~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 17 July 2012

Bab2 Tidak terkikis kesal dihati




Jalan cepat-cepat,
Jangan sampai lambat,
Lipat siku lipat,
Siapa cepat dia dapat.

         Pertemuan kali ini rupanya Loqman mahu bertanyakan tentang lamarannya sekali lagi. Sudah dua kali Loqman menyuarakan hasrat hati ingin melamar dirinya. Bagai sudah tidak sabar-sabar lagi Loqman mahu dirinya diberi tanggungjawab  sebagai suami.  

         Kadangkala Amirah merasa takut dengan sikap Loqman. Walaupun tiada perlakuan sumbang yang dilakukan terhadap dirinya tapi renungan, sikap prihatin dan kata-kata romantisnya  mendebarkan hati gadisnya. Dia rimas dengan keadaan itu.

         “Abang Man kenapa abang Man pandang Mirah macam tu?, Mirah tak sukalah.” Dengan muka memuncung dia menyatakan apa yang ada dihatinya.

         “Abang rindu pada Mirah.. ni sementara Mirah ada kat depan mata, abang pandanglah lama-lama untuk sampai kita jumpa lagi, jadi taklah rindu sangat abang nanti. Mirah tak rindu pada abang ke?” Jika pertanyaan itu yang keluar dari mulut Loqman, Amirah hanya menundukkan wajahnya sahaja. Tiada jawapan yang akan keluar dari mulutnya dan tiada juga senyum telukis dibibirnya tanda gembira ada orang yang rindu akan dirinya.

         Amirah bukan gadis yang suka dengan kata-kata yang memujuk rayu, kata- kata rindu atau kata-kata romantis. Dia juga tidak suka jari-jemarinya disulam dan di genggam atau di ramas-ramas. Apatah lagi untuk seorang lelaki meletakkan tangan dibahunya. Dia tidak akan merelakan sama sekali. Dia tidak akan megizinkan dirinya disentuh oleh sebarang lelaki yang bukan muhrim nya, walaupun orang itu Loqman sekali pun, orang yang telah dikenalinya sejak dari dia kecil lagi. Mereka tetap bukan muhrim. Yang salah dan haram tetap haram. Dia tidak akan sewenang-wenangnya menghalalkan cara untuk kepuasan dirinya. Dia selalu  mengingatkan dirinya dengan pesanan kedua ibu dan ayahnya agar berpegang pada ajaran ugama. Itulah penganganya. Loqman akur dengan pendirian Amirah itu..jadi sementara ada didepan mata dia akan merenung wajah kekasihnya, selama mungkin.
        
                     Sebenarnya Amirah belum bersedia untuk berbicara soal hati. Dia juga belum bersedia untuk dijadikan kekasih kepada sesiapa pun. Padanya perjalanannya masih jauh dan tanggung jawabnya masih banyak. Biarlah dia menghabiskan dulu pengajian dan kemudian bekerja, barulah soal hati difikirkan.Itulah peta minda yang terancang didalam hatinya.  Sudah ditanam didalam mindanya pelajaran sangat penting pada setiap orang. Dengan adanya ilmu didada seseorang itu  akan bersikap matang dan tidak terburu-buru menangani sesuatu perkara.Dia juga ingin melihat semua adik-adiknya berjaya dalam pelajaran hingga kemenara gading.  Tiada yang lebih penting lagi dalam hidupnya kini selain dari membantu ibu dan ayahnya. Kini dia sudah duduk dimenara gading, dia mengharapkan semua adik-adiknya akan mengikuti jejaknya. Itulah azamnya. Bukankah itu lebih penting dari melayan perasaan. Dia berjanji kepada dirinya sendiri, akan menjadi anak yang berjaya dalam pelajaran dan menjadi contoh yang baik kepada semua adik-adiknya.

============================
        
 “Abang Man fikirlah..tapi Mirah cakap jujur dengan abang Man ..walau macam manapun Mirah kena tolong ayah Mirah dulu”.Bagi Amirah dia tidak pernah mencari cinta seorang lelaki yang mungkin untuk dijadikan kekasih. Dihatinya hanya ada satu tekad sahaja..membantu kedua ibu dan ayahnya.

         Lama Loqman mendiam diri, sambil merenung gadis kesayangan dihadapanya.  Memikir akan kebenaran apa yang di perkatakan olehnya tadi. Dia akur akan kesempitan keluarga Amirah. Dalam diam dia kagum dengan  sikap tanggungjawap dan timabang rasa Amirah kepada keluarganya. Loqman juga kagum dengan kegigihan kedua ibu dan ayah nya walaupun mereka susah, namun pelajaran anak-anak meraka tidak diambil sambil lewa. Mereka bersungguh-sungguh memberi pelajaran hingga ketahap yang termampu oleh anak-anak mereka.

         Amirah merupakan anak sulung dari lima orang adik-adik. Adiknya yang kedua baru menerima keputusan SPM.  Dia cemerlang dalam keputusan itu. Dia masih menunggu untuk ditawarkan kemana-mana IPTA (Institut Pengajian Tinggi Awam) atau IPTS(Institut Pengajian Tinggi Swasta).  Jika dia memilih untuk menerima IPTS lagi banyak duit yang diperlukan sebagai  pendahuluan, sebelum diadapat menerima apa-apa  pinjaman atau biasiswa. Walaupun sementara dia menunggu keputusan SPMnya tempuhhari, Adnan adik Mirah yang nombor dua itu bekerja disebuah supermarket berdekatan kampung mereka, katanya untuk menambah-nambah bayaran jika dia berjaya kemana-mana pusat pengajian tinggi nanti.Tetapi banyak manalah sangat gaji pekerja sementara. Sememangnya anak-anak Encik Abdul Rahim anak-anak yang bertimabangrasa dan tahu bagaimana mahu meringankan tanggunagan ayah mereka.

                     Bagi Amirah, dia amat bersyukur, ketika dirinya diterima masuk ke UiTM dulu, tidak lama dia menunggu bantuan kewanagan dari kerajaan. Dua bulan dia diterima menjadi penuntut UiTM, dia sudah ditawarkan biasiswa JPA. Duit itulah yang digunakan untuk kos sara hidup di Shah Alam, dia tidak meminta wang belanja dari ayahnya. Dengan wang biasiswa itulah dia berjimat-jimat untuk makan, membeli bahan untuk dia belajar dan bayaran yuran semestanya. Dan pada setiap permulaan semesta dia akan memohon untuk duduk di kolej. Untuk dia mendapat tempat dikolej yang disediakan, dia diwajibkan bergiat cergas dalam apa-apa kegiatan di kampusnya maupun di kolejnya.

         Tidak seperti Loqman, dia merupakan anak bungsu dari tiga adik beradik. Kedua ibubapanya bekerja, ayahnya  berpangkat sarjan manakala ibunya pula seorang guru sekolah rendah. Dua orang abangnya sudah mempunyai pekerjaan tetap dan mantap.  Abang Sulongnya seorang pensyarah di Universiti Utara di Sintok Kedah. Abang Ngahnya pula  seorang  jurutera Petronas yang bertugas di Kuala Terengganu. Mereka berdua sudah pun berkeluarga sendiri, hanya Loqman sahaja yang belum berkahwin. 
         Loqman hanya mempunyai tiga orang adik beradik. Kesemuanya lelaki. Dia merupakan anak bungsu. Jarak usia antara Loqman dan abang-abangnya agak jauh sedikit kerana setiap anak yang dilahirkan oleh Puan Sharifah mama Loqman melalui pembedahan. Doktor menasihatkan agar dia tidak  mengandung  lagi setelah tiga kali pembedahan. Ini bertujuan untuk menjamin keselamatan diri dan anak yang kandungnya.
         Setelah anaknya yang bunsunya membesar..Entah mengapa sifat anak lelakinya yang  ini agak lembut sedikit dari perwatakkan anak lelaki biasa dan juga dua orang abangnya. Mungkinkah kerana  keinginan melahirkan  anak perempuan untuk suaminya, ketika Loqman dalam kandungan, menyebabkan Loqman bersifat begitu. Hati puan Sharifah dan Encik Abdul Majid dipagut bimbang, mereka sebagai ibu bapa sering mengingatkan Loqman bahawa diri seorang lelaki.

         Setelah mendapat ijazah dalam bidang kejuruteraan di sebuah universiti tempatan, dia digalakkan oleh mamanya memohon untuk menjadi polis seperti papanya. Ini bertujuan supaya Loqman menjadi lelaki yang bertingkah dan  berfizikal keras. Alhamdulillah dia berjaya mendapat jawatan inspektor polis. Tidak lama Loqman menjadi penganggur rupanya.  Kini dia sudah  selesai menjalani kursus dan latihan. Dia bertugas sebagai Inspektor polis percubaan di Shah Alam Selangor.Ini bermakna Loqman  dan Amirah keduanya berada di  Shah Alam. Seorang berjawatan Inspektor polis dan seorang lagi pelajar diUiTM Shah Alam.

         Amirah sudah ditahun tiga, dia belajar diUTiM Shah Alam dalam bidang Sarjana Sain Matamatik. Jika dahulu mereka akan hanya bertemu ketika hariraya atau ketika saudara mara mereka berkahwin sahaja, tetapi kini mereka boleh berjumpa pada bila-bila masa sahaja.  Bagi Loqman waktunya sentiasa ada untuk Amirah. Setelah berdekatan, hati Loqman sentiasa meronta ingin berjumpa. Rindunya pada Amirah tak mengira masa, walaupun boleh dikatakan setiap minggu mereka berjumpa. Hubungan mereka semakin rapat.

          Tadi sekali lagi Loqman menyuarakan hasrat hatinya kepada Amirah, makin serbasalah Amirah dibuatnya. Pertama kali kali Loqman meluahkan isi hatinya dan erti Amirah dalam hidupnya ketika Amirah ditahun dua lagi. Rahsia hati terluah disebabkan Amirah cuba menyampaikan salam kawan serumahnya...


=====================


           Perjumpaannya pagi itu Amirah membawa salam dari kawan serumahnya  yang tertarik kepada Loqman.  Sudah dua tiga kali rakan serumah Amirah terserempak dengan Loqman, ketika Loqman menunggu Amirah dipintu pagar kolej mereka. Dimata gadisnya Loqman sungguh tampan  dan memikat..penuh dengan ciri-ciri lelaki idaman gadis. Dengan ke tinggian 175, berbadan sederhana, hidung mancung dan bibirnya yang merah kerana dia tidak merokok.Tetapi yang menjadikkan Loqman yang tampan menjadi bertambah kacak,  bila wajahnya dihiasi dengan misai yang sedikit tebal, walaupun tidak setebal misai Datuk K suami penyanyi Siti Nurhaliza dan sedikit janggut didagunya seperti janggut Fahrin Ahmad.  Dia kelihatan seperti seorang lelaki maskulin.

        Petang itu dia terserempak lagi dengan lelaki yang mendebarkan hati gadisnya. Lelaki itu sedang bersandar  keretanya MYVI berwarna krim di tepi  pagar kolej mereka. Dia tahu lelaki itu menunggu Amirah tetapi untuk menegur dia merasa malu, dia hanya mampu menjeling dan memuji didalam hatinya sahaja. Dia  ingin menyatakan hasratnya  untuk mengenali Loqman kepada Amirah. Dia perlu pantas..nanti ada orang lain pula yang memintas keinginannya.

“Bersiap-siap ni nak kemana Mirah?” Farah Adibah bertanya bila melihat Amirah sudah siap bertudung, berseluar jean biru dan memakai t-shirt  muslimah  yang selalu dipakainya. Rakan-rakan serumah Amirah sudah tahu jika Amirah memakai pakaian itu dia hendak keluar. Amirah tidak mempunyai koleksi pakaian yang banyak..hanya tiga atau empat helai baju sahaja, baju untuk keluar berjalan. Jika hendak kekelas pula dia akan mengenakan baju kurung.

“Abang Man  aku call tadi, ajak keluar...masa kau masuk tadi dia dah sampai kebelum? masa dia call tadi dia kata ‘on the way’ nak datang sini.”

“Oh pak we hensem kat pagar masuk kolej kita tu ke?..orangnya tinggi lampai  ada misai dan jangut sikit, itu abang Man kau ke?..handsomenya. Itu bukan pak we kau ke Mirah?” Farah Adibah menyelidik.

“Ehh bukan lah, dia tu abang dua pupu aku..dia tu Inspektor polis kerja kat sini juga, itu yang selalu kita orang jumpa tu.”

“Oh..macam tu. Mirah aku ada satu permintaanlah boleh tak kau tolong?”.

“Kalau yang boleh aku tolong, aku tolonglah..nak minta tolong apa cakaplah.”

“Boleh tak kau kenalkan aku dengan abang dua pupu kau tu..aku memang minat orang yang ada misai macam tu, lagi pun dia tu nampak macholah Mirah..boleh ye...boleh ye.” penuh harap Farah Adibah, memohon.

“Insyaallah aku sampaikan nanti..tapi aku tak tahulah nak cakap macam mana.. kadang-kadang dia tu berangin sikit..kalau datang angin  tak baiknya ..dia tu garang semacam lah Dibah.”

“Alah ..kau cakaplah aku nak kenal kat dia..tadi aku lalu depan dia..takkan dia tak perasan kut.” Tadi walaupun tadi Farah Adibah cuba memberi senyuman kepada Loqman, tetapi Loqman seakan tidak memandang kearahnya. Dia memandang kearah lain.

“Oklah nanti aku cuba..aku pergi dulu  ye nanti lama pulak dia tunggu aku, assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam jangan lupa tau.. aku mengharap ni.” Pesan Farah Adibah mengingatkan lagi.

         Sudah menjadi kebiasaan setiap hujung minggu, jika Loqman tidak bertugas,dia akan mengajak  Amirah berjumpa. Mereka akan pergi makan-makan disekitar Shah Alam kemudian mereka akan duduk berbual-bual. Hari itu Amirah akan cuba menyampaikan hasrat hati kawan serumahnya tadi.

“Abang Man kawan Mirah kirim Assalamualaikum pada abang Man..dia teringin nak berkenalan dengan abang Man.” Amirah menyatakan begitu kerana dia pernah mendengar satu ceramah ugama..jika seseorang berkirim salam..katakanlah mengirim ASSALAMUALAIKUM.  Agar orang mengirim salam  dan orang yang menerima salam juga mendapat pahala.

“ Waalaikumsalam...Yang mana satu..abang pernah jumpa dia ke?”

“Tadi masa abang Man tunggu Mirah kat pagar kolej, dia lalu depan abang Man.”

“Ohh yang pakai baju merah jambu ketat dan berseluar jean biru tadi tu..dia tak pakai tudungkan, rambutnya lurus sampai kebahu yang itu ke?”

“ Ialah dialah tu..nama dia Farah Adibah. Dia cantikkan.. secantik namanya kan abang Man. Abang Man nak tahu dia tu banyak peminat tau..dahlah cantik pandai pulak tu. Walaupun dia  anak orang berada tapi tak sombong..dia ambil kos fesyen.. dia kata kalau dah grad nanti dia nak buka butik sendiri..” penuh perasaan Amirah melobi kawan serumahnya. Dia berharap agar Loqman dapat menerima rakan yang dikira agak rapat juga dengan Amirah. Tetapi apa yang terjadi sebaliknya pula.

“Abang tak terasa ingin nak berkenalan dengan dialah  Mirah.” selamba Loqman mempamirkan wajahnya yang tidak berminatnya.

          Pada Loqman dia tidak tertarik dengan penampilan kawan serumah Amirah tadi. Biar pun wajahnya cantik tapi pada pandagan mata Loqman, kawan Amirah itu mempunyai sifat kepura-puraan. Dia juga tidak suka kepada gadis yang nampak  tergedik-gedik seakan mahu memikat dan mengoda.. tadi ketika gadis itu melintas didepanya, dia seakan mempamirkan lenggok tubuh yang mengiurkan. Ditambah dengan pakainya agak ketat menampakkan bentuk badannya yang seksi kerana dia berbadan agak gempal sedikit. Gadis itu juga melemparkan senyuman manis bak madu untuknya seakan mahu memikat. Tetapi Loqman rasa berat pula hendak membalas, dimemalingkan wajahnya ketempat lain..Hairan sungguh dengan sikap Loqman...  Bukankah kebanyakkan lelaki suka pada gadis yang menarik dan tertarik kepadanya dan bukankah kebanyakkan lelaki suka memandang gadis-gadis yang seksi.. kalau hati dah tak suka berbagai alasan yang timbul didalam kepala.

“Kenapa..sebab dia tak pakai tudung ke? ..nanti Mirah cakapkan pada dia.. abang Man suka orang yang pakai tudung..kalau Mirah cakap macamtu tentu dia akan pakai tudung.. memang dia naaak sangat kenal dengan abang Man. Yang sebetulnya dah dua tiga kali dia cakap dengan  Mirah nak kenal abang Man, tapi Mirah ni asyik terlupa nak sampaikan. Mirah minta maaf ye.”

“Mirah...dalam hati abang ni dah terisi satu nama..abang tak nak serabut kepala.. nak sumbat dua tiga orang  perempuan dalam hati abang...gadis ni saja pun dah penuh ruang dalam hati abang ni..yang lain dah tak boleh masuk.”

“Oh..abang dah ada mak we rupanya...dia tahu ke abang Man jumpa Mirah ni, takut dia salah faham pulak nanti..kalau abang Man ada masa nanti kenalkan Mirah dengan mak we abang Man tu ye. Tapi macam mana ye Mirah nak bagi tahu kawan Mirah tu, yang abang dah ada pilihan?”

“Cakaplah macam yang abang cakap tadi” kemudian lama mereka mendiamkan diri. Sebenarnya Loqman menunggu Amirah bertanya siapakah gadis yang bertahta dihatinya. Tapi Amirah bukan gadis yang suka mengambil tahu atau menyebuk hal orang lain.

“Abang Man rasanya dah lama kita kat luar ni..jomlah kita balik dah nak Asar ni.” Amirah ingin meminta diri, kerana hatinya bimbang penerimaan kekasih abang dua pupunya terhadap dirinya nanti. Tetapi selalunya jika mereka  keluar berjalan-jalan hampir magrib barulah Loqman menghantar Amirah pulang kekolejnya.  Mereka akan menunaikan sembahyang Zohor dan Asar  diMasjid  atau surau yang mereka jumpai. Hari itu cepat sahaja Amirah mahu dirinya dihantar pulang. Dan dia juga tidak mahu diajak keluar jauh dari kawasan Shah Alam.

“Alah Mirah ni..nanti kita sembahyanglah kat masjid. Lepas kita makan malam abang hantarlah Mirah balik kolej jangan takut.”

 “Mirah bukan apa, nanti timbul salah faham antara abang Man dengan buah hati abang Man tu. Walaupun dia mungkin dia tak duduk kat Shah Alam ni, dia tak nampak, tapi kalau ada orang sampaikan lagi tak elok..tak pasal-pasal bergaduh pula abang Man dengan dia, Mirah tak suka pasal Mirah orang lain dapat susah”.

“Mirah..Mirah” keluh Loqman perlahan.

          Akhirnya Loqman meluahkan juga rahsia hatinya.  Itulah pertama kali Loqman menyatakan rasa sayangnya pada Amirah. Dilihat Amirah sungguh terkejut. Mungkin dia tidak  menyangka hubunganya yang seperti adik dan abang bertukar kepada kepada pasangan kekasih pula.

 “Mirah tak nak tahu ke, gadis yang dah bertahta dalam hati abang ni?” Loqman pula yang mula menyoal, bila ditunggu Amirah tidak bertanya kepadanya.

“Oklah nak tahu juga..mak we abang Man tu orang Negeri ke..orang kampung kita ke..atau sedara kita ke..agak-agak  Mirah kenal tak?” Berbagai bagai yang keluar dari mulut Amirah meneka buah hati abang dua pupunya.

“Kenal.. Mirah kenal sangat.” jawab Loqman selamba..sebenarnya Loqman rasa sebal setelah di tanya baru lah Amirah mahu bertanya siapa gadis yang menghuni dalam hatinya. Seakan dirinya tidak begitu bermakna pada Amirah betulkah begitu. Bila melihat riak keberatan Loqman untuk memperkenalkan gadis pujaannya, Amirah terus sahaja berkata...

“Kalau abang Man keberatan atau malu nak cakap dengan Mirah tak apa..lambat laun Mirah tahu juga. Esok-esok  kalau abang Man dah kahwin dengan dia.. mana abang Man nak sorok lagi.” Sambil tersenyum-senyum Amirah mendongakkan mukanya memandang abang dua pupunya. Bila dia memandang kearah Loqman dilihatnya Loqman sedang merenungnya dengan pandagan redup penuh kasih berladung diwajahnya. Berdegup laju jantung Amirah..dia jadi tidak keruan.

“Mirah, rupanya selama ini Mirah tak pernah rasa, abang sayang Mirah.” sayu suara Loqman menutur, pandanganya masih redup memandang Amirah dihadapanya.

“Abang Man ...Mirah tahu abang Man sayang Mirah ..Mirah nikan adik dua pupu abang Man.. lagi pun abang Man tak ada adik, dengan Mirah abang Man  rasa macam abang Man ada adik.. Mirah akur tu Mirah tak kisah.”

“Abang tak pernah anggap Mirah ni adik abang...dah lama abang  suka dan sayang pada Mirah.” penuh sayu Loqman meluahkan isi hatinya agar Amirah memahaminya. Agar dia tahu tindaktanduknya selama ini melambangkan kasih sayangnya  pada Amirah. Bukan sayang abang adik, tetapi lebih dari itu. Sayang yang ada rasa kasih dan rindu. Betul ke sayang+kasih+rindu  = CINTA. Amirah tidak tahu itu walaupun dalam kursus matematik yang dipelajari dia ada juga menjumpai tanda +, -  dan =... tetapi itu lain.

 “Maksud abang Man..apa?” rupanya Amirah tidak dapat memahami kata-kata Loqman tadi dan tidak faham tindak-tanduknya selama ini. Dalam soal hati dan perasaan Amirah  sememangnya‘lurus bendul dan buta kayu’. Itulah perumpamaan yang boleh disandang oleh Amirah.

“Abang sayang Mirah.” jawab Loqman lagi. Loqman menundukkan pandangan memandang  kehujung kasutnya. Dia merasa malu pula hendak menyatakan berulang kali. Tetapi sayangnya Amirah masih tidak memahami. Pada Amirah dia tidak mahu serjap jarang perasaan abang dua pupunya terhadap dirinya..nanti dia malu sendiri.

“Itu mestilah.. sebab kita kan masih sedara lagi, Mirah pun sayang abang Man juga, sebagai abang Mirah. Kebetulalan Mirah tak ada abang..jadi dengan abang Man dapat jugalah Mirah menumpang kasih sayang seorang abang.”  Bila Amirah menjawab begitu , ‘Lebih baik aku berterus terang dengan Amirah’, detik hati Loqman.

“Mirah!! abang sayang Mirah bukan seperti adik abang..abang sayang lebih dari itu... abang nak jadikan Mirah surihati abang bila Mirah habis belajar nanti.” terkedu Amirah mendengar penjelasan Loqman. Matanya membulat memandang Loqman tampa berkelip. Amirah yang masih terkejut,  diasak lagi dengan permintaan dan harapan Loqman yang mengunung.

“ Hendaknya Mirah sudi terima abang ..abang betul-betul mengharapkan kehadiran Mirah dalam hidup abang ni.”

 “Ehh boleh ke kita macam tu.. kita kan masih sedara lagi?” Dengan dahi berkerut-kerut Amirah bertanya.

“Mirah ni..kitakan bukan muhrim..ertinya kita halal nikah.”Makin terkedu  Amirah mendengar jawapan dari Loqman. Panas membahang rasa mukanya. Dia merasa malu mendengar jawapan itu.

         Itulah kali pertama Loqman menzahirkan isi hatinya kepada Amirah. Selepas itu bertambah galak Lokman megajaknya keluar. Amirah sudah tidak terkata apa lagi. Pada Loqman dia ingin membiasakan Amirah kepada dirinya supaya dia dapat mengikis sedikit rasa malu terhadap dirinya. Tadi tampa rasa malu Loqman menimbulkan tentang lamarannya sekali lagi  kepada Amirah.

 “Mirah …..bila Mirah habis belajar… rasanya tahun ni dah masuk tiga tahun Mirah kat UiTM kan?”.

“Bulan tujuh nanti baru final exem, grad nanti entah bulan berapa…lepas habis sahaja exam nanti Mirah nak terus  cari kerjalah ..kesian ayah… Adnan belum dapat PTPTN (Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional) lagi . Untuk tiga empat bulan ni semua guna duit ayah tanggung dia.” Amirah sengaja menceritakan kesempitan keluarganya agar Loqman memahami. 

         Amirah memperkatakan tentang adik keduanya. Sudah masuk bulan keempat  adiknya diterima masuk keSain asasi di Universiti Malaya, tetapi masih belum menerima apa-apa bantuan  kewangan atau pun biasiswa. Semua adik beradik Amirah dalam ketegori anak-anak yang bijak, anak-anak yang boleh membanggakan kedua ayah dan ibunya. Adiknya yang keempat baru sahaja  mendapat keputusan PMR tempuh hari. Dia termasuk dalam golongan sepuluh orang murid yang cemerlang disekolah nya. Adik perempuannya  Atirah pula bersekolah di sekolah Menengah Sains Tuanku Jafaar Kuala Pilah, yang akan menduduki SPM hujung tahun itu dan adiknya yang kecil sekali sudah ditahun satu dan mendapat 4A dalam peperiksaan UPSRnya yang lalu.

“Emmm…tapi kalau kita bertunang dulu tak  apakan?” Loqman bagai tidak mengerti apa yang cuba disampaikan oleh Amirah. Walaupun Amirah cuba mematikan topik yang meresahkan mindanya.   Dia masih juga membicarakan persoalan mereka berdua. Kisah tunang kahwin dan segalabagai yang amat ditakuti oleh Amirah. Akhirnya Amirah hanya tertunduk mendiamkan diri sahaja. Dia  tidak mampu untuk menjawap pertanyaan abang Loqmannya. Dia merasa serba salah sebetulnya.
















No comments:

Post a comment