~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Monday, 23 February 2015

Nur Hidayah 32


p/s: untk mlm ni tak ada ye bab sterusnya tak siap lagi...


“Entahlah mommy, bila tahu dia anak Ris, Ris tak ada nafsu dengan dia.Walaupun Ris peluk dia ataupun dia peluk Ris, Ris tak ada rasa apa pun.Ris sayang dia tapi bukan sayang seorang isteri atau sayang dia sebagai  seorang perempuan. Ris tak ada rasa nak jadikan dia isteri Ris. Lagi dengan kesihatan Ris yang macam ni, Ris dah tak teringat nak berseronok lagi”.

“Mommy bukan apa, mommy kesian anak mommy yang terpaksa menahan nafsunya. Sepatutnya Ris kahwin untuk merasa gembira sementara Ris masih sihat ni”.

“Sihat apa nya mommy. Ris batuk dah dekat dua minggu ditambah demam. Macam ni haa walaupun demam Ris ni, Ris rasa dah baik tapi Ris rasa tak bertenaga. Rasa tak larat  dan lemah sangat badan Ris ni”.

“Kalau dah tak larat janganlah puasa..cuti lah puasa dua tiga hari, pulihkan tenaga dulu nanti sambunglah puasa tu”.

“Tak apalah mommy,  hutang Ris banyak sangat. Ris berusha akan membayarnya  sebelum Ris mati. Pada Ris.. keadaan Ris sekarang Ris yang buat sendiri..Ris puasa yang sebetul nak menyatakan yang Ris bersyukur pada Allah. Ris tak sangka Ris ada anak sorang lagi selain dari Farid. Ris rasa gembira mommy. Hanya pada mereka Ris mengharapkan sedekah Yassin dan Fatihah bila Ris dah dalam kubur nanti.”  Tengku Faridah hanya memandang wajah anak yang suram bila menyebut alam kuburnya. Untuk tidak kelihatan dia sedeh Tengku Faris memesongkan ceritanya…


 “Mommy..Sekurang-kurangnya Ris ada anak lelaki dan perempuan. Dan Ris dapat hidup sebumbung dengan anak perempuan Ris. Mommy nak tahu perasaan Ris bila pandang  Hidayah..Bila dia tersenyum ceria Ris bahagia sangat. Bila Nampak dia petah berceloteh Ris rasa terhibur.. Bila dia manja-manja dengan Ris rasa seronok sangat. Mommy nak tahu sebab apa..sebab Ris terasa Ris sangat diperlukan oleh anak perempuan Ris. Dia memerlukan Ris untuk dia mencari kasih. Rasa seronok tenguk anak dah besar.  Ris bangga anak Ris sempurna, cantik dan pandai. Mommy nak tahu, Hidayah ni dari kecil lagi dah pandai, rugi rasanya tak dapat tenguk dia masa kecil. Masa tadika dah pandai maca buku cerita, UPSR dapat 5A, PMR dapat 8A dan SPMnya pun pun sama..ada dia tunjuk gambar dia masa dapat dia dapat anugerah. Dia ada tunjukkan gambar dia pada Ris Detik-detik kecemerlanganya. Masa jadi pelajar UiTM beberapakali dia dapat anugerah Dekkan pandai anak Ris mommy.  Kalau ada masa nanti Ris minta dia tunjukkan gambar-gambar dia tu pada mommy ye. Nanti mommy boleh tenguk wajah dia tu mengikut sebelah kita.”  Dapat juga Tengku Faris melepaskan rasa bangganya dengan kebijakkan anaknya. Tengku Faridah hanya memandang anaknya yang berwajah bangga.

“Jadi Ris memang tak ada niat nak jadikan dia isteri  Ris yang sebenarnyalah. Kalau macam tu apa kata kita cari wanita lain. Ris nikah dengan dia, tentu Hidayah tak marah  kalau Ris madukan dia. Jadi adalah orang nak jaga Ris”…Tengku Faridah tidak putus asa untuk mencari kan anaknya jodoh buat melepaskan nafsu batinya.

“Entah lah mommy.. Ris rasa tak perlu. Mommy jaga Ris pun dah cukup.  Ris sudah cukup puas hidup macam dulu.”

“Mommy jaga lain, anak jaga pun lain dan kalau isteri jaga juga lain rasanya Ris”.

“Memang lain mee. Tapi bila Ris ingat kematian Ris tak lama lagi, Ris dah tak fikir rasa nak berseronok Mommy. Ris sedar hidup Ris  hanya ada beberapa tahun sahaja lagi. Kemudian Ris akan tinggalkan wanita itu dengan satu gelaran BALU.”.

“Tak apalah nanti  kita bagilah harta sikit pada dia. ”

 “Ris tak mahu dia datang pada Ris hanya kerana harta sahaja. Nanti kalau penyakit Ris ni dah teruk dan Ris tak dapat memenuhi kemahuan batin dia, dia cari jantan lain depan mata Ris. Tak mampu Ris membayangkan isteri curang didepan mata Ris. Lagi pun Ris dah rasa tahap kesihatan badan Ris dah mula lemah. Dan keinginan Ris pada wanita pun dah tak ada mee. Ris tak nak fikir lain. Sekarang  Ris ingat  hanya nak meraih kasih sayang dan belas kasihan Allah pada Ris. Ris nak minta ampun pada Allah sungguh-sungguh supaya taubat Ris diterima oleh Allah mommy.”

“Mommy tak dapat nak tolong Ris. Yang mommy boleh tolong hanya mencarikan Ris wanita yang boleh dijadikan isteri Ris sahaja. Kadang-kadang mommy kesian juga dengan Hidayah tu, sayang dengan hidup muda dia. Selagi Ris tak lepas kan dia,  dia tak ada peluang nak jadi isteri pada lelaki lain”.

“Ris ada juga cakap macam tu dengan dia, umurnya akan terbuang selagi Ris tak lepaskan dia. Tapi katanya sebab dia sayang dengan umurnyalah dia nikah dengan Ris..”

“Pulak dahh..sayang yang macam mana tu kalau dia nikah tapi tak dapat apa-apa.. dan peluang dia mendapat kebahagian seorang isteri dengan lelaki lain pun terlepas…sayang umur apanya macam tu”.

“Hidayah kata dengan Ris dulu..kalau dia tak nikah dengan Ris, umur  yang  Allah dah bagi pada dia akan terbazir macam tu sahaja. Sedangkan Allah hidupkan seseorang hamba untuk berbuat kebajikkan. Dia tak pernah mengharap dirinya dijadikan isteri oleh seorang lelaki kerana statusnya mommy. Jadi pada hidup nya terbazir tak buat apa-apa dia nak bantu Ris bertaubat, itu juga satu kebajikkan katanya.
… Memang sebelum kami nikah, Ris ada cerita dengan dia kehidupan Ris dulu  macam mana.  Ris ada juga cakap dengan dia, Ris betul-betul nak bertaubat.  Masa tu Ris belum tahu lagi Ris ada HIV dan Ris belum tahu lagi dia anak Ris. Bila dengar Ris cakap macam tu, dia terus setuju nikah dengan Ris.Dia berjanji nak bantu Ris bertaubat. Bila Ris tahu Ris ada HIV, Ris berterus terang dan tanya dia sekali lagi, nak ke dia bernikah dengan Ris. Dia masih nak teruskan janjinya,  sebab dia dah janji nak bantu Ris..dia tak nak jadi orang munafik kerana mengingkari janjinya. Dia memang ikhlas nak membantu Ris membetulkan diri  Ris mommy”.

“Tapi mommy rasa dia ada ajenda lain..mommy tak percaya dia ikhlas nak tolong Ris. Pada mommy setelah dia tahu keadaan Ris, dia dah siap merancang..ialah tak lama lagi dia akan menjadi balu Ris, ini bermakna  dia akan dapat bahagian harta  selepas Ris tak ada nanti. Dia nak cepat senang. Dia nak cepat jadi janda berhias yang kaya …”

“Mommy, Ris ada tanya dia kenapa dia nak juga teruskan pernikahan dengan Ris..kalau dia nak duit Ris boleh bagi sebanyak mana yang dia nak. Dia tak nak.. yang dia nak seorang papa yang boleh melindungi dia. Tapi sebab dia anak luar nikah Ris dari segi hukum dia bukan mahram Ris. Kalau dah mahram kami bersentuhan atau kamu duduk berduaan kami akan berdosa. Hanya satu cara sahaja yang boleh kami mengelakkan dosa NIKAH..jadikan dia mahram Ris.”

“Entahlah Ris manusia ni kadang-kadang sangat pelik.Tapi mommy rasa tak percaya dengan kebaikkan dia..”

“Selama dia duduk dengan kita..ada ke mommy nampak dia macam tu. Nampak dia gila kan harta”.

“Dia pandai berlakon Ris.. Ris jangan mudah tertipu”

“Tapi Ris memang percayakan dia.Dengan sebab itu juga Ris tak nak meninggalkan dia dengan rasa gersang seorang isteri. Sebab.. Ris takut selepas kematian Ris tak ada lelaki yang sudi kutip dia jadi isteri apatah lagi bila orang tahu bekas suaminya pengidap ADIS. Mommy Ris nak tinggalkan Hidayah dengan kenangan Ris adalah papanya bukan suaminya mommy.”  Yang sebenarnya hari itu Tengku Faris tidak kepejabat. Sudah hamper seminggu di terkena selsema. Tiga hari kemudian mungkin  kerana selseme  nafasnya pula menjadi sesak. Dia diserang asma pula, doctor menasihatkan agar dia berehat untuk menghidarkan dari bertambah teruk. Daya ketahanan badanya sudah lemah, dia tidak boleh berada di kawasan yang dipenuhi oleh manusia-manusia lain yang kita tak tahu entah kuaman apa yang dia bawa.


Sedang mereka bercakap-cakap kedengarn deruman kereta dihalaman rumah. Mereka tahu Tengku Faizal dan Nur Hidayah sudah pulang dari kerja. Tengku Faris yang baring cepat sahaja menegakkan badan duduk. Tidak lama kemudian kelihatan pintu dibuka dari luar..dan suara lembut menyapa telinga memberi salam..

“Assalammulaikum..”Hidayah menghampiri Tengku Faridah bersalaman lalu mencium tangannya, kemudian Tengku Faris pula dengan perlakuan yang sama. Dia duduk disebelah Tengku Faris. Tangannya secara spontan belakang tanganya melekap kedahi Tengu Faris..sambil itu mulutnya menyoalah keadaan papanya lagak macam doctor sahaja Hidayah….

“Papa macam mana hari ni, rasa sihat tak..”

“Papa rasa ok dah ni hanya rasa letih sahaja.”

“Papa teringain nak makan apa buka ni..Dayah boleh masakkan. Alang-alang atuk balik cepat ni biar Dayah masak untuk papa”.Sambil mulutnya bertanya sambil dia membetulkan duduknya tanganya pula menggengam tangan papanya.Perilakunya memang seperti seorang anak gadis yang manja disisi papanya

“Pa! kalau rasa letih, tak payah kita pergi masjidlah malam ni”.

“Papa dah rasa ok.Papa nak pergi masjid juga sebab malam ni ada ustaz..entah apalah namanya papa lupa..ustaz yang putih-putih tu yang dia kata hari tu, dia 10 tahun duduk Jordan.”

“Ohh ustaz tu ialah kita akan pergi nanti tapi kena tenguk keadaan papa nanti ye, kalau masih rasa letih tak bertenaga jangan pergi ye. Ikut nasihat doctor untuk kebaikkan papa juga..Ehh papa puasa tak hari ni.Pa Kalau tak larat tak payah lah paksa diri. Dayah tenguk papa letih muka pun pucat...”.

“Puasa ini yang letih ni..nanti kalau dah buka segarlah badan ni”.

“Haah Hidayah papa kamu ni dari tadi tergolek kat sofa ni, suruh baring kat bilik tak mahu, dia nak tunggu kamu balik katanya”. Tengku Faridah menceritakan perihal anak tunggalnya.

“Papa boring, baring  sorang dalam bilik tu. Mata pun tak nak pejam baik baring kat luar ni boleh juga jadi teman mommy berbual”.

“Emm.Papa nak buka apa hari ni. Dayah masakkan”.

“Papa nak makan sup ayam bubuh potato ye..tapi masak potato nya biar sampai lembik ye Hidayah”.

“Lagi papa nak makan apa lagi…”

“Hidayaah kamu tu kan dari luar papa kamu baru nak baik, pergilah mandi dulu, pakai baju bersih barulah dekat dengan papa kamu tu”.Melihatkan Nur Hidayah seperti mahu berceloteh panjang dengan papa merangkap suaminya,   Tengku Faridah terpaksa  menegurnya..

“Oh..ialah..ialah  Dayah mandi dulu. Dayah pun tak solat asar lagi. Tadi atuk ajak balik  kalau sampai empat setengah atuk kata jalan jem jadi keluar awal sikit. Atuk kata nak pergi rumah Tengku Farid nak ikut baca Yassin dengan atu Ib..”.

“Hadayaah panggillah abang Farid dia abang Hidayah..dah pergi mandi..”

“Ialah..ialah”. Sambil dia tersenyum-senyum manja…memang manja kelakuan Hidayah ni.. Terus sahaja dia bangun menuju kearah tangga untuk naik kebiliknya.Mandi. Selepas mandi dia turun semula keruang tamu..sebelum masuk kedapur untuk menyediakan makan malam.


Selepas solat magrib dirumah, Tengku Faris mengajak Nur Hidayah kemasjid. Ketika pintu bilik anak dibuka Nur Hidayah masih bertelekung.

“Hidayah jomlah kita ke masjid nanti terlepas pula usrah ustaz tu”.

“Papa sihat ke nak pergi masjid ni”.

“Alhamdulillah dah sihat dah..lepas makan rasa bertenaga pula papa ni. Kan banyak papa makan tadi sedap betul Hidayah masak sup untuk papa..”.

Dalam perjalan kemasjid sempat juga Tengku Faris menyatakan rasa kesalnya. Yang sebenarnya rasa kesal itu sering diluahkan bila perkara lama melintas dikepalanya. Dia memang sungguh menyesal dengan perbuatanya. Dan dia juga menyesal keadaan anaknya adalah hasil dari salah laku dirinya dulu.

“Tak apa  papa..pada Dayah kelahiran Dayah yang macam ni ada hikmahnya.. mungkin Allah nak memberi kesedaran pada papa. Papa nak tahu erti Nur Hidayah dalam bahasa Melayu. Nur  erti nya CAHAYA  dan Hidayah makna nya PETUNJUK..Nur Hidayah maknanya cahaya petunjuk. Mungkin kelahiran Dayahnya menjadi Cahaya Petunjuk pada papa. Yang sebnarnya Dayah dah lama redha dengan kelahiran Dayah yang macam ni”.

“Tapi dengan memegang status anak tak sah taraf..Dayah dipandanng hina”

 “Dayah tak harapakan pandagan manusia pada Dayah tapi Dayah mengharapkan pandangan Allah pada Dayah. Itu sebabnya Dayah berusha menjadi hamba yang baik dan taat pada perintahNya dan menjauhi apa yang di larangNya. Papa jangan salahkan diri, itu semua ketentuan hidup Dayah yang Allah dah tetapkan. Papa nak tahu Dayah bahagia sangat bila Dayah ada papa.  Hanya satu Dayah minta papa bertaubatlah bersungguh-sungguh. Jangan rasa ralat, jangan rasa terkilan dengan apa yang Allah bagi pada kita. Anggap itu ujian dan kita reda dengan segala ujian, kalau kita reda dengan ujianya kita dapat pahala tau pa. Ambil peluang yang Allah bagi..masa yang Allah beri pada papa. Kita  menefaatkanlah  bersungguh-sungguh. Semuga kita dikurniakan nikmat kasih sayangNya kalau tak didunia kat akhirat  ye pa.”

“Terima kasih..sayang..Papa sayang Hidayah..sayang pada anak perempuan tunggal papa. Terima kasih Mel..kerana melahirkan anak gadis yang sangat baik untuk I.”.  Tersedu Tengku Faris mengucapkan terima kasihnya pada bekas kekasihnya. Sebenarnya sudah lama dia kagum dengan kematangan anak perempuanya menangani beban dugaan dari Allah. Yang dia kagum tidak pernah Nur Hidayah menyalahkan takdir dirinya. Dan dia juga tidak pernah menyalahkan dirinya kerana salah lakunya hidupnya dipandang hina.

“Siapa Mel pa”.

“Mel tu Syarifah Jamilah..Papa nak istimewa..jadi papa panggil dia Mel..kawan-kawan panggil dia Syarifah kalau orang kampong, dia akan dipanggil Milah katanya.”

“Haah nenek dan mak cik-mak cik Dayah panggil mama.. Milah”.


Sejak Tengku Faris  sudah bertukar kepada hamba yang sedang bertaubat, dia bersungguh-sungguh dia mahu kemasjid  kalau boleh setiap waktu solatnya akan dimasjid demi utnuk meraih  kelebihan jika kita bersoalat berjemaah dimasjid.

Memang waktu sentiasa maju kehadapan jika anak kecil dari merangkak akan pandai bertatih kemudian berjalan. Begitu juga dengan Tengku Faris, masa yang berjalan mengubah sedikit fizikal badannya. Dulu badannya yang tegap dan agak berisi sudah kelihatan agak menyusut. Mungkin kuman Adis yang bersarang didalam badanya yang menyebabkan fizikalnya  jadi begitu. Ubat yang ditelan tidak mampu melawan keaktivpan kuman yang sudah dua tahun bersarang didalam badanya. Jika dia dijangkiti batuk,  batuknya akan berlarutan hingga berminggu-minggu dan kini satu lagi penyakit yang singgah kebadannya SEMPUT.  Jika dia diserang selsema dia akan diserang sesak nafas atau semput atau lelah juga. Tengku Faris tahu kini daya tahan tubuhnya sudah mula berkurangan.
Petang itu ketika  turun dari pejabatnya dia meminta Hidayah yang memandu keretanya.

“Hidayah!”.
“Ye  pa”..

“Kenapa pa..” Secara spontan tangan Nur Hidayah medarat kedahi.Kemudian dicapainya pula tangan papanya….

“Ehh panasnya. Tangan papa pun panas..papa demam ke?.”

“Demam sikit lah kot”.

“Memang papa demam. Sejak bila papa  demam ni? Pagi tadi rasanya elok sahaja kan pa.”

“Tadi..balik zohor papa rasa tak selesa. Mungki hari ni panas sangat itu yang panasnya meresap dalam badan papa..”

“Ni lepas asar papa baringlah..Magrib nanti tak payahlah kita pergi masjid. Rasanya papa baru sahaja demam ni dahh demam lagi.. ”.Sungut Hidayah berkenaan kesihatan papanya.

“Hidayah masa untuk papa dah suntuk..selagi papa boleh berjalan papa nak merebut apa yang papa tak pernah peduli dulu.Papa minta tolong Hidayah temankan papa ye..In Syaa Allah papa tak jadi apa..kita pergi ye”. Sayu sahaja suara Tengku Faris mengucapkan..sungguh dia merasa waktunya didunia sudah makin menghampiri waktu tamatnya. Begitu bersungguhnya Tengku Faris mencari keredaan Allah. Dia memohon taubatnya di terima.

“In Syaa Allah, Dayah akan teman kan papa. Tapi balik nanti lepas Asar papa baring..”. Dalam pada berbual kereta yang dipandu oleh Nur Hidayah sampai di perkarangan bangle Tengklu Faizal.  Mereka masuk kerumah, namun perlahan sahaja langkah  Tengku Faris, kerana dia merasa dadanya agak sesak. Melihat pergerakkan suaminya agak tidak bermaya Nur Hidayah menoleh memberi perhatian.

“Papa ok ke ni.” Perilakunya spontan memegang lengan Tengku Faris dan sama berjalan perlahan..Itulah Nur Hidayah anak gadisnya yang prihatin dan penyayang. Tetapi dia manja dan sentiasa ceria bila bersamanya.

“Ok..letih sikit mungkin hari ni agak panas tu yang papa rasa dahaga...nanti lepas buka oklah”.

“Lepas buka nanti papa jangan lupa makan ubat..jangan sampai melarat nanti susah pula”.

“Ilah”..Begitulah keadaan Tengku Faris sudah sering diserang demam, selsema dan batuk secara tiba-tiba.

Selepas berbuka dan solat magrib..Tengku Faris  dan Nur Hidayah bergesa kemasjid pula. Itu diatas permintaan Tengku Faris sendiri. Walaupun berulang kali mommynya melarang dia kemasjid.

“Ris tak payahlah kamu ke masjid..kamu kan tak sihat.”.

“tak apa me..Ris ok dah ni”.

“Ok apanya mommy nampak kamu tu lemah sangat..muka pun pucat. Nanti terjadi apa-apa kan susah”.

“Tak apa mee..Hidayah kan ada”.

“Tak apalah mummynya biar lah Ris pergi Hidayah ada jaga dia”.

“Haa Hidayah jaga papa Dayah ni takut jatuh pula nanti. Daddynya kita pergi  rumah Farid ye..Idah nak ikut diorang baca Yassin. Idah nak minta doakan Faris ni cepat sembuh.”

“Kalau macam tu jomlah cepat saying..biasanya En Ib tu lepas solat magrib terus dia baca Yassin”.

“Amboi daddy bersayang-sayang dia dengan mommy”.

“Ehh memang daddy sayang mommy dari dulu lagi apa”. Tengku Faizal bersayang bagai kerana mahu meredakan sedikit resah hati sang isteri bila melihat si anak makin kerap diserang demam dan batuk sejak akhir-akhir ini.

“Ialah tu.. daddynya!! call Farid suruh dia tunggu kita kejab”. Mana kala Tengku Faizal suami isteri pula kerumah Tengku Farid untuk menyertai datuk Ibrahim membaca Yassin. Terdetik juga dihati Tengku Faizal..mana nak cepat sembuhnya.. demam dan batuk anaknya disebab kan daya tahan badang sudah lemah kerana virus  ADISnya.  Tetapi tidak terluah untuk menyatakan kebenaran..dia hanya mengikuti kemahuan isterinya.

Tengku Faris bersugguh kemasjid malam itu kerana kebiasaannya malam Jumaat selepas solat maghrib akan diadakan ceramah hingga menjelang waktu Isyak. Dia pernah mendengar Nur Hidayah memberitahu dirinya..

“Pa kita hadir dalam satu majlis ilmu ni bagus pa..selain kita dapat ilmu kita akan di doakan mendapat kebaikkan oleh para malaikat. Malaikat pun suka hadir dalam majlis ilmu manusia kat dunia ni pa. Jika kita berdoa doa kita pun InSyaa Allah akan dimakbul kan pa..”.

“Oh ye ke..banyak betul kelebihan orang yang duduk dimasjid ni kan Hidayah”.

“Memang banyak pa kalau kita tahu. Itu sebabnya Dayah dari dulu suka duduk kat masjid ni. Rezeki pun murah pa. Dulu masa belajar memang selalu kami pergi masjid. Tambah-tambah masa bulan puasa..selalunya memang ada orang yang bersedekah  makanan untuk orang berbuka. Bagi Dayah duduk kat masjid selain kita dapat ilmu, kita dapat pahala dan dapat doa dari malaikat..dan yang kita nampak pada mata..kita dapat rezeki makanan. Masa tu memang jimat duit makan Dayah. Tapi Dayah tak niatkan kemasjid tu hanya dapat itu sahaja. Kita niatlah kita kemasjid KERANA  ALLAH TAALA. Sesuatu yang kita buat kerana Allah..Allah akan beri kita pahala pa.”

“Macam mana kita nak niat pergi masjid kerana Allah”.

“Niatkan dalam hati sahaja aku beriktikaf dimadjid ini kerana Allah Taala..itu sahaja kan senang.”

“emm. Semua pengetahuan ni Hidayah dapat dari masjid juga ke”.

“Haah pa..bukan susah pun kita dengar sahaja..dah kita dapat pengetahuan. Bukan bayar pun. Walau sesibuk mana pun kita mengejar kehidupan dunia, jangan sesekali kita melupakan akhirat kerana kenikmatan hidup di dunia hanyalah sementara tetapi akhiratlah yang kekal abadi...Betul tak pa”. Tengku Faris tidak mejawap soalan anaknya. Kerana hatinya sibuk mebidas sikapnya dulu. Yang hanya ingat untuk bersuka ria sahaja.

Maka hadirilah MAJLIS ILMU...InsyaAllah dengan ilmu itu kelak yang akan membimbing kita menuju jalan yang diredhai olehNYA...Aaaminnnn.

(Saja diletak untuk menyatakan mengapa majlis ilmu itu sangat baik)
Dari Abu Hurairah ra. ia berkata : Rasulullah saw. bersabda : "Apabila berkumpul suatu kaum dalam rumah-rumah Allah (masjid) untuk membaca Al Qur'an dan mempelajarinya, maka ketenangan pasti akan turun kepada mereka, rahmat Allah melingkupi mereka, malaikat-malaikat mengelilingi mereka dan Allah menyebut-nyebut mereka di kalangan makhluk yang ada didekatNya (para malaikat)." (hari. Muslim)
Para Malaikat berkata : "Wahai Tuhanku, di dalam majlis itu ada si Fulan, seorang hamba yang banyak berdosa, ia hanya lewat kemudian ikut duduk bersama mereka."


Allah berfirman : "Kepada Fulan pun Aku mengampuninya. Mereka semua adalah termasuk ahli zikir, dimana tidak ada seorang yang duduk di situ akan mendapatkan celaka." (hari. Bukhari Muslim)
Kebaikan ketika berada di majlis ilmu
Dari Abu Hurairah ra. dari Nabi saw. beliau bersabda : "Sungguh Allah mempunyai malaikat-malaikat yang mulia yang selalu berjalan mencari majlis zikir, apabila mereka mendapatkan suatu majlis yang dipergunakan untuk berzikir, maka mereka duduk di situ dan masing-masing malaikat membentangkan sayapnya, sehingga memenuhi ruangan yang berada di antara ahli zikir dan langit dunia.
Apabila ahli zikir itu telah kembali ke rumah masing-masing, maka para malaikat itu naik ke langit, dan kemudian di tanya oleh Allah Azza wa Jalla padahal Allah telah mengetahuinya :
"Dari mana kalian datang ?"
Para malaikat menjawab : "Kami baru saja mendatangi hamba-Mu di bumi yang membaca tasbih, takbir, tahmid dan memohon kepadaMu."
Allah bertanya : "Apakah yang mereka minta ?"
Malaikat menjawab : "Mereka minta Syurga."
Allah bertanya : "Apakah mereka pernah melihat syurga-Ku ?"
Para Malaikat menjawab : "Belum pernah"
Allah bertanya : "Bagaimana jika mereka melihat Syurga-Ku ?"
Para Malaikat menjawab : "Mereka juga mohon diselamatkan."
Allah bertanya : "Mereka mohon diselamatkan dari apa ?"
Para Malaikat menjawab : "Dari Neraka-Mu."
Allah bertanya : "Apakah mereka pernah melihat Neraka ?"
Para Malaikat menjawab : "Belum pernah"
Allah bertanya : "Bagaimana jika mereka pernah melihatnya?"
Para Malaikat menjawab : "Mereka juga memohon ampun kepada-Mu."
Allah berfirman : "Aku telah mengampuni mereka, maka Aku akan memenuhi permohonan mereka dan akan menjauhkan mereka dari apa yang mereka mohon untuk diselamatkan."
Para Malaikat berkata : "Wahai Tuhanku, di dalam majlis itu ada si Fulan, seorang hamba yang banyak berdosa, pada mulanya hanya melintasi kemudian ikut duduk bersama mereka."
Allah berfirman : "Kepada Fulan pun Aku mengampuninya. Mereka semua adalah termasuk ahli zikir, dimana tidak ada seorang yang duduk di situ akan mendapatkan celaka." (hari. Bukhari Muslim)






No comments:

Post a comment