~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Friday, 15 February 2013

Bab 2 Bimbang


Ayam denak dipinggir hutan,
Kais-kais mencari makan,
Adik bukan abang pun bukan,
Hajat hati nak jadikan teman.

Perubahan watak Farhan menjadi tanda tanya pada sahabat baiknya.Farhan hari itu kelihatan sangat bersemangat  dan senyumnya tidak kering dari bibirnya..dari sejak dia sampai tadi hinggalah kewaktu rehat mereka.Untuk merungkai segala misteri,  Farhan harus disoal hingga keakar umbi.. biar terbongkar segala rahsianya.  Rahsia mengapa Farhan berubah sejak seminggu lalu.

Pada waktu rehatnya berkali-kali dia ditanya oleh sahabat baiknya.Akhirnya Farhan mengalah, dia bercerita juga sebab-musabab perubahan pada dirinya...sejak seminggu yang lalu.Sememangnya  Farhan  tidak dapat menyembunyikan sebarang rahsia peribadinya dari sahabat baiknya, kerana sahabatnya yang satu ini sangat peka pada setiap perubahan Farhan maklum bukan sekejap mereka berkawan..Lan  ataupun Arief Edlan bin Hasbullah adalah kawan seperjuangan Farhan dari Matrikulasi Kuala Pilah lagi hingga keuniversiti dan kini bekerja dibawah satu bumbung.  Dia merupakan sahabat Farhan paling rapat..teman suka dan duka dan sahabat yang paling mengenali dan memahami siapa Farhan.

Perkenalan mereka bermula dari Matrikulasi Kuala Pilah. Dihari pendaftaran mereka berbaris depan dan belakang tetapi tidak bertegur sapa. Wajah Farhan yang nampak sombong menyebabkan  tidak terlintas dihati Edlan untuk berkenalan, walaupun dia tahu orang yang dibelakangnya juga satu negeri denganya. Ketika mereka berbaris tadi ibu orang dibekakangnya menghampiri lalu bertanya sesuatu, dia terdengar loghat yang digunakan.Terdetik juga dihati Edlan agar mereka tidak ditempatkan satu bilik.Yang sebenarnya Edlan seorang kaki bising dan suka berjenaka.Dia merasa tidak selesa jika kawan sebiliknya seorang yang sombong dan pendiam.Tetapi entah mengapa bila itu yang diminta itu pula yang dia dapat.Farhan ditempatkan sebilik denganya bersama dua orang lagi pelajar dari berlainan negeri, hanya mereka berdua sahaja orang Negeri Sembilan. Seorang lagi dari Pahang dan seorang lagi dari  Kelantan.

Selain sebilik mereka juga satu kelas. Setelah lama bergaul barulah dia tahu Farhan bukan seorang yang sombong..dia seorang yang pemalu. Kerana sifat pemalunya dia menjadi seorang yang  pendiam. Dia juga tidak pandai mencari kawan. Oleh kerana kasihan Edlan menemaninya walau kemana sahaja, sama ada pergi makan, bermain ataupun belajar. Bagi Edlan jika dia  bersama Farhan tiada pergaduhan ataupun pertengkaran akan terjadi. Sifat Farhan sangat mudah  jika sesuatu perkara tidak disukainya dia tidak meninggikan suaranya atau bertengang urat . Dia mengambil jalan mendiamkan dirinya sahaja. Dan jika sesekali perbuatan atau perkataanya dibantah, Farhan juga akan mendiamkan diri. Dengan sikap itu Edlan merasa senang berkawan dengan Farhan.Tak sakit hati itulah kenyataanya.

Dari Matrik hingga tamat pengajian di Universiti mereka menjadi rakan sebilik.Mereka jadi rapat kerana satu kejadian.Semasa mereka mereka menuntut di Matrikulasi Kuala Pilah Negeri Sembilan.Waktu itu bulan puasa entah bagai mana makanan untuk berbuka puasa amat terhad.Tetapi nasib menyebelahi Edlan ketika itu, dalam berebut dia dapat membeli sebungkus nasi bungkus. Manakala Farhan dan seorang lagi rakan sebilik mereka tidak dapat membeli  apa-apa dan seorang lagi hanya dapat membeli tiga biji kueh karipap. Mereka berempat berkongsi sebungkus nasi, kueh sorang sebiji tetapi Farhan dan Edlan berkongsi karipap yang sebiji. Itulah pengalaman pertama mereka berbuka puasa di tempat belajar, jauh dari ibu bapa.

             “Han mu ambik karipap aku ni..aku ok ni..makanlah”.

“Tak apa Fiz..esok aku balik..kau makanlah”.Kebetulan malam itu malam Khamis..petang Jumaat nanti dia akan meminta kebenaran untuk pulang kerumahnya diSeremban..

“Han nah ambil separuh aku punya..aku balik juga Jumaat petang esok, kita balik sama ye”.

“Kau balik naik apa..ada siapa-siap datang jemput ke Lan?”.

“Tak juga aku naik bas..nanti sampai terminal aku minta tolong siapa-siapa yang free datang ambil..nakminta abah aku datang Kuala Pilah kesian pulak…rasa jauh sangat”.

“aku pun balik naik bas, ok kita balik sama ye.”

“kalau macam tu lepas solat Jumaat kita tak payah balik bilik kita terus balik ok”

“Oklah kalau macam tu..jadi siap-siaplah kita bawa beg sekali, kita balik dari Masjid saja.”.

“Mu berdua kalau balik kampong tu balik sini bawaklah lebih sikit, kami nak tumpang..teruk betul diorang ni..tahu student ramai masaklah banyak, diaorang tak terfikir ke kalau tak kat tempat dia kat mana lagi kita nak makan lainlah kalau kat rumah boleh kita masak..yang heran tu kalau hari biasa banyak pulak diaorang masak..”.

“Insyaallah..kalau ada rezeki, aku bawak sampai sahur sekali.” jawab Edlan.

Edlan terbayang keadaan keluarganya ketika berbuka puasa…juadah penuh satu meja.Dengan pencuci mulut dan lauk pauk.Itu tidak termasuk dua tiga jenis minuman.Air sirap dan air nescaffce yang tidak pernah tertinggal dalam hidangan keluarga mereka.Keluarga Edlan membuka perniagaan mengambil tempahan untuk majlis khenduri kahwin dan juga majlis jamuan dipejabat-pejabat.Seluruh ahli keluarga tahu tentang masak memasak. Jadi tidak hairanlah jika mereka memasak sendiri  menu yang dihajati atau diingini ketika itu.Kebiasaanya makan hingga kesahur tidak habis akhirnya semuanya terjun ketong sampah.

Persahabat itu perpanjangan sehinga mereka melanjutkan pelajaran keUiTM Shah Alam selangor. Secara kebetulan pula Edlan dan Farhan diterima masuk ke UiTM Shah Alam dalam bidang yang sama yaitu Farmasi. Arief Edlan telah pun berumah tangga hamper dua yang lalu dan telah pun dikurniakan seorang cahaya mata perempuan baru berumur 6 bulan. Isterinya juga rakan mereka satu unversiti dahulu, tetapi  junior setahun dari mereka. Dia bekerja dia Putra Jaya sebagai pegawai Tadbir.Mereka bertiga merupakan kawan baik semasa diuniversiti dulu.Farhan tidak mempunyai ramai kawan kerana dia seorang yang pemalu dan pendiam.Dengan Arief Edlan mungkin mereka satu negeri dan kenal sudah agak lama.Dari tahun satu lagi mereka serumah dan sebilik hingga ke akhir pengajian mereka.Bagi Edlan segala rahsia Farhan semuanya ada didalam poketnya.

Ditahun akhir pengajian mereka, Farhan meminati seorang pelajar wanita, yang satu kelas dengan mereka.Gadis manis yang memikat hati Farhan berasal dari Pulau Pinang, hidungnya mancung bak seludang, bulu matanya lentik original, pandangan matanya lembut, kulitnya hitam manis dan tinggi lampai orangnya. Wajahnya pula kelihatan sentiasa tersenyum..bak kata orang tidak jemu mata memandang. Gadis ini bertambah sempurna dimata semua orang dengan tingkah laku yang lemah lembut dan sopan.  Jika di lihat sekali imbas wajahnya ada iras-iras pelakon dan pengacara  Warnida Imran. Gadis idaman mana-mana teruna dan akan terteraik dengan sekali pandang. Gadis ini tidak menggunakan alat solek untuk menyerlahkan kecantikannya, kecantikkan adalah asli semula jadi. Sentiasa berpakai sebagai seorang  muslimah yang menutup aurat dan melindungi bentuk bandanya. Dia berbaju kurung dan  bertudung labuh.

 Dengar cerita orang..sigadis manis  berdarah campuran Arab disebelah ibu dan Penang disebelah ayahnya. Jika sesekali dia bersuara..aduhai suaranya begitu lembut gemersik membuai kalbu. Tetapi dia jarang bersuara..dia menjaga aurat suaranya.  Akan berbicara dengan perlahan dengan kaum sejenisnya sahaja. Setiap hari Farhan hanya berani memandang sigadis dari jauh sahaja . Itulah Nur Saleha binti Abdul Rauf yang memikat hati Farhan.Tetapi apa hendak dikata urusan jodoh Allah yang menentukan. Gadis berjaya membuka pintu hati Farhan di sunting orang. Farhan merana mengigit jari..sampai sekarang belum lagi mendapat pengantinya.
=============

“Sampai hati kau Han ada cerita bahagia tak nak cerita kat aku”.Edlah bagaikan merajuk bila ditanya Farhan tidak mahu menceritakan kisah dirinya.

“Aku ni  memang bahagianya selalu Lan. Macam yang kau selalu kata bangun tidur ibu aku kejut , makan pakai dia yang uruskan.Jadi memangnya aku bahagia sokmo”.

“Macam biasa bahagia sookmo kau kata...aku yang tenguk kau..aku tahulah biasa ke tak biasanya kau tu.”

“apanya yang luar biasanya Lan..aku tak berubah apa-apa pun, tak berkurang tak bertambah takada yang baru pun. Ini spek ni dah tiga tahun lepas, aku tukar. Baju aku ni dari zaman diU lagi aku pakai..Apanya yang tak biasanya  Lan”.

“Bukan penampilan dan pakaian kau yang luar biasa Han..tapi perwatakkan kau tu. Sejak seminggu ni aku perhatikan kau muram saja..macam hari tak cukup matahari mendung suram saja.Tapi hari ini tiba-tiba kau senyum dari kau sampai pagi tadi sampai sekarang ni. Aku tahu kau tengah bahagia jadi ceritalah dengan aku. Mahu diingat  Han, kita ni bukan sepanjang masanya bahagia,takut nanti hujan pulak ditengah hari… kalau aku dah tahu ceritanya dari mula, bolehlah aku bagi nasihat atau bagi cadangan kat kau nanti. Kata orang tu sediakan payung sebelum hujan.”

 “Banyaklah kau hujan ditengah hari…Nak sediakan payung sebelum hujan lah konon.. kau tu memang kaki penyibuk”.

“Kau lupa ke Han aku nikan penasihat kau..tapi kalau kau taknak cerita kat aku tak apa lah.. tapi kalau nanti kau ada masaalah jangan kau cari aku pulak..masa tu aku tak akan dengar keluhan kau lagi.”

Ialah..ialah aku nak ceritalah ni. Kau ni Lan tak bolehlah aku nak berahsia sikit dengan kau..”

“Kau memang tak boleh nak berahsia dengan aku Han..sebab apa-apa hal pun kau akan rujuk pada aku juga akhirnya. Cepat cerita waktu terhad ni”.

“Lan…tiga hari lepas aku macam hilang semangat..hari ni aku rasa macam ada taman yang begitu indah dan berwarna warni dalam hati aku ni.” Farhan menuturkan ayatnya dengan wajah berseri dan mata bercahaya, sungguh mengambarkan dia benar-benar bahagia.Kalau sekali pandang seperti orang yang tidak berpijak dibumi nyata.

“Wah dah ada taman dalam hati kau ni..bahagia sungguh kau Han.” Edlan memandang kewajah sahabatnya..dengan senyum simpulnya.

              Pada pandangan mata Arief Edlan,  Farhan seperti  sudah jatuh hati sekali lagi..kerana sikapnya sama seperti  sikapnyalima tahun dulu bila dia memandang gadis pujaan dalam diamnya. Jika dia berbicara tentang gadis pujaan hatinya wajahnya akan berseri dan mata bercahaya..mengambarkan kebahagiaanya.. tapi siapa agaknya. Arief Edlan cuba mencungkil rahsia hati sahabatnya sampai Berjaya itu azamnya..

“Han ceritalah kat aku niapa yang terjadi dengan kau dua tiga hari ni sampai kau kata ad ataman dalam hati kau tu..”.

“Betul ke kau nak dengar cerita aku ni Lan..nanti kau boaring pulak”.

“Ehh..kau ni janganlah nak bagi alasan cepat cerita..aku tak akan  boaring kalau cerita tentang kau.. mesti menarik punya..lagi pun aku nak tolong kalau kau ada masaalah, sebab aku tenguk kau ni macam makin tak betul saja”.

“Kau suka sangat kutuk akukan..apanya yang tak betulnya,  aku ok apa..kau  kalau nak mengutuk aku, sesedap rasa saja kan”.


“Aku tak kutuk saja-saja..aku cakap apa yang betul..Kau tu tak sedar apa yang dah terjadi pada diri kau. Aku yang pandang kau hari-hari aku tahu ada yang tak kena pada kau sejak seminggu ni..cuba kau pandang dirikau dalam cermin. Kau tahu tak sejak kau masuk kerja pagi tadi sampai sekarang kau tu asyik tersenyum saja, selalu kau tak macam ni…kalau aku yang macam kau sekarang ni maksudnya senyum memanjang..kau fikir aku apa..aku grantee kau pun kata aku tak betul. Kita ni Han yang menilai kita adalah ornag keliling. Bukan diri kita sendiri faham tu..Haa sekarang cepat  cerita.”.

“Aku seganlah nak cerita kat kau..aku takut kau ketawakan aku nanti.Nanti kau kata aku yang tidak-tidak”.

“Taaak aku tak kan cakap macam tu..aku tak kira..aku nak kau cerita juga.. aku tahu tentu kau tengah suka dan bahagia aku tak akan kacau kau.Ceritalah macam mana sampai dah ada taman kat hati kau tu..cepatlah” gesa Edlan sudah tidak sabar.

Senyuman Farhan masih tersungging dibibirnya. Dia tahu sahabanya sendang memancing cerita darinya..itulah tujuan kata-kata sahabatnya tadi.

“Oklah..oklah..kau Lan kalau pasal cerita aku..cepat saja kau nak tahu..tak boleh langsung aku nak ada rahsia dengan kau”.

“Untuk apa kau nak rahsia-rahsia dengan aku..aku nikan sahabat kau..nanti kalau apa-apa terjadi dengan kau sekurang-kurangnya aku boleh tolong…cepatlah cerita” Pinta Edlan lagi. Akhir Farhan terpaksa juga menceritakan kisah nya..tetapi sesungguh Edlan merupakan kawan suka dan duka Farhan dan kawan yang paling memahami dirinya.

“Lan hari Isnin hari tu aku terserempak dengan sorang MA kat parking motor tu..aku macam kenal.Kepala  aku masih terfikir-fikir siapa dia..dia dah pergi, jadi aku tunggulah besoknya nakkan kepastian..tak terserempak pulak.Dah hamper seminggu aku tertunggu-tunggu dah putus harapan.Aku ingat dia tak kerja kat sini..dia datang nak uruskan hal peribadi saja, alih-alih  pagi tadi aku nampak dia lagi.” MA yang dimaksukkan disini adalah Medical Assistant atau Pembantu Perubatan.Pakaian seragamnya jika perempuan, tudung puteh, baju puteh, seluar biru gelap dan kasut hitam.Bagi lelaki pula baju puteh, seluar biru gelap dan kasut hitam.

“Kau tak tanya siapa diaatau  nama dia Han”.

“Tak sempat aku nak tanya..nama, dia dah terkocoh-kocoh pergi. Aku agak dia masuk 730 pagi lah Lan”.

“Kau tu yang lambat sangat bertindak…slow sangat… Dahlah nak jumpa sikit punya susah..Ehh yang kau beria sangat kenapa…budak tu lelaki ke perempuan.”

“Hsyyy kau ni ada ke lelaki tentulah perempuan kalau lelaki kau kata aku ‘Gay’ pulak, kau tu kalau nak mengata aku bukan kau nak kira elok ke tak elok perkataan tu”.

“Nauzubillahminzalik ..kau ni Han, cuba jangan sebut perkataan tak senonoh tu..sekarang ni susah nak cari lelaki sejati tau..jangan kau nak menambah pulak.”

“Kau pun satu janganlah doakan aku macam tu pulak..”

“Tak adanya aku nak doakan kau macam tu..Haa dah mulalah kau nak pusing cerita… cepat cerita..perempuan patutlah muka kau nampak lain macam saja..rupnya dah ada gadis yang ketuk pintu hati kau ye.”

“Ahh kau tu baru cakap sikit dah kata ketuk pintu hati konon..Ehh betul ke muka aku lain… muka aku  nampak macam mana ha… Lan?.”

“Muka kau nampak berseri, mata ku tu bercahaya macam oarng tengah bahagia..macam kau nampak ..Saleha dulu.”Bila  AriefEdlan menyebut sahaja nama Saleha wajah Farhan berubah keruh. Farhan mula terimbau kenagan lama gadis yang benama Nur Saleha binti Abdul Gafur yang pernah singgah dihatinya dulu. Walaupun dia suka gadis itu..tapi jodoh tidak menyebelainya. Gadis itu sudah pun berkahwin dengan sepupunya yang kacak dan berkerjaya. Farhan tidak pernah mengharapkan kehadirannya lagi untuk mengisi ruang dihatinya. Baginya bunga bukan sekuntum..dia reda  itu bukan jodohnya. Dia menerima segala ketentuan Ilahi dengan hati terbuka.

“Ala..Han apa diingat perkara lama..dah jadi sejarah, cari lah yang lain ..mungkin itu bukan jodoh kau, itu yang tak terbuka hati dia kat kau dulu tu”.

“Hmm..Betullah cakap kau Lan, aku pun tak pernah terkilan, jodoh dan ajal semua ketentuan Allah. Aku pun tak terkilan dia bukan jodoh aku.Aku pun tak pernah harapkan dia datang pada aku Lan. Aku doakan dia bahagia dengan pasangan dia sampai keakhir hayat. Lagi pun aku bukan pernah bercinta dengan dia pun..hanya suka dalam diam saja apa nak buat..dah aku macam ni.” Farhan menunduk..kemudian dia mendongak  memandang sahabatnya dengan wajah yang sedikit ceria.Setelah lama mereka berdiam diri mungkin mengimbau cerita lama. Farhan bersuara perlahan antara dengar dengan tidak…

“ Lan..agaknya ada tak jodoh aku kat dunia ni..”

“InsyaAllah ada.. Allah kan dah janji setiap makluknya kat dunia ni ada pasanganya, tapi kau tu  kena usha lah sikit.. Kau kenalah buka ruang, untuk diri kau  dikenali.. ramahkan sikit mulut kau tu... Kau itu banyak cakap bila dengan aku saja dengan orang lain nak dengar suara kau tu pun payah. kau tutup mulut kau itu macam dah kena gam gajah Ushakan Han buang sedikit malu kau tu.. ”

“Entah lah, aku nak cakap apa kalau dengan orang, kalau dengan kau lainlah banyak aku nak cerita..aku macam tak ada modallah nak cerita ke nak tanya ke.. Diaorang pun bukanya suka cerita dengan aku”.

“Dah kau macam menjauhkan diri..kalau ada sama-sama pun bukannya kau nak bercakap, kau tu tak mesra dengan orang  walaupun dengan kawan-kawan kat sini… kau cuba lah belajar dengar orang bercakap kemudian kauncuba pulak bercakap. Aku cakap jujur dengan kau Han kau tu  nampk sombong tau”.Edlan mengajar sahabatnya yang seorang itu beramah mesra dengan orang sekeliling.Entahlah tidak pernah dibuatnya mengajar orang beramah mesra keluh Edlan didalam hati.

“Ye ke Lan aku nampak sombong habis nak buat macam mana?" .

“. mula-mula kau meramahkan diri kau dengan kawan kat tempat kerja kita kemudian baru lah dengan orang kat luar sana tu."

"Aku tak biasalah Lan”

"Biasakanlah.Habis macam mana kau nak tackle anak dara orang ni  kalau memanjang tak biasa Haan”.

“Entahlah Lan aku malu lah.” Wajah Farhan jadi muram kembali bila dia memikirkan akan kekurangan  dirinya. Dalam pada bosan dengan sikap Farhan ada juga rasa kasihan terselit dihati Edlan.

“Kalau susah sangat nak fikir  Han ..apa kata suruh saja emak kau cari untuk kau. Biasanya calon orang tua ni lagi bagus. Kau cakaplah dengan mak kau..kaunak yang macam mana ..tentu emak kau carikan. Umur kau pun bukan muda lagi..kata orang kan Han, orang lelaki ni masuk saja umur 35 keatas rasa nak kahwin tu akan pudar. Janganlah sampai macam tu..nanti sampai tua kau  sendiri. Mak ayah kita ni bukan hidup menongkat langit nak jaga kita.. Cari lah calon cepat-cepat aku ni dah ada anak sorang..tak kan nak tunggu perempuan pinang kau pulak.” 

“Lan aku ni tak handsome ke sampai mustahil ada orang perempuan nak pinang aku.”
“Bukan pasal handsome ke tak, tapi orang perempuan Melayu kita ni tebal dengan sifat pemalunya..kalau tak takkan ada peribahasa Melayu cakap‘takkan perigi cari timba’ itu menunjukkan  perempuanMelayu kita ni tidak akan memalukan dirinya mencari suami”.


Petang itu Farhan mencari kelibat gadis dipakir motor pagi tadi tetapi hampa ..motosikalnya juga sudah tidak terpakir ditempatnya pagi tadi..Harap-harap  Isnin esok jumpalah detik hatinya. Sudah ditamam dalam hatinya kala ini jika dia terserempak dengan sidia, dia akan bertindak dengan pantas..akan ditanya tentang sigadis sebanyak mungkin..itu azam Farhan. Dia juga akan bertanya mungkin dia bekerja menyikut giliran atau pun syift..Jadi tidaklah dia akantertunggu-tunggu pertemuan yang akan datang. Lagi pun dia sudah pernah bertegur sapa mungkin tidak menjadi masaalah bagi sigadis menjawap soalanya nanti. Itulah rancangan  Farhan dalam hati.Farhan berjalan longlai menuju kekeretanya kerana harapanya hampa, untuk bertemu gadis yang telah singgah di benak hatinya.


No comments:

Post a comment