~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Sunday, 13 October 2013

Bab 12 Siapa aku dihatimu





“Nanti Lut aku cerita satu-satu, aku kenal Maisarah masa kami sekolah menengah lagi, masa tu aku dengan dia.. kata orang tu ‘couple’, cinta monyet zaman sekolah, dia tingkatan empat dan aku tingkatan lima”.

“Aku dah tahu cerita kau itu, kau dah cerita duuulu. Aku hanya nak tahu kenapa sampai hati kau mainkan perasaan Nuri. Nuri tak layan kau dengan baik ke atau sebab dia tak dapat mengandungkan anak kau, itu yang kau nikah lain, lepas tu nikah curi-curi pulak tu. Aku tak suka kau buat dia macam tu, aku rasa bersalah, sebab aku yang bagi nombor dia pada kau, sampai dia terjerat dengan kau. Kalau aku tahu kau akan buat Nuri macam ni mati hidup balik aku tak akan bagi Syuk. Aku meyesal Syuk menyesal sangat-sangat”.

 “Tapi kau kena dengar cerita aku dulu kenapa aku terpaksa nikah dengan Sarah ni. Aku habiskan cerita aku dulu. Aku cakap aku dah lupakan dia dulu tu memang betul, aku dah tak ada apa-apa perasaan dengan dia. Tapi bila dia menghubungi aku balik, aku jadi serba salah. Pada mulanya aku hanya nak jadi tempat dia meluahkan masaalah dia saja. Tapi mana tahu enam bulan lepas dia datang jumpa aku, minta kerja. Kebetulan kerani aku pula berhenti secara mengejut jadi aku offer dia kerja kat sini. Inilah kesilapan aku. Bila  dah kerja kat sini kau tenguklah, dalam bilik ni hanya aku berdua saja dengan dia Lut, perkara yang tak baik kalau nak berlaku tak ada siapa yang  nampak. Pekerja kat bawah tu memang jarang naik, kecuali masa ambil gaji sahaja…
…Bila dia dah kerja kat sini dia buat aku macam dulu, macam masa kami sekolah menengah dan kolej, kemana aku pergi dia akan ikut, kalau boleh masuk tandas pun dia akan ikut aku. Aku seba salah sebetulnya, aku ada juga hint kat dia supaya dia cari kerja lain, tapi dia tak faham, aku nak cakap terus terang aku tak sampai hati. Bila dah lama kerja kat sini orang pun mula pandang serong kami berdua. Aku tak ada pilihan aku terpaksa demi maruah dia, aku kesihan dia image dia dah tercalar, aku dengar  ada orang cakap aku buat dia sebagai perempuan simpanan.Tapi salah aku juga aku yang sewakan apartmen untuk dia…
….Tapi aku pun terpaksa sewakan ruamh untuk dia. Selama beberapa bulan dia sampai kat sini dia sewa bilik. Kerana nak yang murah dia menyewa rumah yang bercampur lelaki dan perempuan. Aku suruh juga cari yang pennyewanya perempuan sahaja, tapi dia kata ada tapi mahal, dia tak ada duit. Aku kenal dia Lut aku tak sampai hati melihat dia membahayakan diri dengan duduk lelaki dan perempuan dalam satu rumah, walaupun bilik mereka asing-asing. Jadi aku sewakan dia apartment. Masa tu hati aku bercampur dengan hasutan syaitan. Detik hati akau yang jahat ni.. pada aku dah berhabis untuk dia baik aku jadikan dia isteri aku,  itu yang aku ikut hati jahat aku. Aku nikah”.

 “Aku nak tanya ni kau jawab dengan jujur, kenapa  kau masih layan dia walaupun kau dah ada Nuri.  Ini kesalah kau! sepatutnya bila kita dah kahwin, kita kena jaga hati dan pergaulan kita. Perhubungan lelaki dengan wanita yang bukan muhrim walaupun dengan apacara sekali pun walaupun hubungan dengan telefon yang tak ada perjumpaan, lama-lama  akan menimbulkan rasa. Pertama rasa sayang kalau dah ada  sayang mesti rasa rindu. Atau satu lagi rasa rasa tak lengkap hari kalau kita tak dengar suara dia atau tak pandang wajah, itulah  yang bahayanya perhubungan wanita dan lelaki yang bukan muhrim. Bukan muhrim ni kau tahu apa maknanya?.”

“Tahu yang halal nikah”.

“Dah tu kenapa kau buat?”.

“Aku mengaku memang salah aku, betul apa yang kau cakap. Masa tu kalau dia tak call, aku yang akan call dia nak tahu perkembangan emak dia taupun dia, nak tahu apa masaalah dia hari itu. Tapi  masa tu aku hanya nak bantu legakan perasaan dia saja Lut, aku ambil berat sebagai seorang kawan, sebagai seorang yang aku kenal dengan rapat sebelum tu. Tapi betulah apa yang kau cakap, bila dah selalu bersama walaupun tak ada rasa cinta tapi aku rasa  kesian. Haaai” Syukri mengeluh berat.

“Apa yang menyebabkan kau rasa kesian pada Sarah?”

“Kau tahu sebab apa dia datang kat KL ni, sebab dia nak diperkosa oleh abang iparnya sendiri, harta dan rumah peninggalan iabu ayahnya semua dibolot oleh kakak dan abang-abangnya. Duit simpananya pula habis tanggung masa emak dia sakit dulu dia tak ada tempat berlindung itu yang aku rasa kesian dengan dia”.

“masa kau nikah dengan dia, kau cakap tak kau dah kahwin”.

 “Awal-awal lagi aku dah cakap Lut, pertama kali kami berhubungan selepas putus hampir dua tahun aku cakap aku dan kahwin dan dah ada isteri, hanya belum ada anak saja”.

“Dia tak menangis atau cakap dia kecewa”.

“Taklah pulak, siap dia kata tahniah lagi. Itu sebabnya aku rasa dia memang dah tak ada rasa dengan aku. Enam bulan lepas  emak dia meniggal dunia, dia datang jumpa aku,  masa itulah kami berjumpa semula. Empat bulan berlalu dia kerja dengan aku tampa ikatan apa-apa,kau boleh rasa tak apa yang aku rasa sebagai seorang lelaki normal.. kau tenguklah keadaan pejabat kami ni, dengan tingkah laku dia yang manja dengan aku, aku takut aku yang tak dapat kawal diri,  takut jadi apa-apa yang keji jadi aku nikah dengan dia…tujuan utama aku nak elakkan terjadi perbuatan yang tak sepatutnya saja,  Lut..”

“buakn sebab Nuri belum dapat melahirkan anak kau, kau nikah dengan dia Syuk”.

“Tak Lut, betul aku nikah ni bukan pasal anak, pada aku anak tu rezeki dari Allah kalau Dia belum nak bagi nak buat macam mana, aku berserah dan berdoa sajalah. Lagi pun kami dah pergi buat pemereksaan doctor pakar sakit puan aku dan Nuri normal tak ada masaalah apa-apa..”.

“Entahlah, tapi sampai hati kau buat Nuri macam ni. Aku kesian dia, dia anak yatim piatu Syuk tak ada tempat nak mengadu. Kalau aku tahu dulu macam ni jadinya, aku tak akan bagi kau kenen dia. Sebetulnya dulu selepas habis belajar dia nak ikut abang dia duduk Australia, tapi bila kau pinang dia, dia Tanya pendapat aku, akulah yang recommend kau baik-baik. Akhirnya dia tak jadi pergi. Kalau dulu aku tak cakap apa-apa pasal kau mungkin  dia dah pergi. Kalau dia pergi kan  bagus tak lah dia rasa apa yang  emak aku rasa. Aku kecewa Syuk, kecewa sangat kau luka hati dia macam ni. Aku minta sungguh-sungguh dengan kau, kalau kau memang dah tak sayang dia kau lepas kan dia cara baik, aku tak suka kau persiakan hidup dia. Aku dah lihat sendiri penderitaan emak aku , aku tak mahu melihat lagi orang yang hampir dengan aku menderita macam tu..”.

“Lut, tak terlintas kat hati aku ni nak lepas kan dia dan aku janji tak akan mempersia-siakan hidup dia. Aku sangat menghargai kehadiran Nuri dalam hidup aku Lut, dari aku tak ada apa-apa, dari aku comot dengan minyak hitam dia terima aku. Dia terima aku ikhlas seadanya sampai aku senang macam ni. Takkan aku nak persiakan dia Lut. Aku bukan orang yang tak bertimbang rasa. Aku nikah dengan Sarah  hanya kerana nak mengelak perbuatan maksiat saja Lut.”

“Aku takut kau yang terlupa pada janji kau Syuk, yang kat depan kau sekarang orang yang pernah kau cinta, bertahun kau bercinta dengan dia kan?. Aku takut secara tak sengaja Nuri akan tersisih, macam emak aku. Susah payah bersama bila dapat yang lebih muda emak aku tersisih, bukan aku tak tahu apa yang abah aku buat kat emak aku. Tapi apa yang kita boleh buat, antara anak dan suami,  suami lagi berkuasa dan berhak pada seorang wanita yang berkgelar isteri. Kelebihan emak tiri aku dia lebih muda, macam Nuri dan Sarah, Kelebihan Sarah dia yang lebih dulu kau kenal dan cinta,  tentu kau lebih menyayangi dia. Aku takut secara tak sedar Nuri akan tersisih, secara tak sedar kau abaikan dia itu yang aku takut. Macam abah aku mungkin dia tak sedar dia abaikan emak aku.”

“Tak Lut pada aku Sarah aku kesian. pada Nuri aku cinta dan sayang.”

“Macam mana kau bezakan antara kesian dengan cinta dan sayang”.

“Entahlah tapi aku kesian bila tenguk Sarah tu.”

Setelah mendengarkan apa yang diperkatakan oleh sahabat dihadapanya, Syukri menyedari sekarang ini akan perasaan dan hatinya, untuk   sebulan lebih selepas dia bernikah kali kedua. Hatinya sering teringat kepada isteri pertamanya Nurizana. Kadang-kadag rindunya membuak-buak seakan tidak dapat ditahan lagi. Kini setiap tengahhari jika isterinya tidak bekerja dia akan pulang kerumah, sambil makan tengahari sambil dia melepaskan rindu. Hatinya menjadi tenang bila dapat menatap wajah lembut Nuri. Mungkinkah itu tanda cintanya masih utuh untuk Nuri. Jadi dimana kebenaran kata-kata Ahmad Lutfi yang dia akan mempersia atau menyingkirkan Nuri dari hidupnya. Sedang dia terkelip-kelip menandang sahabatnya didepan mata timbul  pula permintaan dari sahabat baiknya..

“Syuk aku minta izin kau, aku nak jumpa Nuri sekejap”. Walaupun Ahmad Lutfi merupakan pak cik Nuri tetapi selepas dia berkahwin dia wajib meminta keizinan suaminya untuk bertemu anak saudaranya.

“Jomlah, ku pun memang nak balik,  sekarang ni  kalau Nuri tak kerja atau kerja malam aku makan tengahhari kat rumah”.

“Kau bawa Sarah sekali ke???”.

“Tak lah aku pun tahu macam mana nak jaga hati isteri-isteri aku, kalau mereka belum bersedia nak berjumpa dan berkenalan aku tak akan  paksa mereka, aku tahu Nuri memang belum bersedia”.

“Habis macam mana dia nak keluar makan nanti…”

“Kami pergi kerja naik kereta asing-asing, kalau dia nak makan nanti dia boleh pergi sendiri. Pagi tadi pun aku dari rumah Nuri rasanya dia kerja malam malam ni. Jomlah kita tenguk apa yang Nuri masak tengahhari ni.”

“Nuri tahu kau balik makan?”

“Tahu, jom”.

Mereka berdua beriringian keluar dari bilik Syukri. Syukri menghampiri meja isterinya Sarah.  Lutfi hanya memandang dari pintu keluar… ‘cantik patutlah cinta yang bekubur mekar kembali’.

“Sarah abang nak kelaur makan dengan kawan abang, macam biasalah Sarah makan sendiri,  kalau bawa kereta hati-hati ye.”

“Hari ni Sarah nak keluar makan jauh sikit, boleh ye bang”.

“Dengan sapa?, ada teman ke?”.

“Dah janji semalam, dengan Mariam..”  Suaranya pun manja patutlah Syukri tak dapat melupakan’. Itulah tanggapan Ahmad Lutfi bila mendengar suara Sarah.

Sekarang ini Sarah sudah mempunyai kawan, dia sudah ada kawan tempat meluahkan perasaannya. Walaupun di sudah mempunyai suami dia tetap memerlukan kawan untuk berkongsi masaalah. Apa yang didengarinya tadi harus diluahkan. Sebelum dia turun untuk membeli minuman untuk suami dan tetamunya Maisara menelinga dipintu yang bertutup rapat. Dia ingin mengetahui siapakah pelanggan yang berkelakuan ganas dan mengapa dia jadi begitu. Ada rasa pilu bila mendengar perbualan antara pakcik Nuri dan suaminya. Kini dia tahu siapa dia dihati suaminya.

Setelah bertemu dua tiga kali direstoran dihujung bagunan sederet dengan bengkel suaminya mereka menjadi mesra. Itulah teman berbual Sarah Maryam namanya. Maryam merupakan pekerja disebuah sarikat hartanah dikawasan itu juga. Dia seorang yang periang dan peramah, jika mereka bertemu ada sahaja lawak jenaka yang kelaur dari bibirnya. Mungkin sebab itulah Sarah yang berat mulut serasi denganya.

Sampai dirumah Nuri menyambut mereka dengan gembira. Sudah lama Syukri tidak melihat senyum lebar isteri pertamanya. Dia kelihatan sungguh gembira bila melihat pak sunya datang..

“Wah what so suprise…bila pak su sampai? dah berapa hari kat darat ni? mak su dah bersalin?” Berderet-deret soalan yang keluar dari Nuri yang gembira. Itulah wataknya dulu, dulu sebelum adanya Sarah diantara mereka berdua detik hati Syukri.

“Wahh Nuri, satu..satulah..polis nak menyiasat pun tak tanya soalan bertubi-tubi macam ni tau, tak tahu mana nak jawab dulu, sampai terlupa paksu apa yang Nuri tanya”.

“Nuri masak apa hari ni, kami datang ni nak makan” Syukri juga mula mengusik isterinya.

“Hari ni Nuri masak pucuk pegaga dengan udang, ikan keresi  goring dengan sambal pecal..” Sambal pecal itu dipelajari dari nenek busunya yang memang pakar jika dia masak sambal pecal, masakkan orang jawa.

“Senduk lah nasi Nuri abang dah lapar ni, Jomlah kita makan Lut sebelum masuk waktu Zohor ni, lepas ni kau nak pergi mana balik Selangor jumpa mak kau ke terus balik Seremban”. Ahmad Lutfi menetap di Seremban setelah dia bernikah hampir empat tahun lepas, kerana isterinya seorang guru  mengajar dibandar Seremban.

“Jomlah, aku pun nak cepat ni, aku nak singgah Kuala Selangor kejap nak jenguk emak aku”.

“Elaoklah pak usu jenguk nenek tu kesian nenek tu hari tu masa Nuri sampai dia tak sihat, dah dua tiga hari dia tak sihat…”

“Atuk tak bawa dia pergi klinik ke?”.

“Entah… nenek kata dah empat hari atuk tak jenguk nenek..kesian nenek tu.” Ahmand Lutfi memandang Syukri dengan pandangan yang penuh makna ketika itu Nuri didapur menyenduk kuah untuk dihidang dimeja makan. Syukri sungguh memahami pandangan sahabatnya, dia tunduk memandang meja. Adakah rasa kesal dihati?.

Sedang mereka menjamu selera kedengaran azan Zohor berkumandang dari masjid berhampiran..

“Syuk aku nak tumpang sembayang  sekali ye…”

“Ok juga, boleh kita solat berjemaah,  Nuri sekali ambil berkat sembahyang berjemaah”. Ketika di metrikulasi dulu selalu juga Syukri menjadi iman dibilik mereka yang dihuni dengan empat orang pelajar dalam satu bilik. Itulah yang dipandang oleh Ahmad Lutfi dulu ketika dia bersetuju, Syukri mahu berkenalan dengan anak saudaranya.







No comments:

Post a comment