~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 17 July 2012

Bab 1 Tidak terkikis kesal dihati






                        Ada rasa sayang, ada rasa kasih dan ada juga rasa rindu itukah CINTA

                                      Pertemuan tengah hari Sabtu itu atas permintaan Loqman, Amirah menurut sahaja.. Kalau diikutkan, dia tidak mahu keluar  kerana banyak kerja projek tahun akhir yang hendak di lunaskan. Tetapi Loqman yang beria-ia hendak berjumpa. Katanya telah lama mereka tidak berjumpa dan ada hal peribadi yang hendak ditanyakan. Itulah katanya sebagai alasan. Padahal baru dua minggu mereka tidak berjumpa. Pening kepala Amirah mengikuti ragam Loqman.

                    “Assalamualaikum..apakahbar Mirah.”

                    “Waalaikumsalam..baik, abang Man tak balik PD minggu ni?.”

                    “Hisyy takkan tiap-tiap minggu nak balik, minggu lepaskan abang baru balik... Mirah Sabtu ni kita jumpa, lama rasanya kita tak jumpakan.”

                    “Mirah banyak kerjalah abang Man assiment Mirah tak siap lagi ni, minggu  depan dah nak kena hantar... rasanya tak payahlah.”

                    “Alah Mirah kita jumpalah sekejap..abang ada benda nak cakap ni..kita jumpa ye, sekejap aje,lepas cakap-cakap abang hantar Mirah balik ok yee.”

                    “Kerja Mirah banyak ni..Mirah takut tak siap nanti..Cakap dalam telefon tak boleh ke?”

                    “Hal peribadi takkan nak cakap dalam telefon..lagi pun dah lama sangat kita tak jumpakan..kita jumpa ye.. kesiankanlah kat abang ni..janganlah hampakan abang Mirah.” mendengar rayuan Loqman yang beria-ia, Amirah menjadi tidak sampai hati. Akhirnya dia mennurut sahaja.

                                      Sebenarnya Loqman dan Amirah  masih ada tali persaudaraan disebelah ibu mereka. Ibu Loqman Puan Sharifah merupakan kakak sepupu ibu Amirah Puan Halimah. Mereka berasal dari Rembau Negeri Sembilan.   Kebetulan pula setelah kedua  ibu dan bapanya Puan Halimah meninggal dunia, dia menumpang dan dipelihara oleh nenek Loqman sebelah ibu. Nenek Loqman jugalah  yang berusha meneruskan persekolahanya yang terkendala, kerana kesempitan keluarga- nya.  Setelah meningkat dewasa dia dikahwinkan dengan seorang pegawai polis dibawah jagaan ayah Loqman.  Melihat keperibadian orang yang dibawah jagaanya pendiam, kuat berpegang pada ugamanya dan tekun pada kerjanya Encik Abdul Majid mencadangkan kepada isterinya, agar pemuda itu dijodohkan dengan adik sepupu isterinya Halimah. Setelah mereka berkahwin  dan mempunyai anak-anak mereka masih tinggal dan bertugas dikawasan yang sama.

                                      Loqman dan Amirah adalah rakan sepermainan sewaktu mereka kecil-kecil . Mereka duduk di kuarters polis yang sama, kerana ayah mereka berdua adalah anggota polis. Yang membezakan mereka hanya ayah Loqman sudah berpangkat sarjan ketika itu dan tinggal di kuarters pegawai, sedangkan ayah Amirah hanya sebagai pegawai polis biasa  dan tinggal di kuarters biasa sahaja.   Tetapi kawasan permainan mereka sama. Diwaktu petang sehabis waktu persekolahan,  biasanya Amirah akan membawa adik-adiknya ketepi padang untuk melihat kawan-kawanya bermain. Ketika itu juga Loqman akan turun ke tepi padang yang sama untuk memastikan Amirah tidak diganggu oleh budak-budak lelaki  lain.
                       
                                      Setelah meningkat remaja mereka terpisah, apabila ayah  Loqman ditukarkan ke negeri lain  untuk bertugas. Itulah irama kehidupan anak-anak anggota polis, sering berpindah jika ayah mereka ditukarkan kekawasan lain. Apabila hidmat mereka diperlukan disatu-satu tempat mereka wajib memenuhi perminatan dan rela ditukarkan kemana sahaja yang diarahkan.  Tetapi ada juga baiknya kerana mereka mendapat ramai kawan dari berbagai negeri, dapat mengalami duduk diberbagai tempat, mengetahui berbagai cara hidup dan memahami loghat bahasa yang berbagai.
                       
                                      Walaupun sudah tidak duduk ditempat yang sama mereka masih juga bertemu  pada hari-hari tertentu... terutama dihari raya atau dihari  perkahwinan ahli keluarga mereka. Dari pertemuan-pertemuan menjelang remaja melahirkan rasa sayang dihati Loqman kepada Amirah. Kalau dulu sewaktu mereka masih kanak-kanak rasa sayang Loqman kepada Amirah hanya sayang sebagai seorang adik sahaja, tetapi setelah meningkat remaja rasa sayang Loqman  pada Amirah lain pula rasanya. Ada rasa sayang, ada rasa kasih dan ada juga rasa rindu. Itukah yang dinamakan CINTA. Entahlah.. tetapi ketika itu mereka masih terlalu muda. Dia masih lagi ditingkatan lima dan Amirah pula ditingkatan tiga. Yang menjadi Loqman tertarik padan Amirah adalah sifatnya yang  matang. Itu yang mencetus kan rasa yakin dihatinya. Timbul harapan dihatinya agar suatu hari nanti Amirah dapat memenuhi ruang dalam  hidupnya.

                                      Loqman suka melihat keperibadian Amirah yang sentiasa bersahaja, tidak tergedik-gedik dan menonjolkan kecantikkan dirinya. Tidak seperti kebanyakan anak gadis lain yang seusia denganya atau sebahagian kecil sepupunya yang sudah pandai bersolek untuk menonjolkan kecantikkan diri mereka. Amirah juga tidak suka berbual perkara-perkara yang tidak berfaedah, cerita-cerita mengenai teman lelaki, atau menceritakan kekacakkan seseorang lelaki kemudian ketawa mengilai-ngilai. Dia lebih suka membantu makcik-makciknya didapur. Itulah yang dipandang oleh Loqman.

                                      Sewaktu dia masih mengikuti Latihan  polis diPULAPOL Jalan Semarak Kuala Lumpur untuk menjadi seorang inspektor polis, papanya ditukarkan lagi, tetapi kali ini papanya ditugaskan dikampung halamanya, di Port Dickson. Ayah Amirah pula sudah lama bertugas di kampung halamannya  diKuala Pilah. Hubungan persaudaraan mereka yang terputus terjalin semula malah  lebih rapat lagi. Setiap kali hari raya kedua keluarga ini sering berkunjugan untuk merapatkan lagi hubungan silaturrahim antara mereka  yang sedia ada.

                                      Masa yang tidak pernah berhenti, bertukar hari kepada bulan kemudian tahun pula.. tidak terasa umur pun meningkat. Kini anak-anak mereka sudah meningkat dewasa. Loqman sudah pun menjadi  Instpektor polis percubaan dan  manakala Amirah sedang menuntut dipusat Pengajian tinggi  diUiTM diShah Alam Selangor. Hari raya menjelang lagi. Keluarga  Encik Abdul Rahim dikunjungi oleh tetamu. Ramah puan Halimah melayani tetamu diruang tamu. Amirah dan adik –adiknya  sudah kenal siapa mereka. Sedang Amirah dan adiknya Atirah sedang sibuk menyiapkan hidangan makanan juadah harirayanya tengahhari itu. Tetamunya menjengah kedapur.

                     “Mirah, Tirah tak payahlah susah-susah mak long masih kenyang lagi, meh lah kita duduk kat depan tu, dah lama mak long tak jumpa Mirah, banyak mak long nak tanya Mirah ni.”

                    “Ialah mak long, siap ni nanti Mirah duduk depan.” janji Amirah tetapi tangannya tidak berhenti dari membuat kerja menyusun lemang yang telah dipotong kedalam pinggan besar.

                                      Sebenarnya Amirah rasa keberatan untuk duduk sama berbual dengan mak longnya, ditambah Loqman ada sama pada kedatangan hariraya kali ini. Dia rasa malu bertentang mata dengan abang Loqmanya yang sudah menjadi seorang pemuda sekarang ini. Setelah mak longnya keluar semula keruang tamu, Amirah meluahkan apa yang ada didalam hatinya kepada adiknya  Atirah. Atirah masih diingkatan tiga. Tetapi anak-anak Puan Halimah walau pun masih kecil sudah terbiasa dengan kerja-kerja rumah tangga. Mereka tidak kekok jika setakat untuk  menyediakan seteko air, memasak yang senang-senang atau menghidang makanan.

                    “Tirah  kakak sebetulnya seganlah nak duduk depan. Kalau abang Man tak ada tak apalah..ni abang Man ada tercongok kat depan tu, kakak seganlah.” Suaranya diperlahankan, takut-takut kedengaran oleh tetamu yang datang.

                    “Alah apa salahnya pulak, bukan kita tak kenal dengan abang Man tu...masa kecik-kecik dulu kita pun selalu main dengan diakan.”

                    “Itu dulu..sekarang ni dah lain..kakak tak biasa dengan dia lagi..lagi pun sekarang ni mana kita selalu jumpa dia. Kakak seganlah Tirah.”

                                      Amirah mula terbayang sewaktu kecilnya ketika itu dia dan abang Loqmannya ditepi padang memerhati kawan-kawan Loqman bermain bola sepak. Ketika itu Loqman lebih suka menemani dirinya menjaga adik-adik  yang masih kecil ditepi padang dari sama bermain bola bersama kawan-kawan sekolahnya. Ditambah pula perwatakkan Loqman yang agak lembut sedikit. Dia tidak suka permainan yang  kasar dan lasak.  Bila kawan-kawan memanggilnya untuk sama bermain, Loqman akan menolak dengan berbagai alasan.

                    “Man meh lah kita main Man.. kami tak cukup orang ni”.

                    “Tak maulah aku tak bawa kasut hari ni, takkan nak main pakai selipar..nanti putus pulak selipar jepun aku ni.”

                    “Tanggallah selipar tu, kami main pun tak pakai kasut Man..meh lah.”

                    “Tak maulah aku, nanti terpijak kaca luka pulak kaki, lagi pun kalau tak pakai kasut nanti cacing kerawit masuk dalam perut kita melalui kaki tau.” Dengan gaya lembutnya dia menjawab.

                    “Alah kau tu ada saja alasan..macam pondanlah kau ni..ajak main bola pun tak nak..jomlah” rayu kawannya lagi tidak berputus asa..bila mendengar  kawannya mengkata dia seperti ‘pondan’ makin sakit hati Loqman.

                    “Kau peduli apa.. aku nak main ke, tak nak main ke, suka hati akulah yang nak main ni kaki aku bukan kaki kau.” Loqman bercekak pinggang dan memberi jelingan tajam tanda marahnya kepada kawannya. Terus sahaja dia pulang, dia ajaknya sekali Amirah pulang kerumah bersamanya.

                    “Mirah jomlah kita balik, main kat rumah… nanti adik kau tu kena bola pulak.”

                    “Kenapa abang Man tak nak main sama diaorang.”
                    “Malas abang... buat penat saja.. main bola tu bukan ada faedah.. baik kita baca buku cerita ke.. tenguk tv kat rumah lagi baguskan… Mirah kita main masak-masak nak?”

                    “Hisyy abang Man ni..Abang Man tukan lelaki, takkan nak main masak-masak, lagi pun abang Man kan  dah besar..malu lah nampak dek orang”.

                    “ Kalau tak nak main masak-masak.. apa kata kita main cikgu-cikgu .. jom Mirah datang rumah abang kita main cikgu-cikgu...nak?”

                    “Tak maulah..Mirah nak balik rumah, adik Izat nak kencing katanya.” Amirah menjaga adiknya Atirah yang berumur  enam tahun dan Aizat yang baru berumur tiga tahun ketika itu.  Sementara adik lelakinya yang besar sedikit Adnan yang dalam darjah dua bermain kejar-kejar dengan rakan sebayanya dihujung padang.

                                      Ibu Amirah yang sarat mengandung duduk dirumah menghabiskan tempahan menjahit baju. Dia mengambil upah menjahit baju-baju jirannya yang menempah baju dengannya. Hanya dengan cara itu sajalah dia dapat meringankan sedikit tanggunagan suaminya yang hanya menjadi polis biasa sahaja ketika itu.  Walau pun Amirah masih didarjah empat ketika itu, tapi fikiranya matang. Itulah sebabnya ibunya mengharapkan dia menjaga adik-adiknya yang masih kecil. Kenangan waktu kecil bersama Loqman terhenti.. bila suara gesaan dari adik menyentuh gegendang telinganya.

                    “Dahlah... pergilah kakak kedepan dah tinggal sikit ni.”  adiknya menggesa dia keruang tamu, untuk menghormati dan menunaikan permintaan mak longnya tadi.

                    “ Kakak seganlah Tirah.” dengan muka berkerut-kerut mencari simpati adiknya.

                     “Janganlah  macam tu nanti mak long dan pak long kata kakak sombong... ini tentu dia nak tanya pasal kakak dah masuk UiTM..pergi lah dah tinggal sikit ni.  Kakak susunlah pinggan nak makan ketupat dan lemang ni kat depan tu. Tirah buat air ..pergilah nanti apa pulak kata mak long. Kalau Tirah dah sudah ni nanti, Tirah temankan kakak duduk kat depan... pergilah.” pujuk adiknya lagi. Mereka berdua agak rapat, kerana hanya mereka berdua anak perempuan Encik Abdul Rahim dan Puan Halimah. Tiga orang lagi  adik beradik mereka adalah  anak lelaki.

                     “Ialah...” akhirnya Amirah keluar juga menyusun pinggan  diruang tamu.. setelah selesai menyusun dia menjemput tetamu makan.

                    “Pak long, mak long, abang Man jemput makan.” Amirah berpaling untuk masuk  kedapur semula.

                    “Mirah duduklah sini mak long teringin nak dengar cerita Mirah kat Universiti tu, Mirah ambil kursus apa? Mirah duduk luar ke duduk kolej?” Mahu tidak mahu Amirah terpaksa juga duduk bersama keluarga Mak long dan Pak longnya  yang ingin menemuramahnya.








                                      Pada Loqman inilah masanya dia memandang dengan sepuasnya wajah gadis  yang dipujanya selama ini. Dirumah tadi dia meminta pertolongan mamanya agar dapat Amirah dapat duduk berbual bersama mereka. Puan Sharifah yang sudah lama tahu isi hati anak teruna bungsu nya menuruti sahaja kehendaknya. Dulu ketika Loqman masih mengikuti latihan PULAPOL di Jalan Semarak Kuala Lumpur, jika ada kesempatan, dia akan meronda-ronda di sekitar Shah Alam terutama dikawasan UiTM atau bedekatan di kawasan kolej kediaman pelajar perempuan. Dia mendengar cerita mamanya.. Amirah sudah diterima masuk keUiTM Shah Alam Selangor. Tujuan utrama hanya untuk terserempak dengan gadis pujaanya hatinya. Sudah setahun dia melilau-lilau tetapi tak pernah dia terjumpa.

                    “Mama.. susah betul nak nampak Mirah sejak dia dah dewasa ni kan mama, dah lama Man tak nampak dia,  kat rumah nenek pun dah jarang dia datangkan mama.., Man teringin nak tenguk muka dia yang dah besar ni..agaknya masih macam muka dia masih kecik ke mama?.”

                    “ Ialah Man.. dia tukan dah belajar jauh. Dia dah masuk UiTM kat Shah Alam mungkin tak dapat cuti. Lagipun pak su Rahim tak ada kereta, kalau dia nak naik bas sorang-sorangkan susah.. bahaya pada dia. Itu yang ayah dan ibunya tidak mengalakkan dia datang sendiri. Kalau ramai-ramai naik bas tak apalah. Kenapa Man tanya..Man suka kat Mirah ke?” Ketika itu malu juga Loqman ingin meluahkan perasaan hatinya kepada mamanya. Sambil tersenyum malu dia memandang wajah mamanya meminta simpati. Dia bertanya tadi pun kerana tidak tahan dengan desakkan hatinya.

“Raya nanti mama ajak dia berbual kat ruang tamu ye. Man janganlah  malu dengan mama.. kalau Man suka, mama pun suka Mirah tu jadi menantu mama.”  Pengakuan tulus dari Puan Sharifah, mencetuskan lagi harapan dihatinya. Betapa girangnya hati Loqman bila mendengar pengakuan mamanya, makin menggunung harapannya terhadap Amirah. Kunjugannya kali ini Puan Sharifah akan cuba membawa Amirah berbual diruang tamu agar anak teruna bungsunya dapat memandang gadis pujaan hatinya. Itulah niat Puan Sharifah yang sebenarnya. Keluarga mak longnya bertanya itu dan ini kepada Amirah. Amirah pula menjawabnya dengan jujur.
Kini tercapai juga hajat Loqman memandang gadis pujaannya yang sudah yang sudah dewasa. Sangguh manis gadis itu dimatanya walaupun masih berbaju basahan dan tidak  bersolek. Kini Amirah sudah bertundung wajahnya dilihat bertambah ayu. Wajahnya yang bujur hidungnya mancung, matanya berbentuk panjang tetapi tidak pula sepet, alis matanya tebal, bibirnya comel agak nipis disebelah atas dan tebal disebelah bawah, seperti seulas limau. Dia bertudung Turki bertanah hitam, mungkin kerana warna tudung itu menampakkan  kulitnya yang  putih-kuning nampak lagi meyerlah.  Loqman meneliti setiap inci wajah gadis pujaan dihadapannya.Tetapi nampaknya Amirah agak pemalu..setiap kali dia ketawa dia akan menutup mulutnya dengan tapak tangannya dan suara tawanya tidak kedengaran. Amirah Oh Amirah makin bergetar jiwa Loqman memandangnya.

==============================================================================



                                      Setelah tamat latihan  kepolisianya Loqman ditugaskan dan tinggal di Shah Alam. Ini bermakna, kini dia sudah hampir dengan  dengan adik dua pupunya yang belajar di UiTM Shah Alam juga.  Tidak kering doa didalam hatinya agar dia terserempak dengan gadis impianya jika dia keluar makan atau meronda di kawasan Shah Alam terutama jika berdekatan dengan kampus UiTM.  Kalau sudah jodoh tidak kemana, akhirnya doanya dikabulkan juga. Dia  terserempak dengan Amirah yang ketika itu sedang leka memilih lauk untuk makan malamnya bersama seorang kawan serumahnya. Hari itu Amirah keluar untuk makan malam  agak jauh sedikit. Mereka ke medan selera seksyen tujuh Shah Alam. Amirah membonceng motosikal kawan perempuanya yang sudah mempunyai motosikal ketika itu.

                    “Mirah kau cuba asam pedas dia..hari tu kata Dira asam pedas ayam dia sedap. Kau jangan campur lauk kau dengan nasi, minta bungkus asing.. Aku dah bungkus kari ni, nanti kalau ada lebih kita cicah dengan roti, boleh kita makan sama-sama malam nanti kalau lapar.” bisik kawanya di tepi telinga Amirah. Itulah kehidupan pelajar..jika mereka terpaksa mengulangkaji hingga larut malam kadang-kadang perut meragam pula minta diisi.

                    “Ok juga tu”. Kemudian kawanya yang sudah siap membeli menuju kemotorsikalnya yang dipakir  tidak jauh dari situ.

                    Sedang  Amirah menanti lauk yang  diigininya  dibungkus tiba-tiba  terdengar ada suara orang lelaki memberi salam di belakangnya.

                      “ Assalamualaikum....ini Amirah Abdul Rahim ke?”

                    Seperti kilat  Amirah  menoleh kebelakang mencari suara yang begitu hampir denganya. Bila matanya bertembung dengan wajah yang dikenali dia jadi tergagap..seiring dengan kelajuan degupan jantungnya.

                    “Ohh aa..abang Man..Wa..Waalaikumsalam” kesiannya.. kerana terkejut Amirah jadi tergagap ha.ha.ha. Jika siapa tidak mengenalinya tentu sudah hilang segala keayuannya.
                     Dia tidak menyangka akan bertemu orang yang dikenalinya disitu. Setelah memilih dan membayar harga makananya,  Amirah menyisih ketepi sedikit diiringi oleh Loqman.

                    “Mirah cakaplah dengan kawan Mirah tu biar dia balik dulu, abang nak tanya Mirah sikit ni.”

                                       Yang sebenarnya ketika Loqman  keluar dari kereta tadi dia berjalan dibelakang dua orang gadis. Dari perbualan mereka berdua Loqman meneka mereka berdua adalah pejar  UiTM. Bila salah seorang menyebut nama Mirah hatinya berdebar kencang. Mungkinkah Amirah gadis dicari selama ini...

                    “Ehh. Tak..tak..tak apalah abang Man..Mi..Mi Mirah dah nak balik ni.”

                    ‘Ehh bila pula Amirah ni gagap.. dulu rasanya tak gagap dia ni..agaknya terkejut jumpa aku itu yang tergagap..” detik hati Loqman. Dia gembira teramat sangat malam itu. Berkembangan bunga didalam hatinya ditambah dengan rama-rama berbagai warna yang berterbangan. Gambaran bahagianya terlukis dibibirnya yang tersenyum lebar hingga ketelinga.

                    “Janganlah macam tu Mirah..kesiankanlah kat abang ni.. tolonglah Mirah jangan balik dulu, abang nak tanya sikit kat Mirah ni, nanti abang hantar Mirah balik.. abang janji sekejaaap saja”. Dengan terpaksa Amirah berjalan mendekati kawanya yang sedang menanti.

                    “Imah kau balik dulu, aku terjumpa  dengan abang dua pupu akulah.. dia suruh aku tunggu dia kemudian dia akan hantar aku balik, sorry ye.”

                    “Ok tak apa..Ohh itu abang dua pupu kau rupanya, ingat aku pakwe kau tadi.. aku tak sangka ada juga kau sedara kat Shah Alam ni.”

                    “ Alahh kau ni macam kau tak kenal dengan aku ni..selama ni  mana aku ada pakwe. Yang sebetulnya aku pun tak tahu bila dia pindah sini..dulu rasanya dia di pusat latihan polis kat...PULAPOL Jalan Semarak kat KL.”

                    “Alaah buka jauh sangat antara KL dan Shah Alam ni..lagi kalau ada keenderaan sendiri..itu yang dia cari kau kat sini tu ..dia polis Mirah”

                    “Haaah ..dia tu Inspektor polis. Buat apa dia cari aku ..ni mungkin terjumpa secara tak sengaja. Kau balik dulu ye..tak sedap pula aku tolak pelawaan dia, sebab dulu masa kecik-kecik aku selalu main dengan dia, nanti dia cerita kat emak dia tentu mak dia kata aku sombong pulak, dengar dek ayah aku lagi parah.”.

                    “Oklah aku balik dulu Assalamualaikum”.

                    Setelah Amirah memberitahu kepada kawanya, Amirah menghampiri  Loqman yang sedari tadi asyik memandangnya dengan senyuman yang tidak putus terukir dibibirnya. ‘Kena sawan senyum ke dia ni..senyum dari tadi tak penat ke pipi tu’ kutuk Amirah dalam hati. Hatinya jadi tidak tentu arah bila langkah asyik diperhatikan. Amirah malu diperhatikan begitu.

                    “Mirah temankan abang makan,  kita makan sama-sama boleh?” Amirah tidak menjawap pelawaan Loqman, dia hanya menunduk memandang hujung jari kakinya sahaja. Tetapi hatinya sibuk mengutuk Loqman..

                    “Ahh mengada-ngadalah  pula dia ni.. Nak mengadap muka dia ni pun aku dah malu, ini pula nak makan didepan dia,  mahu tergigit jari ni nanti.. betul-betullah dia ni ‘dah diberi betis nakkan  peha’, kata sekejaaap..  ni kalau tunggu dia makan mahu se jam..kalau dia makan macam tuan puteri, kunyah dulu sampai empat puluh empat kali baru telan ,mahu tidur sini nampaknya aku malam ni’ getus hati Amirah. Dia sudah tidak dapat melarikan diri lagi. Kawan yang menumpangkan dirinya tadi telah berlalu pergi. Dia mula gelisah, nampak diwajahnya yang tidak tentu arah. Loqman mengerti kegelisahan Amirah.

                     “Mirah duduk sini dulu ye, abang nak bungkus  makanan abang.” Lembut Loqman berbicara ...sekali dengar romantik pula tetapi bila ayatnya panjang sedikit seperti lelaki lembut yang diistilahkan sebagai ‘sotong’ pula.

                    ‘ Ehh abang Man ni dah jadi ‘sotong’ ke..nauzubillah’ janganlah hendaknya kesian mak long’

                                      Meremang bulu roma Amirah mendengar bicara lembut Loqman  ditambah dengan senyuman lawa yang tersungging dibibirnya, mungkin senyuman  itu dikhas  untuknya, itu yang terlebih manis macam terminum  setong madu. Bagi Loqman malam itu malam yang paling bahagia untuknya.

                                   Pada pandangan mata Loqman, Amirah yang ditemui sekarang ini, masih Amirah yang ditemui dikampung halamanya..seorang gadis yang cukup sederhana. Malam itu dia hanya mengenakan sehelai tee muslimah warna coklat gelap dan tudung Turki yang biasa dipakainya dikampung. Wajahnya juga tidak tercolet sebarang make-up..bibirnya kelihatan agak kerimg kerana  tidak berlipstik. Walaupun sudah dewasa dan jauh dari pandangan kedua ayah dan ibunya, dia tidak mengubah cara pemakainya. Sudah rezeki agaknya dengan tidak disangka berjumpa dara pujaan hati disitu. Dulu niat dia mencari hendak berjumpa tidak pula berjumpa, malam ni tampa disangka tuan punya badan berdiri didepan mata..Alhamdullilah syukur Loqman didalam hati. Amirah setia menanti  Loqman membungkus makananya. Dia berdiri disatu sudut.


                                      Ketika didalam kereta Loqman bertanya itu dan ini kepada Amirah tentang pelajaran dan teman-temanya. Malam itu dia menghantar Amirah hingga kepintu pagar kolejnya. Amirah duduk diKolej Teratai.  Ketika Amirah membuka pintu kereta, Loqman meminta nombor telefon.

                    “Mirah bagi nombor telefon Mirah kat abang..senang nanti kalau abang ada apa-apa hal,  boleh abang call Mirah.”

‘Mirah tak ada handfon.”

                    “Jadi macam mana abang nak call Mirah?”

                    “Kalau penting sangat.. boleh je call pejabat, bagi tahu nama no.Metrik kemudian tahun berapa dan corse apa, dia orang akan cari. Abang Man ada kertas  dan pen Mirah tuliskan.”

                    “Susahnya..habis macam mana abang nak jumpa Mirah lagi ni?”

                    “Tak payahlah jumpa, kita jumpa kat kampung sajalah..lagipun abang Man kan kerja nanti sibuk buat apalah nak jumpa Mirah kat sini.”

                    “Amboi.. sombongnya Mirah ni.”

                    “Mirah bukan sombong..tapi nak buat apalah abang Man susah-susah nak jumpa Mirah kat sini.”

                    “Mirah... kita nikan masih sedara lagi, kalau dah dekat macam ni.. bolehlah kita ambil tahu antara satu sama lain..bagi abang taklah abang rasa sorang-sorang lagi kat  Shah Alam ni. Nanti kalau abang ada apa-apa kesusahan, Mirah ada, betul tak... kalau macam tu..nah ambil ni abang punya.” Loqman menghulurkan telefon bimbitnya kepada Amirah.

                    “Ehh.. tak payah lah abang Man.” Amirah mengensot sedikit, dia sudah bersiap sedia hendak keluar dari kereta. Cepat-cepat Loqman mengcapai plastik bekas makan Amirah ditangan Amirah.  Amirah terkedu.. Dia keluar dari kereta Loqman..namun plastik yang berisi makananya sudah ditangan Loqman. Loqman merampasnya tadi. Amirah menutup pintu kereta dia menanti Loqman menghulurkan plastik yang berisi makannya. Loqman memasukkan telefon bimbitnya kedalamnya. Bila bag plastik berukar tangan. Amirah mengambil telefon yang dimasukkan oleh Loqman tadi.

                    “Abang Man ..sebenarnya Mirah tak memerlukan sangat telefon, kalau Mirah nak telefon kampung, Mirah guna telefon awam saja. Bagi saja nombor abang Man kat Mirah, nanti Mirah call.” sambung Amirah. Dia menghulurkan telefon Loqman ditanganya. Loqman  sengaja memasukkan kedua tanganya kedalam poket seluarnya. Dia memandang Amirah dengan pandangan sayu seakan memohon simpati.

                     ’Kalau dilihat dari sikap pemalu Amirah, kalaupun aku bagi dia nombor telefon pun mustahil dia akan telefon aku, , baik aku bagi telefon aku ni, aku pakai yang lama kat rumah tu’ bisik hatinya lagi. Amirah jadi serba salah. Loqman tetap memasukkan tangan kedalam poket seluarnya. Seakan memberi tahu dia tidak mahu mengambil telefonnya ditangan Amirah.

                    “Tolonglah Mirah..abang merayu ni ambillah.. senang abang nak call Mirah nanti, abang ada lagi satu kat rumah sewa abang”.

                     “Nanti kalau ada orang call abang Man macam mana?..kan susah”

                    “Tak adanya susah..Mirah jangan  jawab... tapi kalau Massage bacalah.” dalam hati Loqman dia akan meghantar SMS malam ini.

                                      Bermula dari pertemuan itu, pertemuan yang lain menyusul. Menjadikan hubungan mereka semakin rapat. Setiap ada kelapangan sahaja mereka akan berjumpa..tetapi yang lebih beria-ia adalah Loqman. Sejak pertemuan yang tidak disangka-sangka hati berbunga bahagia.. bertambah bahagia jika dihujung hari itu hari Jumaat..kerana hari Sabtu dan Ahad adalah hari untuknya berjumpa, mengubati rindu hatinya. Kini sudah menjangkau dua tahun hubugan abang dan adik dua pupu. Pada Amirah dia menganggap Loqman tidak lebih dari abang dua pupunya.

                   
                 
            

No comments:

Post a comment