~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Monday, 27 August 2012

Bab 11. Tidak terkikis kesal dihati



Orang Daik mencari remis,
Membawa bubu bersama tangguk;
Disangka baik mulut yang manis,
Rupanya tipu didalam pujuk.


              Tengahari tadi, tergerak hati Puan Sharifah untuk menghubungi anaknya Loqman, kerana sudah agak lama mereka tidak pulang kePort Dikson. Pada perkiraannya kandungan Amirah sudah masuk 9 bulan. Mereka harus diingatkan supaya bersiap sedia, kalau-kalau bayi terawal keluar. Tetapi Loqman tidak dapat menjawab panggilanya. Dia sedang sibuk katanya dan berjanji akan menghubungi mamanya kemudian. Puan Sharifah menunggu sehingga hamper Magrib Loqman tidak juga menghubunginya lagi. Dengan hati yang marah Puan Sharifah menghubungi Loqman sekali lagi. Walau pun hari itu hari Sabtu untuk menghubungi Amirah ditakuti Amirah sedang bekerja waktu itu, maklumlah pekerja syif akan bekerja tidak kira hari.

“Assalamualaikum.. apa yang sibuk sangat Man, sampai tak boleh nak cakap dengan mama sekejap, tadi janji nak call balik, ni dah nak Magrib..kalau mama tak call Man terus lupa kat mama ni kan.”
“Tadi Man betul-betul sibuk mama.”

“Man kerja ke hari ini?…mama nak tanya khabar Mirah.. ni.”

“Tak.. Man tak kerja …tapi Man kat luar ni .” Terkedu Loqman bila nama Amirah di sebut oleh mamanya.

              Lama Loqman diam memikir. Memang sudah lama dia tidak teringat dengan Amirah kerana dirinya sibuk kesana sini menghiburkan hatinya. Jiwa dan perasaannya juga begitu asyik diuliti dengan sifat kemanjaan Liza. Pantang sahaja ada hari cuti, mereka akan pergi bersukaria atau melancung. Seluruh pelusuk Kuala Lumpur dan Shah Alam telah mereka dijelajahi. Itu adalah alasan Loqman untuk menghiburkan hatinya yang kesedehan akibat perceraiannya. Liza pula sebut sahaja kemana dia sudi menjadi penemannya.

              Percutian mereka pada minggu itu Liza mencadangkan agar mereka ke Danga Bay diJohor. Pada mulanya Loqman agak keberatan untuk pergi.Tetapi ‘keberatanya’ tidak mampu bertahan lama akhirnya dia cair dengan rengekkan dan pujukkan manja Liza.

“Apa kata minggu ni kita pergi mandi laut kat Danga Bay Johor, pantainya cantik…kalau kita tunggu sampai petang kita boleh tenguk matahari tenggelam, cantik tau, I suka tenguk warnanya. Masa tu kita akan rasa keheningan yang mendamaikan. Kita juga dapat menyaksikan Kebesaran Allah..kalau you tak percaya cubalah nanti.”

“Bab mandi pantai ni I dah biasa..I kan orang Port Dickson..memang selalu I mandi laut. I rasa malaslah.”

“Alahh Port Dickson dengan tempat I tu lain…lagi pun tempat ni baru buka.. semuanya masih baru, tempatnya pun bersih ..hanya pantainya saja yang lama tapi dah dicantikkan dengan berbagai kemudahan..jomlah kita pergi.. I teringin nak kesana dah lama betul I tak pergi pantai, lagi pun mana pernah kita bercuti pergi pantai..kita pergi ye..”

Bersungguh-sungguh benar Liza memujuk Loqman agar setuju.

“You kan dah pernah pergi pantai.. I pun dah pernah pergi juga kat kampung I.”

“Itu lain..kita pergi sendiri-sendiri lain rasanya kalau kita pergi berdua..kita pergi ye. You temankanlah I.” Sungguh manja perlakuan Liza memujuk Loqman. Melintuk-lintuk kepalanya dibahu Loqman memujuk. Loqman jadi cair. Akhirnya Loqman bersetuju. Tetapi Loqman mungkin terlupa pada peribahasa ‘Kalau tidak berada-ada masakan tempua bersarang rendah’. Kerana dia terlupa dia tidak berjaga-jaga dan berwaspada, dia tidak tahu apa yang ada dihadapanya. Dia juga tidak meyedari perlakuan Liza umpama Di dalam kilat ada kilau, rupanya awan mengandung hujan.

              Pagi itu Loqman dan Liza dengan gembira bertolak dari Petaling Jaya keJohor untuk berkelah di pantai Danga Bay yang dikatakan sangat cantik oleh Liza. Sambil itu Liza mengajak Loqman singgah kerumahnya yang satu jalan kepantai itu katanya.

“I rasa kita singgah kat kampung I dululah Loqman ..sebab kalau dah tengahari macam ni ditepi pantai agak panas..nanti dah redup sikit bolehlah kita pergi. Sempat juga I nak masak untuk kita makan kat tepi pantai tu…macam mana.” dengan gaya manja Liza memberi cadangan.

“Ok juga, I setuju..rumah you kat mana? Dekat ke dengan pantai tu?”.

“Family I duduk Simpang Renggam..rumah I tu nak kata jauh taklah jauh sangat..nak kata dekat taklah dekat sangat”. Rupanya Liza orang Johor..orang Simpang Renggam.

              Masuk sahaja di sempadan negeri Johor Lizalah yang menjadi penunjuk arah..Loqman tidak mahir dengan jalan dan selok belok negeri Johor. Sebenarnya Loqman suka berbual-bual dengan Liza..kerana suka mendengar suaranya yang lembut dan manja. Sampai sahaja di halaman rumah Liza kelihatan orang ramai seakan ada khenduri pula.

“Ini rumah you ke Liza..macam ada khenduri pula.”

“Haah..ini rumah I tapi tak tahu pula ada apa..emak I tak cakap apa-apa pun.” Liza nampak terpinga-pinga..seperti terkejut.

              Sedang mereka terpinga-pinga didalam kereta.. Loqman melihat kedatangan beberapa orang lelaki dewasa menuju kekeretanya. Ohh..rupanya mereka menyambut ketibaan mereka. Loqman keluar dari keretanya..perbuatanya dituruti oleh Liza. Mereka dihampiri oleh seorang lelaki separuh baya, berwajah garang diikuti oleh tiga orang pemuda ada yang iras-iras wajah Liza mungkin itu adik-beradik Liza. Loqman dipersilakan dan diiringi masuk kerumah. Loqman memalingkan mukanya kekikri dan kekanan ada lima orang lelaki seakan pengawal mengiringinya hingga keruang tamu. Dia seakan dikawal ketat dari melarikan diri. Liza mengekori mereka di belakang.

Setelah sampai dirunag tamu Loqman dipersilakan duduk, lelaki berwajah garang tadi duduk dihadapan Loqman dengan matanya tepat memandang Loqman dan berkata.
.
“Hari ni kamu mesti nikah dengan Liza..kamu dah bawa anak dara orang kehulu kehilir lepas tu kau nak lepas tangan ya..mana boleh.” Tepinga-pinga Loqman memandang orang yang menuturkan perkataan itu kepadanya, kemudian dia menoleh memandang Liza yang berdiri tidak jauh darinya dengan pandangan hairan.

“Liza kenapa ni..apa salah I..you perangkap I ke?” Liza rasa terpukul dan malu dengan ayat yang terkeluar dari mulut Loqman. Liza memandangnya sayu. Matanya berkaca-kaca seakan mahu menangis.

“Pakcik saya tak ada apa-apa hubungan dengan Liza, dia hanya kawan saya..dia yang ajak saya berkelah ke Danga Bay. Kami ni kawan satu office saja.” Loqman menerangkan mungkin ada salah faham antara mereka.

“Kau jangan nak banyak dalih..ikut saja apa yang kami dah buat..kalau tak mahu kami apa-apakan kau. Aku ni ketua kamapung kat sini..Ingat kat sini semuanya anak buah aku.” Ayah Liza bangun menghampiri Loqman lalu mencekak leher baju Loqman. Melihat keadaan yang agak tegang antara ayahnya dan Loqman Liza menghampiri.

“Ayah sabar ayah, biar Liza cakap dengan Loqman sekejap.” rayu Liza kepada ayahnya.

“Kau jangan nak malukan ayah bawa kawan lelaki balik rumah…apa?? ingat ayah boleh nak berlembut”. Ayah Liza melepaskan pegangan tangannya di leher baju Loqman tadi dan Liza membawanya kesatu sudut jauh sedikit dari kelompok mereka.

“ Sampai hati you perangkap I Liza. I tak sangka.”

“Man ..I memang dah lama suka kan you..sejak I masuk kerja lagi, I memang suka kan you…tapi kalau you memang tak suka kan I tak apa. Hanya untuk masa ini sahaja I minta tolong sangat-sangat.. tolong ikut sahaja apa yang ayah I cakap..tolong jangan malukan kami..lepas tu kalau you tak suka I.. you boleh ceraikan I.” dengan suara sayu dan air mata yang mula mengalir dipipinya pancing Liza memohon simpati.
“Tapi I tak ada duit nak buat hantaran untuk you.”

“Tak payah hantaran. Cukup kalau you sediakan mas kahwin, disini maskahwin hanya 22.50 sahaja..tapi kalau you tak ada juga I boleh tolong bayarkan… Janji you setuju sahaja nikah dengan I, I tak mahu keluarga I malu itu sahaja.” begitu terdesakkah Liza pada pernikahan ini. Loqman bersimpati.. akhirnya dia setuju.

              Loqman dibawa kesebuah bilik untuk bertukar pakaiannya. Dia dipakaikan dengan sepasang baju Melayu Johor berwarna biru lembut, siap dengan songkok yang telah siap berhias, terdetik juga dihati Loqman ‘nampaknya mereka memang sudah bersiap sedia dengan pernikahan ini, memang aku diperangkap ke??’ soal hatinya seperti tidak percaya apa yang sedang dilalui. Keluar sahaja dari bilik persalinan, dilihatnya tok kahdi masuk diiringi oleh ayah Liza keruang tamu, ketika itu pula telefon bimbit Loqman berbunyi..semua mata tertumpu kearahnya…rupanya mama Loqman menghubunginya. Mereka membiarkan Loqman menjawab panggilan talefonnya.

              Petang itu ketika dia didalam bilik seorang diri. Setelah upecara pernikahanya dan jamuan makan sempena pernikahan mereka selesai, sekali lagi telefon bimbitnya berdering..rupaya mamanya yang tidak puas hati menghubunginya sekali lagi…

”Man..Man sibuk apa ni Man, cuba cakap dengan mama..Man kat mana ni. Man tinggalkan Mirah sorang-sorang..mama rasa dia dah sampai bulan jangan tiggalkan dia sorang. Mana tahu kalau dia sakit nak bersalin nanti…siapa pulak yang nak hantar dia pergi hospital. Kalau tak kerja baik cepat balik..tunggu isteri kamu tu.” Panjang lebar dia dileteri oleh mamanya dihujung talian.

              Dengan rasa bersalah Loqman akhirnya berterus terang dengan mamanya Walau pun ada rasa kesal dihati ‘mengapalah mamanya tidak menghubunginya pagi tadi, jika pagi tadi lagi mamanya menghubungi tentu dia tidak akan menerima cadangan Liza dan sudah tentu dia tidak akan terperangkap dengan rancangan keluarga Liza..’ kesalnya menerpa hati tapi apalah hendak dikata nasi sudah menjadi bubur. Lama dia memikirkan kesilapan dirinya akhirnya dia bersuara juga, mengenangkan mamanya sedang menanti dihujung talian. Dia berterus terang kepada mamanya..inilah jalan terbaik supaya dia tidak disalahkan kerana mengabaikan Amirah.

ahh mungkin sudah ditakdirkan dia menjadi suami Liza tapi tak apalah Liza tak kurang cantiknya dan lemah lembut orangnya. Ini terjadi kerana kesalahnya juga, dia yang selalu mengajak Liza menemaninya.’ Loqman memujuk hatinya.

“Mama … sebetulnya Man dah tak serumah dengan Mirah lagi..dah tiga bulan kami bercerai..sekarang ni Man dah nikah dengan kawan satu office dengan Man..itu yang tak boleh jawab panggilan mama tadi.” Tiada jawapan dari hujung talian..Loqman tahu mamanya terkejut mendengar jawapan darinya…tidak lama lepasa itu kedengaran tanda talian diputuskan…

              Bagai sebuah bom meledak ditelinga Puan Sharifah mendengar apa yang diperkatakan oleh anak lelaki bungsunya. Menggigil kaki tanganya. Lalu dia memutuskan talianya, suami yang dihadapanya terpinga-pinga bila melihat isterinya hamper pengsan ketika berbicara dengan anak bungsu mereka.






       
        

No comments:

Post a comment