~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 30 April 2013

Bab 16 Bimbang



Jolok jolok siasam pauh,
Jangan di jolok sarang penyengat,
Angkat doa jari sepuluh,
Minta doa  biar selamat.


Sudah mencapai tujuh bulan usia perkahwinan Farhan dan Fatin. Hati Hajjah Fatimah bimbang lagi. Hati ibu mana yang tidak bimbang bila anak menantu mereka tidak menunjukkan tanda-tanda mahu menambah bilanganan keluarga walau sudah tujuh bulan usia perkahwinan mereka.

“Bang! kenapa agaknya Fatin tak mengadung lagi ye bang, rasanya dah tujuh bulan mereka tu nikah…ada masaalah ke mereka berdua tu.Mah bimbang lah bang.Takut  semua masaalah berpunca dari anak kita.” Suatu hari diluahkan  juga kerisauan yang bersarang dihati kepada suaminya.

“Ingatkkan abang saja yang bimbang..Mah pun fikir macam tu juga rupanya”.

“Ialah mana kita tak risau bang, Farhan lain dari anak kita yang lain.. malunya tu berlebih-lebih sangat..Alhamdullilah ada juga yang nak kahwin dengan dia..tapi tulah kalau dah ada yang sudi ..Farhan pulak tak pandai nak bahagiakan isterinya kesian pulak saya kat Fatin tu”. Kedua orang tuanya mula membayangkan sikap negetiv anaknya.

“Abang pun macam tu jugalah Mah nantilah abang tanyakan Edlan..mana tahu Edlan tahu”.

 Untuk anaknya Farhan..Haji Abbu Bakar suami isteri akan merasa lebih bimbang, kerana Farhan malunya lebih  dari anaknya yang lain. Dia takut sifat malu anaknya menyebabkan dia tidak menjadi suaminya yang sepatutnya.Kerana  sikap yang pemalunya segala masaalah akan disimpan sendiri itulah kebiasaan Farhan. Dulu katanya dia tidak suka menyusahkan kedua ibu dan ayahnya dengan masaalahnya,  tapi dengan cara  begitu Hajjah Fatimah dan Haji Abu Bakar lagi bertambah bimbang hatinya. Mereka tidak dapat membaca akan masaalah anaknya yang seorang itu untuk di beri pertolongan atau nasihat ataupun tunjuk ajar. Untuk membantu apa yang patut mereka suami isteri berusha mencari dimana kecacatan Farhan dan isterinya.

Hendak dikatakan mereka tidak bahagia tidak juga, setiap kali pulang kerumah mereka, dilihat kemesraan jelas tergambar dari tingkah laku mereka berdua.  Farhan pula seakan tidak mahu berenggan dari isterinya..dimana isterinya disitulah dia akan menampel, walaupun ketika itu isterinya didapur atau mencuci kain. Dari pandangan mereka berdua  Farhanseakan mahu isterinya sentiasa didepan matanya. Hendak dikatakan Fatin pula yang tidak mahu melayani Farhan tidak juga ..dia tidak  menampakkan dirinya rimas atau terganggu bila suaminya mendekati dirinya. Itulah yang nampak dimata mereka.

Mereka tertanya-tanya apa yang  meyebabkan menantu mereka  tidak menampakkan sudah mengandung. Jika dikira usia tujuh bulan itu sudah terlalu lama untuk mereka mendapat tanda-tanda untuk menimang cucu dari Farhan. Abangnya dahulu (merujuk kepada  Ahmad Fadzli )masuk sahaja usia perkahwinan mereka empat bulan isterinya sudah mengandung. Farhan lain pula sudah tujuh bulan lebih masih melum menampakkan apa-apa. Bila ditanya kepada Farhan dia berkata belum ada rezeki. Bila ditaya kepada Fatin pula dia akan  berkata  ‘Farhan kata nanti dulu’.Pernah juga dia menasihati mereka berdua..

“Farhan..kalau isteri kamu tu susah nak megandung  cepat-cepatlah carikan ubatnya..nanti  kamu tak ada anak.”

“Biarlah dulu ayah ibu…nanti adalah.” Itulah jawapan Farhan acuh tidak acuh, bagai tidak ambil pusing akan kata-kata ayah dan ibunya.

Kerana bimbang keadaan anaknya Haji Bakar mengambil tindakkan  menyiasat masaalah anaknya dari kawan baiknya Arief Edlan. Malam itu dia menghubungi  Edlan mencari puncanya masaalah anaknya.

“Assalammualaikam..apa kahbar Lan, lama tak datang rumah.” Haji memulakan bicara.

“Waalaikumsalam..khabar baik…pakcik apa kahbar. ”

“Baik juga…sejak Han kahwin lama kamu tak bawa anak isteri kamu datang rumah..kamu ada bergaduh dengan Farhan ke?”.

“Hyyis  Pakcik..saya  kalau dengan Farhan tak pandai nak bergaduh..sebab apa kalau saya tanya satu..jawabnya juga satu..kalau dengan Su lagi pandai saya bergaduh, tanya satu.. sepuluh patah dijawabnya”. Hah..ha..ha.

“Ia ke Lan tapi jangan gaduh selalu..gaduh sikit-sikit tak apalah itulah asam garam rumah tangga”.

“Ialah pakcik..tak lah gaduh sampai dua tiga hari tak tegur..gaduh-gaduh sayang saja pakcik”. Sebenarnya Edlan seorang yang peramah dan mudah diajak berbual.. orangnya sentiasa ceria. Edlan suami isteri mempunyainya kerektor yang sama mudah mesra dan pandai bergaul  walau dengan siapa juga.

“Lan sebetulnya pakcik nak tanya kamu pasal Farhan.” terus sahaja Haji Bakar kepada masaalah yang hendak diketahuinya. Dia tahu hanya  AriefEdlan  teman Farhan yang paling rapat, kawan dari mereka diMetrikulasi hinggalah ditempat kerja. Dulu Edlan juga sering datang berkunjung kerumah mereka..itulah kawan yang paling sesuai  dan paling memahami anaknya yang seorang itu.

“Pasal apa pak cik..dia ada masaalah ke?” Untuk anaknya Farhan Haji abu Bakar suami isteri lebih bimbangnya..kerana sifat semula jadi Farhan yang pemalu dan pendiam..

“Entahlah Lan..inilah yang pakcik nak tanya pada kamu ni..ada tak dia cakap apa-apa masaalah dia dengan isterinya dengan kamu Lan. Farhan ni satu dia tak akan cerita masaalah dia dengan pakcik, itu yang pak cik dan mak cik  bimbang...mana tahu dia ada cerita masaalah dia dengan isterinya dengan kamu.”

“Tak ada lah pulak..mereka berdua tu bergaduh ke pakcik, yang saya nampak selama ini Farhan nampak gembira saja lepas dia kahwin, kalau datang kerja wajah Farhan nampak bahagia saja.”

“Ialah memang nampak bahagia..tapi yang kami risaukan dia tu tak nampak macam  nak dapat anak.”

“Pakcik bimbangkan yang nilah ye..ohh kisahnya.”

“Ialah Lan..pakcik rasa mereka kahwin dah lama dah tujuh bulan lebih… tapi belum lagi ada tanda-tanda mereka nak dapat anak. Abang dia dulu empat bulan isteri dia dah mengandung..pak cik takut kalau Farhan ada masaalah ‘tentang itu’.Pak cik ada juga risik pasal tu pada dia, tapi dia bukan nak cerita masaalah dia pada kami.Pak cik bukan apa kalau pakcik tahu dia ada masaalah’tentang tu’pakcik bolehlah usha carikan ubatnya.” Terang Haji Bakar kedengaran sayu suaranya dihujung talian.


Arief Edlan  teringat lagi semasa Farhan baru bernikah dahulu, ayahnya juga bimbang dengan tindak tanduk Farhan. Haji Bakar seakan mendesak dirinya menyelidik perihal Farhan. Ketika itu Haji Bakar memberitahu  hampir seminggu Farhan asyik menghantar isterinya tidur dirumah kedua ayah dan ibunya. Pada mulanya Edlan juga terkejut, sehingga terpaksa  menghubunginya sahabatnya mencari kepastian darinya, walaupun ketika itu Farhan masih didalam mood pengantin baru ialah baru seminggu bernikah. Untuk melegakan perasaan ayah dan ibu sahabatnya, Edlan cuba dirisik peribadi sahabatnya  untuk memastikan kesihatan luar dan dalamnya. Setelah dirisik barulah Edlan tahu tujuan Farhan sebenar...rupaya dia ingin merasa menjadi seorang kekasih..dia ingin mengalami bagaimana rasa orang bercinta. Farhan oh Farhan tidakkah kau tahu segala tingkahnya membimbangkan kedua ayah dan ibumu Farhan oii.

“Lan..aku ni tak pernah  ada peluang menjadi seorang  kekasih sebelum nikah, jadi aku nak rasalah ni.”

“Jadi kau nak  jadi seorang kekasihlah ni..setelah kau menjadi seorang kekasih apa yang kau rasa…  ceritalah kat aku apa yang  kau rasa Han.”

“Emm..Masa dalam masjid..dia salam tangan aku nak batal air sembahyang aku tak rasa apa, mungkin masa tu orang tengah ramai, aku rasa  semua mata  pandang kat  kami, lagi pun flash camera lip-lap-lip lap..aku rasa malu, itu yang tak terasa apa pun. Tapi masa dalam kereta diperkarangan masjid masa nak balik itu..aku cuba pengang tangan dia, masa tu aku rasa macam terkena renjatan eletrik rasa panas menjalar pada seluruh urat saraf aku..tapi aku rasa suka pulak..  macam naik ke awan aku sekejap. Aku rasa macam kat dunia lain masa tu, jadi aku pejamkan mata..boleh pulak ibu aku nampak..dia tanya kenapa..aku jawablah aku pening kepala. Dah ibu aku pulak risau..ibu aku tu tak tahulah risau memanjang..  cepat-cepat dia hulurkan aku panadol suruh telan kat situ juga..Bila aku kata tak apa..mulalah dia buka cerita aku yang aku ni takut makan ubat sedangkan kerja dekat ubat-ubatan…malu betul aku denga isteri aku yang nampak terseyum-senyum..ia..tak ia aku masukkkan jugalah panadol dalam mulut aku.. aku kemam sahaja ubat tu aku berharap kalau ubu aku pandang tempat lain aku nak buang..sampai nak cair ubat tu dalam mulut ..mak aku tak alihkan muka dia dari pandang muka aku ni..Ahhh seksa betul..lepas tu cepat cepat aku keluar kereta bila rasa macam dah nak muntah.” Edlan ketawa besar mendengar cerita lucu dari pengalaman sahabatnya. Bila ketawa sahabatnya reda Frahan menyambung ceritanya.

“aku tak tahulah ayah ibu aku selalu bimbangkan aku …dia tak nampak aku ni dah cukup dewasa..tahulah aku nak jaga diri. Selalu aku tertanya dengan sikap mereka apalah yang nak mereka bimbangkan aku.  Aku takut nanti asyik mereka bimbangkan aku.. mereka diserang sakit darah tinggi yang serius pulak nanti”.

“Eloklah Han dia bimbangkan kau tandanya dia sayang kan kau”.

“Ialah sayang tu sayang lah..tapi janganlah berlebih-lebih aku dah rasa macam aku ni tak pandai jaga diri pulak..sedangkan aku dah ada tanggung jawap…itu sebabnya aku duduk asing”.


“Eloklah tu.. tapi sebelum buat sesuatu tu fikirkanlah benda tu patut kau buat ke tidak jangan sampai ayah ibu kau bimbang . Ahh sekarang sambunglah cerita kau.. kata kau nak rasa menjadi seorang  kekasih..aku nak tahu kisahnya yang kau asyik hantar isteri kau kerumah ayah ibu dia. Cakap terus terang dengan aku.. kau tak  ada  rasa sayang ke kat isteri kau tu .. setahu aku punyalah beria kau nak pikat dia dulu”.

“Ehh apa pulak tak sayang… masa aku tahu dia tu siapa.. aku dah rasa sayang kat dia Lan..  rasa sayang aku melimpah-limpah macam lavar gunug berapi ..maklumlah rasa sayang yang dah terpendam lama..hangat membara.”

“Amboi dahsyatnya…Habis kenapa kau asyik hantar dia kat rumah ayah ibu dia??”

“Sebelum aku jadi suami hari tu, aku tak berpeluang nak  bercinta dan menjadi kekasih dia, jadi sebelum aku betul-betul jadi  suami aku nak rasalah dulu walaupun kami dah nikah.”

“Masa tu apa yang kau buat?”.

“Buat macam orang bercinta tulah, aku  jalan sambil pegang tangan dia, duduk  rapat-rapat, aku cakap pun bisik-bisik kat tepi telinga dia. Aku rasa sangat seronok Lan. Kemudian  dapat berbual-bual sambil pandang muka dia, dia disenyum pada aku aku rasa bahagia sangat.. Aku jadi leka, tak terasa waktu yang berjalan, tiba-tiba dah petang . Tapi masa aku hantar dia balik aku  rasa siksa sangat…paling sedeh  masa kita nak berpisah, nak lepaskan dia masuk pagar rumah dia. Bila dia dah masuk.. aku jalan kaki sorang aku rasa hati aku kosong.. Kemudian malamnya bila aku call dia, hati aku jadi sayu pulak.. sedeh sabab tak nampat muka dia..pada aku tak cukup dengar suara.. aku nak pandang dan pegang dia. Masa tu aku rasa rindu sangat walaupun baru saja aku hantar dia balik. Heran aku..  aku dah ada rasa rindu pulak. Nak tunggu pagi rasa lama sangat. Bila jumpa aja esoknya aku memang tak akan lepaskan tangan dia.. kehangatan tangan dia yang menjalar kat badan akau memberi aku semangat. Tapi Alhamdulliah aku dah nikah kan Lan..kalau tak tentu aku mengutip dosa setiap kali jumpa dia ialah berpengang tangan dan pandang yang bukan muhrim kita kan berdosa. Lagilah kalau terlajak melakukan  sesuatu yang belum halal untuk kita. Aku sebetulnya nak bagi nasihat tapi kau dah kahwin pulak.”  

“Haa nasihat apa pulak tu”.

“Ialah pada siapa-siapa yang belum kahwinlah..bercintalah selepas nikah itu lebih baik dari sebelumnya..kalau kita terlajak perkara-perkara yang sepatutnya.. kita dah nikah dah halal tak apa..sebab apa Lan aku rasakan masa tu ..memang aku nak pegang saja tangan dia dan rasa nak peluk pun ada, tapi sebab ayah dan ibu aku ada, terbatas sikit kelaku aku”.

“Ohh itulah sebabnya..kau asyik hantar isteri kau kat rumah ayah dan ibu dia tu. Kau ni…kau tahu tak perbuatankau tu membuatkan ayah dan ibu kau bimbang. Dia suruh aku tanya kat kau apa masaalah kau..kau tak ada nafsu ke?”.

Astaghfirullah.. Aku dah agak dah.. dari pandangan mata ibu aku dia bimbang dengan segala tidak tanduk aku…. .Tapi  Lan Aku tak tahulah  ayah ibu aku selalu bimbang apa yang aku buat..mereka rasa aku ni tak betul saja.. aku tahulah apa yang aku buat akukan dan dewasa dah tua pun macam yang kau cakap hari tu.”

“Ialah kenapa kau tak cakap tujuan kau sebenar pada mereka..kau biarkan mererka tertanya-tanya tentulah mereka bimbang”.

“Alah perkara orang muda takkan nak bagi tahu..malulah aku walaupun mereka itu ayah ibu aku..biarlah ada rahsia sikit”.

“Han masa kau bertunang dulu macam mana..kau tak rasa apa ke, masa kau bawak dia jalan-jalan.”

“Kan aku dah cerita dengan kau dulu..dia tak nak aku bawa dia keluar jalan-jalan..ajak makan kat kantin hospital pun dia tak nak. Dulu aku rasa tak yakin dia dah terima aku sebagai tunang dia. Sebab apa..dia tak pernah nak tunjuk dia ada hubungan dengan aku, tak pernah dia nak tunjuk yang dia suka kat aku, bila  terserempak  pun dia hanya beri senyumanya saja kat aku ni. Dia tak pernah pun nak tanya khabar. Yang menjadikan aku kuat hanya ikatan pertunagan tu orang tua kami yang jalankan. Aku berpegang hubungan aku dengan dia tak akan sia-sia sebab ibu ayah kami yang pegang..ikatan itu lebih teguh dan kuat..kalau apa-apa terjadi, itu sudah dibawah tanggung jawap orang tua bukan senang nak putus. Betul tak Lan.”

“Tapi kau tak rasa ke yang dia terpaksa terima kau kerana orang tua kauorang. Dalam masa bertunang tu tak ada ke kau call dia..cerita-cerita..tanya macam mana rasa hati dia pada kau.”

“ada juga.. tak berapa patah dia cakap, dia putuskan talian..itupun suara dia garang macam mak tiri…dia hanya layan aku kalau berSMS sahaja..itu pun kena jaga cerita. Kalau masuk bab hati dan perasaan…memang dia tak jawap sampai pagi..”.

“Hah dasyat tu..kalau aku aku tak yakin dengan hubungan macam tu.. kenapa agaknya dia macam tu.. memang dia tak suka kat kau ke?.. dia terima kau sebab ayah dan ibu  yang paksa dia terima kau sebagai tunangan dia ke?”.

“Aku dapat juga jawapan bila akau tanya macam tu.”

“Bila???..masa kau dah nikah dengan dia ke?”

“Taklah masa dua minggu kami nak nikah..dia kata nak bercinta lepas nikah”.

“Tapi aku tabik kat kaulah Han tahan kau dengan hubungan yang macam tukan..hubungan yang  tak pasti..hubungan yang yang tak ada kata-kata mesra dan hubungan yang tak jumpa-jumpa...hubungan yang boleh menunjukkan dia suka kat kau … tapi aku rasa pendirian dia lebih kurang kau saja Han”.

 “Itulah persamaan aku dengan dia..tapi aku tak tahulah ada ke keserasian aku dengan dia ialah aku dengan dia masih belum mengenali.”

“Keserasian ni .. kita kena cari juga Han, lagi pun kau dah nikah dengan dia, cari sajalah tak salah dia dah jadi isteri kau.  Mana yang kau tak suka.. cakap terus terang dengan dia. Kau cakap juga dengan dia apa yang dia tak suka.. jangan kau simpan.. Benda yang kita tak suka kalau kita simpan.. lama-lama akan meletup masa tu dah tak guna nak cakap..apa-apa pun kita mesti berterus terang dengan pasangan jangan ada rahsia ..itu petua yang ayah aku bagi kat aku. Macam aku dengan Su, walaupun aku kenal sebelum kami nikah lagi tapi ada juga benda yang aku tak suka..biasanya kita ni, masa bercinta lain, masa dah serumah tu lain. Tapi sungguh ke kau tak pernah sekalipun keluar dengan dia sebelum kau nikah?.”

“Ada sekali Lan… aku ajak dia jalan..bahagia betul rasanya..tapi masa tu aku heran sangat..aku dah tak rasa malu lagi dengan dia aku rasa bahagia sangat”.

“Haa!! kan aku dah agak tentu ada sekali..bila Han kau tak cerita pun dengan aku.. kau sorok ye..tak aci betul kau ni..masa bahagia kau sorok masa tengah kritikal kau cari aku..macam ni ke kawan…aku tak kira kau mesti cerita apa yang jadi masa kau ajak dia jalan tu”.




p/s.. Mak teh minta maaf kisah Farhan jalan dengan  Fatin tunggu bab satu lagi ye…





No comments:

Post a comment