegasanya atau pun dia marah kerana hari esoknya dia akan diganggu.

   Terdetik difikiran Amirah esok hari Sabtu…bukan kebiasaan Loqman bekerja  di hari Sabtu. Jika ada kes-kes tertentu sahaja dia dikehendaki kepejabat. Itu juga Amirah tidak bertanya dia hanya diam memikir sahaja walau pun ada kemuskilan dihatinya. Dirasakan kepalanya asyik sahaja memikir tentang keluarbiasaan suaminya kini.

“Kalau macam tu Mirah balik lewat sikit esok, oklah Mirah nak tanya itu saja Assalamualaikum ”  talian diputuskan bila ditunggu tiada soalan lagi dari suaminya. Amirah menjangkakan tentulah suaminya akan bertanya mengapa dia pulang lewat esok. Kini diakui suaminya sudah tidak kisah akan dirinya lagi.

Setelah talian diputuskan Liza yang duduk dihadapan, tersenyum-senyum dan berkata....

“Ohh isteri you dah buat spot check..nampaknya.” Liza cuba menusuk jarum halus..tetapi Loqman tidak terasa kerana jarum terlalu halus dan tajam.

“Jangan you fikir I ni boleh diQueen control oleh isteri I.” itulah tujuan Liza yang sebenarnya.., bila Loqman berkata begitu. Liza tersenyum gembira tetapi manja dan mengoda dimata Loqman. Liza tersenyum kerana hatinya gembira tusukkanya sudah terkena sasaranya. Itulah tujuan sebenar Liza. Dia mahu Loqman terasa isterinya mahu menyekat kebebasanya dirinya.

                Kelewatan isterinya  pulang dari kerja esok  menimbulkan banyak rancangan dikepala Loqman. Lagi pun dia mahu membuktikan kepada Liza dirinya bukan dibawah telunjuk isterinya. Loqman mula merangka agenda esok bersama Liza untuk berseronok. Dia ingin mengajak Liza keluar bersarapan esok pagi dan selepas itu mereka akan berjalan-jalan kemana-mana sahaja untuk ‘mencuci mata’
.
                 Kini hati Loqman rinag bila bersama Liza. Dimata Loqman, Norliza memang seorang yang sangat memahami dirinya, tidak jemu dipandang mata kerana dia pandai bergaya dan cantik. Norliza kecil molek orangnya, dengan ketinggian 150 cm dengan berat badan 51kg, Liza kelihatn berisi dan sedap mata memandang.  Dia suka berpakaian yang mengikut bentuk  badan, tetapi tidak pula terlalu ketat, berkulit putih, hidungnya mancung. Dia pandai mengenakan gincu bibir yang tidak terlalu menyerlah, itu menyebabkan  bibirnya kelihatan sentiasa merah basah. Ditambah pula dengan suara dan tingkah lakunya yang manja, membuatkan hati Loqman sentiasa ingin bersamanya. Jika dibandingkan dengan Amirah, isterinya itu seorang yang suka berdikari, mungkin dia anak yang sulung menyebabkan dia bersikap begitu. Dari segi kecantikan.. Amirah  cantik juga tapi kecantikannya asli, tidak seceria kecantikan yang ditambah dengan alat solek yang nampak lebih ceria dan berseri.

 Bagi Liza ajenda bersama Loqman memang selalu dinanti. Dia benar-benar rasa gembira, Loqman sentiasa menguntukkan masa untuk bersamanya.            
               
               













No comments:

Post a comment