~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Sunday, 30 September 2012

Bab17. Tidak terkikis kesal dihati




Kusangka ribut di tepi laut,
Bila ombak menghempas pantai,

Kusangka tuan siberas pulut,
Bila ditanak nasi berderai.


           Entah dimana silapnya, kehidupan rumah tangga Loqman yang baru dibina bersama Liza dari sehari kesehari semakin terasa hambar. Makin dicari manisnya semakin tawar pula rasanya. Kehangatan bahagia yang dikecapi bagai tidak dapat bertahan lama. Kini Loqman tercari-cari..mencari rasa bahagia yang begitu dirasai dulu. Dulu sebelum mereka terikat dia merasa amat bahagia sekali  jika bersama Liza. Mengapa sekarang bahagia itu semakin menghilang..mungkinkah bahagia yang dicarinya terselit-selit celah kehidupannya yang sentiasa sibuk. Loqman juga mencari keserasian yang dulu begitu rapat mendakap tetapi kini terasa sudah longgar bersama hambarnya rasa. Mengapa rasa hatinya semakin hari semakin berubah. Hari demi hari hati Loqman mula meneliti...dan beza membeza...

           Setelah hidup sebumbung barulah Loqman dapat mengenali hati budi Liza. Sedikit-sedikit sudah tersingkap peribadi Liza yang sebenarnya. Kalau dulu bolehlah dia berselindung dibalik wajahnya yang cantik, senyumanya yang manis dan tingkahnya yang lemah lembut dan manja tapi kini tidak lagi. Senyuman manisnya hanya akan terpamir jika dia menginginkan sesuatu sahaja. Walaupun ramai kawan sekerjanya mengatakan dia beruntung mendapat isteri yang lemah lembut, cantik dan murah senyum. Bagi Loqman itu semuanya palsu dan pura-pura sahaja. Mengapa hari demi hari hatinya seolah-olah ingin memberontak dengan  rasa tertipu.

           Liza tidaklah seperti yang dilihat pada zahirnya. Jika dilihat pada zahirnya Liza seorang yang lemah lembut, penyayang dan penuh dengan ciri-ciri kewanitaan dambaan lelaki. Mana tidaknya wajah yang sentiasa tersenyum jarang memperlihatkan sikap panas baran yang dimilikinya. Ramai orang memperkatakan senyuman Liza semanis senyuman Maya Karen. Wajahnya juga ada iras-iras pelakon itu. Dulu semasa mereka masih berkawan Loqman sering membayangkan Liza seorang wanita yang sempurna. Rajin dengan  kerja rumah tangga, kerana itulah yang selalu diceritakan oleh Liza kepadanya.  Tetapi setelah serumah tangga, peribadi  Liza bukan wanita yang sebegitu. Kenyataanya jauh berbeza umpama langit dan bumi. Kini sudah ada terselit sedikit rasa terpedaya dan tertipu dihati Loqman. Walau bagaimana pun Loqman berusha agar dirinya dapat menerima takdir yang diuntukkan kepada nya dengan rela.

           Ketidak puasan hati Loqman hanya dipendamkan dalam hatinya sahaja. Dia sedaya-upaya mahu rumahtangganya harmoni seperti rumah tangga orang lain. Dia ingin menerima Liza seadanya.Tetapi  kadang-kadang rasa itu menonjol keluar juga.  Benteng kesabarannya runtuh kerana sikap Liza itu sendiri.  Mereka sering bertelingkah kerana perbezaan cara kehidupan mereka setiap hari. Ditambah dengan sikap cemburu Liza yang menyebabkan Loqman sering teringat pada Amirah. Ini juga berpunca Liza sendiri. Hampir setiap kali mereka bertegang urat, Liza akan menyebut nama Amirah, seolah-olah ketidak harmonian rumah tangga mereka berpunca dari Amirah. Sedangkan Amirah tidak pernah muncul pada zahirnya diantara mereka. Mengapa jadi begitu agaknya..

           Setelah bernikah untuk kali kedua Loqman merasakan kedai makan, gerai atau restoran sudah seumpama dapur rumah mereka. Tidak kiralah sarapan pagi, makan tengahari itu sudah semestinyalah kerana mereka berdua bekerja, makan malamnya juga mereka akan makan di kedai makan. Pada selera Loqman sudah tidak terasa lagi kelazatan rasa makanan disitu.  Pada hari-hari bekerja Loqman masih boleh juga bertolak ansur, kerana kasihan melihat isterinya yang kepenatan pulang dari bekerja, kemudian akan terburu-buru pula kedapur menyiapkan makan malam mereka. Tetapi hari Sabtu dan Ahad juga Liza akan mengajaknya makan di luar. Lama kelamaan Loqman begitu jemu melihat lauk pauk yang dipamer di gerai-gerai makan maupun restoran. Sesekali tekaknya ingin juga merasa masakkan isterinya. Seingatan Loqman sejak mereka bernikah, boleh dikira dengan jari Liza memasak makanan dirumah..  Liza menggunakkan dapur dirumah mereka hanya untuk memasak air sahaja. Itupun jika dia dipaksa membuatkanya minum sebagai alas perut sementara sampai ketempat kerja. Atau dihari cuti jika mereka bangun hingga hampir tengahhari sedangkan perut sudah berkeroncong minta diisi. Kini Loqman sering tertinggal solat subuhnya jika hari cuti. Kerana bila dia terlajak Liza apatah lagi. Tidur hingga meninggi hari telah menjadi satu kebiasaan bagi Loqman kini.

            Loqman tahu didalam peti sejuknya tidak ada apa-apa barang yang boleh dimasak. Ketika ditempat kerjanya lagi dia sudah terbayang telur mata kerbau, kicap pekat manis cap kipas udang, dimakan bersama nasi panas. Itulah hidangan makan malam yang paling  ringkas disediakan oleh Amirah suatu ketika dahulu, ketika dia masih menjadi suaminya. Ahh melintas pula keinginanya itu didalam kepalanya. Hari itu dia bercadang untuk membeli sedikit barang-barang dapur di supermarket yang paling hampir dengan tempat kediaman mereka. Dia ingin mula makan dirumah, mencari kelaziman dulu sewaktu Amirah menjadi surihatinya.

           Bagi Loqman jika Liza inginkan bantuannya membuat kerja-kerja dapur dia tidak keberatan membantu. Sewaktu dia dirumah mamanya juga dia membantu mamanya mengopek bawang atau menyiang sayur. Semasa bersama Amirah dulu dia juga sering membantu Amirah. Didapurlah tempat mereka bergurau senda berbual-bual kisah kerja dan bercerita-tentang  keluarga mereka atau bercerita semasa mereka kecil...seronok dia membayangkan hidupnya bersama Amirah dulu. Ahh..mengapa Amirah singgah dalam kenangannya pula. Loqman cuba menepis kenangan bahagia bersama  bekas isterinya.

“Liza kita masak hari ni ye..abang teringinlah nak makan kat rumah..dah jemu betul rasanya abang makan lauk kat kedai…jomlah kita pergi supermarket Giant kat bangunan AMCOB, cari barang-barang yang nak kita masak.” Loqman meluahkan keinginanya pada satu hari cuti.

“supermarket lain tak ada ke?”

“Hari dah tengahhari ni..kat Giant tu kan senang, semua barang ada..tak payah lah nak pergi tempat lain tercari-cari”.

 “Abang ni pergi AMCOB adalah tu, entah-entah dalam hati ada niat nak terjumpa dengan Amirah tak.” Dengan satu jelingan dan senyuman sinis Liza bagai mengejek suaminya.

“Liza ni kenapa…kalau tak sebut nama dia boleh tak.” dengan dahi berkerut Loqman memandang isterinya, bila terasa seakan isterinya menyindirnya. Hatinya mula terasa panas dengan tingkah isterinya, tetapi ditahan demi untuk menjayakan apa yang diingini.

           Dalam keadaan tenang dan jernih, Liza mengungkit nama Amirah. Tadi benaknya baru sahaja singgah kenangan bersama Amirah. Kini Liza menambahnya lagi, makin jelas bayangan Amirah dimindanya. Sebenarnya Loqman sudah bersungguh-sungguh cuba melupakan Amirah. Walau pun sering kali mimpi malamnya dia bahagia bersama Amirah. Tetapi ketika itu dia tidak sedar, jika dia sedar dia akan berusaha bersungguh-sungguh membuang bayangan bekas isterinya sejauh mungkin, agar tidak mengingatinya...kerana padanya sekarang ini dia sudah ada penghidupan baru. Kesal tetap ada dan perasaan itu sesekali menyesup masuk  kehatinya namun cuba  ditepisnya dengan sedaya yang mungkin. Loqman sedar segalanya telah terlanjur, nasi sudah menjadi bubur dia akan cuba mengatasinya.

“Liza tahu..abang masih ada hati dengan dia..jangan nak bohonglah bang.” tambah Liza lagi tidak mahu memadamkan perkara yang sudah cuba ditepis oleh suaminya.

           Sebenarnya Liza cuba mencukil isi hati suaminya. Setiap kali jika dia cuba mendalami sanubari suaminya tentang bekas isterinya, suaminya akan mendiamkan diri. Ingin sekali Liza mendengar pengakuan suaminya atau sumpah suaminya yang dia telah 100% melupakan bekas isterinya itu. Sudah tidak ada lagi walau satu huruf pun  nama itu dalam hati suaminya. Penafian sangat penting pada dirinya, untuk memadamkan api cemburu yang sentiasa membakarnya. Perasan cemburu Liza menjadi-jadi apabila telah beberapa kali Loqman menyebut nama Amirah dalam tidurnya. Walaupun dia tahu suaminya menyebut nama itu diluar kesedaranya. Tetapi dia tetap bimbang nama itu akan menggugat kedudukanya kelak. Loqman tidak tahu sekarang ini Liza bagaikan takut dengan bayangan dirinya sendiri. Pada Liza jika sudah tersebut didalam mimpi tentulah ingatan suaminya masih tetap utuh terhadap bekas isterinya. Itu yang dibimbangkan. Dia tahu kekurangan dirinya jika dibandingkan dengan bekas isteri suaminya. Liza tidak mahu dirinya disaingi walaupun hanya didalam mimpi.

            Bagi Loqman pula jika  sudah dinafikan, Liza masih juga berkeras mengatakan ‘ia’ jika dilayan tambah menjadi lagi rasa cemburu Liza. Pertengkaran dan seterusnya perang dingin mereka akan berpanjangan. Loqman tidak tahan dan perasaan sering terdera dengan sikap dan kerenah Liza. Bila mereka bertengkar kerana Amirah, Liza akan membiarkan dirinya sendirian. Dia juga akan tidur dibilik yang berasingan. Itu tanda protesnya. Mereka tidak bertegur sapa hingga beberapa hari walaupun mereka tinggal serumah. Seringkali Loqman terpaksa merendahkan egonya dan menyapa isterinya terlebih dahulu, tetapi seringkali juga sapaanya tidak mendapat tindakbalas. Pada Liza dia ingin suaminya memujuk rajuknya. Dia ingin merasa dirinya begitu bermakna dan didambakan oleh suaminya, tetapi seringkali pujukkan suaminya tidak menepati cita rasanya dan pujukkan suaminya tidak dapat mencairkan rasa cemburunya.

           Bila segala tidakkan tidak seiringan tampa sedar Loqman mula membandingkan Liza dan Amirah. Kini  bayangan Amirah makin selalu terlayar di pelipis matanya. Rindunya juga makin memercik walau pun belum lagi membakar jiwa dan sukmanya. Dia mengharapkan Liza dapat membantunya melupakan Amirah. Tapi jika Liza sudah sering mengungkit nama Amirah bagaimanakan dia dapat memadam nama itu dari hati dan mindanya.

           Telalu banyak perbezaan antara Amirah dan Liza yang sering berlegar di kepala Loqman. Jika di buat perbandingan antara mereka berdua mahu berkajang-kajang kertas pun mungkin tak habis. Tetapi jika Loqman bersendirian dia mula membandingkan dua orang wanita pernah menjadi dan sedang menjadi isterinya. Walaupun kelihatan pada zahirnya Liza seorang yang lemah lembut tetapi dia bukan seorang yang pemaaf. Liza juga sebenarnya seorang yang keras kepala, dia tidak akan menerima pendapat orang lain. Ditambah pula dia seorang yang manja, kata-katanya mesti dituruti jika tidak dia akan memberontak dan merajuk seperti budak kecil.

           Pada Loqman sungguh susah menangani tingkah laku Liza kerana dirinya lebih kurang seperti itu juga. Tidak seperti Amirah dia seorang yang cepat memaafkan, dengan hanya sedikit pujukkan sahaja hatinya sudah lembut dan mengalah. Walaupun jika di pandang dari mata kasar dia kelihatan tegas dan keras. Wajahnya kelihatan selamba dan jarang tersenyum jika orang tidak mengenalinya akan mengatakan dia seorang yang sombong.  Berfikiran terbuka, mudah bertolak ansur dan berdikari.

           Liza juga bukan seorang yang ringan tulang, pakainya sendiri pun akan dihantar kedobi. Loqman pernah menegur sikap Liza. Ketika itu Liza sedang memasukkan pakaian kotornya kedalam bag plastik untuk dibawa kekedai dobi..

“Liza..cubalah basuh sendiri baju tu..kalau kita basuh baju tu setiap kali kita balik kerja tentu tak banyak, hanya beberapa helai sahaja. Kita pakai bukannya kotor..tak payah nak sental kuat sangat hilangkan bau peluh dengan sabun mandi pun dah bersih”. Loqman mengambil pengajaran dari sikap Amirah..setiap kali pulang dari kerja ketika dia mandi dia akan mencuci pakaiannya dan pakaian suaminya sekali.

 “ Liza penatlah bang...bang kita nikan kerja buat apa nak susahkan badan, ada duit hulur saja kat kedai dobi tu baru berapa ringgit siap basuh siap gosok lagi.”

“Takkan yang kecik-kecik ni pun nak hantar dobi..Liza tak malu ke orang tengok.” (Yang kecik-kecik merujuk kepada baju dalam dan seluar dalam).

“apa salahnya bukan kita tak bagi dia duit..dia lagi suka kecik macam ni pun dia kira sehelai baju.”

“itulah yang kita rugi..kecik macam ni bukan susah nak basuh sambil mandi pun boleh cuci.”

“Kalau abang rajin abang cuci lah sendiri..Liza malas nak pegang sabun cuci kain.. kasar nanti tangan ni.” bentak Liza suaranya sudah meninggi. Itulah Liza ada-ada sahaja alasan bila disuruh membuat kerja walaupun kecil dan mudah. Dia juga tidak pandai menghormati suami jika dirumah suaranya jarang lembut dan manja. Pantang ditegur sedikit, suaranya tinggi naik satu oktah. Sebenarnya jika ditempat kerja berkata-kata dengan orang lain suara Liza lembut dan manja memikat orang yang mendengarnya.

            Liza juga seorang yang boros dan berkira. Segala keperluan dan makan luarnya ditanggung sepenuhnya oleh suaminya. Dia tidak akan sekali-kali mengeluarkan duitnya untuk keperluan diri dan rumah tangga. Bagi Liza dirinya adalah tanggunagan suaminya. Duit gajinya hanya diperuntukkan untuk kecantikkan dirinya sahaja. Membeli alat kecantikkan, kesalun dan spa yang wajib dikunjunginya hampir setiap bulan. Pernah sekali Loqman mengikuti Liza berbelanja untuk keperluan dirinya. Dia terkejut melihat harga kosmatik yang dibeli oleh isterinya hanya dua tiga jenis barang yang sebesar jari kelingking sahaja harganya menyamai belanja barangan dapur untuk sebulan ketika dia bersama Amirah dulu. Baru diketahui sungguh mahal alat solek yang digunakan oleh isterinya. Bajunya juga dibeli dari butik-butik sekitar Kuala Lumpur. Sebenarnya Liza seorang yang mementingkan kecantikkan dan penampilan diri, berperasan dirinya cantik dan juga suka dipuji.

           Satu lagi perangai lagi Liza yang tidak boleh dikesan oleh orang yang tidak rapat dengannya ialah sikap panas baran, kuat cemburu dan berperangai tidak matang, tidak sematang usianya yang sudah menjangkau 27 tahun. Dua tahun lebih tua dari Loqman suaminya. Jika sesekali Loqman memerlukan pertolongan dari segi kewangan Liza tidak akan menghulur atau membantu. Dia lebih rela mencadangkan suaminya meminjam dari rakan-rakan. Pada Liza meminjam kalau suami isteri tidak akan dapat pulangannya. Loqman sering mengeluh dengan sikap Liza yang berkira denganya, walaupun mereka suami isteri. Terasa sudah terlalu padat segala keluahan ditelan dalam sanubarinya. Tetapi apalah guna kesalan segalanya sudah ditakdirkan. Liza kini adalah isterinya. Isteri pilihanya walaupun cara mereka bernikah berlainan dari orang. Loqman cuba bersabar demi ingin mencari kerukunan dalam rumah tangga mereka.


           Sudah lama Loqman tidak berjumpa mama dan papanya. Rindu yang tertahan-tahan di dalam hatinya tidak tahu dimana harus diluahkan. Sedangkan selama dia merupakan anak yang paling rapat dengan  mereka. Maklumlah anak bungsu dan anak yang paling hampir dengan mereka. Kedua abang Loqman tinggal jauh dari kampung halaman. Abangnya yang sulong tinggal diSintok Kedah dan yang kedua pula di Terengganu. Kebiasaanya Loqman akan menghubungi mamanya melalui telefon jika tiada kesempatan dipulang menjenguk mereka berdua di Port Dickson. Tapi disebabkan peristiwa setahun lalu dan larangan dari isterinya, menyebabkan  seakan berbolak-balik hatinya untuk menghubungi mereka. Tetapi didalam hatinya dia tidak dapat melupakan papa dan mamanya yang memberi penuh kemanjaan kepadanya selama ini.

“Buat apa abang telefon emak abang tu, dia bukan suka Liza..kena maki-maki buat sakit hati sahaja.” Dengan memek muka yang dimasamkan dia menegah suaminya berhubuingan denga kedua ibu bapanya. Liza tidak pernah berusha untuk memperbaiki atau merapatkan hubungannya dengan kedua ibu dan bapa mertuanya. Loqman tersepit dengan perasaan rindu kasih  sayang papa dan mamanya dan larangan isterinya.

           Itulah peribadi Liza, makin lama serumah dengannya makin terserlah sikapnya. Dalam diam Loqman mengeluh dan menyalahkan dirinya sendiri. Dia juga sering tertanya apakah dia sudah tersalah memilih jalan hidupnya. Jika benar dia tersalah pilih bagaimanakah dia harus memperbetulkan jalan yang kini terasa bengkang bengkoknya kepada jalan lurus. Masih adakah jalan lurus itu. Kadang-kadang terlintas juga dalam benaknya haruskah dia menderita dengan perkahwinan yang terpaksa untuk sepanjang hayatnya. Dia berazam akan mencuba membentuk Liza supaya menjadi isteri yang diingininya. Walaupun setiap kali mencuba terasa kegagalan menyebelahi dirinya. Dia akan terus mencuba sehingga berjaya itulah azamnya.Tetapi kadang-kadang  keluhanya terkeluar juga dari bibirnya kerana  rasa kesalnya.. Ahh nasib agaknya dia jadi begitu..dia cuba redha dengan ketentuan Yang Maha Esa.

           Hari raya Aidifitri yang lepas, Loqman pulang kekampung halaman Liza diSimpang Renggam Johor. Itulah hari raya yang pertama dia tidak berjumpa mama dan papanya. Rindu meruntun hatinya. Dia teringatkan keriuhan mama dan papa dimalam raya. Terbayang dimatanya kesibukan mereka bertiga memasang langsir,  riuh didapur memasak juadah hari raya. Jika tahun itu giliran abangnya sekeluarga pulang ke PD   dia akan mendengar keriuhan anak buahnya dari dua orang abangnya. Jadi tunggang-langgang rumah papa dan mamanya dikerjakan oleh lima orang anak buahnya. Loqman terbayang masak rendang dan kueh bahulu besar mamanya. Biasanya keenakkan rendang mamanya akan lebih terasa jika dijodohkan dengan lemang buatan bekas ibu mertuanyapuan Halimah. Dia juga rindu untuk mencium tangan keduanya dipagi raya.  Aduh...sakitnya minda bila rindu menggamitnya pulang kekampung halamanya.

           Makin menjadi-jadi rindu Loqman kepada rumahnya diPort Dickson bila menu hari raya tidak menepati citarasanya. Keluarga Liza menyediakan lontong bersama kuah lodeh, sambal kacang dan rendang. Walaupun masih ada kuah kacang dan rendang tetapi rasanya tidak sama dengan rendang buatan mama dan bekas ibu mertuanya yang terasa lebih pedas. Ketika semua orang berkumpul riuh rendah makan di dapur, dia termenung sendirian disebatang pokok mangga dihadapan rumah emak dan abah Liza. Liza mencari suaminya dibilik dan ruang tamu tetapi akhirnya bertemu diluar rumah. Liza menghampiri suaminya yang duduk dipangkin dihadapan rumah. Melihat keadaan suaminya yang sedang termenung panjang  dia menegur.

“Abang kat sini rupanya..termenung raya-raya ni ingat siapa..ingat Amirah ke?” isterinya bertanya dengan senyuman sinisnya..sudah mula terpercik api cemburu Liza. Apa agaknya yang ada didalam jiwa Liza. Mengapakah api cemburunya terhadap Amirah sering menyala seakan tidak pernah padam. Disaat orang lain ingin bergembira di hari lebaran, bayangan Amirah yang menyakitkan hatinya juga yang dikenang. Oh Liza seakan tidak ada penyakit tetapi di cari penyakit  yang menyakitkan hatinya sendiri.

“Liza cuba jangan sebut nama dia boleh tak.” Loqman menjadi begitu rimas dengan kerenah isterinya.

“Abang ni termenung ingatkan siapa lagi...kalau tak ingatkan janda abang tu?”

“Tak ada orang lain ke yang abang nak ingat.” panas hati Loqman bila asyik itu sahaja yang diulangi oleh isterinya.

“Habis abang ingat siapa?”

           Loqman cuba berlembut. Dia teringat petua yang diberi oleh bekas ayah mertuanya. ..Suami isteri mesti bertolak ansur. Kalau ada perbalahan salah seorang mesti mengalah, jika seorang marah, yang seorang lagi kalau boleh kawal..kawallah agar kemarahan tidak berterusan. Kini Loqman cuba beralah dia melunakkan sedikit suaranya. Dia meluahkan apa yang ada dalam mindanya.

“Abang rasa nak balik PD esok.. kita tidur sana satu malam, baru  balik Petaling Jaya..macam mana?”

“Kalau abang nak balik..abang baliklah sorang..Liza tak nak ikut.. emak abang tu bukan suka pada Liza ni, lain lah kalau Amirah yang datang tentu dia suka, entah-entah hamparkan permaidai merah lagi.” Sebuah jelingan tajam dihadiahkan kepada suaminya dihari raya..itulah perangai Liza...tidak pernah rasa ingin mengalah dengan kemahuan suaminya. Walaupun suaminya sudah melembutkan suaranya, dia tetap dengan amarahnya yang tidak tahu hujung pangkalnya.

“ Kenapa hanya nama itu saja yang Liza sebut..kalau tak disebut nama dia boleh tak..abang tak suka dengar.”  tinggi suara Loqman memperingati isterinya. Dia sudah cuba menahan kemarahanya tadi. Bagai manakah harus dia bersabar dengan sikap isterinya.. sikap yang suka membangkitkan api kemarahanya. Liza bagai tidak mahu bertolak ansur dengannya. Dipagi hari raya api pertengkaran mula terpercik, jika tidak dikawal mahu kebakaran besar akan berlaku. Loqman bangun, dia ingin keluar mencari kedinginan hatinya yang mula membahang didalam. Liza masih lagi meneruskan bicara cemburunya..

“Tak suka dengar konon entah-entah dalam hati di asyik ingatkan janda dia saja..itu yang nak balik PD kalau-kalau terserempak  dengan dia nanti, hilanglah rindu abang pada dia kan.” Tampa menoleh kepada isterinya, Loqman bangun menuju kekeretanya. Dia hendak mengelak dari mendengar bebelan isterinya..tidak kira kemana. Dia mahu menghidar dari terus  memandang wajah isterinya yang bagai tidak bermakna lagi dipagi hari raya itu. Di sudah tidak berdaya  hendak melayani  perangai isterinya yang tidak habis-habis dengan nama ‘Amirah’ .

           Loqman hairan dengan sikap Liza mengapakah dia begitu cemburu pada Amirah yang sudah tidak ada apa-apa ikatan denganya lagi. Didalam keretanya Loqman mengeluh sendirian. Tiada kegembiraan hari raya dihatinya tahun itu. Seperti kegembiraan hari rayanya setiap tahun yang sentiasa dinantinya. Secara tidak sedar dia terkenang kembali kenangan berhari raya bersama Amirah dulu.  Lemang buatan bekas ibu mertuanya menjadi pilihan utama mamanya. Setiap kali menjelang hari mantai dan hari raya ketika itu, kalau dia ada dirumah mamanya, dia lah yang akan ditugaskan mengambil lemang tersebut dirumah keluarga Amirah. Suruhan itu bagai ditunggu-tunggu kerana dengan suruhan itu peluangnya untuk bertemu Amirah. Hanya Amirah yang menghuni dihatinya ketika itu, tetapi kini masih ada lagikah Amirah didalam hatinya.

 Hari mantai adalah hari, ‘sehari sebelum berpuasa, orang di Negeri Sembilan akan menyambutnya dengan makan-makan. Makanan yang dia sediakan  kebiasaanya lemang  bersama rendang’. Sebenarnya Loqman cuba untuk melupakan Amirah demi keharmonian rumah tangga barunya, tapi Liza bagai menggamit kenangan yang disuruhnya pergi datang menguliti hatinya.

            Walaupun hatinya terdera duduk dirumah keluarga Liza, namun demi menjaga hati isterinya sekeluarga,  digagahkan juga menghabiskan cuti tiga hari  dikampung halaman Liza dengan rasa yang sungguh siksa dan membosankan. Tiga hari  diSimpang Renggam Johor  bagai berminggu rasanya.

No comments:

Post a comment