~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 12 April 2013

Bab 11 Bimbang




Senja berlabuh jingga cahyanya,
Awan bertemu langit memutih
Abang mengeluh adik di sana,
Bertamu  rindu hati ku pedih.




               Hari yang ditunggu tiba dengan debaran bahagia.Keluarga Haji Abu Bakar dan Hajjah Fatimah sanagat gembira. Mereka sekeluarga sangat bersyukur akhirnya sampai juga jodoh anak mereka yang pemalu. Tidak disangka  jodoh anak mereka dekat sahaja dengan jiran setaman dan seloronng. Mereka bersyukur tidak terhingga dengan ketentuan  Illahi. Setelah mendapat persetujuan bersama dan mengambil kira kemudahan untuk semua pihak mereka dinikahkan di sebuah masjid berdekatan dengan taman perumahan mereka selepas solat Zohor, oleh ayah pengantin perempuan Haji Abdul Rasid. Untuk memberi sokongan moral dan supaya Farhan tidak tergagap Haji Bakar sekeluarga menemani. 

“Ibu minta kita semuanya pergi temankan Farhan tau.”

“Tak malu ke keluarga pengantin lelaki bertandang kerumah pengantin perempuan bu”.

“apa pulak nak malu kita nak bagi sokongan moral pada abang Han kamu..lagi pun ayah dan ibu dah bincang dengan ayah dan ibu pengatin perempuan..mereka tak kisah malah mengalu-ngalukan.”

“Takkan semua kita nak pergi habis siapa nak tenguk-tengukkan mereka yang masak kat rumah ni?.”

“Tak apa..keluarga kita yang lain kan ada, nenek dan mak long pun ada tu…cepatlah siap.” Hajjah Fatimah mengesa tiga orang lagi anak-anak lelakinya.

“Ayahnya siap lah juga…baju Melayu dah Mah siapkan atas katil dalam bilik tu.”

“Ialah Mah..awak tu sibuk mengalahkan pengantin”.

“Kan kita nak dapat keluarga baru seorang lagi..tentulah excieted.” 

            Yang sebenarnya hati Hajjah Fatimah bimbangkan keadaan Farhan bila berhadapan dengan ramai orang yang memandangnya nanti. Maklumlah pengantin tentulah menjadi perhatian. Dia juga bimbang Farhan gugup bila tangan dijabat untuk mendengar dan menerima Ijab dan Kabul... Tidak kering doanya memohon kepada Allah agar semuanya berjalan dengan lancar. Dia memohon juga agar Farhan tenang supaya dapat mengucapkan KABUL dengan sempurna dengan sekali lafaz sahaja. Kata orang jika tidak lancar sekali mula lah hati menggelabah. Itu sebabnya ada sesetengah pengantin terpaksa  berulangkali atau berhenti rehat sebentar untuk mencari ketenangan barulah dimulakan sekali lagi.

Selesai sembahyang Zohor dan selesai imam membaca doa upecara nikah dilangsungkan.

                     Alhamdulillah hanya sekali lafaz Farhan sah menjadi suami Fatin Najihah. Mereka dinikah kan oleh ayah pengantin perempuan Haji Abdul Rasid. Setelah selamat Ijab dan Kabul Farhan menyisih dari ornag ramai untuk menunaikan sembahyang sunat shukur dua rekaat ditemani oleh kedua ayah dan ibunya. Kemudian barulah dia diiringi ahli keluarganya untuk upecara membatalkan air sembahyang. Sebelum menyarung cincin kejari manis isterinya, Farhan meletakkan tangan diumbun-umbun isterinya yang dilitupi tudung. Dia membaca doa dengan suara perlahan tetapi masih boleh didengari oleh orang-orang yang berhampiran mereka berdua.  Entah mengapa keadaan tiba-tiba menjadi sunyi ketika Farhan membaca doa itu. Kata orang tua-tua ada malaikat lalu..semoga diberkati pasangan pengantin jika doa Farhan turut diAMINkan oleh malaikat.

‘Ya Allah, aku memohon kepada-Mu dari kebaikannya dan kebaikan apa yang Engkau tetapkan kepadanya, dan aku berlindung kepada-Mu dari kejahatannya dan kejahatan yang Engkau tetapkan padanya.Ya Allah berkatilah isteriku ini atasku dan lindungi dirinya dari segala keburukan perbuatan orang-orang yang dengki dan perbuatan tukang sihir dan perbuatan orang-orang yang suka melakukan tipu daya.’Amin nya disambut dengan suara ramai disekelilingnya.

                     Selepas itu Farhan menyarungkan sebentuk cincin permata bermata satu kejari manis isterinya. Setelah cincin kemas tersarung Fatin mencium tangan suaminya tanda hormat. Seperti yang telah dipersetujui oleh kedua mempelai tempuh hari tiada ciuman didahi untuk pengantin perempuan. Setelah upecara tamat para hairin dan juga mempelai dipelawa kerumah pengatin perempuan oleh ayah pengantin perempuan untuk menikmati jamuan makan tengahari dibawah kemah.

                        Ketika diperkarangan masjid mereka berbincang siapa akan menaiki kereta siapa. Akhirnya kedua mempelai menaiki kereta NISSAN SENTRA kepunyaan abang Farhan yang bernama Ahmad Fazdli. Selesai sudah upecara dimasjid kini kedua mempelai dan para tetamu diraikan dirumah pengantin perempuan. Walaupun tiada majlis persandingan..tetapi kedua mempelai dikehendaki mengalu-alukan kehadiran tetamu yang datang untuk menjamu selera dibawah kemah. Tetamu datang silih berganti, hampir pukul pukul empat petang barulah tetamu menyusut pergi. Meriah sungguh majlis perkahwinan mereka. Keesokkan harinya pula mereka akan meraikan majlis menyambut menantu pula di rumah keluarga Farhan.

                       Petang itu ketika semua tetamu sudah beransur pulang yang tinggal hanya keluarga terdekat yang masih berkumpul dirumah pengantin perempuan. Farhan memasuki kamar pengantin mereka. Farhan merehat kan diri sambil menunggu waktu asar. Fatin masuk kekamar mereka.

“Kalau nak baring baring lah dulu..nanti masuk waktu saya kejut.”

“Kakak nak pergi mana pulak tu.”

“Kakak nak sama diaorang kemas..” Dilihat Fatin sudah bertukar kepada baju biasa. Farhan sendirian dikamar pengantin dia merebahkan diri, badannya terasa sangat penat akhirnya dia terlena. Agak lama juga dia terlena. Dia tersedar bila mendengar pitu dibuka dari luar kemudia  satu suara halus berkata-kata. Dalam mamai dia tersedar sudah lain keadaan dirinya kini..ya dia sudah bergelas suami beberapa jam yang lalu. Sudah bertambah satu lagi tanggung jawabnya.

“Bang dah masuk waktu..kalau nak mandi pergilah mandi.” Farhan masih memejamkan matanya, seolah-olah diri belum sedar dari tidurnya. Dia ingin mendengar panggilan isterinya kepadanya sebentar tadi sekali lagi. Fatin merapatkan dirinya dan mengoyang lembut bahu suaminya pula.  Tadi dia menyentuh hujung jari kaki kini dia menyentuh bahu dan memanggil perlahan ditepi telinga suaminya.

“Bang…bang..bangunlah dah masuk waktu ni.” Farhan membuka matanya dengan senyuman bahagianya. Kemudian dia bertanya..

“Dah lancar..dah.” Fatin tertunduk malu bila diusik sebegitu. Tetapi menjawab juga dengan gaya yang manja.

“Dah..”  Farhan sudah duduk dibirai katil lalu memengang tangan dan meramas jari jemari isterinya  yang berseri dengan merah inai dihujung sepeluh jarinya.

“Kita solat berjemaah ye.”Ujar Farhan dia memandang tepat kewajah isterinya yang tersipu malu. Fatin hanya mengangguk-anggukkan kepalanya sahaja, tanda mengiakan ajakkan suaminya.

                         Inilah kali pertama mereka berduaan di dalam bilik. Debaran hati mereka hanya Allah sahaja yang tahu. Bertambah lagi bila jari jemari mereka bertautan terasa ada renjatan arus letrik yang mengalir keseluruh kalbu. Lama Farhan menatap lembut wajah isterinya yang ayu dimatanya. Dihatinya sedar dia sudah ada seorang teman yang akan menemani seluruh hidup.Ada rasa bahagia menyelinap di hatinya. Begitu juga Fatin kini dia sudah ada insan yang begelar suami. Sudah ada insan lelaki yang bergelar suaminya yang akan menjaga dan bertanggung jawap kepada dirinya. Dirinya bukan lagi ayahnya yang menjaga.


                  Selesai solat Farhan berdoa kepada Ilahi agar rumahtangga yang baru dibina kekal bahagia hingga keakhir hayat. Dikurniakan zuriat yang akan menambah lagi umat Nabi Muhammad s.a.w yang sihat dan soleh. Selesai berdoa Fatin menyalami dan mencium tangan suaminya. Kemudian Farhan memegang hujung telekung isterinya lalu membuka telekung isterinya seolah-olah membuka penutup muka. Dia memegang dagu isterinya dan mendongakkan wajahnya supaya dia dapat mencium dahi isterinya pula. Lama bibirnya melekat didahi isterinya. Kemudian dia mencari sesuatu di poket baju melayunya. Ditarik seutas rantai dari saku baju Melayu. Dia merapatkan lagi dirinya hingga bertemu lututnya dan lutut isterinya. Dia memakaikan seutas rantai emas yang berloketkan perkataan HAN .HA  ditengah perkataan Han .Ha terdapat bentuk hati yang dihiasi sebutir permata ditengah nya.

“Semoga nama abang bertahta dan melekat terus dihati saying.” Kemudian dia mengucup  dahi isterinya sekali lagi.

“Terima kasih..kerana memilih saya sebagai teman hidup abang.” Tulus Fatin mengucapkan.

“Terimakasih juga kerana sayang sudi temani hidup abang, sama-samalah kita berdoa agar rumah tangga kita kekal menjadi syurga kita didunia dan akhirat.” Mereka bertatapan dengan perasaan kasih dan sayang. Terasa bahagia sudah menyelubungi mereka.

                     Setelah itu Farhan menyertai keluarga isterinya berkemas dan menyusun kerusi dihadapan rumah. Sambil itu Farhan dikenalkan saudara-mara Fatin oleh ayah mertuanya Haji Abdul Rasid. Selesai sembahyang magrib berjemaah mereka makan malam sekeluarga. Masih ramai juga keluarga disebelah ibunya yang yang masih belum pulang, mereka datang dari berlainan daerah. Manakala keluarga disebelah ayahnya tinggal ditaman berdekatan sahaja. Setelah selesai solat Isyak..Farhan duduk diruang tamu bersama adik beradik iparnya sambil berbual-bual. Manakala Fatin pula menolong ibunya berkemas didapur. Ketika hari sudah hamper larut, Hajjah NurAini  menghentikan kerjanya.

“Kakak ibu dah tak larat ni, ibu nak mandi ibu kemudian nak tidur..kakak pun pergi tidur esok kakak ada lagi majlis kat rumah mak mertua kakak pulak pergilah rehat”.

“Ialah bu kakak pun nak mandi dulu melekit rasa badan ni.” Bila dia memasuki kamar pengantinya dilihatnya suaminya sudah duduk dibirai katil memandang pintu bilik yang dibuka dari luar. Dia menghulur tangan meminta Fatin menyambut, Fatin mneyambut huluran tangan suaminya.

“Sayang..abang nak balik dulu ye..esok pagi abang datang.” Fatin melebarkan bibirnya seolah-olah tersenyum dan mengangguk-menganggukkan kepalanya tanda faham. Farhan berdiri lalu keluar dari bilik mereka, diikuti oleh Fatin dibelakang. Sambil berjalan mengirinya suaminya kemuka pintu utama tertanya juga dibenaknya mengapa suaminya tidak bermalam sahaja dirumah keluarganya. Adakah dia sudah menguris hati suaminya ketika berkata-kata. Atau dia kecil hati bila merasa dirinya tidak mendapat layanan darinya kerana sedari tadi dia sibuk membantu keluarganya mengemas rumah.  Untuk bertanya serasa tidak terkeluar pula pertanyaan itu.


Ketika sampai di pintu.

“Masuklah biar abang kuncikan pintu pagar dah malam ni..esok abang datang.. assalamualaikum”Fatin menghentikan langkahnya dan menghulur tangan untuk bersalaman dan mencium tangan suaminya. Dari pandangan mata Fatin suaminya seperti tidak marah kepadanya bila dia menyambut huluran tangannya dan meghadiahkannya sebuah seyuman yang cucp manis untuknya.

Bagi Farhan dia ingin merasa menjadi seorang kekasih. Dia inmgan mengalami bagaimanakah rasanya bila meninggalkan orang yang kita kasihi dan sayangi. Sekarang rasanya sayang sudah bercambah  untuk  gadis yang ada dirumah Haji Rasid..Ohh berat rasa langkahnya untuk meneruskan perjalanan.Terasa kosong perjalanannya kerumah ibu dan ayahnya.. ohh serasa  hatinya kosong…hatinya terasa tertinggal dirumah keluarga Haji Rasid.  Adakah ini rasa cinta. Kerana sudah ada rasa rindu yang bertandang walau belum jauh  dia melangkah keluar dari rumah Haji Abdul Rasid.


“Assalamualaikum” Dia memberi salam kepada orang-orang yang ada didapur. Ketika sampai dirumah ibunya terkejut melihat kemunculanya didapur. Dari luar rumah lagi Farhan sudah memberi salam mungkin salamnya tidak didengari oleh orang-orang yang sibuk bekerja sambil bercerita. Ketika sampai didapur sekali lagi Farhan memberisalam.

“Waalaikumsalam “ Jawab ibunya dan orang-orang yang ada didapur.Ibunya menerpa kearahnya, lalu menyisih ketepi sedikit dengan pandagan hairan Ibunya bertanya perlahan takut pertayaanya didengari oleh rakan-rakan dan saudara- mara yang masih membantunya menyediakan juadah untuk majlisnya esok hari.

“Kenapa Han tinggalkan isteri Han tu??”. Itulah pertanyaan yang keluar dari bibiur Hajjah Fatimah yang hatinya mula dijajah bimbang.

“Tak apalah bu, Han bagi dia peluang bersama keluarga dia dulu.” Kemudian  meninggalkan ibunya yang masih terpinga-pinga..Makin bingung Hajjah Fatimah. Dia memerhatikan tingkah anaknya yang terbungkuk mencari pinggan dan membuka tudung peruk rupaya dia mencari makanan..untuk mengisi perutnya.

“Han tak makan ke kat sana?.” Ibunya merapati anaknya lagi dengan pandangan hairan.

“Makan..tapi rasa tak kenyang, tak sama dengan nasi kat rumah ni.”

“Han..Han tu lelaki janganlah pemalu sangat…Han kena brutal sikit, macam mana nak jadi ketua rumah tangga kalau pemalu sangat ni.” Sambil berbisik ditelinga anaknya Hajjah Fatimah melahirkan rasa tidak puas hatinya…

“Han bukannya malu..tapi bersopan santun.”Senyumnya tersungging dibibirnya untuk dihadiahkan kepada ibunya yang sudah nampak mengerut-gerutkan dahinya, tanda tidak puas hati.

“Ialah tu..” Ibunya berlalu.Dalam hatinya Hajjah Fatimah tahu sifat anaknya yang seorang ini..sifat malunya sukar untuk dikikis. Bimbangnya mula muncul. Bagaimanakah kehidupan anak menantunya kemudian hari..baru sehari Farhan sudah menunjukkan belang..semoga  Farhan dapat memberi kebahagiaan isterinya nanti.  Itulah doa Hajjah Fatimah ditujakan khas untuk anaknya Farhan.

             Malam itu dia tidur dibilik bersama dua orang lagi adiknya. Walau cuba di pejamkan matanya tapi tidak mahu pula terlena. Fikiranya hanya memikirkan isterinya.Terbayang senyum dan jelingan manja isterinya tadi.Terdengar-dengar juga suara isterinya memanggilnya abang, tidak disangka kemanjaan isterinya terserlah bila di sudah menjadi isterinya.Dia mencapai telefon bimbitnya lalu mengubungi isterinya.Jiak ibunya tahu tingkahnya tentu ibunya tidak bimbang dengan dirinya lagi.

“Assalamualaikum, sayang dah tidur?.”Perlahan dia bertutur takut didengari oleh kedua adiknya yang sudah tidur.

“Waalaukumsalam kalau dah tidur macam mana nak jawab telefon.”

“Abang gangu ke?”

“Dah tahu takut terganggu kenapa call?..kenapa tak tidur lagi?” Sikap Fatin masih sukar untuk diubah terasa bahasanya dingin dan kasar.. walaupun dijawab begitu tapi Farhan tidak pula bekecil hati. Dia merasa isterinya bergurau.

“Entahlah sebenarnya ..abang teringatkan sayang…macam rasa tak boleh tidur pulak.”

“Ialah tu..”

“Betul abang tak boleh tidur rasanya.”

“Pejamkan saja mata tu lama-lama tidurlah…esok kita ada kerja lagi rehatlah nanti letih” Lembut Fatin menuturkan seakan memujuk agar suaminya tidur. Boleh pula dia berbahasa lembut-lembut detik hati Farhan di hujung talian.

“Ialah nak tidur lah ni..sayang tidur nanti mimpikan abang ye..biar kita jumpa dalam mimpi.”

“Emm ialah tu..habis kita nak jumpa kat mana?.” Mulalah Fatin merapau.

“Ok Kita jumpa kat Taman Tasik Seremban cukuplah.”

“Issy..dekat sangat tak mencabar langsung…kita jumpa lah kat Cameron Highland seronok sikit dikelilingi oleh bunga-bungaan.”

“Abang takut sesat..esok kita ada lagi satu majlis untuk kita..taman tasik cukuplah..
ok assalamualaikum.” Ada sedikit merapu dalam gurauan bicara mereka..disitulah terselit keserasiaan mereka..mereka ketawa perlahan bersama dihujung talian.

“Waalaikumsalam.” Bila mendengar jawapan salam dari isterinya Farhan memutuskan talianya.

p/s..rasanya banyak ejaan yang salah dan ayat pun lintang pukang kerana tak sempat nak semak maaf ye.

No comments:

Post a comment