~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 3 August 2012

Bab10 Tidak terkikis kesal dihati.





 Pahlawan Melayu membawa lembimg,
 Kepala pula dililit kain,
 Umpama aur dengan tebing,
 Saling bergantung antara satu sama lain.


                Kehidupan Amirah berjalan seperti biasa dengan kandungan semakin mendekati hari kelahiranya. Semenjak kandunganya bertambah besar Amirah sudah tidak mabuk lagi. Dia sudah ada selera makan dan boleh memakan apa sahaja. Dia juga mengambil vitamin-vitamin yang dibekalkan oleh klinik mengandung, kerana kata ibunya ubat-ubatan itu baik untuk kandungan dan dirinya juga. Amirah tidak mempunyai masaalah apa-apa tentang kandunganya. Darahnya juga mencapai tahap yang diperlukan, setiap bulan pemeriksaan HB dalam darahnya melebihi dari 12mmHg. Kedudukkan anak dalam rahim juga normal. Mengikut kata jururawat yang memeriksa,  kepala payi sudah dikedudukan yang elok, dipintu rahimnya. Tinggal beberapa minggu sahaja lagi dia akan melahirkan. Kadang-kadang teringat juga dia kepada bekas suaminya tetapi cepat-cepat ditepis perasaannya. Baginya untuk apalah dikenang perkara yang sudah lepas. Mungkin benar kata bekas suaminya mereka kini sudah tidak ada persefahaman lagi.

                Selepas perbicaraan dipejabat kadi tempuh hari bekas suaminya tidak pernah bertemu ataupun menghubunginya untuk bertanyakan khabar kesihatanya. Dia hairan jika difikirkan yang sedang dikandungkan sekarang ini adalah anaknya.. zuraitnya juga. Tetapi mengapa agaknya bekas suaminya tidak mahu mengambil tahu. Apakah kesalahan yang telah dilakukan sehingga dia dilupakan begitu sahaja. Pertanyaan itu sering berlegar di kepalanya.

                Buat masa sekarang ini, dia sudah tiada siapa-siapa lagi diPetaling Jaya. Dia hanya mengharapkan kawan-kawannya sahaja. Amirah sudah pun memohon cuti untuk bersalin kerana jika dilihat dari apa yang dicatat dalam kad pemeriksaan kandungnya setiap bulan, ada lagi 14hari  dia dijangka akan melahirkan. Mengikut tarikh permohonan cutinya  dia akan mula bercuti dalam 4 hari sahaja lagi. Dia akan bercuti untuk pulang kerumah ibu dan ayahnya dan bercadang akan bersalin dihospital di Kuala Pilah, itulah sebabnya dia bercuti lebih awal dari tarikh dia dijangkakan bersalin.

                Amirah sungguh bersyukur dipertemukan dengan kawan-kawan yang bertimbang rasa dan mengambil berat tentang dirinya. Kawan-kawanyalah yang menemani dirinya ketika membeli barang-barang untuk bayinya dan keperluan lain ketika dia melahirkan kelak. Ada kalanya dia merasa sungguh hampa dan tercari-cari akan kehadiran suami, ketika dia sangat memerlukan akan kasih dan kehadiran suaminya disisinya. Bila bersaorangan dia akan menangis, mengenangkan nasib anak dan dirinya.  Sedeh juga hatinya disaat dia hampir hendak bersalin tiada kasih suami membelainya.Tidak terfikir olehnya akan kesaorangan dalam keadaan dirinya yang sedang sarat. Tetapi tidak terfikir pula hendak mengadu kepada ibu dan ayahnya. Baginya bila tiba masa yang sesuai dia kan memberi tahu kepada keluarga mereka berdua. Bila dihadapan kawan-kawanya dipamirkan wajah yang ceria bagai tiada kesedehan diatas perceraian itu.

                Bagi pekerja seperti Amirah yang bekerja mengikut giliran bekerja tidak mengira hari. Walaupun ketika itu cuti kelepasan am seluruh Malaysia, jika pada giliranya mereka bertugas setiap pekerja diwajibkan datang untuk bertugas. Begitu juga Amirah jika gilirannya bertugas pada hari Sabtu dan Ahad dia diwajibkan datang bertugas.

                Hari Sabtu itu giliran Amirah berkeja disyift pagi. Ketika sampai dirumah jam sudah menunjukkan pukul 645 minit petang. Didalam perjalanannya tadi dia merasakan perut dibawah ari-arinya terasa sakit dan pedih, seperti orang kena senggugut. Dia berhenti dari berjalan kerana menahan sakitnya. Dia mengurut-urutnya lembut bawah perutnya. Sakit itu hilang. Pada fikirannya mungkin dia kepenatan kerana berjalan, sedangkan perutnya sudah besar dan memberat kebawah. Setelah solat mangrib dia duduk di sejadah dia merasakan perutnya sakit lagi, bila diurut seperti tadi rasa sakit itu juga hilang. Dia tidak menceritakan kisah sakitnya kepada kawan-kawan serumah, dia tidak mahu mereka bimbang melihat keadaan dirinya. Ketika dimeja makan sakit  itu datang lagi. Dirasakan perutnya menegang dan sakitnya lebih hebat dari yang tadi. Dia  menghentikan suapan nasi kemulutnya dan memejamkan mata. Laju tangan kiri mengusap lembut perutnya. Segala gerak gerinya diperhatikan oleh salah seorang rakan serumahnya. Malam itu Siti rakan serumahnya menyedari  Amirah tidak secergas dan seceria biasa.

                 Sengugut ialah sakit ketika seseorang wanita didatangi darah haid. Ada sesetengah wanita sahaja yang mengalami sakit itu. Sakit itu disebabkan pengecutan atau pergerakan kuat otot-otot uterus.

“Kenapa Mirah kau sakit ke… muka kau tu aku tenguk  merah padam macam menahan sakit saja.” tegur Siti yang sememang seorang yang sangat peka dan prihatin antara mereka berempat.

“Entahlah..aku rasa sakit dari balik kerja tadi..tapi sakitnya kadang- kadang datang lepas tu hilang pula. Kalau sakit, aku urut-urut macam ni  hilang sakitnya tapi kemudian  datang balik.. agaknya aku penat kot“.

“Cepatlah kau makan tu.. kita pergi klinik…kita semua ni tak ada pengalaman, nanti kalau kau terbesalin kat rumah ni siapa yang nak jadi bidan.” Siti menggesa Amirah memnghabiskan nasi didalam pingganya yang tinggal sedikit.  Ain juga mengangguk-gangguk tanda setuju. Dia yang sebenarnya tersentap bila Amirah mengaku sedang sakit perut.. Ain ni lain sedikit bila mendengar orang sakit saja mulalah fikirannya terbayang berbagai-bagai mulalah dia pun terasa mahu sakit juga.

“Ain kau siapkanlah, ambil beg yang dah tersedia baju-baju baby dan baju Mirah sekali.” Siti mengarah lagi bila dilihat Ain sudah selesai makan. Seperti dipukau Ain mengikuti segala arahan Siti, dia sudah bertukar watak dari orang yang suka bercerita menjadi seorang yang pendiam.

Beg pakaian Amirah sebenarnya sudah tersedia sejak kandunganya mencecah 7 bulan lagi diatas arah Siti juga.

“Mirah beg baju kau tu, isilah baju baby yang kita dah basuh semalam. Isi sekali lampin, baju kau  dan kain batik nanti senang. Kalau kau tiba-tiba sakit semuanya dah tersedia”.

“aku baru masuk 7 bulan Ti, kau dah tak sabar ke nak dapat anak sedara ke?”

“Bukan macam tu..aku ada dengar ada orang yang bersalin bulan 7 bulan saja tau..sebelum apa-apa, bersiap sedialah..lagi pun bukan jadi apa pun kalau baju baby tu masuk  dalam beg..lagi senang kalau kau nak balik nanti kau tinggal angkat saja.Ehhh, siapa yang nak ambil kau masa kau balik Kuala Pilah nanti. Kalau tak ada siapa-siapa nak ambil kau..aku pun boleh hantar.  Nanti aku ambil cuti dua tiga hari aku hantarkan, kalau kau balik sorang bahaya..mana tahu sakit kat tengah jalan, susah pulak nanti”.

 “Terima kasih  Ti..aku bersyukur sangat pada Allah dapat kawan-kawan yang semua sayang kat aku. Aku cadang nak minta tolong adik aku Adnan..dia kata dia tengah cuti sementar masa tu”.
“Oklah kalau macam tu”.

                 Siti bertindak lebih dewasa dari mereka semua, kerana Siti sememag lebih tua dari mereka berempat, tetapi yang paling muda adalah Amirah. Selepas graduate sahaja, dia sudah mendapat kerja  dan sudah juga berumahtangga kini bakal menjadi ibu pula.. sungguh bertuah Amirah.

“Jangan bimbang belum masa aku nak bersalin Siti, ada lagi 14 hari rasanya.” Amirah meyakinkan dua rakan serumahnya ...Siti dan Ain. Dia masih lagi dimeja makan, walaupun dia sudah selesai makan. Tetapi entahlah tuahnya bersulam derita pula. Tetapi ialah siapalah kita hendak menyalahkan takdir, sebagai hambaNya..terimalah segala ketentuan dari Illahi dengan redha, semoga kita mendapat gajaran yang berlipat ganda.

“Tak....apa-apa hal kita kekelinik dulu. Pinggan kau tu biar situ aku cuci nanti. Sementara aku kemas ni ..kau pergi siap..cepat tau. Aku takut sakit kau datang lagi nanti.” tegas bunyi arahan Siti..didalam bilik Ain sedang mengambil beg berisi pakaian baby dan pakai Amirah.

“Ialah..Ialah makcik.” Amirah bangun berjalan menuju kebiliknya sambil berjalan sambil tanganya memegang perut dan sebelah lagi memengang kepinggangnya..terasa lenguh dan tidak selesa pula pinggangnya. Siti kemeja makan mengemas apa yang ada dimeja makan. Sambil mengemas mulut Siti tidak berhenti dari pot..peet..pot...peet..Seakan seorang Komander  yang sedang memberi arahan kepada anak buahnya untuk mengikuti  langkah-langkah mereka seterusnya.

“Kita jumpa doktor dulu.. bersiap sedia kalau apa-apa terjadi..kita tak tahu..sebab aku ada dengar tarikh due tu hanya anggaran sahaja tak semestinya tepat, ada yang tercepat dan ada juga yang lambat. Mirah.. pakai baju yang ada butang kat depan.. aku pernah dengar mak aku pesan dengan kakak ipar aku yang hendak bersalin dulu, katanya pakai baju yang ada butang depan kalau kita nak bersalin”.

“Kenapa pula?” Amirah bertanya dia berpaling kearah Siti yang sudah siap berkemas, dia berdiri diambang pintu bilik Ain. Dia sudah bersiap sedia dengan hand bag ditanganya. Sungguh cepat dia melakukan kerja-kerjanya. Perwarakkan Siti sememangnya tangkas dan lincah ketika dia membuat kerja.

“Senang nak buka, masa nak bersalin nanti..kita kena pakai baju hospital..jangan lupa bawa kad mengandung sekali tahu…cepat sikit lah nanti datang lagi sakit kau tu.”

“Ok..ok..aku cepatlah ni.” Pergerakkan Amirah agak perlahan kerana membawa perut yang sudah besar dan seakan memberat kebawah.

                Setelah siap... Amirah dan Ain keluar keruang tamu  mereka bersiap sedia untuk pergi. Tiba-tiba sakit Amirah datang sekali lagi. Langkahnya terhenti matanya dipejamkan, mukanya pula merah padam menahan sakit, tetapi tangannya berlari laju mengusap keperutnya dibawah ari-arinya. Setiap kali datang sakitnya  perutnya akan mengeras, dinding perutnya terasa menegang. Dia juga menyedari pergerakkan bayinya tidak seaktiv selalu.  Terasa lemah segala sendinya menahan sakit.

“Sakit lagi ke Mirah?” Soal Siti yang tidak melepaskan pandagan sedari tadi dari wajah Amirah. Dia menghampiri Amirah dan memegang lengannya. Amirah hanya menangguk-angggukkan kepalanya sebagai jawapan..serasa tidak terkeluar suaranya menahan  serangan kali ini.

“Tak boleh jadi ni..kita pergi sekarang...kau boleh jalan tak ni ..Ain kau dah bawakan kain batik dan baju Mirah sekali, pegang Mirah ni Ain turun tangga tu perlahan-lahan, aku nak call teksi.” Kemudian dia berpaling kearah Amirah yang sudah reda sakitnya.

“Dah... Kau dah ok Mirah, jomlah kita turun perlahan-lahan ye penggang aku ni Mirah” Terketar sedikmit suara Ain yang cemas melihat keadaan Amirah. Sedari tadi dia terkebil-kebil dan terkaku melihat reaksi Amirah dia tidak tahu apa yang hendak dilakukan... hatinya sudah kecut.  Dia menuruti segala arahan Siti memegang lengan Amirah dan bergerak keluar pintu. Sebenarnya Ain seorang yang penakut bab-bab sakit dan masuk hospital. Kalau dia nampak darah lagi lah parah mahu pitam masa tu juga.

                Mereka bertiga kekelinik berdekatan dengan menaiki sebuah teksi. Didalam teksi sakit Amirah menyerang lagi. Amirah memegang tangan kawan-kawanya mencari kekuatan.

“Mirah berzikirlah ingatkan Allah..aku ada dengar nenek aku kata kalau kita nak redakan sedikit sakit kita bertasbihlah dengan tasbih Nabi Yunus masa dia dalam perut ikan...tasbihnya 'La ilaha illa anta subhaanaka inni kuntu minazzholimiin.'.. semoga lega sedikit sakit
kau” Amirah mengikuti segala tunjukajar sahabatnya. Tidak putus-putus dia bertasbih dengan mulut yang terkumat-kamit.

“Pakcik boleh turunkan kami kat depan pintu klinik pak cik kawan saya ni sakit takut kalau jalan banyak sangat mudharat pada dia pula”.

“Baiklah nak..turun elok-elok ye” tutur pakcik pemandu taksi tadi..dia sebenarnya mendengar bicara gadis tadi..dan dia bersimpati. Bila teksi sampai dihadapan pintu klinik mereka keluar beriringan.

“Terimakasih pak cik” ucap Siti mewakili teman-temannya sebelum mereka keluar dari perut teksi setelah membayar tambang teksi mereka.

 “Ain kau dengan Mirah kau tolong jaga dia, aku nak pergi daftar dulu. Pengang Mirah tu nanti sakitnya datang lagi.” Siti Zawana berjalan laju berdahuluan menuju  kekaunter pendaftaran.. untuk mendaftarkan Amirah. Laju langkahnya bagai dikejar hantu.

“Kau duduk situ... “ Arah Siti kepada ketika dua orang sahabatnya yang baru masuk keklinik. Ketika Siti membuat pendaftaran sakit Amirah datang sekali lagi. Ain yang sedang menemani Amirah mula kalamkabut. Dia memanggil Siti.

“Siti..tolong Ti..Mirah..Mirah sabar Mirah sakit sangat ke?” tangan Amirah yang terketar sedikit dapat dirasa oleh Ain. Mata Amirah yang dipejamkan rapat...Ain mula panik..Ahh Ain dia pula yang lebih-lebih. Cepat-cepat  Siti menghampiri bila mendengar suara Ain yang megelabah memanggil.

 “Kau sakit lagi ke? Makin kerap sakit kau ni.” Siti bersuara lagi bila melihat keadaan Amirah. Amirah tidak menjawab dia hanya memejamkan matanya.
Siti terasa tangan Amirah sejuk. Dia tahu Amirah menahan sakit. Ain disebelah sudah membatu dengan mata terkebil-kebil macam muka orang yang hendak menangis pun ada. Jelas kelihatan dia ketakutan dengan situasi Amirah. Siti berjumpa tahu jururawat bertugas, memberitahu keadaan Amirah. Dengan sikap timbangrasa jururawat mempercepatkan, Amirah berjumpa dengan doktor.

                 Dia diperiksa oleh seorang doktor perempuan..doktor itu menyarankan supaya ambulan dipanggil segera kerana pintu rahim sudah mencapai 4cm bukaanya, merbahaya jika dia meniki teksi. Dengan sikap prihatin doktor tersebut, doktor itu sendiri yang menghubungi pihak hospital untuk mengesah pesakitnya. Dia meminta juga supaya disediakan seorang jururawat bahagian perbidanan sekali, ditakuti Amirah bersalin di dalam keenderaan.

                 Amirah  ditemani Siti dan Ain kehospital PPUM (Pusat Perubatan Universiti Malaya), sesampai di hospital Amirah terus disorong ke wad bersalin, kerana keadaanya sudah dekat hendak bersalin Siti dan Ain menunggu diluar. Tiba-tiba telefon bimbit Amirah berbunyi.

“Assalamualaikum..Mirah apa khabar.” terdengar lembut suara perempuan dihujung talian memberi salam.

“Waalaikumsalam ini kawan serumah Amirah… Amirah sekarang ni dalam wad bersalin.” Siti menjawab panggilan bagi pihak Amirah dan memberitahu mengapa dia tidak dapat menjawap panggilan.

“Apa ..Amirah dah bersalin..ini mak cik...mak mentua Amirah.” jawab suara perempuan dihujung talian terkejut.

“Tak tahulah saya..saya ni didepan wad bersalin, masa kami diklinik tadi kata doktor yang periksa..dia dah nak bersalin”.

“Bagitahu makcik hospital mana …mak cik sampai sekejap lagi.” Alangkah terkejutnya Puan Sharifah. Dia memberitahu suaminya supaya bertolak kehospital yang diberitahu oleh kawan Amirah tadi.


No comments:

Post a comment