~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Tuesday, 24 December 2013

Bab 2 Bahagia yang kucari





“Entahlah mak Su, Sarah yang sebetulnya kagum dengan keluarga Maryam.Tenguk tu Yam mesra sangat dengan kakak dan emak dia. Bergurau senda. Sarah teringin sangat ada keluarga macam ni. Dahlah emak ayah tak ada kakak dan abang pun tak suka pada Sarah”.

“Kalau macam tu jadi anak mak su lah, mak su ni pun tak ada anak. Kahwin dah tua peluang dapat anak agak susah Sarah, lepas tu kahwin pula dengan suami orang.”

“Ohh mak su bermadu. Mak su isteri yang keberapa??”. Terkejut Sarah dengan sikap terus terang maksu Yah.

“Emak  isteri nombor dua. Tapi  isteri tua dia tak tahu suaminya kahwin dengan mak. Entahlah Sarah, siapa yang nak jadi madu orang Sarah. Mak rasa semua wanita tak mahu bermadu atau kahwin dengan suami orang, tapi nak buat macam mana hanya ini jodoh yang datang pada emak”. Terus sahaja Mak su Yah mengelar dirinya emak pada Sarah. Dalam hati berharap agar Sarah dapat menerima dirinya sebagai emak, walaupun hanya pada panggilan tapi ada juga rasa bahagia terselit dicelah hatinya.

“Masa dia ajak mak su nikah dia cakap tak dia dah ada isteri”.

“Ayah Is kamu tak pernah berselindung dengan emak dia dah ada isteri dan dah ada anak tiga orang. Hanya emak yang tak ada pilihan. Nak menolak umur emak dah nak masuk warga emas. Masa itu emak fikir sampai bila emak nak bergantung pada keluarga Maryam. Sebetulnya  emak juga teringin ada keluarga sendiri, ada suami itukan impian semua wanita kan Sarah. Lagi pun rasanya hanya dia jodoh yang datang, jadi mak redha walaupun dia datang hanya beberapa kali sahaja dalam sebulan, kadang-kadang datangnya hanya beberapa jam sahaja kemudian dia balik. Ayah Is takut isteri tua dia tahu yang dia dah nikah sekali lagi”.

“Dah berapa tahu mak su kahwin, kalau rasa taka da peluang nak dapat anak sendiri, kenapa tak ambil anak angkat”.
“Emak dah kahwin empat tahun. Yang sebetulnya memang mak nak ambil anak angkat, tapi  dari sehari ke sehari, tak jadi jadi, tapi yang sebetulnya usia menyebabkan emak berfikir banyak kali nak ambil anak angkat ni. Kalau nak ambil anak angkat kecil sekarang rasanya dah terlamat.Takut umur kita tak panjang pula, lagi pun kata ayah Is dia selalu tak ada nanti apa-apa hal akan menyusahkan abang emak dan keluarganya,  itu salah satu sebab emak  tak jadi nak ambil anak angkat..”.

“Betul ke mak su nak jadikan Sarah anak angkat mak su. Sarah ni dahlah budi bahasa tak ada, kepandaian pun tak ada. Yang sebenarnya Sarah baru belajar masak dengan Yam dalam sebulan dua ni mak su”.

“Alahai Sarah pasal tu janganlah Sarah nak bimbang tak pandai masak nanti mak ajar. Pasal budi mak dah tenguk Sarah macam mana”.

Belum lagi kata setuju Mak su sudah mengelar diri ‘emak’. Nampak sangat Mak su Yah mengharapkan jawapan setuju. Ditambah lagi dengan kenyataan yang mak su sedia membantu mengajarnya memasak menjadikan Sarah begitu terharu, lantas dipeluknya mak su yang dengan rasa hiba. Hiba dirinya kerana ada ibu yang sudi menjadikan dirinya anak. Sememangnya dia dahaga kasih sayang seorang ibu. Biar pun bukan ibu kandung ibu angkat pun jadilah janji ada tempat dia bermanja. Sarah menangis di dalam pelukkan mak su Yah begitu juga mak su Yah.

“Ehh orang dua orang ni kenapa??. Mata pedih kena bawang ke?”.Sarah menegur perilaku dua orang wanita yang berpelukkan ditengah dapur. Nak dikatakan lisbien takkan ditempat terbuka ditengah dapur orang pula. Hsyy Maryam fikiran kotornya hasil dari tontonan yang tak berapa eloklah tu. Suara teguran Maryam meleraikan pelukkan Mak su Yanh dan Sarah.. Dilihat Sarah mengesat air mata begitu juga mak su Yahnya.

“Kak Sarah kalau tak tahan kopek bawang janagn buat nanti Yam buat. Mak su Yah janagn tak tahu kak Sarah tak tahan nak kopek bawang,  dua biji bawang pun mata dia dah berair. Ni tentu tak tahan sangat sampai peluk-peluk mak su, tapi kenapa mak su pun menagis kesian sangat kat Sarah ke?”.

“oh ye ke. Haa badan banyak anginlah tu. Jangan makan benda-benda berangin lagi Sarah”. Sambil bercakap mak su Yah memandang tepat ke anak mata Sarah dengan pendangan penuh perhatian, sememangnya sudah terbit rasa sayang dihatinya.

“Tak adalah mak sekarang ni dah boleh dah. Sebab dah selalu masak. Dulu tu kopek bawang pun tak pernah itu yang jadi macam tu. Yam jangan bimbang, akak dah boleh kopek bawang banyak pun tak apa. Ni dari tadi akak tak rasa pedih pun. Akak menangis ni pasal lain”. Sambil tersenyum manja dia melerik pada mak su Yah yang tersenyum penuh makna dihadapanya. Bangga rasa hati Sarah ada yang ambil berat tentang dirinya.

“Kenapa akak menagis akak teringat bekas suami akak ke?, atau akak teringat keluarga akak.” Pada Maryam, bila hari lebaran menghampiri dia mesti dikelilingi oleh emak, ayah dan abang dan kakaknya.

“Hsyy Yam jangan ingatkan akak dengan dia. Akak cuba nak lupakan dia, biarlah dia bahagia dengan keluarga dia. Akak tak mahu ingatkan dia lagi.  Dia dah jadi sejarah akak”.

“Ialah..ialah tapi akak menangis kenapa?”.

“Akak menangis kerana  gembira!maksu Yah sudi jadikan akak anak angkat dia Yam. Merasa juga kak kasih ibu akhirnya. Alhamdullilah tak sia-sia akak balik dengan Yam ni, rupanya nak jumpa kasih ibu kat Melaka ni”.

Gembira hati Sarah tak dapat nak digambarkan.Kalau boleh dia hendak melonjak sampai kebintang. Kalau boleh juga dia hendak melaung untuk memberitahu semua orang yang dia sudah mempunyai ibu tempat dia bermanja. Sememangnya sejak dia menjejakkan kakinya kerumah Maryam semalam sudah ada kuntum bahagia yang berputik dihatinya.

Masih terngia-ngia ditelinganya perkataan Zurin malam semalam.. ‘ Ini mama kita,  kita pun ada mama’ . Kalau bolehlah dia juga mahu Zurin dan Zira menjadi angkatnya tapi malu pula hendak menanyakan .Tapi cukuplah dia dapat bermesra kepada dua orang kanak-kanak perempuan itu. Kasihsayangnya sudah tersangkut di situ.

Kini kebahagiaannya berganda-ganda..Setelah dua hari Sarah dirumah keluarga Maryam,  anak saudara Maryam yang kecil sangat suka meminta dukung kepadanya, malah tidur malamnya juga didalam dakapan Sarah. Hati Sarah sangat bahangia dengan permintaan sikecil, sememang itulah yang didambakan sejak dia memasuki alam perkahwinan dulu.

Tidak disangka setelah ikatan perkahwinannya terlerai, dia dapat menikmati apa yang tidak didapati ketika dia dialam perkahwinannya dulu. Sungguh tidak disangka dia kehilangan kasih seorang suami namun diganti dengan kasih seorang ibu dan dua orang anak. Dia sungguh bersyukur. Rupanya dalam dunia banyak tempat kita boleh mencari bahagia. Kini dia sedar tidak harus dia menumpang bahagia seseorang, jika tumpanganya membawa derita kepada yang seorang lagi. Janji kepada dirinya dia tidak akan membina bahagia diatas penderitaan wanita lain.

Selama hampir seminggu diMelaka memberi makna padanya, dia juga mula mengenali negeri Melaka.. negeri yang penuh sejarah dulu. Maryam membawanya  ke Jonker Walk pada malam hari raya keempat. Sarah melihat orang berniaga berbagai barang. Dia membawa bersama dua orang anak saudara Maryam yang sudah sangat serasi dengannya dan juga ibu angkatnya Mak su Yah. Nama penuhnya Siti NurBahiah. Mereka semua gembira.

“Tak sangka ada pasar macam ni kat Melaka ni ye Yam..semua barang ada”.

“Melaka ni apa yang tak ada kak Sarah.. ‘macam-macam ada’. Akak tak pergi lagi naik Melaka river Cruise, orang kata seronok tengok pemandangan Bandar Melaka melalui sungai. Kemudian panjat Menara Taming Sari. Waaah.” Maryam membayangkan keseronokkan melancong di Bandar tumpah darahnya.

“Alamak Yam.. esok kita dah nak balik. Mak!esok Sarah balik tau mak..mak nak ikut kami balik KL.”

“Tak mahulah, takut ayah Is kamu balik nanti dia marah pula kalau emak tak ada. Ni raya ketiga dia belum balik lagi mungkin esok dia baliklah”. Dalam hati Sarah kasihan dengan emak anagkatnya. Dia dimadukan oleh suaminya kedatangan suamiyang selalu dinanti, namun sang suami tidak pula mengingati dirinya yang setia menanti. Setelah puas berjalan dan melihat-lihat mereka pulang.

“Mak, Zurin dengan Zira dah tidur ke Mak..senyap saja”.

“Ia Sarah, sorang dah terlentuk sorang lagi tengah mamai ni, letih agaknya tadi siang pun mereka tak tidur,itu yang cepat letih.” Berlalu sehari yang bermakna untuk Sarah. Biar pun penat hatinya gembira.Dia bahagia.

Esok petangnya Sarah dan Maryam pulang semula keDamansara. Mereka dihantar oleh muka-muka yang sayu. Anak saudara Sarah yang tualah yang paling sayu. Dia sudah berumur hamper emapt tahun dan sudah pandai berkata-kata.

“Bila mama nak balik sini lagi”.

Sarah menoleh kepada Maryam yang sedang memasukkan bekalan kedalam kereta.

“Yam meh lah sini! anak awak ni nak cakap kat kamu Yam oii” Tiba-tiba terasa ada tangan cilik memeluk kakinya. Sicilik  mendongakkan muka keatas dia bertanya lagi..

“Bila mama nak balik sini lagi”.

“KakZurin salah orang ye”. Itulah sangkaan Sarah mama bukan untuknya tapi untuk Maryam tapi Sarah tetap membungkukkan badanya lalu mendukung sikecil. Sejak peristiwa pergaduhan antara Zurin dan sepupu-sepupunya tempuh hari Zurin tidak pernah lagi memanggilnya mama. Pada Sarah mungkin Zurin hanya mahu dirinya mempunyai mama  ketika itu sahaja.

“Minggu depan makcik datang  lagi ye.”.Hatinya berdetak keliru entah untuknya atau pun untuk Maryam. Namun begitu hatinya jadi tersentuh mendengar pangilan ‘mama’ itu lagi. Melihat kakaknya didukung adiknya yang berumur setahun lebih juga berlari kearah Sarah lalu menghulur tangan tanda mahu didukung juga. Sarah merendahkan badan.

“Adik Zira nak dukung juga ye.” Kini keduanya didalam dukungan Sarah.

“Minggu depan makcik datang lagi ye.” Sudah dua kali jawapan itu seperti minta diulang. Tetapi itulah yang ada didalam hatinya dia kan kerumah Maryam minggu hadapan untuk memberi kasih kepada anak-anak yang ingin bermanja denganya.

“Sarah!!! Sarah dah nak balik ke? bila nak datang lagi”. Satu laungan pula kedengaran dari balik rumah. Sarah berpaling kearah suara yang menyeru namanya kelihatan  emak angkatnya Siti NurBahiah  berlari-lari anak menerpa kearahnya.

“Ia mak Sarah dah nak balik, takut jalan jem.Rasanya hari ni dah ramai orang balik mak”.Tadi Sarah tidak kerumah emak angkatnya kerana suami emak angkatnya datang mengunjungi isterinya. Mendengar cerita dari emak Maryam sudah sebulan suaminya adik iparnya tidak datang menjenguknya.KASIHAN hanya itu yang terdetik dihatinya.

Anak-anak saudara Maryam sudah diambil oleh neneknya untuk memberi peluang Sarah dan emak angkatnya bersalaman dan berdakapan. Erat dakapan Emak Yah sama eratnya dakapan dari Sarah, dalam hati mereka berdua sayang mahu melepaskan dakapan hangat yang penuh dengan kasih sayang. Didalam kereta..

“Yam minggu depan balik tak?”.Baru sahaja meninggalkan perkarangan ruamah keluarga Mayam, Sarah sudah mula rindu emak dan dua ornag anak angkatnya.Terbayang-bayang telatah manja Zira dan Zurin.Terbayang juga kasih sayang emak angkatnya. Semua  menari-nari didepan mata.

“Kenapa?Akak nak balik sekali ke”.

“Akan rasa  nak balik lah tak puas rasanya nak manja dengan emak, lama tau akak tak rasa kasih emak. Bila  dah dapat ni rasa susah pulak nak dilepaskan..”

“Akak ni, ada ke macam tu. Pagi tadi kenapa tak pergi rumah Mak su”.

“Suaminya kan ada, akak tak mahu gangu diorang, lagi pun lamakan mereka tak jumpa tentu mereka tak mahu diganggu”.

“Ialah tu, tapi kalau mak su dah jadi mak angkat akak, suaminya tentu jadi ayah anagkat akak juga.”

“ayah anagkat lain Yam, akak tetap bukan muhrim dia. Itu yang jadi kekok. Itu sebabnya akak tak nak kerumah emak kalau dia ada.”

“oklah kalau tak ada apa-apa kita baliklah minggu depan. Yam suka saja kalau balik naik kereta macam ni, taklah berhimpit macam naik bas. Penat tau kak kalau naik bas, dahlah himpit-himpit kena jalan pergi bas station pula penat. Tapi Yam kesian akak drive sorang tentu penat, Yam nak ganti Yam tak ada lessen”.

“Akak ok saja, kalau ada orang kat sebelah temankan  macam ni, kita berbual-bual tak terasa daah sampai.”

Begitulah Sarah hatinya memang sedang bahagia .Mana tak bahagia dia sudah ada seorang ibu untuk dirinya bermanja. Walaupun hanya ibu angkat tetapi cukup bermakna bagi Sarah.Dia  juga sudah punya anak namun hatinya sahaja yang mengakui itu adalah anak-anak  angkatnya.

Kini hari Sarah berlalu dengan rasa teruja. Hari Jumaat merupakan hari yang ditunggu. Dia bercadang untuk pulang kekampung  Maryam. Dia ingin menaiki Melaka River Cruise untuk membawa anak-anak dan ibu angkatnya berjalan kali ini. Sudah dibayangkan betapa indahnya pemandangan Bandar Melaka dipandang dari sungai. Pagi itu ketika mereka bersiap-siap untuk ketempat kerja..

“Yam kita bawa baju sekali, akak rasa nak balik lepas waktu kerja. Kita solat jamak zohor dengan asar sekali kat office.Lepas tu kita terus balik nak”.
Hari itu Sarah bekerja dengan senyuman ceria. Setiap jam matanya tidak terlepas dari memandang jam didinding atau pun jam dipergelangan tanganya. Tepat sahaja pukul empat setengah dia bergesa ketempat Maryam.

“Yam jom kita balik dah 430 ni, Yam tadi solat Zohor Yam jamak dengan Asar tak?”.

“Yam uzur. Kak Sarah kenapa  cepat sangat nak balik, Sabtu pagi pun ok, nanti akak penat sangat balik kerja terus memandu balik Melaka. Jauh tu kak Sarah.”

“Akak nak nak bawa emak akak, Zurin dan Zira naik Melaka River Cruise hari Sabtu. Kalau balik pagi Sabtu suntuk sangat masa kita Yam.”

“Yam boleh ikut tak kak, Yam ni  orang Melaka tapi belum pernah naik River Cruse tu lagi”.

“Hai kenapa tak naik lagi, hari tu cakap macam dia dah pernah naik, sampai akak ni termakan dengan lakunan Yam tu, ni haa tak sabar rasa nak naik. Bila Yam membayangkan seronok sangat naik River Crues  hari tu.”


“Yam dengar orang cerita lah, kata kawan-kawan yang pernah naik tu seronok sangat. Yam nak pergi tak ada kawan..jalan sorang-sorang tercangok-cangok tak bestlah kak Sarah. Lagi pun ayah bukannya bagi  Yam pergi berjalan sorang-sorang.”

“Bawalah emak dan ayah awak tu”.

“Ayah Yam tu tak suka berjalan, mak Yam pula tak boleh nak tinggalkan ayah. Yam ni hanya dalam mimpi sahaja kalau bawa ayah dan mak Yam berjalan”.

“Romatik betulah ayah dan mak Yam kan. Pasangan yang seia sekata sampai kehujung usia”.

“Yam kalau boleh nak cari suaminya yang macam ayah Yam tu, lelaki yang hanya pandang isterinya sahaja. Tak kaya, tak hansem pun tak apa. Biarlah kita hidup sederhana.Tapi yang penting hanya Yam isteri dia”.

“Akak pun macam Yam juga, sekali akak terkena serik rasanya. Menumpang kasih suami orang tak ada yang indah Yam, hati akak ni baru rasa lega bila dah bercerai. Kalau tak hati sentiasa sakit bila ingat dia kat rumah isteri yang satu lagi. Dahlah kita tak diterima oleh isteri dia, keluarga dia juga tak tak terima kita. Kita rasa terhina sangat, bila orang cop kita orang yang menggangu kebahagiaan rumahtangga orang lain. Kita ni dianggap sebagai parasite. Hina sangat rasa diri Yam”. Itulah rasa wanita yang dimadu. Walaupun pada mulanya rasa boleh menghadapi tetapi bila melaluinya sendiri barulah kita tahu langit itu tinggi tak tercapai. Akan selalu menyelinap rasa ingin memiliki suaminya tampa ada orang lain.

Dalam asyik berbual tak terasa perjalanan mereka yang bersulam dengan kesesakkan jalan raya memakan masa hamper 4 jam sampai juga. Seperti yang telah dijangkakan hamper Magrib Sarah dan Maryam sampai dirumah keluarga Maryam. Mendengar sebuah kereta berhenti dihalaman rumah berkejaran Zurin dan Zira kemuka pintu. Sambil memekik-memekik dan terlonjak-lonjak mahu dibukakan pintu.

“Nenek!! buka pintu..mama balik” ayahnya yang sedang bersiap sedia ditikar sejadah terpinga-pinga mendengar anaknya yang tua menyebut ‘mama balik’.

Selepas hari raya seminggu barulah Mizan Khir dapat pulang bercuti. Mizan Khir merupakan abang kepada Maryam, dia adalah satu-satunya anak lelaki Haji Marzuki dan Hajjah Nafisah. Setiap kali cuti dia kan bercuti selama sebulan. Mizan Khir perupakan sorang cheff disebuah kapal yang beroperasi di perairan pantai Labuan. Kerjanya sebulan diatas kapal dan sebulan dapat pulang bercuti, tetapi akan juga pulang bertugas jika hidmatnya diperlukan kerana ketiadaan cheff lain atau rakan setugas cuti segera.

Bila mendengar kata-kata anaknya yang tua hatinya jadi berdebar. Mungkinkah roh arwah isterinya yang meninggal setahun yang lalu yang datang. Teringat pula kata neneknya dulu, anak yang masih bersih hati akan melihat makhluk-makhluk halus. ..Ialah anak-anaknya menjerit memanggil ‘mama’ ditengah hendak masuknya waktu Magrib.

“Mana ada”. Neneknya juga terpinga-pinga bila cucunya mengatakan mamanya (menantu yang telah meninggal dunia balik ).  Kata emaknya pula yang baru sahaja keluar dari bilik air mengambil wudu’ menuju kearah cucu-cucunya yang dua orang yang sedang terlompat-lompat nampak kegirangan. Atuknya yang sudah siap dengan pakai sembahyangnya keluar dari biliknya, menuju kearah anak lelakinya sedang memandang kearah anak-anak yang terlompat-lompat.

“Ada kereta masuk tadi emaknya, siapa ye?”.Kata Haji Marzuki tenag bertanya kepada isterinya.

“Ia ke ayahnya, Fisa tak dengar pun”..Kata siiateri tapi memanglah dia tidak mendengar, kerana dia didalam bilik air tadi.

Tidak lama kemudian kedengaran suara orang perempuan memberi salam dari luar rumah.’Bunyi macam suara Maryam’ detik hati Hajjag Nafisah.Terus sahaja Hajjah Nafisah membuka pintu dan mejengahkan muka keluar. Terbuka sahaja pintu cucunya sudah menerpa keluar..dengan panggilan…

“Mama..mama”. Maryam membungkukkan badan namun sakaanya meleset yang diterpa oleh kanak-kanak dua orang itu adalah Sarah. Maryam jadi hairan bila pula anak-anak buahnya mengelar Sarah sebagai ‘mama’. Tetapi pertanyaan itu hanya bergema dihatinya sahaja.

Sarah membungkukkan diri dan menciumi dua orang anak saudara Maryam. Dia yakin panggilan itu untuknya. Hatinya tersentuh dengan panggilan itu. Sememangnya dia mendambakan panggilan itu sejak dia berkahwin dengan Syukri dulu..tapi segalanya hampa. Perkahwinannya selama dua tahun tidak menghasilkan apa-apa. Sedang mereka kecoh diluar rumah kedengaran sayup laungan suara azan sahut-sahutan dari beberapa buah surau dan masjid berhampiran.

“Yam beg akak biarlah dalam kereta nanti akak angkat, Yam angkat beg Yam sahaja”.

“Habis bila akak nak angkat..”.

“Nanti akak angkatlah akak nak dukung anak dara dua orang ni masuk dulu, dah Magrib ni tak baik budak kecil kat luar rumah”. Sarah berkudrat lebih kerana hatinya gembira.

“Sampai hati kakak dengan adik tak ingat mak su..”Kata Maryam merajuk sambil mencuit kedua pipi anak buahnya yang sudah didukungan Sarah.

Keduanya hanya terkekek-kekek mendengar bebelan mak sunya.Hongeh (bahasa negeri Sembilan Semput tak cukup nafas) juga Sarah mendukung dua orang anak didukunganya. Walaupun masih kecil namun tenaga wanitanya tidak sekuat mana, namun digagahkanya juga demi hatinya yang sudah berbunga bila mendengar perkataan MAMA tadi.  Sarah mendukung  dua orang anak saudara Maryam hingga ke muka pintu.

“Ok kakak dengan adik masuk ye.” Sarah menurunkan dukunganya dengan nafas yang semput. Ketika itu Mizan memandang wajah wanita yang sedang tunduk untuk meletakan anak-anaknya kelantai.

“Mama nak pergi mana?” Tanya Zurin yang sudah petah berkata. Nampak bimbang kehilangan orang yang dipanggilnya mama.

“Nak tolong mak su angkat  beg baju”.

“Kakak tolong..” sikecil yang bersemangat waja, menghulur bantuan. Sungguh lucu.. beg baju pun lebih besar dari dirinya ada hati nak menolong.

“Tak payah..tak payah..kalau waktu Magrib macam ni kat luar banyak han…” Hantu berkeliaran sepatutnya itulah sambungan ayat Sarah namun perkataanya terhenti bila matanya bertembung dengan mata seorang lelaki yang sedang merenungnya dengan garang. Lelaki itu sudah duduk disejadah dan tanganya membilang biji tasbih.

“Zurin dengan Zira masuk dulu, biar mak cik tu tolong maksu kamu angkat beg.” Haji Marzuki bersuara, mendengar arahan datuknya Zurin dan Zira masuk dan menghampiri neneknya dengan muka memuncung tanda protesnya. Sarah berpaling kekeretanya semula. Hatinya jadi tidak sedap untuk masuk kerumah Maryam bila ada lelaki muda yang bukan muhrim didalam rumah kawan baiknya.

“Yam akak nak pergi rumah emak akaklah Yam kesian emak,  tentu dia sorang malam ni, tak ada pun kereta ayah Is, malam ni akak tidur sana ye”.

“Eh masuklah rumah Yam dulu, lepas makan nanti barulah kita pergi sana”.

“Tak apalah Yam, kesian emak tinggal sorang tu, kita pun bukan selalu balik sini seminggu sekali saja, akak pergi sana ye”.

“Ialah, nanti lepas Isyak kalau Yam tak tertidur Yam pergi sana sekejap”. Bila Maryam masuk hanya seorang,  Haji Marzuki menegur anak bungsunya.

“mana siSarah tak masuk lagi Yam, suruhlah dia masuk kita solat jemaah sekali.”

“Dia pergi rumah emak dia Yah, dia kata nak temankan emaknya. Dia solat kat sanalah.Ehh abang bila abang balik?.”

“Dah dua tiga hari kat rumah ni Yam”.

“Abang cuti sampai bila”.

“Ehh..dah pergilah ambil wudu’ kita solat. Nanti lepas solat sambung bual”.Arah Haji Marzuki kepada anak bungsunya yang seakan terleka waktu solat bila terpandang abangnya.

No comments:

Post a comment