~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 17 May 2013

Bab19 Bimbang




Limau muda dibuat acar,
Tumbuk lumat halia sekati,
Sekali dua kata terlancar,
Jangan disemat didalam hati.



                 Sepanjang mereka menjadi suami isteri baru sekali ini Fatin merajuk hingga dia pulang kerumah orang tuanya.Selalunya jika dia marah atau merajuk hanya dengan kata-kata lembut dan sedikit gurauan hatinya sudah terpujuk.Tapi sekali ini dia begitu nekad.Dia tidak menduga akan itu tindakkan isterinya.Yang sebenarnya Farhan terkedu dengan tingkah isterinya tadi. Belum sempat dia memasang stratigi memujuk..isterinya sudah meninggalkan dirinya tercongok sendirian. Lagipun Farhan bukan pandai untuk memujuk.

                     Sedang dia memikir-mikir barulah dia tersedar keadaan sekeliling, cepat-cepat dia turun kebawah untuk memastikan keadaan isteri dan anak-anaknya. Tetapi hampa..isteri dan anak-anaknya sudah tiada.. mungkin sudah menaiki teksi. Dia naik semula kerumah, dia bagai orang kebingunan.Terasa begitu kosong rumahnya.Sunyi terasa dimana-mana.Dia kedapur kemudian kebilik anak-anaknya akhir sekali dia bilik tidurnya sendiri lalu dia merebahkan dirinya.Matanya dipejamkan supaya dapat terlena.Dia ingin berehat seperti yang disarankan oleh isterinya tadi.Tetapi matanya terkebil-kebil pula.Mengapa lenanya tidak mahu singgah kemata.Perutnya pula berbunyi tanda minta diisi. Bila dilihat jam dipergelangan tanganya sudah pukul dua petang. Dia bangun kemeja makan.. semuanya sudah siap terhidang hanya tinggal menyenduk nasi sahaja. Selalunya nasinya juga isteri yang akan  menyendukkan untuknya. Mengapakah setelah ditinggal sendirian barulah Farhan tersedar, semua isterinya  yang melakukan untuk dirinya.

                    Makan bersendiri dalam keadaan yang sunyi tampa tangisan dan gelak ketawa anak-anaknya ditambah lagi dengan ketiadaan suara isteri yang selalu berlagu ditepi telinga rupanya tidak menimbulkan selera. Walau pun dihadapanya adalah masakkan kegemaranya. Ayam masak kari bersama kentang. Dia hanya makan sedikit sahaja. Perut masih minta diisi namun seleranya sudah tertutup mati..akhirnya nasi yang hanya luak separuh terjun ketong sampah didapur.  Seleranya tumpul tertutup. Selesai berkemas dia mengambil wuduk untuk solat zohor..kekalutanya tadi menyebabkan dia terlupa solat zohor. Selesai bersolat Farhan termenung lagi disejadah. Dia rasa bersalah menjengah hatinya kerna membiarkan isterinya pergi  ..Dia tahu isterinya belum menjamah makan tengaharinya. Pada kebiasaanya isterinya akan menyuapi anak-anaknya dahulu  kemudian dia akan menemani dirinya untuk mengambilkan apa sahaja keperluan dirinya dan akhir sekali baru lah dia makan untuk diri sendirinya. Itulah Fatin Najihah isterinya..dia akan mendahulukan suami dan anak-anaknya. Kesal menerpa  hatinya… mengapakan dia terlalu mengikutkan rasa hatinya tadi.


                      Hajjah Noraini terkejut  dengan kedatangan anak perempuan tunggalnya bersama anak-anaknya hanya dengan menaiki teksi sahaja. Dia sudah menjangkakan mungkin ada perselisihan faham antara mereka  suami isteri. Bila melihat wajah keruh anaknya dia tidak bertanya.

“Abang angah masuk..dah makan?” neneknya bertanya. Sambil menyambut huluran salam anak dan cucu-cucunya. Fatin tidak bersuara dia hanya memerhati tingkahlaku anak-anaknya sahaja. Diwajahnya tergambar keletihan dan kesedihan.

“Abang dengan angah dah makan tadi, tapi ibu suap sikit saja abang rasa nak makan lagi lah nenek”.Cucunya yang tua mengadu. Angah disebelah hanya mengangguk-anggukkan kepala tanda menyokong aduan abangnya.

“Ialah nanti nenek suapkan, nenek ada masak sup ayam dengan kentang tadi…kakak letak anak kamu yang kecil tu…kakak dah sembayang?   kalau belum pergi sembayang dulu dah dekat pukul tiga ni.” Fatin meletakkan anaknya yang kecil diruang tamu dia kebilik air mengambil wuduk. Apabila sikecil mula merengek Hajjah Noraini mengambil lalu diangkatnmya cucunya.

“Abang dengan angah tunggu sekejap ye nenek nak dukung adik, biar ibu sembahyang dulu nanti baru makan ye.” kedua orang cucunya hanya mengangguk kepalanya sahaja.Selesai solat, Fatin mengambil anaknya yang kecil dari dukungan neneknya.

“ Aman nak tidur ye…meh nenen, kita tidur kat bilik ye.”  (Nenen bagi istilah Fatin sekeluarga adalah menyusu) Fatin masuk kebiliknya untuk menyusui anaknya. Bilik itu adalah biliknya, tiada siapa menghuni bilik itu walaupun kini dia sudah berumah tangga.Jika sesekali dia pulang kerumah ibunya dibilik itulah mereka sekeluarga tidur.

                 Kini anaknya yang kecil sudah pun terlena, giliran anaknya yang dua orang pula untuk ditidurkan.Anak-anak Fatin dan Farhan dibiasakan tidur diwaktu tengahari.Seteleh semuanya tidur Fatin pula mengisi perutnya ditemani oleh ibunya didapur.Dia kelaparan sebenarnya.Sedari tadi dia belum menjamah makanan lagi.Ketika bersarapan pagi tadi dia hanya sempat minum secawan milo panas sahaja.Pagi itu Farhan tidak sabar-sabar hendak kerumah ayah dan ibunya yang sudah dua minggu tidak dikunjungi, kerana dua minggu itu dia sibuk dengan kerjanya.Ketika dirumah ibu nya pagi tadi pula, dia sibuk mengawal tingkah-laku anak-anaknya. Dirumah ibu mertuanya pula belum sempat dia menarik nafas lega Farhan sudah naik angin dan mengajaknya pulang.

                Selesai makan mereka dua beranak keruang tamu. Haji Rasid tiada dirumah dia kekebun arwah ibunya membersihkan kebun ibunya yang sudah mula naik semak.Ketika itu barulah Hajjah Noraini bertanya perihal anak perempuanya.

“Kenapa kakak balik tak sama Farhan..kakak bergaduh ke?.” Hajjah NurAini mula menyiasat. Seingatnya sepanjang perkahwinan anak perempuanya tidak pernah anaknya pulang sendirian tampa ditemani oleh suaminya. Dia bersyukur kerana kelihatnya menantunya itu seorang yang bertanggung jawab dan penyayang kepada isteri dan anak-anaknya.

“Kakak taklah bergaduh..hanya nak bagi dia rehat saja. Dia dah letih dengan kenakalan abang dan angah yang tak tahu duduk diam.”

“jadi kakak kecik hatilah bila suami kamu tu marahkan anak-anak..  jangan macam tu kakak, mereka kan anak-anak dia juga. Sepatutnya kalau Farhan marahkan anak, kakak jangan masuk campur..sebab dia marah untuk kebaikan anak kakak juga.”

“Ibu!!..kakak tak kisah kalau abang marah anak..mereka semuanya anak dia, kakak tak kisah sebenarnya..tapi yang kakak tak tahan dengan bahasa yang digunakkan untuk marahkan anak-anak..dia selalu kata anak-anak macam kera macam beruk..kakak tak tahan dia umpamakan anak-anak  macam tu.”

“Betul tu kakak kita jangan sekali menyamakan anak-anak kita pada benda atau perkara yang tak elok..bukan ke kata-kata ibu dan ayah merupakan doa kepada semua anak-anaknya. Sepatutnya kakak tegurlah dengan elok kalau Farhan cakap macam tu, jangan terus keluar rumah macam ni.”

“Kakak dah cakap banyak kali dengan dia macam tu..tapi abang macam tak boleh nak ubah perangai dan perkataan dia..sekarang ni abang macam dah lain sikit..suka marah-marah.. dah tak sabar macam dulu lagi.. kalau dia dah marah didepan orang pun dia marah kakak..pagi tadi tu dia jerit-jeritkan kakak ni didepan ibu dia..bila kakak tak melawan makin menjadi-jadi pulak dia.”

“Ialah kakak, kita ni suami isteri kena banyak bersabar kalau satu tengah marah yang satu lagi kena diam..kalau tidak makin melarat jadinya, rumah tangga kita juga yang tak aman. Kalau dilihat sekarang ni bukan hanya kita berdua saja..kita kena tenguk pada anak-anak juga.” Nasihat Hajjah Nur Aini kepada anak perempuan tunggalnya..Sebagai seorang ibu dia harus memberi tunjuk ajar..bagaimana  mahu hidup berkeluarga. Dia tidak mahu berat sebelah memenangkan anaknya walaupun itu anak perempuan tunggalnya..anak kesayangan seluruh ahli keluarganya.

“Sebab kakak sabarlah kakak diam tapi kakak dah tak tahan  lah bu..kat rumah tadi dia cakap macam tu lagi pada anak-anak dia..dia cakap kakak ni menyusahkan dia.. dia kata semua dia nak kena buat, entah apa yang dia buat pun kakak tak tahu..tadi kakak masak pun sorang-sorang, dah lah balik dah nak  tengahari.  Abang kalau  dah marah dia memang tak nak tolong kakak.. tolong jaga anak pun tak nak. Terkial-kial kakak sorang  nak masak anak lagi…” Fatin mula mengadu perbuatan suaminya kepada ibunya. Walaupun  dia begitu bersimpati pada anak kesayanganya tetapi harus bijak mengawal dirinya. Dia tidak mahu  terlalu memberi sokongan kepada anak perempuanya takut mendatangkan perkara yang tidak baik dikemudian hari. Dia hanya perlu memberi sokongan moral tatapi tak harus masuk campur dalam urusan rumah tangga anaknya suami isteri..walaupun hatinya sedeh anak kesayanganya diperlakukan begitu oleh suaminya.

“Sabarlah kakak…sebaiknya kita ni bertolak ansur..dan belajar memaafkan.” Mendengar kata-kata ibunya Fatin mendiamkan dirinya. Dia memandag ibunya sayu kemudian dia bersuara dengan suara yang lirih. Dia tahu ibunya tidak akan menyokong seratus peratus akan segala tindakkanya.

“Ibu… kakak nak duduk sini dalam seminggu boleh tak bu..kakak nak abang betul-betul berehat..kakak nak berulang kerja dari sini.”

“Tadi masa kakak keluar  mintak izin tak?..kalau tak minta izin ibu tak berani nak benarkan. Berdosa seorang isteri yang keluar  rumah tampa izin suaminya.. dosanya berpanjangan selama dia  berada diluar  rumah suminya.  Ibu sayang kakak… Ibu tak nak kakak menanggung dosa..”. Lirih kedengaran luahan sayang Hajjah NurAini kepada anak perempuanya. Ingat!! itulah hakikatnya seorang anak perempuan yang sudah berumahtangga syurganya sudah  dibawah tapak kaki suaminya. Allah tak redha selagi suami tak redha kepada seorang isteri. jika kalian mati tidak mendapat redha suami kalian tidak akan mendapat redha Allah SWT, kerana redha Allah SWT bergantung kepada redha suami.

“Kakak dah minta izin..dia kata dia tak halau kakak dan tak halang kakak kalau kakak nak pergi rumah ibu.”

“Kalau macam tu bolehlah..duduk sini, anak biar ibu jagakan..esok kakak pergilah kerja.” Hajjah Nor Aini sudah dua tahun berpencen kini dia menjadi surirumah tangga sepenuh masa. Didalam hatinya berdoa agar cepat  tenang dan damai rumahtangga  anak dan menatunya dalam waktu terdekat.

                 Pagi itu Fatin ketempat kerja nya menaiki motosikal ayahnya. Itulah pertama kali sejak dia berumahtangga dia pergi ketemat kerja tampa Farhan. Kekok rasanya kerana sudah lama tidak menunggang motosikal. Hatinya berdebar-debar namun digagahkan juga untuk mencari kebiasaan yang telah lama ditinggakan. Tetapi entah apalah malang tidak berbau untuk Fatin. Ketika dia tiba dipersimpangan masuk kehospital sebuah kereta kancil tiba-tiba membelok tampa amaran. Fatin yang sedang laju juga kearah selekoh..mereka bertembung di selekoh masuk. Fatin tergolek di tepi jalan. Jatuhan motosikalnya menghempap kaki. Pemandu kereta KANCIL seorang perempuan itu keluar  tergesa-gesa. Dengan wajah  pucat dan suara yang mengigil dia meminta maaf.  Dia tahu itu kesalahanya kerana tidak memberi isyarat membelok ketika membelok tadi.

“Ya Allah..maafkan saya..maafkan saya saya tak perasan tadi. ...kalamkabut anak tengah menangis.”Sambil membantu Fatin mengangkat motosikalnya.Fatin terdengar suara bayi menangis kuat diadalam kereta wanita tadi.

“ok…ok tak payahlah..tak payahlah pergi tenguk anak awak tu tengah menangis..saya ok , saya tak apa-apa” secara spontan Fatin menegakkan motosikalnya dan dia sudah bersedia untuk pergi. Wanita tadi terpinga-pinga tetapi tersedar dengan tangisan anakanya diadalam kereta.Sekali lagi dia meminta maaf.

“Maaf ye..cik tak cedera ke?.”

“Ok..ok saya tak ada apa-apa.” Ketika itu Fatin sememang tidak merasa apa-apa hanya terasa sengal di bahagian pehanya  sahaja mungkin kerana hempapan motosikalnya tadi. Sampai  di tempat kerja barulah Fatin merasa perit dan sakit dilututnya dan sikunya.Dia kebilik air, dia menyelak kaki seluarnya dan lengan bajunya dilihat ada luka yang mula mengeluarkan darah.Seluar dibahagian lututnya juga terkoyak sedikit.Dibasuhnya luka dilutut dan siku mengguna ubat pembasmi kuman kemudian dia meminta rakannya memberi satu dos suntikant untuk kancing gigi.Dia dinasihatkan berehat hari itu dan diberi cuti selama dua hari.Dia pulang semula kerumah.



                    Pagi itu Farhan terlewat bangun dan terlewat ketempat kerja. Malam itu dia tidak dapat  lena. Hampir pukul dua pagi baru lenanya singgah dimata, akibatnya dia kelewatan hari itu. Pagi itu dirasakan rumah sangat sunyi, tiada ribut dan kekecohan seperti selalu. Tiada lagi isterinya yang terjerit-jerit mengarahkan anak sulungnya.Tiada lagi rengekkan angah yang menangis kerana tidurnya terganggu. Ribut hanya diri sendiri yang kelewatan bangun bila tiada situkang kejut. Rupanya dengan ketiadaan ketawa-tangisan anak-anaknya menjadikan rumahnya  kosong dan beku. Dia bergesa ketempat kerja dengan perut yang kosong. Tidak pernah selama dia berumah tangga dia ketempat kerja dengan perut yang berbunyi minta diisi. Farhan mengelus perutnya seakan memujuk agar bersabar .

                  Didalam  kereta Farhan terbayang kebiasaan  rumahnya di waktu pagi. Dengan perilaku isterinya yang terkejar-kejar menyiapkan sarapan pagi mereka kemudian mennyiapkan keperluan anak-anaknya untuk dihantar kerumah pengasuh. Setelah mereka selesai solat dan bersarapan barulah isterinya mengejutkan anak-anaknya  yang telah besar sedikit,  anaknya yang kecil akan dikendung  untuk dihantar kerumah pengasuh. Selepas itu mereka akan ketempat kerja.

                     Dikala itu Farhan mengeluh didalam hati alangkah baiknya jika anak-anak  ada orang yang siap mengatur. Tidaklah mereka pagi-pagi buta bersusahpayah menghantar kerumah orang. Tetapi jika mereka memiliki  pengasuh dirumah akan membataskan pergerakkan dirinya dirumah pula. Dia juga tidak boleh lepas laku. Dia tidak suka keadaan itu.

.. orang beristeri dia ingin beristeri, orang beranak  dia  mahu anak juga. Tetapi setelah beranak dia menjadi rimas pula. Anak pulak tidak cukup jika seorang  dua sahaja. Entah apa yang dimahukan oleh hatinya dia juga tidak faham. Hai Farhan fahamilah hati mu Dia merasa ingin bersunyi-sunyi seperti sebelum mereka mempunyai anak dulu.. Ahh Farhan ingin mengulangai zaman yang tidak mungkin akan berpatah semula kebelakang.


                 Pagi ini lain pulak ceritanya baru sehari sunyi mendakap dirinya, harinya sudah tidak tentu arah.Sejak dia berkhawin itulah kali pertama dia kelewatan ketempat kerja. Itulah kali pertama perutnya pula berbunyi kelaparan.  Dia sudah mula rindu akan kehadiran isteri dan anak-anaknya. Tetapi selama ini itulah yang diimpikan agar dapat dia merasa damai.Sampai ditempat kerja sahabatnya menegur..

“Assalammulaikaum..lambat hari ni kenapa? …muka kau nampak letih, tak sihat ke Han? Orang rumah kau berisi lagi ke..baru lima bulan anak kau yang kecil takkan dah berisi lagi...”

“Hsyy ke situ pulak kau ni. Aku sihat tapi hati aku yang tak sihat.” Farhan berkata dengan perlahan.

“Apa pasal pulak hati kau tak sihat…habis orang rumah kau pun lambat juga ke hari ini?”

“Dia tak ada kat rumahlah yang aku lambat ni.”

“Dia pergi mana?”

“Kau ni Lan kalau menyiasat sampai keakar umbilah.”

“Ialah sebab dah diluar dari kebiasaan..biasanya isteri kau tak pernah tak ada disisi kau…alih-alih kau ditinggal sorang.. dia pergi mana?”.

“Entahlah Lan..ini semuanya salah aku.” Farhan mengakui kesalahanya.Wajahnya ditundukkan nampak murung.

“Takkan kau tak tahu isteri kau pergi mana.Ceritalah Han kita nikan sahabat..kalau kau tak cerita dengan sahabat sendiri denagn siapa lagi kau nak cerita. Lagi pun dengan bercerita masaalah kita, mungkin kita boleh memperbaiki kesilapan kita.”Edlan sudi mendengar cerita sahabat yang sedang bermsaalah dengan isterinya.Sambil menepuk-nepuk perlahan bahu sahabatnya memberi semangat.

“Ialah Lan memang aku nak cerita dengan kau..aku percaya dengan kau..kau lah sahabat aku yang sejati..semua rahsia aku selamat kalau aku cerita dengan kau Lan”.

“Kau pun sama Han kau pun amanah dengan segala rahsia aku..aku sebetulnya bersyukur dipertemukan dengan kau sebagai sahabat aku”.

“Sama-samalah kita Lan, nanti lah kalau ada masa lapang aku cerita.. dah ramai pesakit tunggu ubat tu..lagi pun aku malulah dengar dek orang lain, bila mereka dengar masaalah rumah tangga aku.” Farhan berbisik ketelinga Edlan sahabatnya.

“Ialah aku faham..aku tunggu.” Mereka berdua sahabat yang akrab, segala masaalah termasuklah yang peribadi  akan mereka dikongsi berdua.
Kalau ada masaalah rumah tangga atau apapun masaalah ditempat kerja mereka akan cuba mencari jalan penyeselasaian bersama. Mereka akan nasihat menasihati  antara satu sama lain . Seperti yang dijanjikan dia waktu rehat Farhan menceritakan masaalah rumah tangganya.


“Dia pergi mana..selalu kat mana ada kau kat situlah  dia..lagi pun kau ni mana boleh berpisah dengan isteri kau tu. Aku tak pernah dengar kau berrenggang dengan isterikau walau sehari sejak kau kawin dengan dia.”

“Dia balik rumah aya ibu dia.”

“kau berdua bergaduh ke..sampai dia tinggalkan kat rumah kau sorang-sorang”.


“Aku tak bergaduh”.

“Habis kalau tak bergaduh kenapa dia tinggalkan kau..kau yang saja-saja suruh dia balik rumah ayah ibu dia?”

“Tak juga ..tapi agaknya dia kecil hati dengan aku, semalam aku marah dia depan mak aku.”

“Takkan marah sikit dia boleh kecik hati, aku tenguk isterikau tu taklah cepat sangat nak kecik hati..hari tu kau marah dia depan aku dia tak kisah pun.. entah-entah ada perkataan yang dia tak suka kau sebut tak.”

“Mungkin juga sebab sudah  selalu juga aku cakap dia dan anak-anak menyusahkan aku..agaknya itu yang menyebabkan dia kecik hati..tapi aku tengukkan Lan isteri aku nilebih sayangkan anak dia dari aku ni..itu yang aku rasa naik angina saja.”

“Han kau sedar tak apa yang kau cakap..perkataan yang ‘dia meyusahkan kau’ kalau kau cakap kat aku pun aku terasa tau.”

“Aku tengah hangin masa tu..hati aku ni meradang saja tenguk dia manjakan anak-anak dia, beri perhatian lebih pada budak-budak tu sedangkan aku suami  dia dibiarkan saja.”

“Apa maksud kau dibiarkan..dia dah tak hiraukan makan minum kau atau pakaian kau tak dibasuhnya ke ??tapi aku tenguk hari-hari baju kau licin bergosok, tak pernah aku tenguk kau pakai basuk atau  berkedut dan aku tak pernah nampak kau pakai baju semalam..aku rasa hari-hari kau ganti baju.”.

“Taklah sampai macam tu..dia masih jaga makan pakai aku..tapi masa dia ..masa dia lebih banyak dengan memberi perhatian pada anak-anak..itu yang aku rasa macam dia tak hiraukan aku lagi..tak macam dulu masa kami belum ada anak hari-hari ada saja gurau senda dia..kalau tak pejam mata dia takkan berhenti dia bercakap, sekarang ni nak pandang muka aku ni pun macam tak sempat”.

“Han..Han kenapa sampai macam tu sekali kau minta layanan dari dia?... Kenapa kau tak fikir dia tu pekerja  dan ibu..lagipun kau bagi dia anak berderet-deret. Cuba kau pandang anak kau yang tua baru empat tahun adik dah dua..yang nombor dua tu baru dua tahun daah ada adik…anak kau  yang kecik lima bulan kan..semuanya belum pandai lagi menguruskan diri sendiri..buang airnya kena dibasuhkan dan makannya pun masih bersuap termasuklah yang tua tu. Betul tak Han,”.

“Betullah apa yang kau cakap tu Lan..memang dia ibu yang sangat ambil berat pada anak-anak dia…”.










No comments:

Post a comment