~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 26 April 2013

Bab 15 Bimbang


Mak teh minta maaf bab ni agak panas sedikit..kalau boleh yang belum berkhawin jangan baca …Nanti menjadi satu kesalahan pada mak teh pula.





Buah cempedak diluar pagar,
Ambil galah tolong jolokan,
Saya budak baru belajar,
Kalau salah tolong tunjukkan.



Fatin sudah terjengul dipintu dapur dia memberi salam sekali lagi, dijawab oleh kedua mentua dan adik iparnya. Dia menghulur bekas yang berisi  ikan masin yang telah digoreng dirumah ibunya tadi.

“Ibu, ayah ni ada ikan masin dah goreng ,kakak nak jodohkan dengan masak lemak pucuk ubi tu.” cepat-cepat Hajjah Fatimah menyambut huluran menantunya lalu berbicara dengan perlahan.

“Pergilah cepat pujuk..merajuk agaknya dia tu.” Hajjah Fatimah masih berbicara perlahan ditepi telinga menantunya. Fatin mengambil dua biji kurma diatas meja dan terus  masuk kebilik dimana suaminya berada. Apabila dibuka pintu bilik dilihat suaminya sedang baring telentang seolah-olah dia tidur.Perlahan Fatin menghampiri suami yang masih memejamkan matanya. Dia memberi salam ditepi telinga suaminya perlahan.

“Assalamualaikum bang..Dah Magrib kenapa abang tidur ni..jomlah kita buka.” Bila dilihat suaminya tiada beriaksi dia baring di atas dada suaminya lalu memberi sebuah kucupan dibibirnya..hangat.  Dalam diam Farhan sudah terpujuk. Dia membuka matanya. Fatin tahu suaminya suka kalau dia berbuat demikian. Setelah sebulan lebih mereka menjadi suami isteri, Fatin tahu apa yang disukai oleh suaminya. Ketika mereka berduaan dirumah berehat-rehat atau baring di bilik Fahan akan menyuruh diri nya baring diatas badannya. Membelai rambutnya dan sesekali singgah ciuman dibibir atau dipipinya. Pada Farhan perlakuan seperti itu menyatakan dirinya disayangi.

“Ha cuba Ha baring kat atas abang ni.”

“Hsyy buat apa..kesianlah abang, kan Ha ni berat nanti penyet pula abang Ha tindih.”

“Alah terasa pula dia berat..tak apalah abang suka Ha baring atas abang ni meh lah.” Itulah permintaanya  suaminya.Sejak dari tu dia sering baring didada suaminya sambil berbual atau terlena sekejap.

“Baca Bismillah baca doa..buka mulut… makan kurma ni.” Fatin mengarah suaminya macam kanak-kanak rebina. Farhan membuka mulutnya.. menerima suapan kurma dari isterinya   yang telah dibuang biji...dia mula memeluk isterinya erat. Dikucupnya sekali bibir isterinya.

“ Bang jomlah kita buka..Ha pun belum makan lagi.” Sebenarnya Farhan bukannya tidur..apabila dia mendengar pintu bilik dibuka dari luar dia pura-pura tidur supaya isterinya  akan memujuk rajuknya. Ahh Farhan manjanya kian menjadi.

“Sayang dah balik?”. Satu pertanyaan yang tak releven…

“Dah..jomlah kita makan, ibu dan ayah tengah makan tu.”

“Abang rindu sayang, kenapa lama sangat naik atas tu..Ha tak ingat abang ke?.”

“Abang ni.. Ha naik tadi pun dah pukul 6 ni baru pukul tujuh setengah abang kata lama..nanti lepas solat kita naik atas ye, kesian ibu kat atas tu tak sihat.. tak ada siapa nak tolong masak.. ayah yang masak..jomlah cepat kita makan, nanti nak pergi sana lagi.”

“Ialah macam mana abang nak bangun sayang atas abang ni.” Farhan memicit hidung isterinya.

“Ohh..terlupa pulak dah sedap dapat baring kat tilam empuk lupa pulak kat mana kita ‘landing’”.

“Ialah tu.”Farhan ketawa bahagia mendengar gurauan isterinya.

Mereka keluar dari bilik, Farhan memegang kedua belah bahu dari belakang isterinya.Dia seakan menyorong isterinya keluar.

“Dia tidur bu..agaknya penat sangat masak.”

“Han ke yang masak???” ibunya pura-pura terkejut..

“Han tolong kakak sungguh-sungguh bu itu yang penat.” Farhan memberi alasan..

“Ialah tu..dah cepatlah buka tu..tenguk ayah kamu ni makan tak berbunyi-bunyi..sedap sangat ke?”

“Apa yang tak sedapnya masak lemak pucuk ubi memang ayah nak suruh ibu masakkan tapi tak tercakap lagi alih-alih balik ni dah siap masak lemak pucuk ubi..kakak ambil kat mana pucuk ubi ni.”

“Kakak petik yang ayah tanam tu..minta maaf ye yah.. tak minta izin dah ambil dulu..tadi yang sebenarnya kakak terlupa nak masak untuk kita berbuka ni..dah petang baru kakak ingat ..itu yang main ambil saja pucuk ubi ayah tu.”

“Tak apa memang ayah nak minta ibu kamu masakkan tapi tak tercakap pulak..nanti seminggu lagi dah berpucuk baru lagi lembut daunnya..ni ikan kering ni kamu dapat kat mana?.”

“Ibu kat atas memang nak bagi, tapi hari tu kakak lupa nak ambil..Atih kan belajar kat Miri dia beli banyak..ayah kat atas tu tak boleh nampak ikan kering asyik suruh goreng saja ibu takut darah tinggi ayah naik.”

“Ialah kita dah tua-tua ni kena beringat sikit…nak jaga kesihatan. Kan mencegah tu lebih baik dari mengubati”.

“Ialah tu… ibu nampak dari tadi ayah makan macam tak ingat orang..jaga lah kesihatan sikit”.

“Ibunya ni pun baru nak menikmati ikan dah kena tegur.. bukan selalu kita makan ikan masin. Ikan terubuk masin ni mana kita pernah makan, lagi pun rasanya tak berapa masin, cuba  Mah makan..sedap pulak rasa lemaknya”.

“Dah lama ibu cari ikan masin terubuk ni…kat supermarket kita tak ada”.

“Ikan terubuk masin ni memang tak ada kat sini Mah oii..kalau nak kita kena  pergi Kuching Serawak, ikan ni memang terkenal kat sana..Kalau adik kakak balik sini lagi esok kirimkan lagi ye..”

“InsyaAllah”.

Selesai mereka sekeluarga berbuka..Fatin mengemas dan mencuci pinggan manggkuk di tempat basuhan pinggan, ibu mertuanya datang menghampiri.

“.dahlah kakak kita sembayang Magrib berjemaah dulu.”

“Ialah bu tapi nanti kakak nak naik kat atas nak tolong ayah dan ibu masak.  Tadi kakak tinggalkan kesini mereka masih belum siap memasak lagi.”

“Pergilah..kat sini dah siap masak. Sempat pulak kakak buat ketupat .Siapa yang anyam ..ibu ingat nak rebus nasi impit ni dah ada ketupat daun kelapa rasanya tak payahlah…ibu dah senang tak payah buat apa-apa”.

“Kakak yang anyam tapi  abang yang isikan berasnya tadi.” Hajjah Fatimah rasa bahagia melihat anak menantunya bertolak ansur dan tolong menolong . Dia membayangkan  kebahagiaan kehidupan anaknya Farhan dikemudian hari. Kemudian dia menyambung kata-katnya.

“ lagi pun ibu dah balik ni… pergi tolong ibu kakak pulak.”  Sesungguhnya Hajjah Fatimah ibu mertua yang memahami. Selesai solat Fatin kedapur semula menyiapkan basuhan pinggannya yang terkendala.

“Dahlah kakak pergi naik atas..biar ibu yang buat tu, dah masak ni pun dah senang sangat.. kesihan ibu kamu tu pergilah..dah malam ni nanti mana tahu Farhan nak balik pulak..bukan boleh dikira sangat suami kamu tu, kalau dia kata nak balik.. dia balik.” Sedang mereka berdua didapur terjengul Fitri dipintu dapur.

“Kak tolong buatkan kek coklat tu lagi rasa macam tak cukuplah.”

“Kamu ni belum makan lagi dah kata tak cukup..ibu pun belum tenguk lagi..seloyang  takkan tak cukup, kamu bukanya suka makan kek. Ohh kat sini kamu letak kek patut ibu tak Nampak.” Fitri meletakkan kek di tepi peti sejuk agak tersorok dari pandangan mata ibunya.

“Dah habis setengah..tadi ET lapar jadi ET ‘bedallah’ ..tu tinggal lagi setengah loyang .“ terang Fitri jujur tadi sebenarnya dia tengah lapar.. Bila kakak iparnya menyuruh dia merasa rendang dan makan dengan ketupat dia merasakan ketupat hanya sedikit ditakuti tidak cukup pula untuk hidangan hari raya esok pagi .Dia mencuba makan kek coklat yang kelihatan basah dan menyelerakan. Entah kenapa seleranya sangat megemari kek coklat kakak ipar barunya…keknya terasa lembab manis tetapi terasa pahit sidikit. Mungkin coklat yang banyak menyebabkan kek itu terasa sungguh lazat di lidahnya.

‘Nanti kalau akak sempat  akak buat..ET dah taburkan coklat rise yang berwarna kat kek tu?”

“Tak sempat tabor pun dah sedap..kalau tabor lagilah, mahu ibu pun tak sempat nak tenguk kek tu.”

“Ialah tu..sebenarya kakak tak suka sangat kek coklat rasanya kan pahit sikit..tapi hanya kek itu yang kakak  pandai buat… itu yang buat kalau ada orang yang suka..bu ada loyang lebih tak, kakak nak pinjam, nanti kalau kakak sempat kakak nak buat kat rumah ibu kat atas..ibu kat atas mesti buat kek ni juga.. biasanya kakak juga yang kena buat.”

“Kakak dah biasalah buat kek tu?”

“Biasa sangat bu..apa-apa hal diorang minta buatkan kek tu..Hari jadi adik dan abang ke atau adik dan abang buat jamuan sekolah,selalu diorang minta buatkan kek ni..Kek  coklat ni kalau masukkan dalam peti sejuk pun tak apa. kata diaorang kalau sejuk lagi sedap itu yang buat banyak boleh simpan dalam peti sejuk tahan lama...”. Hajjah Fatimah menghulur Loyang kepada menantunya. Setelah mengambil loyang dari ibu mertuanya Fatin keluar mendapatkan suaminya yang sedang menunggunya diruang tamu.

“Jomlah dah malam ni, nanti kita nak balik pulak..untuk apa loyang tu, Ha.” soal suaminya bila melihat isterinya membawa loyang kosong.

“Nanti kalau sempat nak buat kek coklat lagi kat rumah ibu atas.”

“Ehh..ia tak ia kan  tadi Ha kata  buat kek mana dia?abang tak rasa pun.. tunggu abang nak rasa kek tu dulu.” Farhan merupakan pengemar kek. Tidak kiralah kek apa memang dia suka. Sepeninggalan Fatin keruang tamu tadi, ibu mertua dan anaknya Fitri mula memotong kek coklat yang sudah tinggal tiga suku Loyang. Laju langkah Farhan menghampiri ibu dan adiknya…

“ET ni kalau makan tak ingat abang Han kan ..senyap-senyap saja dia makan kek ni sorang-sorang dah tinggal banyak  tu aja. Rasa tak cukup sampai esok kan bu.. .teruk betullah ET ni.” Panjang leher Farhan menjenguk Loyang kek bila dilihat mulut adik dan ibunya penuh dengan kek.Mereka sedang makan kek buatan isterinya.

“Tulah abang Han yang merajuk buat apa Alahmdullilah ada lagi..kalau tidak nampak loyang saja.”

“ET ni jangan cakap macam tu malu dengar dek kak Fatin..ehh selalu ET tak suka makan kueh manis..ini tak menyempat pulak diam-diam dia makan sorang…tinggal banyak ni.. ibu baru makan sepotong tau Han.” ibu mereka memperkatakan bila menyedari keluarbiasaan anaknya yang seorang itu..

“Ialah ET selalu tak suka ..meh sikit nak rasa tentu sedap.”Hairan ibu dan abang dengan selera Fitri yang bukan pegemar kek menjadi suka pulak.

       Mereka bertiga beranak menikmati kek coklat didapur.  Setelah merasa merasa sepotong tidak cukup.. sepotong lagi masuk kemulut Farhan. Bila ditunggu suaminya tidak keluar-keluar Fatin berdahuluan kerumah ibunya. Mengenangkan dirumah ibunya ketupat pun belum lagi diisi. Bukan dia tidak biasa berjalan seorang dikawasan perumahan mereka setakat sepuluh buah rumah yang memisahkan rumah keluarganya dan rumah keluarga suaminya tidak menjadi masaalah. Dengan ucapan Bismillah dan Ayah Kursi, Fatin melangkah tampa memberi tahu suami dan ibu mertuanya.

“Ibu sedapkan kek ni memang tak cukup untuk besok..kita makan bertiga pun dah nak langsai ni” suara Fitri dengan mulut penuh.

“Han mana isteri kamu, dia dah pergi kerumah ibu dia ke? Cuba kamu tenguk dia kat depan tu.”

“Ada kat depan tu. Han cakap tadi Han nak rasa kek dia dulu.”Farhan menjawab soalan ibunya dengan mulutnya juga penuh.Penuh dengan kek coklat.

“Tadi kak Fatin suruh ET tabur dengan coklat rise yang berwarna ni tapi ET lupa, kalau tabor tadi tentu ibu dan abang Han tak rasa, ET habiskan sorang”.

“Ohh..ini yang ET letak kat sini ni..nanti kalau kak Fatin buat lagi ibu nak cuba tabor..agaknya lagi cantik bubuh coklat rise nikan Han?”

       Farhan tidak menjawab kata-kata ibunya kerana mulutnya masih penuh dengan kek. Dia keruang tamu, dilihatnya isterinya sudah tidak ada disitu. Dia menyugut sendirian, mula rajuknya datang kembali. Sekarang ini Farhan mudah terasa hati. Jiwa sering terusik jika tidak dihiraukan oleh isterinya.

“Dia ni pantang aku lambat sedikit dah pergi.” sugutanya didengari oleh ibunya yang kebetulan  mengikuti  langkahnya menuju keruang tamu juga.

“Kenapa Han..mana isteri kamu.”

“Dia ni pantanglah Han lambat sikit, dia dah pergi sendiri.” Farhan duduk semula disofa ibunya. Sebenarnya Farhan merasa berkecil hati seakan dirinya tidak diperlukan oleh isterinya.

“Pergilah agaknya dia baru pergi tu..lama sangat tunggu kamu tadi. Kakak cakap tadi ayah dan ibunya kat atas belum siap masak lagi. Ibu mertua Han tu tak sihat hari ni.”

“Malas Han nak pergi..biarkanlah dia..mungkin dia lagi suka kalau Han tak ada.”

“Han jangan macam tu..dia seharian kat rumah kita masak.. tak mengeluh pun.”

“Ini kan rumah mak mertua dia..suami dia ada ka sini mestilah dia ada kat sini.Yang dia asyik nak balik rumah ayah ibu dia kenapa tak tahu ke..kalau perempuan tu dah kahwin dia mesti duduk dimana suaminya duduk.”

“Han jangan cakap macam tu..Sana rumah ayah ibu dia..rumah mertua Han juga… jadi Han kena juga bertolak ansur..petang tadi  tu sepatutnya Han pergi temankan dia, ni Han duduk saja kat rumah kita kenapa?”

“Han tak biasa kat rumah keluarga dia..Han segan.”

“Han.. kita ni kalau dah kahwin dengan seseorang, kita mesti kahwin dengan keluarganya juga ..maknanya kita kena masuk juga dalam keluarga dia, jangan hanya dia saja masuk dalam keluarga kita tak adil namanya. Dia juga pemalu Han..tapi dia boleh membiasakan dan dibuangnya rasa malu kekoknya  bila masuk dalam keluarga kita. Han juga patut buat macam dia buang rasa malu Han tu. Untuk keharmonian rumah tangga.. kalau kita kahwin anak nya dengan keluarganya sekali kita kahwin tau..jangan anaknya saja yang kita ambil, keluarganya  Han tolak tepi..tak boleh macam tu.” Panjang lebar Hajjah Fatimah memberi tunjuk ajar kepada anaknya.Farhan hanya tunduk memandang lantai. Bila melihat Farhan hanya mendiamkan diri Hajjah Fatimah menyambung lagi untuk pengajaran anaknya.

“Han rasakan..kenapa keluarga mentua kamu terima kamu  tu dulu.”

“Sebab apa bu?”Farhan memandang ibu ingin tahu.

“Kata makcik Fiza..sebab Han orang sini..orang yang dekat dengan rumah dia, jadi senanglah anak perempuannya mengujungi dia kalau dia balik rumah kita… Dia akan balik rumah dia juga. Han mesti ingat isteri kamu anak perempuan tunggal mereka, mereka tak nak jauh dari anak perempuan mereka.. jadi Han harus bekerja sama dengan mereka..ibu tenguk isteri kamu tu tak ada yang kurang. Ibu mintak tolong masak dia lakukan dengan sedaya upaya sampai siap..dah siap baru dijeguk ibu dan ayahnya.. ertinya dia mendahulukan kita, mendahulukan keluarga suaminya..jadi apa salahnya Han juga bertolak ansur dengan dia.”

“Habis Han nak buat apa?”

“Hsyy Han ni itu pun ibu nak cakap..pergilah ikut isteri kamu kat rumah ibu ayah dia..kalau dia orang minta tolong, tolonglah..kalau banyak lagi nak buat, malam ni tidur rumah mereka. Yang ibu tahu rumah dia cukup bilik untuk anak-anak  diaorang..rasa-rasa ibu keluarga ada tambah bilik dibahagian atas rumah mereka..ingat tau kalau isteri kamu tak siap masak lagi, jangan balik rumah kamu ..tidur situ.”Hajjah Fatimah terpaksa memberi tunjuk ajar anaknya yang tidak pandai lagi mengedalikan hal rumah tangga dan menjaga hati pasangan dan keluarganya.

“Ialah.. Han pergi dulu  assalamualaikum.” Farhan bangun dari duduknya dan menyalami tangan ibunya.. untuk kerumah ibu  dan ayah mertuanya.

Ketika Farhan sampai kerumah ibu mertuanya dilihat isterinya sedang mengisi kelongsong ketupat dengan beras..rupanya ibu mertuanya belum lagi menjerang ketupat untuk makanan hari raya esok . Farhan memberi salam sekali lagi..kemudian dia duduk bersila disisi isterinya.

“Kenapa Ha tak tunggu abang tadi, bahaya jalan malam sorang-sorang..kalau jadi apa-apa kan susah.”

“InsyaAllah tak ada  apa..lampu jalan pun terang.”

“Lain kali jangan buat lagi tau ..apa-apa tunggu abang..abang kan ada.”

“Ialah Ha tak buat lagi..Ha tadi tu risau ayah ibu tak siap masak lagi.” Fatin memandang lembut wajah suaminya. Kemudian dengan suara manjanya dia meminta pertolongan…

“..kalau abang tak keberatan tolong isi ketupat ni macam kat rumah ibu tadi ye..dah malam ni pukul berapalah nak masak.”

“Ok meh abang tolong… banyak lagi ke?.”

“Ada  dua puluh biji lagi..ibu buat tak banyak empat puluh biji saja..tapi besar-besar” Mereka berdua mengisi ketupat di dapur, sambil berbual bual. Ketika itu kedengaran laungan azan bersahut-sahutan dari masjid dan surau berdekatan taman mereka.  Ibu mertuanya yang baru keluar dari bilik belakang menegur.

“Ohh Farhan bila sampai..ibu kat bilik tak dengar. Ibu nak ajak kakak sembahyang dulu..nanti lepas isyak kita sambung lagi.”

“Baru saja bu..Teruk ke ibu demam.”

“Tak lah teruk sangat tapi rasa sejuk sangat kalau berjalan, itu yang asyik terbaring saja tu..ingat nak suruh kakak siap ambil wuduk.. ayah dah nak solat tu..kita solat jemaah.”

“Ialah bu..tunggu sekejap Han ambil wudu’..cepat sikit Ha”

“Ialah abang ambil wudu’..kat bilik air depan..Ha ambil bilik air belakang”.
============================================================

Selepas Isyak mereka menyambung semula kerja-kerja yang terhenti..

“Haa dah habis pun..”  Kedengaran riang suara isterinya bila kerja-kerja mengisi ketupat selesai..Isterinya walaupun sudah berkahwin namun sifat keanakkan dirinya sering terserlah jika dia keriangan.  Mungkin dia terlupa mengawal bila rasa gembira. Dia terlupa nak control ayu…

“Ha ambil pressure cooker.. abang tolong susunkan dalam periuk ye.”  Setelah selesai  Farhan  menyusun ketupat kedalam periuk. Periuk diangkat dan diletakkan diatas dapur. 


         Fatin ingin memulakan kek coklatnya pula. Pada pandangan mata Farhan isterinya seorang yang cekap dalam kerja-kerja dapur..kerjanya tersusun dan kelihatannya seorang yang bersungguh-sungguh bila  melakukanya. Walaupun sejak  dari rumahnya lagi isterinya melakukan kerja-kerja itu dilihat dia masih bertenaga  dan tidak menyungut keletihan. Sedang mereka sibuk didapur terdengar riuh dihadapan rumah, rupa-rupanya adik dan abang Fatin sampai dari Kuala Lumpur. Kedengaran mereka memberi salam.

“Dah siap ke kakak..sorrylah tak dapat balik cepat...tadi kitaoarang cari barang ohh abang Han yang tolong. Sorrylah bang.” cerita adik bungsu Fatin.

“Kauorang ni saja aja  tau..tahu  ibu demam kenapa  semua ikut angah balik..kesian ayah yang masak lauk.” Ada tiga orang adik Fatin semuanya sedang bercuti. Hanya abang Fatin yang sulong sahaja yang tiada mungkin tak dapat cuti.

“Masa kita orang pergi tadi ibu ok saja..teruk ke ibu demam.” soal  ateh. Mendengar riuh suara anak-anaknya diruang dapur ibu mereka muncul lalu menyampuk.

“Ibu bukannya demam tapi kena sejuk macam selalu tu..agaknya ibu kurang darah  ni..bila ibu bangun saja ibu mengigil. Tolonglah kakak dan abang Han tu kalau ramai-ramai tentu cepat siap…” Ibu mereka sudah memakai baju sejuk yang agak tebal  dan seluar treksuit dan memakai stokin macam baju orang eskimo pun ada.

“Dah nak siap ni tinggal kek ni saja ..ibu nak buat berapa biji.”

“Buat dua jadilah kakak. Adik tolong kakak pukul telur basuh telor tu dulu…pakai dua oven kakak..cepat sikit.”

“Ok kalau macam tu kakak buat tiga biji..nak buatkan ibu kat bawah satu.”

“Satu cukup ke..buatkan lah dua..adik adik kamu semuanya balikkan Farhan.” ibu mertuanya menyoalnya pula.

“Kalau ikutkan malam ni baru sorang yang balik..abang Han tu tak tahulah balik ke tidak sebab isterinya tak berapa sihat, kata ibu teruk juga kakak ipar  Han mabuk mengandung kali ini..itu yang ibu jenguk dia siang tadi.”

“Ohh macam tu ialah lain anak lain mabuknya..kalau nasib baik kadang-kadang tak mabuk. Ikut rezeki...”

Malam itu hampir pukul satu barulah kerja-kerja memasak di rumah Haji Rasid selesai.Ketika didalam bilik mereka. Isterinya bertanya.

“Bang  nak balik ke.. tidur sini. Masak semua dah siap dah.”

“Suka hati sayanglah..abang ikut saja..tentu sayang penat dari tadi tak berhenti.”

“Kalau ikut Ha lebih baik kita balik kita bukannya jauh sangat rumah kita, lagi pun kita tak bawa baju raya pun, esok nak pakai baju apa? Abang tak kisah ke kalau kita balik. Ha takut abang tak larat nak drive aje.”

Bagai pucuk dicita ulam mendatang saranan isterinya. Bagi Farhan setelah dia berkeluarga dia lebih selesa dirumahnya sendiri. Dia tidak berapa selesa walaupun dirumah keluarganya sendiri. Entah mengapa sekarang ini fikiranya begitu. Rupanya isterinya berfikiran yang sama. Setelah berpamitan dengan ibu dan ayah mertuanya dan memberi alasan kenapa mereka tidak bermalam disitu. Mereka menuju kerumah keluarga Farhan semula.

“Entah-entah ibu dan ayah bawah dah tidur kesian pulak nak kejutkan mereka..mereka penat siang tadi dari KL”.

“Nanti abang call ET..minta dia buka pintu..pegang Loyang ni dulu” Rupanya keluarga Haji Bakar juga belum tidur lagi. Maklumlah malam raya mereka berbual anak beranak.

“Assalamulaikum..” Farhan memberi salam. Ibunya yang membuka pintu. Sebenarnya dia terkejut mendengar suara Farhan memberi salam.  Hatinya kesal dengan sikap anaknya yang tidak pandai menjaga hati keluarga sebelah mertuanya.

“Waalaikum salam..Kenapa Han tak tidur atas saja…dah siap ke kakak masak?”

“Dah bu…ketupat dan kek pun dah siap masak. Ini untuk kita..ibu kat atas suruh buat dua loyang takut esok ramai orang datang.” Jawap Fatin bagi pehak suaminya..yang terkebil-kebil seakan ibu mertuanya memarahi suaminya ketika itu.

“Alhamdullilah akak buat dua..kalau ada lebih esok ET nak bawa balik kolej sikit boleh bu.” Fitri segera menyambut loyang  kek dan mencelah perbualan mereka.

“Kalau kau suka sangat makan kek coklat tu cepat-cepatlah kahwin boleh suruh isteri kau buat kan selalu.” sambung Farhan.

“Alah.. abang Han ni nak makan kek coklat pun kena kahwin ke ?,ET tak habis belajar lagi..nak kerja lagi. Sanggup ke  abang Han nak tanggung belanja kahwin ET..”.

“Kalau abang yang tanggung baik abang saja yang kahwin..”

“Hai Han malam raya ni.. Han cakap pasal nak kahwin lagi ?”. Ibu nya memberi satu jelingan kearah anaknya…dia bimbang perbincangan yang seakan gurauan akan menjadi pertelingkahan antara Farhan suami isteri pula.. mereka tidak tahu tahap cemburu isterinya. Fitri yang faham jelingan ibunya cuba mengubah tajuk perbualan mereka…

“Abang Han..bukan semua orang perempuan tahu buat kek ni..kalau kahwin orang yang tak tahu buat kena belajar juga..nak kahwin dengan adik kak Fatin, kak Fatin pulak bukan ada adik perempuan pun.”

“Tak apa nanti akak ajarlah isteri Wan tu cara-cara nak buat kek ni buat kek ni, bukan susah sangat sekali buat insyaAllah jadi punya..”

“ET jangan lupa taburkan coklat rise tu ye  ..ehh bang jomlah kita balik dah malam ni.” Fatin meletakkan loyang keknya diatas meja dapur diikuti oleh ibu mertuanya dari belakang.

“Kakak bubuhkan sekalilah  coklat rise ni..takut ET lupa lagi nak bubuh.” Fatin mencapai coklat rise yang masih ada di atas meja,  tadi dia juga yang mengambil dari alamari dapur ibu mertuanya.

“Emm..dah bubuh lagi nampak sedap kakak, cantik pun cantik. Kakak.. ibu nak tanya ni kenapa nak balik rumah kamu..Farhan yang ajak balik ke?” ibu mertunya menyoal menantunya perlahan... menyelidik. Ketika itu Farhan bersama adik dan ayahnya diruang tamu.

“Kakak yang ajak abang balik bu..kakak tak bawa baju raya..memang cadang tak nak tidur sini.. itu yang tak bawak baju pagi tadi.”

“Ohh ingat ibu… Farhan yang tak nak tidur sini.”

“Haa..mengumpat Han lah tu” tiba-tiba Farhan terjengul dimuka pintu dapur.

“Issy kamu Han..terkejut ibu..dahlah kalau nak balik... cepat dah malam ni, esok sembayang raya kita pergi sama-sama..kena awal kamu datang sini. Kakak esok tak payah buat makan pagi… lepas subuh  datang minum kat sini.”  Farhan dan Fatin pulang kerumah mereka malam itu juga.

Perjalan tidak memakan masa yang lama ditambah sudah malam keenderaan dijalan hanya lima emam buah sahaja. Tidak sampai sepuluh minit mereka sudah pun sampai. Ketika sampai dirumah..

“Kalau abang nak masuk bilik air masuk dulu..Ha nak mandi ni, badan rasa melekit..nanti abang  tidur dulu jangan tunggu Ha dah malam ni esok abang mengantuk.” Semenangnya Farhan sudah mengantuk sudah hamper menjelang dua pagi.

       Seperti yang disarankan oleh isterinya setelah dia keluar dari bilik air, Farhan menuju kekatil peraduan mereka. Sambil menarik bantal untuk dipeluknya Farhan memejamkan matanya.Tapi lenanya tidak mahu singgah kemata. Kini sudah menjadi kebiasaan Farhan matanya tidak akan terlena jika isterinaya tidak ada disamping. Matanya tidak mahu terlena jika kepala isterinya tidak dibahunya. Farhan mengeluh  ‘lamanya dia ni mandi’. Dia terkebil-kebil  seorang diri dia atas katil memandang siling yang nampak kelam.

            Ketika pintu bilik dibuka dari luar dia dapat melihat isterinya sudah berbaju tidur yang dibelinya  seminggu yang lalu. Sudah dua kali isterinya memakai baju tidur itu. Kain setin berwarna biru lembut dan bertali halus. Dada dan belakangnya agak terdedah, jelas kelihatan kulit putih gebu isterinya. Ketika baju itu dibeli dia mendapat tentangan dari isterinya. Jika perempuan lain baju itu mungkin baju untuk kedinner atau diperagakan untuk tontonan orang ramai. Tetapi dia membeli baju itu untuk dia dirinya sendiri. Untuk melihat kecantikkan isterinya.

“Buat apa abang beli baju macam ni siapa yang nak pakai.”

“Abang nak suruh sayang pakai untuk abang saja.Pakai kat rumah atau dalam bilik kita saja. Abang nak tenguk sayang pakai seksi.”

”Hsyy abang ni macam-macam lah. Kan membazir dahlah harganya mahal. Lepas tu pakai dalam bilik saja tak rugi ke.”

“Ha pakai untuk nampak cantik dan seksi di mata abang rugi ke? Pakai cantik nak suruh orang pandang  itu yang rugi dahlah membuang duit dapat dosa lagi”.


        Akhirnya isterinya mengalah dengan kehendaknya.  Kini dijadikan baju itu baju tidurnya. Baju itu hanya untuk suaminya yang memandang..itulah permintaan suaminya tempuh hari. Bagi Farhan bila terpandang isterinya memakai baju itu jiwanya jadi bergelora. Kehangatan asmaranya menghangat selurh kalbunya. Farhan bangun perlahan menghampiri isterinya lalu memeluk dari belakang.

“Emm wanginya…” bibir dan hidungnya mula mencari sasaran, mulanya dibahu  isterinya yang terdedah kemudian kelehernya pula.

“Kenapa mandi lama sangat ..penat abang tunggu.”  Nafasnya bagai tersekat menahan gelora didadanya melihat keseksian isterinya..ditambah bau harum sabun mandian yang masih melekat ditubuh isterinya.

“Kenapa abang tak tidur lagi..kan dah lewat sangat ni, esok nak bangun pagi.” Farhan sudah tidak dapat berbicara lagi. Dia memusingkan tubuh isterinya supaya menghadap kepadanya lalu ditutup bibir isterinya dengan bibirnya supaya dia tidak dapat berkata-kata.Dia mendakap erat lalu badannya melekap kebadan isterinya rapat. Sentuhan dan belaian suaminya membuat nuluri wanita bergelora. Usapan lembut dan cukupan hangat suaminya membawanya terawang-awang. Dia lemas bila  diperlakukan oleh suaminya begitu.

“Abang…” terdengar begitu manja suara Fatin menahan cumbuan suaminya yang hangat. Kini dia sudah terlupa apa yang hendak diperkatakan.

Farhan mencempung isterinya kekatil, sebelum sempat Fatin menyisir rambutnya. Malam yang menjelang pagi tidak menghalang kebahagiaan mereka. Setelah mereka kembali kealam nyata. Fatin baring diisi suaminya kepalanya sudah diletakkan dibahu suminya. Manakala suaminya pula baring telentang seumpama orang kelelahan.Tiba-tiba Fatin bersuara.

“Bahaya kalau pakai baju ni tak sempat nak buat apa.” Farhan ketawa bila diusik oleh isterinya begitu, Dia memeluk erat isterinya. Akhirnya mereka terlena. Lena dalam bahagia.








No comments:

Post a comment