~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Thursday, 7 March 2013

Bab 6 Bimbang



Awan bergulung di hari senja,
Nampak berbalam putih warnanya,
Tuan di gunung hamba di paya,
Mengharap dalam jambangan kasih dapat bersama.



                Seminggu telah berlalu sejak pertemuanya dikenduri kahwin kawannya Zaki tempuhhari. Farhan sudahmula  buntu untuk mencari  bicara mesra dengan Fatin. Serasa sudah tidak ada cerita untuk dia mencuri waktu Fatin diwaktu pagi. Dalam seminggu ini kalau dia terserempak dengansi gadis, dia hanya memberi salam dan berbalas senyum sahaja.  Terasa hubungan mereka tidak berkembang.Hati Farhan jadi resah. Kini dia akur akan nasihat sahabatnya Arief Edlan agar meminta bantuan ibunya untuk merapati anak gadis Pak Haji Rasid. Malam itu dibuangnya rasa malunya bertanyakan ibunya meminta pertolongan.


“Bu..ibu ada dengar tak cerita anak Pak Haji Rasid yang perempuan tu dah ada yang punya?.”


“Entahlah Han..tapi tak pernah pulak ibu dengar yang dia dah bertunang.Makcik Fiza yang duduk sebelah rumah Haji Rasid pun tak pernah cakap dengan ibu. Makcik Fiza selalu juga berjogging dengan ibu..pagi tadi pun kami jogging sama-sama. Kenapa Han..dia ada cakap dengan Han  dia dah bertunang ke?”.Ketika itu Hajjah Fatimah sedang menjahit  tempahan baju kurungnya di ruang tamu rumah mereka. Suaminya Haji Abu Bakar pula kesurau,dia berpesan akan pulang lewat sedikit malam itukerana memenuhi undangan membaca Yassin disebuah rumah kenalanya.Itulah aktiviti suaminya sejak berpencen.


“Nak cakap apanya…kami ni nama saja satu tempat kerja, tapi tak pernah pun duduk berbual, kalau terserempak pun..Han bagi salam, dia jawab salam suaranya pun tak dengar hanya bibirnya saja yang bergerak-gerak kemudian dia seyum itu aje.”


 “Mungkin dia nak jaga aurat suara dia..eloklah macam tu. Kenapa Han tanya..emm..Han suka pada kakak tu ke?”Hajjah Fatimah meneruskan sahaja jahitannya.Dia tidak memandang pun wajah anaknya. Takut pula jika dia memandang wajah anaknya akan terbantut pula hasrat hati apa yang mahu disampaikan… tapi mulutnya terpacul juga soalan cepu emas untuk sianak yang bertanya.Farhan terkedu..tadi walaupun dia merasa malu tapi kerana desakkan hatinya, terkeluar juga pertanyaan itudari mulutnya.


            Apabila soalan cepu emasnya tadi  tidak berjawab Hajjah Fatimah menghentikan jahitan ditanganya, lalu  memandang anak teruna keduanya.Anak yang dihadapanya sudah tidak tentu arah tingkahnya, mukanya juga sudah merah mungkin menahan malu.. Bila pandangan mata ibunya terarah kepadanya.. Farhan bangun menuju kebiliknya meninggalkan ibunya yang masih termangu..


          Walaupun anaknya berlalu kebilik dengan  soalan yang tergantung tidak berjawab namun dihati Hajjah Fatimah rasa sangat bersyukur kerana Farhan sudah mahu bertanyakan seorang gadis kepadanya.Ini menunjukkan ada satu perkembangan yang baik dan ada harapanya untuk menerima menantu seorang lagi.Hajjah Fatimah harus bertindak cepat sebelum hasrat hati anaknya terbantut.


          Makcik Fiza yang diperkata kan oleh Hajjah Fatimah merupakan sahabat baiknya yang tinggal disebelah rumah Haji Rasyid dan Hajjah Noraini. Dia merupakan jiran yang paling hampir pada kedua ibu dan ayah Fatin Najihah. Apabila tersedar dari rasa syukurnya Hajjah Fatimah mengekori anaknya yang telah masuk kedalam biliknya lalu duduk dibirai katil Farhan,Farhan pula sudah duduk mengadap computer riba dia atas meja belajarnya, mungkin untuk menyorokkan wajahnya kerana  malunya dengan pertanyaan tadi. Itulah Farhan, jika hatinya terusik sedikit dia akan masuk kebilik menyembunyikan dirinya.


“Han ibu nak tanya ni janganlah Han malu dengan ibu…emm..kenapa Han tanya tentang kakak tu..Han suka denagn dia ke?.cakaplah dengan ibu..kita nikan anak beranak apa salahnya Han cakap dengan ibu.” desak Puan Fatimah lagi.


“Emm..macam tulah kiranya..tapi Han tak tahu macam mana nak kenal dia…jadi Han mintak tolong ibu kalau dapat ibu bagi jalan kat Han ni.” Lama Puan  Fatimah memandang anaknya yang seorang itu..dia tahu dalam empat orang anak lelakinya..Farhan lah yang paling pemalu terutama untuk bertemu dengan perempuan.Dia terkenang semasa remajanya ..dia dan suaminya selalu menyuruh Farhan keluar berjalan di bandar atau bertemu kawan dikawasan perumahan mereka, tetapi Farhan lebih suka duduk memerap dirumah atau lebih tepat didalam biliknya. Bila digesa berulang kali dia akan menjawab…


“Ibu ni…Han duduk kat rumah supaya hati ibu tidak bimbang ..kalau Han keluar nanti terjebak dengan perkara-perkara tak elok..hati ibu dan ayah juga yang  susah nanti.” itulah jawapan yang selalu diberikan.


Dalam hati Puan Fatimah sangat besyukur kerana Farhan sudah mahu memikirkan pasangan hidupnya. Dia akan berusha membantu anaknya memancing hati anak dara Haji Rasid..jika pancingan anaknyan berjaya dia juga yang untung… dapat menantu dan besan yang dekat dan sudah dikenali.


“Han..dia pergi kerja naik apa?..”Puan Fatimah memandang wajah anak yang dihadapanya.Farhan masih mengadap komputernya mungkin mahu menghilanghkan rasa malunya.Hajjah Fatimah pula ligat mencari jalan untuk diutarakan kepada anaknya. Dia akan cuba membantu  anak terunanya memikat hati sigadis.


“Dia pergi kerja naik motor..bu.”Walaupun dia menjawap segalanya di soal oleh ibunya namun dia tidak memalingkan mukanya memandang ibunya disisi.


“Kalau Han ajak dia pergi kerja sama-sama naik kereta Han mahu tak agaknya.”Itulah rancangan yang pertama yang keluar dari bibirnya.Pantas Farhan memalingkan muka mengadap ibunya.Dia sudah menunjukkan minat dengan cadangan ibunya.


“Han rasa dia tak akan mahu..”


 “Kenapa pula Han cakap macam tu Han belum cuba tanya dia lagi”.


“sebab ..Han rasa dia ni jenis yang pemalu,ada juga sesekali Han bertembung dengan dia kat hospital tu tapi..ialah dia dah kenal Han tapi kalau bertembung pun dia tak akan tegur Han dulu..kalau Han tegur barulah dia balas, itupun hanya dengan tersenyum jawab salam dengan bibir bergerak-gerak suara tak dengar. Kalau Han pura-pura tak perasan laju saja langkahnya dia dan tak tegur Han pun.”


“Ibu dah agak pun, dia tu Han kalau tak salah ibu ..pendiam sikit. Dulu kalau ibu jalan dan duduk depan rumah dia, kalau dia ada duduk dengan kawan-kawan dia, ibu nampak dia hanya pandang saja kawan-kawan dia berbual, kalau ada yang lucu dia ketawa sambil menutup mulutnya. Kalau nak kata sombong tidak juga dia duduk sama tapi dia tak pandai nak berbual..”


“Kalau macam tu sesuai ke dengan Han bu”.


“Kalau ada jodoh Han dengan dia, bila dah jadi suami isteri duduk serumah ni lain. Ayah Han dulu tu pendiam juga..tapi bila dah jadi suami isteri banyak pula yang nak dibincangkan dengan ibu..dah duduk serumah dia dah tak jadi pendiam lagi dengan ibu..tapi Han tenguklah kalau ayah Han dengan kawan-kawan dia, dia cakap sepatah dua sahaja kan?”.

“Emm” Farhan membayangkan kata-kata ibunya tentang ayahnya..sememangnya Haji Abu Bakar pendiam orangnya. Dia lebih suka memerhati dari bercerita, dia juga akan ketawa jika ada yang lucu tetapi tawanya hanya sedikit sahaja. Bila teringat persolan yang sedang mereka bincangkan Farhan kembali bertanya kepada ibunya..


“Habis bu macam mana cerita Han dengan kakak ni… macam mana Han nak ajak dia pergi kerja sama-sama.”


“Kalau macam tu apa kata kalau Han saja yang tumpang motor dia…macam mana?.”Timbul satu idea yang bernas dikepala Hajjah Fatimah.


“Cuba Han tumpang motor dia”.


“Ehh ibu ni boleh ke macam tu, elok-elok orang naik motor atas jalan raya tiba-tiba Han terjun dalam longkang pula.”Farhan merasakan cadangan ibunya tidak masuk akal pula. Tidak terbayang dimindanya dia membonceng motosikal Fatin Najihah..terasa jatuh pula air mukanya seorang lelaki membonceng motosikal seorang gadis.Tidak terjangkau oleh akalnya.


“Kenapa pulak yang Han nak terjun dalam longkang.”


“Ialah tiba-tiba saja Han nak tumpang motor dia, tentu dia kata Han mengada-ngada mahu dia bagi Han flying kick  sekali..tak terjun dalam longkang Han ni…lagi pun, bagi ke dia bila Han nak tumpang motor dia tampa sebab.”


“Cubalah dulu…dia pergi kerja lalu depan rumah kita ke?biasanya pukul berapa dia lalu?”Hajjah Fatimah sudah seperti penyiasat persendirian pula mengumpul  data-data yang akan digunakan untuk memulakan misinya. Dia akan cuba meneruskan idea bernasnya.


“Han selalu terserempak kalau dia lalu depan rumah kita ni lagi lima minit pukul 700 pagi.”
Dalam diam rupanya Farhan telah lama memerhatikan Fatin dek desakkan hatinya.


“ok esok pagi kita tunggu depan pagar…kalau dia lalu nanti ibu tahan lah mintak tolong tumpangkan Han.”

“Betul ke ibu nak tolong Han ni? ..tapi boleh ke macam tu.?” Farhan mula merasa ragu dan cemas dengan rancangan  ibunya..apalah yang dirancang oleh ibunyadia tak tahu.


“Cubalah dulu, Han ni macam tak yakin dengan ibu… kita cubalah dulu..sebenarnya ibu pun suka kalau kakak tu jadi menantu ibu..ialah budaknya baik kalau berjalan-jalan ibu nampak dia pakai tudung labuh, tak bersolek.Lagi satu ibu dan ayah dia pun baik..ibu dia tu jenis orang yang tak bangga diri dengan anak-anak dia..ibu tak pernah dengar ibu dia membanggakan anak-anak dia Han, walaupun anak-anak diorang tu semuanya bagus-bagus, baik dari segi pelajaran mahupun tingkahlaku. Tak macam sesetengah ibu ni, kalau cerita anak dia saja yang baik, anak dia saja yang pandai..tapi Hajjah Ani ni tak pernah pulak ibu dengar dia membangga-banggakan anak-anak dia. Pada ibukan Han..kalau anaknya baik ibunya tak baik, susah juga kita nak masuk keluarga dia. Lagi satu kalau ibu tu jenis yang suka membanggakan anak-anak, sikit-sikit dia akan masuk campur dalam rumahtagga anak-anak dia..dan selalu memenangkan anakya kalau ada pertelingkahan antara suami isteri nanti. Ada ibu dengar orang dulu-dulu cakap,kalau nak kahwin anaknya kita mesti kenal ibunya dulu,tujuannya macam tulah kalau ibunya baik InsyaAllah rumah tangga anaknya akan kekal bahagia.”

================

           Seperti yang dirancang pagi itu Hajjah Fatimah dan Farhan meneruskan rancangan mereka.Dari pukul 645 minit pagi lagi Puan Fatimah sudah terpacak menjadi jaga dihadapan pagar rumah mereka.Farhan juga sudah bersedia dengan baju kerjanya dan sebuah topi keledar ditangan, menanti gadis idaman dengan sabar.Mereka berdua berdoa agar rancangan mereka membuahkan hasil. Seperti biasa bila jam menunjukkan 5 minit lagi pukul 7 pagi, terdengar bunyi motosikal dari atas bukit..cepat-cepatHajjah Fatimah keluardari pagar rumahnya dan melambai-lambaikan tanganya.Fatin yang menunggang motosikal dengan laju kerana menuruni bukit, agak terkejut bila ada orang melambai-lambai seolah-olah menahannya..dia memperlahankan motosikalnya dan berhenti di depan pagar Hajjah Fatimah.


“Kenapa mak cik??”


“Alhamdulliah ..nampak pun kakak kat makcik ni.”


“Nampak..tapi kenapa..ada orang yang sakit ke makcik?”


“Makcik minak tolong nak tumpang kan anak makcik ni haa..Abang Farhan meragam pulak pagi ni..tolong tumpangkan dia boleh tak..dia malas pulak nak jalan cari bas kat bawah tu.”  Ketika Hajjah Fatimah menyebut perkataan ‘Abang Farhan’ dia memalingkan wajahnya kebelakang, mencari anaknya yang masih tercegat dimuka pintu keluar..mungkin malu atau tidak yakin dengan rancangan ibunya. Kemudian dia memusingkan semula mukanya dan memandang wajah Fatin lalu menyambung dengan perkataan ‘meragam’.


Terkebil- kebil mata Fatin memandang Hajjah Fatimah.. Dalam hatinya tertanya juga, siapa yang meragam ‘Farhan atau keretanya..tapi tidak mendengar perkataan kereta pulak’ sedang Fatin terfikir-fikir apa yang didengarinya tadi..Hajjah Fatimah bertanya lagi…


“Boleh tak kakak tumpangkan abang Farhan ni.” bila dilihatnya Fatin hanya terkebil-kebil memandangnya, Hajjah Fatimah bertanya lagi meminta kepastian.


‘Mak cik oii meh sini nak pegang dahi demam ke..biar betul orang tua ni nak tumpangkan anak bujang dia tak takut kena culik dengan aku ke’tetapi persoaalan itu hanya bergema didalam hatinya sahaja.Bagai baru tersedar dari mimpi Fatin menjawab.


“Boleh..boleh..naiklah”. Tidak disangka perkataan yang tidak terkawal ..tetapi itulah bunyinya yang keluar dari bibirnya. Oh.oh. Keluh nya dalam hati.


        Bagi Farhan pula, bila dia mendengar perkataan..BOLEH  kali pertama laju dia mendapatkan ibunya. Perkataan ‘BOLEH’ kali kedua dia sudah berdiri disisi ibunya dengan membawa topi keledarnya  sekali. Dia menghadiahkan senyuman lawanya kepada Fatin di pagi hari, sebagai ucapan terima kasih.Farhan tidak bersuara dia hanya memandang dengan mata redup memohon simpati.


“Naiklah.”Fatin memandang wajah Farhan yang nampak ragu.Lama Fatin menunggu Farhan yang kelihatan serba salah dan teragak-agak. Puan Fatimah membantu anaknya lagi..dia bersuara bila melihat keadaan anaknya…


“Kakak biar abang Farhan  yang bawak motor.”Kini Fatin pulak yang rasa ragu-ragu ingin menyerahkan motornya kepada Farhan.


“Kakak jangan bimbang ..Abang Farhan ada lessen motor.” Puan Fatimah meyakinkan Fatin Najihah lagi, bila dilihat Fatin Najihah ragu-ragu.


             Diatas permintaan Hajjah Fatimah, Fatin turun dari motosikalnya untuk memberi laluan kepada Farhan membawa motosikalnya. Kini dia pula yang akan menjadi pemboncengnya. Farhan menyalami dan mencium tangan ibunya sebelum menaiki motosikal Fatin.Diikuti oleh Fatin menyalami dan mencium tangan Hajjah Fatimah.Kemudian mereka mula bergerak. Sebelum mereka bergerak  sempat lagi Puan Fatimah berpesan.


“Kakak peganglah abang Farhan tu nanti jatuh..Farhan baik-baik bawa anak dara orang jangan laju sangat..lambat sikit tak apa.” pesan ibunya. Dalam hati Fatin berdetik..’Hisyy orang tua ni pandai-pandai pulak suruh orang panggil anak dia abang..abang dari tadi, geli pulak nak dengar.’


           Sepeningalan kedua teruna dara tadi, Hajjah Fatimah tidak sempat masuk kedalam rumah  sudah menekan perutnya. Dia  ketawa geli hati dengan lakunannya tadi. Terasa sangat lucu bila dia menyebut ‘Abang Farhan meragam’ tadi..tapi jika disebutnya keretanya meragam takut-takut esok kereta yang baru enam bulan dibeli oleh anaknya itu meragam pulak.
Farhan membawa motor lebih laju sedikit dari kebiasaan Fatin membawanya sendiri. Dia tahu Fatin hampir terlambat gara-gara perlakuan dia dan ibunya.Sesekali Fatin terpaksa juga bersentuhan dengan belakang Farhan yang tiba-tiba memberek motornya secara tiba-tiba.


“Maaf ye tak nampak lubang tu..jangan marah.” Fatin hanya mendiamkan dirinya sahaja..’dah orang tak perasan takkan nak marah pulak’ itu detik hatinya.


            Sampai ditempat kerja  Farhan memakir ditempat biasa Fatin memakir motosikalnya. Setelah siap mengunci dan merantai motosikal Fatin, Farhan menyerahkan kunci motosikal Fatin yang ada ditangannyaDengan senyuman lawanya yang terpamir diwajahnya, dia mengucapkkan terima kasih….


“Terima kasih ..tapi petang ni abang nak tumpang untuk balik boleh..abang malaslah nak naik bas nanti kena jalan kaki pulak.” meremang bulu roma  Fatin mendengar Farhan membahasakan dirinya abang..terdengar romantic pula. Pada Farhan bila ibunya membahasakan dirinya abang untuk Fatin, dia menjadi suka pula dengan ganti nama itu..serasa dia sudah ada harapan..Diamemulakan angannya.


“Boleh..saya tunggu kat sini petang nanti..ok saya pergi dulu assalamualaikum” tampa menunggu lama laju langkahnyameninggalkan Farhan yang sedang bahagia..kerana dia sudah kesuntukkan masa. Farhan tersenyum ceria hari ini.Sepanjang jalan senyumnya tidak mahu surut dari bibirnya. Sampai ditempat kerja nya dia ditegur oleh Arief Edlan sahabatnya..


“AssalamualaikumHan..mimpi apa malam tadi..ni senyum berseri-seri muka kau tu.”

“Waalaikum salam..tak ada mimpi apa pun ..sebetulnya aku tidur tak lena malam tadi.”


“Kenapa??..kaukena ganggu dengan jin ke?.“


“ Kau ni mulut kau tu selalu celupar..kalau dah jin ganggu susah ubatnya tau. Mahu nanti aku kena kahwin dengan nenek jin.”


“Ialah sekarang ni cuba kau baca dalam surat khabar tenguk drama-drama kita, banyak cerita-ceritanya yang bersangkutan dengan jin.Tapi kenapa kau mengharapkan kau kahwin dengan nenek jin tak dengan cucu jin pulak.orang lain nakkan cucu dia nak nenek pulah Han..Han kau ni lain dari yang lain lah”.


“Dah nenek jin ni banyak ilmu..dah tua kereput pun manusia nampak cantik muda belia..jadi janganlah kau doakan aku macam tu.”


“Aku tak doakan kau macam tu…tapi apa pasal yang kau tak dapat tidur malam tadi ..dah tak cukup tidur datang kerja ni senyum memanjang macam orang angau saja aku nampak”.


Kau ni Lan kalau nak mengata aku main sedap mulut kau saja..tak toleh kiri kanan dengar dek orang malu aku..ada ke kau cakap aku angau.”Walaupun sahabatnya mengata dirinya namun senyum Farhan masih tidak mahu surut dari dibibirnya, seakan tiada perasaan marah dihatinya.


“Ialah kalau kau ada cerita bahagia ceritalah kat aku nihaa sikit … aku nikan sahabat kau.”


“Kau nak tau Lan..ibu aku buat rancangan dan rancangannya menjadi pulak tu..aku jadi heronya, itu yang aku bahagia ni.” Bertambah lebar senyum Farhan mengenang peristiwa yang baru berlalu..tidak disangka, dia menunggang motorsikal bersama Fatin. Dia akan mengenang peristiwa dalam sejarahnya itu hingga keakhir, detik hatinya yang bahagia.Terasa yang tadi tu mimpi sahaja.


“Kalau kau heronya siapa pulak heroinnya..ada ke gadis jiran kau yang tengah kau puja sekarang ini.”


“Dialah siapa lagi..bukan kau tak tahu siapa aku ni..susah sangat orang nak sangkut kat aku ni.”


“Alah bukan orang tak sangkut kat kau..tapi kau tu yang memilih.Apa yang ibu kau rancangkan tu ceritalah sikit kat aku ni.” Farhan menceritakan rancangan ibunya kepada sahabatnya..dia menceritakan juga bahawa petang nanti dia akan menumpang lagi motosikal Fatin Najihah. Tidak sabar rasanya menunggu petang…
























No comments:

Post a comment