~Siapa Ikut Blog Ni~

Pages

Saturday, 12 October 2013

Bab 11 Siapa aku dihatimu






           Sarah merangkap pembantu Syukri jika di pejabat tidak sempat menghalang Ahmat Lutfi yang meluru memasuki bilik Syukri dengan garang. Syukri tergamam.

“Eh..eh..eh encik..encik apa ni enciki, bang Sarah tak…”

“Tak apa, tak apa, biar Sarah  biar.” Bila mendengar panggilan abang untuk  Syukri yang dipanggil oleh wanita dan nama Sarah yang disebut oleh Syukri. Mata Ahmad Lutfi mencerung menrenung tajam kearah Sarah. Sarah jadi gerun melihat renungan bengis dari seorang lelaki.

“Kau jangan main-main dengan aku Syuk, aku tak sangka kau buat aku macam ni”.

“Hello bro, sabarlah kenapa ni macam gajah naik minyak saja kau ni”.

“kau jangan main-main dengan aku. Tak ada bro bro dia.”

“Ok, ok Sarah tolong belikan abang air dan sedikit kueh. Lut kau nak air apa minuman sejuk ke panas?”.

“Tak payah pun tak apa, aku datang nak kepastian kau, aku bukan nak minum.” Dimuka pintu Sarah terpinga-pingan dengan kelakuan seorang dari pelanggan suaminya. Syukri mencapai daun pintu,  sambil itu dia membuat pesanan kepada isterinya.

“Sarah belikan abang  teh dengan apa-apa kueh”.

“Kau bagi tahu aku, kau jangan nak main-main, dengan aku Syuk..”

“Nanti dulu, nanti dulu aku tutup pintu dulu aku boleh terangkan satu-satu”.. Syukri sudah menjangkakan mengapa sahabatnya ini naik angin. Tidak lain dia sudah mendengar dia bernikah sekali lagi.

“Kenapa kau buat Nuri macam ni kenapa??..rasanya kau yang beria-ia dengan Nuri dulu.  Syuk!! kalau kau masih dengan Sarah kenapa kau teruskan nikah dengan Nuri dulu, aku tak sangka  kau buat Nuri macam ni.” Anmad Lutfi rasa amat terkilan anak saudaranya seakan dipermaikan oleh sahabat baiknya sendiri.

 Dulu dirasakan Syukri jujur mahu kan Nuri, tapi mengapa kini dia memandukan Nuri. Dan yang menjadi madu Nuri adalah Maisarah. Maisarah  yang katanya dulu sudah pun dilupakan. Ahmad lutfi terbayang bagai mana Syukri mengenali Nuri. Ketika itu Nuri menemaninya membeli barangan untuk pertunaganya. Dial ah yang memberi nombor telefon Nuri kepada Syukri agar Syukri dapat berkenalan dengan Nurizana. Dia  kesal meletakkan Nuri dalam keadaan sekarang.

 “Kau kat mana sekarang ?” itulah soalan pertama pak Sunya dengan jejaka kacak dihadapan mereka.  Melihat dua jejaka berpelukkan Nuri  menjauhkan diri sedikit dari mereka berdua. Sememang itulah sifat Nuri, dia bukan jenis yang mesra alam dengan kaum yang berlainan gander. Lelaki yang dia mahu rapat hanya saurada-saudara terdekat sahaja, itu pun yang selalau balik kekampung mereka. Dia, Nuri dan dua lagi saudara lelaki Nuri yang kini menetap diAustrilia rakan sepermainan dulu. Setelah kedua ibu dan ayah Nuri meninggal kerana kemalangan, Nuri tinggal bersama keluarganya sehinggalah dia berkahwin dengan Syukri. Pada Ahmad Lutfi Nuri bukan sahaja anak saudaranya, malah teman rapat dan teman dia, meluahkan masaalah.

“Aku dah buka bengkel membaiki kereta kat Kampung Subang, nama pun kampong itu yang tak ada coverage telefon”. Meledak lagi ketawa mereka bila Syukri membuat leluncun.

“Kau ni ingat aku ni ulu sangat ke tak tahu kawasan negeri sendiri..hai Syu aku orang Selangor jangan lupa. Kau tu baru duduk Selangor tak sampai satu dekat dah lupa diri”.

 “Kau pulak kat mana hilang langsung tampa khabar berita”.

“Dulu aku kat Kuantan, Ni dah tiga tahun kerja kat perairan Malaysia. Sebulan kat kapal sebulan kat darat”.

“Ehh..bukan ke dulu kau ambil kos nurse ke??”

“Memanglah.. aku habiskan kontrak aku tiga tahun kat Kuantan Specialist.   kemudian aku memohon masuk satu Syarikat perkapalan. Sekarang aku jadi paramedic tapi kerja atas kapallah kerja kat perairan Malaysia. Tapi lecehnya sebulan aku kerja kat kapal tak jumpa tanah tau”.

“Habis ni shopping sakan nampak, ehh sebelah tu makwe kau ke?.” berbisik Syukri ditepi telinga Ahmad Lutfi sambil matanya menjeling kearah Nurizana yang tidak jauh dari tempat mererka berbual. Nampak ayu gadis yang bertudung kelabu, sedari yang nampak hairan dengan perlakuan mereka berdua.

           Yang sebenarnya dari jauh lagi sudah memerhati perlakuan Ahmad Lutfi yang nampak begitu mesra dengan seorang gadis. Lutfi merupakan kawan baiknya ketika mereka sama menuntut di sebuah metrikulasi di negeri Selangor, tetapi diperternganahan pengajian Ahmad Lutfi mengambil keputusan  berhenti bagi membolehkan dia mengikuti kursus untuk menjadikan dirinya seorang jururawat lelaki di sebuah kolej swasta. Tapi persahabatan mereka tidak berhenti disitu sahaja mereka saling berhubung dan menziarahi antara satu sama lain. Hubungan mereka terputus apabila Ahmad Lutfi bertugas diKuantan. Mungkin kerana  kesibukkan tugas pelajar dan pekerjaan mereka terlalai untuk mengambil tahu diri masing-masing.

“Mana ada makwe, makwe aku aku simpan dia kat rumah, tu anak sedara aku, aku minta tolong pilihkan barang aku nak bertunang ni, ialah kita ni bukan makin muda, tahun depan dah 29 tahun”.

Melihatkan pak sunya ralit berbual dan dia tercangok sendiri, Nurizana memanggil pak sunya.
“Pak su meh kejap”. Ahmad Lutfi menghampiri

“Pak su Nuri balik dululah lagi pun dah habis belikan, malam nanti Nuri ada disscusion group”.

“OK, OK jom pak Su hantar.”

“Tak apa, pak su pergilah sambung bual dengan kawan pak su tu Nuri balik naik teks,  alah bukannya jauh Sah Alam saja”.

“Betul ke ni?”.

“Betul, ambil ni.. “ Nuri menyerahkan barang paksu yang ada ditanganya

“Ok asaalmualaikum”.

“Nanti  nanti ambil ni tambang teksi”.

“Tak apa..tak apa Nuri ada duit..”

“Pak su kata ambil..ambillah buat tambah-tambah belanja kat kolej”. Lalu diambil juga duit pemberian pak sunya.

 “Terimakasih paksu asalamualikum”. Laju sahaja langkahnya dia tahu dua jejaka itu memndang kearahnya, dia jadi tak keruan berjalan. Setelah hilang bayangan Nuri,  Ahmad Lutfi dan Syukri menyambung bualannya.

“Wahh kau dah nak bertunang. Bila harinya, jangan lupa jemputlah aku sekali”.

“Kalau bertunang sebelah lelaki mana buat apa-apa pun Syuk, nak jemput kau bagai buat apa, bukanya kau tahu nak lepat melipat dan gubah mengubah.”.

“Alah kau ajak lah aku pergi sebagai waklil sebelah kau, bolehlah Lut bakal tunang kau tu orang mana?”. Dengan tak malunya Syukri meminta dirinya dijemput untuk meramaikan masjlis pertunganan kawan baiknya, tetapi sebenarnya dia ada ajenda lain. Ingin mengusha anak saudara kawan baiknya Nurizana. Ahmad Lutfi tahu itu kerana walaupun mereka berbual dan Nuri jauh dari mereka namun matanya tidak lepas dari menjeling Nuri.

“Orang Seremban..”

“Haa!! aku tahu jalan pergi Seremban dulu ayah bertugas kat Gemencih. Ayah aku selalu juga bawa kami kat Bandar Seremban tu. Ehh Lut betul ke, yang tadi tu anak sedara kau, masa aku pergi rumah kau dulu tak  nampak dia pun”. Semasa mereka menuntut di Metrikulasi Selangor diBanting Selangor ada dua tiga kali Syukri kerumah Ahmad Lutfi. Ialah bila cuti yang tindak panjang hendak balik kekampung diPengkalan Hulu rasa tidak berbaloi.

“ Dia baru tiga tahun saja duduk dengan mak aku selepas mak ayah dia meninggal accident  tapi aku memang rapat sejak kecil dengan keluarga abang sedara aku tu. Aku dengan ayah dia sepupu kira sepupu kuat.” Sepupu kuat bermakna datuk Nuri dan ayah Ahmad Lutfi adik beradik.

“Ohh macam tu. Dia tu anak yatim piatulah. Aku tenguk dia itu cantek  berkenan aku, emm dia tu dah ada orang tunggu ke?”.

“Ahh kau tu pantang nampak perempuan,  cantik saja”.

“Mana ada aku macam tu Lut, perempuan yang aku rapat Sarah saja,”.

“Haa kau kan dah ada Sarah yang kau cerita tu, haah lama  kau couple dengan dia takkan kau nak tinggal macam tu saja.”

“sekarang ni dah tak ada apa-apa lagi dengan dia. Aku dengan dia dah dekat dua tahun putus. Mak dia tak suka aku…”

“Bukan emaknya yang nak kahwin dengan kau. Hairan aku muka hensem macam kau ni pun mak dia reject”.

“Orang sekarang bukan pandang muka, diorang pandang tebal tak tebalnya poket aku ni, ada ke dia kata aku tak mampu nak tanggung anak dia, mentang-mentang aku ni makenik kereta saja. Tapi aku pun salah juga dengan keadaan tak stabil aku pergi pinang anak dara orang.”.

“Kau kecil hatilah dengan dia…”

“Aku ni telinga tebal, aku tak kisah apa emak dia cakap apa kat aku. Tapi  mak akulah  yang dah  kecik hati dengan mak dia. Emak dia yang membahasakan mak aku, masa mak aku pergi pinang dia dulu. Kesian aku tenguk mak aku masa tu. Akibat peristiwa tu  mak aku jadi jeran nak berbesan dengan emak dia.  ”.

“Mak dia yang tak suka kau,  tapi dia suka kat kau kan, kalau aku kahwin saja, kau pujuk dia kau ajak dia kahwin kat Siam apa susah. Apakata orang  Tanam pinang rapat-rapat, biar senang puyuh berlari. Kalau kau pinang, tapi tak dapat, kau pujuk-pujuk kau bawa lari. Kalau orarg  tanya siapa yang ajar kau buat kerja gila tu, aku sanggup mengaku akulah mentornya”. Berderai ketawa dua sahabat bila berjumpa ada sahaja cerita gembira yang timbul.

“Aku tak mahu macam tu, aku nak kahwin yang ada restu mak bapak barulah ada keberkatan dan barulah kita bahagia, lagi pun aku kesihan dengan mak aku, tak pasal-pasal dia pula yang kena. Lagi pun Lut  mereka tak yakin dengan aku. Mak aku kata cari saja  orang lain, bunga bukan sekuntumkan. Emak aku pesan juga, kalau hidung tak mancung pipi pulak jangan nak  tersorong-sorang dapat malu saja nanti, jadi  aku ikut cakap mak akulah ni. Aku dah lupa pun pada Sarah.. ”.

“Cepatnya kau lupa pada Sarah”.

“Itu mungkin doa mak aku, tapi memang aku dah tak ingat kat dia la Lut. kalau tak sebut nama dia aku tak teringat langsung kat dia Lut”.

“Jadi kau nak jadikan anak sedara aku tu gantikan tempat Sarah lah”.

“Ialah macam yang kau cakap, kita ni bukan muda lagi dah nak masuk tiga puluh setahun lagi, kalau atuk kita umur macam kita ni tah dah berapa anak diaorang”.

“Orang dulu tu lain, orang sekarang ni lain. Kita sekarang ni sara hidup dah tinggi, jadi kenalah bersiap sedia nak tanggung anak bini kita”.




No comments:

Post a comment