~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 28 September 2012

Bab 16. Tidak terkikis kesal dihati




Tikar pandan tikar mengkuang,
Dianyam disemat dengan teliti
Jika berdagang di rantau orang,
Baik-baik menjaga diri.


                Kini Amirah sudah mula bertugas, kerana cuti bersalinnya selama 60 hari sudah sampai kepenghujung. Walaupun  hatinya berat untuk  meninggalkan sikecil dibawah jagaan ibunya diKuala Pilah dia terpaksa rela. Amirah akur dia duduk ramai dirumah sewa tentulah tudak sesuai untuk membwa anaknya yang masih bayi lagi. Dia duduk bersama kawan-kawan serumahnya dulu Siti, Ain dan Ida. Mereka gembira dapat berkumpul semula seperti masa waktu mereka mula berkerja dulu.Kerja mengikut giliran rupanya banyak memberi keistimewaanya pada Amirah. Jika dia ingin pulang ke kampung dia akan mengatur jadual tugas dan mengumpulkan cuti kelepasan am kesatu masa.  Ini membolehkan dia bercuti lebih panjang dari cuti mingguan pekerja ‘office hour’.

                Masa berlalu tampa boleh disekat. Diam tak diam sudah hampir satu tahun umur Ain Nur Syifa buah hati Amirah. Tidak lama lagi hari raya puasa akan menjelang. Tidak sabar Amirah menanti kunjugan hari raya kali ini.Inilah kali pertama dia merayakan hari raya sebagai seorang ibu. Dia sudah membeli kain ela  berkongsi dengan anaknya untuk dijadikan baju kurung rayanya nanti. Kain baju ibu ayah dan adik-adiknya juga telah dibelinya sedikit demi sedikit dari awal tahun lagi.Tapi yang menjadikan dirinya tidak sabar adalah kerana ingin melihat anaknya yang sudah pandai berjalan jatuh memakai baju kurung yang dijahitnya sendiri.Dia begitu teruja. Ibu Amirah memang pandai menjahit baju, kebiasaanya baju kurung mereka sekeluarga akan dijahit oleh Puan Halimah sendiri. Ini juga salah satu cara Puan Halimah membantu suaminya mengurangkan perbelanjaan ketika  menjelangnya musim perayaan.

                Pagi itu sepulangnya dari bekerja syift malam, Amirah bersama kawanya Ida ke Jalan Masjid India dimana terdapat banyak gedong membeli belah yang menjual kain ela untuk dibuat baju melayu atau baju kurung.Dia ingin membeli kain ela. Kebetulan hari itu mereka bekerja disyift yang sama. Amirah mengajak Ida membeli belah untuk hari raya. Kerana digiliran kerja akan datang Amirah sudah mengumpulkan cutinya. Dia akan pulang kekampungnya seminggu.

“Mirah…kau rasa tak cepat sangat ke kau beli kain untuk buat baju raya ni.”

“Aku rasa taklah..kalau lambat sangat nanti takut ibu aku tak sempat nak jahit..nak jaga Syifa lagi..ni bolehlah dia jahit sikit-sikit..banyak emak aku nak jahit ni”.

“kau nak beli berapa pasang.”

“Aku nak belikan semua lah hari ni..aku bukan ada banyak masa nak datang lagi. Ayah, Adnan, Aizat, Amran, Ibu dan Atirah.Aku dengan anak aku sama warna cantik tak.”Amirah mengira-ngira didepan Ida.Amirah nampak teruja. Mungkin membayangkan dia dan anak berbaju sama.

“Cantiklah tu ibu dan anak sedondon.”

“Bukan sedondon tapi satu kayulah” mereka berdua ketawa kecil di kedai kain ela.

 “Kau ni sekarang lain lah Mirah..asal ada cuti panjang sikit kau balik kampong, mentang-mentang kampung kau dekat sikit dari kampung aku yang kat..Kelantan tu.”

“Betul kata kau Ida, aku sekarang ni dah lain, tapi bukan sebab kampung aku dekat tapi sebab aku dah ada anak..tak sama dengan masa  anak dara dulu. Aku ni kalau boleh nak peluk anak aku saja tau..bila jauh macam ni rindu rasanya nak peluk dia Ida.” Bila melihat wajah Amirah sudah sedeh Ida cepat-cepat menukar topik perbualan mereka.

“Ehh tapi memang banyak ibu kau nak jahit ni sempat ke dia..Mirah?”

“Semua baju ni aku suruhlah ibu aku potong..kemudian aku tolong dia jahitlah, baju kurung ni senang nak jahit kalau baju yang berfesyen susah sikit. Jahit leher, jahit bawah dan jahit tangan aku bawa sini. Masa rest day dan kerja malam bolehlah aku jahit sikit-sikit. Sebenarnya aku kesian dengan ibu aku tu ..Syifa dah lasak sekarang. Dia dah pandai merangkak, celik saja matanya dia merangkak keliling rumah. Kena  ditengukkan selalu, kalau tidak dia akan kutip makan apa saja yang ada dilantai, yang paling kami takuti dia dikutip tahi cicak tak pasal-pasal keracunan pulak anak aku  tu.” Sekejapan itu juga mood Amirah berubah ceria bila bercerita tentang gelagat anaknya.

“Teringin aku nak tenguk muka Syifa anak sedara aku tu Mirah..tentu comelkan..macam muka siapa muka dia Mirah.” secara tak sengaja Ida terlontar soalan itu. Amirah terdiam..bila Ida menyedari kesilapanya…cepat-cepat dia menukar tajuk perbualan mereka lagi. Sungguh bertuah Amirah mendapat kawan-kawan dan keluarga yang prihatin. Mereka sering mengambil berat tentang dirinya dan tidak akan membiarkan dirinya bersedeh. Amirah menyedari itu semua, dengan adanya sokongan dari keluarga dan kawan-kawannya dia berusha akan kuat dan tabah dengan apa yang telah ditakdirkan kepadanya.

“Kalau tahu dek Siti dan Ain tentu dia marah,  kita beli baju raya ni tak bagi tahu diaorang..dia tak dapat ikut kita pulak tu. Nanti kita sorok dululah baju-baju kau ni Mirah. Aku tak sanggup nak dengar mereka tu berleter nanti, tentu macam mak nenek mahu bocor telinga kita.” Amirah ketawa mendengar celoteh kawanya..dia bertanya pula pada Ida.

“Macam mana nak sorok cik Ida oii..bukan sikit ni, lagi pun bawah katil Ain tu dah penuh. Bilik kau pula sempit  nak sorok kat mana lagi”.
“Kau ni pun satu kok ia pun nak sorok taklkan bawah katil Ain..tentu tentu dia nampak”.

“Ia tak ia pulak”.Kemudian mereka ketawa bersama ...Selesai membeli belah mereka pulang.Senang hati Amirah baju-baju raya untuk keluarganya sudah dibeli semuanya.
               
                Minggu berikutnya seperti yang telah dirancang Amirah pulang kekampungnya dengan menaiki bas.Seminggu dia dikampung dimenefaatkan untuk menolong ibunya. Ada masa terluang sahaja Amirah akan menjahit baju-baju yang telah dipotong oleh ibunya. Bagi Amirah tidak susah pun menjahit baju kurung. Ibunya telah memberi tunjuk ajar dan rahsia-rahsia bagai mana sehelai baju kurung itu selesa untuk dipakai.Sejak dari dulu lagi Amirah sudah menolong ibunya menjahit baju kurung tetapi untuk memotong baju dia tidak pernah dicubanya lagi. Bagi Puan Halimah pula dia tidak akan mengambil tempahan untuk baju berfesyen atau baju kebaya, Dia tidak mahu turut bersubahat mempamirkan bentuk tubuh wanita dikhalayak ramai. Itu pendapatnya. Dia akan hanya mengabil upah menjahit baju kurung sahaja.

“Ibu tolong ajarkan kakak potong  baju Syifa ni bu.”

“Kalau nak belajar potong baju jangan kain cantik macam ni, salah nanti sayang saja. Bila kakak pergi beli lagi nanti, belilah kain yang murah sikit, kalau salah pun tak lah rasa terkilan”.

“Ia tak ia pulak kan bu, nanti tak pasal-pasal Syifa pakai baju senget pulak.” tangannya sudah menggapai anaknya yang mula menghampiri mereka  berdua, lalu didudukkannya didalam pangkuanya.

                Hari raya kian menghampiri umat Islam. Amirah rasa begitu teruja, kerana ini adalah kali pertama dia berhari raya sebagai seorang ibu.Terbayang wajah comel anaknya memakai baju kurung yang dijahitnya, tentu cantik bila dia dan anak memakai baju yang sama corak dan warnanya dipagi hari raya.

                Tetapi sayangnya apabila tiba Hari raya  Amirah tidak dapat pulang kekampung di hari raya yang pertama. Dia dikehendaki bertugas kerana salah seorang kawanya terpaksa pulang kekampung untuk menguruskan hal keluarganya secara tiba-tiba. Walaupun rasa terkilan namun dia tetap bertugas seperti biasa.  Dia sudah bersiap sedia sejak dari awal-awal lagi, keadaan itu seperti itu akan ditempuhi oleh setiap pekerja yang bekerja mengikut sistem giliran seperti mereka. Bagi orang-orang yang bekerja mengikut giliran harus ada sikap tolak ansur dan tanggungjawap.Supaya tugas yang diamanahkan dapat dijalankan dengan lancar dan sempurna.Setelah hari raya keempat barulah Amirah dapat pulang bercuti.Kesempatan ini diambil untuk merayakan hari raya bersama keluarga dan anaknya.

                Sewaktu dia menaiki bas pagi itu orang sudah tidak ramai, kebetulan hari itu hari orang bekerja.Tiket pula mudah didapati.Sampai sahaja dia dikampung dia disambut oleh anaknya yang sudah pandai berjalan jatuh.Hanya ibu dan anaknya sahaja yang ada dirumah.Ayahnya bekerja dan adik-adiknya juga kesekolah manakala adiknya Adnan sudah pulang kekolejnya dan Atirah pula sudah pulang keasramanya.Dia menyalami ibunya.

“Kakak minta maaf bu, lambat sangat kakak balik, tak dapat kakak tolong ibu masak, Syifa lagi.. Syifa ni dah lasak bu..macam mana ibu masak hari tu…ni dah empat hari raya baru dapat kakak balik..ayah kerja bu.” Setelah mencium tangan ibunya meminta ampun dan maaf dicium pipi anaknya bertubi-ubi melepaskan rindunya.Anaknya pula terkekek-kekek kesukaan.

“Tak  apa kakak…janji kakak balik, ibu tak kisah balik raya pertama ke keempat ke  ..rayakan sebulan. Masa nak raya hari tu kan semua adik-adik kakak cuti. Adnan dan Atirah balik, Aizat dan Amran pun cuti..suka betul Syifa ni tak duduk dia, asyik berdukung sahaja. Berapa hari kakak cuti kali ni.” ibu Amirah sebenarnya suka cara kerja Amirah kerana jika dia bercuti biasa tidak kurang dari seminggu dia akan duduk dirumah.

“Kali ni 7 hari kakak cuti, campur cuti raya dua hari jadi sembilan hari bu..”

“Lama tu ..lama lah Syifa  dapat manja dengan ibunya ye.” Puan Halimah mencubit lembut pipi tembam cucunya. Nanti ibu telefonkan Mak Long..dia kata lama tak jumpa kakak..raya pertama hari tu dia datang ingatkan kakak dapat cuti raya”.

“Kerja macam kakak ni susah sikit nak cuti raya..tapi raya haji nanti dia orang dah janji dengan kakak dapat cuti raya pertama”.


                Pulang hari raya itu dia membawa sebuah kamera yang dipinjam dari Siti.Dia mengambil gambar keluarga tapi yang paling banyak adalah gambar-gambar anaknya yang berbagai aksi.Gambar itu ditunjukkan kepada kawan-kawan serumah yang telah mengaku sebagai ibu-ibu saudara anaknya.

“Comelnya anak kau Mirah rambut dia yang specil..keriting macam maggi..putih anak kau ni Mirah.” Rambut keriting anaknya mungkin mengikut rambutnya dan rambut neneknya Puan Halimah.Dia juga berambut keriting halus seperti maggi ketika kecil tetapi semakin usianya meningkat keriting sudah agak kasar sedikit.

“Tenguklah emaknya..kalau hitam dah sahlah aku tersalah ambil anak orang.” Amirah bergurau.

“Kalau aku ada anak lelaki nak rasanya aku berbesan dengan kau Mirah, kalau ibunya penyabar tentu anaknya penyabar juga..beruntungnya anak aku  nanti.”

“Berjanggutlah anak aku tunggu anak you besar Siti, kau kahwin pun belum.”

 “Apalah kau ni Mirah anak kau nikan perempuan mana ada janggut.” mereka kalau berkumpul alamat riuh satu rumah, ada saja yang hendak dibualkan.

                Mereka bersyukur ditemukan dengan kawan yang satu kepala dan saling memahami, walaupun mereka dari negeri yang berlainan.Jika mereka berbual kedengaran berbagai loghat yang terkeluar.Siti dari Kedah sesekali bercakap terkeluar juga logahat Kedahnya.Ida pula dari Kelantan logahat Kelantannnya tidak boleh dikikis walaupun telah lama dia meninggalkan kampung halamannya.Ain pula dari Perak, dialek Peraknya juga sering disebut oleh rakan serumah kerana terlalu selalu terkeluar dari mulutnya perkataan kome ayor dan segalabagai.Manakala Amirah dari negeri Sembilan. Mereka akan tahu jika Amirah sedang marah dan geramkan sesuatu, akan terhambur bahasa Negeri Sembilannya yang pekat, tetapi tujuan mereka sama mencari  rezeki di Petaling Jaya.







No comments:

Post a comment