~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Monday, 18 June 2012

Bab11. Jangan ada rahsia




Tak kenal, maka tak cinta.



Malam itu tidur Nur Jannah dalam pelukkan Tengku Farid suaminya. Nur Jannah tersedar apa bila kedengaran laungan azan subuh dari masjid berdekatan. Selesai mandi dan berwuduk Nur Jannah mengejutkan suaminya.

“Abang bangunlah dah subuh ni”.

“Nanti abang bangun, Jannah pergilah sembayang dulu jangan tunggu abang”.

Nur Jannah berlalu kebilik sebelah untuk menunaikan kewajipanya sebagai hamba kepada Allah yang Maha Esa.Tengku Farid bangun juga, setelah selesai mandi dia duduk diruang tamu mencuri dengar suara isterinya mengaji selepas sembahyang. Entah mengapa alunan suara isterinya memberi ketenagan pada jiwanya.Terasa lapang dadanya. Suara gemerik itu mengalunkanbait perkataan dia tidak diketahui  apa ertinya, tetapi mengapa telinga suka mendengar dan mindanya pula menjadi lapang. Lama di menekur diruang tamu sendirian. Tiba-tiba timbul pula perasaan berdosa dan bersalah menujah-nujah hatinya, tetapi dia tidak tahu apa yang harus dilalukanya sekarang. Ingin saja dia menolak pintu bilik dimana isterinya sedang mengaji.Dia tidak tahu perasaan apa bergelojak di hatinya sekarang. Tetapi perasaan itu sangat mendesak.

Lama dia termangu dan bingung sendirian ruang tamu...kerana tidak tahan dengan desakan hati yang semakin mendesak, dia melangkah juga kepintu bilik, dimana isterinya ada didalamnya. Tengku Farid menolak perlahan pintu bilik dia tidak mahu menggangu isterinya yang  sedang mengaji. Bila melihat suaminya menghampiri, cepat-cepat Nur Jannah menghabiskan bacaanya.. lalu menoleh kesisi, dimana Tengku Farid duduk berteleku mengadapnya dengan wajah tertunduk.

Nur Jannah meletak Al-Quran diatas meja yang terletak disisinya. Sebenarnya Al-Quran itu  dibawanya  dari kampung walaupun sudah berwarna kekuningan dan koyak sedikit tapi Nur Jannah amat menyanyanginya. Dia ada kenangan bersama Al-Ouran itu. Al-Quran itu adalah hadiah dari datuk dan neneknya sewaktu naik Al-Quran dahulu.Waktu itu umurnya 10 tahun.

Nur Jannah duduk mengadap  dan memegang kedua belah tangan suaminya yang duduk berteleku dengan meletakan tangan diatas lututnya. Ditariknya tangan itu lalu dikucupnya. Tengku Farid menandang wajah tenang isterinya. Isterinya itu masih bertelekung redup pandangan matanya memandang kepadanya dengan senyuman manisnya. Begitu senang dia mamandang wajah bersih dihapannya, Betapa dia ingin memiliki ketenangan yang tergambar diwajah isterinya...Tengku Farid bersuara untuk meluah kan apa yang menjadi bebanan didalam hatinya.

“Jannah abang nak cakap tapi tak tahu nak mula dari mana……rasa malu pun ada.” Tengku Farid berterus terang sambil memandang  isterinya yang duduk hampir dihadapanya dengan pandangan sayu.
“Cakaplah..kenapa nak malu, Jannah kan isteri abang, lagi pun kalau malu nanti sesat jalan… kalau sesat dah jauh sangat..nanti susah nak cari jalan balik.” Jannah ni kalau sesekali bercakap macam sasterawan pulak.

“Kalau boleh jangan ada rahsia antara kita bang….baik buruk sesuatu itu biarlah kita kongsi bersama..supaya kita memahami antara satu sama lain.” sambung isterinya lagi, kedengaran ikhlas ketika mengucapkan. Oleh kerana desakkan hati Tengku Farid meluahkan juga apa yang terbuku dihatinya. Sejak dia terpandang wajah isterinya yang bersih, tenang dan menyenangkan dipagi malam pertama mereka di hotel dulu, ingin sekali Tengku Farid merasa ketenagan seperti itu. Tetapi diwaktu yang sama, ada pula rasa keliru dan rasa ingin memberontak atas paksaan nikah dengan orang tidak dicintainya. Sebab itulah dia mengikut sahaja rasa hati untuk tidak memperdulikkan NurJannah ketika itu.

“Sebenarnya sudah lama abang tak sembahyang Jannah….dan abang lupa macam mana nak sembahyang. Masa zaman budak-budak ketika itu duduk dengan grandpa, memang abang sembahyang tapi bila abang duduk UK abang tak senbahyang lagi”.Terang Tengku Farid mengenai dirinya, Nur Jannah termangu mendengar penjelasan suaminya. Nur Jannah masih lagi memegang tangan suaminya dan memandang tepat kearah suaminya yang masih tertunduk mungkin dia malu setelah menyatakan kekurangan dirinya.

=============================

Pagi itu, Tengku Farid mula belajar dan mengingati apa yang telah dia belajar dulu. Dia menunaikan solat subuh dengan linangan air mata. Dengan sabar NurJannah memberi tunjuk ajar disisi..Itulah solat pertamanya setelah lama meninggalkannya. Walaupun kurang sempurna namun hatinya merasa lega. Kelegaan yang tak dapat untuk digambarkan dengan kata-kata. Jika inilah ketenangan dan kelegaan yang dia dapat, dia berjanji selepas ini dia tidak akan meninggalkan solat lagi.. Itu janji Tengku Farid pada dirinya sendiri didalam hati. Tahukah Tengku Farid bukankah solat itu satu kewajipanya untuk setiap hamba sepertinya. Kewajipan yang tidak ada alasan untuk ditinggalkan dengan sewenag-wenagnya. Kewajipan insan untuk bersolat ada diterangkan didalam AlQuran....Untuk mengambarkan wajibnya Nabi menyatakan...jika tidak mampu untuk berdiri solatlah secara duduk jika tidak berdaya untuk duduk maka solatlah secara baring. Jika sudah baring juga tidak mampu untuk membuat pergerakkan mengakat tangan..kita juga masih wajip menunaikan dengan hanya mengerakkankan kelaopak mata. Solat merupakan tiang agama.

 Selesai Tengku Farid bersolat, dia menadah tangan berdoa memohon keampunan dengan rasa insaf. Dia menangis teresak-esak sambil berdoa. Selesai berdoa Tengku Farid masih lagi menangis dengan wajahnya disembamkan dipangkuan isteri yang masih setia menemani disebelahnya. Ketika itu isterinya juga  turut menangis. Bagi Tengku Farid dia menangis kerana dia sangat bersyukur kepada yang Maha Mengasihai, dia masih diberi hidayah dan kesempatan menunaikan tanggungjawabnya sebagai seorang hamba. Masih diberi masa untuknya memohon keampunan dari segala kesalahan yang telah dilakukan. Dia merasa sangat bersyukur kerana Allah mengurniakan NurJannah untuk menunjukkan semula jalan kebenaran.

“Terima kasih Jannah...abang betul-betul bersyukur kepada Allah..dijodohkan abang dengan  Jahhah untuk menyedarkan abang dari kelalaian abang selama ini”.

“Jangan cakap macam tu bang kita manusia kena ingat mengingati antara satu sama lain, apatah lagi Jannah isteri abang..bukan memang sudah sepatutnya kita akan sama-sama dalam semua hal”.

“Abang dah terlalu lalai Jannah..abang dah lama tidak menjadi hamba yang taat pada perintah Allah”.

“Kalau macam tu sembahyang lah sunat taubat dengan ikhlas banyak-banyak bang..semoga Allah menerima taubat abang”.

“Mahu ke Allah menerima taubat abang yang banyak berdosa ni Jannah.”

“Insyaallah..Allah kan Maha Pengasih dan Maha Penyayang kepada semua hambanya..Ini juga dari Rahmat kasih sayang Allah pada abang, abang tersedar dari kelalaian abang”.

=====================================

Selepas itu mereka bersama-sama kedapur untuk menyediakan sarapan pagi mereka.

“Abang nak makan apa pagi ni.”

“Abang tak kisah apa-apa pun boleh, janji perut abang kenyang.” Sememangnya Tengku Farid tidak pemilih orangnya.

“Hmm…ingat nak makan lempeng cicah sambal sardin tapi sambal sardin dah habis semalam.” sambil membuka peti sejuknya mencari-cari apakah menunya pagi itu..Nur Jannah berkata perlahan tapi masih didengari oleh Tengku Farid. Tengku Farid tersenyum semalam dia makan bertambah dua kali kerana sambal sardin dan sayur bayam masak rebus begitu sedap di lidahnya. Walau nasi dipinggannya telah habis.. namun dia masih meratah ikan dan bawang yang masih berbaki didalam mangkuk lauk petang semalam. Sesekali makan makanan yang lain dari biasa dia jai berselera pula.

“Jannah bawang ni sedaplah rangup.”Bawang yang menghiasi sambal sardinnya hanya setengah masak..menyebabkan bila dimakan masih terasa rangup dan manis. Sengaja Nur Jannah menghiris bawang besar agak tebal sedikit supaya ia tidak cepat layu dan lembek.

“Emm..Kalau bawang nak rasa rangup jangan masak lama sangat dia akan jadi lembik..goreng sikit-sikit saja lepas tu cepat-cepat angkat, nenek kat kampung suka buat macam ni itu yang Jannah ikut tu. Abang nak nasi lagi ke?” Bila melihat nasi dipinggan suaminya telah habis, namun suaminya masih meratah bawang dan ikan sadin yang berbaki didalam mangkuk..kemudian sekejap-sekejap dia menghirup kuah sayur bayam..sedangkan sayur bayamnya telah habis.

“Tak mahulah abang dah kenyang tapi rasa bawang ni sedap abang nak meratah saja.”

“Habiskan lah..”Dia yang menghabiskan lauk dan juga air bayam merah itu semalam. Ketika sedang dia tersenyum-senyum mengenangkan tingkahnya semalam,  kedengaran suara isterinya di belakangnya.

”Oklah kita makan mihoon Singapore nak?.“ berterbangan bayangan kisahnya petang semalam bila mendengar suaranya isterinya dibelakangnya.

“Amboi jauhnya.”

“Apa yang jauh?” soal isterinya tidak faham.

“Tu mihoon Singgapore..kata Jannah.”

“Ohh..namanya saja mihoon Singgapore..tapi masak dan makannya kat sini. Masak Mihoon ni Mak Milah yang ajar Jannah.”

“ohoo” bulat mulut Tengku Farid menerima jawapan dari isterinya.

Pagi itu NurJannah memulakan masakkanya..yang diberi nama mehoon Singgapore yang dipelajarinya dari Mak Milah pembantu rumah nendanya.
Diambilnya mehoon cukup untuk dua orang direndam bersama air supaya lembut. Sedikit lada hitam atau lada sulah akan ditumbuknya sehingga hancur bersama bawang putih dan bawang merah. Udang sederhana besar, sedikit kobis, daun kucai dan setengah biji carrot yang dihiris halus. Dia memulakkan masakkanya.Tengku Farid duduk disudut dapur tidak jauh dari isterinya hanya memandang apa yang dilakukan oleh isterinya.  Setelah mehoonnya siap dimasak dia kelihatan berwarna putih tetapi dihiasi carrot yang menyebabkan mihoon seperti hiasi oleh warna hijau daun dan warna oren nampak berseri dan menyelerakan. NurJannah mel;etakkanya dia atas meja, kemudian dia menumbukkan lima enam biji cili padi dan seulas kecil bawang putih dicampur dengan sedikit kicap, sambal seperti itu dipanggil sambal kicap untuk rasa pedasnya. Rupanya isterinya suka pedas. Mereka makan bersama sambil berbual....

“Jannah suka pedas ke?..kata orang, orang Negeri Sembilan yang suka pedas. Setahu abang Jannah ni bukan orang Negeri Sembilan...orang Selangor”.

“Tentang makan ni rasanya tak kira orang negeri mana bang..pada Jannah dengan rasa pedas ni menghilangkan rasa.... sedap ke tak sedap ke masakkan kita, sebab kalau lidah kita sibuk dengan rasa pedas..terlupa nak rasa makanan yang kita makan tu sedap ke tidak..yang sebetulnya Jannah ni bukan pandai sangat masak..cuba abang tenguk dari tadi Jannah seehaa..seehaa kepedasan tak sedar mehoon Jannah dah nak habis”. Ketika itu mereka sedang menikmati sarapan pagi mereka.

“Ialah tu...tapi abang rasa memang sesap mehoon ni.” Tengku Farid ketawa lucu melihat gaya spontan isterinya...semakin dia mengenali isterinya hatinya menjadi terhibur. Rupanya isterinya seorang yang lucu bila dia berkata-kata.

            Selepas bersarapan mereka keruang tamu, untuk memulakan pembelajaran lagi, kali ini  cara-cara mengambil wuduk.

“Kata atuk Jannah kan bang...wuduk adalah perkara asas untuk kita memulakan solat, kalau tak betul wuduk kita maka solat kita pun tak sah walau pun bacaan kita betul..Ok kita mula dengan cara nak ambil wuduk, sebelum kita berwuduk seeloknya kita buang air kecil dulu, semasa bersuci berdehemlah tiga kali supaya  air kencing  yang ada disaluran kencing keluar semua, masa kita nak basuh.. kita sertakan niat dalam hati “sahaja aku bersuci dari kencing kerana Allah Taala”.Lepas tu berwuduklah seperti biasa...

“Atuk ada cerita dengan Jannah dulu... cerita di zaman Nabi Muhammad...ada seorang sahabat yang kuat beribadat tapi yang hairannya bila meninggal dia mendapat seksaan kubur.Masa zaman nabi bila orang meninggal nabi dapat dengar apa yang terjadi didalam kubur. Nabi pun bersabdalah pada para sahabat yang menghadiri pengkebumian itu. Katanya sahabat yang meninggal itu mendapat siksaan kubur. Bila sahabat yang lain bertanya kenapa dia mendapat siksaan kubur sedangkan dia rajin beribadat...nabi menjawab semasa hayat nya dia tidak betul-betul suci ketika bersuci masa buang air kecil.” Nur Jannah bercerita kepada suaminya apa yang diceritakan oleh datuk kepadanya suatu masa dulu.

Selepas belajar berwuduk mereka membaca muqaddam pula, surah yang pendek-pendek sahaja supaya senang  di baca dalam solat zohor nanti. 

            Bermula dengan surah Al-Fatihah dan seterusnya surah lazim yang pendek-pendek sahaja. Disebabkan Tengku Farid pernah membaca dan belajar mengaji dulu jadi tidaklah sukar untuk dia belajar semula. Dia masih boleh mengingatinya sedikit-sedikit apa yang dipelajarinya dahulu. Ketika membaca surah  Al-Iklas NurJannah menceritakan pula keistimewaan surah itu. Dahulu ketika dia masih dikampung selepas sahaja sembahyang Magrib datuknya akan bercerita tentang kisah nabi Muhammad, hadis-hadis nabi dan apa-apa juga berkenaan ugama Islam. Salah satu ceritanya adalah tentang keistimewaan  Surah Al-Ikhlas.Walaupun Surah Alklas pendek dan senang diingat tapi fadhilatnya tinggi. Iamerupakan surah akidah. NurJannah mula bercerita kepada Ulama ada menerangkan suaminya…

“Menurutsaturiwayatadaseorangsahabatnabi, padawaktukematiannyaalammenjadikelammacammendung.ApabilaNabibertanyakepadamalaikatJibril, mengapaalammenjadisuram, MalaikatJibrilmenjawabinikeranaramainyaparamalaikatturunkebumi member penghormatankepadasahabat yang meninggalitu.Harimenjadimendungkeranakepak-kepakparamalaikatyangmenutupicahayamatahari.Menurutriwayatparamalaikatinimempunyaikepak.SepertiJibrilmempunyai 60 pasangkepakdankepak-kepakinimenunjukkanbetapatinggidarjatnyadisisi Allah.MalaikatJibrilmerupakanketuaparaMalaikat.Sahabattadimendapatpenghormatanmalaikatkeranasemasahayatnyadiabanyakmembaca surah Al-Ikhlas.Itu yang datukJannahceritalah.Wallahualam”.NurJannahmengakhiriceritanya. Tidak puas-puas Tengku Farid mendengar cerita isterinya.

“Kenapa atuk Jannah kata surah ni surah akidah.”

“Cuba kita baca erti surah ni..Surah ini menerangkan: Dialah Allah yang Maha Esa ertinya Allah hanya Satu. Tidak beranak dan diperanakkan ertinya Allah tidak mempunyai ibu dan bapa. Dan tidak ada yang setara dengan Nya, ertinya ditidak boleh dibandingkan dengan apa-apa pun. Erti-erti itulah yang kita tanamkan kukuh dalam hati kita sebagai satu pegangan..itulah sebabnya surah dipanggil surah akidah. Jika seseorang tidak mempercayainya ertinya dia bukan seorang Islam”.
           
Tengku Farid begitu teruja mendengar cerita isterinya dan begitu teruja hendak menunaikan solat Zohor.Petang itu selesai sahaja azan Zohor berkumandang Tengku Farid menunaikan solat Zohor dahulu sambil dibimbing oleh isterinya disisi. Dengan linangan air mata Tengku Farid menyempurnakan  solatnya. Tidak terungkap dengan perkataan perasaannya ketika itu, rasa sebak yang menujah-nujah dadanya. Rasa insaf, rasa bersyukur bergumpal menjadi satu dalam hatinya. Walaupun  begitu dirasakan hatinya menjadi begitu lapang, puas dan tenang.

Kebetulan hari itu hari Sabtu selepas sembahyang zohor, NurJannah kedapur untuk menyediakan makan tengahari. Inilah pengalaman pertama Tengku Farid membantu orang memasak.

“Apa abang nak buat ni Jannah?”

Walaupun semuanya dia tidak tahu. Dia ingin juga membantu isterinya. Tengku Farid mencuba menolong isteri nya memasak kerana dia merasa seronok dan bahagia bila berdekatan dengan isterinya kini. Mungkin kerana aura isterinya yang membuatkan dia merasa ceria dan bahagia.

“Haaa tolong kopek bawang bang.” Kata isterinya sambil menghulur sebilah pisau beberapa  ulas bawang putih dan beberapa biji bawang merah. NurJannah menunjukkan suaminya cara-cara mengopek bawang. Meleleh jugalah air mataTengku Farid apabila matanya dimasuki oleh asid bawang yang dikopeknya. Baru dua biji bawang merah yang dikopeknya matanya sudah mula berair kepedehan, diikuti pula hingus yang sudah mula terbit dihidungnya. Bila diamati seakan Tengku Farid menagis pula. NurJannah memandang lalu mengusik suaminya.

”Kesian kena dera sampai menangis anak mama … sedih yee”.

Terkekek-kekek suaminya ketawa bila di usik begitu… dalam hatinya terdetik lucu juga Jannah ni. Dia merasakan ketawa gembira yang ini tidak sama dengan ketawa gembiranya ketika di bersama Diana dan kawan-kawannyad ikelab malam. Tawa gembira bersama isterinya gembira dengan rasa bahagia dari hatinya, tetapi tawa gembira bersama Diana dan kawan-kawan ketawa yang hanya terlahir dibibir sahaja. Dengan tawanya yang masih bersisa…

“Jannah ni suka usika bangkan”.

“Usik sikit aja, jangan nagis lagi ye”.

“Hisyy Jannah ni mana ada abang menagis..tolong capaikan tisu tu.” Tengku Farid masihketawa kerana terasa lucu mendengar suara lakunan isterinya memujuk seolah-olah dirinya anak kecilnya yang sedang menangis.

“Bang.. hari ni kita makan lambat sikit nampaknya....abang dah lapar ke?”

“Belumlah lapar sangat…lagi pun kita dah makan mihoon pagi tadi..abang selalu pun tak makan pagi. Sebetulnya kalau abang ginihari baru bangun tidur. Itulah bila terasa perut dah lapar barulah nak bangun. Lepas tu kena mandi dulu siap-siap.. tak kan bangun tidur terus nak pergi cari tempat makan dengan tahi mata yang berselepat mahu lari semua orang.. kalau Jannah waktu macam ni Jannah dah makan ke?”

“Biasanya Jannah makan tengahhari pukul 1230 tengahhari.. ginihari Jannah dah golek-golek atas katil.”

“Jannah buat apa atas katil?”Tengku Farid ingin menyelidiki apakah kegiatan harian isterinya.

“Dah duduk sorang-sorang kadang-kadang Jannah baca novel..kadang-kadang Jannah jahit baju yang dah terberetas jahitanya.. tapi yang selalunya Jannah buat tahi mata.” Berderai ketawa mereka berdua. NurJannah rasa seronok ada teman melayani dia berbual. Tidak seperti selalu jika dia bersaorangan dirumah bila terasa hendak berkata-kata.. dia akan membaca surah-surah pendek sambil membuat kerja rumah. Setelah mendengar jawapan isterinya timbul rasa bersalah dihati Tengku Farid kerana membiarkan isterinya keseorangan selama ini.

“Masa Jannah belum nikah dengan abang dulu waktu macam ni Jannah buat apa?.”

“Bila dah sudah makan, siap kemas ..Jannah duduk dibilik makcik Milah berbual dengan dia. Kadang-kadang Jannah cabutkan uban makcik Milah..tapi selalunya dia tak bagi.”

“Kenapa dia tak bagi pula..takut botak kepala dia Jannah kerjakan?.” Berderai lagi ketawa mereka berdua. Mungkin hati mereka berdua bahagia maka senang sahaja tawa mereka keluar berhambur.

“Tak juga tapi Mak Milah ni pun sama macam atuk dan nenek Jannah kat kampong tu juga. Mereka tak bagi kita cabut uban mereka kerana katanya..uban ni adalah tanda peringatan pada kita. Peringatan yang mengatakan usia kita telah meningkat.. jadi bersiap sedialah.. sebelum Allah menjemput kita, buatlah ibadat sebanyak yang mungkin untuk bekalan kita dalam kubur dan hari akhirat nanti.”

Terkedu Tengku Farid mendengar jawapan isterinya. Dia hanya mendiam kan dirinya sahaja dihati timbul keinsafan.. selama ini dia tidak pernah terfikir tentang kematian. Hidupnya setiap hari hanya memikir dimana dia ingin berseronok sahaja.

“Bang kita ni sunat memikirkan tentang kematian..dengan memikir mati kita tak akan membuat perkara-perkara mungkar atau perkara-perkara yang tidak baik, lagi pun mati bukan untuk yang tua sahaja.. yang muda pun kalau dah sampai masanya Malaikatmaut tak akan bertangguh walau sesaat pun, dia sangat taat pada perintah  Allah. Walau pun kita merayu mereka tidak akan  menunaikan permintaan kita..”.
Kini mengenali Jannah sedikit demi sedikit hati menjadi senang. Setiap ,perkataan yang kelaur dari bibirnya mengundang rasa insaf. Dan setiap cerita ada pengajaran dihujungnya. Tersingkap sedikit peribadi isterinya.. Apakah Tengku Farid  sudah mengenali isterinya..kini hatinya meronta ingin mengenali peribadi isterinya dengan lebih jauh lagi. Dirasakan sudah terisi sedikit ruang kosong dihatinya. Kata orang Tak kenal maka tak cinta..

No comments:

Post a comment