~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 17 July 2012

Bab 8 Tidak terkikis kesal dihati





Anak petani membawa cangkul,
Rehat sebentar ditepi tebing,
Yang berat sama dipikul,
Yang ringan sama dijinjing.

                Amirah menghubungi suaminya tadi, kerana dia ingin meminta suaminya menemaninya kepasar atau supermarket, untuk membeli barang-barang keperluan dapur yang telah kehabisan. Dia juga ingin membeli sedikit daging untuk dimasak kicap. Tiba-tiba ada rasa berkeinginan makan masak kicap daging pula. Kebetulan sayur bayamnya juga telah kehabian. Pada masa ini,  hanya bayam sahaja yang boleh melalui kerongkong nya, jika sayur lain dia akan merasa mual dan loya. Jika dia memakan juga, dia  akan memuntahkan kembali makanan itu. Apabila mendengar nada tinggi suara suaminya tadi, keinginan meminta dirinya ditemani menjadi terbantut.

                Walaupun suaminya tidak menemaninya, Amirah tetap meneruskan juga rancanganya pagi itu . Dia bercadang untuk ke supermarket yang paling hampir dengan tempat kerjanya yaitu surpermaket Giant di bangunan AMCOB. Dari pejabatnya dia hanya perlu berjalan kaki sahaja untuk kesupermaket itu . Semua barang-barang yang perlu dibeli sudah disenaraikan. Sambil itu dia merancang didalam kepalanya...

‘Rasanya awal sangat kalau terus pergi 0830 ,  walaupun aku jalan lenggang kangkong mengambil masa 30 minit .. supermaket buka 1030..rasanya duduk sini dulu minum sikit .. kemudian baring sekejap ok kot..nanti 10 pagi nanti baru aku keluar..jalan 20 minit... oklah tak lama lepas tu supermaket dibuka..dapat juga aku rehat sekejap.” Amirah berkira-kira dan merancang  apa yang akan dilakukan sebentar lagi..Dia mengambil keputusan untuk berihat sekejap.

                Dalam masa nak rehat sekejap dia terlena. Dia tersedar apabila ada pegawai lain yang memasuki bilik rehat tersebut. Dia melihat jam dipegelanganya tanganya, yang sudah menunjukkan lima belas minit lagi pukul sebelas pagi.

“Allah..dah nak pukul sebelas rupanya.” Kalamkabut Amirah bangun dan melipat selimut yang digunakan. Dia sudah terlewat.

“Ehh.. kau tak balik lagi ke Mirah.” Ida Helme kawan satu rumahnya dulu menegur.

                Ketika melapur diri dahulu Amirah, Siti Zawana, Ida Helme dan Ain Nasuha berkenalan, kebetulan pula mereka melapur diri dihari yang sama. Selepas itu mereka   sama-sama mencari rumah sewa dan sepakat duduk disebuah  pangsapuri ditaman Paramount. Tapi kini Amirah sudah berumah tangga tinggallah mereka bertiga menyewa disitu. Oleh kerana mereka berempat sudah serasi,  mereka tidak bercadang untuk menggantikan tempat Amirah. Bagi mereka buat masa sekarang susah untuk mencari kawan yang serasi dan boleh bertolak ansur. Kebetulan kempat-empat sahabat itu tidak ditempatkan keluar dari Petaling Jaya. Walau pun mereka tidak ditugaskan dibahagian yang sama. Hanya Amirah dan Ida sahaja yang berkerja ditempat yang sama mengikut giliran tetapi tidak sama waktu  pula. Siti  dan Ain bekerja waktu pejabat.

“Aku ingat nak beli barang dapur sikit kat Giant AMCOB…barang rumah dah habis, kalau dah balik susah aku nak keluar lagi,  almaklumlah badan dah berat ni. Biasanya  restday  macam ni kalau aku tertidur memang susah nak bangun”. Balas Amirah  dia sudah menyimpan selimutnya dan  membetul-betulkan tudung dan bajunya yang menjadi tidak kemas kerana dia baring tadi.

“kau dah ok ke Mirah..  dah tak mabuk lagi …kau tak ajak suami kau?”

“Mabuk juga sikit-sikit kalau salah makan ..suami aku kerja hari ni katanya, aku terpaksa juga beli sebab barang dapur dah habis langsung.. tu yang duduk dulu ni, rupa-rupanya terlena pulak..oklah aku balik dulu..terima kasih kejutkan aku.”

“Aku tak tahu kau tak balik lagi, aku nak ambil baju sejuk…aku rasa dah sejuk semacam ni.. masuk-masuk saja  dah rasa sampai ketulang sejuknya.”

“Dari malam tadi lagi dah sejuk..aku mengigil  sampai tak boleh lena.”
 Amirah dan Ida beriringan keluar dari bilik rehat itu, sebelum keluar sempat Ida berpesan.

“Jalan baik-baik Mirah.. perut kau tu dah besar aku nampak.”

“Insyallah terima kasih Ida…assalamuailkum”.

 “Waalaikumsalam.” Walaupun mereka tidak serumah lagi tapi hubungan mereka baik, maklumlah mereka semua perantau yang jauh dari ibu dan bapa. Jadi pandai-pandailah membawa diri dan pandai-pandailah mencari kawan, supaya dapatlah kita bergantung  antara satu sama lain. Umpama‘aur dengan tebing,saling bergantung antara satu sama lain’.

=======================

                Ketika disupermaket Amirah terus sahaja ketempat barang-barang basah, dia memilih dua  jenis sayur untuk suaminya dan sayur bayam merah untuk dirinya, dia tidak mahu berlengah-lengah kerana dia sudah terlambat gara-gara tertidur tadi. Dia  melihat senarai barang-barang yang mahu dibelinya..dia ingin pulang kerumah segera kerana hari sudah menjelang tengahhari dan badanya terasa letih sedikit.

                Selepas itu dia memilih barang yang hendaki terus sahaja dia kekaunter pembayaran. Dikaunter pembayaran ketika dia  menunggu giliran untuk membayar  matanya melilau memerhati sekeliling. Alangkah berdebar hatinya, bila terpandang sepasang teruna dara..yang jalan beriringan sambil ketawa mesra. Sungguh mesra sigadis memukul manja lengan sijejaka. Romantisnya gaya pasangan yang sedang dilamun cinta.. seakan dunia ini mereka berdua sahaja yang punya detik hati Amirah. Jelas kelihatan kemesraan dari bahasa tubuh mereka berdua. Bila sampai dipintu masuk supermarket.. sigadis mencapai tangan sijejaka dan menariknya. Mungkin sigadis  mengajak  teman lelakinya masuk agaknya. Apabila berpusing lelaki yang berada disamping gadis tadi adalah suaminya sendiri.

                Amirah berpura-pura tunduk mengambil sesuatu didalam bag sandangnya. Dia tidak mahu memandang adigan itu. Dia tidak tahu mungkinkah suami menyedari  dirinya ada disitu atau pun tidak. Jika ditanya perasaanya, apakah perasaanya ketika itu..dia tidak tahu..tapi dia tidak menangis. Setelah membayar apa yang telah dibelinya dia keluar dari supermarket itu. Dia tidak menoleh kedalam supermarket itu lagi. Dia menanti sebuah teksi untuk terus pulang kerumah.

                Sampai dirumah Amirah tidak memikirkan apa yang dilihatnya tadi. Dia menyibukkan diri mengemas apa yang dibeli. Terasa dirinya tidak berpijak dibumi nyata. Dia memulakan  masakkanya untuk makan tengaharinya. Dia masak  sambil berzikir mahu menyibukkan hati kepalanya.

      Dia juga menyibukkan kepalanya dengan petua-petua dari ibunya. Mula-mula dia menanak nasi, kerana air basuhan beras tadi akan digunakan untuk membasuh sayur-sayuran yang dibelinya tadi. Dia sentiasa mengamalkan petua yang diberi oleh ibunya. Kata ibunya air beras elok untuk membasuh sayur-sayuran, kerana ia dapat menutralkan apa juga bahan kimia yang terdapat pada sayuran tadi. Tidak kiralah racun serangga ataupun baja kimia yang digunakan. Setelah semua sayuran dibasuh dituskan didalam bekas. Dia mengambil daging lalu dihiris nipis. Kemudian dia merebus daging untuk dimasak kicap, daging perlu dihiris nipis sebelum direbus supaya mudah  empuk barulah digoreng sedikit.

                Sementara dagingnya empuk, Amirah menyediakan bahan-bahan untuk memasak kicap pula. Sebiji bawang merah seulas bawang putih sedikit halia untuk ditumbuk bersama sedikit lada hitam dan akhir sekali dia menghiris sebiji bawang besar dan sebiji cili merah untuk dimasuk kan kedalam masak kicapnya. Bila masak kicapnya hamper masak nanti, barulah hirisan bawang besar dan cili merah yang hanya di belah dua dimasukkan kedalan masak kicapnya tadi. Dia tidak suka bawang besar dimasak terlalu lama kerana akan hilang rasa manis dan rangup bawang tadi. Selain untuk menyedapkkan lagi masak kicapnya bawang dan cili merah tadi dijadikan hiasan masakkanya. Masakannya hari itu masak kicap daging dan bayam masak rebus sahaja.

                Siap masak di mengambil pinggan dan bersedia untuk makan tengahhari, lagipun waktu sudah menunjukkan hampir pukul dua petang. Azan zohor sudah setengah jam yang lalu berkumandang. Ketika di pejabatnya pagi tadi dia hanya makan beberapa keping  biskut dan secawan air milo sebelum dia merebahkan dirinya dibilik rehat. Alhamdullilah dia tidak merasa loya makan daging kicap tadi, dia mula mengemas dapur dan mencuci pinggan mangkuk yang telah digunakan.

                Selesai mengemas dapur, dia kebilik mandi pula. Sambil mandi dan mencuci pakaiannya dan sedikit pakaian suaminya dengan mengunakan washing michine berdekatan bilik air. Sementara kain baju dibasuh oleh washing michine dia mandi untuk membersihkan dan menyegarkan badannya, sambil-sambil itu dia memberus sedikit bilik mandi yang terasa lama tidak dibasuh. Selesai semuanya dia menyidai pakaian dan mengambil wuduk untuk solat zohor pula.

                Selesai solat Amirah berdoa semoga diberi kekuatan dan kesabaran menghadapi segala dugaan yang bakal menimpa. Selesai solat dan berdoa dia mula terbayang apa yang dilihatnya tadi.

“Ahh..tak ada apa-apalah mungkin aku salah sangka mungkin pelanduk dua serupa dengan suami aku.” Amirah cuba menepis apa yang menerpa mindanya sebab mindanya tidak mahu mengakui lelaki yang dipandangnya tadi adalah suaminya walaupun pancaindranya melihat dengan jelas itu adalah suaminya.. Dia merebahkan badannya disejadah lalu memejamkan matanya. Kerana terlalu letih dia terlena sekejap, dia tersedar apabila terdengar pintu biliknya dibuka dari luar. Apabila dia membuka mata dilihat suaminya tercegat diambang pintu bilik mereka.

“Abang dah balik…dah makan?..”Amirah bangun dan membuka telekung  melipat lalu disidai kepeyedai ditepi dinding.

Pertanyaannya tidak dijawab pleh suaminya, dia hanya tersengkang dan membatu di hadapan pintu bilik tidur mereka. Loqman memandang isterinya lama. Amirah juga mendiamkan diri, bila soalannya tidak berjawab. Dia hanya memandang suaminya dengan pandang tanda tanya. Loqman terkaku seketika seolah-olah kelu lidahnya untuk berkata-kata dihadapan isterinya.

        Memandangkan suaminya tiada bereaksi, Amirah ingin keluar dari bilik mereka untuk menyiapkan makanan suaminya pula. Ketika dia keluar dari bilik dia melintas dihadapan suaminya yang masih tersengkang dimuka pintu.. suaminya bersuara.

“Nak kemana?..”

“Nak siapkan makanan abang.”

“Aku dah makan..tadi.” garang suara Loqman berbicara. Entah kenapa dia menjadi garang kepada isterinya..mungkinkah dia ingin menunjukkan ketegasan atau kuasanya atau untuk menutupi kesalahanya. Pada fikiranya jika ditunjukkan kegaranganya isterinya tidak akan bertanya lebih banyak lagi.

“abang makan kat mana?..dengan siapa?” angin amarah Amirah mula menyerbu kekepala bila dia mendengar jawapan kasar suaminya. Lebih-lebih lagi bila dia mendengar perkataan ‘aku’  yang di gunakan untuk ganti namanya. Dia juga mula terbayang apa yang dilihatnya tadi.

“Aku makan dengan kawanlah.” kemudian suaminya diam, Amirah ingin mendengar perkataan seterusnya  jika suaminya mahu berterus terang, tapi bila suaminya tidak menyambung perkataanya. Amirah bertaya lagi.

“Kawan laki-laki  atau kawan perempuan?” Amirah mula menyelidik, badan sudah berpusing mengadap suaminya.

“Suka hati akulah kawan lelaki ke perempuan..ohh sekarang pandai kau nak control aku pula ye?” Tinggi suara suaminya bergema  memenuhi ruang rumah mereka. Sebenarnya dia teringat kata-kata Liza malam tadi, yang  mengambarkan dia sudah dibawah telunjuk isterinya, kini dia ingin membuktikan bahawa dia tidak suami yang sebegitu. Dia bukan suami yang telah 'diqueen control' oleh isterinya.

“Bang!! Mirah ni siapa bang …sampai  tak boleh  tahu dengan siapa abang makan..Mirah rasa abang dah lain sekarang…kenapa bang.. apa salah Mirah?”

“Engaku itu yang lain, kau yang selalu tinggalkan aku sorang-sorang.. kau tak kisahkan aku ni suami engkau.” Loqman mencari kesalahan isterinya.

“Mirah pergi mana agaknya bang..Mirah kan pergi kerja..kenapa abang tidak boleh faham dengan kerja Mirah.”

“Kalau kerja macam tu lebih baik berhenti..kau tu lepasan universiti   kerja dengan kerajaan  pulak tu, tapi ada pulak kerja malam boleh percaya ke. Entah-entah...” Belum sempat suaminya menghabiskan ayatnya,  Amirah sudah tahu penghabisan ayat suaminya. Dia dicurigai...

“Jadi selama ni abang agak Mirah pergi mana..pergi berpoya-poya dengan perut buncit macam ni ..itu yang abang keluar dengan betina lain siap pegang-pegang tangan lagi, siap bergurau senda gelak ketawa lagi..nak balas lah konon tu.” mendengar perkataan ‘betina’ Loqman jadi berang. Kerana dia tahu betina yang dimaksudkan oleh Amirah adalah Liza. Tetapi wanita itu telah menjadi kesayanganya kini.

“Kau jangan nak naikkan darah aku, kalau kau nak aku tak keluar dengan orang lain berhenti kerja, jaga makan minum aku dan temani aku kat rumah ni.”

“Sebelum kita kawin, abang dah janji.. abang benarkan Mirah kerja. Abang benarkan Mirah bantu keluarga Mirah ..Bukankah dulu Mirah suruh abang cari wanita lain tapi abang berkeras, dah Mirah  buncit macam ni, abang terasa pulak Mirah tak boleh jaga abang”.

“Jadi kau salahkan akulah ..kau tu yang tak pandai jaga laki..kau biarkan aku sendiri...aku carilah perempuan lain temankan aku salah ke?”.

“Tak salah cari wanita lain..tapi tenguklah.. sejak ada wanita lain kat hati abang..perangai abang dengan Mirah dah lain, abang dah  tak ambil berat kat Mirah lagi. Cakap pun kasar. Ini belum abang kahwin dengan dia lagi..baru saja brkasih tapi makin hari kasih-sayang abang pada Mirah makin hilang”. Itulah hakikatnya jika lelaki memiliki wanita lebih dari seorang. Kadang-kadang secara tidak sedar yang seorang lagi terbiar dan terabai.

“Jangan kau nak cari salah aku pulak ..kau cari salah kau dulu baru boleh tuduh aku.”

“Ohh ..Sekarang ni Mirahlah  yang bersalah…dulu Mirah suruh cari wanita lain tak mahu, lepas tu  tak sabar-sabar nak nikah, tak sempat nak tunggu setahun, tak sempat nak tunggu Mirah habis kursus..tak sempat....”

“Ohh jadi kau menyesallah kawin dengan aku?..Kalau kau rasa menyesal kahwin dengan aku... aku ceraikan engkau sekarang..pergilah engkau kerja, tolonglah keluarga engkau, aku dah tak kisah..” terkedu Amirah mendengar apa yang diucapkan oleh suaminya lalu dia bertanya sekali lagi. Mencari menjelasan.

“Abang sedar tak   apa yang abang cakapkan tadi ?”

“Aku tahu dan sedar…aku ceraikan engkau dengan talak satu..itu kan yang kau minta..itukan yang kau nak.” Loqman sekali lagi mengucapkan dengan jelas. Loqman mencari kesalahan isterinya pula yang mengatakan isterinya yang minta diceraikan.

“Rasanya Mirah tak minta pun, ada abang dengar Mirah yang minta.. ada ke Mirah sebut perkataan cerai” Loqman diam seketika, mencari jawapan.

 Loqman cuba memutarkan semula perbuatan dan kata-katanya yang keluar dari mulutnya sebentar tadi..mencari-cari suara isterinya dengan perkataan cerai..tetapi dia tidak berjumpa dengan jawapannya. Dia tidak mendengar isterinya minta diceraikan tadi. Sesungguhnya isterinya tidak mengucapkan perkataan itu..hanya dia yang sudah terlepas cakap..tetapi egonya tidak mahu mengakuinya.

    Syaitan sudah bertepuk tangan kegembiraan. Seorang anak cucu Adam sudah tewas ditangannya hingga terlepas perkataan “CERAI” kerana egonya. Hanya dengan sedikit masaalah Loqman sudah tewas dalam menangani cabaran berumah tangga. Sedangkan rumahtangga itulah yang diharapkan sejak dari dulu lagi.

“Tak sangka begitu mudah abang mengucapkan perkataan cerai untuk Mirah. Mungkin dalam hati abang sudah ada niat untuk menceraikan Mirah…walau macamana pun, sama ada Mirah minta taupun tak, perkataan itu sudah terlepas dari mulut abang dengan yakin, bermakna kita sudah tidak halal lagi untuk duduk berdua begini.” Amirah masuk kembali kedalam bilik. Dia membuka almari pakaian, dia mengambil begnya lalu memasukkan kesemua baju-bajunya. Dia terpaksa keluar dari rumah itu. Kerana rumah itu rumah untuk pegawai polis. Dia sudah diceraikan, dia tidak layak untuk duduk disitu lagi.

     Setelah mendengar kata-kata dari Amirah tadi, Loqman keluar entah kemana mungkin untuk meredakan perasaannya. Menyesalkah dia.
Yang hairannya Amirah tidak menangis ketika itu, fikiranya kosong bagaikan dia  tidak berpijak dibumi nyata.

                Siap berkemas pakainya dia keluar dengan hanya menutup pintu rumah sahaja. Kunci pendua yang ada padanya tidak diambil..dia sudah tidak layak untuk semua itu. Dia bertawakal kepada Allah akan keselamatan isi rumah suaminya. Dia mengharapkan setelah dia pergi Loqman akan pulang segera memandangkan pintu rumah tidak berkunci. Dengan membawa sebuah beg baju dan beg sandangnya yang selalu dibawanya ketempat kerja, Amirah menanti teksi ditepi jalan. Ketika itu jam sudah menunjukkan pukul 430 petang, ini bererti waktu orang balik pejabat tentu teksi susah sedikit. Dia menanti dengan sabar.

                 Difikiranya terbayang perkara yang telah terjadi. Dia tertanya-tanya didalam hati.. Betulkah dia sudah diceraikan, apakah kesalahanya maka dia diceraikan dengan begitu mudah sekali oleh suaminya.. berbagai persolannya bermain di kepalanya. Dalam pada berfikir  sebuah teksi berhenti dihadapanya tampa membuang masa dia masuk dan mengarahkan alamat yang hendak ditujunya. Tidak ada tempat lain lagi melainkan ketempat rumah yang pernah disewanya dulu bersama kawan-kawannya diTaman Paramount. Dia berdoa agar kawan-kawanya masih sudi menumpangkan dirinya yang sedang mengandung hingga cukup bulan itu.
                Teksi yang dinaiki tiba bersama kawan-kawannya Siti dan Ain yang baru sampai dari tempat kerja. Dua kawan Amirah ini bekerja waktu pejabat, merekalah yang menolong mengangkat beg baju yang agak berat, memandangkan keadaan Amirah yang tidak berdaya.  Kawan-kawan Amirah berpandangan sesama sendiri melihat keadaan Amirah. Pada pandangan mata mereka wajah Amirah nampak sedih, dia tidak bercakap atau menegur mereka. Mereka sudah maklum perangai Amirah jika dia dilanda masaalah dia akan mendiamkan diri. Pada kebiasaanya bila keadaan reda dia akan menceritakan kepada kawan-kawan masaalahnya.

                 Selangkah sahaja dia masuk kerumah, barulah sedikit demi sedikit kenyatan sebenar dirinya dirasai. Amirah menekup mukanya dengan kedua belah tanganya. Dia sudah terjelepuk di pintu masuk. Dia menangis teresak-esak. Dua orang kawannya sedang menuju kebilik masing-masing menoleh, memerhati dan  memandang kehairanan kerah Amirah yang sedang teresak-esak. Tanganya masih menekup mukanya tampa sepatah kata keluar dari mulutnya.  Siti  dan Ain merapati bila dilihat tangisan Amirah tambah menjadi-jadi. Siti memeluk dan Ain pula mengurut-urut belakang Amirah dengan lembut bagi menenangkannya. Kemudian Ain kedapur mengambil segelas air kosong, lalu dihulurkan kepada Amirah.  Dia teringat pesan ibunya kalau hendak meredakan tangisan seseorang berilah dia minum segelas air suam.

“Mirah minum air ini.. minumlah.” Amirah membuka tanganya lalu menyambut gelas yang dihulurkan. Dia minum sehingga habis.

“Terima kasih….terima kasih Ain terima kasih Siti.” Amirah menyapu sisa air mata dengan belakang tanganya. Lama mereka mendiamkan diri bila keadaan agak lega Siti bersuara..

“Mirah mandi lah dulu..kau dah solat asar ke belum?.” baru Amirah teringat dia belum lagi solat asar.

“ Aku  tak solat lagi, lupa pulak..aku mandi dululah ya.” Amirah membuka bag pakaiannya dan menyelongkar untuk mencari tuala mandinya.

     Tapi perilakunya bukan seperti Amirah yang mereka kenal. Amirah yang mereka kenal seorang yang teliti dan pengemas. Tetapi Amirah yang didepan mereka mengirai semua pakainya di ruang tamu, hingga bertaburan baju-bajunya berseta baju dan seluar kecilnya hanya kerana mencari sehelai tuala. Sedangkan dahulu dia akan menjemur seluar dan baju kecilnya dibawah tudung atau dibawah baju nipis supaya terlindung dari pandangan mata orang. Setelah berjumpa dengan apa yang dicarinya dia meninggalkan pakaiannya yang bersepah diruang tamu begitu sahaja. Dia menuju kebilik air. Terdengar dia mandi dan berwuduk lalu masuk kebilik Ain bersolat. Lama sungguh Amirah solat hari ini.

                Rumah sewa mereka ada tiga bilik. Dahulu bilik-bilik besar mereka  kongsi dua orang, ada satu bilik yang agak kecil dibelakang hanya muat untuk seorang itulah bilik Amirah dulu. Tetapi kini bilik itu telah dihuni oleh Ida pula. Untuk keselesaan mereka  yang hanya tinggal bertiga mereka menghuni tiap seorang satu bilik.

         Ketika  Amirah dibilik mandi, Siti dan Ain mengemas dan memasukkan semula baju-baju Amirah kedalam begnya. Siti meluahkan kemuskilan dihatinya bila melihat pakaian yang dibawa oleh Amirah.

“Ain, banyaknya Mirah bawa baju ni.. macam nak pindah aje..kenapa agaknya ye, dia gaduh dengan suami dia ke?. Kemudian beg itu diletakkan dibilik Ain, kerana antara tiga bilik.. bilik Ainlah yang paling besar dan mempunyai katil kelamin.

“Entahlah..aku rasa pun ia juga.”

“Kalau dia nak tumpang rumah kita, rasa elok dia duduk bilik kau Ain. Lagi pun katil kau katil besar. Kesian pulak kalau dia tidur bawah dengan perut besar macam tu.” Pada mereka berdua, mungkin Amirah sedang ditimpa masaalah. Sebagai kawan tidak menjadi keberatan jika  Amirah mahu menumpang dirumah sewa mereka..bukan ada pepatah menyatakan berat sama dipikul, ringan sama dijinjing.

“Ialah memang aku nak ajak tidur bilik aku pun”. Kemudian mereka berdua kedapur untuk menyediakan makan malam mereka.




No comments:

Post a comment